Feng Mang – Chapter 134

Chapter 134 – Mempromosikan Film Rilis

Han Dong ingin melampiaskan kesedihan di hati, memutarkan film asli itu pada Xinxin. Awalnya dimaksudkan untuk menakut-nakuti dia, tanpa diduga, Xinxin melihat keseluruhan film itu dengan sangat tenang.

“Bagaimana?” Tanya Han Dong.

Xinxin bersenandung, “Just-so-so.” (Biasa-biasa saja.)

Heh oh [1]orang yang bermata tidak tinggi dan tidak rendah! [2]

[1] Heh oh – Nada ekspresi yang mengejutkan kata-kata yang ada sedikit penghinaan.

[2] Bermata tidak tinggi dan tidak rendah- aku tidak tahu tentang ini, aku berasumsi mungkin: tidak berpandangan tinggi tapi pemikirannya tidak rendah, aku pikir begitu.

Dengan demikian, Han Dong memutuskan untuk mempersulitnya.

“Menurutmu siapa orang terakhir yang selamat dalam film ini?”

Xinxin menjawab tanpa berpikir, “Zhao Bin.”

Han Dong terkejut, “Bagaimana kamu melihatnya?”

“Ini sangat sederhana ah. Kalian berdua memiliki tembakan hantu di film. Hanya Zhao Bin yang tidak. Bagaimana bisa orang yang percaya pada kehidupannya (masih hidup) menciptakan citra ‘hantu’ dalam mimpinya?”

Han Dong terkejut oleh wawasan kuat dari Xinxin.

Xinxin juga berkata: “Jika aku adalah penulis naskah-nya, aku tidak akan membiarkan Zhao Bin keluar dari lubang dan menjadi Ceng Ming.”

“Bagaimana cara mengatakan hal ini?” Han Dong bertanya tanpa malu-malu.

Xinxin berkata, “Aku akan membiarkan Zhao Bin merangkak keluar, dan Ceng Ming masih menekan di tempat tidur, kemudian Zhao Bin menekan tubuh Ceng Ming lagi. Keduanya saling tumpang tindih dan telah terjepit seperti komposisi ‘hamburger’ dan kemudian memulihkan adegan Ceng Ming.”

Han Dong merasa ingin berlutut kepadanya pada saat itu.

“Keberadaanmu adalah ancaman besar bagiku. Aku benar-benar takut membunuhmu ketika aku sedang tidur sambil berjalan.” Kata Han Dong ke Xinxin.

Xinxin menjawab tanpa takut, “Kamu tidak bisa membunuhku.”

“Bagaimana kamu tahu?”

“Karena sebelum kamu membunuhku, aku akan membunuhmu lebih dulu.”

Han Dong mendengus, “Bagaimana kamu tahu kalau kamu akan membunuhku lebih dulu?”

“Karena aku bergerak lebih cepat darimu.”

Han Dong, “………”

Ketika Wang Zhongding pulang, dia (WZD) melihat bahwa seseorang yang sangat dia khawatirkan sedang mengejar seorang bocah enam tahun yang penuh adegan-adegan kerusuhan dan perdebatan di ruangan itu.

“Daddy….” Xinxin menyambut lebih dulu.

Han Dong benar-benar memperlambat satu langkah.

Wang Zhongding berkata kepada Xinxin: “Daddy ingin mengatakan sesuatu kepada paman. Kamu harus bermain sendiri untuk sementara waktu.”

Xinxin dengan sangat patuh pergi ke kamarnya.

Wang Zhongding memanggil Han Dong ke kamar tidur.

“Tentang film-nya……….”

Han Dong tiba-tiba menyela, “Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa. Aku sudah tahu.”

“Bagaimana kamu tahu? “Wang Zhongding bertanya dengan tepat apa yang ingin dia ketahui.

Han Dong berkata, “Aku menghitung.”

“Apakah itu masih yang sama seperti sebelumnya?”

“Sebelumnya?” Han Dong tampak bingung.

Segera setelah ini terjadi, Wang Zhongding tidak memiliki apapun untuk disembunyikan, dia memberi tahu Han Dong apa yang didengarnya.

Han Dong tiba-tiba mengerti mengapa Wang Zhongding menghentikan dia untuk mengambil adegan itu, dan juga memahami mengapa setiap kali tembakan, Wang Zhongding akan meluangkan waktu untuk menemani…… ketika kedua hal itu disatukan, dia sangat tersentuh, memegang air mata Wang Zhongding dalam sarkasme yang tulus.

“Bukankah kamu tidak pernah percaya hal-hal seperti ini? Hmm? Bukankah kamu selalu bersikeras pada pemikiran ilmiah?”

Kata-kata yang telah disiapkan oleh Wang Zhongding terbuang sia-sia.

***

Di malam hari, dua orang mandi bersama. Meski gerakannya lincah dan halus, tetapi cara menggosok yang tidak terburu-buru dan lambat.

