Feng Mang – Chapter 133

Chapter 133 – Membakar Otak

Han Dong lebih tenang daripada Wang Zhongding, dan dia juga menghiburnya secara bergantian.

“Aku baik-baik saja. Tidak ada yang salah dengan filmnya.”

Wang Zhongding menunjukkan tatapan tertekannya untuk pertama kalinya di hadapan Han Dong.

Han Dong sudah terbiasa dengan Wang Zhongding. Pikiran tentang perbudakan menerobos masuk, tiba-tiba melihatnya lembut membuatnya sedikit tidak nyaman.

“Itu … kamu jangan khawatir tentang aku, kamu harus cepat pergi ke rumah sakit, jika tidak filmnya benar-benar akan berakhir.”

Setelah mendengar ini, Wang Zhongding berjalan keluar dengan tenang.

Itu dipenuhi dengan orang-orang yang menonton di ruang film itu sebelumnya, dan sekarang hanya ada dua orang yang tersisa dalam sekejap.

Yu Ming tidak meninggalkan kursinya dari awal hingga akhir, dan masih menonton layar lebar.

“Hei, aku katakan, tidakkah kamu bisa sakit juga?” Han Dong membentaknya.

Yu Ming melemparkan pandangan kebencian pada Han Dong, “Kenapa kamu tidak membiarkan aku melihat ketika kamu sedang syuting?”

“Siapa … siapa yang tidak membiarkanmu melihat?” Han Dong dengan ragu-ragu. “Bukankah itu karena kamu tidak punya waktu untuk menonton?”

“Sudahlah! Apakah kamu pikir aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan?”

Han Dong tidak mengatakan apapun.

Yu Ming tampaknya sangat marah kali ini, memandang mata Han Dong berbeda dari ketidakpedulian (sikap dingin) yang biasanya.

“Aku tidak menyangka, kamu akan mengkhianati-ku.”

Setelah mengatakan itu, Yu Ming berdiri dan hendak keluar.

Han Dong buru-buru menariknya. “Ming’er, kamu dengarkan aku, sebenarnya aku takut kamu berharap terlalu tinggi dan akhirnya akan kecewa?”

“Jadi kamu hanya membawaku ke Xia Hongwei? Sebuah kekecewaan, sebuah ide yang buruk. Berapa banyak menurutmu lebih buruk rasa kekecewaan daripada ketidaknyamanan?”

Han Dong berbisik dari kembali ke kalimat: “Ini sedikit nyaman untuk mendapatkan sebuah ketenangan.”

Mendengar ini, Yu Ming tidak ingin mendiskusikan masalah itu.

Pada akhirnya, hanya ada satu orang yang tersisa di ruang film.

Film itu terus berlanjut.

Sambil mengisap rokok, Han Dong dengan tenang melihat ke layar lebar. (T_T)

Sebelum adegan di tempat kejadian, Zhao Bin, Ceng Ming dan Ma Dong menari di ruang latihan. Ada juga pacar Ceng Ming di sebelahnya, dua mata pria itu menatap, membuat Zhao Bin dan Ma Dong sangat iri.

“Ai, bagaimana bisa aku tidak punya pacar?” Ma Dong menghela nafas.

Zhao Bin berkata: “Siapa yang menyuruhmu untuk berpakaian seperti dewa hantu sepanjang waktu!”

“Sudahlah, kamu tidak lebih baik daripada aku! Jelas berusia 20 tahun, tapi kamu memiliki wajah berusia 40 tahun!”

“Percaya atau tidak kalau aku akan memukulmu?”

“Hahahaha …”

Namun, sukacita dan kehangatan selalu berumur pendek.

Kecelakaan lalu lintas mendadak menyebabkan tiga orang terpisah dari yin dan yang.

Layar dialihkan ke jembatan lagi.

Zhao Bin dan Ceng Ming menyeberang jalan sebelum dan sesudahnya, dan Ma Dong sedang menelepon dari kejauhan sedikit lebih jauh dari mereka.

Zhao Bin tiba-tiba menoleh ke Ceng Ming dan berkata, “Pacarmu membeli es loli di seberang jalan. Kau tidak mau membayar untuknya?”

Ceng Ming sedang mencari uang di dalam tas, dan tragedi itu terjadi.

Setelah Zhao Bin ditabrak oleh sebuah mobil dan berguling, Ceng Ming tidak memperhatikan bahwa sebuah mobil datang dari sisi lain ketika dia ketakutan. Akibatnya, kedua mobil itu menjepit dia di tengah.

Ceng Ming melihat Zhao Bin, yang berbaring tertekan di bawah mobil mengeluarkan seteguk darah. Dan Zhao Bin melihat Ceng Ming, yang secara fisik telah cacat, menggeliat dan menyakitkan.

“Seseorang mengalami kecelakaan mobil!”

“Siapa itu?”

“Tidak jelas, ini terlihat seperti dua pemuda.”

