[END] Kodoku na Inutachi – Chapter 9

Kodoku na Inutachi

(Lonely Dogs)

Terjemahan Indo oleh @IstrinyaJinLing

#Chapter 9 [END]

 

Tampaknya dia ketiduran. Kali berikutnya Kyosuke bangun dia masih di ranjang rumah sakit yang sama.

“Kami telah menangkap pemimpin Okawa.”

Bahkan tanpa membuka matanya, dia tahu kepada siapa suara yang terlalu familiar itu berasal. Itu suara Sahashi.

“Aku sangat menyesal bahwa aku tidak membantumu sampai akhir.”

Suara yang dia dengar meminta maaf pasti milik Kanou. Tidak mengerti apa yang dia minta maaf, Kyosuke baru saja bangun dan setengah sadar ketika dia mendengarkan percakapan mereka.

“Apa yang kamu katakan? kamu telah memberi kami banyak informasi sepanjang waktu. Aku yakin tanpamu kita tidak bisa menangkap pemimpin Okawa. ”

“Tidak masalah, ”Kanou tertawa, menyingkirkan desakan Sahashi.

“Katakan,” Sahashi berkata, terdengar khawatir, dan Kanou menjawab, “Apa?”

“Kamu tidak menyangka bahwa lima tahun yang kamu habiskan dalam penyamaran akan hancur begitu saja, kan?”

“Itu benar,” kata Kanou dengan serius dan tidak mengatakan apa-apa selama beberapa waktu.

Lima tahun jatuh ke kehancuran? Apa yang dia bicarakan tadi? Kyosuke bertanya-tanya sambil mengenang kata-kata Sahashi yang diputar di kepalanya.

“Dengan informasi yang dia kumpulkan, dia menyusun rencana untuk menangkap pemimpin Okawa.”

Mengapa dia menggunakan masalalu? Dia merenung.

Mungkin…. mungkin Kanou telah menyarah karena dirinya – demi Kyosuke? Mungkin Kanou tidak punya pilihan selain mencari bantuan dari polisi untuk menyelamatkannya setelah dia tertangkap sendiri dengan bodohnya? Sahashi mengatakan bahwa jika mereka ingin menangkap pemimpin Okawa, mereka harus melakukannya dengan sangat hati-hati. Pemimpin Okawa tidak ada di tempat di mana dirinya, Kyosuke, dibawa saat dirinya diculik. Itu sebabnya pemimpin Okawa tidak langsung ditangkap. Jadi itu berarti Kanou harus menyerahkan dirinya demi Kyosuke meskipun dia telah menyembunyikan identitas aslinya selama lima tahun untuk menangkap pemimpin Okawa! Begitu dia menyadari itu, Kyousuke menjadi sepenuhnya bangun dan mencoba untuk bangun, berpikir bahwa dia harus meminta maaf sekaligus.
 
“Tetapi aku berbohong jika aku mengatakan bahwa aku benar-benar tidak mengharapkannya. Kamu lihat, ketika aku berpikir tentang apa yang paling penting bagiku, aku memilihnya tanpa ragu-ragu,” Kyosuke mendengar suara lembut Kanou.

“Jadi kehidupan Kyosuke-kun lebih penting?”

“Tentu saja,” jawab Kanou segera ketika Sahashi meminta itu untuk memastikan. “Aku ingin melindungi Kyosuke-kun. Aku berpikir bahwa jika menutup identitasku, dapat melindunginya, aku bisa memaafkan diri sendiri untuk kehidupan yang hilang. ”

“Kamu merasa bersalah tentang itu, bukan? Untuk kehidupan saudara Kyosuke-kun.” Mendengar pertanyaan Sahashi, Kyosuke menahan nafasnya sehingga mereka tidak akan menyadari dia bangun karena dia tertarik untuk mendengar jawaban Kanou juga.

“…… Tentu saja aku mengerti. Namun, itu belum semuanya. ”

“Katakanlah,” dengan itu, Sahashi bertanya pada Kanou pertanyaan lain.

