Lawless Gangster – Chapter 35

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

#Chapter 35

Villa Luo Dong dibangun di provinsi setempat dan berbatasan dengan  provinsi tetangga. Dari sana menuju ke rumah sakit  terdekat hanya ada satu jalur.

Pada saat ini, langit sudah terang. Anehnya, Zhang Juanjuan mengeluarkan sirene ambulans dari suatu tempat dan meletakkannya di atap mobil. Melebihi batas kecepatan, mereka mencapai tujuan mereka dalam 15 menit.

Xiao Li membawa Han Jia dan bergegas ke rumah sakit. Setelah Zhang Juanjuan membantu menangani dokumen dan pembayaran, Han Jia akhirnya dibawa ke ruang bedah.

Zhang Juanjuan berkata dengan percaya diri, “Ingatlah untuk mengirim  uang ke rekeningku,” sebelum pergi dengan mobil itu dengan plat nomor palsu.

Xiao Li duduk di bangku di ruang tunggu terdekat. Baru saat itulah dia menyadari bahwa bagian depan jaketnya benar-benar tertutup darah Han Jia. Dia ingin bangkit dan membilasnya atau mungkin membuangnya tapi tiba-tiba rasa lelah yang mendalam tertancap di kepalanya. Dia sudah merasa sangat lelah, sangat lelah sehingga dia tidak memiliki kekuatan untuk memperhatikan citranya sendiri atau bau darah busuk  di jaketnya. Dia tidak peduli dengan hal lain selain cahaya yang menerangi tanda “operasi”.

Saat dia duduk di sana, dengan kaki disilangkan, badan bersandar ke belakang, menuju dinding, dia menatap lurus ke lampu di atas ruang operasi. Dalam posisi ini dan pakaiannya ternoda darah, sepertinya dia terluka.

Lengan Han Jia jelas terkena tembakan, jadi tidak dapat dihindari bahwa seseorang di rumah sakit pasti sudah melapor ke polisi. Setelah beberapa lama, dua petugas polisi tiba. Mereka melihat Xiao Li dari tempat yang jauh namun tidak berani berjalan ke arahnya. Sesaat kemudian, salah satu petugas menerima telepon. Dia cepat melirik Xiao Li, lalu pergi dengan rekannya di sampingnya.

Luo Dong pasti telah melakukan ini melalui penyuapan karena ini adalah wilayahnya, pikir Xiao Li. Dia juga tidak ingin menimbulkan keributan besar disini.

Darah di jaketnya perlahan menjadi kering dan baunya menjadi lebih kuat. Xiao Li tanpa sadar ingat pada hari pertama dia bergabung dengan geng tersebut. Sekelompok pria mengeroyok dan terus-menerus memukuli seorang pria kurus. Orang itu juga melempar darah, jatuh ke tanah lalu tiba-tiba berguling ke sisi kakinya. Saat itu, dia dikuasai ketakutan dan mundur tanpa sadar. Tapi, seseorang mendorongnya yang membuatnya terhuyung maju dan menginjak dada orang itu. Saat darah pria itu menyembur keluar, memercik ke celana dan sepatunya.

Setelah pulang ke rumah hari itu, berapa lama dia mencuci pakaiannya? Dia tidak berani membiarkan Xiao Yang melihatnya, dia tidak berani menyerah, juga tidak berani membayangkan masa depannya sendiri.

Hari itu saat dia baru berusia 15 tahun, berapa lama dia gemetar saat dia berpegangan pada pakaian yang basah itu? Tapi sejak hari itu, dia menjadi matang dan bermimpi tentang pria yang meninggal itu. Apa yang menggantikannya, adalah hati yang dingin sekali.

Seiring berjalannya waktu, bahkan saat dia secara pribadi memotong tangan seseorang, dia tidak peduli. Belum lagi saat pembunuhan itu dilibatkan, matanya tak pernah berpaling. Melihat dari sudut tertentu, dia terbiasa dengan jenis kehidupan ini, sedemikian rupa sehingga ada semacam kesenangan yang terbaring di bawahnya. Rasanya dengan kekuatan dan kekerasan, dia bisa mendapatkan semacam kompensasi.

Dia sama dengan Han Jia. Ini hanya kepuasan kosong, Semakin puas semakin banyak kekosongan yang ada, semakin puas semakin nekat, tapi semakin putus asa, semakin bersemangat dia untuk memuaskan keputusasaan. Dalam lingkaran setan semacam ini, dia diberi makan oleh kegelapan. Dia telah lama menghentikan dirinya dari usaha sia-sia untuk hari yang cerah ……

Kenangan masa lalu membuatnya merasa lemas dan tersesat, jadi dengan alis terajut yang terbentuk menjadi cemberut, Xiao Li kembali ke dunia nyata.

Saat dia melihat ke depan, lampu operasi masih menyala dan tanpa dia sadari ada bayangan lain yang membentang di dekatnya.

Xiao Li mengangkat kepalanya dan berpaling ke sisi kanan untuk melihat-lihat.

Qi Xiu Yuan berdiri tidak terlalu jauh.

Sudah berapa lama dia berada di sana, diam-diam mengawasinya?

Tubuhnya tidak terlihat terlalu baik. Seolah-olah dia tidak tidur semalaman. Kesusahan yang menarik wajahnya semakin terlihat oleh kisutnya pakaiannya dan betapa lelahnya itu. Tapi bahkan di tengah latar belakang putih rumah sakit, matanya masih memancar dengan kehangatan dan senyumnya penuh dengan kebaikan.

Begitu melihat Xiao Li menatapnya, Qi Xiu Yuan perlahan berjalan mendekat dan duduk di sampingnya.

 

Mereka duduk berdampingan dengan jarak hanya 10 sentimeter di antara mereka. Dia tidak bertanya bagaimana Qi Xiu Yuan sampai di sini dan Qi Xiu Yuan juga tidak bertanya kepadanya apa sebenarnya yang terjadi.

Tapi, tiba-tiba, Xiao Li merasa, seolah semua hal gelap itu tidak terjadi. Dia tidak dikejar sampai mati, gugup atau ketakutan. Dia tidak mengejar siapa pun yang mencoba membunuh mereka atau berbau darah yang sangat busuk. Dia tidak menggunakan tubuh dan kesetiaannya sebagai tolak ukur.

Tidak ada geng.

Dia hanya orang biasa, pekerja kantor atau mungkin yang serupa, duduk bersama seorang teman yang saling menggerutu tentang pekerjaan masing-masing. Mereka ada di sini sekarang, mengunjungi seorang teman, dan kemudian mereka akan berpisah dan kembali ke kehidupan mereka yang biasa namun indah.

Pikiran seperti ini memberinya ketenangan pikiran, jadi saat Qi Xiu Yuan menggeser tangannya dan dengan lembut meletakkannya di atas tangannya untuk menghiburnya, dia tidak menolaknya.

 

 

<< Lawless Gangster 34

Iklan

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 35

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s