Secret Night In The Inner Palace – Chapter 5.1

Translator English : Himikochou

https://himikochou.wordpress.com/snitip-chapter-5-part-1/

  永奨(えいしょう) – Eishoh – putra tertua Kishoh, Pangeran Pertama.

  呉淑妃(ごしゅくひ) –  Selir Anggun Go – selir Kishoh, ibu Eishoh.

  明寿宮(めいじゅきゅう) –  Istana Meiju – kediaman Eishoh.

*****

#Chapter 5.1

“Mari kita gunakan ini untuk membuat mahkota dan kalung dan memberikannya kepada ibu.”

Shungetsu berkata sambil menunjuk pada Chinese Milk Vetches yang bermekaran di ladang. Dia baru berusia sekitar 10tahun. Namun, fitur wajahnya sudah memegang jejak ibu mereka, Yougetsu, terkenal sebagai keindahan pertama di Negeri bagian dalam (Sentral).

 Namun, fitur wajahnya sudah memegang jejak ibu mereka, Yougetsu, terkenal sebagai keindahan pertama di Negeri bagian dalam (Sentral)

Sekka bermimpi saat dia dan kakak perempuannya pergi ke luar istana. Meskipun Sekka telah memperhatikan itu, anehnya, dia tidak akan bangun. Namun, dia juga memiliki kesadaran akan dirinya yang dewasa. Merasa nostalgia, dia menatap sosok kekanak-kanakan dari dirinya dan saudara perempuannya.

“Tapi, meski aku memberinya sesuatu…”

Ibunya tidak akan bahagia. Sekka, seakan gugup, menggantung kepalanya dengan malu sambil meremas tangan kakak perempuannya.

Dia sudah mengerti bahwa tubuhnya tidak normal. Dan itulah alasan ibunya menghindarinya.

“Tidak mungkin. Jika itu adalah sesuatu yang aku dan Sekka buat, dia pasti akan senang.”

Kakak perempuannya yang lebih cerdas daripada orang lain telah menyadari kesenjangan antara ibu dan adik laki-lakinya. Itu sebabnya dia selalu berusaha bertindak sebagai mediator di antara mereka berdua. Kakak perempuannya adalah sekutu yang meyakinkan untuk Sekka.

“Sekarang, mari kita bersama-sama!”

Dengan undangan Shungetsu, dia duduk di ladang. Ketika dia sedang diajari oleh kakak perempuan dan pelayannya, dia menganyam batang-batang Chinesse Milk Vetches.

Awalnya dia tidak dapat menerapkan dan mengurangi kekuatan sehingga banyak batang yang terbuang, tetapi secara bertahap dia mendapat bakat itu.

“Oh, bagus sekali. Karena Sekka jauh lebih berhati-hati, hasil akhirnya juga lebih bagus.”

Dia tahu kakak perempuannya hanya rewel, tetapi tidak merasa buruk untuk dipuji. Dia merasa bahwa kalung cerah dari bunga-bunga merah dan ungu akan sangat sesuai dengan ibunya yang cantik.

Pada akhir musim dingin yang panjang, akhirnya mereka dikunjungi oleh musim semi. Hari itu, sekali Sekka pergi ke luar Istana Kerajaan bersama kakak perempuannya. Dia berpikir bahwa itu mungkin karena kakaknya menyarankan seperti itu.

Di ladang ada bunga musim semi seperti cengkeh putih, dandelion dan bunga violet bermekaran. Seekor lebah madu sedang terbang dengan sibuk dan sepasang kupu-kupu sedang bermain-main.

Ada pohon sakura yang mendekati bunga mekar di sekitar mereka. Kelopak bunga menari-nari di saat-saat yang begitu kecil hingga keseluruhan, tapi tidak ada angin yang jatuh ke rambut Shungetsu.

“Kakak, sakura…”

Ketika Sekka menyadarinya dan mengusap kelopak dari rambutnya, Shungetsu terkekeh.

“Terlihat seperti salju, kan?”

Kelopak bunga yang dengan cepat jatuh seolah-olah menari menyerupai angin musim dingin yang membawa serpihan salju yang tersebar. Detik berikutnya adegan itu tiba-tiba terganggu dan ladang musim semi benar-benar berubah.

Di hadapan mata Sekka, Shungetsu sedang berbaring di tempat tidur. Dia bermimpi tahun lalu ketika kakak perempuannya dibawa ke tempat tidurnya karena sakit. Dia tidak ingin melihat mimpi seperti itu. Tapi matanya tidak terbuka.

