Grandmaster Of Demonic Cultivation – Chapter 52

Translator Inggris : https://exiledrebelsscanlations.com/gdc-chapter-52/

Chapter 52 – Keberanian (2)

Lan WangJi menatap lurus ke depan, “Tidak ada.”

Wei WuXian, “Kita sudah akrab satu sama lain, kan? Kenapa dingin sekali- kamu bahkan tidak perlu repot-repot untuk menatapku. Kakimu benar-benar baik-baik saja?”

Lan WangJi, “Kita tidak akrab.”

Wei WuXian berbalik dan berjalan menghadap ke belakang, bertekad untuk membuat Lan WangJi melihat wajahnya, “Jangan memaksakan diri jika tidak baik. Apakah kaki-mu sakit atau patah? Kapan itu terjadi?”

Tepat ketika dia hendak mengatakan, ‘apakah kamu ingin aku membawamu ‘, aroma semerbak angin tiba-tiba menguar di sekitar hidungnya. Wei WuXian berbalik dan melihat ke samping. Matanya langsung menyala.

Melihat bahwa dia telah berhenti berbicara dengan tiba-tiba, Lan WangJi mengikuti tatapannya, Dia melihat sekitar setengah lusin gadis berjalan bersama-sama, yang di tengah mengenakan lapisan sifon di atas mantelnya yang berwarna merah pucat. Saat angin bertiup, sifon itu bergoyang. Sosoknya tampak sangat bagus dari belakang.

Sosok ini adalah apa yang dilihat Wei WuXian.

Salah satu dari gadis-gadis itu tertawa, “MianMian, [1] parfum bedak wangi-mu benar-benar sesuatu yang istimewa. Setelah aku memakainya, hama benar-benar berhenti datang. Aromanya juga enak. Sepertinya aku merasa jauh lebih terjaga setelah aku mencium baunya.”

[1] MianMian: Mian berarti ‘lembut’, tetapi bisa juga berarti ‘tanpa henti’.

db85bb04-d97a-4664-8701-7ed846c76195

Suara gadis yang dipanggil MianMian itu memang lembut dan manis, “Di dalam bedak wangi diisi dengan tanaman obat cincang. Ini dapat berguna dalam banyak cara. Aku masih punya beberapa di sini. Apakah ada di antara kalian yang menginginkannya?”

Wei WuXian menyapu seperti embusan angin, “MianMian, menyimpan untukku satu juga.”

Gadis itu terkejut. Dia tidak berharap mendengar suara orang asing tiba-tiba muncul. Berbalik, dia mengungkapkan wajah yang wajar, yang sedikit mengerutkan kening saat dia bertanya, “Siapa kamu? Kenapa kamu memanggilku MianMian juga?”

Wei WuXian menyeringai, “Aku mendengar mereka semua memanggil-mu MianMian, jadi aku pikir itu adalah nama-mu. Apakah, bukan?”

Lan WangJi memperhatikan mereka dengan dingin. Melihat bahwa dia melakukannya lagi, Jiang Cheng memutar matanya dengan penekanan.

Pipi MianMian memerah, “Kamu tidak bisa memanggilku seperti itu!”

Wei WuXian, “Mengapa tidak? Bagaimana dengan ini: jika kamu memberi tahu padaku namamu, aku tidak akan memanggilmu MianMian lagi. Bagaimana menurutmu?”

MianMian, “Kenapa aku harus memberitahumu hanya karena kamu bertanya? Sebelum kamu bertanya untuk nama orang lain, kamu harus memberi tahu namamu terlebih dahulu, yah kan?”

Wei WuXian, “Tentu, jika kamu menginginkan namaku. Ingat, namaku adalah ‘YuanDao’.”

MianMian diam-diam mengucapkan nama ‘YuanDao’ beberapa kali. Dia tidak dapat mengingat apakah tuan muda sekte mana pun yang memiliki nama seperti itu. Tapi, dilihat dari aura dan penampilan anak laki-laki itu, dia tidak mengira dia adalah murid biasa. Melihat senyum menggoda di sudut bibir Wei WuXian, dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Tiba-tiba, suara rendah Lan WangJi datang dari samping mereka, “Sebuah permainan kata-kata.”

