Rebith Of MC – Chapter 62

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 62 : Penyegelan dan Kepergian

“Segel!” Meludahkan dua kata ini, Huo Zaiyuan meringkuk jari-jarinya dengan longgar, dan kuas Tulang Naga Suci muncul di telapak tangannya.

Tidak mungkin untuk berpikir tentang hanya menggunakan beberapa jimat kayu untuk berhasil menyegel rawa racun, karena ada batasan untuk  jimat kayu persik. Juga, jika kayu itu terkikis oleh gas beracun selama periode waktu tertentu, ia akan kehilangan kegunaannya. Ketika saat itu tiba, rawa akan menjadi hidup dan mulai menyebar sekali lagi.

Karena ini masalahnya, dia tidak akan menggunakan jimatnya sebagai media penyegel. Sebaliknya, dengan langsung menggunakan air Suci Musim Semi sebagai tinta, dia akan menarik segel di tanah. Meskipun metode ini akan mengambil lebih banyak energi spiritual, itu pasti akan dapat menutup rawa ini tanpa takut segelnya pecah lagi.

Sinar cahaya perak mengintensifkan ke titik menjadi sangat mencolok. Gumaman  mantra jatuh dari bibir Huo Zaiyuan saat kuas mulai menggambar karakter di udara. Rune perak yang menggambarkan susunan Lima Elemen dan Delapan Trigram berkilau sebelum terbang untuk menempelkan diri ke tepi rawa.

Tak satu pun dari tiga lainnya berani untuk mengganggu, masing-masing memegang senjata api, mengawasi keadaan dan melindungi  Huo Zaiyuan yang  saat ini dalam konsentrasi dan karenanya rentan terhadap serangan.

Selama dua jam penuh, kuas kaligrafi di tangan Huo Zaiyuan tidak pernah berhenti bergerak bahkan sedetik pun. Karakter bercahaya tembus melingkari rawa  secara bertahap, mengatur dirinya ke dalam formasi Delapan Trigram [1].

[1] “八卦





Ketika setiap karakter ditarik, energi batinnya terkuras secara signifikan, menghabiskan cadangannya dengan cepat. Pada saat dia hampir menyelesaikan segelnya, dahi Huo Zaiyuan penuh dengan keringat, kerutan yang dalam di antara alisnya, kedua bibirnya terkatup rapat, wajah pucat. Seluruh gambar cukup untuk menimbulkan kecemasan di hati seseorang.

Pada saat dia menghabiskan hampir semua energi spiritualnya, segel itu akhirnya selesai. Sambil memegang kuas di tangannya secara horizontal, dia mengucapkan mantra terakhir untuk mengaktifkan segel. “Sembilan Naga Hukum Ilahi, Lima Gerbang Elemental, Surga Delapan Trigram, aktifkan [2]!”

[2] Kedengarannya jauh lebih baik *sweat drops*

Mengambil langkah ke depan, tak terhitung rune mulai berputar dengan kecepatan tinggi sebelum merakit lebih dekat rawa. Untuk mata telanjang, rawa beracun mulai menghilang dari pandangan, lalu di mana zat hitam menggelegak, tanah normal muncul, menandakan keberhasilan.

Ketegangan  dari tubuhnya saat ia menegaskan bahwa segel itu bekerja. Penglihatan  Huo Zaiyuan kosong untuk sepersekian detik, tubuh jatuh ke belakang saat otot-ototnya mengendur. Hal terakhir yang dilihatnya adalah ekspresi cemas di wajah Long Zhanye saat tentara itu bergegas maju untuk menangkapnya.