Muka pucat segera tampak dari Shungetsu yang dulu cerah menjadi sangat putih seakan transparan, dan sangat lemah. Bahkan jika wajahnya menipis, kakak perempuannya bahkan lebih cantik, tetapi itu membuatnya semakin memilukan untuk dilihat. Hari demi hari, tanda-tanda kematian yang kakak perempuannya sembunyikan menjadi semakin dalam.

“Ketika musim semi tiba, mari kita pergi melihat pohon sakura. Itu adalah sebuah janji, Sekka.”

‘Sampai kemudian, aku pasti akan mendapatkan yang lebih baik,’ kakak perempuannya menjalinkan jari beremansipasi dia dengan Sekka dan membuat janji, tapi tak lama dia jatuh ke dalam tidur tak berujung, dia tidak akan terbangun dari itu. Pada suatu hari di akhir musim gugur, yang mana kelopak bunga sakura mulai berkedip-kedip, dia (kakaknya) menjadi tidak bisa memenuhi janjinya.

“Aku minta maaf, Sekka. Aku harus segera pergi.”

“Tolong tunggu, kakak…!”

Bahkan dalam mimpi Sekka, kakaknya mencoba meninggalkan sisinya. Jika dia dapat memiliki kakak perempuannya kembali, itu akan baik-baik saja bahkan jika dia tidak membuka matanya untuk kedua kalinya. Dia berharap untuk pertentangan dari sebelumnya.

Sebelum dia menyadari adegan telah berubah lagi, Sekka dan Shungetsu sendirian di ladang itu dari sebelumnya. Di sekeliling mereka, salju menari di udara musim dingin.

… Tidak, itu adalah kelopak sakura.

Kelopak bunga putih yang dia anggap sebagai salju dituangkan tanpa henti tanpa akhir. Seolah-olah mereka merasa menyesal atas kematian Shungetsu yang terlalu dini.

Atau seolah mereka memenuhi harapan terakhir kakak perempuannya harus melihat bunga sakura. Seperti di masa kanak-kanak mereka, kakak perempuan dan adik laki-laki itu saling berpegangan tangan dan menatap badai bunga sakura yang jatuh untuk sementara waktu.

“Hati-hati, Sekka. Adik kecilku yang berharga.”

“Aku menyayangimu,” Shungetsu mengulurkan kedua tangannya dan dengan erat memeluk Sekka yang telah menjadi lebih besar darinya. Meskipun pada saat kematian dia telah menjadi lebih kurus sampai pada suatu tingkat yang menyakitkan untuk dilihat keluar, itu benar-benar kakaknya dari sebelumnya.

Melepaskan dia, Shungetsu tersenyum manis. Seakan memisahkan keduanya, kelopak bunga berkibar dan dia tidak bisa melihat sosok kakak perempuannya. Apakah kelopak bunga sakura atau kepingan salju berhembus padanya, dia tidak tahu lagi.

“Kakak…”

Jangan tinggalkan aku di belakang. Tangannya dengan penuh semangat meraih Shungetsu, tetapi meleset dan menggenggam udara tanpa hasil. Diblokir oleh kelopak bunga, dia tidak bisa mengikutinya.

“Kakak…!”

Seolah-olah dia tidak menangis hanya dalam mimpinya. Seseorang menggenggam tangan Sekka saat dia berjuang dengan kesadarannya tentang mimpi dan kenyataan.

“Sekka.”

Itu bukan suara kakak perempuannya. Itu adalah suara seorang pria. Setelah kakak perempuannya meninggal dan Ka hancur, jumlah orang yang disebut Sekka dengan nama aslinya terbatas. Ironisnya, salah satu dari mereka itu adalah Kishoh.

“………………”

Ketika Sekka membuka matanya, dia melihat sosok Kishoh di sampingnya dalam kebingungan. Sudah jelas dia telah tidur siang di kamarnya sendiri di istana Seika. Namun, mengapa pria ini ada di sini? Sementara dia gemetar, Kishoh melepaskan tangan Sekka.

Benar, Kishoh tidak membiarkan Sekka bebas selama dua hari tanpa memanggilnya, tetapi dia memiliki urusan pemerintahan pada siang hari, jadi mereka tidak pernah bertemu muka seperti ini. Kishoh juga tidak pernah secara pribadi datang ke istana Seika di mana Sekka tinggal.

