Every World Seems Not Quite Right – Chapter 2 [Arc 1]

Diterjemahkan Indonesia : sungwoooonnie
– Editor : Mellynies –

*****

Sang ayah yang mencuci dirinya hingga bersih.

Shao Qian ternganga melihat pria yang langsung berlari menuju kamarnya sendiri.

Ini … sepertinya ini tidak sesuai dengan plotnya? Setelah dibicarakan dengan cara seperti itu, bukankah seharusnya ayah ini
marah karena di marahi dan memukulnya?

“Hui kecil, kamu benar-benar
mendapatkan lebih banyak dan lebih dari tangan.” Pemimpin wanita yang tidak benar-benar memiliki banyak kehadiran dalam situasi ini, saat melihat wajah pemuda itu, terkejut.

Dia tidak tahu kapan pemuda itu mulai memakai make up dan menjaga rambut panjang.

Dia juga tidak tahu sudah berapa lama sejak dia terakhir kali melihat adik laki-lakinya, sampai-sampai dia tidak ingat saat mereka terakhir kali bertukar kata.

Hari ini, jika bukan karena ayahnya memanggil pemuda itu, Nak, dia sama sekali tidak dapat menghubungkan pemuda yang ceria dan tampan ini, dengan remaja yang sebelumnya memberontak dan biasa memakai make-up yang tampak seperti punk.

Shao Qian menatapnya dengan curiga sebelum menutup pintu dengan tiba-tiba. Saat ini, untuk pemimpin perempuan dan laki-laki, binatang-binatang itu, dia tidak memiliki banyak kesan yang baik.

Setelah melihat mereka, dia secara tidak sadar akan merasakan sakit pada mereka di dalam hatinya. Jadi, tidak dapat diharapkan bahwa dia akan memperlakukan mereka dengan cara yang bersahabat.

Zhang GuoQiang mencuci seolah-olah sedang dalam perang. Setelah mengganti pakaian bersih, dia keluar dari kamarnya. Rambut yang baru saja dicuci ternyata masih basah kuyup.

Tapi tak dapat dipungkiri bahwa setelah jenggot dicukur, wajah yang terungkap itu bisa membuat orang merasa sedikit linglung.

Ada banyak pria yang tumbuh lebih menarik saat mereka berusia lanjut.

Dulu, karena selalu ditutupi oleh jenggotnya, jadi sulit melihat wajah Zhang GuoQiang dengan jelas. Namun, sekarang janggutnya telah dicukur, meninggalkan tunggul yang tampak segar. Apalagi dengan rambut panjang bahu, yang baru saja dicuci, menempel di tengkuknya, bersamaan dengan air yang perlahan meluncur turun dan masuk ke piyama hitamnya …… Saat ini, Zhang GuoQiang seperti memancarkan hormon, seluruh tubuhnya mengandung daya tarik seks.

Zhang Qing tidak pernah menduga bahwa, ketika ayahnya yang biasanya ceroboh berpakaian rapi, dia benar-benar memiliki sisi seperti ini.

Tidak ada yang bisa menyangkal, jika dia selalu berpakaian seperti ini, saat berjalan di jalanan, dia pasti akan menarik banyak perhatian orang.

Namun, pria itu saat ini menaruh telinganya ke pintu kamar anaknya sendiri. Tidak mendengar suara apa pun dari dalam ruangan, dia menghela napas, menggelengkan kepalanya dengan kecewa saat alisnya berkerut bersamaan.

Kenapa dia tertidur lagi? Dia masih ingin sekali melihat wajah halus anaknya dengan hati-hati sekali lagi.

“Ayah….” Zhang Qing agak bingung saat melihat Zhang GuoQiang, “Aku … aku akan pergi….”

Zhang GuoQiang mengangkat satu jarinya, berbicara dengan lembut kepada Zhang Qing, “Baiklah, tidur dulu setelah mencuci. Hui kecil seharusnya sudah tidur juga jadi usahakan agar suaranya tetap kecil.”

