Every World Seems Not Quite Right – Chapter 3

Diterjemahkan Inggris : Sleepy-Ant
Diterjemahkan Indo : sungwoooonnie
Editor Indo : Mellynies

***

Setibanya di rumah, dia melihat anak laki-laki dan perempuannya saling berhadapan.

Zhang GuoQiang mengerutkan kening saat melihat Zhang Qing membanting pintu saat dia pergi. Beberapa tahun ini, karena dia jarang kembali ke rumah, dia sama sekali tidak mengenal dengan baik anak perempuan ini.

Namun, tindakannya itu membuatnya merasa khawatir.

Mungkinkah saat dia biasanya tidak di rumah, kedua anakanya berinteraksi dengan cara seperti ini?

Shao Qian selesai mencuci piring dan keluar.

Melihat sarapan diletakkan di atas meja, dia segera menarik sebuah kursi dan duduk. Menempatkan roti di mulutnya dan mengunyah, dia dengan sembarangan bertanya, “Kakak mana?”

“Dia sudah berangkat kerja.” Ketika Zhang GuoQiang melihat pipinya yang menonjol saat dia sedang mengunyah roti, matanya menjadi hangat.

Ini adalah anaknya. Anak laki-laki yang dia dan Ah Yun miliki bersama.

Tapi karena dia sendiri adalah seorang bajingan, dia benar-benar merindukan masa kecil anaknya saat tumbuh dewasa. Jika Ah Yun memiliki jiwa di langit, pasti dia juga harus menyalahkannya.

Karena itu, mulai sekarang dia akan rajin menebusnya dengan anaknya. Dia akan membimbingnya dengan hati-hati, dan pastinya tidak membiarkannya kembali ke jalan semula di mana dia selalu berlari untuk bisa main-main.

Namun…

Zhang GuoQiang menyapu matanya ke seberang tempat mereka tinggal. Ada sedikit dilema. Tempat ini bisa dianggap sebagai kawasan kumuh di Kota C. Di gedung apartemen tua, semua jenis sampah bisa ditemukan.

Anak lelakinya pasti tidak bisa belajar sesuatu yang baik dari tempat ini. Jadi, sepertinya sudah saatnya memberi anaknya lingkungan yang berbeda.

“Nak, ayah akan keluar. Tunggu aku dan patuh di rumah, oke?” Zhang GuoQiang duduk dengan dadanya di sandaran kursi. Rahang bawahnya tergeletak di sandaran kursi saat dia menatap anaknya, yang tampak seperti hamster serakah saat dia makan.

“Tidak, aku ingin keluar.” Dia bermaksud mencari beberapa pekerjaan sementara hari ini. Dapatkan sejumlah uang dan pergi ke bank untuk membuka rekening. Bukankah dia butuh uang di tangan sebelum bisa bersaing dengan pemimpin laki-laki dan perempuan?

“Apa yang akan kamu lakukan?” Wajah Zhang GuoQiang segera menjadi sangat ketat. Apakah anaknya akan berbaur dengan orang-orang jahat itu? Itu tidak bisa terjadi, jika kebetulan anaknya terluka, apa yang harus dia lakukan?

Jika Shao Qian menyadari pikiran Zhang GuoQiang, dia pasti sudah menyiramnya dengan wajah yang penuh dengan ludah.

Awalnya ketika Zhang ZiHui masih kecil, bukankah kamu mengabaikannya dan pergi? Saat ini, dia takut anaknya terluka. Namun, tahun ketika dia melemparkan anak-anaknya ke satu sisi dan tidak pulang ke rumah selama beberapa bulan, bagaimana mungkin dia tidak memikirkan kedua anak kelaparan yang pahit di rumah ini?

“Bekerja.” Shao Qian menelan roti itu di mulutnya, tidak dalam suasana hati yang baik saat dia menjawab, “Kakakku tidak memberi uang setengah bulan, aku tidak punya uang lagi untuk sekarang. Jika tidak menemukan pekerjaan yang harus dilakukan, bukankah aku akan mati kelaparan?”

Alasan mengapa Shao Qian tahu apa yang harus dikatakan dengan sangat jelas, karena masih ada yang agak tua di sini. Karena Zhang Qing tidak memberi Zhang ZiHui uang saku setengah bulan lagi, dia tidak bisa membawa kelompok gangster untuk pergi makan dan segera diejek oleh mereka.