“Ke… kenapa…?”

Bangkit dari sofa karena dorongan hati, air mata yang terjerat di bulu matanya tumpah dan jatuh. Terkejut oleh dirinya sendiri, dia menghapus air mata yang jatuh dengan terburu-buru. Menangis sambil bermimpi, dia tidak tahu apa yang bisa dikatakan. Itu jelas Kishoh juga mendengar dia memanggil kakaknya.

Namun, jauh dari mengolok-oloknya, Kishoh dengan kikuk mengalihkan pandangannya seperti dia mengatakan ‘Aku seharusnya tidak melihat tapi aku melakukannya’.

“Kaisar sedang mengunjungi permaisurinya, apakah ada sesuatu yang tidak pantas dalam hal itu?”

Dia menjawab dengan blak-blakan seperti dia memoles pergi kecanggungan. Itu adalah perubahan kecil dalam ekspresi, tapi itu adalah pemandangan langka, Sekka menatap Kishoh. Sosok pria yang menjengkelkan itu menonjol di bawah sinar matahari yang terang, tidak seperti semi-gelap di tempat tidur.

“Itu bukan tidak pantas, tapi … penampilanmu yang tiba-tiba mengejutkanku.”

“Aku mengirim pemberitahuan terlebih dahulu. Kamu berada di tengah-tengah tidur siang, jadi Aku menunggu kamu bangun.”

Jelas dia telah mendorong masuk ke dalam ruang pribadi Sekka tanpa mendengarkan pemblokiran dari Shohen dan Baigyoku. Dia bisa melihatnya dengan matanya sendiri. Sekka menghela napas sedikit.

Namun, lebih dari itu, dia diperparah oleh orangnya sendiri yang bisa tidur tanpa memperhatikan kebisingan yang kemungkinan besar muncul dari situ. Dia telah mengekspos sosok tidurnya yang tak berdaya di hadapan pria ini. Menarik diri bersama, Sekka mulai bertanya.

“Kaisar yang sibuk secara pribadi datang untuk mengunjungiku, urusan macam apa yang dimiliki oleh Yang Mulia?”

“Aku memiliki sesuatu yang ingin Aku serahkan kepadamu………. Eishun.”

Dipanggil oleh Kishoh, Eishun muncul dari arah pintu. Di satu tangan dia membawa sangkar burung yang terbuat dari besi. Di dalam sangkar burung yang dirancang rumit ada seekor burung kecil.

Itu mungkin sedikit lebih kecil daripada burung merpati. Tubuh bulat yang lucu itu berwarna putih salju, dan ekornya panjang dan ramping. Dari dada sampai perut, bulunya berwarna biru langit yang indah.

“Untuk mengganti ikan mas.”

“…Dibandingkan ikan mas, kamu memberiku seekor burung kecil?”

Baru kemarin, karena gangguan itu, dia telah melihat kepala seekor ayam. Dia tidak bisa memahami arti dalam memberinya seekor burung kecil yang mengakuinya sebagai pengganti ikan mas.

“Untukku yang seperti burung dalam sangkar, kamu memberikan burung kecil untuk dibesarkan?”

“Ini bagus untuk menghibur kebosanan.”

Sekka mengira dia menyindir bahwa dia menyamakan Sekka dengan seekor burung kecil, tapi mungkin pria ini mengkhawatirkannya dengan caranya sendiri.

“Tidak mungkin,” Sekka langsung menolak gagasan itu.

Belakangan, dia menahan diri untuk tidak berjalan-jalan dan menghabiskan waktunya di istana Seika. Kishoh telah mengatakan untuk berhati-hati dengan lingkungannya, tetapi itu sebagian besar dilakukan untuk menghindari pertemuan dengan selir lainnya.

Kata-kata Kishoh tentang ibunya yang dibunuh selalu ada dalam pikirannya, tetapi dia tidak bisa bertanya pada pria itu. Setelah itu secara tidak langsung mengambil tusukan untuk meminta Eishun, pria itu, menjaga kerahasiaan Yang Mulia, menyatakan bahwa ibu Kishoh telah meninggal di kolam Istana Dalam. Itu adalah insiden yang terjadi pada periode awal penobatan kaisar, ketika Kishoh berusia sekitar 10tahun.

Secara publik itu dianggap sebagai kecelakaan yang tidak menguntungkan, tetapi kebenarannya tidak jelas. Pada saat itu Eishun juga masih kecil, jadi dia tidak tahu apa-apa yang lebih spesifik.