Zhang Qing mendengar kata-kata itu dan mengepalkan tinjunya di belakang punggungnya. Rasanya seperti ini lagi. Hal itu selalu terjadi. Dari muda, semua hal baik sampai kepada adiknya. Bahkan setelah ayahnya mulai kecanduan judi dan minum, dia tidak pernah lupa meninggalkan adiknya dengan uang saku. Sedangkan untuknya, dia harus bekerja untuk menunjang biaya baik ayah dan anak. Untuk alasan apa? Bukankah mereka berdua anak ayah? Jadi mengapa dia lebih menyukai adik laki-lakinya? Apakah karena dia laki-laki?

Namun, Zhang Qing tidak mengajukan pertanyaan ini dengan lantang.

Dengan susah payah, dia memaksakan senyum ke arah Zhang GuoQiang. Menurunkan suaranya, dia berkata, “Aku, aku akan mengganti pakaian.”

“Baiklah.” Zhang GuoQiang melihat saat putrinya kembali ke kamarnya.

Dia mengusap rasa sakit yang berdebar di pelipisnya, menggelengkan kepalanya saat dia tertawa pahit. Dia membungkamnya selama bertahun-tahun ini, hanya dengan harapan bisa bergabung dengan mendiang istrinya.

Tapi pada akhirnya, dia telah lalai terhadapnya, pada waktu itu, masih disiplin anak kecil. Memikirkan tahun-tahun sebelumnya dimana anaknya menjadi semakin memberontak membuat dia putus asa.

Mengapa dia tidak mewarisi sedikitpun sifat lembutnya?

Adapun putrinya …

Zhang GuoQiang menggelengkan kepalanya, kembali ke kamarnya.

Masalahnya bisa menunggu sampai besok.

Pertama, dia harus tidur. Dia juga tidak bisa terus menjadi sangat putus asa. Anaknya sudah begitu besar, bukankah dia perlu mencukupinya?

Shao Qian tidak mungkin tahu gagasan Zhang GuoQiang. Namun, bahkan jika dia tahu, dia tidak akan pernah percaya bahwa pemabuk dan penjudi akan mampu mencukupinya. Tapi, seperti kata pepatah, jangan menilai buku dari sampulnya. Zhang GuoQiang sekarang mungkin tampak tidak kompeten, tapi nanti di masa depan, dia akan tampak seperti dewa.

Saat langit menjadi gelap, Zhang Qing keluar dari kamarnya. Melihat ruangan yang gelap beserta pintu kamar ayah dan saudara laki-lakinya tertutup, dia ragu beberapa saat sebelum menuju dapur. Dia membuat sebungkus mie untuk menenangkan rasa laparnya sebelum kembali ke kamarnya untuk beristirahat.

Shao Qian tidur sampai esok paginya.

Meregang malas, dia baru saja bangun dari tempat tidur saat mendengar ketukan di pintu, bersamaan dengan suara pria yang agak menyanjung, “Anak kesayanganku, ayah membuat sesuatu yang enak untuk dimakan. Apakah kamu akan bangun?” Peregangan Shao Qian segera menjadi kaku.

Dia menyisir rambutnya dan mengenakan celana piyama sebelum membuka pintu, “Kamu bisa membuat …”

Pria di ambang pintu memiliki rambut panjang sebahu yang telah disisir dan diikat dengan rapi. Wajah yang awalnya kokoh dan kaku itu mengungkapkan senyuman yang menyanjung.

Di tangannya dia mengangkat spatula saat dia menyapa pemuda yang membuka pintu, “Nak, kamu sudah bangun.”

“…Siapa kamu?” Shao Qian memiliki beberapa penerimaan yang sulit.

Hidup orang sebenarnya bisa berubah begitu banyak? Paman tampan ini adalah pria ceroboh yang seluruh tubuhnya berbau alkohol? Dia jadi sangat tampan, kenapa dia tidak jadi selebriti?

“Nak, aku adalah ayahmu.” Pria itu menyeringai pada Shao Qian, “Ayah membuat sesuatu yang baik untuk kamu makan, segera bersihkan sebelum datang untuk makan.”

