Feng Mang – Chapter 135

Chapter 135 – Terjual Besar

Film baru saja dimulai, Li Shang merasakan yang terbaik dari gambar itu.

Dibandingkan dengan kecepatan dalam pembuatan film mereka, film ini yang telah berlangsung selama berbulan-bulan, dapat digambarkan sebagai sebuah mahakarya. Apakah itu karena efek khusus, atau seni pencahayaan, itu memberi perasaan berat kepada orang-orang.

Tentu saja, ini hanya tampilan awal.

Banyak film yang dikemas dengan sangat indah, tapi isinya kosong dan membosankan, tidak ada kelebihan lain selain cover yang cantik.

Sama seperti film ini, judulnya bukanlah hal baru, tidak tahu bahwa itu adalah sekuel dari “Tears”. Hanya detailnya yang lebih rumit dan efek spesialnya lebih menakutkan.

Penampilan Yu Ming hampir dianggap mengerikan, tetapi menurut Li Shang itu hanyalah versi upgrade dan berbagai hantu di “Tears”, satu-satunya kabar baik adalah Yu Ming yang memiliki kemampuan akting.

Sampai karakter “Ma Dong” muncul, kelopak mata Li Shang sedikit bersinar.

Harus diakui bahwa, Han Dong terlahir dengan fokus, segera setelah dia keluar ada gelombang dingin yang datang dari layar lebar.

Begitu dia muncul, dia tidak mencoba menunjukkan perannya, semuanya tampak begitu alami. Gerakan isyarat menunjukkan suasana di antara gerakan, dan ada tingkat perilaku interpersonal yang stabil.

Li Shang masih khawatir bahwa debut di layar yang lama ditunggu-tunggu oleh Han Dong akan “berlebihan dalam pengerahan tenaga”. Sekarang tampak bahwa orang lain memiliki kelebihan dari imajinasi mereka sendiri.

Segera, Ma Dong menjelaskan QingMing Dream pada Zhao Bin.

Banyak penonton yang menyebutkan minat ini.

Li Shang tidak menyangka Han Dong akan menerobos dari mimpi itu, tapi itu masuk akal untuk berpikir tentang kepribadian maverick Han Dong.

Sampai sepertiga film awal diputar, Li Shang tidak melihat ada sesuatu yang luar biasa. Subjeknya adalah hal baru yang tak terhindarkan dan sulit untuk melarikan diri dari rutinitas “Tekanan Hantu”.

Jika tidak ada “Tears” mereka, plot ini mungkin akan luar biasa. Namun, sayangnya, “Tears” telah menjarah pusat perhatian di awal.

Sepertiga dari tampilan film itu berubah terlalu tiba-tiba, Li Shang, yang sudah stabil seperti sebelumnya, akhirnya sedikit tenang.

Mimpi berhubungan satu sama lain, yang menyiratkan sedikit makna.

Banyak penonton yang terlihat biasa-biasa saja. Bagaimanapun, ini tiket gratis, hanya melihat dan menonton. Kriteria evaluasi mereka untuk film ini juga telah diminimalkan, selama itu tidak membuang-buang waktu.

Sekarang tampak bahwa ini benar-benar sepadan.

Filmnya semakin menarik.

Penonton yang awalnya malas mulai menjadi tegang, mata semua orang tertangkap di layar lebar, dan diam-diam untuk berpikir apa lagi yang akan terjadi.

Ceng Ming telah berbalik, dan pacarnya masih di depan pintu masuk taman.

Pengalihan balik ini membuat semua orang menyesap dingin, hati Li Shang akhirnya menimbulkan sedikit ketidakpastian dan ketakutan.

Dua pertiga film, Ma Dong berkata: “Karena kamu ada di dalam mimpiku.”

Seperti sebuah bom memukulnya, Li Shang merasa seluruh kulit kepalanya mati rasa.

Seperti Ma Dong tidak mengatakan itu kepada Ceng Ming dalam drama, tapi kepada Li Shang di luar layar.

Ruang bioskop jatuh ke dalam keheningan.

Li Shang sepertinya mendengar detak jantung semua orang, termasuk dirinya sendiri.

Ceritanya berbalik lagi.

Sikap Ceng Ming telah berubah tiba-tiba, senyum aneh itu membuat tenggorokan Li Shang bergetar.

