Rebith Of MC – Chapter 60

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

Chapter 60 – Pohon Iblis Mutan

Karena semakin malam semakin larut, ketika bulan mencapai puncaknya dan cahaya bulan menyinari bumi, lapisan energi setan yang samar-samar perlahan naik. Pohon beringin besar yang ditanam di tengah kota kecil, dikelilingi oleh rumah-rumah, perlahan mulai menumpahkan dedaunannya. Satu daun bergemuruh turun, lalu dua, tiga …

Groan – crash -!

Pohon besar itu tiba-tiba bergoyang-goyang, mengerang dan berderit saat sisa daunnya bergetar, berdesir dengan angin tak terlihat. Lambat dan mantap, daunnya bergerak dan bergeser, menunjukkan pemandangan yang mengerikan …

Pada banyak cabang bercabang, mayat yang layu ditusuk di setiap ujungnya. Di bawah sinar bulan yang redup, seseorang bisa melihat ekspresi tubuh mumi yang membeku. takut, ngeri, shock … beberapa mayat menjuntai dari pohon, terbungkus tanaman merambat yang menggantung seperti kepompong. Saat angin sepoi-sepoi melewati daerah itu, tubuh-tubuh yang kehabisan semua darah bergoyang-goyang bolak-balik seperti seikat buah ara pada pohon ara.

Kemudian, suara lembut memecah keheningan yang tenang, karena akar pohon setan yang terkubur sangat dalam mulai bergerak, muncul dari tanah. Satu, lalu dua, lalu tiga. Akarnya sendiri terlihat aneh, menyerupai beberapa sosis darah busuk menggeliat seperti cacing. Pemandangan satu saja sudah cukup membuat seseorang merasa mual. Butuh beberapa saat sebelum semua akar jatuh ke permukaan, dan seluruh pohon terangkat sedikit ke atas sebelum beringsut menuju kota ke lokasi tertentu.

Gerakan pohon iblis itu sangat lambat, tapi mungkin rasanya agak tidak sabar, karena dua tanaman anggur seperti tentangan menyembul keluar dari kopernya, menuju halaman rumah kecil.

Bang –

Di tengah malam, penghalang transparan tembus pandang berkedip sebelum menghilang begitu cepat. Pohon setan itu gemetar, dengan cepat menarik tanaman merambat.

Karena ledakan keras tiba-tiba yang bergema di kota, Long Zhanye, yang sedang berjaga malam, langsung membuka matanya dan meraih pistol di sampingnya. Pada saat yang sama, Huo Zaiyuan yang sedang tidur, bersandar padanya, juga segera terbangun.

“Ada sesuatu di luar yang menyerang arrayl!”

“Aku akan melihat-lihat.”

Satu tangan memegang pistol, dia berjalan ke jendela. Huo Zaiyuan juga mengeluarkan pistol dari tempatnya dan mengikutinya. Keduanya tiba di jendela dan melihat keluar untuk melihat kegelapan total. Kadang selama pohon itu terbangun, awan gelap menutupi bulan, merampok rata-rata orang yang mereka lihat. Namun, seseorang masih bisa melihat makhluk besar mengacungkan semacam cambuk pada penghalang di luar.

Tiba-tiba, tentakel itu menyerang dengan kecepatan tinggi, mengarah ke jendela tempat kedua pria itu berada. Sekali lagi serangan tersebut berhasil diblokir, menyebabkan ledakan besar lainnya bergema, gelombang kejut dari tabrakan mengguncang rumah ke fondasinya.

“Ahh !! Gempa! ” Teriakan terkejut  Li Qing datang melalui pintu kamar tidur yang tertutup.

“Bodoh, ini bukan gempa. Ayo kita keluar untuk melihat-lihat.” Suara Qin Jun melayang. Beberapa detik kemudian, celana pendek bertelanjang dada, kepala Qin Jun  muncul dari ruangan.

“Little Yuan, apa yang terjadi?”

Sebelum Huo Zaiyuan bisa menjawab, getaran yang jauh lebih hebat menyebabkan seluruh rumah terguncang, hampir menjatuhkan tubuhnya.

