Kodoku na Inutachi – Chapter 7

Kodoku na Inutachi

(Lonely Dogs)

Diterjemahkan Indonesia : @IstrinyaJinLing

#Chapter 7

 

Kyosuke berada di ranjang rumah sakit ketika dia membuka matanya.

“Apa kamu baik baik saja?”

Hal pertama yang Kyosuke lihat adalah wajah khawatir Sahashi, dan butuh beberapa waktu baginya untuk menyadari apa yang telah terjadi padanya.

“Kamu terluka cukup parah tetapi tidak tulangmu tidak patah. Jika kamu kesakitan, aku akan memberimu beberapa penghilang rasa sakit, oke?”

Tidak ada orang di ruangan selain Sahashi yang sedang merawatnya sekarang.

Benar, pria yang  ingin kutemui tidak ada di sini, pikir Kyosuke saat dia duduk dan melihat sekeliling ruangan hanya untuk memastikan.

“Kyosuke-kun?” Sahashi memanggilnya, bertanya-tanya, tapi Kyosuke balik bertanya padanya.

“Um, dimana Kanou?”

“Kyosuke-kun, apa kamu akan baik-baik saja duduk seperti itu?” Sahashi terus bertanya dengan cemas.

“Benarkah Kanou bekerja untuk polisi? Apakah dia membunuh kakakku?”

“Tunggu sebentar! Aku bias menjawab pertanyaan pertamamu, tetapi aku tidak mengerti pertanyaan keduamu. Apa maksudmu? ” Sahashi terlihat terkejut saat dia menatap wajah Kyosuke.

“Apakah Kanou membunuh saudaraku?”

Itu adalah hal pertama yang dia ingin tahu jadi itulah mengapa Kyosuke menanyakan itu lagi, tapi Sahashi menggelengkan kepalanya, matanya melebar seolah berkata, ‘Itu tidak masuk akal!’

“Seperti yang kamu tahu, Kanou adalah seorang detektif. Seorang detektif tidak akan membunuh seseorang, kan?”

“Tapi …… tapi, Kanou mengatakan itu! Dia bilang dia adalah orang yang membunuh kakakku ……! ”

Dia tidak tahu harus percaya apa. Kyosuke linglung tetapi Sahashi menangkap pundaknya dan menatap ke matanya saat dia mulai menjelaskan.

“Aku tidak tahu mengapa kamu  berpikir demikian, tetapi Okawa membunuh saudaramu dan Kanou tidak ada hubungannya dengan itu. Aku bisa jamin itu.”

“Itu …… tapi …. tapi …”

Dia telah mendengarnya dengan telinganya sendiri. Dia ingin mengatakan itu kepadanya, tetapi dia tidak bisa mengatakannya dengan kata-kata. Karena itu, Kyosuke ragu-ragu, dan Sahashi mulai menjelaskan situasinya perlahan dan hati-hati untuk memastikan Kyosuke mengerti.

“Untuk menghancurkan Okawa, Kanou menyelinap ke dalam organisasi lima tahun yang lalu sambil menyembunyikan fakta bahwa dia adalah seorang perwira polisi. Kanou dan aku pergi ke sekolah polisi bersama, kamu lihat. Aku percaya bahwa Kanou akan menjadi orang yang sempurna untuk pekerjaan semacam ini, jadi aku mengajukan dirinya. Seperti yang kupikirkan, dalam lima tahun dia ada di sana, Kanou mendapatkan kepercayaan Okawa dan dipromosikan ke posisi nomor dua dalam organisasi. Dengan informasi yang dia kumpulkan, dia telah menyusun rencana untuk menangkap pemimpin Okawa.”

“Apakah itu….benar….?” Tapi mengapa Sahashi menggunakan masalalu? Kemampuan Kyosuke untuk berpikir tidak berjalan dengan baik, meskipun demikian, dia mencoba bertanya pada Sahashi mengapa dia berbicara begitu, tapi Sahashi terdiam tiba-tiba dan menggelengkan kepalanya seolah-olah ada sesuatu yang salah.

“Um ……” Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa? Kyosuke ingin bertanya, tapi sepertinya Sahashi menyadari dirinya sendiri sehingga dia tersenyum dan menyela Kyosuke sebelum dia sempat bertanya.