“Apa?”

“Kakak Kyosuke-kun… .Miyama Syoichi mencintaimu, kan?” Mendengar pertanyaan Sahashi, Kyosuke secara tidak sengaja hampir berkata, ‘Aku tahu itu!’ Dia kemudian teringat ketika dia menyadari kakak laki-lakinya tiba-tiba menjadi sangat ceria pada suatu kesempatan. Kakak laki-lakinya telah pulang larut malam sehingga mereka tidak bicara lama, tetapi pada saat itu, dia benar-benar dalam suasana hati yang baik. Kyosuke telah bertanya pada saudaranya apakah sesuatu yang baik telah terjadi dan kakaknya tertawa dan mengatakan itu bukan apa-apa, tetapi dia masih tampak sangat bahagia.

“Bahkan seseorang sepertiku dapat berguna bagi masyarakat … Ketika aku memikirkan itu, aku tidak bisa tidak merasa bahagia.”

Ketika Kyosuke mengingat kakak laki-lakinya terlihat sangat bahagia, dadanya dipenuhi dengan emosi yang tidak bisa dia jelaskan.

“Aku tidak tahu … tapi,” jawab Kanou. “Aku merasa sedih ketika aku berpikir bahwa dia mati karena dia memiliki perasaan untukku dan melakukan hal-hal nekat …” Kanou dengan pelan menyatakan itu, dan Kyosuke hendak mengatakan ‘Kamu salah’, tetapi sebaliknya, Sahashi berkata:

“Aku pikir Syoichi-kun pasti mencoba membuat dirinya berguna untukmu … tapi aku berharap dia bekerja denganmu bukan hanya karena dia punya perasaan untukmu. Aku pikir itu karena dia ingin membantu menghapus kejahatan sosial ini, dan aku pikir itu akan menjadi tidak sopan untuk Syoichi-kun jika kita berpikir sebaliknya. ”

“……Kamu benar. Itu pasti benar, ”jawab Kanou segera, dan Sahashi tersenyum padanya.

“Setelah segalanya, pemimpin Okawa akhirnya ditangkap. Aku sangat puas dengan kerjakerasmu  selama lima tahun tidak sia-sia. ”

“Yah, sebenarnya itu hampir sia-sia,” jawab Kanou kepada Sahashi juga sambil tersenyum.

“Hingga saat ini, aku belum pernah bersyukur atas berapa banyak pengalaman yang kamu miliki! Itu pasti telah menghancurkan kedudukan sosialmu untuk membuatmu mengikuti keegoisanku. ”

“Ahaha! Ya, aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan sangat senang memiliki pangkat inspektur! Lima tahun penyelidikan rahasia bukanlah keputusan yang bisa kamu buat dengan mudah,” Sahashi tertawa.

“Ya, kamu benar tentang itu,” Kanou tersenyum pada Sahashi.

“Itu membuatku merinding hanya dengan berpikir bahwa kriminal yang meledakkan apartemen Syoichi-kun dan Kyosuke-kun akhirnya ditangkap. Aku tidak berpikir aku harus mengatakan ini, menjadi seorang polisi dan semua, tetapi aku ingin percaya bahwa roh Syoichi-kun membawa kita kepadanya. ”

“Dia bersaksi bahwa dia telah bertindak atas perintah pemimpin.” (mungkin yang dimaksut yang nyulik kyo kali ya)

Gelak tawa menghilang dari suara mereka dan suasana menjadi hening.

“Yah, sejak itu terjadi aku memutuskan untuk membiarkan keegoisanmu meluncur. Tetapi pastikan kamu tidak terlalu berterima kasih kepadaku,” Sahashi memecahkan suasana itu, mengatakan itu dengan tawa.

Kanou juga membalas senyumnya.

“Jangan khawatir, aku tidak akan.”

“Itu bagus kalau begitu. Aku akan merasa tidak nyaman jika kamu tiba-tiba menangis padaku dan mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya. ”

“Siapa yang akan menangis padamu?”