Saat ini juga kasim yang setia kepada Kaisar meletakkan sangkar burung dan keluar ruangan tanpa membuka mulutnya secara berlebihan. Dia mungkin menyadari bahwa Sekka bukanlah seorang wanita, tetapi karena sikapnya tidak berubah sama sekali, kebenarannya tetap menjadi misteri.

“Untuk membuatnya naik di tangan orang-orang, burung kecil ini sudah dijinakkan sejak usia muda, jadi harus segera melekat padamu juga. Berkicau tidak terlalu indah, tetapi jika kamu mengajarkannya, burung kecil ini akan bisa menghafal kata-kata.”

Kishoh mencoba mengeluarkan burung kecil itu dari kandang. Meskipun berhenti di jarinya sejenak, begitu keluar dari kandang, dia terbang menjauh.

“… Aah.”

Sekka terkejut ketika burung kecil itu tidak melarikan diri melalui jendela yang terbuka lebar, tetapi langsung berhenti di pundaknya. Ketika dia dengan ragu-ragu mengulurkan tangan, bukannya takut burung itu menginjaknya. Mata hitam yang menyerupai obsidian menatap Sekka dan burung itu berkicau.

 Mata hitam yang menyerupai obsidian menatap Sekka dan burung itu berkicau

“Hmm. Tampaknya burung kecil ini berpikir kamu jauh lebih baik.”

“Sepertinya kamu benar-benar tidak disukai. Orang macam apa kamu, bahkan burung kecil pun sepertinya mengerti.”

Sekka memberikan pukulan terakhir pada Kishoh yang tampaknya tidak geli pada saat yang tepat.

Di satu sisi dia waspada terhadap Kishoh, tetapi di sisi lain pria itu tahu rahasia terbesarnya yang memberinya semacam rasa pembebasan. Itu adalah jenis pertentangan yang memungkinkan.

Sampai sekarang tidak ada yang lain selain kakak perempuannya yang telah dia buka hatinya, dan berpikir dia harus menjalani seluruh hidupnya dengan membawa rahasia ini. Namun berkat perubahan tak terduga dalam takdir, dia ditangkap oleh Kishoh, tubuhnya secara paksa dirampas dan rahasianya telah terungkap.

Kishoh, orang yang menyerang dan menggulingkan Ka adalah musuh bebuyutannya. Dia pasti tidak bisa memaafkannya. Tetapi sejauh itu, dia berpikir bahwa setidaknya dia tidak perlu menjaga penampilan di depan pria ini.

Itu terikat pada alasan untuk cara berbicara sikap kasar yang biasa digunakan sekarang. Dia sudah cukup lelah berbicara di depan ibunya, Yougetsu, tetapi ironisnya, dengan Kishoh mulutnya cukup mampu memancarkan kata-kata pahit.

“Apakah burung kecil ini mempunyai nama?”

“Jika kamu mau, kamu bisa memberikan nama untuknya.Burung kecil ini adalah laki-laki secara kebetulan.”

Seperti yang Kishoh katakan bahwa burung kecil yang digunakan pada orang-orang, sekali lagi melompat dari tempat bertenggernya di lengan Sekka ke bahu Sekka dan mencoba mematuk kalung yang cukup tidak terkekang.

Ketika dia membalikkan wajahnya, dia berhenti dekat dengan burung kecil itu. Perasaan bulu lembut dan tubuh hangat yang menyapu pipinya sangat manis. Seakan ingin membicarakan sesuatu, burung kecil itu menyentuh bibir Sekka dengan paruhnya.

“Tuk tuk…”

Paruhnya yang kecil juga hangat, dan tawa yang secara tidak sengaja melompat ke depan.

“Kamu tertawa.”

“………….”

Dia terkejut dengan apa yang dikatakan Kishoh. Mungkin itu memang pertama kalinya dia tertawa di depan Kishoh tidak dengan cara yang sinis atau mencela diri.

“Sepertinya burung kecil ini telah merebutmu dari Aku.”

“…A, …”

Bahunya dipeluk dan dia ditarik ke depan. Burung kecil itu terbang dengan terkejut, tetapi Kishoh menyerang bibirnya tanpa peduli.

Saat bibirnya dengan lembut dicicip, sebuah getaran manis yang tak tertahankan berlari ke ujung jari-jarinya. Dengan ini, mengapa dia tidak bisa bergerak?

