Legendary Master Wife – Chapter 460

Chapter 460 – Bukan Waktu Hiburan

Ada yang bertanggung jawab mengeluarkan kotak dan jimat Dimensi. Setelah itu, mereka dibawa ke sebuah ruangan berdinding batu yang tersembunyi untuk membuka kotak itu.

Seperti yang mereka katakan, ‘jangan memamerkan kekayaanmu’, sehingga untuk mencegah beberapa pelanggan agar tidak diperhatikan oleh orang-orang dengan niat jahat, Menara Samsara tidak akan membuka item ini di depan umum. Prosesnya adalah, Menara Samsara akan membuat perkiraan nilai barang-barang di Permata Roh lebih dulu, kemudian mereka akan memilih satu dengan harga tertinggi. Tentu saja, nilai itu tidak akan diumumkan secara publik juga.

Setelah kelompok memasuki ruangan tersembunyi, penatua yang telah memeriksa pil ajaib You XiaoMo sudah ada di dalam. Kali ini, dia bertanggung jawab atas estimasi itu juga.

Orang yang bertugas meletakkan jimat dan kotak itu pergi ke meja batu di depan penatua.

Penatua membuka kotak untuk mengambil enam kartu dan terutama memilih satu untuk ditempatkan di samping, kemudian mulai memberikan penilaiannya untuk lima kartu yang tersisa.

Tidak butuh waktu lama untuk penilaian. Sang penatua menempatkan kartu di tangannya ke bawah dan mengambil kartu yang sebelumnya ditempatkannya di samping. Kemudian dia berkata, “Penawar terakhir dari jimat Dimensi adalah You XiaoHa.”

“Aku tidak bisa menerimanya!” Pada titik inilah, si anak gendut tiba-tiba berteriak.

Penatua menjawab dengan tenang, “Apa yang tidak kamu terima?”

Anak gendut itu berkata, “Harga yang aku berikan mendekati lima belas juta permata roh, bagaimana bisa orang ini lebih tinggi dariku?!”

Tanpa perubahan dalam ekspresinya, penatua berkata, “Dia memberikan satu pil ajaib level sepuluh tingkat tinggi. Tidak hanya itu, kualitas dan kondisinya jauh di luar pil ajaib tingkat sepuluh biasa. Dengan demikian, harga dasarnya adalah lima belas juta dan harga pasar bisa mencapai dua puluh juta. Kenapa itu tidak bisa lebih tinggi darimu?”

Anak gendut merasa wajahnya memerah, tapi di depannya adalah penatua dari Menara Samsara, dan pendukung belakang dari menara adalah Serikat Penyihir. Tidak peduli seberapa arogan dia, dia tidak berani untuk berlari liar di sini, namun dia tidak mau membiarkan mereka begitu saja.

Dia harus mendapatkan Jimat Dimensi karena itu adalah hadiah untuk ayahnya. Hanya dengan perlindungan ayahnya, dia memiliki statusnya hari ini, jadi dia perlu menyenangkan dia sesekali.

Seperti binatang yang terpojok, dia dengan putus asa mencoba menemukan kesalahan, “Penatua, kamu belum melihat pil ajaibnya, bagaimana kamu bisa tahu bahwa pil ajaibnya begitu bagus?”

“Karena tuan muda itu telah membiarkan orang tua ini untuk menilai pil ajaibnya. Apakah jawaban ini memuaskan, atau apakah kamu ingin mengatakan bahwa kamu meragukan reputasiku?” Kata penatua dengan ekspresi serius.

“Penatua Su, jangan salah paham, itu bukanlah apa yang dimaksud oleh Tuan Muda Zhang.” Penjilat itu dengan cepat melompat keluar untuk menjelaskan, takut bahwa dia akan marah tetapi juga supaya tuan muda itu memiliki alasan.

Penatua Su tidak mengatakan apa-apa dan malahan memberikan Jimat Dimensi kepada You XiaoMo, “Ini milikmu.”

You XiaoMo menempatkan Jimat Dimensi di tas ajaibnya dan dengan sopan berpamitan bersama Ling Xiao keluar dari ruang tersembunyi. Sama seperti mereka berada di gerbang Menara Samsara, di belakangnya muncul teriakan dingin.

“Berhenti!”

Berbalik, itu adalah anak gendut yang membawa tubuh daging berlemak dengan penjilat yang mengikutinya. Keduanya berhenti di depan mereka dan anak gendut itu melirik sekilas padanya dan berkata dengan jijik, “Berapa banyak Permata Roh yang kamu inginkan supaya kamu mau menyerahkan Jimat Dimensi itu?”

