Legendary Master Wife – Chapter 445

(Dalam bab sebelumnya, ruang transfigurasi binatang disebut sebagai ruang transmigrasi. Ini sekarang telah diubah untuk mencocokkan bab 349.)

Chapter 445 – Perasaan

Setelah Ling Xiao pergi, hidup You XiaoMo menjadi lebih rutin. Setelah keluar dari ruang transfigurasi, dia mulai mengunci diri di kamarnya untuk mencerna apa yang diserapnya hari itu.

Teknik transfigurasi binatang tingkat rendah dan tingkat menengah memiliki perbedaan besar di antara mereka. Yang paling jelas adalah panjang isinya. Teknik tingkat rendah hanya memiliki satu kalimat dan meskipun itu tidak jelas dan sulit dimengerti, selama seseorang cukup terampil dan terbiasa dengannya, seseorang dapat dengan mudah menangkapnya. Sedangkan untuk teknik tingkat menengah, itu memiliki dua hingga tiga kalimat dan setiap kalimat adalah sebuah langkah.

Waktu satu hari tidak cukup, itulah sebabnya semua orang mencoba untuk secara paksa mengingat semua yang mereka lihat di awal sebelum mereorganisasi dan mempelajari apa yang mereka kumpulkan setelah mereka keluar.

Teknik Transfigurasi Binatang yang You XiaoMo pilih terkait dengan binatang iblis kontraknya. Ambil contoh, Lan Qiu. Dia adalah Pride Bird sehingga atribut utamanya adalah terbang, tetapi atribut seperti serangan dan pertahanan adalah orang-orang yang memiliki perhatian khusus. Penerbangan itu penting, tetapi pada akhirnya You XiaoMo merasa bahwa serangan dan pertahanan lebih penting lagi. Selain itu, kekuatan Lan Qiu adalah yang terkuat di antara semua binatang iblis kontraknya.

You XiaoMo berlari melalui informasi di kepalanya sebelum akhirnya menyelesaikan beberapa teknik transfigurasi.

Ngomong-ngomong, You XiaoMo tidak mengerti mengapa orang-orang melakukan ini. Binatang iblis kontrak sudah mampu untuk kesadaran diri, jadi mengapa penyihir melakukan sesuatu yang tidak perlu dengan mengendalikan mereka? Dia ingin bertanya sejak lama, tapi dia terus lupa. Karena Ling Xiao tidak ada, dia tidak punya siapa-siapa.

You XiaoMo keluar dari ruangan. Dia mendengar bahwa setiap lantai memiliki tempat yang mirip dengan perpustakaan dan ada banyak buku di sana. Dengan memikirkan ini di pikirannya, suasana hati You XiaoMo sangat meningkat.

Dia akan berbelok di tikungan ketika sebuah tangan tiba-tiba menutup mulutnya dan menyeretnya ke belakang. You XiaoMo sangat terkejut dan tepat ketika dia akan berjuang, dia tiba-tiba menyadari bahwa orang yang menahannya memiliki aura yang akrab. Memutar kepalanya, dia melihat wajah canggung Yan Hui dan dia tidak bisa membantu tetapi memutar matanya ke arahnya, mengisyaratkan dia untuk memindahkan tangannya.

Yan Hui segera membebaskannya.

You XiaoMo mengusap dagunya dan bertanya tidak terlalu baik, “Apa yang kamu lakukan?”

Yan Hui menunjuknya untuk tidak berbicara sebelum dia menunjuk tikungan ke depan.

You XiaoMo segera menajamkan telinganya untuk mendengarkan. Beberapa detik kemudian, dia mendengar ada dua suara berbicara satu sama lain dan dia tercengang. Suara-suara itu milik Qiao WuXing dan TianXin yang dia kenal.

“TianXin, aku katakan padamu. Tidak bisakah kau mendengarku?” Qiao WuXing memegang lengannya dan memaksanya berbalik untuk menghadapinya.

Sebuah tanda kekesalan muncul di wajah TianXin yang indah. Mendengar ini, dia menarik tangannya.

“Aku mendengar apa yang kamu katakan. Kamu telah mengomel begitu banyak dalam dua hari terakhir ini, telingaku akan mulai tumbuh kapalan. WuXing gege, bisakah kamu tinggalkan aku sendiri?” Dia berkata dengan keras.

“Meninggalkanmu itu tidak mungkin. Sebelum kita masuk Perguruan XiaoYao, aku telah berjanji kepada Tetua Shen untuk menjagamu dengan baik. Bukan terserah kamu untuk memberi tahuku agar tidak ikut campur dalam urusanmu.” Qiao WuXing dengan paksa menariknya kembali.

Tian Xin terdiam sesaat sebelum dia berkata, “Jika kita berdua tidak mengatakan apa-apa, orang tua itu tidak akan tahu.”

“TianXin, dengarkan aku. Jangan lakukan hal yang tidak berarti.” Qiao WuXing mencoba membujuknya dengan sabar dan setulus mungkin. Dia sangat mengenal TianXin. Pada titik ini, dia tahu dia tidak bisa terburu-buru kalau tidak, dia mungkin terdorong untuk mengambil tindakan putus asa.