Zhang ZiHui mengalami kemarahan karena malu, dan saat dia kembali ke rumah, dia meminta kepada Zhang Qing, untuk menuntut
uang. Zhang Qing dengan hati-hati dan dengan penuh rasa cemas menangis saat dia mencoba berbicara, akhirnya, hasilnya adalah dua kata; tidak ada uang.

Hal ini membuat Zhang ZiHui yang pada awalnya masih dalam keadaan marah, bahkan lebih marah lagi. Dia segera mendorong Zhang Qing. Tidak yakin apakah dia telah menggunakan terlalu banyak kekuatan atau tidak, tapi Zhang Qing terjatuh lemah. Saat terjatuh, dahinya menabrak tepi meja, membelah kulit dan menyebabkan darah mengalir keluar.

Ketika Zhang ZiHui melihat bahwa Zhang Qing terluka, dia langsung panik. Dia melarikan diri dan tidak berani pulang ke rumah selama tiga hari. Pemimpin wanita juga mengandalkan luka ini untuk memastikan kehadirannya dengan pemimpin pria. Bagaimanapun, asisten yang selalu rajin itu tiba-tiba memar dahinya, sulit bagi siapa pun untuk tidak menyadarinya.

Selanjutnya, Zhang Qing berada di bawah petunjuk ‘pertanyaan berulang’ pemimpin pria memberitahu lalu dia dengan jujur ​​…

Menuju plot seperti itu, Shao Qian telah terkekeh, dunia benar-benar memiliki masalah yang begitu tepat waktu? Katakanlah bertemu dan akan bertemu? Bagaimana mungkin itu akurat?

Setelah mendengar kata-kata itu, alis Zhang GuoQiang mengkerut. Selama setengah bulan dia tidak memiliki biaya hidup, bagaimana anak kesayangannya melewati saat itu?

“Anak yang baik, nanti, ayah akan mendapatkan sejumlah uang untukmu.” Bagaimana mungkin dia kekurangan uang untuk anak kesayangannya sendiri.

“Kamu akan mendapatkan uang? Waktu itu, bukankah kamu sendiri tidak punya uang dan pulang untuk meminta uang?”

Meski frekuensinya tidak tinggi, umumnya akan ada dua sampai tiga kali dia akan kembali ke rumah, tapi dia juga tidak tahan lagi. Ayah ini selalu tidak mendengarkannya.

Zhang GuoQiang mendengar kata-kata itu dan wajahnya berubah canggung.

Pada saat itu, dia telah kacau balau dan bodoh, berulang kali mencari-cari kematian, di mana dia punya hati untuk menghasilkan uang?

Apalagi, anak perempuannya bisa menghasilkan uang, kapan pun dia kembali ke rumah, anak perempuannya akan selalu berinisiatif untuk memberinya uang. Hal ini juga segera menyebabkan dia merosot lebih jauh.

Ketika Shao Qian melihat pria itu mengungkapkan wajah yang tidak bahagia, dia melirik dengan cemas.

Untung dia tidak mengandalkan ayah ini.

Nantinya, dia harus pergi ke rental komputer dan memprogram software kecil untuk dijual terlebih dahulu. Setelah mendapatkan uang, dia akan membeli komputer sebelum meneliti sedikit tentang persediaan dunia ini.

“Anak yang baik, tunggu ayahmu mendapatkan uang, kamu tidak perlu keluar.” Zhang GuoQiang menatap anak laki-laki yang manis itu dengan hangat.

Awalnya dia tidak ingin kembali ke rumah itu, namun karena anaknya yang menggemaskan, dia harus kembali.

Selain itu, sepertiga rumah itu sendiri miliknya. Tahun itu dia tidak tahu bagian mana dari otaknya yang tidak dalam kondisi baik, dia benar-benar melarikan diri bersama istrinya, dan pada akhirnya hal itu memunculkan hasil kematian istrinya karena penyakit di luar.

“Kamu tidak akan mencuri, kan?” Shao Qian meletakkan mangkuk di tangannya, melotot pada Zhang GuoQiang.

“Ayah tidak akan melakukan hal-hal semacam itu.” Zhang GuoQiang melepas celemeknya dan menepuk kepala Shao Qian, “Dengarkan aku, jangan keluar.”

Shao Qian melirik sekilas ke arahnya tapi mengangguk, menyetujui. Namun dalam pikirannya, dia berpikir bahwa setelah Zhang GuoQiang pergi, dia sendiri tidak berada di rumah, bagaimana dia bisa menghentikannya?