“Bagaimanapun, aku senang, tetapi hal pertama yang utama – kamu perlu bersikap tenang untuk saat ini. Kita akan berbicara lebih banyak ketika kamu menjadi lebih baik. sampai jumpa nanti,” Sahashi yang  kemudian  tersenyum saat hendak meninggalkan ruang rumah sakit.

“Tunggu sebentar!”

Tanpa sadar, Kyosuke meraih lengannya dan memohon.

“Kyosuke-kun.”

Sahashi berbalik untuk melihatnya, tampak bingung. Kyosuke tidak bermaksud mengganggunya. Di masa lalu, Kyosuke mungkin akan berpikir bahwa dia sedang mengkhawatirkan Sahashi saat ini, tetapi dia tidak mampu menjadi begitu perhatian lagi.

“Aku memahami situasinya, tetapi masih ada sesuatu yang aku  tidak mengerti – Kanou sendiri mengatakan kepadaku  bahwa dia membunuh kakakku! …… Jika itu adalah kebohongan selama ini, lalu kenapa dia berbohong padaku !? Tidak bisakah kamu setidaknya memberitahuku alasannya? ”

“…… Kyosuke-kun ……” Panggil Sahashi.

“Ya?” Dia menjawab dengan segera, dan Sahashi menatapnya sebentar, tetapi akhirnya menghela nafas panjang dan bertanya pada Kyosuke pertanyaan lain.

“Kapan Kanou memberitahumu itu?”

“Apa?”

Tidak mengharapkan pertanyaan seperti itu, Kyosuke terkejut sesaat, tetapi kemudian segera kembali ke akal sehatnya dan menjawab.

“Tepat setelah kejadian itu. Kanou tiba-tiba muncul di rumah sakit polisi dan mengatakan padaku untuk tidak menyelidiki apa yang terjadi pada kakakku …… ”

“Aku tidak tahu itu. Kenapa dia melakukan itu?” Sahashi membelalakkan matanya, tampak benar-benar terkejut tetapi kemudian tampak seperti dia menyadari sesuatu.

Katakan, Kyosuke-kun,” saat dia memanggilnya, sebuah ekspresi yang meragukan muncul di wajah Sahashi.

“Ya?” Jawab Kyosuke lagi dengan segera, dan Sahashi terus menanyakan lebih banyak pertanyaan kepadanya.

“Mungkin alasan mengapa kamu tiba-tiba bekerja sangat keras di pusat rehabilitasi karena itu ada hubungannya dengan Kanou yang datang menemuimu?”

“Apa?”

Pertanyaan ini bukanlah yang Kyosuke harapkan, jadi untuk sesaat dia tidak yakin bagaimana menjawabnya.

“Aku pikir itu aneh. Setelah saudara laki-lakimu meninggal dan kamu menerima luka serius, sepertinya kamu tidak bisa melanjutkan hidup lagi. Namun, suatu hari, cahaya di matamu tiba-tiba berubah …… Begitu ya…, jadi itu karena Kanou …… ”Sahashi mengangguk seolah dia mengerti sesuatu dan tersenyum lembut pada Kyosuke, yang bertuliskan kepalanya, berpikir, ‘Aku tidak bisa mendapatkannya. ‘

“Oh, benar juga. Maafkan aku. Sebenarnya, setelah kejadian itu, Kanou selalu ingin tahu tentangmu. Dia selalu memintaku untuk memberitahunya, apa yang kau lakukan. Tentunya karena itulah dia memutuskan dia akan bermain sebagai penjahat. ”

“……Bagaimana apanya?”

Semua ini tidak masuk akal bagi Kyosuke, tentu saja. Dia merasa sepertinya jawabannya tepat di depannya, tetapi dia tidak bisa mengetahuinya. Merasa kesal, Kyosuke membungkuk ke depan dan mengintip ke mata Sahashi.

“Kanou mendengar dariku bahwa kamu telah kehilangan keinginan untuk hidup, jadi dia mencoba untuk membuatmu mendapatkan kembali keinginan untuk hidup dengan berbohong kepadamu. Dia berbohong kepadamu  untuk membuatmu berpikir bahwa ia adalah musuh saudaramu …….. Dia mungkin menyadari bahwa tidak peduli seberapa banyak cinta dan simpati yang kamu  terima, itu tidak akan mencapai hati Anda, jadi saya pikir itu sebabnya dia memberi Anda alasan untuk memegang dendam sehingga Anda memiliki keinginan untuk terus maju. Dia pasti berpikir bahwa jika kamu menyimpan dendam, kamu akan memiliki kekuatan untuk hidup lagi. ”

“…… Itu ……” Tidak bisa dipercaya – adalah hal pertama yang muncul di kepala Kyosuke.