Dia segera menyadari bahwa itu telah diambil dari garis puisi ‘garis batas tanpa henti merindukan untuk bermil-mil kedepan‘ [2] dan dia mengolok-oloknya. Dia menginjak kakinya meskipun, “Siapa yang merindukanmu? Kamu tidak punya wajah!”

[2] Garis batas tanpa henti merindukan untuk bermil-mil kedepan: Di sini, Wei WuXian membuat lelucon dengan mengacu pada puisi terkenal tentang ladang rumput yang luas. MianMian mengacu pada batas rumput tanpa henti sementara YuanDao mengacu pada ‘jarak jauh’.

Gadis-gadis itu jatuh ke dalam kekacauan tertawa, berkicau, “Wei WuXian, kamu benar-benar tidak memiliki wajah!”

“Aku belum pernah melihat seseorang yang menyebalkan sepertimu!”

“Biarkan aku memberitahumu, dia dipanggil………..”

MianMian menyeret mereka pergi dan berbalik untuk pergi, “Ayo pergi, ayo pergi! Kamu tidak bisa memberitahukan kepadanya.”

Wei WuXian berteriak dari belakang, “Kamu bisa pergi, tapi beri aku bubuk wangi, yah? Kamu mengabaikanku? Kamu tidak mau? Jika tidak, aku akan mencari orang lain dan menanyakan namamu. Pasti ada seseorang di luar sana yang mau memberitahuku…”

Sebelum dia selesai, parfum bubuk wangi terbang di depannya. Itu mendarat tepat di tengah dadanya. Dengan ‘aduh’, Wei WuXian berpura-pura seolah-olah jantungnya sakit, memutar-mutar bubuk wangi di sekitar tangannya dengan pita di sekitar jarinya. Bahkan saat dia berjalan kembali ke Lan WangJi, dia masih memutar-mutar bubuk wangi itu, menyeringai. Melihat ekspresi Lan WangJi menjadi lebih dingin, dia bertanya, “Apa? Kamu menatapku seperti itu lagi. Benar, kemana kita lagi? Ayo lanjutkan. Bagaimana kalau aku menggendongmu di punggungku?”

Lan WangJi menatapnya dengan tenang, “Apakah kamu berperilaku dengan cara sembrono terhadap semua orang?”

Wei WuXian berpikir sejenak, “Kurasa begitu?”

Lan WangJi melihat ke tanah. Dia hanya membalas beberapa saat kemudian, “Bagaimana tidak sopan!”

Dia mengucapkan dua kata itu dengan gigi terkatup, bersama dengan beberapa kebencian aneh. Dia bahkan tidak menganggap itu layak untuk memberikan tatapan Wei WuXian yang lain. Lan WangJi tegang untuk mempercepat dan berjalan lebih cepat. Melihat bahwa dia memaksa dirinya lagi, Wei WuXian bergegas, “Baiklah, kamu tidak perlu berjalan secepat ini. Aku akan pergi saja.”

Menggabungkan tiga langkah menjadi dua langkah, dia dengan cepat mengejar Jiang Cheng.

Namun, Jiang Cheng tidak memberinya pandangan yang bagus juga. Dia berbicara dengan nada mengancam, “Kamu sangat konyol!”

Wei WuXian, “Ini tidak seperti kamu Lan Zhan atau apa pun, jadi mengapa kamu mengatakan konyol seperti dia? Wajahnya hari ini lebih buruk daripada biasanya. Apa yang salah dengan kakinya?”

Jiang Cheng berbicara dengan suara masam, “Kamu masih punya waktu untuk memperhatikannya? Kenapa kamu tidak memperhatikan dirimu sendiri !? Aku tidak tahu trik apa yang dilakukan si bodoh Wen Chao kali ini, membuat kita mencari beberapa pintu masuk gua di sini di Gunung Dusk-Creek. Semoga itu tidak seperti terakhir kali ketika dia membuat kita berputar dan menjadi perisai daging.”

Salah satu murid di samping mereka berbisik, “Tentu saja wajahnya tidak begitu hebat. Bulan lalu, Cloud Recesses dibakar. Kamu belum tahu, kan?”

Mendengar ini, Wei WuXian tersentak, “Dibakar?!”

Dalam beberapa hari terakhir, Jiang Cheng telah mendengar terlalu banyak cerita ini, jadi dia tidak terkejut seperti Wei WuXian, “Oleh orang-orang Sekte Wen?”