“…………”

Setelah mendengar argumen (komentar) semua orang, Ma Dong dalam hati menjadi ketat dan sibuk menarik seseorang untuk bertanya, “Di mana?”

“Di sana.”

Pada saat ini, ada dua tembakan close-up.

Salah satunya adalah mata Zhao Bin telah menoleh ke arah Ma Dong, dan yang lainnya adalah gerakan Ceng Ming yang terhenti sejenak.

Ma Dong melihat situasi tragis kedua pria itu dan dia dengan cemas berlari ke sisi itu.

Akibatnya, mobil yang memeras Ceng Ming tiba-tiba meluncur dan langsung menabrak Ma Dong.

Pada saat itu, Zhao Bin dan Ceng Ming juga melihat sosok putih terbang di udara.

Tepat ketika Ma Dong jatuh, dia hanya melihat pacar Ceng Ming yang berdiri di stan es loli.

Lensa mulai bergantian di antara ketiga wajah pria itu.

Pada saat ini, Zhao Bin belum mati karena remuk akibat tekanan pada jantung, dan pinggang Ceng Ming yang bengkok ke atas dan bawah belum patah. Ma Dong yang terlempar menghadap ke permukaan air, sebelum tubuhnya terpecah, kamera berhenti di sana.

Kemudian, satu orang terbangun.

Orang yang terbangun ini sangat penting, karena harus ada satu dari tiga orang yang hidup atau tidak akan ada punya mimpi itu.

Tapi siapa orang ini?

Kamera secara bertahap menarik diri (menjauh), orang yang terbangun itu adalah Ma Dong.

Dilihat dari raut wajahnya, dia menghela nafas lega dan perasaan sedih yang mendalam.

Lalu telepon genggamnya berdering.

“Tuan Ma, seseorang yang meninggalkan bayangan psikologis karena kecelakaan mobil, ingin menemukanmu.”

Ma Dong menjawab dengan lemah, “Biarkan dia masuk.”

Sesaat kemudian, pintu terbuka.

Pupil mata Ma Dong tiba-tiba menyusut pada saat itu.

Kemudian, lagu penutup film terdengar.

***

Han Dong keluar dari studio.

Direktur Zhang yang mengalami serangan jantung mendadak telah diselamatkan, akhirnya terbangun dan di bawa ke bangsal umum.

Wang Zhongding duduk di samping tempat tidurnya dengan permintaan maaf yang mendalam di matanya.

Direktur Zhang tidak bermaksud menyalahkan. “Aku mengalami sedikit aritmia sebelumnya. Meskipun aku tidak ada perkembangan ke infark miokard, tapi ada kemungkinan potensial.”

“Aku minta maaf untuk hidupmu.” Kata Wang Zhongding.

Direktur Zhang melambaikan tangannya dan berkata, “Kamu salah mengerti apa yang aku maksudkan. Aku tidak menyalahkanmu untuk film ini. Aku malahan berpikir bahwa film ini sangat bagus dan itu benar-benar mengejutkanku.”

Wang Zhongding tidak mengatakan apa pun.

“Tapi……..” Direktur Zhang melanjutkan untuk berbicara, “Aku yang sudah sangat sakit, dan beberapa pemimpin di biro telah melihat. Bahkan jika aku tidak peduli dengan mereka, mereka tidak akan membiarkannya. Jangan membuat hal-hal besar. Kamu hanya harus menahan diri dan menghapus adegan itu.”

Pada akhirnya hasil ini tetap terjadi….. Otak Wang Zhongding melintas dimana punggung hitam dan ungu Han Dong, dan jantungnya seperti dipotong pisau.

“Apakah benar-benar tidak ada kesempatan untuk bernegosiasi?”

Direktur Zhang mendesah, “Aku tidak bisa menyalahkan film atas penyakit-ku ini, bagaimanapun juga ini adalah pertama kalinya, dan masih akut, sulit untuk menjamin bahwa lensa bukanlah penyebabnya. Jika dalam bioskop itu memiliki penyakit potensi yang sama denganku, apa yang harus dilakukan jika itu terjadi? Lagipula, film adalah untuk publik, kamu mungkin tidak bisa menuntut kesempurnaan, tapi kamu harus memastikan bahwa hati dan tubuh setiap orang itu aman.”

“Aku mengerti.” Wang Zhongding meludahkan tiga kata ini keluar dengan sangat sulit.

“Selain itu, kinerja aktor lainnya juga sangat berwarna. Seharusnya tidak berdampak besar untuk memotong adegan ini.”

Dalam hati Wang Zhongding, dampak dari setiap tembakan yang dibuat oleh Han Dong sangat penting.

Direktur Zhang tiba-tiba berkata lagi, “Bisakah kamu memotong adegan itu dan mengirimkan padaku salinan-nya?”

Wang Zhongding tidak mengerti.

Direktur Zhang tersenyum malu-malu. “Adegan ini adalah tembakan paling menakjubkan secara visual yang pernah aku tonton selama ini. Keindahannya begitu kuat, sehingga bisa dikatakan sebagai yang terbaik!”