Lidah Kishoh diam-diam menyelinap di antara deretan giginya dan benar-benar menjilat bagian dalam mulut Sekka. Saat daging sensitifnya membelai seluruh tubuhnya menggigil.

Kenangan dari beberapa malam kesenangan yang terletak jauh di dalam tubuhnya datang ke garis depan otaknya berturut-turut. Dia kesal pada dirinya sendiri yang mudah hanyut oleh perasaan menyenangkan yang disebabkan oleh Kishoh. Dia dikurung di Istana Dalam dan diganggu oleh semua selir, semua adalah kesalahan pria itu.

“Uh …”

Tangan pria itu menelusuri bentuk tubuhnya di atas pakaian. ‘Tentunya bukan di siang hari’ … merasakan ketakutan Sekka, Kishoh mengangkat kepalanya. Mengecup bibirnya dengan menyesal saat berpisah, dia melepaskan Sekka.

“…….”

Meskipun dia lega, ada sesuatu seperti kekecewaan yang tercampur dengan baik. Mencoba untuk menekan api keinginan yang setengah diaduk, dia menyesuaikan napasnya yang pendek dan tidak beraturan.

“Dengan begini, bahkan burung kecil itu mungkin akan mengerti bahwa kamu adalah milik Aku.”

Burung kecil itu berhenti di belakang sofa dan melihat ke dua orang itu dengan kepala ditekuk sedikit ke satu sisi. Kishoh menangkapnya dan mengembalikannya ke dalam sangkar burung. Itu berkicau seolah-olah protes karena belum cukup bermain-main.

“Jika kamu tidak menyukainya, kamu bisa merebusnya atau memanggangnya sesukamu.”

“Aku tidak akan melakukan hal seperti itu.”

“Sama sekali tidak,” Sekka cemberut pada pria itu. Dia tidak senang dengan Kishoh yang sebagai pengirim hadiah, bagaimanapun itu bukan kesalahan burung kecil.

Dengan menganggap Sekka menyukai burung itu, Kishoh tertawa seperti telah melakukan sesuatu untuk seseorang. Itu membuatnya kesal untuk bertindak seperti orang yang diharapkan, tetapi bahkan jika dia mengatakan ingin mengembalikan burung itu sekarang, dia tidak dapat membawa dirinya untuk berpisah dengan burung kecil yang dicintai.

“Sekarang, Aku harus kembali ke urusan pemerintahan. Menjadi kaisar adalah hal yang agak merepotkan.”

Kishoh yang untuk sekali mengeluh bangkit dari sofa. Saat Sekka berpikir dia akan pergi, dia berbalik di depan pintu.

“Ada sesuata yang ingin kukatakan kepadamu.”

Berbicara dengan cara seolah-olah dia baru saja mengingatnya, Kishoh menjatuhkan ucapan yang signifikan.

“Aku akan menjadikan Pangeran Pertama ‘Eishoh’ sebagai anak angkatmu.”

“……………”

Itu seperti keluar dari terkejut. Dia tidak bisa mengikuti logika pria itu sama sekali. Itu sama seperti saat dia memerintahkan Sekka untuk memasuki harem, dia meragukan telinganya sendiri.

Pangeran Pertama Eishoh benar-benar baru berusia di bawah 2tahun, tetapi dia telah melihat dia ditahan oleh pengasuh menyusuinya (wet nurse) [1] selama acara seperti permainan polo. Namun, bukan itu saja. Mereka juga tidak memiliki titik kontak.

[1] Pengasuh Menyusui (Wet Nurse) : wanita yang menyusui dan merawat anak orang lain, dipekerjakan jika ibu dari anak itu meninggal, atau jika dia tidak mampu atau memilih untuk tidak merawat anak itu sendiri. Hahaha, maaf aku tidak tahu bagaimana ini diterjamhkan, “Babu tetek, Pengasuh Susu, atau Inang.” Jadi mengambil kata “Pengasuh Menyusui

Masalah yang lebih mendesak dari itu adalah fakta bahwa Sekka bukanlah seorang wanita. Justru karena tidak ada kemungkinan konsepsi, hal adopsi ini mungkin muncul. Tidak, sementara itu mungkin benar, mengapa dari semua orang harus dia……..

“Apakah kamu berbicara serius?”

Ketika dia bertanya terasa sedikit memusingkan, Kishoh menjawab dengan tegas seperti itu adalah hal yang remeh.

