Feng Mang – Chapter 132

Chapter 132 – Tidak Apa-apa

Diterjemahkan Indonesia : Chin

Dalam konfrontasi (perlawanan) sengit, Zhao Bin menemukan bayangan putih mengambang di langit-langit. Dia ingat apa yang dikatakan Ma Dong. “Kamu bisa mencoba menggunakan sesuatu di ruangan (kamar) untuk menyelamatkanmu.”

Oleh karena itu, Zhao Bin menggunakan pikirannya untuk mengendalikan bayangan putih dan menghancurkannya, dalam sekejap tekanan hantu Ceng Ming menghilang.

Di dalam kamar itu akhirnya tenang kembali.

Sejak itu, Zhao Bin tidak pernah bermimpi tentang Ceng Ming.

Dia memberi tahu Ma Dong tentang situasi ini.

Ma Dong berkata: “Kamu sekarang berada di tahap awal dari QingMing Dream. Kamu hanya bisa menggunakan benda-benda yang ada untuk mengubah mimpimu. Ketika kamu berlatih untuk tahap lanjutan, kamu dapat menciptakan mimpi yang kamu inginkan. Kamu dapat berjalan menembus dinding dan terbang ke dinding, mempengaruhi orang-orang dari segala usia, merangkul wanita cantik dalam pelukan…. Kamu dapat mengalami apa pun yang tidak dapat kamu sadari di dunia nyata.”

Zhao Bin berkata: “Bagaimana aku bisa tahu kalau aku sedang bermimpi atau tidak? Aku belum punya pengalaman dalam tekanan hantu.”

Ma Dong memberitahunya sebuah metode: Pada siang hari, dia berulang kali terus menekan dadanya, menunjukkan bahwa dia hanya akan bermimpi ketika dadanya turun, dan akan didorong kembali untuk menjadi kenyataan.

“Ketika kamu tahu kalau kamu sedang bermimpi, kamu dapat mencoba menemukan cara untuk membawamu ke dunia yang lain. Misalnya, jika kamu dapat membuka jendela untuk melompat ke bawah, tetapi ada risiko tertentu, jika kamu tidak dapat menilainya, kamu mungkin benar-benar akan mati. Jadi aku sarankan supaya kamu membangun sumur di dalam ruangan dan pergi melalui sumur.”

Jadi pada malam hari, Zhao Bin tidak sabar untuk mulai mencoba.

Setelah bermimpi, dia menekan dadanya dengan tangannya dan melihat bahwa dia melihat lekukan, melompat keluar dari tempat tidur. Mencari di sekitar kamar, akhirnya menemukan sumur di bawah tempat tidur.

Dia mengebor ke dalam sumur mengikuti instruksi dari Ma Dong.

Namun, ketika Zhao Bin naik dari kepala sumur di bawah tempat tidur ini, dia memanjat keluar dari kepala sumur di bawah tempat tidur yang lain.

Pada saat ini, adegan teror muncul, dan Zhao Bin menjadi Ceng Ming.

Pembalikan mendadak ini, mengejutkan untuk semua orang.

Ceng Ming menekan tubuh Zhao Bin lagi, menyiksanya lagi dan lagi. Film ini tampaknya telah dimainkan dari awal, tetapi perspektifnya berubah dari Zhao Bin ke Ceng Ming.

Segera setelah itu, adegan konfrontasi Zhao Bin dan Zeng Ming muncul kembali.

Zhao Bin memborgol pinggang Ceng Ming, mencoba untuk memelintirnya. Ceng Ming terus menekan dada Zhao Bin dalam upaya untuk mencekiknya, bayangan putih yang menggantung di langit-langit menyelam ke bawah pada saat itu…….

Namun, orang yang menjadi menekan adalah Zhao Bin.

Orang di tempat tidur menjadi Ceng Ming.

Lensa berkedip.

Ceng Ming berbaring di tempat tidur, duduk dan berkeringat.

Dan berdiri di sampingnya masih seorang paranormal yang dimainkan oleh Han Dong — Ma Dong.

Ma Dong bertanya dengan tenang, “Apakah itu baik?”

Ceng Ming mengangguk, “Jika aku tidak memiliki mimpi ini, aku masih belum bisa menerima kenyataan sampai sekarang.”