“Kenapa …… kenapa dia melakukan itu untukku …?”

Kyosuke tidak mengenal Kanou. Dia hanya bisa bertanya-tanya mengapa Kanou mengambil tindakan sendiri untuk menjadi orang jahat yang sepenuhnya orang asing.

“Dia adalah tipe orang yang merasa seperti orang lain adalah rasa sakitnya sendiri, tapi ……” Sahashi berhenti berbicara di sini. Dia ragu-ragu untuk mengatakannya lagi. Namun, saat berikutnya, dia terlihat seperti dia yakin akan dirinya lagi dan terus berbicara. “Mungkin dia merasa seperti dia harus menebus kesalahan untuk kakakmu.”

‘……Apa?” Apa maksudmu? Kyosuke hendak bertanya, tapi Sahashi menyela dan terus berbicara.

“Daripada mendengarnya dariku, kamu harus mendengarnya langsung dari Kanou sehingga kamu tidak salah paham. Aku memang mengatakan bahwa dia harus ‘menebus kesalahan’ kepada saudara laki-lakimu, tetapi aku tidak bermaksud bahwa dia bertanggung jawab atas kematian saudara laki-lakimu. Tentu saja, dia bukan orang yang membunuh saudaramu. Aku dapat memastikan tentang itu.”

“Sahashi-san ……”

Sahashi mengangguk, dan dengan tatapan yang sangat tulus di matanya berkata, “Percayalah,” jadi Kyosuke tidak bisa membantu tetapi percaya bahwa dia tidak berbohong.

“Kanou benar-benar mengkhawatirkanmu juga …… tapi dia harus berpikir dia seharusnya tidak ada di dekatmu ketika kamu bangun. Itu sebabnya dia tidak datang ke kamar rumah sakit ini. Ketika dia memberi tahuku itu, aku tidak mengerti mengapa, tetapi aku mengerti sekarang setelah berbicara denganmu. ”

Tidak seperti Kyosuke, yang tidak sepenuhnya memahami apa pun saat ini, sepertinya Sahashi telah menyelesaikan semuanya sendiri.

“Tunggu, aku akan segera menelepon Kanou.” Dia memberitahunya, tersenyum dan berlari keluar dari kamar rumah sakit.

“Um ……!”

Ketika Kyosuke memanggilnya, Sahashi sudah keluar dari pintu. Ditinggal sendirian di kamar rumah sakit, Kyosuke mulai melamun, tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan pikirannya yang kacau.

Kanou bukan musuh saudaranya -?

Dia telah mengambil ke dirinya sendiri untuk menjadikan dirinya orang jahat hanya untuk membuatnya mendapatkan kembali kekuatan untuk hidup -?

Alasannya melakukan itu karena dia harus menebus kesalahan kakaknya -?

Tetapi dia tidak ada hubungannya dengan kematian saudara laki-lakinya.

Jika itu masalahnya, lalu mengapa dia harus ‘menebus kesalahan’? Hubungan macam apa yang Kanou dan saudaranya miliki?

Dia ingin tahu yang sebenarnya, tetapi dia sedikit takut akan hal itu. Perasaan yang bergejolak timbul di dalam hatinya, karena menemukan ‘kebenaran’ tentang saudaranya sangat kejam baginya. Namun, tidak peduli betapa menyakitkan kebenarannya, tidak mengetahui hal itu bahkan lebih buruk. Memutuskan bahwa ini adalah yang terbaik, Kyosuke menegakkan tubuhnya di tempat tidur dan menunggu Kanou muncul. Dia terus menatap pintu rumah sakit sampai pintu itu terbuka.

 

*          *          *          *

           

Sekitar lima menit berlalu sampai Kanou muncul.

“…… Mungkin kamu harus berbaring?” Kanou bertanya dengan cemas ketika Kyosuke duduk di tempat tidur ketika Kanou masuk.

“Aku baik-baik saja.”

“Aku mengerti.” Kanou berdiri di depan Kyosuke.