Melihat bahwa Wang Zhongding telah selesai mandi, Han Dong masih bersenandung di sisi lain air hangat.

“Apakah aku perlu memandikan kamu?” Wang Zhongding bertanya.

Han Dong memutuskan kalimat pertama tanpa kata.

Ketika Wang Zhongding berjalan keluar, dia masih menoleh ke belakang dengan ragu. Melihat air mengalir di wajah Han Dong, jelas bahwa air itu hanya membuatnya tampak seperti air mata.

Karena itu, Wang Zhongding masuk kembali.

Han Dong tidak mengatakan apapun dari mulutnya, tetapi ketika Wang Zhongding membantu dia mandi, dia terlihat cukup senang.

“Kalau kamu ingin aku membantumu mandi, kenapa tidak mengatakan setuju saja?” Wang Zhongding bertanya.

Han Dong terlihat kaget. “Aku hanya ingin kamu mengambil inisiatif. Aku ingin melihat ekspresi tersimpul yang tidak bisa kamu lakukan selain menghadapi.”

“Kamu tidak bisa menjadi lemah sedikit?” Wang Zhongding akhirnya mengatakan kalimat ini.

Han Dong tidak begitu antusias, tapi itu tidak selemah seperti yang diduga Wang Zhongding.

“Kamu ada bersamaku ketika aku merasa tidak nyaman. Apa lagi yang membuatku tidak nyaman sekarang?”

Wang Zhongding tergerak hatinya dan membenci wajahnya, “Kamu seharusnya tidak menangis ketika ingin menangis, kemudian kamu tidak boleh menangis kapan pun itu!”

Han Dong memutar pantat putihnya untuk berbalik tersenyum.

Wang Zhongding tidak ingin membuat Han Dong menangis secara langsung, jadi dia hanya bisa dengan masuk akal untuk membujuknya untuk berhenti menangis.

Han Dong tidak memberinya kesempatan untuk ini.

“Hari ini aku harus pulang ke asrama.”

Wang Zhongding jelas tidak senang, “Kenapa?”

“Yu Ming salah paham denganku. Aku harus menjelaskan padanya,” kata Han Dong.

Wang Zhongding berkata dengan dingin, “Begitu banyak orang yang kamu pedulikan.”

Han Dong dengan berani mengambil dagu Wang Zhongding, menghadapi wajah Wang Zhongding yang tidak senang. Dia terus mengejar matanya dan bertanya, “Apakah kamu cemburu? Apakah kamu cemburu?”

“Sudahlah! Pergi cepat sana!”

Han Dong tertawa ‘hehe’ sampai tubuhnya bergetar.

***

Yu Ming sendirian di asrama dan berulang kali melihat tembakan (adegan) Han Dong. Dia tiba-tiba ingat suatu hari di dalam mobil, Han Dong menyebutkan tentang orang tuanya.

Sekarang Yu Ming tahu mengapa Han Dong akan mengatakan hal itu.

Bukan berarti dia benar-benar khawatir jika orang tuanya akan datang untuk meminta uang setelah dia dibuang. Dia hanya ingin menghibur dirinya sendiri. Bahkan jika tembakan itu dihapus, itu tidak masalah. Dengan kurangnya satu tembakan, kemungkinan salah satu orang tua-nya akan kurang mengenalinya.

Berpikir tentang ini, Yu Ming bahkan menjadi lebih tidak nyaman.

Situasinya yang tidak nyaman bukanlah karena Han Dong mencampakkannya untuk Xia Hongwei, tetapi ketika dia seharusnya berada di sisi Han Dong, malah Han Dong mendorongnya ke Xia Hongwei.

Ketika dia mendengar pintu terbuka, Yu Ming buru-buru menutup jendela situs web dan menyingkirkan kekhawatirannya, kembali pada sikap dingin (tidak peduli) yang seperti biasa.

Han Dong mendekatinya untuk merayu, “Aku membeli minuman kaleng bir peach favorit-mu. Apakah kamu ingin minum satu?”

Yu Ming benar-benar mengabaikannya.

Han Dong menggelengkan kepalanya lagi. “Tidak bisakah kau datang di antara dua teman? Ayolah! Pergi minum dan dapatkan dua gelas!”

Yu Ming masih mengabaikannya.

Han Dong mulai berusaha lebih keras, “Ming’er, sungguh, ketika aku mengirimmu ke Xia Hongwei, apakah kamu tahu apa yang kurasakan?”

Yu Ming masih mengabaikannya.

Jadi, Han Dong hanya menerima serangan itu.

Kembali ke kamar dan mengambil gitar kesayangan-nya, terdengar alunan musik dan suara serak bernyanyi. “Teman oh teman, apakah kamu pernah memikirkanku? Jika kamu senang, maka lupakanlah aku. Teman oh teman, apakah kamu ingat diriku? Jika………..”

“Cukup!” Yu Ming akhirnya masuk ke pintu.

Benar saja, langkah ini berhasil.

Jadi, dua orang yang memiliki kebencian telah memecahkan konflik!