“Singkatnya, itu hanya sesuatu di atas kertas. Kamu mungkin tahu ini, tetapi ibu Eishoh sudah meninggal. Bahkan jika hanya namanya saja, keberadaan seorang ibu tetap diperlukan.”

“Aku menyadari itu, tapi … bagaimanapun, kenapa harus aku…?”

Dia telah mendengar bahwa ibu Eishoh, Selir Anggun Go, menikahi Kishoh ketika dia adalah Pangeran Kekaisaran Pertama, dan setelah suaminya mendapatkan tahta melalui perjuangan politik, dia melahirkan Eishoh dan segera meninggal. Tidak seperti Selir Terberkati Bu, dia bukan anggota keluarga yang kuat, dan sepertinya peringkat Selir Anggun telah diberikan kepadanya setelah meninggal karena pencapaiannya melahirkan Pangeran Pertama.

Dengan keadaan seperti ini, dia bisa mengenali bahwa bukan Pangeran Pertama yang tidak memiliki dukungan yang berpengaruh, tetapi Pangeran Kedua yang dilahirkan oleh Selir Terberkati Bu kemungkinan besar akan menjadi Putra Mahkota.

Kelahiran Pangeran Kedua tertinggal di belakang kelahiran Pangeran Pertama hanya dalam waktu tiga bulan. Sangat mudah membayangkan ibunya, Selir Terberkati Bu, menggertakkan giginya karena itu.

“Karena sejumlah besar asuhan dilakukan oleh pengasuh menyusui (wet nurse), kamu tidak perlu melakukan apa pun. Sama seperti sekarang.”

Untuk pertanyaan Sekka, Kishoh memberi jawaban yang bukan berupa jawaban.

Dia menempatkan Sekka jantan yang berpura-pura menjadi Putri Kekaisaran di Istana Dalam. Dia mungkin berpikir untuk memberikan orang seperti itu peran ibu dari Pangeran Pertama seolah tidak ada yang istimewa.

“Bukan itu yang ingin aku katakan. Yang aku maksud adalah jika seorang ibu diperlukan, ada kandidat yang jauh lebih cocok.”

Karena dia bukan seorang wanita, tidak peduli seberapa banyak itu mungkin hanya di atas kertas, itu tidak berarti dia cocok untuk peran seorang ibu. “Apa yang kau pikirkan?” Sekka keberatan dengan nada tegas.

“Tidak ada yang lebih cocok darimu. Toh, anak-anak dan burung kecil pada dasarnya adalah hal yang sama. Tidak apa-apa jika kamu mempercayakan perawatan mereka kepada para pelayan.”

“Burung kecil dan anak manusia bukan hal yang sama. Bukankah Eishoh-sama itu anakmu sendiri?”

Apakah dia benar-benar tidak punya perasaan kasih sayang terhadap anaknya sendiri? Sekka merasa jijik di sudut pandang yang tidak bertanggung jawab Kishoh. Bahkan jika memang benar bahwa tidak ada pilihan selain meninggalkan perhatian yang sebenarnya baik pada burung maupun anak-anak kepada pelayan dan pengasuh menyusui, ada cara yang lebih baik untuk mengungkapkan hal itu.

“Kamu menghancurkan negara asal-ku dan aku membencimu. Bukankah bisa saja aku akan membunuh Eishoh-sama sebagai melakukan pembalasanku terhadapmu?”

“Hal-hal seperti membunuh anak-anak, kamu tidak akan mampu. Tidak peduli seberapa banyak kau membenciku.”

“…………..”

Ditembus oleh tatapan yang tenang, Sekka kehilangan kata-katanya. Memang seperti itu. Dia tidak bisa melakukan hal seperti menyakiti anak yang tidak bersalah hanya karena dia adalah anak dari musuh bebuyutan.

“Dalam hal itu, Aku akan mempercayakan ini padamu.”

“Tidak bertanggung jawab …, tolong tunggu!”

Kishoh pergi tanpa mempedulikan Sekka yang mencoba menahannya. Pria itu dengan cepat melarikan diri. Tertinggal di dalam ruangan hanya ada burung kecil dan Sekka.

Tanpa sadar, helaan napas menghindarinya. Bukan karena si burung kecil, tetapi masalah dengan Pangeran Pertama adalah masalah yang sebenarnya. Dia benar-benar telah dikalahkan oleh Kishoh.

Pria itu adalah ‘sekarang setelah dia mengatakannya, dia akan menyadari itu’. Sudah jelas bagi Sekka dari masalah dengan memasuki Istana Dalam.

