Rebith Of MC – Chapter 61

Chapter 61 – Memisahkan Rawa Beracun Secara Spontan

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

Setelah suara-suara teriakan kaget, Huo Zaiyuan terhuyung kembali berdiri, hanya untuk bergoyang lagi. Long Zhanye segera mengulurkan tangan untuk memegangnya tegak di dadanya.

“Urgh … aku … aku baik-baik saja.” Mengerutkan alisnya, Huo Zaiyuan berkedip beberapa kali sebelum penglihatannya berfokus pada Long Zhanye. “Ingatan pohon iblis masih melekat di inti itu. Pohon itu adalah yang tertua di kota ini, dan penduduk melihatnya sebagai simbol, maka tempat ini disebut Banyan Town. Seiring waktu, pohon ini mendapatkan kesadaran, dan suka diam-diam mengawasi penduduk kota. Kadang-kadang, itu bahkan akan membantu orang yang sibuk mengurus anak-anak atau lansia mereka. Namun ketika Hari Penghakiman tiba, pohon Banyan bermutasi karena suatu alasan, berubah menjadi pohon iblis. Setiap kali bulan terbit, ia akan merasakan dorongan untuk melakukan pembantaian. Malam demi malam, itu akan menyeret beberapa penduduk acak untuk menyerap darah mereka.”

“Roh penjaga tiba-tiba menjadi monster yang membantai orang-orang yang dilindungi.” Long Zhanye mengerutkan kening, menatap inti  hijau di telapak tangan Huo Zaiyuan. “Little Yuan, bagaimana kamu akan menangani inti ini?”

“Aku tidak tahu. aku akan menyimpannya, mungkin itu akan berguna di masa depan.” Setelah mengatakan itu, dia mengambil tabung kaca dan meletakkannya di dalamnya.

“Menurut ingatan yang kamu lihat dari intinya, bukankah seharusnya pohon Banyan itu berbahaya dari awal? Jika tidak, mengapa tiba-tiba berubah menjadi monster ketika itu awalnya baik? ” Qin Jun bertanya saat dia melihat sisa-sisa pohon yang menghitam.

“Oh aku tahu. Aku tahu. Tanaman tumbuh dari bumi, benar, dan menyerap mineral dan nutrisi dan air dari tanah.” Li Qing mengangkat tangannya sebelum menawarkan pendapatnya, tampak sangat mirip dengan anak TK dengan mata yang cerah dan suara antusiasnya. “Pasti ada sesuatu di bumi yang diserapnya yang membuatnya berubah.”

“Bukan hanya itu.” Long Zhanye menggelengkan kepalanya.

Meskipun dia tidak mengerti semua roh-roh jahat dan dewa-dewa dan keabadian, dia berspekulasi pasti ada hal lain yang mendorong roh penjaga untuk secara spontan menjadi monster jahat, sesuatu seperti keadaan yang sangat keras. Atau dipengaruhi oleh sesuatu yang penuh dengan korupsi.

“Ya.  Menurut apa yang kulihat, setiap malam ketika sinar bulan bersinar di atas pohon, itu menyebabkan awan ungu yang aneh muncul. Terhadap manusia yang menghirupnya, itu membuat mereka berkerumun, membiarkan pohon iblis merebut kesempatan ini dan menyeret para korban pergi. Inilah alasan mengapa tidak ada tanda-tanda perjuangan.” Huo Zaiyuan menjelaskan.

 

“Lalu mengapa ada bekas goresan di lantai satu rumah dan kuku itu? Mungkinkah wanita yang bersembunyi di sana tidak terpengaruh oleh awan ungu?” Li Qing berhenti sebentar, lalu menambahkan. “Kita juga tidak terpengaruh olehnya.”

“Mungkin saja array berhasil menangkal awan, atau kalau tidak kamu akan menjadi mayat lain yang dikeringkan yang menghiasi pohon itu kemarin malam.” Huo Zaiyuan melangkah lebih dekat ke teman masa kecilnya, senyum nakal di bibirnya.

Li Qing tersentak, wajah pucat memerah karena marah. “Ka – kamu! Boohoo … Qin Jun … dia menindasku … “Li Qing menangis, menerkam kekasihnya untuk mencari kenyamanan.

Mengabaikan rengekan Li Qing, Huo Zaiyuan beralih ke Long Zhanye. “Long ge, ayo kita lihat tempat berakar asli pohon itu. Meskipun berhasil mencabut dirinya sendiri untuk bergerak, aku rasa tidak semua jaringan akar di bawah tanah dibawa. Kita harus memastikan tidak ada yang tersisa di sana dan menyebabkan kita lebih banyak kesulitan.”

