Sleeping Bunny – Bab 1.1

Sleeping Bunny
Konohara Narise

Terjemahan indo oleh @IstrinyaJinLing dari www.kenzterjemahan.com

 

#Chapter 1.1

 

Semuanya dimulai dengan sebuah surat. Semuanya dimulai dengan surat yang dia kirim sebagai lelucon.

Surat itu tergeletak di atas meja dapur. Di permukaan, sebuah skrip yang tidak dikenal dengan rapi terbilang, “Satomi Kouichi-sama”. Kouichi membalik amplop itu, sepotong roti yang tersisa dari sarapan pagi tergantung dari mulutnya. Dia tidak bisa menemukan nama pengirimnya. Berpikir bahwa itu adalah DM yang mencurigakan (Direct Mail), dia sembarangan merobek surat itu.

<Halo,
Maaf. Terima kasih atas suratmu. >

Kouichi memiringkan kepalanya dengan penasaran. Selama beberapa tahun terakhir, dia tidak menulis apa-apa selain salam musiman dan surat-surat yang segera didapat.

<Aku ingin bertemu denganmu. >

Dia tidak bisa mengalihkan pandangannya. Seakan tatapannya dipaku ke tempat itu. Merasa bingung, dia berlari ke kamarnya di lantai dua, memegang erat surat di tangannya.

“Berhenti berlari di rumah,  berisik!” Suara ibunya yang marah, yang lebih keras dari derapnya, berdering di seluruh rumah. Dia mengunci pintu kamarnya dan membentangkan surat itu, ujung jari-jarinya gemetar.

<Aku akan menunggumu minggu ini, Pukul 2 siang di kedai kopi “Malrene”, terletak di lantai 2 gedung Haruka, di sebelah jalan utama Stasiun Kase. >

Sudut-sudut mulutnya mengendur dan wajahnya menjadi merah cerah. Dia sakit dan lelah mendengar tentang orang lain yang menerima “surat cinta”, tetapi Kouichi sendiri tidak pernah menerima pengakuan cinta, apalagi surat cinta, meskipun dia sudah menjadi siswa SMA.
Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya. Dia membaca sampai ke baris terakhir (sementara itu, pikiran Kouichi dengan cepat melewati wajah semua gadis yang dia temui sampai sekarang, berkonsentrasi pada yang imut) dan kemudian dia berpikir ada sesuatu yang salah dengan matanya.

<Itou Hirokazu>

Tidak peduli berapa kali dia menatapnya, itu tidak berubah dari “Itou Hirokazu”. Ada sedikit masalah … sebenarnya, masalah besar dengan itu, itu bukanlah nama seorang gadis.
Dia mulai membaca surat itu lagi.

<Aku menyukaimu. Aku ingin bertemu denganmu. >

Kata-kata yang membuatnya senang sampai hampir menangis ditulis di sana. Tapi itu Itou Hirokazu.

“Hei, itu bahkan tidak lucu …”

Kesombongan maskulinnya yang telah membengkak jatuh ke tanah dalam hitungan detik. Tentu saja, dia tahu dirinya lebih baik daripada orang lain. Dia hampir 180 sentimeter dan wajahnya baik-baik saja, tetapi entah bagaimana perempuan tidak benar-benar menyukainya. Mungkin karena kepribadiannya yang santai. Dia tidak populer sama sekali.

Sesuatu yang berbeda tentang Satomi. Seperti, dia tidak mendorong seorang gadis ke tepi … Dia membosankan.

Gadis-gadis sepertinya berpikir bahwa hati pria terbuat dari baja. Komentar yang dilemparkan dengan ceroboh itu sangat menyakiti perasaan Kouichi.
Berkat surat itu, dia teringat akan kekurangannya. Dia luar biasa marah. Itu pada titik di mana dirinya menjadi depresi, jadi dia dengan kasar mengerutkan surat itu.

*          *         *          *

Matahari terbenam dengan cepat di musim dingin. Sepulang sekolah, ketika dia sedang dikuliahi oleh wali kelasnya, Iwamoto, lingkungannya menjadi sangat gelap. Kouichi kembali ke ruang kelasnya untuk mengambil jas dan tasnya. Melihat ruang kelas yang dingin tanpa siswa lain, dia menghela nafas berat.