Murid itu, “Kamu bisa mengatakan seperti itu. Kamu juga bisa mengatakan … bahwa Sekte Lan sendiri membakar semuanya. Putra tertua Sekte Wen, Wen Xu [3], pergi ke Gusu. Dia menuduh pemimpin Sekte Lan tentang sesuatu dan memaksa orang-orang Sekte Lan membakar rumah mereka sendiri! Itu diberi nama-nama yang cantik seperti membersihkan tempat itu sehingga terlahir kembali dari api unggun. Sebagian besar Cloud Recesses dan hutan di sekitarnya telah terbakar habis. Sama seperti itu, paradise berusia ratusan tahun telah hancur. Pemimpin Sekte Lan terluka parah. Kami bahkan tidak tahu apakah dia masih hidup. Yah, begitulah…”

[3] Wen Xu: Xu berarti ‘matahari terbit’

Wei WuXian, “Apakah kaki Lan Zhan terkait dengan ini?”

Murid itu, “Tentu saja. Tempat pertama yang diperintahkan Wen Xu untuk mereka bakar adalah Paviliun Perpustakaan. Dia menyatakan bahwa dia akan mengajari siapa saja yang tidak mau melakukan pelajaran. Lan WangJi menolak. Dia diserang oleh orang-orang Wen Xu dan mereka mematahkan salah satu kakinya. Itu belum pernah disembuhkan, dan dia diseret ke sini lagi. Siapa yang tahu apa yang mereka coba lakukan ?!”

Wei WuXian berpikir dengan hati-hati. Dalam beberapa hari ini, selain dimarahi oleh Wen Chao, Lan WangJi benar-benar tidak banyak berjalan. Dia selalu berdiri atau duduk, tidak mengatakan apa pun. Dia adalah seseorang yang menghargai perilaku yang baik di luar apa pun, jadi tentu saja dia tidak membiarkan siapa pun melihat bahwa kakinya telah terluka.

Melihat bahwa dia sepertinya ingin pergi ke Lan WangJi lagi, Jiang Cheng menarik Wei WuXian pergi, “Ada apa denganmu, sekarang ?! Kamu masih berani memprovokasi dia? Kamu benar-benar menggali kuburanmu sendiri!”

Wei WuXian, “Aku tidak akan memprovokasi dia. Lihatlah kakinya. Dia sudah bepergian selama beberapa hari — keadaan cederanya pasti memburuk. Itu menjadi nyata mungkin hanya karena dia benar-benar tidak bisa menyembunyikannya lebih lama. Jika dia berjalan seperti ini, sepertinya dia tidak akan pernah bisa menggunakan kakinya lagi. Aku akan membawanya.”

Jiang Cheng menariknya lebih dekat, “Itu tidak seperti kamu kenal dengannya! Apakah kamu tidak melihat betapa dia membencimu? Kamu akan membawanya? Bahkan dia mungkin tidak ingin kamu selangkah lebih dekat dengannya.”

Wei WuXian, “Tidak apa-apa jika dia membenciku — aku tidak membencinya. Aku akan membawanya ke punggungku, begitu aku memegangnya. Mungkinkah dia mencekikku sampai mati di punggungku?”

Jiang Cheng memperingatkan, “Kita bahkan tidak dapat merawat diri kita sendiri; bagaimana kita punya waktu untuk peduli tentang hal-hal sepele orang lain?”

Wei WuXian, “Pertama, ini bukan hal yang sepele. Kedua, hal-hal seperti ini, seseorang harus peduli dengan mereka, cepat atau lambat!”

Saat keduanya berdebat dengan suara rendah, salah satu pelayan Sekte Wen datang dan memarahi, “Jangan bicara di antara kalian sendiri. Perhatikan apa yang kamu lakukan!”

Setelah pelayan itu datang dan pergi, seorang gadis cantik mendekati mereka. Namanya adalah Wang LingJiao [4]. Dia adalah salah satu pelayan yang dijaga oleh Wen Chao di sisinya. Persis bagaimana dia melayani dia, meskipun, semua orang tahu tanpa perlu menjelaskan. Dia dulunya adalah pembantu istri utama Wen Chao. Karena dia cukup terlihat, dia naik ke tempat tidurnya setelah bertukar pandangan dengan nyonyanya. Ketika posisi seseorang meningkat, orang-orang di sekitar mereka juga menerima berkat. Di dunia kultivasi, ‘Sekte YingchuanWang’ tertentu juga telah muncul.