“Ya, hati-hati.” Melepaskan pistol dari punggungnya, Long Zhanye mengabaikan keselamatan, lalu melangkah di samping Huo Zaiyuan.

Mereka berdua langsung menuju ke tengah kota, di mana pasir dan debu kering terbang di udara karena hembusan angin yang kencang. Sepanjang jalan, mereka melewati potongan-potongan kecil arang dan cabang-cabang hitam yang patah dari pohon selama gerakan liar.

Ketika pasangan mendekat, bau yang kuat seperti mayat membusuk secara bertahap mengisi hidung mereka, menyebabkan mual.

“Dari mana bau itu berasal?” Long Zhanye melirik ke sekeliling saat dia melangkah dengan hati-hati ke depan.

“Jangan! Jangan terlalu dekat.” Wajah Huo Zaiyuan berubah menjadi sedikit hijau, jari-jari menjangkau untuk menarik punggung Long Zhanye. Kedua tangan terulur untuk meraih bahan seragamnya dengan erat, memaksa pria yang lebih tinggi mundur beberapa langkah.

Bau busuk ini adalah salah satu yang juga menjadi enggan dia kenal sebelum kelahirannya kembali. Selama waktu itu, permukaan bumi sudah teracuni dan tercemar… semua mata telanjang menyapu sekilas atas lingkungan seseorang bermil-mil dari rawa-rawa beracun dan busuk menghiasi.

Tidak pernah dia berharap untuk menemukan satu di sini!

 

“Apa itu?” Long Zhanye melihat ekspresi  ketakutan Huo Zaiyuan, dan melingkari  pinggangnya dengan tangannya, keinginan untuk melangkah maju dan melihat lebih dekat menguap.

Mengetahui Huo Zaiyuan selama ini, apakah itu menghadapi zombie dengan ratusan atau ribuan, dia selalu memakai ekspresi tenang dan terkendali. Sekarang, setelah melihat kolam yang bau ini, wajah tenang itu tiba-tiba berubah ketakutan. Long Zhanye tidak membutuhkan siapa pun untuk mengatakan kepadanya bahwa kolam ini tidak ada gunanya, dan tingkat bahayanya lebih tinggi daripada zombie.

“Rawa beracun.” Huo Zaiyuan membisikkan dua kata ini dari dalam pelukan Long Zhanye.

“Rawa beracun? Tapi bukankah rawa biasanya mengeluarkan gas beracun yang cukup mematikan untuk mengambil kehidupan?” Li Qing mendekati pasangan itu, jari-jarinya mencubit hidungnya. Namun, setelah melihat wajah kehijau Huo Zaiyuan, dia tidak berani mendekat.

“Ini berbeda. Di rawa biasa, seseorang akan perlahan-lahan tenggelam ketika mereka masuk, tetapi itu tidak berarti mereka tidak memiliki kesempatan untuk diselamatkan dan racun yang mereka hirup dapat dibersihkan dari tubuh mereka. Yang satu ini, bagaimanapun, langsung menghisap seseorang pada saat mereka melangkah ke dalamnya. Racun di perairannya dan gas di atasnya akan membunuh seseorang dalam sekejap. Ketika mayat muncul sekali lagi dari rawa-rawa ini, apa yang merayap keluar adalah zombie seratus kali lebih mematikan daripada yang biasa-biasa saja. Itu karena zombie yang dibuat oleh rawa ini sangat beracun. Satu sentuhan dapat membunuh.” Huo Zaiyuan memberitahu mereka dengan suara dingin dan tanpa emosi. “Selain itu, di dalam tubuh zombie rawa itu terdapat banyak semut iblis yang haus darah. Selain serangga karnivora, mereka bisa mengubah siapa pun menjadi zombie.”

“Jadi alasan mengapa pohon yang baik bisa berubah menjadi roh jahat mutan buas adalah karena rawa beracun ini!” Qin Jun melirik ke arah kolam yang gelap, bergelembung, mengerutkan keningnya.

“Ini menjadi masalah.” Long Zhanye menegaskan, menatap orang di pelukannya. “Little Yuan, apa yang harus dilakukan sekarang?”

“Segel!! Aku benar-benar tidak bisa membiarkannya terus menyebar.” Mata Huo Zaiyuan mengeras saat dia mengangkat tangan kirinya.

Sinar perak cahaya memancar dari telapak tangannya dan Kuas Tulang Naga Suci muncul. Sebuah jentikan jari-jarinya dan kuas mulai berputar, cahaya perak perlahan membungkus bulu-bulu putih.

<< Rebith Of MC 60

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 61

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s