Kenapa sih ada matematika? Dia tahu tidak ada gunanya terus khawatir tentang hal itu, tapi … Sejak dia masih kecil, Kouichi dan matematika benar-benar tidak akur. Tapi mereka selalu berhati-hati satu sama lain dan sampai sekarang hubungan mereka tidak seburuk itu, tetapi dengan kuis kemarin, mereka benar-benar putus. Pada skornya yang jauh di bawah nilai kelulusan, guru wali kelasnya mencengkeram kepalanya, terlalu kesal bahkan marah.
Tidak hanya dia tidak mengerti matematika saat pertama dimulai, tetapi dia tidak merasa ingin belajar sama sekali hari itu. Itu adalah hari dimana dia menerima surat itu.

“Hei, kamu… Satomi.” Teman sekelasnya, Endou Minori, tiba-tiba muncul di bagian ujung pintu keluar.

“Apa yang kamu lakukan hari ini?”

Kouichi tertawa gelisah dan mengubah topik. Dia terlalu malu untuk mengakui bahwa dia harus menemui guru karena nilai kuisnya sangat mengerikan.
Endou berjalan ke meja Kouichi dan menatap teman sekelasnya, yang setidaknya lebih tinggi dari dirinya (endou mendongak), dengan mata besar.
Rambut panjangnya dikepang rapi menjadi dua kepang. Tubuhnya yang kecil dan kurus tampak pas dalam seragam sekolah mereka, yang merupakan  kotak-kotak. Wajahnya, tidak hanya cantik, lucu. Lebih dari segalanya, dia memiliki mata yang indah.
Tapi dia disebut gadis aneh oleh teman sekelas mereka. Dia menyukai reptil, jadi sepertinya dia punya banyak hewan peliharaan semacam itu.

“Jadi, aku mendengar tentang sebuah surat?”

Siapa yang pergi berkeliling, mengoceh itu ?! Dia bergidik mendengar pertanyaan yang dia dengar lagi dan lagi sejak kemarin dan menjawab.

“Ya, aku mendapatkan.”

“Kalau begitu, biarkan aku melihat.”

Dengan mata penuh minat, Endou mengulurkan tangan.

“Tidak boleh.”

“Tidak bisakah kamu setidaknya membiarkanku membacanya?” Endou Minori membusungkan pipinya.

“Aku membuangnya.”

“Huh? Tidak mungkin! Kenapa?” Tanya Endou Minori.

“Aku sudah membicarakannya dengan Kakimoto dan memutuskan. Kami hanya bersenang-senang, tapi orang lain itu mungkin serius. Kau tidak bisa mengacaukan perasaan orang lain.”

“Aku tahu itu, tapi … Kamu tidak benar-benar membuangnya, kan?”

Endou Minori menatap Kouichi, terlihat seperti dia tidak bisa membiarkannya pergi begitu saja. Kalau dipikir-pikir, alasan adalah dia mendapatkan surat cinta dari seorang pria yaitu  karena ” Endou Minori “. Kouichi dengan ringan menghela nafas sehingga iblis kecil itu tidak akan menyadarinya.

Sebulan yang lalu, Tanaka membawa majalah homoseksual ke sekolah mereka. Pada saat itu, homoseksual adalah isu terpanas baik di acara TV dan surat kabar, jadi semua orang bersenang-senang dengan majalah yang Tanaka katakan dia ambil dari stasiun kereta.
Buku itu berisi foto-foto pria macho setengah telanjang dalam berbagai pose. Untuk seorang siswa SMA yang sehat, itu hanya tentang membantu hidupnya sebagai buku teks kesehatan. Endou bercampur dengan anak laki-laki, membaca buku bersama mereka.
Apa yang benar-benar mengejutkan  adalah bagian sobat pena.

-Wanted: Sweet Older Man-
-Aku mencari ○○ yang benar-benar bisa menunjukkan imutku ★★ a good time-

Garis-garis yang jelas menggoda seperti itu sangat lucu sehingga mereka tertawa terbahak-bahak.

“Teman-teman, apakah kamu ingin mencoba menulis surat?”Endou-lah yang berbicara.

“Kita tidak bisa melakukan perjalanan jarak jauh. Dia tidak akan membalas jika kita tidak cukup dekat.”

“Orang ini dekat dengan kita. Dia ada di kota sebelah.”

“Tapi dia normal. Dia tidak lucu.”

『Aku adalah pekerja kantoran berusia 27 tahun. Aku mencari orang yang pekerja keras dan baik hati. Hobiku adalah membaca, jadi aku akan senang jika kita bisa mendiskusikan buku bersama. -Itou- 』

Mereka menulis surat itu sambil tertawa. Mereka menulis segala macam omong kosong, seperti aku seorang mahasiswa berusia 22 tahun, aku suka membaca, jika kamu tertarik pada seseorang sepertiku, aku  ingin pergi bersama denganmu, dll.