Wang Zhongding tiba-tiba memiliki kecurigaan: Apakah penyakit orang tua itu kambuh karena takut atau terkejut?

Jadi, dia hanya meminta maaf kepada Direktur Zhang dan berkata, “Demi keselamatanmu, aku tidak bisa menjanjikan permintaan ini.”

Direktur Zhang dengan fasih membela diri. “Aku tidak melihatnya. Aku hanya menyimpan kenangan.”

“Maaf, aku masih tidak bisa.” Ungkapan Wang Zhongding tidak bisa dinegosiasikan.

Direktur Zhang menghela nafas, “Baiklah kalau begitu, karena kamu tidak mau, aku tidak akan memaksakan. Tapi aku tidak bisa berkompromi denganmu dengan memotong adegan itu.”

Sekarang, Wang Zhongding telah dapat menerima kenyataan bahwa adegan akan dihapus.

“Karena ini masalahnya, aku tidak akan mengganggu kamu untuk beristirahat.” Wang Zhongding berkata.

Tanpa diduga, Direktur Zhang menghentikannya, “Jangan terburu-buru, duduk dulu. Aku masih ingin mengatakan sesuatu.”

Wang Zhongding hanya duduk kembali, menunggu Direktur Zhang membuka mulutnya.

“Bisakah kamu ceritakan tentang apa yang telah terjadi di ending film itu? Aku telah menonton lebih dari separuh dari mereka, hanya satu kesimpulan saja, sangat tidak nyaman harus menggantung di hati ah.”

Wang Zhongding tersenyum, “Baiklah.”

Setelah mendengarkan, Direktur Zhang menunjukkan ekspresi yang luar biasa. “Ternyata begitu…”

Wang Zhongding mengangguk.

“Siapa yang dia lihat pada akhirnya? Tidakkah itu tertulis di naskah asli?”

“Tidak ada.”

Wajah Direktur Zhang bingung, “Bukankah itu orang yang mengumumkan bahwa dia selamat?”

Wang Zhongding berkata: “Ini adalah ketegangan yang ditinggalkan dalam film.”

Karena menurut keseluruhan dari akhir film, nampaknya siapa saja yang bertahan akan membuat asumsi yang berbeda.

Jika orang yang memasuki pintu adalah Zhao Bin, maka dapat dipahami bahwa orang yang hidup adalah Zhao Bin. Jika Ceng Ming adalah orang yang memasuki pintu, maka dapat dipahami bahwa orang yang hidup adalah Ceng Ming.

Tidak peduli siapa kedua orang ini yang masih hidup, mimpi ini adalah siklus tanpa akhir. Kedengarannya tidak ada apa-apa, tetapi jika direnungkan dengan seksama, karena perkembangan semacam ini membuat orang mustahil untuk menemukan titik awal dan titik akhir dari mimpi tersebut.

Jika orang yang memasuki pintu adalah orang asing, maka orang yang hidup adalah Ma Dong. Semua yang terjadi sebelumnya adalah mimpinya sendiri.

Wang Zhongding berkata: “Cara termudah untuk menilai mimpi siapa itu, adalah dengan melihat gambar yang terjadi dalam mimpi. Jika dia tidak mengalaminya, itu berarti bukan menjadi mimpinya.”

Direktur Zhang mencoba menganalisis berkata, “Gambaran dalam mimpi-mimpi itu: Zhao Bin yang mengalami tekanan hantu, Ceng Ming yang menari, bayangan putih adalah Ma Dong, dan pacar Ceng Ming, serta sebuah frase ‘ada disana’…….”

Wang Zhongding mengangguk, “Kurang lebih seperti itu.”

Direktur Zhang kusut kembali, “Pertama-tama, ketiga orang yang dalam kecelakaan mobil telah melihat kemalangan satu sama lain. Adapun gambaran pacar Ceng Ming yang membeli es loli, pada awalnya hanya Zhao Bin dan Ceng Ming yang melihatnya, kemudian ketika Ma Dong jatuh ke jembatan juga melihatnya. Pada akhirnya, satu-aatunya orang yang mendengar kalimat terakhir ‘ada disana’ adalah Ma Dong?”

“Tidak, aku belum memberitahumu secara detail. Ketika seseorang mengatakan kepada Ma Dong, baik Zhao Bin dan Zeng Ming masih bereaksi, itu berarti mereka semua mendengarnya.”

Wajah Direktur Zhang runtuh, “Apakah itu tidak ada solusi?”

Wang Zhongding tidak mengatakan apa pun.

“Sepertinya aku harus menontonnya lagi.” Direktur Zhang mendesah.

Wang Zhongding berkata: “Kamu masih harus memiliki istirahat yang baik.”

Jika kamu melihatnya sekali, kamu akan memotong satu adegan. Jika kamu melihatnya sekali lagi, tidakkah kamu akan memotong keseluruhan film?

<< FM 132

FM 134 >>

Iklan

2 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 133

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s