Kodoku na Inutachi – Chapter 5.2

Kodoku na Inutachi

(Lonely Dogs)

 Diterjemahkan Indonesia oleh @IstrinyaJinLing

#Chapter 5.2

Sekitar satu jam kemudian, mobil tiba di distrik perumahan kelas atas, Shoto, di Shibuya dan berhenti di depan sebuah rumah besar. Perjalanannya cukup lama, karena Iwatsuki berpikir itu tidak sopan untuk membawa Kyosuke terlihat begitu kasar untuk mengunjungi kumichou, jadi dia membawa Kyosuke ke kantor dan membuatnya mengganti pakaiannya di sana.

Ketika mobil telah berhenti, pengemudi bergegas ke interkom, yang ditempelkan di gerbang, dan segera setelah sopir itu kembali ke mobil, gerbang otomatis terbuka. Mobil itu kemudian perlahan masuk ke dalam.

Sambil bertanya-tanya seberapa besar daerah pemukiman ini, Kyosuke menatap ke luar jendela mobil di lapangan yang luas. Dia bahkan tidak dapat membayangkan berapa biaya per meter persegi dari tanah ini. Itu adalah vila yang tampak seperti hotel gaya Jepang kelas tinggi. Di depan pintu masuk, bahkan ada bundaran dan lima preman berdiri di sana, siap untuk menyambut mobil. Segera setelah mobil berhenti, para preman itu bergegas ke semua pintu dan membuka semuanya pada saat yang bersamaan.

“Terima kasih.”

Iwatsuki memanggil mereka dan ketika dia baru saja akan keluar dari mobil, dia berbalik ke arah Kyosuke dan berkata, “Cepatlah keluar.”

“Ya- Ya!”

Sepertinya dia tenang, tapi udara ketegangan tergantung di wajah Iwatsuki. Ketika Kyosuke berpikir bahwa mungkin dia sekarang akhirnya akan berhadapan langsung dengan pemimpin Okawa yang mengerikan, kegugupan membuncah di dalam dirinya. Dia mengikuti Iwatsuki dan masuk ke dalam. Begitu dia berada di dalam mansion, dia melihat bahwa ada banyak preman yang menunggu di sini juga, dan mereka membungkuk pada Iwatsuki. Ketika Kyosuke berpikir bahwa itu mengejutkan bahwa ada begitu banyak anggota dari organisasi ini di rumah ini, semua berdiri dan menunggu perintah, Iwatsuki bertanya pada salah satu preman: “Di mana pemimpin?”

“Dia sudah menunggu belum lama ini,” preman itu berkata, memimpin jalan ketika dia berjalan menyusuri lorong. Iwatsuki memberi isyarat dengan matanya, memberi tahu Kyosuke untuk mengikutinya, dan Kyosuke mengangguk dan mengikutinya.Ketika mereka sampai di ruangan di ujung lorong panjang ini, preman itu berhenti, duduk di depan pintu geser Jepang dengan sikap hormat, dan memanggil ke ruangan.

“Iwatsuki ada di sini.”

“Masuklah.”

Sebuah suara terdengar dari balik pintu. Kyosuke menahan nafasnya, tersentak dari hanya suara dari suara ini, dan Iwatsuki perlahan membuka pintu geser Jepang.

“Terima kasih.”

Tuhan tahu berapa banyak tatami yang ada di ruangan besar di mana kumichou dari Okawa menyapa Iwatsuki dan Kyosuke saat dia duduk di kursi terbaik. Dia telah melihat foto pemimpin Okawa sebelumnya  melalui Internet, tetapi benar-benar melihatnya secara pribadi membuat Kyosuke gemetar karena kekuatan kehadirannya. Tenggorokannya menjadi kering, dan dia bahkan tidak bisa bersuara. Begitulah cara mengintimidasi Okura kumichou di depannya. Pemimpin Okawa akan berusia enam puluh tahun ini, tetapi dia tampak seperti berusia lima puluhan; sebenarnya, dia mempertahankan penampilannya muda untuk membuat dirinya tampak seperti dia bahkan bisa berusia empat puluhan. Matanya tajam seperti elang, dan hanya sekilas darinya bisa membuat siapa pun menyerah, tidak peduli betapa kuatnya mereka.

Kyosuke telah membaca tentang reputasinya melalui internet dan seperti yang dia baca, dia merasa dirinya sendiri ‘give away.’