[4] Wang LingJiao: Wang bukan hanya salah satu nama keluarga yang paling umum di Tiongkok, tetapi juga salah satu nama keluarga yang dianggap paling puitis. Ling berarti “bersemangat” atau “spiritual” sementara Jiao berarti halus. Ketika disatukan, ini adalah nama yang ‘sederhana’, dibandingkan dengan nama lain dalam cerita.

Karena kekuatan spiritualnya lemah, dia tidak bisa menggunakan pedang tingkat atas, itulah sebabnya dia memegang besi buatan yang panjang di tangannya. Semua pelayan Sekte Wen memiliki salah satu dari besi buatan ini. Tanpa perlu dipanaskan, itu memberi jenis yang menyakitkan bagi siapa pun yang disentuhnya.

Memegang itu di tangannya, Wang LingJiao memarahi dengan sombong, “Tuan Muda Wen memberi tahumu untuk mencari pintu masuk, jadi apa yang kamu lakukan, saling berbisik masing-masing?”

Pada saat seperti itu, bahkan seorang pelayan belaka yang telah mendapatkan posisinya dengan merangkak ke seprai orang lain bisa saja mengoceh dengan arogan seperti itu di hadapan mereka. Mereka tidak yakin apakah harus tertawa atau cemberut.

Tiba-tiba, seseorang berteriak dari samping, “Ketemu!”

Wang LingJiao tidak punya waktu untuk memberi mereka lebih banyak perhatian. Setelah bergegas, dia memeriksanya, lalu berseri-seri, “Tuan Muda Wen! Mereka menemukannya! Pintu masuk!”

Itu adalah lubang di tanah, tersembunyi cukup baik di bawah pohon beringin tua dengan batang sebesar pelukan tiga pria. Alasan pertama mengapa mereka tidak dapat menemukannya adalah pintu masuk itu agak kecil, bahkan tidak sampai lima kaki lebarnya, dan yang kedua bahwa akar dan sulur yang tebal dan kusut itu melilitkan jaring yang keras, menghalangi pintu masuk. Di atasnya, ada juga lapisan daun dan ranting, lumpur dan batu, dan dengan demikian hampir tidak terlihat.

Menyingkirkan daun dan lumpur busuk, memotong akar, dan lubang gelap yang menakutkan telah terungkap.

Pintu masuk menuju ke bawah tanah. Udara dingin masuk ke wajah semua orang, membuat punggung mereka merinding. Tidak ada yang terdengar dari kerikil yang terlempar ke dalam. Seolah-olah itu telah tenggelam ke laut.

Wen Chao sangat gembira, “Pasti ini! Cepat, semuanya, ke sana!”

Jin ZiXuan tidak bisa menahannya lebih lama lagi. Dia berbicara dengan dingin, “Kamu membawa kami ke sini, mengatakan bahwa kami akan memburu seekor binatang buas. Kemudian, jika aku boleh bertanya, seperti apa binatang itu? Memberi tahu kami sebelumnya akan memungkinkan kami bekerja sama dengan lebih efisien sehingga kami tidak akan bingung seperti sebelumnya.”

Wen Chao, “Memberitahu padamu?”

Dia berdiri, pertama menunjuk pada Jin ZiXuan dan kemudian pada dirinya sendiri, “Berapa kali aku harus membuat diriku jelas untuk kamu ingat? Jangan salah. Kamu hanya kultivator yang melayaniku. Aku yang memberi perintah. Aku tidak membutuhkan orang lain untuk memberi tahu padaku pendapat mereka. Akulah satu-satunya yang mengarahkan pertempuran dan memerintahkan pasukan. Aku juga satu-satunya yang bisa menaklukkan monster itu!”

Dia mengucapkan kata-kata “hanya satu” dengan penekanan besar. Suara lantang dan nada arogan membangkitkan tawa dan kebencian dalam diri orang-orang yang mendengarkan. Wang LingJiao memarahi, “Apakah kamu tidak mendengar apa yang dikatakan Tuan Muda Wen? Dapatkan di sana, cepat!”

