Feng Mang – Chapter 128

Chapter 128 – Hadiah

Wang Zhongding kembali ke China dijemput oleh Yi Lei di bandara, dari jauh untuk melihat pintu terbuka, hanya sosok Yi Lei yang terlihat di dalam mobil, mata Wang Zhongding secara tidak sengaja meredup sedikit.

Kembali ke perusahaan, Feng Jun melaporkan kepada Wang Zhongding rincian pekerjaannya selama beberapa hari terakhir.

“Air mata” telah dirilis selama hampir tiga minggu, yang dipengaruhi oleh impor dalam jumlah besar setelah itu. Penurunan Box Office pada akhir periode lebih jelas, namun dibandingkan dengan film domestik pada periode yang sama relatif jauh di depan.

Popularitas film telah menurun, tetapi popularitas Li Shang semakin meningkat, khususnya saat hari-hari ketika Wang Zhongding telah dilakukan, desas-desus tentang pemeran utama pria dalam blockbuster masih buram. Feng Jun selalu diambil oleh instruksi Wang Zhongding. Dalam hal apapun, tidak menghabiskan satu poin pada biaya promosi iklan dan bersedia berspekulasi untuk membiarkannya pergi tanpa merusak kepentingan perusahaan.

Sebaliknya, Wang Zhongding lebih mementingkan kemajuan film lain.

“Bagaimana pasca-penyelesaiannya akhir-akhir ini?”

Feng Jun berkata: “Versi pemotongan kasar selama enam jam telah dipotong menjadi 150 menit dan saat ini sibuk dengan efek khusus.”

Wang Zhongding mengangguk, “Kita juga harus memulai untuk promosi.”

“Yah, aku sudah menghubungi semua bioskop-bioskop besar. Mereka semua sangat bersedia untuk bekerja sama dengan kita. Sekarang mereka menantikan pengeditan-nya, semoga memiliki ‘anggota badan yang sehat’.”

Saat memikirkan tentang pengeditan, hati Wang Zhongding menjadi tidak dapat dijelaskan.

Setelah Feng Jun pergi, Wang Zhongding mulai menangani urusan pekerjaan yang numpuk dalam beberapa hari terakhir.

Pada saat seperti ini dia tidak khawatir tentang hal lain, tetapi hari ini pikirannya tidak tenang. Dalam pikiran melintas salah satu dari dua secara kasar mengetuk pintu, berayun ke kiri dan kanan, menempel padanya dan tertawa di tempat.

Namun, pintu masuk hari ini luar biasa tenang, dan ketenangan ini membuat Wang Zhongding jengkel.

Han Dong bangun dan melihat jam tangan itu dari siang hingga malam, sudah hampir gila, terkadang Yu Ming tertidur dan tiba-tiba mendengar suara di sebelah yang datang dari Han Dong.

Kemudian, Yu Ming juga berkata, “Hei, mengapa kamu masih tidak mencarinya?”

“Siapa?” Han Dong bertanya.

Yu Ming terdiam, “Bukankah kau membicarakan tentang Ketua Wang yang kembali dalam perjalanan bisnis hari ini?”

Oh ya! Han Dong teringat, buru-buru membereskan barang yang ada di atas meja dan berkata kepada Yu Ming: “Taruh semua barang ini di kamar kamu dulu, aku takut akan ada pencuri di malam hari.”

Yu Ming mengangguk, “Baiklah, taruhlah sendiri.”

Hasilnya, ketika Han Dong mencari tempat untuk menyimpan bagian arloji-nya, tiba-tiba dia menemukan bahwa barang-barang wanita itu masih ada di dalam kotak.

“Sudah kukatakan, mengapa kamu belum membuangnya?” Han Dong bertanya dengan putus asa.

Yu Ming menjawab dengan santai, “Aku belum ada keluar pintu selama beberapa hari ini.”

“Buang buang buang, cepat membuangnya, kenapa kamu masih menyimpannya? Bukankah itu memalukan?”

Yu Ming bertanya-tanya, “Mengapa aku menemukan kalau kamu lebih frustasi daripada aku?”

Han Dong berpura-pura tidak tahu malu dan berkata dengan nada yang tulus. “Bukankah semua ini demi kebaikanmu? Jika seseorang datang ke pintu suatu hari nanti dan melihat barang-barang ini, bagaimana kamu akan menjelaskannya?”

Yu Ming berkata, “Kalau begitu kamu bisa membuangnya untukku.”

Awalnya Han Dong ingin mengulurkan tangan, tapi dia langsung menyusut kembali. Hal ini sama sekali tidak bisa dilakukan olehnya. Selama dia membuangnya dengan tangannya sendiri, ada risiko untuk mendapatkannya kembali.

“Aku buru-buru harus keluar, kamu membuangnya sendiri. Pastikan untuk membersihkan barang-barang ini sebelum aku kembali!”

Setelah mengatakan ini, Han Dong mengambil tas dan pergi.