Dalam perjalanan pulang, Endou Minori menanyakan alamat Kouichi.

“Bisakah aku mengirimnya menggunakan alamat Satomi?”

“Tentu, terserah.”

Itu yang dia katakan, tapi dia benar-benar lupa tentang itu.

Dia tidak pernah berpikir dalam sejuta tahun bahwa Endou akan benar-benar mengirim surat itu, belum lagi orang itu akan membalasnya.

“Tidak mungkin, tidak mungkin, sama sekali tidak mungkin.”

Alisnya yang berbentuk cantik menjadi keriput, yang membuatnya terlihat sedikit marah.

“Aku sudah bilang kamu tidak bisa.”

“Tapi akulah yang mengirim surat itu.”

Kouichi melirik Endou.

“Aku tidak masalah untuk menunjukkannya kepadamu, tetapi aku tahu kamu akan meminta untuk menemuinya berikutnya.”

“Aku belum pernah melihat pria gay sungguhan sebelumnya, jadi aku ingin menemuinya.” Kata Endou Minori

“Yeah, aku tidak.”

“Oh, boo hoo.”

Ketika Endou menempel di lengan Kouichi, rasanya seperti dia menyeka payudara yang membengkak, jadi dia tidak tahu harus berbuat apa. Jantungnya mulai berdegup kencang.

“Please? Biarkan aku melihat sekali saja.”

Dia menatapnya dengan mata besar. Ketika dia bertanya apakah dia bisa mengirim surat di bawah namanya, Endou menatapnya seperti ini. Jadi tanpa memikirkannya, dia menyuruhnya melakukan apapun yang dia inginkan. Kouichi dengan keras mendesah.

“… Kamu jangan memberi tahu yang lain.”

Wajah Endou langsung cerah.

“Aku janji.”

Dia dengan erat meraih tangan Kouichi. Tangannya kecil dan dingin.

“Aku akan membawamu keluar untuk menemuinya. Tapi hanya sebentar, dan dari jauh.”

“Oke.”

“Kamu jangan memberi tahu orang lain.”

“ Aku mengerti.”

“Aku akan menemuinya di kedai kopi, jadi mari kita bertemu di tempat lain sebelum itu.”

“Oke.”

Endou tersenyum. Kouichi baik-baik saja. Dia ingin mengatakan , “Ayo pulang bersama”, tetapi gadis itu melihat ke arlojinya dan memberikan teriakan kecil.

“Aku membuat Miyuki menunggu di pintu masuk dan aku benar-benar melupakannya …”

Sebelum dia memiliki kesempatan untuk memanggilnya kembali, dia meninggalkan ruang kelas.
Di pintu dia berbalik dan melambai, jadi Kouichi buru-buru mengangkat tangan kanannya. Endou adalah gadis yang aneh. Dia suka reptil dan ingin melihat kaum gay. Tapi Kouichi tumbuh sangat menyukai gadis aneh itu.

*          *         *          *

Kouichi mengenakan T-shirt dan jeans, dan lebih dari itu dia mengenakan jaket korduroi. Dan sepatu gaul. Dia telah menunggu Endou di depan Stasiun Kase selama tiga puluh menit terakhir. Tepat ketika dia mulai curiga bahwa dia berdiri setelah semua keributan tentang ingin pergi melihat, dia melihat Endou di peron kereta.
Endou, yang terlihat celingukan, akhirnya menemukan Kouichi dan berlari ke arahnya. Dia mengenakan sweter berwarna,  yang sangat pas dengan tubuhnya dan rok putih di bawahnya. Over-jacket berwarna yang sama diikatkan di pinggangnya.

“Aku minta maaf datang terlambat.”

Rambutnya yang lurus dengan sutra bergemerisik. Bibirnya berkaca-kaca dengan warna pink. Kouichi menatapnya, tidak bisa berkata apa-apa. Endou memiringkan kepalanya, terlihat bingung dengan tatapannya. Dia akhirnya tersentak kembali ke dunia nyata, dengan gugup memperhatikan tatapannya.

“Haruskah kita pergi?”

“Ayo.”

Mereka berjalan berdampingan. Dia tiba-tiba bertanya-tanya bagaimana orang lain melihat mereka. Dia menundukkan kepalanya sedikit dan berjalan pelan, melihat profil Endou. Akankah orang lain berpikir bahwa mereka berkencan?