“Bagaimana kamu tahu kalau kamu tidak ada dalam mimpi Zhao Bin?”

Semua orang mulai berbisik.

Kepala semua orang bergerak dengan kecepatan tinggi, mencari petunjuk untuk hidup Zhao Bin. Ini adalah proses yang membuat takut diri sendiri, tetapi ketika seseorang memikirkan kemungkinan tertentu, dia akan merasakan bulu kuduk merinding dan keringat dingin.

Rasa takut yang berasal dari lubuk hati adalah yang paling sulit untuk dipertahankan.

Li Shang telah melihat keuntungan dari naskah ini.

Ritme ditata di setiap langkah, dan Qingming Dream tumpang tindih. Konversi tak terduga dari plot, peran permainannya menarik, film ini cukup bagus.

Tetapi pada saat ini, dia masih memiliki secercah harapan, berharap akhir film akan memiliki darah anjing (t/n: omong kosong), dan membiarkan film jatuh ke dalam rutinitas.

Karena itu, pada saat Ma Dong terkejut, bukan hanya semua orang yang menghembuskan napas, ada juga Li Shang yang takut.

Namun, film ini belum berakhir.

Firasat samar yang tak terduga mencapai nilai tertinggi pada saat telepon berdering.

“Tuan Ma, seseorang yang memiliki bayangan psikologis karena kecelakaan mobil, ingin menemukanmu.”

Hati Li Shang kaget.

Mata menatap layar lebar bahkan tidak berani berkedip, karena orang-orang yang masuk ke pintu itu terkait dengan apakah film itu akan menjadi banner atau pada akhirnya akan meninggalkan jejak penyesalan.

Ini penyesalan, Li Shang telah menjadi lubang yang menyelamatkan jiwa.

Namun, Han Dong tidak akan memberinya kesempatan ini.

Lagu penutup dari film itu bergema.

Tubuh Li Shang kaku seperti batu, dan tangan dan kakinya dingin dan tubuhnya mati rasa.

Seluruh bioskop itu meledak.

“Ya Tuhan ah! Apa yang aku tonton adalah film horor domestik?”

“Ah ah ah … Kenapa aku memberikan tiket itu? Kenapa? Aku ingin menontonnya lagi!”

“Aku juga ingin menontonnya, tapi aku sangat takut dengan apa yang harus kulakukan?”

“………….”

Sebelum Li Shang datang, dia telah membungkus dirinya dengan erat, takut bahwa seseorang akan mengenalinya. Tetapi kenyataannya adalah semua orang berbicara tentang film dalam kegembiraan, pada dasarnya tidak memperhatikan dia

Beberapa penonton tidak pergi, menunggu putaran film di tiket berikutnya.

Li Shang akhirnya mengerti mengapa setiap orang memiliki dua tiket.

Pikirannya kosong, dan kedua kaki keluar secara mekanis.

Jelas itu siang hari, tetapi itu seperti berjalan di malam hari.

Satu-satunya hal dimohon olehnya sekarang adalah bahwa film itu akan tenggelam, menjadi sebuah karya tinggi yang minoritas.

Namun, dia meremehkan IQ penonton.

Juga meremehkan antusiasme mereka untuk melakukan pekerjaan baik hingga menjadi film yang bagus.

Pada hari yang sama, dari ruang vdp, puluhan kritikus film profesional mencetak 10 poin di forum-forum film utama. Rendahnya profil film dan plot tinggi memicu guncangan di kritikus film. Melihat industri film horor dalam negeri di masa lalu, bahkan ada tontonan tanpa ulasan yang buruk.

Namun, ini hanyalah permulaan.

Setelah itu, popularitas “Sneak of Shadows” mulai tumbuh. Sama seperti virus menyebar, kecepatan dan momentumnya telah mencapai titik yang tak terkendali.

Hanya dalam beberapa hari, ada hingga 1 juta Weibo terkait dengan “Sneak of Shadows”. Ribuan pengguna Weibo telah mengubah nama panggilan mereka menjadi kata-kata terkait yang mencakup “Sneak of Shadows,” dan kalimat guru spiritual yang mulia “Karena kamu ada di dalam mimpiku” telah menjadi kata kunci populer di Weibo.