Sigh, anak laki-lakinya yang mengantuk tampak sangat menggemaskan. Dia benar-benar ingin memeluk dan membujuknya untuk kembali tidur, bagaimana dia tidak pernah memperhatikan betapa baiknya putrinya sebelumnya? Lain kemudian Ah Yun, anaknya pasti yang paling menggemaskan di dunia ini.

Tapi ketika dia memikirkan keadaannya yang sebelumnya tidak beralasan, pria itu merasa kesal lagi. Mantan dirinya benar-benar bajingan. Bahkan jika dia tenggelam dalam rasa sakit karena kehilangan Ah Yun, bagaimana dia bisa mengabaikan anak laki-laki yang menggemaskan itu? Dia menyebabkan anak laki-laki yang manis dan imut itu dipengaruhi oleh anak nakal lainnya.

Shao Qian, setelah mendengar cara berbicara pria itu yang flamboyan, merasakan bentuk merinding di sekujur tubuhnya. Siapa pria ini tanpa malu-malu bertingkah imut di depannya?

Tapi, saat melihat Zhang GuoQiang tidak merasa malu saat berakting dengan anaknya, dia tiba-tiba mengerti sesuatu.

Kemarin, saat dia bersikap manis kepada istri pemilik toko dengan harapan mendapat kesepakatan yang murah, hal itu terjadi secara alami baginya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela napas secara emosional. Jadi inilah kebesaran genetika.

Shao Qian melangkah kembali ke kamarnya dan menutup pintu dengan suara ‘bang!’

Menguap, dia pergi untuk membersihkan diri. Sejak dia tiba di sini dua hari yang lalu, dia merasa seolah-olah amarahnya menjadi lebih mudah tersinggung. Frekuensi dia menutup pintu tertutup dengan cepat naik.

Zhang GuoQiang tidak marah saat melihat pintu terbanting tertutup. Dia hanya membiarkan tangan mengangkat spatula jatuh kembali ke sisinya, sebelum berbalik untuk kembali ke dapur.

Pada saat ini, ruangan Zhang Qing yang berlawanan dengannya terbuka. Baik ayah dan anak saling berhadapan.

Ketika Zhang Qing melihat Zhang GuoQiang, dia tertegun sesaat sebelum dia bergumam keras, “Ayah.”

Zhang GuoQiang mengangguk ke arah Zhang Qing. Sambil tersenyum, dia mengembalikan salam itu sebelum kembali ke dapur.

Saat dia hendak mencapai dapur, dia tiba-tiba berkata, “Makanlah dengan baik. Ingatlah untuk menaruh mangkuk di bak cuci untuk direndam atau mie akan mengering di mangkuk.”

Mendengar ucapan Zhang GuoQiang, mata Zhang Qing berkobar karena marah. Mengapa dia mulai membiarkan itu saat dia pulang? Lantas bagaimana kalau dia tidak mencuci mangkuknya? Dia sangat berjuang di luar untuk mendapatkan uang, apalagi, begitu dia kembali ke rumah, dia masih perlu memasak agar pembuat onar makan. Tidak bisakah pembuat onar membantu mencuci mangkuk satu atau dua kali?

Zhang Qing tidak menjawab, hanya kembali kembali ke kamarnya.

Mengganti pakaiannya, dia mengambil tasnya dan hendak keluar.

“Ke mana kamu pergi?” Zhang GuoQiang mengintip dari dapur, menatap putrinya yang tangannya bersandar di gagang pintu, “Aku sudah siapkan sarapan pagi. Makanlah dulu, lalu kamu bisa pergi.”

Zhang Qing segera membuka pintu dan keluar.

Dia benar-benar sudah cukup dengan tempat ini. Tidak peduli apa yang dia lakukan, sepertinya itu selalu salah. Pada akhirnya, di dalam hati ayahnya, dia tidak sebagus anak kesayangannya, yah kan?

<< EWSNQR 1

Iklan

2 respons untuk ‘Every World Seems Not Quite Right – Chapter 2 [Arc 1]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s