Jin ZiXuan berdiri di depan. Sambil menahan amarahnya, dia mengangkat ujung jubahnya, meraih salah satu tanaman merambat yang paling tebal, dan melompat tanpa ragu-ragu ke dalam lubang yang tak berujung itu.

Kali ini, Wei WuXian bisa berhubungan dengan perasaannya pada tingkat yang mendalam. Tidak peduli makhluk apa yang menghantui gua ini, menghadap mereka akan jauh lebih nyaman daripada menghadapi Wen Chao dan yang lainnya. Jika dia membiarkan sepasang mata jahat ini merusak matanya lagi, dia takut kalau dia benar-benar akan memilih untuk mati bersama mereka!

Orang-orang yang mengikuti Jin ZiXuan memasuki lubang satu per satu.

Karena sekelompok murid yang dikumpulkan secara paksa memiliki pedang mereka diambil, mereka hanya bisa merangkak perlahan. Tanaman merambat tumbuh di sepanjang dinding lubang. Yang cukup kuat, setebal pergelangan tangan anak-anak muda. Menempel pada itu, Wei WuXian diam-diam menghitung seberapa dalam mereka pergi saat dia menurunkan kecepatannya dengan santai.

Kakinya akhirnya menyentuh tanah setelah meluncur turun hampir tiga puluh kaki.

Wen Chao meneriakkan beberapa hal dari atas tanah. Setelah memastikan bahwa itu aman di bawah tanah, dia terbang dengan mudah ke bawah, pedang di bawah kakinya, Wang LingJiao di pelukannya. Beberapa saat kemudian, para murid dan pelayan juga mendarat satu per satu.

Jiang Cheng berbisik, “Semoga mangsa yang ingin diburunya kali ini tidak akan terlalu sulit. Aku tidak tahu apakah ada jalan keluar lain di sini. Jika hantu atau binatang berkeliaran di dalam sini, pohon anggur yang panjang itu bisa pecah menjadi setengahnya dan akan sulit bagi kita untuk bahkan melarikan diri.”

Anggota kelompok lainnya memikirkan hal yang sama. Mereka tidak bisa membantu tetapi melihat ke arah titik putih kecil yang merupakan pintu masuk. Semua orang khawatir.

Wen Chao melompat dari pedangnya, “Apa yang kamu lakukan hanya berdiri di sana? Apakah kamu perlu aku untuk mengajarimu apa yang harus dilakukan? Pergi!”

Kelompok anak-anak itu didesak ke kedalaman gua.

Karena mereka perlu mencari jalan di depan, Wen Chao memerintahkan para pelayannya untuk memberi mereka beberapa obor. Langit-langit gua itu tinggi dan lebar, tidak bisa dijangkau oleh cahaya obor. Wei WuXian memperhatikan gema. Dia merasa bahwa semakin dalam mereka pergi, terdengar suara gema yang lebih luas. Sepertinya mereka sudah lebih dari seratus kaki di bawah tanah.

Orang-orang di depan tetap waspada. Mereka tidak tahu berapa lama telah berlalu ketika mereka akhirnya tiba di depan kolam air yang dalam.

Bahkan jika kolam berada di atas tanah, itu dianggap danau yang luas. Airnya sangat hitam. Batu-batu pulau kecil dengan berbagai ukuran juga menonjol dari permukaan.

Dan tidak ada jalan lain di depan mereka.

Tapi, meski jalannya sudah berakhir, mereka masih belum menemukan mangsa berburu malam mereka. Mereka bahkan tidak tahu apa sebenarnya itu. Hati setiap orang dipenuhi dengan ketidakpastian, masih dengan kaku menjaga kewaspadaan mereka.

Karena dia tidak melihat binatang yang dia duga, Wen Chao juga merasa kesal. Setelah mengutuk beberapa kata, dia tiba-tiba punya ‘gagasan’, “Cari seseorang, gantung mereka, dan biarkan beberapa darah untuk memancing hal itu keluar.”

Hewan biasanya mendambakan darah lebih dari apapun. Pasti akan terpikat oleh aroma darah dan manusia tak bergerak yang menggantung di udara!

Wang LingJie menjawab dan segera menunjuk seorang gadis. Dia memerintahkan, “Bagaimana dengan dia?”