Dengan pasang surut Internet, media tradisional telah merangkulnya, promosi film ini tampaknya baru saja dimulai.

Poster-poster itu diposting satu demi satu, trivia dan dokumenter yang mendominasi berita utama situs web video. Jumlah pencarian, rasio klik-tayang, jumlah unduhan, dan jumlah komentar secara konstan menyegarkan riwayat.

Dengan peningkatan yang panas, box office juga sedang mendaki.

Hanya ada 40 juta tiket di box office dalam tiga hari pertama rilis, yang merupakan celah (kesenjangan) besar dibandingkan dengan tiga hari dari “Tears”. Dan setengah dari 40 juta tiket box office dikirim sendiri (gratis), dan hanya beberapa orang benar-benar membeli tiket untuk menonton.

Hasilnya, box office mulai berlipat ganda sejak saat itu, memecahkan angka 100 juta dalam lima hari, dan memecahkan angka 200 juta hanya dalam waktu tujuh hari.

Pada minggu kedua, bioskop-bioskop besar mulai meningkatkan jumlah pemutaran untuk “Sneak of Shadows.” Beberapa bioskop kecil dan menengah hampir membiarkan monopoli “Sneak of Shadow”. Bahkan jika performanya selalu penuh orang, beberapa bioskop bahkan memiliki situasi dimana tiket sulit di dapat.

Penyesalan terbesar dari liburan musim panas ini, adalah pernah ada tiket film berharga di depanku, aku tidak tahu betapa berharganya itu, aku tidak menyesalinya sampai aku menyadari telah kehilangan itu….

Pada saat bersamaan, “Tear” perlahan menurun.

Banyak orang mengatakan : setelah menonton “Sneak of Shadows”, dan menemukan “Tears” hanyalah awan mengambang. (t/n: tidak layak atau tidak ada yang perlu disebutkan.)

Bahkan ada lebih banyak “kurangnya moralitas” di media, menggali berita tentang dua kru yang berkompetisi di studio film, dan juga mengomentari pernyataan profil tinggi yang dibuat oleh Liang Jong pada konferensi pers mereka “berbicara berdasarkan film”, opini publik beralih ke kru film Han Dong untuk sementara waktu.

Li Shang di sisi lain benar-benar dicemooh.

Awalnya mereka berhasil, dan mereka memimpin di musim panas. “Sneak of Shadows” seharusnya tidak berdampak pada mereka. Namun, karena kedua film tersebut memiliki genre dan plot yang mirip, bahkan kata-kata propaganda hampir sama, tetapi tingkatnya jauh lebih buruk.

Apa jenis “terlalu tinggi untuk menjadi populer” [1], dan apa yang telah “dikuburkan” dalam angan-angan konyol itu telah berubah menjadi gelembung.

[1] terlalu tinggi untuk menjadi populer : ini bercerita tentang ‘ada seorang asing yang datang ke ibukota, dan suatu hari dia bernyanyi di pusat kota lagu-lagu rakyat kelas rendah, mudah dipahami karena melodinya, dan banyak orang bisa mengikutinya bernyanyi bersama. Dan dia mengubah nadanya lebih dalam, dan lebih sedikit orang yang bisa bernyanyi bersama’. Yang berarti lagu secara alami tinggi, dan orang-orang secara alami memiliki lebih sedikit yang mengikuti.

Sekarang satu-satunya harapan Li Shang adalah supaya Box Office tidak begitu panas, momentum tidak begitu sengit, panasnya belum pernah terjadi sebelumnya….. bahkan jika mengurangi kesenjangan sedikit, hatinya akan merasa lebih baik.

Namun, masih ada kabar melambung di sisi lain.

“Data box office telah keluar.” Xiaowen tidak berani mengatakan apa-apa.

Liang Jing mencoba untuk tetap tenang bertanya: “Berapa banyak?”

Xiaowen berkata: “Lebih dari 500 juta.”

“Apa?”

“Lebih dari 500 juta.”

Dalam dua minggu lebih dari 500 juta…… Liang Jing benar-benar tercengang.

Adegan Li Shang yang berlangsung selama satu bulan telah menjadi batu loncatan untuk menuju kebangkitan Han Dong.

<< FM 134

FM 136 >>

Iklan

2 tanggapan untuk “Feng Mang – Chapter 135

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s