“Aku tidak tahu, tapi ada sesuatu yang menyerang array dan mencoba masuk.” Huo Zaiyuan mengatakan sambil meletakkan tangannya di dinding untuk menstabilkan tubuhnya.

“Little Yuan, kita tidak bisa tinggal di rumah ini lagi. Bahkan jika kamu  memperbaiki array, beberapa pukulan lagi dari makhluk itu akan sampai pada kita!” Senapan mesin mengepal erat di satu tangan, Long Zhanye meraih Huo Zaiyuan dengan yang lain dan kemudian menariknya ke luar.

“Apa benda itu? Mengapa mencoba menyerang kita? ” Li Qing menerima pistol dari Qin Jun dan mengikuti pasangan pertama di luar. Pada saat ini, dampak dari tumbukan menjadi semakin kuat.

“Aku tidak bisa melihatnya dengan sangat jelas, tapi tahu kita tinggal di rumah ini.” Huo Zaiyuan menjawab, sosoknya sudah menghilang dari pintu depan.

Ketika empat orang ke luar dan tiba di halaman, mereka akhirnya bisa melihat seluruh pohon setan mengacungkan cambuk dan dahan pohon, tanpa henti menyerang penghalang.

“F ** k! Apa-apaan itu?! The Elder Demon of Black Mountain [1] ?! ” Li Qing terisak samar, tangannya mencengkeram pistolnya begitu erat hingga jari-jarinya menjadi putih.

[1] “黑山 老妖“, karakter raja iblis yang muncul di film “Journey to the West” movie

Menatap pohon iblis yang mengerikan itu dan berhiaskan mayat mengerikan, alasan tempat ini menjadi kota hantu sekarang menjadi  sangat jelas.

“Pernahkah kamu  melihat The Elder Demon of Black Mountain dalam bentuk pohon dengan mayat yang tergantung?” Bahkan menghadapi situasi dunia lain semacam ini, Long Zhanye tidak terlihat sedikit terguncang atau memberi tanda-tanda kegugupan, masih bisa mengolok-olok seruan Li Qing. Sambil mengayunkan AK di bahunya, dia membidik dan menembakkan peluru ke salah satu tentakel yang mencolok.

Moncong senapan mesin berkedip dalam kegelapan, peluru merobek pohon  masuk, membelahnya di tengahnya.

Arrghh – !!

Seruan kesedihan meletus dari pohon iblis dan segenggam tentakel lainnya menggantikan yang robek, berniat mengapit kelompok itu.

Bang! Bang! Bang!

Pistol gun Qin Jun menembakkan lima putaran berturut-turut, dengan tiga kehilangan target mereka sementara dua pada  tanaman merambat untuk mencegah serangannya. Sambil menjentikkan pergelangan tangannya, lima jimat muncul di tangan kiri Huo Zaiyuan dan garis-garis ke arah pohon. Di kegelapan malam tanpa bulan, jalan setapak perak yang mempesona dari ubin kayu, menyerupai pisau yang mengiris udara dengan kecepatan tinggi. Memotong melewati tentakel, jimat menembus ke dalam batang pohon.

Ada ledakan keras lagi saat nyala api emas menyala dari ubin, perlahan merayap lebih tinggi dan lebih tinggi karena mengancam menyelimuti seluruh pohon. Bentuk kehidupan iblis menarik kembali tentakelnya dengan tiba-tiba, dan seolah takut akan api keemasan di tubuhnya, benar-benar mengabaikan beberapa manusia yang lemah.

“Little Yuan, bukankah kamu menyimpan beberapa peluncur roket saat kita membersihkan gudang senjata?” Tanya Long Zhanye sambil memasukkan pistol.

“Ada, tapi semuanya terpisah menjadi beberapa bagian.”

“Keluarkan mereka. Hal ini terlalu besar. Senjata dan peluru biasa tidak akan berhasil. “

Dengan gelombang tangannya, semua bagian peluncur muncul di depan Long Zhanye. “Ini … apa sebenarnya yang harus kita lakukan dengan mereka?” Huo Zaiyuan bertanya karena ia tidak tahu bagaimana cara merakitnya.