“Um … silahkan duduk.”

Tentunya mereka akan berbicara untuk waktu yang lama, pikir Kyosuke, jadi dia menawarkan Kanou untuk duduk di kursi lipat yang telah diduduki oleh Sahashi beberapa menit yang lalu.
“Tentu,” Kanou mengangguk dan duduk.

“Um …… Bisakah aku melihat identifikasi kepolisianmu?”

Dia tidak tahu cara memulai percakapan. Kyosuke sudah percaya dan mengakui bahwa Kanou adalah detektif seperti yang dikatakan Sahashi padanya, tetapi dia tidak bisa memikirkan cara lain untuk memulai percakapan, jadi dia memecahkan es dengan mengatakan itu.

“……….” Kanou diam-diam merogoh sakunya, mengeluarkan buku identifikasi kepolisiannya, membukanya, dan menyerahkannya ke Kyosuke.

“…… Kamu seorang inspektur ……”

Benar saja, orang yang ada di foto itu adalah Kanou dan itu adalah jabatan yang ditebalkan di atas namanya. Jika dia ingat dengan benar, Sahashi adalah seorang inspektur. Kyosuke tidak begitu tahu detail tentang pangkatnya, tapi entah bagaimana dia mengerti bahwa posisi Sahashi lebih tinggi daripada Kanou. Kyosuke sekarang mengerti bahwa mungkin itu sebabnya Sahashi mengatakan pada Kanou, “Aku percayakan sisanya padamu”. Saat itu, buku identifikasi kepolisian menghilang di depan mata Kyosuke.

“……Ah……”

“Sudah selesai?” Kanou bertanya sambil perlahan menarik buku catatan itu dari tangan Kyosuke.

“Ya – ya. Terima kasih.”

Setelah Kyosuke mengucapkan terima kasih, dia melihat wajah Kanou lagi dan Kanou membalas tatapannya.

“Kamu adalah ‘mata-mata’ itu?”

“Ya.”

Dia masih tidak tahu apa yang harus dia tanyakan dulu. Setelah Kanou tanpa ragu mengakui ini, dia tidak mengatakan lagi. Kesunyian melewati mereka.

“Sahashi-san bilang kamu tidak membunuh saudaraku.”

“……….”

Dia berpikir bahwa Kanou akan tanpa ragu mengatakan ‘ya’ lagi, tapi Kanou tetap diam.

“Mengapa kamu memberitahuku bahwa kamu membunuh saudaraku? Sahashi-san mengatakan bahwa kamu mengatakan ini kepadaku karena kamu ingin membuatku mendapatkan kembali kekuatan untuk hidup, tetapi apakah itu benar-benar alasannya?”

Setiap kali dia berbicara, sepertinya Kyosuke melihat  wajah Kanou semakin pucat dan pucat. Ketika dia berpikir apa alasannya untuk itu, dia datang dengan dua kemungkinan: Satu kemungkinan adalah bahwa Sahashi telah salah tentang Kanou. Kemungkinan lainnya adalah bahwa dia tidak salah, tetapi dia tidak menceritakan seluruh kebenaran kepadanya. Kebenaran yang dia hilangkan mungkin adalah sesuatu yang menurutnya tidak apa-apa bagi Kyosuke untuk didengar. Tapi itu hanya satu hal – Kyosuke memutuskan bahwa dia akan melemparkan apa yang dia pikir kebenaran ini ada di Kanou sekarang.

“Apakah benar bahwa kakakku adalah kekasih pemimpin Okawa?”

“……!”

Pundak Kanou bergetar, dan Kyosuke menyadari bahwa dia telah menarik napas.
“Aku bahkan tidak tahu kalau kakakku putus kuliah. Kakakku bekerja di berbagai pekerjaan untuk tidak membuatku khawatir. Tetapi pada akhirnya, ia menjadi kekasih yakuza. Karena aku ingin menjadi seorang dokter, dia mencoba mencari pekerjaan yang membayar sebanyak mungkin …….. jika aku tidak mengatakan bahwa aku ingin menjadi seorang dokter, kakakku tidak akan menjadi kekasih seorang yakuza …… benarkan? ”

“Kamu salah.”

Ini adalah pertama kalinya Kanou berbicara sejak Kyosuke mulai berbicara. Namun, Kyosuke menyadari bahwa dia telah mengatakan itu hanya untuk membuatnya merasa lebih baik.