Ketika “Snake of Shadows” ditinjau, berita bahwa pemimpin yang terkena serangan jantung itu menyebar dalam lingkaran hiburan ini.

Liang Jing secara alami kekurangan ‘minum inspirasi’.

[Note : Minum inspirasi – penjelasan : ketika sebuah pertunjukan dilakukan, itu tidak membuat tepuk tangan meriah tapi malah mencemooh.]

“Para Eksekutif perusahaan belum pernah melihat Han Dong. Sekarang diperkirakan dia memiliki hati untuk membunuhnya.”

Li Shang secara bertahap mengambil kata-kata Liang Jing di telinganya.

Xiao Wen berada di sebelah menyisip. “Akhir-akhir ini perusahaan telah mengirim tiket ke semua tempat. Kudengar masih harus membayarnya.”

“Apakah mereka ingin menggunakan viral marketing?” Liang Jing menduga.

Viral marketing adalah publisitas dari mulut ke mulut. Melalui penggunaan antusiasme publik dan jaringan interpersonal, informasi pemasaran tersebar dan menyebar seperti virus. Informasi pemasaran dengan cepat disalin dan diteruskan ke puluhan ribu dan bahkan jutaan penonton.

Xiao Wen berkata: “Bukankah itu umumnya terbatas hanya pada enam orang? Dengan begitu, hanya ada ruang untuk publisitas. Tetapi bisakah mereka mengirim dua orang satu per satu, jadi siapa yang dapat membantu mereka mempublikasikan? Semua orang akan saling bertukar tiket satu sama lain.”

Li Shang terkejut, “Dua untuk satu orang?”

“Betul, tapi waktu pemutaran yang berbeda. Tidak ada cara untuk menonton bersama teman.”

Li Shang tidak bisa untuk tidak berpikir, kenapa harus mengirim banyak tiket?

Liang Jing berkata: “Jelas sekali ingin menyapu Box Office. Orang seperti Yu Ming yang sangat kaya, sehingga dia memiliki miliaran dolar dalam investasi dan menghabiskan sedikit uang untuk meminta semua orang menonton film.”

Li Shang bertanya pada Xiaowen, “Apakah kamu sudah menerima tiket?”

“Beberapa orang memberikan padaku, tapi aku tidak mau.”

Hasilnya, asisten Li Shang berkata: “Aku mendapatkan satu dan sepertinya ada di dalam tas. Aku akan mencarinya.”

Setelah membukanya, asisten itu menyerahkannya kepada Li Shang.

“Oh yah, mereka juga memberikan poster gratis.”

Li Shang melihat bahwa propaganda di poster itu sebenarnya adalah versi ilusi (mimpi) “Tear.”

Xiao Wen juga melihatnya segera berkata, “Jika belum turun juga, mereka benar-benar meminjam wajah yang tebal Dongfeng. Aku benar-benar ingin posting di Weibo: Jika kamu tidak memiliki biaya untuk propaganda (iklan), aku akan memberi!”

Liang Jing melambaikan tangannya dan menyuruhnya untuk berhenti, “Posting seperti apa? Ini adalah niat Ketua Wang.”

Xiaowen mendengus dengan keyakinan. “Kurasa jika kita tidak melambai-lambaikan poster kita. Tidak ada yang akan melihat tiket ini.”

Li Shang tidak berpikir bahwa Wang Zhongding akan bodoh terhadap hal ini, tetapi dia tidak mengerti mengapa Wang Zhongding ingin melakukannya.

Singkatnya, sebelum film ini dirilis, Li Shang tidak setenang yang dibayangkannya.

Wang Zhongding hanya menghabiskan 8 juta untuk biaya produksi, biaya propaganda tidak ada, sisa uangnya digunakan untuk mengirim tiket.

Karena jaminan box office tertentu, tim bioskop setuju untuk memberikan potongan sebesar 20% pada minggu pertama.

Meski begitu, itu jauh dari tingkat asli “Tears”, yang setinggi 40% pada minggu pertama di rilis.

Selain itu, ketika penonton berjalan ke bioskop, hampir tidak ada poster “Snake of Shadows” yang terlihat.

Kata-kata Xiaowen bukan tanpa alasan, jika orang tidak menggunakan poster “Tears”, beberapa orang bahkan mungkin tidak akan membeli tiket.

Penayangan perdana dari enam hari itu, ruang VD bioskop perusahaan adalah untuk kritikus film profesional, blogger terkenal, moderator forum, dan sebagainya, memiliki serangkaian orang yang telah memandu peran opini publik.

Kebanyakan orang yang menonton pemutaran film dari Zhongding Film dan TV, juga tahu bahwa setelah selesai menonton jika merasa tidak puas, mereka tidak dapat mengkritik terlalu banyak, setidaknya untuk memberikan bagian kecil dari ruang hidup.

Li Shang juga mengikuti semua orang pergi ke bioskop.

<< FM 133

FM 135 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 134

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s