“Aku penasaran, mimpi macam apa yang kamu bangun?” Tanya Ma Dong.

“Kamu masih seorang guru spiritual dalam mimpi itu, tapi aku mengubah diriku menjadi Zhao Bin, karena aku berharap orang yang mati itu adalah aku, bukan Zhao Bin. Namun, aku ditekan lagi dan lagi dan akhirnya membuatku mengerti bahwa dalam kecelakaan mobil itu, Zhao Bin telah dihancurkan sampai mati.”

Ada kesedihan mendalam di wajah Ceng Ming.

Ma Dong menepuk pundaknya dan menghiburnya, “Sudah berakhir untuk membiarkannya berlalu.”

Ternyata seperti ini?

Orang yang belum membaca naskah sebelumnya memiliki tampilan yang luar biasa.

Saat ini, filmnya baru sepertiga.

Suasana di ruang film sangat tegang, setiap orang menahan nafas dan menunggu perkembangan ceritanya.

Ceng Ming menghilangkan bayangan psikologis, tetapi meninggalkan kebiasaan yang tidak bisa diubah – memutar pinggangnya sendiri.

Ini adalah metode tes mimpi yang diajarkan oleh Ma Dong.

Dengan cara yang sama seperti Zhao Bin ‘menekan’ dada, jika Ceng Ming memutar pinggangnya, itu berarti dia di dalam mimpi. Jika tidak ada yang terjadi, itu berarti di dunia nyata.

Bahkan jika setiap kali tidak ada yang terjadi, Ceng Ming masih tidak bisa membantu tetapi meregangkan tangannya ke pinggangnya.

Suatu malam, Ceng Ming dan pacarnya berjalan-jalan di taman.

Ada paman menjual es loli di pintu masuk taman, pacarnya berhenti untuk membeli satu. Setelah pembelian, Ceng Ming menarik tangan pacarnya masuk ke dalam taman.

Setelah berjalan jauh melewati jalan yang panjang, Ceng Ming sekali lagi menciptakan ide “memutar pinggang”. Begitu dia melepaskan tangan pacarnya dan ingin menerapkan langkah ini, dia tiba-tiba menemukan bahwa ada satu hal lagi di tangannya.

Uang koin!

Dia sudah menyerahkan uang kepada paman itu!

Ceng Ming berbalik ke belakang, menemukan beberapa ratus meter dari pintu dimana pacarnya masih memilih es loli di sana.

Pembalikan tiba-tiba ini, menyebabkan semua orang mendapatkan benjolan angsa (merasa merinding).

Pada saat ini, Ma Dong muncul di bidang penglihatan Ceng Ming.

Ceng Ming tidak sabar untuk bertanya: “Apa yang terjadi di sini? Apakah aku masih bermimpi?”

Wajah Ma Dong suram hingga membuat orang lain ngeri.

“Kamu tidak dalam mimpi. Kamu sudah mati.”

Ceng Ming tidak berani melihat Ma Dong. “Apa maksudmu?”

“Kamu mati bersama Zhao Bin.”

Ceng Ming menggelengkan kepalanya, “Bagaimana bisa? Dari kecelakaan mobil aku dibawa dengan ambulans dan keluar dari rumah sakit, semuanya aku ingat dengan jelas…..”

“Dalam mimpimu, bukankah Zhao Bin juga berpikir begitu?”

Karakter Yu Ming muncul, pada saat ini, wajahnya tidak bisa lebih banyak pujian.

Ma Dong juga berkata: “Kamu terbunuh oleh dua mobil.”

“Kamu tidak masuk akal!” Ceng Ming bergidik.

“Kamu dan Zhao Bin menyeberang jalan bersama, ada dua mobil berkendara di dua arah yang berbeda. Salah satu dari mereka menabrak Zhao Bin, lalu menabrak yang lain, kamu kebetulan berdiri di tengah. Pada awalnya kamu tidak mati, tetapi kamu melihat situasi dari kematian tragis Zhao Bin, kamu segera menggeliat dan berjuang ketika ada mobil yang tersisa, menyebabkan tubuh bagian atas dan bagian bawah kamu memutar menjadi dua arah berlawanan, terputus secara langsung dari pinggang.”

Ceng Ming masih menolak untuk menerima, “Mengapa aku harus percaya padamu?”