“Kamu bohong.” Dia menjawab balik.

“Aku tidak berbohong. Itu untuk uang, tetapi jika dia tidak menjadi kekasihnya, dia akan lebih menderita. Pilihan kedua adalah kehilangan nyawanya. Tidak semuanya adalah kesalahanmu. ”

Karena Kanou mengatakan ini dengan begitu sederhana dan karena nada suaranya begitu acuh tak acuh, itu membuat Kyosuke merasa seperti apa yang dikatakannya dapat dipercaya.

“Suatu malam, sang pemimpin baru saja berhenti di bar tempat  kakakmu bekerja dan jatuh cinta padanya pada pandangan pertama. Ketika dia mengatakan pada kakakmu, dia akan membayar satu juta per bulan jika dia menjadi kekasihnya, saudara laki-lakimu tidak memiliki pilihan untuk menolak. Dia tidak punya pilihan selain menerima. Keluarga Okawa baik dengan uang, jadi seperti yang dijanjikan, mereka mentransfer satu juta ke rekeningnya setiap bulan. Itu pasti waktu yang memalukan bagi Syoichi-kun, tapi aku pikir itu memberinya motivasi untuk melanjutkan ini ketika dia berpikir bahwa dengan uang itu dia bisa membuat adik laki-lakinya – kamu – menjadi seorang dokter. ”

“……Dan lagi……”

Jika saudaranya bercerita kepada seseorang, dia mungkin menghindari menjadi kekasih yakuza dan mereka berdua bisa meninggalkan Tokyo bersama. Kenyataan bahwa dia membiarkan kakaknya melalui rasa sakit itu sendirian, menimbulkan lebih banyak lagi perasaan bersalah di dalam dirinya. Itu membuatnya tertekan.

“Begitu Okawa memperhatikanmu, tidak ada cara untuk melarikan diri. Saudaramu sengsara karena itu. Kuharap aku bisa menangkap Okawa lebih cepat demi saudaramu, tapi …… ” Kanou mengatakan itu dan kemudian menundukkan kepalanya. “Akubenar-benar minta maaf karena telah mengecewakanmu. Aku tahu bahwa bahkan jika aku meminta maaf, kamu tidak akan memaafkanku, tapi …… ” Kemudian, Kanou bangkit dari kursi, duduk di lantai, meletakkan kepalanya ke lantai dan meminta maaf kepada Kyosuke yang tercengang. Dia dalam posisi bersujud.

“Aku benar-benar minta maaf ……!”

“T-tunggu sebentar! Aku- Maksudku, tolong berdiri!” Kyosuke heran dengan perubahan mendadak ini pada Kanou. Dia membungkuk dan meraih bahu Kanou. Kanou mengangkat kepalanya dan menatap Kyosuke.

“Sahashi-san bilang kamu tidak ada hubungannya dengan kematian kakakku. Itu benar, bukan? Jika itu benar, mengapa kamu meminta maaf kepadaku seperti ini? Polisi adalah orang-orang yang tidak bisa menangkap Okawa. Itu bukan hanya tanggung jawabmu, bukan? Okawa memerintahkan seorang anggota dari organisasi untuk membunuh saudaraku, jadi bukan kau yang seharusnya meminta maaf …… benarkan? ”

“……Alasannya adalah……”

Kanou terus duduk berlutut di lantai saat dia menggumamkan hal itu, memalingkan wajah dari Kyosuke.

“Apa alasannya?”

Kyousuke turun dari tempat tidur dan terduduk di lantai sehingga dia bisa melakukan kontak mata dengan Kanou.

“Berdirilah.”  Kanou dengan cepat menarik bahu Kyosuke dan mencoba membuatnya berdiri.

“Hanya jika kamu berdiri.”

Menyadari bahwa Kyosuke keras kepala, Kanou menghela nafas kecil seolah berkata, itu tidak bisa dihindari, dan berdiri.

“Wah…..”

Pada saat yang sama, dia menarik lengan Kyosuke untuk membuatnya berdiri dan mengangkatnya ke sisinya, lalu dengan lembut menurunkannya di tempat tidur.

“……….”

