Legendary Master Wife – Chapter 440

Chapter 440 – Waktu Pertandingan

You XiaoMo ingat bahwa dia telah meninggal karena ledakan di apartemennya, yang sebulan sebelum ujian masuk perguruan tinggi. Karena dia tidak pernah mengalami ujian, bagaimana bisa kuliah?

Namun, apa yang membuatnya menyadari bahwa itu adalah mimpi, adalah karena fakta lain.

Dendam terbesarnya sejak dia kecil adalah dia berbagi kamar dengan You Bo. Seperti yang bisa dilihat siapa saja, semua orang punya rahasia kecil mereka dan You XiaoMo tidak terkecuali, tetapi dengan berbagi ruangan dengan yang lain, tidak ada rahasia yang bisa disembunyikan. Tidak hanya itu, You Bo kadang-kadang membalik-balik barang-barangnya.

Kemudian, ketika dia akhirnya mendapatkan kebebasannya, meskipun dia pindah, terkadang You Bo dan You Lu akan datang, satu demi satu, ke apartemennya. Jadi, pada akhirnya, dia masih tidak bisa lepas dari keterikatannya dan ketika mereka bermalam, dia masih harus berbagi kamar dengan mereka.

Tapi apa yang dia dengar barusan?

You Bo mengatakan bahwa seragam kuliahnya ada di kamarnya dan menyuruhnya mengambilnya sendiri.

Oke, bagian yang penting adalah permulaan.

You Bo benar-benar tidur di ruangan yang berbeda. Orang harus memahami itu, sejak awal, secara harfiah sejak dia dilahirkan, mereka tidur di kamar yang sama, terlepas dari situasinya.

Sebelum You Bo tahu lebih baik, jika dia terpisah dari You XiaoMo di malam hari, dia tidak akan berhenti menangis. Itu sangat keras sehingga semua orang di rumah, dari pemilik sampai para pelayan, tidak ada yang diizinkan untuk tidur. Konon, itu telah membangunkan beberapa tetangga juga.

Meskipun You Lu akan mengganggunya kadang-kadang juga, itu tidak pernah seperti You Bo, di mana banyak waktu dia harus melangkah untuk menenangkannya.

Karena meninggalkan kesan yang begitu kuat padanya, You XiaoMo tidak pernah melupakannya.

Jadi, ketika You Bo mengucapkan kata-kata itu, gambar-gambar ini langsung muncul di kepalanya.

Dia bermimpi, mimpi dalam mimpi. Apa omong kosong tentang Lin Xiao, apa ‘cinta yang membunuh’, itu hanya mimpi buruk. Yang dia suka panggil Ling Xiao bukan Lin Xiao, dan menyendoki hatinya? Kesal.

Seperti yang mereka katakan, apa yang kamu pikirkan pada siang hari akan diterjemahkan ke dalam mimpimu, bagaimanapun, dia telah melupakan tentang ‘orang bernama Lin Xiao’ ini beberapa ratus tahun yang lalu, mengapa dia memikirkannya sekarang? Bukan hanya itu, tetapi memiliki hubungan cinta benci?

Adapun mimpi melihat You Bo, dia telah mati sampai-sampai tidak ada debu yang tertinggal, bagaimana dia bisa kembali dan melanjutkan ke perguruan tinggi? Sungguh, tidak bisakah mereka berusaha lebih keras dalam mimpi-mimpi ini?

Saat pikiran itu terlintas dalam pikirannya, dunia fiktif di depannya akhirnya menghilang.

Tampilan modern yang akrab, jika bukan untuk mimpi ini, dia pikir itu sesuatu yang sangat jauh. Meskipun dia masih bernama You XiaoMo, tubuhnya tidak sama, dia berasal dari dunia yang berbeda. Mungkin suatu hari dia akan kembali, tetapi tidak sekarang.

Dinding putih itu dilucuti untuk mengungkapkan warna emas di bawahnya. Saat bersinar dengan warna emas terang, sepertinya dia terjebak dalam kotak hitam dengan empat dinding.

You XiaoMo berdiri dan berjalan dengan tangan yang sedikit menyentuh dinding. Kemudian kekuatan yang kuat menyerapnya ke dinding sebelum dia bisa bersuara.

Pada saat yang sama, Yan Hui dan Cheng XiangRong akhirnya mulai gugup setelah menunggu di luar selama tiga jam, lalu empat jam. Jika You XiaoMo masih belum keluar, kemungkinan besar dia akan melewatkan pertandingan, maka itu adalah kesalahan mereka karena membawa dia ke sini.