“Serahkan sebuah senapan ke Qin Jun dan Little Qing. Biarkan makhluk itu sibuk selama dua menit!” Long Zhanye menginstruksikan saat tangannya terbang di atas berbagai bagian, merakitnya secepat mungkin.

Mengambil dua senapan dari tempatnya, Huo Zaiyuan menyerahkan mereka ke Li Qing dan Qin Jun sebelum mempersenjatai dirinya dengan lebih banyak jimat untuk menghalangi serangan panik dari pohon setan yang sekarang mengamuk. Dengan sangat cepat, lapisan pelindung pertama tidak dapat menahan pemboman terus menerus dari tanaman merambat dan menghancurkan. Tapi, lapisan kedua – the Heaven Concealing Array – ternyata jauh lebih kuat daripada perlindungan pertama. Dengan memegang erat tentakel, dampak dari masing-masing juga jauh lebih  kuat. Selain itu, setiap kali pohon memenuhi penghalang yang tak terlihat, ia menyulut api keemasan, selanjutnya membakar makhluk iblis itu. Mampu menyerang dan mempertahankan, array ini memungkinkan orang untuk mengambil nafas. Namun, dalam situasi kritis ini, Huo Zaiyuan tidak terlalu memperhatikannya.

“Siap!”

Pada satu kata Long Zhanye, dia membungkuk peluncur roket yang terpasang di bahunya, matanya melihat ke bawah ruang lingkup. Mengunci ke sasaran, dia menarik pelatuknya. Percikan api terbang saat roket melaju ke depan, membuntuti asap di belakang dan menuju ke pohon besar yang tak tertandingi..

BOOM!!

Kekuatan dari roket yang meledak itu luar biasa, berhasil mengirim pohon iblis menarik diri. Api jingga yang dalam dan tajam meletus, menyebabkan tanaman mutan raksasa itu memancarkan jeritan  menusuk telinga. Namun, sebagian besar tetap pantang menyerah, membentang lebih banyak lagi tanaman yang membakar dan menghitam untuk menyerang penghalang. Hal ini agak jelas bahwa ia bermaksud untuk membawa mereka ke dalam pukulan kamikaze (?).

Tentu, Huo Zaiyuan menolak duduk tenang dan menunggu kematian. Lima talang koin muncul di tangan kirinya, tangan kanan muncul untuk menarik rune di udara dengan jari saat dia mengucapkan mantra. Mengambil langkah maju, jimat itu terbang dari tangannya. Sebuah raungan naga samar keluar dan lima koin terhubung dalam satu garis, membentuk naga api merah yang membanting ke batang pohon, mengayunkan tubuhnya di sekitar lingkar besar. Nyala api merah berangsur-angsur berubah menjadi emas. Karena tidak mampu menahannya lagi, pohon iblis itu mulai berkeliaran liar, menjatuhkan rumah dan membanting ke berbagai arah saat ia memekik dan menjerit, mencoba mengeluarkan neraka yang mengamuk sebagian besar tubuhnya.

Pohon iblis membakar sepanjang malam, sedikit berkurang sedikit demi sedikit saat fajar menyingsing dan sinar pertama sinar matahari menyentuh tanah. Karena api spiritual hanya akan membakar iblis dan roh jahat, benda biasa dan manusia tidak tersentuh. Lain ketika pohon itu berkeliaran dengan panik menerjang di sana-sini dan berguling-guling, seluruh kota juga akan terbakar habis.

Pohon mutan itu sendiri bukanlah satu-satunya benda yang menjadi sasaran api. Mayat yang dikeringkan dari darah yang ditinggalkan menggantung atau ditusuk oleh cabang-cabangnya juga tidak luput. Api keemasan tidak meninggalkan bekas mayat di belakangnya.