Perasaan lembutnya tidak bisa dijelaskan, kebahagiaan dan rasa malu semuanya bercampur.
Seakan melemparkan air dingin ke hatinya, wajah Kakimoto melintas di benaknya. Kakimoto adalah orang pertama yang dia ajak bicara tentang surat aneh itu. Kakimoto dan dirinya adalah teman bahkan sebelum mereka keluar dari popok mereka. Mereka bersekolah di SMP dan SMA bersama. Mereka benar-benar teman yang tidak bisa dipisahkan.

Dia adalah pemberi pidato perpisahan, menjadi pemilik otak yang mengesankan. Wajahnya bagus dan kata-katanya kasar. Dia berkata, “Lemparkan seperti itu.”

“Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang surat yang sudah datang, tetapi kita juga tidak bisa melakukan apa-apa tentang dia yang menunggu kita. Bukan sebuah hobi yang mengerikan untuk menemuinya dan bersenang-senang dengan biayanya, itu perilaku yang buruk.”

Kouichi berpikir seperti Endou bahwa tidak apa-apa hanya melihatnya, tetapi dengan kata-kata Kakimoto, dia tidak bisa berkata, Aku ingin menemuinya.

Kakimoto selalu benar. Dia hampir membuatnya kesal karena dia selalu benar. Tapi ketika Endou memohon padanya, lebih dari apa yang dia anggap benar, rasa ingin tahunya semakin bertambah.
Sejujurnya, dia ingin menjadi lebih dekat dengan Endou, menggunakan “manusia” sebagai alasan.

‘Aku melempar surat itu. Aku tidak akan pergi menemui pria itu.’
Itulah yang dia katakan pada Kakimoto dan yang lainnya. Jadi sekarang dia merasa bersalah karena diam-diam datang menemui pria itu. Jadi bahkan jika dia melihat pria yang mengirim surat itu ke dia di restoran, dia tidak akan memberi tahu Endou. Dia hanya akan menyimpannya untuk dirinya sendiri.
Mereka mengalami sedikit kesulitan karena sulit menemukan pintu masuk ke lokasi yang dijanjikan. Sepuluh menit setelah jam 2 siang, mereka berdua membuka pintu 「Marlene」.

Itu bukan toko besar, tetapi tidak terasa sempit dan berantakan, barangkali karena meja-meja diberi jarak cukup luas. Interior tempat itu terasa nyaman, dan jazz mengalir di seluruh toko pada tingkat suara yang tidak mengganggu saraf seseorang.

Entah bagaimana rasanya itu adalah 「Store For Adults Only」, sehingga mereka berdua dengan cepat duduk di kursi dekat kasir. Kouichi dengan sembarangan mengamati kursi jendela yang disebutkan pria itu. Semua kursi di samping jendela diambil. Sisi kanan diambil oleh pekerja kantor paruh baya, dan kursi kiri diambil oleh pasangan. Mereka keluar dari pertanyaan.

Di tengah-tengah ada seorang lelaki modern berpakaian hitam. Dia tampak gelisah seperti seorang germo, dan dia tampak seperti menyebalkan. Dia melihat sekitar pertengahan dua puluhan. Dia yakin bahwa itu adalah pria yang mengirim surat itu. Tapi citranya tidak sesuai dengan apa yang dia bayangkan dari surat-surat itu. Dia telah menulis bahwa dia senang membaca, jadi dia memikirkan seseorang yang lebih tenang.

Aneh, pikirnya, sambil terus mengamati pria itu. Dalam surat itu, pria itu mengatakan bahwa dia akan menempatkan scedul jadwal di atas meja untuk menunjukkan dirinya. Di atas meja pria itu, ia hanya memiliki sebungkus rokok dan korek api.

“Jadi, apakah kamu melihatnya?”

Tidak dapat menunggu jawaban Kouichi, Endou menarik ujung kemejanya dengan jari-jarinya. Kouichi tidak memberi tahu Endou bahwa pria itu akan duduk di dekat jendela, juga tidak mengatakan padanya bahwa dia seharusnya menempatkan  buku scedul jadwal di mejanya.

“Kurasa dia tidak ada di sini.”

“Apakah dia seharusnya berada di kursi dekat jendela? Bukankah pria tampan itu di sana?”

Dia bertanya seolah dia mengikuti tatapan Kouichi. Hatinya tenggelam karena pengamatannya yang tajam.
Tanpa menjawabnya, dia melihat ke sekeliling toko. Tidak ada orang yang menempatkan buku scedul jadwal di depan mata. Kouichi merasa lebih baik.