“Apa yang dia pikirkan, pria itu………..”

Bahkan jika dia meminta seorang pria yang sudah tidak ada di sana, jawabannya tidak akan datang kepadanya.

Burung kecil putih itu menatap sekilas ke arah Sekka dengan kepala ditekuk sedikit ke samping dalam apa yang tampak seperti keajaiban.

Suara yang hidup dari seorang anak bisa didengar.

Ketika Sekka datang mengunjungi Istana Meiju ditemani oleh Shohen dan Baigyoku, Eishoh sedang bermain dengan kuda goyang sambil diawasi oleh para kasim yang bertugas merawatnya. Ketika dia diberitahu tentang kunjungan Sekka oleh Pengasuh Menyusui, dia memanjat kuda kayu itu dan datang dengan cepat dengan langkah-langkah kecil.

“Ibu.”

Melakukannya dengan malu-malu, Eishoh yang belum bisa mengucapkan kata dengan benar, memanggil Sekka- Ibu. Baru-baru ini dia telah belajar mengucapkan beberapa kata baru.

“Apa yang kamu mainkan, Eishoh-sama?”

Ketika Sekka bertemu tatapannya dan tersenyum padanya, Eishoh dengan malu membalas senyumannya.

Setelah dia menjadi orangtua angkat dari anak itu, saat-saat mereka bertemu, dengan ini belum banyak. Selama pertama kalinya Eishoh telah berpegangan pada pengasuh menyusui dan tidak ingin melepaskannya, tetapi sekarang ketika Sekka berkunjung, dia dengan senang hati keluar untuk menemuinya.

Dia tidak bermain dengan sepupu-sepupunya yang lebih muda, jadi dia tidak punya pengalaman sebagai teman seorang anak. Sebelum dia bertemu Eishoh, dia khawatir tentang cara terbaik untuk berhubungan dengannya, tetapi itu berakhir dengan kecemasan yang tidak perlu.

Dia tampak agak lambat untuk berbicara dan berjalan dari biasanya, tetapi seperti yang diharapkan dari seorang anak laki-laki dia dididik dengan kuat. Meskipun dia masih sangat muda, ciri-cirinya adalah salinan persis dari ayahnya. Karena dia tidak akrab dengan wajah Ibu-nya Selir Anggun, berpikir seperti itu mungkin terlalu berlebihan, tetapi di antara ketiga pangeran, Eishoh sangat mirip dengan ayahnya.

“Berkuda.”

Eishoh mengundangnya bermain dengan kuda goyang dengan menarik tangan Sekka. Mainan mewah itu adalah struktur kayu solid yang dibangun dengan pekerjaan tatahan yang diterapkan pada pelana.

Ketika kuda kayu itu diguncang, Eishoh terkikik dan sorakannya naik.

Dia khawatir tentang fakta bahwa dia bukan seorang wanita akan terungkap oleh persepsi yang khas anak-anak, tetapi seperti yang terlihat dalam pikiran Sekka, Eishoh memeluk keakraban dengannya tanpa batasan. Juga tidak ada tanda bahwa pengasuh menyusui, pelayan dan kasim yang melayani Eishoh menemukan sesuatu yang mencurigakan.

Setelah dia menemani Eishoh selama waktu bermainnya sebentar, Sekka memerintahkan Shohen untuk mengambil barang-barang yang mereka bawa.

“Hari ini aku punya hadiah untuk Eishoh-sama. Itu hanya sesuatu yang dikirimkan kepadaku.”

Mempresentasikan hal-hal yang berbakat, di atas meja ada pemberat kertas dan batu tinta berbaris.

Pemberat kertas itu berbentuk seperti naga dan dari bayangannya kamu bisa tahu bahwa itu terbuat dari batu giok dengan kualitas terbaik. Batu tinta itu juga barang langka dengan lambang batu yang indah. Menurut Eishun itu adalah barang kelas tinggi dari Kaizan yang merupakan tempat di Yoh yang paling terkenal untuk memproduksi batu tinta.

“Kupikir Eishoh-sama mulai sekarang bisa menggunakannya ketika mulai berlatih menulis dengan kuas.”

Pengasuh menyusui menerima barang-barang dengan penampilan bersyukur dan menyatakan rasa syukur sebagai gantinya atas nama Eishoh. Eishoh sendiri menusuk naga penindih kertas dengan bunga besar.

“Apakah kamu menyukainya, Eishoh-sama?”