Namun, Shao Qian masih terlalu naif. Baru beberapa saat sejak Zhang GuoQiang pergi saat dia mencoba keluar. Pada akhirnya, tidak peduli seberapa keras dia mencari, dia tidak dapat menemukan kuncinya.

Baiklah, pikirnya, jika dia tidak memiliki kuncinya, hal terburuk selalu terjadi, dia bisa menunggu sampai malam untuk kembali.

Pemikirannya berlangsung sampai saat ketika, tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa membuka pintu. Dia telah terkunci…

Tangan Shao Qian menempel di gagang pintu, merasakan kemarahan yang tak terkendali dan sepertinya ingin meledak. Di dalam hatinya dia mengutuk Zhang GuoQiang dengan sedikit pelecehan. Dia juga bisa marah, oke? [t/n: bentuk sarkasme]

Zhang GuoQiang meletakkan kunci yang diambilnya dari kamar anaknya ke dalam sakunya, berpikir bahwa anaknya pasti marah sepanjang waktu dan wajahnya merah padam.

Sigh (mendesah), penampilan wajah merah anaknya pasti akan imut.

Shao Qian menunggu Zhang GuoQiang sepanjang hari. Dia melihat langit sudah gelap, namun Zhang GuoQiang masih belum kembali.

Shao Qian bertanya-tanya, apakah dia benar-benar mencuri sesuatu dan tertangkap basah?

Setelah beberapa saat, terdengar suara dari pintu. Shao Qian menjulurkan lehernya untuk melihat pundak wanita yang memiliki ekspresi bahagia di wajahnya. Dia menatapnya dengan tatapan mencemooh sebelum berbaring kembali di sofa, tidak membebani pikirannya.

“Apa-apaan dengan sikap itu?” Zhang Qing melihat ekspresi Shao Qian tercengang dan suasana hatinya yang baik segera lenyap. Ekspresi ini lagi. Jelas dia yang mendapatkan uang untuk membesarkannya, karena alasan apa dia memandang rendah dirinya?

“Sana.” Shao Qian memiringkan dagunya, menatapnya dengan jijik, “Mengapa kamu menurunkan berat badan di depanku lagi?”

“Apa yang kamu makan, apa yang kamu minum, uang yang kamu keluarkan semuanya berasal dariku, katakan kepadaku untuk alasan apa aku tidak boleh menurunkan berat badanku?” Zhang Qing tertawa terbahak-bahak saat menatap Shao Qian, “Selama lebih dari dua puluh hari, aku belum memberimu uang, kau sebenarnya tidak mati kelaparan.”

“Aku tidak akan mati kelaparan dan membiarkanmu kecewa. Kamu hanya mengatakan bahwa aku selalu mengambil uang darimu. Namun, mengapa kamu tidak mengatakan bahwa aku telah mengambil 10.000 dolar dari ‘Brother Hairy’ dan mengembalikannya kepadamu?” Shao Qian menggunakan lubang hidungnya untuk melihat Zhang Qing. [2]

[2] 邵谦拿鼻孔看着张晴 – Pada dasarnya, dia memandang rendah dirinya.

Meski saat ini dia tidak melakukan tindakan apapun untuk membunuhnya, itu tidak berarti dia harus menoleransi dia. Penampilan ganas semacam ini, dia harus benar- benar membiarkan calon suaminya datang dan melihat.

“Kamu……” Ketika Zhang Qing melihat ekspresi Zhang ZiHui, dia menjadi sangat marah. Hari ini, dia tidak tahu dari mana di dalam hatinya mengusir api yang jahat, tapi ketika dia melihat wajah Zhang ZiHui bahkan lebih halus daripada dia, dia mengayunkan tangannya.

Shao Qian melihat tangan Zhang Qing dan mencengkeramnya, berdiri, dengan keras menarik orang di depannya dan dengan marah membuka mulutnya, “Kamu berani mencoba untuk memukulku?”

Zhang GuoQiang, bersama dengan seorang pria yang dia bawa, melihat anak laki-laki dan perempuannya saling berhadapan. Wajah Zhang Qing semakin marah saat dia melepaskan cengkeraman putranya.

<< EWSNQR 2

Iklan

2 tanggapan untuk “Every World Seems Not Quite Right – Chapter 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s