“Hei, bagaimana dengan pria yang berbaju hitam itu?”

“Dia tidak sesuai dengan karakter di surat, jadi orang itu jelas bukan. Aku tidak berpikir dia datang. Mungkin ada sesuatu yang terjadi sehingga dia tidak bisa datang.”

“Kamu berbohong, kan? Itu menyebalkan.” Endou menyesap soda krimnya. Mengangkat matanya, dia menatap Kouichi.

“Dia benar-benar tidak di sini?” tanyanya lagi.

“Ya.” Kouichi juga menyesap coke-nya.

“Dia tidak di sini, jadi ini terlalu buruk. Apakah kamu ingin kembali?”

Endou berdiri sedikit di jari kakinya, seakan kesal, dan melirik sisi kanannya. Dia tiba-tiba membuat suara kecil. “Itu Takahashi-sensei.”

Dia berbalik untuk melihat. Endou menunjuk dengan ujung jarinya, seorang pria ramping di pertengahan dua puluhan duduk. Dia memakai kacamata. Kouichi belum pernah melihatnya sebelumnya.

“Kita punya seseorang seperti itu?”

“Dia Takahashi-sensei, mengajar sastra Jepang modern. Kamu tidak kenal dia?”

“Aku tidak pernah melihatnya.”

“Yah, ya, sekolah kita punya banyak guru dan murid, jadi. Dia mengajar murid baru sekarang, jadi dia tidak berurusan dengan kita tahun kedua. Dia baik,  dia cukup populer di antara para gadis.”

Dia berbalik untuk melihatnya lagi. Daun tanaman rumah menghalangi jalannya, jadi dia tidak bisa benar-benar melihat wajahnya. Setelah mereka menghabiskan coke dan soda, mereka berdiri. Kouichi mengambil tagihan seolah-olah itu adalah tugasnya.

“Kita tidak sempat melihatnya, jadi aku akan membayar untukmu.”

“Arigatou.” Endou memberinya senyuman dan meninggalkan tokonya dulu. Ketika Kouichi membayar tagihannya, orang yang duduk di dekat jendela yang membuat dia kesal melewatinya. Dia tampak seperti pelanggan tetap, karena dia mengatakan kepada kasir, “Taruh ditagihanku.”
Sebelum dia pergi, Kouichi melihat sekeliling ruangan sekali lagi. Di mana seharusnya kosong, seorang pria sedang duduk. Bahkan dari jauh, dia bisa melihat buku penjadwal di atas meja.

“Itu dia…” Jantungnya melompat. Dia menatap wajah pria itu. Wajah kecil terbungkus kacamata. Mata Kouichi terbuka lebar. Itu dia. Guru sastra Jepang modern yang dibicarakan Endou. ‘Tahashi’.

“Tidak mungkin.” Dia bergumam pada dirinya sendiri. Dia menyadari bahwa kasir itu memberinya tatapan aneh, jadi dia bergegas keluar dari toko.

“Apakah kamu mau nongkrong?” Endou, yang menunggunya di luar, tersenyum dan bertanya padanya, tetapi jantungnya yang berdetak cepat tidak bisa ditenangkan. Endou terus berbicara dengannya, tetapi dia sibuk. Dia berbalik untuk menjaga jalannya lambat. Dia bisa melihat laki-laki di dekat jendela atau toko itu sendiri sedikit lebih lama.

“Um … Orang yang kita bicarakan sebelumnya. Apakah dia benar-benar seorang guru di SMA Touzai?”

“Pastinya.”

“Siapa nama lengkapnya?”

“Takahashi … Hiro … Hirokazu, atau sesuatu seperti itu … Kenapa?”

Endou memiringkan kepalanya. Dia adalah orang yang ingin bertanya, “Kenapa?” Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Kouichi menerima surat dari seorang pekerja kantor bernama “Itou Hirokazu”. Tapi pria di sana adalah guru sekolahnya, “Takahashi”. Apakah itu suatu kebetulan bahwa dia telah meninggalkan sebuah scedul jadwal di atas mejanya? Atau … Kepalanya mulai kacau.

“Hei, apakah kamu ingin memeriksa toko itu di sana?”

Endou memegang tangannya. Dia seharusnya senang pada situasi ini, tetapi karena pertanyaan yang tak terjawab, dia tidak bisa bersemangat sama sekali. Seakan dia menyeretnya, Kouichi berjalan di sisi Endou.

<< Daftar Isi

Iklan

3 tanggapan untuk “Sleeping Bunny – Bab 1.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s