“Hei,” Iwatsuki, yang sepertinya telah memperhatikan keadaan Kyosuke, meraih tangan Kyosuke dan menyeretnya ke arah Okawa kumichou.

“……….”

Dia bahkan tidak bisa mengumpulkan kata-kata untuk berterima kasih padanya. Kyosuke gugup, duduk di lantai tikar tatami dan gemetar, melihat Iwatsuki.

“…… Itu tidak bisa dihindari,” Iwatsuki bergumam, menatap Kyosuke, dan kemudian membungkuk pada pemimpin Okawa dengan cara yang paling sopan.

“Pemimpin, seperti yang pemimpin perintahkan, aku membawa Mihara Kaoru.”

“Terima kasih,” Kumaraou Okawa mengangguk, tersenyum pada Iwatsuki, dan kemudian mengalihkan tatapannya ke arah Kyosuke.

“Mihara Kaoru, huh?”

Ada senyuman di wajah pemimpin Okawa, tetapi matanya tidak tersenyum sedikit pun. Mata tanpa ekspresi itu yang mengingatkannya pada kegelapan jurang yang dibuatnya membuat Kyosuke gemetar jauh lebih daripada melotot. Bibirnya yang gemetar bahkan tidak bisa menghasilkan suara yang gemetar. Sebaliknya, dia bahkan tidak bisa bergerak sedikit pun. Yang Kyosuke bisa lakukan hanyalah menatap pemimpin Okawa, gemetar.

“Kamu mirip dia,” mata Okawa kumichou sedikit menyipit.

“……!”

Kumichou Okawa yang menatap  Kyosuke, yang kaku di tempat seperti katak dihipnotis oleh ular.

“Siapa nama belakangnya, sekarang ……? Ah, kamu kebetulan tahu nama Syoichi? Ditulis dengan karakter yang mewakili nomor satu dan mata? ”

“……!”

Dengan gemetar ketakutan, Kyosuke hampir tanpa sengaja mengeluarkan suara saat nama kakaknya ‘Syoichi’ muncul.

“Kamu kenal dia, kan?” Okawa bertanya dengan penuh emosi di wajahnya bahwa sepertinya dia sengaja membesar-besarkannya.

“Aku- Aku tidak tahu …!” Kyosuke berteriak seketika. Dia berkata seperti itu karena insting.

“Kamu tidak tahu?” Mata Okawa kumichou menyipit lagi, tapi kali ini, Kyosuke tidak kehilangan kata-kata karena takut; dia mengangguk kuat.

“Ya, aku tidak tahu.”

Bukan karena dia tidak merasa takut, karena sekarang dia dapat dengan jelas merasakan bahwa hidupnya dalam bahaya; dia tidak mengerti alasannya, tetapi pada saat pemimpin mengatakan bahwa dia mengenal kakak laki-lakinya, Syoichi, keyakinan kuat bahwa dia akan dibunuh di sini, dalam benak Kyosuke. Dan dia tidak ingin mati. Dia masih belum membalaskan dendamnya! Selain itu, sekarang dia ingin tahu jawaban mengapa pemimpin Okawa bertanya tentang kakak laki-lakinya. Mungkin kakak laki-lakinya memang benar-benar terlibat dengan yakuza, seperti dugaannya. Sampai dia memastikan itu benar-benar terjadi, dia tidak akan mati, Kyosuke berpikir ini ketika dia melihat langsung pada Okawa kumichou.

“Aku mengerti. Jadi kamu tidak tahu, huh? ”Okawa kumichou tertawa kecil tetapi matanya berkata, ‘jangan berbohong.’

“Um, pemimpin ……” Iwatsuki dengan takut memanggil kumichou, karena sepertinya dia merasakan apa yang pemimpin coba lakukan dan dia berpikir bahwa dia harus melakukan sesuatu.

“Iwatsuki, apa kau ingat, dua tahun yang lalu kita memelihara hewan peliharaan? Ah, Miyama adalah namanya. Miyama Syoichi ……. ”

“Miyama Syoichi …… Ah!” Iwatsuki berteriak, terlihat mengingat dan mengintip wajah Kyosuke. “Dia mirip dia …… ya, dia mirip dia, kurasa ……” Iwatsuki menatap Kyosuke dengan tatapan menusuk, dan pemimpin itu terus berbicara dengan riang.