“Aku suka dia. Bagaimana perasaan semacam ini bisa dianggap hal yang tidak berarti?” Tian Xin melambaikan tangannya dengan marah. Dia tidak percaya apa yang dikatakannya. Dia menyukainya dan itu dia.

“Dia tidak akan menyukaimu.” Qiao WuXing menjatuhkannya tanpa ampun.

Tian Xin memelototinya dengan marah, “Kamu bukan dia. Bagaimana kamu tahu bahwa dia tidak menyukaiku?”

Qiao WuXing menghela nafas. Dia tidak mengharapkan Tian Xin begitu gigih tentang ini. Namun, dia bisa mengerti perasaannya. Bagaimanapun, ini adalah orang pertama yang dia kembangkan perasaannya. Itu juga karena alasan ini bahwa semakin dia harus meletakkan dan mengakhiri perasaannya. Kalau tidak, ketika perasaan ini akan semakin dalam, kejatuhan itu hanya akan lebih sulit baginya.

Memikirkan hal ini, dia mengeraskan hatinya dan berkata, “Karena dia sudah memiliki seseorang yang dia sukai.”

Mata Tian Xin melebar saat dia menatapnya. Dia hanya mulai menanyainya setelah sekian lama berlalu.

“Mustahil. Sejak saat aku mengenalnya sampai sekarang, aku bahkan belum melihat seorang wanita lajang muncul di sampingnya. Bagaimana dia bisa memiliki seseorang yang dia sukai? Dan juga, bagaimana kamu bisa tahu?”

Qiao WuXing terdiam, seolah dia tidak tahu bagaimana menjawabnya.

“Kamu tidak dapat menjawab pertanyaanku dengan benar? Aku tahu kamu berbohong kepadaku.” Tian Xin tertawa puas.

Qiao WuXing benar-benar tidak berdaya.

“Tian Xin, beberapa orang memiliki orang yang mereka sukai yang tidak selalu wanita. Bisa juga … err, seorang pria.” Dia hampir tidak bisa mengatakan kata terakhir.

Tian Xin menatapnya tidak percaya.

“Dunia ini begitu besar, ada segala macam hal. Jika kamu memikirkannya dengan saksama, kamu akan tahu kalau aku tidak berbohong kepadamu.”

Qiao WuXing takut bahwa ini mungkin merupakan pukulan yang terlalu besar baginya, tetapi jika dia tidak mengakhiri hal-hal sekarang, hal itu akan lepas kendali di masa depan. Akan lebih baik untuk menjadi kejam di awal.

Tian Xin menggigit bibir bawahnya dengan keras tetapi tidak mengatakan apapun.

Qiao WuXing tahu bahwa kata-katanya akhirnya sampai kepadanya dan tepat ketika dia hendak menarik napas lega, kata-kata selanjutnya membuatnya kehilangan kata-kata.

“Aku mengerti tetapi aku tidak ingin menyerah begitu saja. Tidak mudah bagiku untuk menyukai seseorang dan aku mulai menyukainya. Jika aku menyerah hanya karena ini, aku tidak akan pernah puas.” Tian Xin mengepalkan tinjunya dan berkata dengan tatapan baja, “Orang itu tidak berada di sampingnya sekarang dan sekarang adalah kesempatan untukku. Aku akan mengambil kesempatan ini untuk membuat jalan ke dalam hatinya.”

“………..Bagaimana jika kamu tidak berhasil pada akhirnya?” Tanya Qiao WuXing.

“Maka aku akan menyerah.”

Qiao WuXing menggelengkan kepalanya, “Aku mengerti.”

Dia tidak akan mencoba untuk menghentikannya lagi. Hanya cara ini untuk membuatnya menyerah sepenuhnya.

Mendengar ini, Yan Hui dengan hati-hati melihat ekspresi You XiaoMo. Melihat bahwa mereka sudah mengakhiri percakapan mereka, You XiaoMo berbalik dan mengambil jalan aslinya kembali, tidak menunjukkan reaksi besar dari awal sampai akhir.

“Mau kemana?” Yan Hui buru-buru menyusulnya.

“Kembali ke kamarku.” You XiaoMo menjawab tanpa berbalik.

Yan Hui menyeringai. “Jangan bilang kamu akan kembali ke kamarmu untuk menunggu seorang wanita cantik mampir? Betapa beruntungnya, bagaimana rasanya disukai oleh seorang wanita cantik?”

Mendengar kata-katanya, You XiaoMo berhenti berjalan dan memiringkan tubuhnya ke samping untuk melihatnya.

“Apakah kamu tidak mendengar apa yang Qiao WuXing katakan tadi? Dibandingkan wanita, aku mungkin lebih menyukai pria.” You XiaoMo tersenyum sebelum melihat dia dari atas ke bawah dengan matanya.

Yan Hui bisa merasakan merinding membentuk di lengannya dan dia melambaikan tangannya dengan panik, “Tidak, tidak, tidak, aku tidak berayun seperti itu.”