Setelah bercanda, Sahashi mulai berbicara dengan Kanou dengan cara yang tulus.

“Memiliki dendam mendorongnya untuk hidup … Namun, aku terkejut mendengar bahwa kau mengatakan pada Kyosuke-kun bahwa kau adalah orang yang membunuh saudaranya. Mengapa kamu tidak mengatakan padaku? “

“Aku minta maaf,” Kanou dengan jujur ​​meminta maaf, tetapi Sahashi terus bertanya.

“Ketika kamu mengorbankan uangmu sendiri untuk menjaga Kyosuke apakah kamu melakukan itu untuk mencoba menebus karena Syoichi-kun meninggal?”

Kyosuke sendiri ingin mendengar jawaban untuk pertanyaan itu juga. Itu sebabnya dia terus berpura-pura tidur dan menunggu jawaban Kanou. Dia pikir jawabannya mungkin akan menjadi ya, tetapi untuk benar-benar mendengar yang keluar dari mulut Kanou sepertinya dia akan sedikit kejam. Saat Kyosuke bersiap dan menunggu Kanou berbicara, dia mendengar Kanou berkata dengan nada suara yang tulus:

“Tentu saja aku mencoba untuk menebusnya, tapi … jika itu adalah satu-satunya alasan, aku tidak akan menyelamatkannya dan berisiko menempatkan investigasi penyamaran selama lima tahun sia-sia.”

“Jadi kamu ingin melindungi Kyosuke-kun tidak peduli apa, huh?” Sahashi tertawa dan dengan ringan menyikut Kanou.

“Ya.”

Air mata jatuh dari mata Kyosuke ketika dia mendengar Kanou setuju, terdengar sangat malu. Jika dia mulai menangis, mereka akan sadar bahwa dia sudah bangun. Berusaha mengendalikan diri dari menangis, Kyosuke mendengar suara ceria dari Sahashi.

“Jadi apa yang akan kamu lakukan sekarang? Akan sulit bagimu untuk membiarkannya pergi ke Kansai, kan? ”

“Itu benar,” Kanou memaksakan senyum dan Kyosuke merasa bahwa dia sedang menatapnya.

“Aku pikir kami akan memutuskan apa yang harus dilakukan setelah aku berbicara dengannya. Jika dia mengatakan dia ingin menjadi seorang dokter maka aku ingin membantunya menjadi seorang dokter, tetapi jika dia mengatakan dia ingin mengambil rute lain dalam hidup, aku akan mendukungnya juga. ”

“Kamu terlalu manis.”

“Yeah..,” Kanou mengikuti setelah menggoda Sahashi.

Tetapi impian Kyosuke untuk menjadi seorang dokter adalah sesuatu dari masa lalu sekarang. Dia tidak ingin mengejar itu lagi. Saat ini, satu-satunya harapan yang memenuhi hatinya adalah berada di sisi Kanou. Begitu mereka berduaan, dia akan mengatakan ini padanya. Memikirkan itu, Kyosuke mendengarkan kedua temannya berbicara ketika air mata terus mengalir di pipinya.

 

Epilogue

 

Untuk waktu yang lama, aku berpikir bahwa mungkin aku harus meninggalkan catatan dengan surat wasiatku yang terakhir.
Catatan itu akan ditujukan kepada Kyosuke, adik laki-lakiku yang terkasih.

Setelah orang tua kami meninggal, aku putus sekolah karena kesulitan hidup. Tapi, aku tidak bisa membiarkan adikku tahu ini. Adikku terlalu muda untuk menghadapi kenyataan yang mengerikan seperti itu. Jika kamu gigih, kamu akan bertahan. Akuingin membesarkan saudaraku dengan gigih. Aku pikir itu adalah satu-satunya hal yang aku butuhkan, tetapi entah bagaimana sebelum aku tahu itu, aku telah tersesat di jalan yang salah. Aku menyesal. Seandainya saja aku bisa kembali ke jalur yang benar – …aku banyak memikirkan hal ituTapi tidak peduli berapa banyak Anda menyesali sesuatu, Anda tidak dapat memutar kembali waktu – itu  adalah hal lain yang aku sadari selama bertahun-tahun.