“Karena aku berjalan di belakangmu, kita bertiga adalah teman baik.”

Seluruh tubuh Ming gemetar, tetapi dengan segera bertanya.

“Jika kita adalah teman baik, mengapa aku tidak mengenalmu?”

Ma Dong tersenyum dingin, “Karena kamu ada dalam mimpiku.”

“Semua yang terjadi padaku dikendalikan oleh diriku sendiri. Bagaimana itu bisa ada dalam mimpimu?”

“Kamu coba memutar pinggangmu lagi.”

Ceng Ming menggoyangkan tangannya dan meregangkan pinggangnya, dengan lembut memutar, sehingga pinggangnya patah.

“Bagaimana bisa….. itu jelas tidak mungkin….”

“Sudah aku katakan, kamu berada dalam mimpiku. Aku tidak ingin menginginkan ini sebelumnya, tapi karena aku dipaksa untuk menerima berita kematian Zhao Bin, dan aku tidak ingin kehilangan kamu seperti ini. Dari awal sampai akhir, kalian adalah alat yang aku ciptkan untuk menyembuhkan diriku sendiri.”

Pembalikan besar ini sekali lagi mengejutkan semua orang.

Namun, filmnya belum selesai.

Setelah Zeng Ming tertegun sejenak, kemudian dia mengungkapkan senyum aneh.

Senyum ini tidak terduga bagi Ma Dong, juga tidak terduga oleh semua penonton film.

“Apa yang kamu tertawakan?” Tanya Ma Dong.

Ceng Ming berkata, “Bagaimana kamu bisa yakin kalau kamu tidak ada dalam mimpi Zhao Bin?”

“Bagaimana itu mungkin?”

Ceng Ming menatap Ma Dong dengan mata yang dingin dan pucat. “Lalu kau katakan padaku, mengapa Zhao Bin dalam mimpimu berumur 40 tahun? Mengapa dia bilang kalau aku sudah mati selama lebih dari 20 tahun, tapi aku bilang dia sudah mati selama lebih dari 20 hari?”

Tubuh Ma Dong kaku.

“Karena kamu sangat percaya diri, silakan melompat dari jembatan ini. Tapi aku ingin mengingatkanmu bahwa setelah kamu lompat, apa yang telah di bangun mungkin bukan milikmu.”

Selesai berbicara, taman itu benar-benar berubah menjadi jembatan.

Ma Dong akhirnya menunjukkan hati nuraninya yang bersalah. “Bagaimana kamu tahu metode tes mimpi-ku?”

Ceng Ming tidak menjelaskan secara langsung.

“Melompat atau tidak?”

Jantung setiap orang berdengung saat itu, terutama Wang Zhongding.

Pada akhirnya, Ma Dong melompat tanpa ragu.

Seperti Han Dong selama dalam proses syuting, dengan sentuhan putus asa di matanya, sentuhan kebebasan, sentuhan keengganan, dan juga sentuhan pengantar kenikmatan dalam mimpi saat-saat terakhir.

Pada saat menyentuh permukaan air, tubuh Ma Dong terkoyak, dan darah merah meledak dengan eksplosif ke arah di sekitarnya, anggota badan yang tercecer jatuh dan tenggelam dalam darah……..

Indah hingga ekstrim! Sangat berdarah!

Ada keheningan yang mematikan di ruang film.

Tiba-tiba, sebuah jeritan nyaring terdengar.

“Direktur Zhang, Direktur Zhang, ada apa denganmu?”

Wang Zhongding tertegun, menoleh ke belakang, melihat pemimpin bermarga Zhang duduk di kursi, wajahnya pucat, tubuhnya kejang-kejang, seperti tanda serangan jantung.

“Cepat, bawa ke rumah sakit.”

Banyak orang dengan cepat mengangkat pemimpin mereka.

Wang Zhongding tidak ikut keluar dengan orang lain, sebaliknya, dia bergegas ke sisi Han Dong untuk pertama kalinya, satu tangan memeluknya, dan tangan satu lagi mengelusnya di belakang kepalanya, menghiburnya. “Tidak apa-apa.”

img_7518

<< Feng Mang 131

Iklan

2 tanggapan untuk “Feng Mang – Chapter 132

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s