“Dia anak yang cantik. Aku piker aku mencurinya dari tempat di mana dia bekerja sebagai bartender di toko Yasuda. Kamu tidak dapat mengatakan apakah dia pria atau wanita, tetapi dia memiliki tubuh yang bagus. Aku merindukannya,” senyum melayang muncul di wajah pemimpin Okawa saat dia menyipitkan matanya, mengenang subjek itu.

“……….”

Apa yang disiratkan oleh Okawa kumichou? Kyosuke bingung. Namun, hal berikutnya yang Okawa kumichou katakan membuatnya mengerti dengan jelas bagaimana kakak laki-lakinya terlibat dengan yakuza – dengan pemimpin Okawa.

“Aku melanggar tubuhnya. Tubuhnya sempurna untuk hal-hal seperti itu. Pada awalnya, aku tertarik dengan raut wajahnya saat dia menahan rasa sakit, tetapi segera penis menjadi favoritnya. Jika dia suka mengisap, maka dia juga akan menyukainya, pikirku. Dia memelukku sebelum dia menurunkan celanaku dan dengan penuh semangat menjilatku. Pantatnya yang indah bergetar seolah berkata, Aku ingin kau cepat dan meniduriku.

“……… ..”

Itu bohong! – Kyosuke dengan susah payah mengendalikan dirinya dari meneriakkan ini. Pemimpin Okawa berbohong. Dengan merendahkan saudaranya, pemimpin Okawa menunggunya marah. Jika ini terjadi maka itu akan menjadi bukti baginya bahwa Kyosuke terkait dengan Syoichi sebagai adik laki-lakinya. Menceritakan ini berulang-ulang, Kyosuke menekan keinginan untuk menutup telinganya; untuk menutup kata-kata kotor dari kumichou Okawa.

“Dia juga suka diikat, dan dia suka dipukul dengan ikat pinggang. Dia mungkin seorang masokis. Oh, itu benar, saat aku mencukur habis rambut kemaluannya, dia juga menjadi keras. Yah, itu membuatku senang. Pada awalnya, untuk beberapa waktu, dia membenci segalanya dan melawan, tetapi ketika aku memberinya uang, dia melakukan apa pun yang aku inginkan. Aku sangat senang. Selain hal-hal kotor yang dia lakukan hanya demi uang, dia adalah kekasih yang sempurna. ”

Uang – saat Kyosuke mendengar kata itu, dia hampir menjerit. Dia mengingat kembali kenangan masa lalu. Ada suatu masa ketika dia tidak sengaja berjalan mendekati kakaknya yang telah bersiap untuk masuk ke kamar mandi dan melepas pakaiannya, tetapi kemudian kakak laki-lakinya terlihat begitu terguncang sehingga dia bergegas ke kamar mandi bahkan sebelum dia benar-benar menanggalkan semua pakaiannya. Sejak saat itu, kakaknya berubah hati-hati di depannya. Ketika Kyosuke menanyakan apa yang salah, terkejut melihat ada bekas luka di tubuh kakaknya, kakaknya tertawa dengan gugup di wajahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia jatuh.

Kyosuke menatap pemimpin Okawa, tercengang. Mungkinkah? Mungkinkah benar apa yang dikatakan pemimpin Okawa tentang kakak laki-lakinya? Pemimpin Okawa juga balas menatap Kyouske, senyuman puas di wajahnya.

“Bagaimanapun, kamu terlihat seperti dia. Kalau dipikir-pikir itu, Iwatsuki, bukankah Syoichi memiliki adik laki-laki? ”

“Jika aku ingat dengan benar, ya ……” Iwatsuki mengangguk, memelototi Kyosuke dengan tatapan tajam di matanya. Mereka menangkapku, pikir Kyosuke, menguatkan dirinya, tetapi tepat pada saat itu kesabarannya tersentak ketika dia mendengar apa yang dikatakan pemimpin Okawa selanjutnya.

“Adik laki-lakinya ingin menjadi seorang dokter, jadi dia membutuhkan uang itu …… aku merasa seperti pernah mendengar cerita itu sebelumnya. Dokter seperti apa yang diinginkan adik laki-lakinya untuk membuat saudara laki-lakinya mengisap penisyakuza? Anak kecil malang. “

Argh–!” Kyosuke menyerang Okawa kumichou, berteriak. Dia bahkan tidak memiliki senjata atau apapun, tetapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memukulnya.