Aku terus melanjutkan hidup hanya untuk kepentingan adik kecilku. Dia adalah satu-satunya orang yang kumiliki. Aku tidak pernah membayangkan ada hal lain yang layak untuk dijalani. Tetapi aku tahu bahwa jika aku melakukan tujuan baru ini untuk hidupku, aku mungkin akan mati tanpa melihat adik kecilku tumbuh besar.

Itu sebabnya aku pikir aku harus menulis catatan dengan surat wasiat yang terakhir. Hidupku bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan. Bahkan adik laki-lakiku, jika dia mengetahui hal-hal yang telah aku lakukan, mungkin akan menghinaku. Sungguh menyakitkan mengetahui bahwa orang yang kamu cintai mungkin akan menghinamu. Tetapi aku telah melakukan apa yang telah kulakukan, jadi aku telah memutuskan bahwa aku harus mengatasinya, karena aku tidak memiliki pilihan lain, dan membiarkan adikku tahu tentang hal itu.

Tetapi aku tidak pernah  berpikir bahwa aku akan mencoba membuat diriku berguna bagi masyarakat hanya karena aku  tidak ingin dibenci atas tindakanku. Yah, mungkin aku memang berpikir begitu.

Aku hanya memiliki satu hal untuk dikatakan:

Kakakmu pergi ke jalan yang salah, tetapi dia ingin kamu hidup dengan baik. Kakakmu pergi ke jalan yang salah, tetapi dia ingin kamu tahu bahwa ia terus menyesalinya.

Itu saja.

Setelah  aku  menulis surat wasiatku yang terakhir, aku berpikir bahwa aku akan meninggalkannya dengan orang itu – orang yang telah mengajariku untuk pertama kalinya bahwa kamu dapat mencintai seseorang di luar keluargamu. Jika itu dia, maka dia pasti akan melindungi adik laki-lakiku bahkan setelah aku mati. Jika itu dia, yang memiliki jiwa yang lebih mulia daripada orang lain dan yang lebih baik dari orang lain, maka …

Aku  bersyukur kepada Tuhan karena dapat bertemu dengannya. Aku tidak pernah menjadi bagian dari agama tertentu, tetapi aku pikir berkat ini memang merupakan kehendak Tuhan.

– THE END –

 

==================================================

 

Pesan Airy : Yey……akhirnya kelar juga. Jangan lupa coment yach….klo ga ada yang coment , ntr aq ngambek dan ga akan ngambil proyek lain loh……

Ini begitu sederhana. Dan nerjemahinnya juga nguras waktu banyak. Jadi aq harap kalian menghargai terjemahan ini.

Dukung terus Kenzterjemahan- Tim Penerjemah , Author Keyikarus dan Partner web, www.bl-indo.com , berikut juga penerjemah novel lainnya. Jangan biasakan hanya ngetik kata ‘next’ , ‘lanjut’ , ‘kapan nih di lanjut’ didalam proyek kami / wattpad yang kami posting. Kata-kata seperti itu,  bikin penerjemah super malas buat nerusinnya. Beberapa pada hiatus + ga mau lanjut. Mereka lebih milih mending nikmati hasil orang lain/ membaca untuk diri sendiri.

Catatan kasar dalam lubuk hati – udah ga di bayar, make biaya sendiri, nguras waktu. Hanya di kasih kata kata kek gitu, dukungan ga ada. Malas banget.

Jangan jawab ga ikhlas yah…..walau ga ada yang mau ngasih dukungan keuangan, tapi dukungan kata2 dan komentar positif, itu ampuh loh.  

3 tanggapan untuk “[END] Kodoku na Inutachi – Chapter 9

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s