Feng Mang – Chapter 129

Chapter 129 – Sebenarnya Siapa Yang Pamer

Akhir sesi pelatihan, Han Dong kembali ke perusahaan dan kebetulan melihat mobil Li Shang yang diparkir di gedung bawah.

Ada 10 orang di dalam mobil, di antaranya: supir, asisten, kelompok propaganda (staf promosi), make-up artis (penata rias), penata rambut, fotografer, perancang busana ditambah tiga pengawal.

Jika kamu pergi keluar kegiatan juga akan mengirim lebih banyak staf, parade ini sebanding dengan superstar teratas (bintang top).

Asisten membawa Li Shang turun dari mobil, yang bersama mereka mengikuti adalah tiga pengawal itu.

Han Dong pergi untuk menyapa, “Hei, ada apa nih?”

“Mencari Ketua Wang untuk berbicara tentang sesuatu.”

Rombongan Li Shang menatap Han Dong satu sama lain, seolah-olah Han Dong akan merampok harta milik tuan mereka kapan saja.

“Bagaimana dengan lukamu?” Tanya Li Shang.

Han Dong berkata: “Sudah tidak apa-apa sekarang.”

“Aku pergi ke asrama-mu hari itu dan melihat bahwa kamu masih menggunakan perabotan tiup itu. Apa yang terjadi? Apakah itu masalah ekonomi atau apa? Jika masalah ekonomi, beritahu aku kapan saja.”

Han Dong berkata enteng: “Itu hanya kebiasaan, bukan masalah tentang uang.”

Li Shang mengangguk, “Itu bagus.”

Kedua pria itu berbicara sebentar, ketika Li Shang mengangkat tangannya beberapa kali untuk melihat jam tangan. Han Dong kemudian bertanya, “Apakah kamu sedang terburu-buru? Kamu harus pergi untuk menemui-nya lebih dulu.”

“Tidak terburu-buru, dia akan berpartisipasi dalam konferensi merek di International Convention Centre. Setidaknya akan memakan waktu setengah jam sebelum dia dapat kembali.”

Han Dong berbisik: Jadi kenapa kamu melihat jam tangan terus? Dengan sengaja ingin menunjukkannya padaku? Biarkan aku melihatnya!

Jadi, Han Dong mengambil inisiatif untuk mengatakan: “Jam tangan-mu sangat bagus, dimana kamu membelinya?”

Li Shang mengatakan di depan orang lain bahwa Wang Zhongding telah memberikan padanya, tetapi dia mengatakan itu dibeli di Swiss di depan Han Dong.

“Berapa harganya?”

Li Shang tersenyum rendah hati dan sederhana, “Tidak terlalu mahal, hanya 700.000 lebih saja.”

“Aku akan pergi ke ibumu! [1] 700.000 lebih masih mengatakan ‘hanya’? Bukankah itu cukup untuk membeli mobil?” Han Dong tersedak, tidak heran jika dia (LS) memamerkan pada dirinya.

[1] Ibumu – ungkapan kasar yang sering kalian temukan di novel-novel lain, seperti ‘fuck your mother’

Li Shang berkata pada Han Dong: “Bukankah kamu juga memakai satu?”

Han Dong sekarang sangat menyesal bahwa dia tidak mengambil bagian yang diberikan oleh Wang Zhongding sebelumnya, malahan memilih sesuatu yang sederhana. Dibandingkan dengan orang lain, baja Stainless Steel mereka kurang eksplosif dibandingkan dengan Rose Gold. [2]

[2] Rose Gold adalah perpaduan emas dan tembaga, karena memiliki warna merah mawar yang sangat modis dan indah, jadi dinamakan Rose Gold.

“Tunjukkan juga milikmu,” Li Shang dengan sengaja berkata.

Han Dong bahkan lebih rendah hati. “Tidak perlu dibahas, aku sungguh tidak bisa menunjukkan-nya kepada orang lain di sini.”

“Tidak ada hubungan antara nilai jam dan harga, asalkan cocok untuk diri sendiri.” Li Shang menghibur Han Dong.

Han Dong tahu bahwa Li Shang sedang mencari perasaan yang lebih baik untuk dirinya, dan masih menawarkan lengannya.

Li Shang memang memiliki sentimen seperti itu pada awalnya, tetapi ketika dia melihatnya, sikapnya berbalik.

“Darimana kamu mendapatkannya?” Tanya Li Shang.

Han Dong berwajah tebal, “Aku membelinya sendiri.”

“Mustahil.”