Ah, ini sangat memalukan. Dia benar-benar pingsan dari penipisan energi spiritual untuk kedua kalinya.

~~~

“Long ge, bagaimana kondisi Little Yuan?” Li Qing membalikkan tubuhnya dari posisinya di kursi penumpang, pada saat yang sama menyerahkan sepotong roti panjang ke Long Zhanye. “Sudah sehari, makanlah dulu.”

 

“Suhu tubuhnya mulai normal. Dia seharusnya baik-baik saja.” Sambil menggigit roti, dia melirik ke bawah pada orang yang tidak sadarkan diri di pangkuannya, jejak kekhawatiran menyelimuti matanya.

Dia tidak tahu apakah itu karena kelelahan energi spiritual, tetapi ketika Huo Zaiyuan pingsan, suhu tubuhnya mulai turun, kulitnya menjadi dingin dan lembap saat disentuh.

Bahkan ahli medis Qin Jun tidak dapat menentukan alasan di balik penurunan suhu tubuh secara tiba-tiba setelah pemeriksaan menyeluruh. Ini menakutkan mereka semua, dan karena situasi yang mendesak, Long Zhanye akhirnya memutuskan untuk menggunakan panas tubuhnya sendiri untuk menghangatkan Huo Zaiyuan, yang mengarah ke situasi saat ini.

Di kursi belakang kendaraan off-road, Long Zhanye menggantungkan mantelnya di atas bahunya, lengan longgar melingkari tubuh Huo Zaiyuan, terbungkus hangat dengan selimut katun.

“Itu bagus.” Mendengar Long Zhanye mengkonfirmasi tidak ada yang salah dengan Huo Zaiyuan, Li Qing bernapas lega, lalu menyerahkan sebotol teh susu. “Long ge, Little  Yuan juga  tidak makan apa pun seharian ini. Ini , beri dia sedikit teh susu.”

“Ya.” Menerima botol, dia memutar tutupnya dan perlahan menggiringnya ke mulut Huo Zaiyuan.

Atau setidaknya, dia mencoba. Orang yang tidak sadar itu menolak untuk bekerja sama, bibirnya tertutup rapat, tidak memungkinkan bahkan setetes cairan masuk ke mulutnya. Menatap sambil berpikir pada Huo Zaiyuan, dia sedikit mengernyitkan alisnya, lalu sepertinya mengambil keputusan. Menuangkan teh di mulutnya sendiri, Long Zhanye mendekati bibir Huo Zaiyuan.

Li Qing, yang kebetulan melirik untuk memeriksa Huo Zaiyuan, sesaat tertegun melihat aksi itu.

Oh my god … apa…- apa yang dia saksikan!

Setelah mulut penuh teh dengan lancar memasuki mulut Huo Zaiyuan, Long Zhanye menarik kembali untuk sedikit, tetapi tidak bisa menahan berciuman lain di bibir lembut sebelum mengangkat kepalanya untuk menatap pemuda bermata lebar di kursi penumpang.

“Aku -” Seperti anak kucing yang terkejut, Li Qing tersentak di kursinya, kedua tangannya terbang ke atas untuk menyangkal gelombang. “Aku…aku tidak melihat apa-apa!”

“Mhm. Karena kamu tidak melihat apa-apa, kemudian berbalik dan fokus melihat jalan! ” Mulut Long Zhanye melengkung menjadi seringai licik.

“Yes, Sir!” Li Qing melihat ke depan, tidak berani untuk melihat ke belakang lagi.

Mengambil tatapan tajamnya, Long Zhanye mengalihkan tatapannya ke orang dalam pelukannya sebelum memberi dia satu cangkir teh susu lagi. Akhirnya, sedikit warna kembali ke kulit Huo Zaiyuan dan sedikit samar warna merah muncul di bibirnya yang tanpa darah. Senang dengan hasilnya, Long Zhanye menjatuhkan ciuman lain di wajah pucat itu.

Kendaraan off-road terus melaju dengan cepat selama satu hari penuh, dan ketika matahari mulai terbenam di barat, mereka telah meninggalkan kota Z.

(Catatan penulis: Teater Menarik -)

Penulis: Anakku, kamu sudah selesai …

Long gong: (menaikkan alis) Bagaimana bisa?

Penulis: Seorang pembaca mengeluh bahwa kamu tidak menyenangkan. Kamu selesai untuk …

Long gong: (Tenang dan kumpulkan seperti biasa) Meh … selama yang disukai Yuan.

Yuan shou: (kepala miring karena bingung) ??

<< Rebith Of MC 61

4 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 62

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s