Mengetahui bahwa Wang Zhongding masih ada di kantor saat ini, Han Dong langsung pergi ke rumahnya. Ingin menciptakan ilusi yang telah lama berharap untuk kembali, yang mana kejutan bagi Wang Zhongding.

Hasilnya, Wang Zhongding tidak bisa membantu tetapi pergi ke asrama Han Dong lebih dulu.

Ketika dia tiba, Han Dong baru saja pergi, dan Yu Ming membawa kotak itu pergi keluar.

Kotak itu tidak tertutup rapat, dan stoking tipis menjulang di celah itu. Wang Zhongding yang biasa tidak akan memperhatikan hal-hal ini, tetapi baru-baru ini berada dalam “periode khusus” dan sangat sensitif terhadap hal-hal tertentu.

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Wang Zhongding angkat bicara.

Yu Ming, mengetahui bahwa menyembunyikan hal-hal ini akan menyebabkan kesalahpahaman dengan mudah, jadi dia langsung menyatakan sikapnya.

“Ketua Wang, bisakah aku mengganggumu dengan satu hal?”

Wang Zhongding mengangguk, “Katakan saja.”

“Bantu aku untuk memberikan kotak ini kembali ke Xia Hongwei, dan katakan padanya, berhenti menggunakan hal-hal ini untuk membuatku jijik.”

Setelah itu, Yu Ming kembali ke kamarnya.

Wang Zhongding membawa kotak itu ke mobil, membukanya, tidak tahan untuk tidak melihatnya, itu hanya kotak harta karun! Apa yang dia bayangkan, segalanya ada di sini, dan bahkan gayanya pun sama.

Dan yang paling penting, ukuran pakaian wanita ini sesuai untuk tubuh Han Dong, yang membuatnya tidak bisa menghalangi pemahamannya.

“Pak, tolong untuk mengemudi lebih cepat.” Han Dong telah mendesak selama perjalanan.

Sopir taksi itu berkata, “Tidak bisa lebih cepat, ini sudah ngebut.”

Mobil Wang Zhongding lebih cepat daripada sopir taksi, dia (WZD) tidak tahu bahwa Han Dong ingin memberikan kejutan untuknya, hanya ingin kembali secepat mungkin, sehingga Han Dong akan menghindarkan kesulitan saat memasuki pintu.

Pada akhirnya, dalam kontes antara kecepatan dan suasana hati, Wang Zhongding menang.

Han Dong tiba sepuluh menit kemudian, tiga gerbang besar dari area parkir ke pintu masuk villa terbuka lebar untuknya, Han Dong terbang masuk secara langsung, seperti angin liar, meniup darah di tubuh Wang Zhongding terasa panas.

Dia berkata kepada Xinxin, “Daddy telah menyiapkan hadiah untukmu.”

“Di mana?” Xinxin mengayunkan telapak tangannya dengan kegembiraan.

“Di kamar Daddy, kamu bisa menemukannya sendiri.”

Tak jauh dari situ, Han Dong memasuki pintu, pada saat itu, Wang Zhongding sudah bersiap-siap untuk menyambutnya. Akibatnya, Han Dong tidak menyelam untuk memeluk, tapi tampak malu-malu.

“Kamu sudah kembali?”

Wang Zhongding belum berbicara, suara Xinxin muncul dari kamarnya.

“Daddy, aku tidak menemukan hadiah itu.”

Han Dong segera melewati Wang Zhongding dan berlari ke kamarnya. “Ada hadiah, dimana? Aku akan membantumu untuk menemukannya!”

Dua tangan Wang Zhongding meremas ke kepalan tangan (tinju), dan otot-otot di wajahnya sangat kaku.

Ditemukan bahwa hadiah itu adalah keju dan cokelat, saat Xinxin mengambilnya sebagai harta karun, Han Dong terlihat serakah.

“Mengapa kamu tidak membawa jam tangan kembali?”

Wang Zhongding berkata: “Tanganmu tidak cocok dengan jam tangan.”

Han Dong senang ketika mendengar ini, “Apakah kamu benar-benar punya rencana seperti ini ah?”

Wang Zhongding belum menjawab, tepat di sebelah Xinxin berkata dengan wajah superior. “Daddy hanya akan memberikanmu jam tangan, tetapi dia memberikan aku keju dan coklat!”

Xinxin dari kecil sudah melihat hal yang paling umum seperti jam tangan dan beberapa jam lainnya, sesuai dengan prinsip yang langka dan berharga, dia berpikir bahwa jam tangan adalah yang paling tidak berharga, dan pembatasan Wang Zhongding pada barang-barangnya sangat berharga.

Han Dong mengingatkan Wang Zhongding dengan tatapan khawatir. “Aku tidak suka mendengarkanmu ketika mengatakan sesuatu. Aku pikir putra-mu sangat mungkin akan menukar jam tangan untuk permen gula dan yang lainnya. Kamu harus lebih berhati-hati.”

Wang Zhongding tidak berbicara, memotong keju kering yang dibawa kembali dari tengah, memanggang potongan keju dengan api menyala, mengikisnya dengan pisau, dan menyerahkannya kepada Han Dong dengan kentang yang sudah dimasak.