Nada suara Li Shang sangat menentukan sehingga tidak memberi Han Dong kesempatan untuk membantah.

Oleh karena itu, Han Dong dengan tersentak kembali ke asrama.

“MD! Ratusan ribu yuan apanya yang luar biasa! Mengapa kamu tidak menyebutkan tentang tidak memberikan uang sewa-mu?”

“Berani-nya memastikan bahwa jam tangan ini bukan aku yang membelinya sendiri! Bahkan jika tidak mungkin bagiku untuk membelinya, setidaknya aku akan membayar beberapa ribu untuk itu, kan?”

Yu Ming bertanya, “Mengapa kamu tidak memilih jam yang lebih baik untuk dipakai?”

“Bukankah itu karena aku takut menjual-nya ketika aku tidur sambil berjalan? Jadi aku memilih satu yang paling umum. Siapa yang tahu aku akan bertemu dengannya hari ini?”

Yu Ming berkata: “Tunjukkan jam tanganmu.”

Han Dong mengulurkan tangannya, setelah Yu Ming melihat, segera menampar tangannya kembali.

“Pada akhirnya siapa yang pamer ah?

Han Dong dilumpuhkan oleh kata-kata ini. “Apa maksudmu?”

“Ini adalah salah satu koleksi Audemars Piguet Royal Oaks. Kamu dapat mencari di internet untuk harga tertentu.”

Setelah Han Dong memeriksanya, dia terkejut.

“Delapan….. lebih dari 800.000, bukankah ini lebih mahal 100.000 dari punya dia? Ya Tuhan, kamu menolongku.”

Yu Ming berkedut. “Kau punya beberapa nol lagi.”

“…….Apa?”

“Kamu punya beberapa nol lagi.”

Han Dong hampir tidak bisa berkata-kata, lebih dari 8 juta … Apa konsepnya? Li Shang dapat membeli mobil, dan dia bisa mendapatkan suite!

Yu Ming bertanya, “Apakah kamu merasa lebih baik sekarang?”

“Jangan bicara padaku. Biarkan aku tenang.”

Yu Ming berkata, “Lihatlah dirimu benar-benar.”

Han Dong menatap langit-langit, matanya kosong.

“Hidupku tidak berarti, terlalu kaya, dan tidak ada gairah untuk bertarung.”

Yu Ming, “………..”

Setelah beberapa saat, Han Dong berkata, “Awalnya aku berpikir bahwa, jam tangan yang aku buat sendiri, bisa memberikan kontribusi yang tak terukur untuk koleksi milik Wang Zhongding. Sekarang hanya ditemukan bahwa itu adalah sesuatu yang tidak layak!”

Yu Ming berkata: “Bahkan, arloji rosewood kuning juga sangat berharga, terutama buatan tangan murni, biasanya dapat dijual dengan harga tinggi. Dan jenis jam ini tidak dingin di musim dingin, musim panas tidak takut keringat, dan memiliki afinitas lebih tinggi untuk kulit. Yang paling penting, aku pikir jam tangan semacam ini bermartabat, mewakili konotasi budaya Cina, dan tidak kalah dengan jam tangan di dunia.”

Terinspirasi oleh Yu Ming, Han Dong bertekad untuk bekerja keras siang dan malam.

Wang Zhongding tidak menangkap bayangan Han Dong selama beberapa hari, pada siang hari, Han Dong berlatih, dia juga punya bisnis sendiri. Di malam hari dia bebas, tapi Han Dong masih sibuk di sana.

Semua orang dapat melihat, bahwa Ketua Wang tidak merasa bahagia akhir-akhir ini.

Tidak tahan lagi, Wang Zhongding menelpon ke salah satu guru pelatihan untuk bertanya tentang situasinya.

“Dia selalu tidur belakangan ini, memanggilnya tidak bangun. Bahkan jika dia bangun, dia tidak akan mengedipkan mata, kemudian tidur lagi.”

Wang Zhongding akhirnya menemukan alasan dan membuat nada marah, “Aku akan melihatnya besok!”

Jadi, dia hanya menutup telepon dan guru di kelas pelatihan memberi tahu Feng Jun tentang ini.

Feng Jun berkata, “Bagaimana kau bisa menceritakan semua hal buruk Han Dong saat ini? Bukankah itu menambahkan bahan bakar ke api?”

“Ah? Apa yang harus dilakukan? Ketua Wang juga mengatakan bahwa besok akan datang untuk memeriksanya. Bagaimana jika Han Dong tidak tampil baik?”