Kyosuke sangat bingung karena Kanou selalu halus dalam tindakannya dan dia, Kyosuke, sangat kikuk. Namun, dia tidak punya waktu untuk menghadapinya sekarang. Dia meraih lengan Kanou dan menariknya lebih dekat ketika dia mencoba meninggalkan tempat tidur.

“Duduklah.”

Dia menyarankan tempat tidur tempat Kanou menidurkannya. Ketika Kyosuke menunjukkan tempat untuk diduduki Kanou di ranjang, Kanou juga duduk setelah sedikit ragu. Kyosuke lalu menatap mata Kanou dan bertanya,

“Tolong katakan padaku mengapa kamu meletakkan kepalamu dilantai? Kamu idak ada hubungannya dengan kematian kakakku, kan? Atau apakah kamu? Mungkin kamu tahu itu akan terjadi, tetapi  kamu tidak bisa menghentikannya?”

“Tidak, aku tidak tahu. Jika aku tahu bahwa pemimpin telah mengeluarkan perintah itu, aku akan memikirkan cara untuk menghindari hal itu terjadi. ”

“Lalu mengapa? Kenapa kamu minta maaf padaku?”

Kyosuke terus mengganggunya dengan pertanyaan itu dan tidak bisa melihat langsung ke matanya, Kanou mengalihkan tatapannya.

“Kanou-san!”  Kyosuke meraih lengan Kanou dan terus menatap wajahnya.

“………. Kakakmu adalah satu-satunya orang di dalam organisasi yang tahu bahwa aku adalah mata-mata  dari polisi.”

“Apa?!”

Kyosuke berseru kaget pada apa yang Kanou katakan dengan suara tertahan.

“Itu karena kecerobohanku bahwa dia telah mengetahui hal ini. Tetapi bahkan ketika dia menyadari siapa aku, dia tidak memberi tahu siapa pun. Dia juga bekerja sama denganku untuk menangkap pemimpin. Dia menyelidiki lebih banyak informasi tentang pertukaran berskala besar yang secara diam-diam terjadi dengan mafia Hong Kong dan menyampaikan informasi itu kepadaku. Satu-satunya yang terlibat dalam pertukaran itu adalah pemimpin Okawa. Aku, sebagai wakil kedua, dan Iwatsuki, asistenku, keduanya tidak tahu persis kapan dia melakukan ini. Karena aku telah menyampaikan informasi itu kepada polisi, pemimpin Okawa harus meninggalkan tempat kejadian karena semua rincian mengenai pertukaran itu dengan cepat menjadi terbuka. Tetapi karena dia pergi, tidak ada satu pun informasi tentang pertukaran itu terungkap. Bahkan jika kami melangkah ke wilayah pemimpin Okawa ketika dia tidak ada di sana dan berusaha menangkap semua anggota organisasi yang ada di sana, mereka akan bersikeras bahwa mereka tidak tahu apa-apa tentang apa yang dilakukan pemimpin mereka. Anggota organisasi selalu memastikan bahwa tanggapan mereka semua sama satu sama lain. Mereka juga menggunakan dan menekan politisi untuk mendukung mereka jika mereka ditangkap dan diinterogasi, jadi pada akhirnya semuanya akan berakhir dan kami tidak akan dapat menahan pemimpin. Hal semacam itu terjadi setiap saat. Karena itu, kami tidak punya pilihan selain membuatnya menjadi mata-mata. Kakakmu mengerti ini, jadi dia mencoba memberikan banyak informasi padaku, tetapi pada akhirnya, dia menyelidiki terlalu banyak.” Dengan itu, Kanou, yang telah berbicara tanpa henti , berhenti dan tampak kecewa.

“…… Jadi pemimpin mengetahui apa yang dilakukan saudaraku dan … membunuhnya …?”
Itu mungkin. Dengan apa yang telah dikatakan, Kyosuke sekarang mengerti. Kanou tidak menjawab, tetapi karena dia tidak menyangkalnya, Kyosuke menyadari bahwa dia telah mengerti dengan benar.

“……….Mungkinkah……….?”

Kenangan hari itu saudaranya meninggal di depan matanya.

“Maaf, apakah aku membangunkanmu?”