Tatapan You XiaoMo berhenti sejenak sebelum menjawab dengan tersenyum, “Jika kamu bisa memberikan tiga puluh juta permata roh maka aku akan menyerahkannya.”

Seketika ekspresi anak gendut berubah, “Kamu berani mengejek-ku?”

You XiaoMo tersenyum saat dia menggoyangkan jarinya, “Salah, aku tidak mengejekmu, aku hanya bermain-main denganmu.”

“Kamu meminta untuk itu. Apakah kamu tahu siapa aku ini?” Anak gendut itu dengan segera marah sampai-sampai dagu triple-nya mulai bergetar, bersama dengan ekspresi ‘kamu mau mati’.

“Tentu saja aku tahu, bukankah kamu tuan muda Zhang dari Hotel ShuangYu? Status yang sama dengan Wu Cheng.” You XiaoMo dengan tenang mengangguk, dengan mereka melakukan percakapan yang keras sebelumnya, akan sulit untuk tidak mengetahuinya.

“Kamu kenal Wu Cheng?” Kemarahan anak gendut itu meredup sesaat dan tatapannya mengandung sepotong kebingungan. Dia membenci Wu Cheng karena ayahnya selalu membandingkannya dengan dia.

“Aku cukup akrab dengannya.” Kata You XiaoMo.

Mendengar ini, ekspresi anak gendut berubah menjadi salah satu ‘hingga tidak baik’ dan tersenyum sinis, “Aku paham, kamu adalah teman Wu Cheng. Aku mengubah pikiranku, meninggalkan Jimat Dimensi dan penawaranku sepuluh juta Permata Roh. Sejak kamu tahu identitasku, lebih baik jika kamu bertingkah sebaliknya, aku akan mempersulitmu untuk bahkan tinggal di Kota Tengah.”

You XiaoMo mengukurnya dan kemudian melihat sekelilingnya, selain penjilat itu, tidak ada orang lain.

Di mana si gendut mendapatkan keyakinan ini bahwa dengan tingkat Imperial bintang satu, dia berani mengancam mereka? Itu adalah pertama kalinya dia menemukan sesuatu seperti ini, kamu belajar sesuatu yang baru setiap hari.

“Tidak ada Jimat Dimensi, tidak ada permata roh, aku hanya punya dua kepalan tanganku. Apakah kamu ingin satu atau keduanya?” You XiaoMo bertanya dengan senyum licik.

Dengan gemuruh raungan, si gendut berteriak, “Pukul dia untukku!”

Penjilat itu tidak bergerak.

Si gendut dengan marah berbalik untuk hanya menemukan bahwa penjilat itu bergetar dengan ekspresi ketakutan. “Apakah kamu tidak mendengarku?”

“Tuan Muda Zhang, mereka, kekuatan mereka lebih kuat dari kita…”

Meskipun penjilat itu tidak terlalu kuat dan tidak bisa melihat level You XiaoMo dan Ling Xiao, tetapi jika mereka berani berbicara dengan nada sombong setelah mendengar gelar tuan muda maka mereka harus memiliki latar belakang juga. Atau kekuatan mereka jauh melampaui kemampuan mereka. “An-Dan aku merasa seperti pernah mendengar nama mereka sebelumnya.”

“Sampah.” Si gendut menendangnya dan berkata, sambil menunjuk You XiaoMo, “Jadi kenapa jika level dia di atas kita, aku tidak berpikir mereka berani menyinggung Hotel ShuangYu.”

You XiaoMo menatap dengan mata pada jari yang tidak terlalu jauh dari hidungnya. Kakinya terasa lebih gatal dari tangannya, dan kemudian dia tidak bisa menahannya lebih lama lagi…

Tuan muda Zhang, yang setidaknya seratus kg, terbang seperti kelopak bunga layu, meludahi sepanjang jalan. Menakut-nakuti semua orang saat mereka bersembunyi di suatu tempat yang aman karena itu kotor. Dengan demikian pemandangan tiba-tiba menjadi kacau.

Tuan muda Zhang seperti tumpukan daging babi, semua lemak dari tubuhnya jatuh ke tanah dan dia terjebak, tidak bisa bangun. Si penjilat sangat ketakutan sampai jatuh ke tanah. Setelah memukulinya, You XiaoMo dan Ling Xiao pergi dengan perasaan segar dan energik. Si gendut itu berasal dari Hotel ShuangYu, mungkin Wu Cheng bahkan akan berterima kasih kepada mereka untuk itu nanti.

Hanya lima belas menit setelah mereka pergi, Pemimpin Zhang, yang telah mendengar tentang putranya yang dipukuli hingga tidak bisa bangun, bergegas cepat ke tempat kejadian dan membawa orang-orangnya. Kemarahan dalam dirinya berkobar ketika dia melihat kondisi mengerikan yang dialami putranya.