Gadis itu adalah orang yang memberikan parfum bubuk wangi dalam perjalanan mereka ke sini, ‘MianMian’. Tiba-tiba dipilih, pikirannya benar-benar kosong. Meskipun pilihan Wang LingJiao ini muncul secara acak, dia sebenarnya telah merencanakannya untuk waktu yang lama. 

Sebagian besar orang-orang sekte yang dikirim ke sini adalah anak laki-laki. Jadi, terhadap beberapa gadis, Wen Chao tidak bisa membantu tetapi lebih memperhatikan, terutama MianMian. Dia tampak wajar dan telah dilecehkan beberapa kali oleh Wen Chao, meskipun hanya bisa menderita dalam diam. Namun, Wang LingJiao telah melihat dan membenci segalanya.

MianMian menyadari bahwa dia benar-benar orang yang dipilih. Dengan wajah penuh ketakutan, dia terhuyung mundur beberapa langkah. Melihat bahwa gadis ini adalah yang dipilih Wang LingJiao, Wen Chao ingat bahwa dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk memilikinya dan merasa bahwa itu sangat disayangkan, “Yang ini? Bagaimana dengan orang lain?”

Wang LingJiao tampak seolah-olah telah dirugikan, “Mengapa harus orang lain? Aku telah memilih yang ini. Jangan bilang kalau kamu akan kehilangan dia?”

Dia melepaskan kehilangannya, dan Wen Chao sudah di atas bulan dengan gembira, setengah dari hatinya telah meleleh. Kemudian, menoleh untuk melihat cara MianMian berpakaian, dia yakin bahwa dia bukan bagian dari klan sekte. Dia paling banyak hanya seorang murid, jadi dia pasti akan menjadi umpan yang sempurna, karena bahkan jika dia pergi, sekte itu tidak akan mengganggu dia, “Omong kosong. Mengapa kamu berpikir bahwa aku akan kehilangan dia? Melakukan apapun yang kamu inginkan. Semuanya terserah JiaoJiao!” [5]

[5] JiaoJiao : Ini adalah nama panggilan Wang LingJiao.

MianMian tahu bahwa jika dia digantung, dia mungkin tidak akan bisa kembali hidup-hidup. Dia mencoba melarikan diri, tetapi ke mana pun dia melarikan diri, orang-orang tersebar di sekitarnya. Sama seperti Wei WuXian mengejang, Jiang Cheng menahannya dengan kuat. MianMian tiba-tiba menyadari bahwa dua orang tetap diam. Dia bersembunyi di belakang punggung mereka sekaligus, sambil menggigil.

Keduanya adalah Jin ZiXuan dan Lan WangJi.

Sebagai pelayan Sekte Wen yang akan mengikat MianMian melihat bahwa keduanya tidak berniat bergerak, mereka berteriak, “Minggir!”

Lan WangJi diam dengan ketidakpedulian.

Melihat situasinya tidak baik, Wen Chao memperingatkan, “Mengapa kamu hanya berdiri di sana? Kamu tidak dapat memahami bahasa manusia? Atau apakah kamu ingin menyelamatkan gadis yang dalam kesulitan itu?”

Jin ZiXuan mengangkat alisnya, “Apakah itu cukup? Tidak cukup bagi orang untuk menjadi perisai daging bagi-mu, dan sekarang kamu ingin manusia hidup berdarah untuk digunakan sebagai umpan ?!”

Wei WuXian menemukan ini agak mengejutkan, bagaimanapun Jin ZiXuan benar-benar memiliki keberanian.

Wen Chao menunjuk mereka, “Apakah kamu ingin memberontak melawan aku? Biarkan aku memperingatkanmu, aku sudah menoleransi-mu untuk waktu yang sangat lama. Sekarang, gantung bocah itu dengan tanganmu sendiri! Atau tidak satupun dari sekte-mu yang bisa berharap untuk kembali!”

Jin ZiXuan menyeringai dan menolak untuk mengalah. Lan WangJi juga tampak seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa, jadi tak bergerak sehingga dia sepertinya sedang bermeditasi.

Namun, salah satu murid Sekte GusuLan di samping telah gemetar saat dia mendengarkan kata-kata mengancam Wen Chao. Dia akhirnya tidak bisa menahannya lagi saat dia bergegas, meraih MianMian, dan bersiap untuk mengikatnya. Alis Lan WangJi menegang. Dia segera memukul murid itu ke samping.