“Guru, kapan You XiaoMo akan keluar?” Akhirnya, Cheng XiangRong membangkitkan keberanian dan berjalan ke atas untuk bertanya kepada sang Guru.

Guru memberi mereka pandangan dingin dan berkata, “Setiap orang akan memiliki kesempatan di Dinding Waktu, seperti untuk waktu, yang tergantung pada keberuntungan mereka. Jika mereka beruntung maka mungkin butuh tiga hari, jika tidak, mereka mungkin langsung keluar.”

Sekarang Cheng XiangRong dan Yan Hui bahkan lebih khawatir karena You XiaoMo sepertinya memiliki keberuntungan.

Yan Hui merasa bersalah, jika bukan karena dia bersikeras untuk membawa You XiaoMo ke sini, semua ini tidak akan terjadi. Meskipun awalnya dia mengira mereka hanya akan melihat-lihat, dia tidak berpikir Guru akan membiarkannya masuk.

Saat mereka gelisah seperti semut di atas panci panas, Ling Xiao kembali.

Ling Xiao tidak dapat menemukan You XiaoMo di kamar mereka dan tidak melihat dia meninggalkan catatan apa pun, sehingga melihat bahwa matahari akan terbenam, dia pikir dia akan segera kembali. Oleh karena itu, dia tidak pergi melihat, bagaimanapun, setelah setengah jam dan masih tidak melihat dia, dia akhirnya menjadi curiga.

Dia bertanya di sekitar sampai lantai enam puluh ketika akhirnya dia menemukan Cheng XiangRong dan Yan Hui, yang tampak seolah-olah mereka akan terbakar karena kecemasan.

Ketika keduanya melihat dia, mereka langsung menunjukkan wajah terkejut, seolah melihat penyelamat mereka, tetapi di detik berikutnya, mereka layu dan merasakan hati nurani yang bersalah.

“Di mana dia?” Ling Xiao berjalan mendekat dan bertanya dengan tenang.

Yan Hui tidak berani bicara.

Cheng XiangRong menggumamkan sesuatu yang membingungkan sebelum berbicara dengan kesulitan, “Dia ada di Dinding Waktu, kami tidak tahu kapan dia akan keluar.”

Ling Xiao segera menebak dengan benar alasan mereka untuk menjadi gugup, dari apa yang dia tahu tentang You XiaoMo, dia tidak datang ke sini atas kemauannya sendiri. Pagi itu, dia mengatakan bahwa dia ingin mengatur ramuan ajaibnya dan dia cukup beruntung untuk dipilih kemarin, jika dia tidak meninggalkan Dinding Waktu pada hari berikutnya untuk pertandingan, dia akan sangat menyesalinya.

“Sebaiknya kamu berdoa agar dia bisa keluar tepat waktu.”

Keduanya tetap diam, mereka telah berdoa ratusan dan ribuan kali.

Mereka yang menunggu pergi dari dua hingga tiga.

Itu tidak lama sebelum matahari terbenam. Meskipun praktisi bisa pergi tanpa tidur selama beberapa bulan pada suatu waktu, semua orang masih mempertahankan kebiasaan tidur lama seperti sebelumnya. Dengan demikian, koridor dengan cepat menjadi kosong dengan hanya ada tiga sosok ketika cahaya membentang bayang-bayang mereka dengan cara yang suram dan dingin.

Jika itu adalah orang lain, mereka mungkin telah memberitahu Cheng XiangRong dan Yan Hui untuk kembali, namun Ling Xiao tidak begitu baik. Saat dia melihatnya, membayar harga untuk kesalahan seseorang adalah hal yang normal.

Sinar emas dari sinar matahari masuk melalui jendela, menghamparkan lantai dengan kilau emas.

Saat matahari terbit, permulaan hari baru muncul, tetapi menara emas yang diam tidak membuat gerakan. Saat waktu pertandingan semakin dekat, You XiaoMo masih belum keluar.

Arena keenam tidak jauh dari lantai ke-60 sehingga Qiao WuXing dan Tian Xin pergi untuk memeriksa.

“Apakah dia masih belum keluar?” Tian Xin bertanya ingin tahu sambil melihat menara tidak jauh. Dia pernah datang ke sini sebelumnya, namun hanya ke pinggiran, jadi bahkan dia tidak tahu apa yang ada di dalamnya.

Dengan ragu, Yan Hui mengangguk.

