Legendary Master Wife – Chapter 443

Chapter 443 – Perhitungan

Setelah enam hari kompetisi ini, skor akhir kurang lebih menjadi batu.

Baik penantang maupun yang ditantang pindah ke kamar masing-masing baru sehari setelah mereka diberi tahu. Guru tidak membawa mereka ke ruangan yang telah digunakan oleh mereka yang telah ditendang. Untuk menghindari kehabisan ruang, banyak kamar telah disiapkan.

Kamar mereka masih bersebelahan. Tian Xin dan Cheng XiangRong berada di sebelah You XiaoMo sementara Qiao WuXing dan Jiu Ye bertolak belakang dengannya.

Kamar-kamar di lantai ke-60 seperti yang digambarkan Yan Hui. Itu tidak dilengkapi dengan baik dengan cara apa pun, tapi terasa nyaman.

Yan Hui ingin bertukar kamar dengan Cheng XiangRong, mengatakan dia lebih suka kamar yang menghadap ke utara, tetapi sebelum Cheng XiangRong dapat menjawab, Guru mengatur sebuah ruangan yang menghadap ke utara untuknya. Itu lima atau enam kamar jauh dari yang lain, jadi dia akhirnya berlari kembali.

“Kamar yang menghadap ke selatan juga tidak buruk.” Yan Hui memberikan penjelasan yang lemah.

Tapi tidak ada yang benar-benar peduli. Tak satu pun dari mereka bisa berdiri harus tinggal di lantai yang menjijikkan itu selama hampir sepuluh hari. Meskipun Tian Xin mengatakan hanya tiga hari, dia telah mengabaikan periode waktu yang dibutuhkan dalam tantangan untuk diselesaikan.

Mereka terbiasa tinggal di kamar yang luas dan megah, jadi sesak napas untuk tinggal di ruangan kecil begitu lama.

Setelah menyingkirkan Yan Hui, You XiaoMo menutup pintu dan mengisolasi mereka dari pemandangan orang lain. Hal pertama yang dia lakukan adalah mencondongkan diri ke tempat tidur besar di kamar dan berguling-guling sambil berseru, “Tempat tidur besar adalah yang terbaik pasti!”

Ling Xiao ingin mengatakan bahwa tidak masalah jika praktisi tidur, tetapi mengingat bagaimana orang lain pernah menjadi orang normal, dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

Begitu You XiaoMo selesai berjemur di tempat tidur yang nyaman, dia merangkak ke sisi Ling Xiao, meletakkan dagunya di lengan orang lain. “Kemana kamu pergi sehari sebelum kemarin?”

Ling Xiao bersandar di tiang tempat tidur. “Aku pergi keluar untuk mengumpulkan informasi. Setelah sampai di lantai tujuh puluh, aku tidak bisa mengikuti kamu lagi.”

You XiaoMo segera duduk tegak. “Kenapa?”

Ling Xiao menjawab, “Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa Perguruan Xiao Yao akan sangat murah hati membiarkan orang masuk dan keluar sesuka hati mereka?”

Bisa dilihat dengan jelas dari lantai pertama bahwa sangat sedikit orang yang mau masuk ke ruangan kecil dengan yang lain. Ini telah menjadi penghalang yang tak terlihat, dan yang lebih penting, kebanyakan orang tidak melakukan ini karena kemurahan hati, sangat sedikit yang memiliki niat murni seperti yang You XiaoMo lakukan.

Meski begitu, beberapa masih serakah untuk membuat rencana bersama, jadi orang luar tidak diizinkan masuk ke lantai yang lebih tinggi, karena semua barang yang benar-benar berharga ada di lantai itu. Untuk semua yang ada di lantai tujuh puluh ke bawah, apa yang bisa disediakan oleh Perguruan Xiao Yao juga tersedia di luar.

“Lalu apa yang akan kamu lakukan?”

You XiaoMo tahu bahwa Perguruan akan memiliki aturannya. Kenyataannya, dia mengira aneh bahwa Perguruan Xiao Yao akan mengizinkan orang luar masuk. Baru sekarang dia tahu tentang ini.

“Kamu tidak perlu khawatir, fokus saja pada studi-mu. Aku mendengar bahwa situasi untuk lantai di atas tujuh puluh berbeda dengan di bawah. Kamu mungkin tidak memiliki kehidupan yang ‘penuh kebahagiaan‘ di sana, ”kata Ling Xiao.

Sudut mata You XiaoMo berkedut. “Tolong hentikan dalam penggunaan kata kebahagiaan untuk mendeskripsikan sesuatu.”

Ling Xiao segera mengubah kata-katanya. “Kamu tidak akan memiliki kehidupan yang bahagia sama sekali.”

You XiaoMo: “………”

Jangan berpikir sejenak bahwa aku akan melewatkan perubahan itu dalam konotasi kata semacam itu.