Meskipun dia tidak mengatakan apapun, cara dia memandang murid itu lebih dari yang mengesankan. Apa yang terlihat seperti itu jelas bagi semua orang — sungguh memalukan bahwa Sekte GusuLan mengajarkan murid seperti kamu!

Bahu murid itu bergetar saat dia mundur perlahan, tidak dapat menghadapi mata orang lain. Wei WuXian berbisik ke Jiang Cheng, “Uh-oh. Menilai dari kepribadian Lan Zhan, ini tidak akan berjalan dengan baik.”

Jiang Cheng mengepalkan tinjunya juga.

Dalam situasi seperti itu, hampir tidak mungkin merawat diri sendiri saja dan berharap tidak ada darah yang hilang!

Wen Chao sangat marah, berteriak, “Beraninya kamu! Bunuh mereka!”

Beberapa murid Sekte Wen menghunuskan pedang mereka, bergegas menuju ke arah Lan WangJi dan Jin ZiXuan. ‘Tangan Peleburan-Inti’, Wen ZhuLiu, berdiri di belakang Wen Chao dengan tangannya terlipat di belakangnya. Dia tidak pernah menyerang, seolah-olah dia berpikir bahwa dia tidak perlu melakukannya. Dia benar, melihat bahwa kedua anak laki-laki itu mengalami kerugian baik dalam hal persenjataan dan jumlah yang jelas. Bahkan lebih, setelah hari-hari terakhir yang terus bergerak, mereka berada dalam kondisi yang sangat buruk, belum lagi bahwa WangJi telah terluka. Mereka pasti tidak akan bisa bertahan lama. Melihat bawahannya bertarung dengan keduanya, Wen Chao tampak seolah suasana hatinya jauh lebih baik. Dia meludah, “Berbicara kembali kepadaku— apa yang kamu pikirkan tentang dirimu? Orang-orang seperti kamu benar-benar layak dibunuh.”

Sebuah suara yang menyeringai datang dari samping, “Itu benar. Semua orang yang menindas orang lain dan melakukan kejahatan dengan mengandalkan kekuatan klan mereka harus dibunuh. Tidak hanya itu, mereka harus dipenggal selama puluhan ribu untuk mengumpat sehingga mereka yang akan datang akan berhati-hati.”

Mendengar ini, Wen Chao berputar, “Apa yang kamu katakan?”

Wei WuXian pura-pura terkejut, “Apakah kamu perlu aku untuk mengulanginya? Tentu. Semua orang yang menindas orang lain dan melakukan kejahatan dengan mengandalkan kekuatan klan mereka harus dibunuh. Tidak hanya itu, mereka harus dipenggal selama puluhan ribu untuk mengumpat sehingga mereka yang akan datang akan berhati-hati. Kamu sudah mendengarnya kali ini?”

Mendengar ini, Wen ZhuLiu sepertinya merenung sambil melirik Wei WuXian. Wen Chao meletus, “Beraninya kau mengatakan kata-kata yang absurd, memalukan, dan sok seperti itu!”

Wei WuXian pertama-tama mengangkat sudut mulutnya dengan ‘pfft’, lalu segera meledak menjadi tawa yang tak terkendali.

Di bawah mata semua orang yang terkejut, dia tertawa sangat keras sehingga dia kehabisan nafas, memegangi bahu Jiang Cheng ketika dia berbicara, “Absurd? Memalukan? Aku akan mengatakan bahwa kamu orang yang mana semua dari ini! Wen Chao, apakah kamu tahu siapa yang mengatakan kata-kata itu? Aku yakin kamu tidak, kan? Biarkan aku memberitahu padamu. Hal ini dikatakan oleh kultivator yang paling, paling, paling terkenal dari sekte-mu, orang yang mendirikan seluruh hal, Wen Mao. Kamu berani mengatakan bahwa salah satu komentar leluhur-mu tidak masuk akal dan memalukan? Berbicara baik, sangat baik dalam berbicara! Ahahahahaha…”

Dalam Intisari (Quintessence) dari Sekte Wen yang telah diberikan, bahkan komentar-komentar kecil yang paling biasa dapat dianalisis berulang kali, makna mendalam mereka dibualkan dengan kemewahan yang luar biasa. Apalagi menghafalnya dengan baik, Wei WuXian merasa jijik setelah hanya membalik-balik halamannya. Namun, dia menemukan kutipan dari Wen Mao ini cukup ironis, itulah mengapa dia bisa mengingatnya dengan mudah.