You XiaoMo menarik napas. Dia masuk ke kamarnya, berbalik dan berkata, “Oh ya, bisakah aku merepotkanmu untuk memberi tahu semua orang bahwa aku akan pergi ke pelatihan tertutup dan hanya akan keluar sekitar satu bulan kemudian? Jika ada yang mereka butuhkan untuk mencariku, silakan berbicara ketika aku keluar, begitu saja.”

Yan Hui punya sesuatu untuk ditambahkan tapi You XiaoMo sudah menutup pintu. Hidungnya hampir tertangkap oleh pintu dan dia dengan cepat menggosok hidungnya seolah-olah dia merasa sakit.

Cheng XiangRong, yang di sebelah, mendengar keributan itu dan dia segera mengintip kepalanya keluar.

“Yan Hui, apa yang terjadi?”

Yan Hui hendak menjawab ketika Tian Xin dan Qiao WuXing kembali. Melihat mereka berdiri di luar kamar You XiaoMo, Tian Xin berlari ke arah mereka dan bertanya, “Apa yang kalian lakukan di sini?”

Yan Hui melihat pokok pembicaraan mereka mendekat dan langsung tersenyum, “Kamu datang pada saat yang tepat. Aku kebetulan memiliki sesuatu untuk diumumkan kepada kamu semua. Ini tentang You XiaoHa.”

“Apa itu?” Tian Xin meluangkan waktu untuk bertanya.

“You XiaoHa baru saja memberitahuku bahwa dia akan menjalani pelatihan tertutup dan mungkin hanya akan keluar satu bulan lebih kemudian. Jika kamu membutuhkannya untuk apa pun, dia mengatakan untuk mendiskusikan tentang hal itu setelah dia keluar.”

Senyum segera meninggalkan wajah Tian Xin.

“Kamu tidak berbohong padaku, kan? Bagaimana dia bisa tiba-tiba masuk ke pelatihan tertutup?”

“Bagaimana aku tahu? Mungkin karena pria itu tidak ada di sini jadi dia ingin bermeditasi di pengasingan untuk menghabiskan waktu. Atau mungkin dia ingin berlatih apa yang dia dapat dari ruang transfigurasi binatang.” Yan Hui mengangkat bahu.

Ekspresi Tian Xin mulai berubah gelap. Tidak seperti Tian Xin, Qiao WuXing tidak terpengaruh dan dia bertanya, “Apa terjadi sesuatu?”

Yan Hui memberinya tatapan kaget sebelum berkata dengan riang, “Sebenarnya aku tidak terlalu yakin, tapi dia terlihat seperti sedang menuju ke Ruang Buku. Untuk beberapa alasan, dia tiba-tiba kembali setengah jalan dan mengatakan dia akan pergi ke pelatihan tertutup.”

Ekspresi Tian Xin berubah.

Qiao WuXing langsung mengerti apa yang dia maksud.

“WuXing gege, dia tidak mungkin mendengar percakapan kita, kan?” Tian Xin menggigit bibirnya.

Qiao WuXing menghela nafas.

“Dia harus melewati arah sana untuk sampai ke Ruang Buku. Aku pikir dia pasti sudah mendengarnya.” Meskipun nadanya menyesal, di dalam hatinya dia diam-diam bersyukur atas pergantian acara ini. Itu adalah penolakan yang jelas bahwa dia meragukan Tian Xin tidak mendapatkan pesan itu.

“Apa yang kalian bicarakan?” Cheng XiangRong ditinggalkan dalam kebingungan.

“Tidak ada. Kembali ke kamarmu.” Tian Xin berteriak padanya dengan putus asa sebelum menghentak ke kamarnya dengan marah dan membanting pintu.

Cheng XiangRong menggelengkan kepalanya. Seperti yang diduga, sulit untuk menghadapi amukan Nona Muda.

“Aku minta maaf, dia sedang dalam suasana hati yang buruk. Aku meminta maaf atas namanya.” Qiao WuXing berkata.

“Tidak apa-apa.” Cheng XiangRong tiba-tiba merasa diliputi oleh permintaan maaf dan dia segera melambaikan tangannya untuk membubarkannya.

Qiao WuXing tidak mengatakan apa pun setelah itu. Sebelum dia pergi, dia melihat pintu yang sangat tertutup dari You XiaoMo. Dia juga tidak pergi untuk menemukan Tian Xin. Dia tidak harus membujuknya lagi, sekarang semuanya terserah padanya untuk mengatur dirinya sendiri.

Cheng XiangRong masih sangat bingung. Dia berbalik ke arah Yan Hui yang tampak seperti dia ada di sana untuk drama dan bertanya, “Apakah kamu tahu apa yang sedang terjadi?”

“Kamu dapat mengatakan ini adalah kisah tentang dua pria dan seorang wanita, tetapi itu bukan cinta segitiga. Oh betapa menyenangkannya ini, sesuatu seperti perasaan adalah yang paling sulit untuk dipahami.” Yan Hui tersenyum.

<< LMW 444

8 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 445

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s