Han Dong menggigit dan memuji, “Ini benar-benar wangi.”

Wang Zhongding bahkan tidak menyadari bahwa dia puas dengan ekspresinya saat ini.

***

Pada malam hari, Wang Zhongding pertama kali pergi ke kamar Xinxin dan menyuruhnya tidur.

“Daddy, apakah paman kuncir itu akan tinggal di rumah kita hari ini?”

“Tidak, dia datang untuk berbicara dengan Daddy tentang urusan bisnis.”

“Kalau begitu aku bisa tenang.”

Setelah mengatakan ini, Xinxin memutuskan untuk tertidur.

Han Dong sebenarnya bersiap untuk pergi, dia harus membuat jam tangan itu sesegera mungkin, dan membuang penyakit jantung ini. Jadi saat melihat Wang Zhongding keluar, hanya melambai ke arahnya.

“Aku pergi.”

Wang Zhongding mengira Han Dong bermain trik lagi dan lagi, jadi dia menatap kosong padanya.

Akibatnya, kaki Han Dong benar-benar melangkah keluar dari pintu, wajah Wang Zhongding tiba-tiba berubah warna. Dua langkah besar berjalan melewati dan satu tangan menarik Han Dong masuk, mendorongnya bersandar ke sudut.

Han Dong menyeringai, “Kenapa?”

Wajah Wang Zhongding jelas tertulis ‘Apa yang kamu tanyakan itu? Aku merindukanmu…’

***

Kembali ke kamar, Wang Zhongding memusatkan pikiran-nya itu. Ternyata, Han Dong sudah tertidur. Dia (HD) terus menyentuh jam hari ini, kekuatannya telah terkuras habis.

Tangan Wang Zhongding masih mengelus di sekitar paha Han Dong.

Dia teringat kotak yang ada di dalam mobil, setelah dia mengambilnya, mengeluarkan stoking dari dalam, menatap Han Dong untuk sementara waktu, akhirnya memutuskan untuk memulai.

Akibatnya, tepat saat tangannya menyentuh jari kaki Han Dong, Han Dong tiba-tiba meraih sekitar pantat-nya, seluruh tubuh itu memutar lingkaran besar (melingkar) di tempat tidur dan berkata dengan nada mekanis. “Sekarang, pas jam 12– teng!”

Wajah Wang Zhongding pada waktu itu seperti diberi beberapa kilo lonceng.

***

Pagi-pagi keesokan harinya, Wang Zhongding memberi tahu Han Dong, “Aku telah menghubungi beberapa guru dan pelatih untukmu. Aku akan mengajak kamu untuk menemui mereka hari ini. Sebaiknya kamu mengenakan pakaian formal.”

“Guru apa?” ​​Han Dong bingung.

Wang Zhongding berkata: “Ada seorang pelatih akting, seorang guru bahasa lisan, dan seorang guru fisik untuk mempersiapkan karakter baru kamu.”

Han Dong juga ingin menekankan bahwa dia tidak akan belajar seperti (meniru) seorang wanita, tetapi dia kemudian memikirkannya. Tunggu sampai jam tangan itu sudah selesai, akan ada sedikit keberanian pada akhirnya.

Wang Zhongding membawa Han Dong ke ruang ganti dan memintanya untuk memilih pakaian yang dia suka.

Han Dong takut pada pakaian yang tidak cocok. Setiap kali dia mengambil sepotong pakaian, dia akan melihat ukurannya. Tanpa diduga, Wang Zhongding berkata: “Tidak perlu melihat, kamu bisa memakai pakaian-pakaian ini.”

Han Dong langsung berhenti dan ketika dia melihat Wang Zhongding lagi, dia (WZD) sudah keluar.

Wang Zhongding juga menurunkan jam tangan dari lantai 3. Jam tangan ini dibuat oleh seorang ahli yang representatif selama empat tahun, dapat dikatakan itu sangat berharga.

Dia awalnya ingin memberikan pada Xinxin, dan kemudian ketika mendengar Han Dong mengeluh karena dia tidak membawanya kembali sebuah jam tangan, dia memutuskan untuk memberikan jam tangan ini kepadanya.

Tapi, Han Dong tidak melihatnya dan menunjuk jam tangan lain. “Aku menginginkan yang itu.”

Jam tangan itu dapat dibeli di mana-mana, dan Wang Zhongding secara alami merasa bahwa itu tidak layak untuk Han Dong, tetapi dia tidak secara eksplisit mengatakannya. Dia hanya berkata dengan tegas, “Jam tangan itu tidak cocok untukmu.”

“Bagaimana itu tidak cocok? Jam tangan ini sangat bagus ah!” Han Dong berkata ketika dia menenangkan dirinya.

Wang Zhongding menganggukkan kepalanya, “Kalau begitu, kamu bisa mengambilnya. Ini akan menjadi milikmu.”

Iklan

2 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 128

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s