“Zhao-er, beri tahu ayahmu, siapa yang berani melakukan sesuatu seperti ini padamu? Ayahmu pasti akan membuat mereka membayarnya.” Pemimpin Zhang tahu orang seperti apa putranya, bagaimanapun, terlepas dari kekurangannya, dia adalah darah dagingnya. Dipukuli di Kota Tengah, jelas seseorang tidak memberinya muka.

“Ayah! Kamu harus membalaskan dendam putra-mu ini.” Si gendut itu meraih kaki ayahnya dengan wajah penuh air mata, “Keduanya pergi terlalu jauh, bahkan mengetahui bahwa aku adalah putra-mu, mereka masih berani menyakiti-ku.”

“Apa yang terjadi sebenarnya?” Pemimpin Zhang ingin menariknya ke atas tetapi seolah-olah dia tiba-tiba teringat sesuatu, tangannya berhenti di udara dan secara tidak wajar ditarik kembali. Si gendut tidak menyadari.

Si gendut mengeluh, “Hari ini aku ingin membelikanmu sebuah Jimat Dimensi dari Menara Samsara karena aku mendengar bahwa, dalam situasi kritis, itu bisa menjadi kehidupan lain, jadi aku ingin membelinya untukmu. Namun, aku tidak dapat menang melawan mereka, dan aku dengan sopan meminta mereka untuk menjualnya kepadaku dan menjelaskan situasinya. Tapi, bukan hanya mereka tidak menjualnya kepadaku, mereka menghinaku dan menyerangku terlebih dahulu. Ayah, kamu harus membalaskan dendam untuk putramu.”

Pemimpin Zhang sangat marah sehingga jari-jarinya mulai bergetar, bagaimana mereka berani menggertak putranya dengan begitu berani. Bahkan dia tahu bahwa kata-kata putranya tidak sepenuhnya bisa dipercayai, tetapi fakta bahwa dia ingin membelikannya Jimat Dimensi haruslah benar.

“Apakah kamu tahu nama dan bagaimana penampilan mereka? Ayah pasti akan membalasnya untukmu.”

Si gendut menyeka darah dan air mata dari wajahnya, lalu dengan nada sinis berkata, “Ada dua dari mereka, yang satu tinggi dan yang lainnya pendek, tapi aku hanya tahu nama yang pendek, namanya You XiaoHa.”

“You XiaoHa?” Pemimpin Zhang mengerutkan kening dan memikirkannya, mengapa nama ini terdengar begitu akrab, seolah-olah dia pernah mendengarnya sebelumnya? Kemudian, kilatan cahaya muncul di otaknya dan Pemimpin Zhang tercengang. Dia … dia, mungkinkah dia pemuda yang telah mengalahkan Scarface Bermata-Satu?

“Ayah, ada apa?” Si gendut memandang ayahnya dengan bingung.

Pemimpin Zhang tiba-tiba meraih bahunya dengan paksa, “Zhao-er, apakah kamu yakin dia dipanggil You XiaoHa dan pria di sampingnya, apakah dia tinggi dan sangat tampan?”

Si gendut itu menatapnya, dengan takut dan berkata, “Ayah, kamu menyakitiku.”

“Katakan saja padaku!” Pemimpin Zhang berteriak.

“Ya, ya, ya, aku, aku yakin dia dipanggil You XiaoHa. Ayah, jika kamu tidak percaya padaku, kamu bisa bertanya pada Penatua Su di lantai dua Menara Samsara.”

Si gendut tidak mengerti mengapa ayahnya yang, sesaat lalu, begitu normal tiba-tiba mengubah wajah.

“Idiot, semua yang kamu lakukan adalah membawa masalah padaku.” Dengan itu Pemimpin Zhang memberi tamparan ke dahinya, tidak dapat menahan amarahnya. Kemudian, tanpa perawatan lebih lanjut dari putra bodoh ini, dia bergegas pergi. Jika orang itu, karena putranya, memindahkan kemarahan itu ke Hotel ShuangYu maka dia tidak perlu menjadi pemimpin lagi.

Si gendut itu ditampar bodoh oleh ayahnya dan duduk di tanah tanpa bereaksi.

Di belakangnya, para penjilat itu, memiliki sedikit pemahaman saat dia melihat adegan itu terungkap dan, di suatu tempat, jauh dari pandangan, dia mengeluarkan batu pemancar-nya. Kemudian, dia kembali menjadi sikap seperti pelayan yang normal, dengan sok mendukung si gendut.

Pada saat yang sama, Wu Cheng berjalan keluar dari kamarnya dengan senyum penuh sesak.

<< LMW 459

 

Iklan

2 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 460

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s