“Itu … aku katakan, apa yang terjadi dengan pohon itu? Jangan beritahu diriku selama kiamat, manusia akan berubah menjadi zombie dan tanaman akan menjadi lintah darah mengisap darah?” Gumam Li Qing. Meski pagi-pagi sekali, dia hanya mengenakan rompi tanpa lengan tipis, meringkuk pada Qin Jun agar tetap hangat.

Tiba-tiba terbangun oleh pohon iblis, dia tidak dapat kembali tidur. Selain itu, menembaki senapan berat tadi malam dan juga menahan kemacetan senjata api yang lebih kuat dari biasanya menyebabkan lengannya sakit.

Melihat ke bawah pada tumpukan arang yang dulunya adalah pohon setan besar, cukup jelas hal ini tidak dapat menjadi lebih mematikan daripada saat ini. Jadi, Huo Zaiyuan berjalan keluar dari barisan dan melambaikan tangan kirinya, mengeluarkan pedang dan mulai mengiris sisa-sisa yang hangus, berbicara. “Tidak yakin apakah itu” Liao Zhai “atau” Shan Hai Jing “[2], mereka menyebutkan berbagai jenis Immortal Flowers and Demonic Trees atau sejenisnya … Kurasa pohon ini bisa dianggap salah satunya.”

 

[2] “” dan “山海” adalah dua buku yang cukup populer. Mereka adalah semacam ensiklopedi – – tentang roh mitos dan sejenisnya.

“Bagaimana mungkin? Itu hanya mitos dan legenda, sesuatu untuk menipu anak kecil.” Li Qing berkata dengan cemas, tidak mempercayai sepatah kata pun.

“Mengapa keberadaan mereka tidak mungkin? Ini adalah dunia di mana zombie merajalela, jadi bagaimana pohon berubah menjadi monster yang tidak mungkin? ” Long Zhanye menjawab, menarik pedangnya dan menancapkan tumpukan arang dengan ujungnya, tidak tahu mengapa Huo Zaiyuan tampak sangat terpesona dengan itu.

“Eh … mungkin benar, kurasa.” Yakin dengan kata-kata Long Zhanye, Li Qing merenung sebentar, lalu mengangguk. Tiba-tiba, ekspresinya berubah lagi saat memikirkan sesuatu yang lain. “La – la – lalu … berapa banyak ‘Elder Demon of Black Mountain’ ada di dunia ini?”

Aiya … bagus … kalau situasi semalam tidak begitu menegangkan sehingga mencegahnya untuk tidak berpikir terlalu banyak, hanya melihat pohon yang penuh mayat mumi itu cukup untuk membuat seseorang gemetar.

“Selama liburan musim panasku, aku membantu orang tuaku di rumah sakit merawat pasien dan mendengar beberapa tetua mengatakan bahwa roh jahat perlu mengumpulkan energi iblis selama seribu sampai sepuluh ribu tahun sebelum mereka bisa menjadi makhluk hidup. Karena itu, makhluk ini tidak mungkin berada dimana-mana.” Qin Jun mencium pipinya dengan lembut.

“Bagus sekali kalau begitu. Itu hebat.” Sambil menepuk dadanya, Li Qing meletakkan tangannya di pinggang Qin Jun, memplester dirinya sendiri dekat dengan kekasihnya.

“Hmm … sepertinya pohon ini direduksi menjadi intinya.” Dengan menggunakan sedikit kekuatan untuk menusuk dan membawanya dengan kuat. Pembatas arang terbuka dan keluar menggulung mutiara hijau yang berkilau.

“Apa itu?” Long Zhanye melangkah ke sisi Huo Zaiyuan, tatapannya terkunci pada mutiara hijau itu. “Sebuah mutiara? Itu tidak bisa menjadi salah satu inti roh jahat yang disebut inti, kan? “

“Aku rasa begitu.” Sambil mengangguk, Huo Zaiyuan membungkuk untuk mengambilnya.

Saat  ujung jarinya hampir mengenai permukaannya yang jernih, penglihatannya kabur, dan banyak gambar melintas di benaknya. Tubuhnya bergetar, lalu ambruk seperti boneka dengan senar terputus.

” Little Yuan !!”

<< MC 59

Iklan

4 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 60

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s