[Note: Inget, kan? Maksud kata ‘kebahagiaan‘ di sini, sudah pernah ada dijelaskan di bab- 435]

 

“Bicaralah dengan serius.” Setelah beberapa saat tanpa kata-kata, You XiaoMo menampar lengan orang lain yang berotot ketika menyadari bahwa yang lain tampaknya tidak bermaksud menjawab pertanyaannya dengan benar.

Ling Xiao melirik tangannya. “Benua TongTian adalah rumahku. Ada banyak yang aku tinggalkan di sini. Kita belum sempat memeriksa hal-hal lain sebelumnya. Sekarang aku punya waktu, aku berencana untuk pergi berkunjung.”

Setelah dia selesai berbicara, dia menyadari bahwa You XiaoMo menatapnya dengan heran. “Apa?”

You XiaoMo menggelengkan kepalanya. “Aku selalu berpikir kamu seorang penyendiri, aku tidak pernah membayangkan kalau kamu memiliki ‘banyak hal’. Apa yang ada di sana, bisakah kau memberitahuku?”

Setelah dia selesai berbicara, dia frustrasi. Dia telah menjelaskan seluruh rahasia reinkarnasi ke Ling Xiao, jadi dia secara alami memiliki hak untuk mengetahui rahasia Ling Xiao.

Untung Ling Xiao tidak berencana menyembunyikan sesuatu darinya, jika tidak, You XiaoMo akan mempertimbangkan untuk menerjang dan membawa gigi putihnya yang berkilau.

“Kamu sudah tahu semuanya tentang orang tuaku. Sudah kubilang orang tuaku memiliki pengikut yang terpercaya, kan? Semua yang aku tahu tentang orang tuaku berasal darinya. Sepertinya dalam sepuluh ribu tahun aku telah meninggalkan Benua TongTian, dia berhasil mendirikan grupnya sendiri.”

“Oh, jadi kamu berencana mencari pengikut yang dipercaya oleh orang tuamu?”

“Iya.”

“Kapan kamu akan kembali?”

“Sekitar satu setengah bulan.”

You XiaoMo membuat beberapa perhitungan cepat. Tidak lama setelah satu setengah bulan, itu akan menjadi akhir dari janji Xiong Xiao tiga bulan. Sepertinya Ling Xiao sudah merencanakan semua ini. “Ingat untuk tidak terlambat.”

Meskipun dia ingin pergi, dia harus menetap dan fokus pada kultivasi setelah berkeliaran begitu lama.

“Aku tahu kamu akan merasa hampa dan kesepian. Aku akan kembali secepat yang aku bisa,” Ling Xiao berjanji, memeluk kepala orang lain.

You XiaoMo yang kosong dan kesepian memutuskan untuk tidak memperdebatkan dua kata ini mengingat bagaimana yang lain akan pergi.

“Oh ya, kapan kamu bersiap pergi?”

“Lusa.”

Hari-hari sebelum seseorang harus mengucapkan selamat tinggal selalu berlalu dengan cepat. You XiaoMo merasa seperti dia hanya mendesah beberapa kali sebelum waktu bagi mereka untuk berpisah tiba. Namun, memikirkan ‘kedermawanan’ Ling Xiao dengan uangnya, dia tidak lagi merasa sedih.

Setelah datang ke Benua TongTian, ​​dia benar-benar tidak pernah menghabiskan seperseratus dari total asetnya, jadi dia berada dalam dilema tentang seberapa banyak memberi Ling Xiao. Jika dia memberi yang lain lagi, maka yang lain pasti akan menghabiskan lebih banyak. Tetapi jika dia memberi terlalu sedikit, bagaimana kalau Ling Xiao kehabisan?

You XiaoMo berdebat tentang ini selama setengah hari sebelum akhirnya memutuskan memberi Ling Xiao lebih banyak.

Ketika Ling Xiao mengambil tas penyimpanan, dia segera tahu berapa banyak permata roh yang ada di dalam dan memandang You XiaoMo dengan hampir-tersenyum. “Apakah hatimu tidak sakit untuk memberi aku begitu banyak?”

“Omong kosong, tentu saja itu sakit.” You XiaoMo memutar matanya.

Ling Xiao menggantungkan tas di pinggangnya ketika dia berkata, “Kamu memberi aku begitu banyak meskipun hatimu sakit untuk melakukannya. Aku tidak bisa menjanjikan berapa banyak yang akan tersisa.”

You XiaoMo segera mendorongnya ke arah pintu. “Cepat dan pergilah, lebih baik bagi mataku untuk tidak melihatmu.”

“Terserah kamu, aku akan pergi sekarang.” Ling Xiao benar-benar pergi ketika dia mengatakan ini, segera menghilang dari pandangan.