Ketika Sekka bertanya, Eishoh tersenyum riang. Dia adalah anak yang menggemaskan. Akan sangat baik jika ayah anak itu sama menyenangkannya.

Karena dia, Yang Mulia Permaisuri Li, menurut perintah Kaisar telah menjadi ibu angkat Pangeran Pertama, itu menjadi kenyataan bahwa setiap hari ada sejumlah besar hadiah yang dikirimkan ke pihak Sekka. Itu sebagian besar kain dan kalung atau hiasan seperti jepit rambut dan kerajinan tangan, tetapi di antara mereka ada makanan khas setempat juga. Pengirimnya adalah para bangsawan dan pejabat pemerintah yang wajahnya dan bahkan nama-nama yang dia tidak tahu.

“Mengikuti Eishoh menjadi Putra Mahkota, motif mereka adalah mempersiapkan diri untuk mentega terhadapmu. Karena bagaimanapun, Permaisuri Favorit telah menjadi ibu angkat dari Pangeran Pertama.”

Kishoh telah menjelaskan kepadanya, ketika dia memiringkan kepalanya ke samping dalam kebingungan atas alasan menerima hadiah-hadiah ini. “Oh, orang-orang kalkulatif ini,” tidak ada keraguan bahwa pria tersenyum masam itu telah meramalkan bahwa semuanya akan menjadi seperti ini.

Dengan Yang Mulia Permaisuri Li yang telah memonopoli keseluruhan kasih sayang kaisar menjadi ibu angkat dari Pangeran Pertama, struktur kekuatan di dalam Istana Dalam telah berubah. Banyak orang mungkin berpikir ini adalah persiapan untuk penobatan sang Permaisuri atau mungkin untuk penobatan Putra Mahkota.

Semua hal telah dihitung secara alami oleh Kishoh sampai tingkat itu. Tidak, sebenarnya ini adalah tujuan dari pria itu.

Dengan Sekka dan Eishoh terikat oleh hubungan orangtua-anak asuh, selir-selir lainnya termasuk Selir Terberkati Bu tetap menyimpan penyelidikan.

Kishoh telah mengatakan bahwa Istana Kerajaan dan Istana Dalam saling terkait erat. Ayah Selir Terberkati adalah perdana menteri. Jika keduanya adalah dua sisi dari koin yang sama, tindakan saat ini kemungkinan akan memberi pengaruh pada perebutan kekuasaan di dalam Imperial Pengadilan. Tetapi di atas itu dia mungkin berencana untuk menunggu langkah selanjutnya.

Dia tidak tahu apakah skema Kishoh akan membuahkan hasil, tetapi karena masalah dengan kepala ayam sudah terjadi, dan insiden seperti lainnya itu belum terjadi. Tapi kemudian sangat mungkin bagi Eishun dan anak buahnya telah berurusan dengan mereka secara rahasia, sebelum Sekka dapat menyaksikan mereka.

Terlihat lelah karena bermain dan ingin tidur, Eishoh menggosok matanya. Ketika pengasuh menyusui mencoba membawanya ke kamar tidur, dia menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan.

“Ibu.”

Berbicara dengan nada yang lebih goyah dari sebelumnya karena kantuk, Eishoh dengan erat menggenggam lengan Sekka di tangan kecilnya. Isyarat lucu itu secara tidak sengaja membuat Sekka tersenyum lebar.

“Baiklah menunggu sampai Eishoh-sama tertidur, biarkan aku menemanimu.”

Eishoh mengangguk setuju sementara setengah tertidur. Ketika dia memeluknya, bersama dengan berat badan yang kuat, karakteristik suhu tubuh yang tinggi untuk anak-anak dapat dirasakan.

“Yang Mulia Permaisuri…”

“Tidak apa-apa, aku akan membawanya.”

Menolak pengasuh menyusui yang mencoba menawarkan bantuan, Sekka sendiri memindahkan Eishoh ke tempat tidur. Mengambil tempat duduk di kursi di dekatnya, dia bersenandung lagu nina-bobok. Itu adalah lagu pengantar tidur Ka yang dia dengar ketika dia masih sangat muda.

Mungkin akan lebih baik untuk menghafalkan nina-bobok Yoh … Sementara dia memikirkan hal-hal seperti itu, Eishoh sudah tertidur.

………..


<< SNITIP 4.2

Iklan

2 tanggapan untuk “Secret Night In The Inner Palace – Chapter 5.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s