“Apa lagi yang salah? Jangan biarkan dia datang!”

Han Dong memanfaatkan hari libur berharga ini untuk menyelesaikan jam tangan-nya, dan dengan penuh semangat pergi ke rumah Wang Zhongding.

“Apa yang kamu lakukan disini?” Wang Zhongding bertanya dengan tenang.

Han Dong menjawab penuh misteri: “Memberikanmu kejutan.”

Mata Wang Zhongding langsung berkeliaran ke tubuh bagian bawah Han Dong. “Kejutan apa?”

Han Dong menggunakan kotak untuk menghalangi penglihatannya.

“Ini, buka dan lihat.”

Mata Wang Zhongding memiliki sedikit kegelapan yang tidak jelas, tetapi segera diblokir kembali dengan membuka kotak itu.

Arloji (jam tangan) terbuat dari Kayu Setan Hainan Huanghua (Yellow Rosewood), dan kata Setan [1] mengacu pada pola kayu tersebut. Seluruh jam hanya memiliki satu sekrup yang tidak terbuat dari kayu, dan bagian yang tersisa semuanya dibuat dengan tangan (buatan tangan).

[1] Kayu Setan Hainan Huanghua :

Keterampilan seperti ini tidak bisa dihitung sebagai hal yang luar biasa, tetapi pasti menempatkan pikiran ke dalamnya benar-benar banyak.

Wang Zhongding tercengang untuk waktu yang lama, dan membuka diri dengan sulit mempercayai.

“Ini yang kamu buat?”

“Betul.” Han Dong menunjuk ke tanda tangan master di belakang casing itu, sebuah tulisan ‘Cool-East-e’ [2]

[2] Ingetkan? Han Dong pernah bilang nama Inggris – Dong itu berarti East / yang diterjemahkan dari China artinya Timur.

Untuk pertama kalinya, Wang Zhongding tidak ragu-ragu dalam langkahnya untuk memuji, tersenyum dan berkata kepada Han Dong, “Kamu benar-benar mampu.”

Han Dong secara diam-diam berbisik, tidak bisa menahan diri untuk membodohi?

***

Di malam hari, Wang Zhongding mencoba yang terbaik untuk membantu Han Dong dengan segala macam bantuan. Bahkan meletakkan sikap itu ke jari Han Dong, menikmati pelepasan kelembutan dan sentuhan yang tertekan dihati.

Han Dong berpikir waktunya ini hampir tepat. Sekarang di wajah Wang Zhongding dengan jelas berbunyi “Mereka menuntutnya.”

Jadi dia akhirnya berbicara.

“Aku ingin menanyakan sesuatu padamu.”

“Ada apa?”

“Aku ingin bertindak sebagai pemeran utama pria, tapi aku tidak ingin memainkan peran pelacur. Bisakah kamu menghapus ini?”

Diam untuk waktu yang lama …

Jantung Han Dong hampir melompat ke tenggorokannya.

Wang Zhongding berkata: “Aku bisa memikirkannya, tetapi kamu harus memberitahu alasannya.”

Han Dong sepertinya enggan bicara. “Sebenarnya, alasan yang aku sudah katakan di awal adalah berbohong kepadamu. Alasan sebenarnya adalah aku terlalu jelek untuk berpakaian sebagai wanita. Aku pernah mencobanya sekali dan masih ada bayangan setelah melihatnya.”

“Mungkin karena teknik make-up wajahmu tidak bagus.”

Han Dong menggelengkan kepalanya. “Teknik make-up apa yang tidak berguna, sudah buruk sampai batas tertentu.”

“Bahkan jika itu hanya menembak bagian bawah?” Wang Zhongding masih belum menyerah.

Kepala Han Dong berbaring ke tempat tidur dan terisak, berkata, “Mohon padamu, jangan cemooh (sarkasme) aku.”

Wang Zhongding akhirnya menghela nafas, “Jika kamu tidak mau, lupakan saja.”

Han Dong menghabiskan semua kemampuan aktingnya untuk menekan kebahagiaan dan seringai di wajahnya.

Segera, Han Dong tidur dengan puas.

Wang Zhongding belum merasa ingin tidur, dan pergi ke balkon sendirian untuk merokok. Tanpa disadari, setengah jam kemudian, Wang Zhongding akhirnya memusnahkan puntung rokok terakhir dan kembali ke kamar tidur.

Hasilnya, sosok Han Dong telah menghilang.

<< Feng Mang 128

Iklan

2 tanggapan untuk “Feng Mang – Chapter 129

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s