You XiaoMo berdiri di sana sejenak. Tiga detik kemudian, dia berlari ke pintu dan melihat ke koridor. Ling Xiao benar-benar hilang. You XiaoMo tidak bisa untuk tidak mengutuk yang lain di dalam hatinya karena menjadi bajingan dengan cepat.

Hanya dua hari setelah Ling Xiao meninggalkan, Cheng XiangRong dan yang lainnya akhirnya menyadari kepergiannya. Pada awalnya, mereka mengira Ling Xiao pergi keluar untuk mengurus beberapa urusan, jadi mereka tidak terlalu memikirkannya.

Ketika Yan Hui menarik Cheng XiangRong untuk menanyakan hal ini, mereka dengan cepat dikirim dengan beberapa kalimat dari You XiaoMo. Biasanya, dia dan Ling Xiao terjebak di pinggul, tetapi mereka tidak bisa bersama sepanjang waktu.

Hidupnya sepertinya kembali ke hari-hari yang damai tetapi sibuk ketika dia sendirian.

Setelah kompetisi besar, para siswa dari Giganticus memasuki periode istirahat.

Karena mereka adalah mahasiswa baru, mereka hanya berjuang tiga pertandingan dan karenanya tidak perlu menghabiskan beberapa hari untuk pulih seperti yang lain. Keesokan paginya, seseorang mengetuk pintu You XiaoMo.

“Apa? Tidakkah kamu tahu itu tidak sopan untuk membangunkan orang dari mimpi mereka?” You XiaoMo membuka pintu dengan kepala rambut tempat tidur, meneriaki si pelaku dengan frustrasi.

Melihat pandangannya yang tidak sepenuhnya terjaga, Yan Hui segera mendorong Goody-two-shoes Cheng XiangRong ke depan.

[Note: Goody-two-shoes artinya seseorang yang berbudi luhur dengan cara yang canggung, sombong atau sentimental.]

 

Melihat dia marah, Cheng XiangRong tergagap, “M-maaf, aku tidak tahu itu.”

You XiaoMo menggosok matanya dan menyadari itu adalah paman dengan kepribadian yang agak lembut, segera berbicara dengan nada lembut, “Oh, itu kamu, paman. Apakah ada yang kamu butuhkan?”

Cheng XiangRong melirik Yan Hui dan berkata, “A-Hui mengatakan bahwa kita harus pergi dan mendapatkan penghitungan dari Guru, jadi kami ingin bertanya apakah kamu mau ikut.”

“Tunggu sebentar,” kata You XiaoMo sebelum kembali ke dalam.

Yan Hui segera memelototi Cheng XiangRong. “Mengapa dia menggunakan nada yang lebih bagus setelah melihatmu?” Dia mengira You XiaoMo tidak dalam suasana hati yang baik.

Cheng XiangRong menggaruk kepalanya. “Aku juga tidak tahu.”

Yan Hui sangat marah.

Sepuluh menit kemudian, You XiaoMo keluar dengan rapi, senyum di wajahnya, dan ekspresi marah dari sebelumnya telah pergi.

Yan Hui tidak bisa membantu tetapi berseru pada dirinya sendiri bahwa mood You XiaoMo benar-benar berubah terlalu cepat. Mungkinkah, dalam ketidakhadiran Ling Mo, suasana hatinya menjadi tidak stabil? Dia merasa sepertinya dia mendekati kebenaran …

Perhitungan yang Cheng XiangRong bicarakan adalah sistem poin dari Giganticus.

Karena mereka adalah murid baru, mereka harus menukarkan penghitungan pertama. Penghitungan akan mencatat semua pertandingan yang mereka perjuangkan selama di Giganticus, kerugian, kemenangan, dan ikatan mereka. Namun, hanya akan ada poin dari kemenangan.

Setelah setengah jam, Guru menyerahkan kepada mereka penghitungan yang dibuat. “Ini adalah penghitunganmu. Jika kamu kehilangannya, akan sangat sulit untuk membuat ulang, jadi jagalah agar tetap aman.”

You XiaoMo menerima tiga penghitungan sebelum menyerahkan kepada Yan Hui dan Cheng XiangRong penghitungan mereka.

Namanya diukir di bagian atas penghitungan. Di bawah namanya, jumlah kemenangan, kekalahan, dan ikatannya. Saat ini, hanya ada satu nomor tiga di bawah kemenangannya, dan di bagian bawah, total poinnya juga tiga.

Ketiganya memiliki yang sama.

<< LMW 442

Iklan

5 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 443

  1. Yuki1806 berkata:

    Balik buka ch 435 krn sdh lupa 😂😂
    Oh sekarang menherti wkwkwkk
    Momo sdh menghayati banget jadi istri ya. Mengatur keuangan rumah tangga XD
    Sehari sebelum kemarin Kayax lbh enak di tulis kemarin lusa 😅😅😅

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s