Kakaknya bau  alkohol, jadi dia berpikir bahwa kakaknya terkejut karena dia mabuk, tapi mungkin itu karena dia baru saja disiksa oleh kumichou. Tentunya saudaranya tidak mengakui apa pun. Mungkin dia telah menemukan celah dan melarikan diri tetapi seseorang dari organisasi itu mengejar saudaranya dan melemparkan bom ke kamar mereka untuk membungkam saudaranya. Mungkin kumichou membiarkan saudaranya melarikan diri, berpikir bahwa akan ada semacam masalah jika mereka membunuhnya di dalam organisasi. Ada juga kemungkinan bahwa kumichou telah menyiapkan ledakan,  jadi itu akan menjadi pembunuhan yang mengejutkan untuk dijadikan peringatan bagi polisi bahwa kakak Kyosuke  menyampaikan informasi.

“…….. Mungkinkah … adalah saudaraku yang melindungi …?” Apakah itu sebabnya dia meninggal? Kyosuke bertanya, ketika air mata mulai jatuh dari matanya.

“…… Aku minta maaf ……” Kanou menundukkan kepalanya lebih rendah, meminta maaf kepada Kyosuke.

“…….. Tidak …….. jangan ……..” Menangis, Kyosuke berpegangan pada Kanou yang terus menundukkan kepalanya.

“…… Kyosuke-kun …….?”

Dia mendengar Kanou bertanya dengan bertanya.

“…… Kakakku adalah …… kakakku ……”

Sekarang, Kyosuke dengan jelas mengingat percakapan yang dia lakukan dengan kakaknya hari itu. Beberapa hari sebelum kematian saudara laki-lakinya, dia khawatir tentang kondisi kakaknya, karena dia pulang larut malam setiap malam, jadi dia mengatakan kepadanya, “Kamu tidak perlu bekerja begitu keras, kamu tahu?”

Pada saat itu, saudaranya tersenyum pada Kyosuke dan berkata, “Terima kasih sudah mengkhawatirkanku dan kemudian mengatakan, “Aku tidak pernah bangga dengan apa pun yang pernah aku lakukan sampai sekarang. Tapi sekarang, kamu tahu,aku memiliki sesuatu yang bisa dibanggakan. Aku penting bagi masyarakat … ”

“Maksutnya? Apakah ini ada hubungannya dengan pekerjaanmu? ”

Kyosuke bertanya pada kakaknya, tidak mengerti apa yang dia maksudkan, tetapi kemudian tampaknya bahwa saudaranya telah kembali ke akal sehatnya, karena dia tersenyum dan berkata, “Tidak, tidak apa-apa.

Saudara laki-lakinya telah menipunya, tetapi ketika dia secara tidak sengaja membiarkan tergelincir dalam keadaan mabuknya, dia telah mengatakan kebenaran dari lubuk hatinya. Sekarang, untuk pertama kalinya, Kyosuke merenungkan pentingnya apa yang dikatakan saudaranya pada waktu itu.

“Kyosuke-kun ……?”

Menempel pada Kanou yang kebingung, Kyosuke mencoba untuk menyampaikan pikiran kakaknya, dengan putus asa menekan isak tangisnya ketika dia mulai berbicara.

“Kakakku…….. kurasa – kurasa kakak bahagia ……! Karena dia … dia bisa bekerja sama denganmu … dengan polisi …! Dia – dia mengatakan bahwa untuk pertama kalinya … untuk pertama kalinya dia dapat berkontribusi kepada masyarakat dengan cara yang berarti! …… Di-dia mengatakan bahwa dia sekarang bisa hidup …. dengan sesuatu yang bisa dibanggakan …! Jadi -!” Kyosuke tidak bisa menyelesaikan sisanya.

“Ughh,” Kyosuke terisak, dan Kanou dengan hati-hati memeluknya.

“Kakakku, kakakku, kakak …!”

Wajahnya terkubur di dada Kanou, Kyosuke terisak ketika senyum besar kakaknya muncul di benaknya.

image-2

“Kyosuke-kun ……”

Dia mendengar suara Kanou yang serak dengan air mata di telinganya saat Kanou memeluknya erat.

“Uuguu ……! …… Uuguu ……! ”

Dada Kanou hangat. Dia menekan dirinya ke dadanya yang luas dan hangat yang mengambil semua nostalgia, semua rasa terima kasihnya, dan semua kesedihannya. Kyosuke menangis sampai dia tidak bisa menangis lagi.

<< KNI 6.2

Iklan

2 tanggapan untuk “Kodoku na Inutachi – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s