Tian Xin bertanya dengan bingung, “Apa yang salah? Pertandingan akan dimulai setengah jam dari sekarang, apakah kalian tidak akan mempersiapkannya? Sepertinya keadaan mental-mu tidak terlalu baik.”

Qiao WuXing menarik Tian Xin, untuk menunjukkan padanya agar berhenti berbicara dan kemudian berkata, “Seperti yang aku lihat, kalian berdua harus berhenti menunggu, jika saatnya tiba, dia akan secara alami keluar. Jangan terlalu khawatir, mungkin saja pertandingan You XiaoHa tidak di pagi hari, jangan lupa pertandingan-mu sendiri untuk ini.”

Akhirnya keduanya pergi lebih awal, karena tidak ada manfaatnya.

Baik Qiao WuXing dan Tian Xin juga memiliki kecocokan sehingga satu-satunya yang tersisa hanyalah Ling Xiao.

Ling Xiao melirik punggung mereka yang mundur sebelum diam-diam mengalihkan tatapannya kembali ke pintu kecil yang tertutup rapat di bawah menara emas. Matanya berkilat dengan kilatan samar.

Seiring waktu semakin dekat, pertandingan akhirnya dimulai.

Arena keenam berdarah panas itu ramai dengan kebisingan dan kegembiraan karena semua orang tidak sabar menunggu pertandingan balap jantung. Saat ini, selama itu adalah arena di mana Qiao WuXing dan yang lainnya, kemungkinan besar akan menjadi tempat yang penuh.

Arena keenam terutama terdiri dari penyihir tingkat enam, namun, ada juga beberapa penyihir tingkat tujuh atau peringkat tinggi. Mereka jauh lebih tangguh, tetapi sebagian besar jatuh setelah dikalahkan dari arena yang lebih tinggi.

Ketika saatnya tiba, lempengan giok mulai menunjukkan baik penantang dan nama peserta.

Baik Yan Hui dan Cheng XiangRong menatap layar dengan intens, seolah takut kehilangan nama dan ketika nama akhir muncul, mereka mengeluarkan tanda lega.

Tapi, kemudian mereka menyadari bahwa mereka menghela nafas terlalu cepat.

Ketika lempengan giok disegarkan untuk menunjukkan daftar nama baru, nama You XiaoMo sangat mengesankan. Seperti reality show, keberuntungannya selalu luar biasa, untuk tiga pertandingan yang dia miliki, jika dia tidak di ronde pertama, maka dia berada di ronde kedua.

Saat itulah Yan Hui dan Cheng XiangRong memiliki ekspresi ‘langit telah runtuh’.

“Mengapa You XiaoHa tidak ada di sini? Mungkinkah dia terlalu takut untuk muncul?” An Qiao sudah menyadari bahwa You XiaoHa tidak ada di sana dan mengambil setiap kesempatan untuk mengejeknya.

Saat dia selesai, dia menerima mata dingin yang tak terhitung jumlahnya, untuk membohongi gigimu secara terang-terangan adalah bakat juga.

Lawan You XiaoMo adalah senior terkenal yang pernah ke lantai 71 sebelumnya. Meskipun dia dikalahkan segera setelahnya. Namun, dia memiliki banyak pengalaman kompetitif.

Setelah melihat namanya, pria itu memandang kelompok di hadapannya dan tidak melihat You XiaoMo di mana saja. Seketika dia tertawa dingin dan melangkah keluar.

Pada saat yang sama, Ling Xiao, yang telah menunggu semalaman, akhirnya disambut dengan semacam gerakan dari menara emas.

Ketika pintu kecil terbuka, sebuah bayangan muncul, seolah-olah dikejar oleh sesuatu, berlari keluar seperti pantatnya terbakar. Dia bahkan tidak memperhatikan Ling Xiao yang berdiri di dekat pintu dan menabrak kepalanya lebih dulu.

Tepat ketika dia akan berjuang keluar, dia mencium aroma yang familier dan You XiaoMo memeluknya. Dengan terkejut dia mengangkat kepalanya untuk bertanya, “Mengapa kamu di sini?”

“Untuk menjemputmu, tentu saja.” Ling Xiao memiliki satu lengan melilit pinggangnya.

Tepat saat You XiaoMo hendak bertanya, bagaimana dia tahu dia ada di sini, dia melihat sinar matahari yang terbakar. Dengan perubahan ekspresi mendadak, dia bertanya, “Jam berapa sekarang?”

Ling Xiao, “Waktu pertandingan.”

You XiaoMo, “…………………”

<< LMW 439

8 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 440

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s