Kulit wajah Wen Chao berubah antara merah dan putih. Wei WuXian menambahkan, “Benar, apa tuduhan yang diberikan kepada mereka yang menghina kultivator terkenal dari Sekte Wen lagi? Bagaimana seharusnya mereka dihukum? Aku ingat itu di eksekusi, kan? Ya, baiklah, kamu bisa pergi mati sekarang.”

Wen Chao tidak bisa menahan diri lebih lama lagi, mencabut pedangnya dan menerjang Wei WuXian. Dengan itu, dia menerjang keluar dari berbagai perlindungan Wen ZhuLiu.

Wen ZhuLiu selalu digunakan untuk bertahan melawan serangan orang lain. Dia tidak pernah mengira Wen Chao akan pergi dengan kemauannya sendiri. Menghadapi kesulitan yang tiba-tiba, dia entah bagaimana tidak dapat bereaksi tepat waktu. Di sisi lain, ketika Wei WuXian memprovokasi Wen Chao, dia justru menunggu saat-saat kemarahan yang tak terkendali. Senyum di bibirnya sama sekali tidak goyah saat dia menyerang dengan kecepatan kilat. Dalam hitungan detik, dia telah merebut pedang dan membalikkan situasi, menundukkan Wen Chao hanya dengan satu langkah!

Satu tangan mencengkeram Wen Chao, dia melompat beberapa kali dan mendarat di salah satu batu-pulau di atas kolam, menjaga jaraknya dari Wen ZhuLiu. Dengan tangan yang lain dia menekan pedang ke leher Wen Chao, memperingatkan, “Tidak ada seorangpun boleh bergerak. Jika kamu tidak berhati-hati, aku mungkin memutuskan untuk membiarkan beberapa darah keluar dari Tuan Muda Wen- mu!”

Wen Chao memekik, “Berhenti bergerak! Berhenti bergerak!”

Para murid di sekitar Lan WangJi dan Jin ZiXuan akhirnya menghentikan serangan mereka. Wei WuXian berteriak, “Tangan Peleburan-Inti, kamu juga tidak boleh bergerak! Kamu tahu bagaimana temperamen pemimpin Sekte Wen. Tuanmu ada di tanganku. Jika dia kehilangan satu tetes darah saja, maka tidak ada satu pun dari orang-orang di sini yang bisa berharap untuk hidup, termasuk kamu!”

Wen ZhuLiu menurunkan lengannya seperti yang diperkirakan Wei WuXian. Melihat situasinya terkendali, Wei WuXian hendak berbicara ketika tiba-tiba dia merasa bahwa seluruh tanah di bawahnya telah bergetar.

Dia merasa waspada sekaligus, “Jiang Cheng! Apakah ini gempa bumi?”

Mereka saat ini berada di dalam gua bawah tanah. Jika terjadi gempa bumi atau tanah longsor, itu akan sangat menakutkan apabila pintu masuk mereka diblokir atau mereka dikubur hidup-hidup. Namun, Jiang Cheng menjawab, “Tidak!”

Tapi Wei WuXian merasa bahwa guncangan tanah telah meningkat. Bilah hampir menyentuh tenggorokan Wen Chao beberapa kali, membuatnya berteriak. Jiang Cheng segera berteriak, “Ini bukan gempa bumi – apa yang bergerak adalah benda di bawah kakimu !!!”

Wei WuXian juga memperhatikan. Bukan karena tanah bergetar, tetapi batu-pulau kecil tempat dia mendarat. Tidak hanya bergetar, itu juga naik dan meningkat. Daerah di atas permukaan air tumbuh semakin besar.

Dia akhirnya menyadari. Ini bukan batu-pulau kecil, tetapi makhluk besar yang tersembunyi di kedalaman kolam — saat ini, dia berdiri di cangkang di belakang punggung binatang itu!

Iklan

Satu tanggapan untuk “Grandmaster Of Demonic Cultivation – Chapter 52

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s