Hei !!” Namun, Iwatsuki, yang ada di sampingnya, segera menariknya dan menahannya dari belakang.

 image (3)

 

 

“Lepaskan aku!”

Saat Kyosuke berjuang, pemimpin Okawa dengan seringai bertanya kepadanya:

“Apa yang salah? Aku piker kamu tidak kenal siapa pun dengan nama Syoichi? “

Pemimpin Okawa menyeringai pada Kyosuke, yang hampir berteriak, Syoichi adalah kakakku! Namun, tepat pada saat itu, dia mendengar suara pintu geser Jepang yang dibuka dengan keras saat seorang pria dengan cepat memasuki ruangan.

“Aku terlambat, pemimpin. Sepertinya wanitaku melakukan sesuatu yang bodoh dan ceroboh, aku sangat menyesal,” Kanou berkata ketika dia mendekati Okawa kumichou, duduk di lututnya di depan dia dan membungkuk ke lantai. Setelah itu, dia melihat Kyosuke yang sedang dikendalikan oleh Iwatsuki.

“Apa yang kamu lakukan? Kamu harus membungkuk juga.”

“Ap— ……!” Kenapa aku harus membungkuk !? Kyosuke berteriak, marah, tetapi mendengar suara pemimpin Okawa dengan lembut mengalir ke telinganya.

“Kanou, kamu tahu dia adik laki-laki Syoichi?”

“……!” Kyosuke tersentak.

“Tidak,” balasan Kanou bergema di dalam ruangan, menepuk nepuk Kyosuke.

“Boss,” Iwatsuki mengangkat suaranya sebagai peringatan kepada Kanou, yang meliriknya dan berkata:

“Lepaskan. Dia wanitaku. Aku akan berurusan dengannya.”

“Aku pikir itu tidak biasa bagimu untuk mendapatkan dirimu seorang ‘wanita’, tapi ……”

Tapi Kanou memotong ucapan Okawa kumichou.

“Aku benar-benar minta maaf, pemimpin. Aku akan pastikan untuk memperingatkan dia agar tidak menimbulkan masalah lagi. ”

“……….”

Pemimpin Okawa menutup mulutnya dan menatap Kyosuke lalu berganti pada Kanou.

“Lalu kamu mengatakan dia bukan adik Syoichi?” Pemimpin Okawa bertanya dengan berbisik, tapi itu sangat kuat sehingga membuat Kyosuke gemetar.

“Itu benar, dia tidak,” Kanou membungkuk, menjawab tanpa emosi, sama sekali tidak takut seberapa tajam suara pemimpin Okawa terdengar.

“…… Begitu ya ……” Untuk sesaat, Okawa kumichou hendak mengatakan sesuatu yang lain tapi pada akhirnya dia diam saja.

“Permisi,” Kanou membungkuk dalam-dalam, lalu bangkit dan menatap Kyosuke. “Ayo pergi.” Dia mengulurkan tangannya ke arahnya saat dia mendekati Kyosuke dan mencengkeram lengannya. Kyosuke masih gemetar, tetapi begitu dia merasakan tangan Kanou padanya, dia langsung berhenti.

“…… Ya…ya …….”

Kanou menatapnya dengan tajam, tapi untuk beberapa alasan Kyosuke merasakan kelegaan di hatinya ketika dia menatap mata itu. Saat Kanou menyeret Kyosuke menjauhi Okawa kumichou, dia mendengar suara betar Okawa di belakangnya.

“Aku mengerti sekarang. Jadi itu adalah niatmu, Kanou? ”

Mendengar itu, Kanou berhenti dan berbalik untuk melihat kembali pada pemimpin Okawa. Kyosuke juga berbalik untuk melihat pemimpin Okawa.

“Aku tidak punya niat apa-apa,” jawab Kanou, tapi Kyosuke merasa seperti kegugupan muncul di wajah Kanou yang belum pernah ada sebelumnya.

“Aku tahu kamu memiliki hati yang setia,” pemimpin Okawa menyeringai dan melambaikan tangan kanannya memberitahu mereka untuk pergi.

“Permisi.”

Setelah Kanou membungkuk, lebih sopan daripada yang dia lakukan sebelumnya, dia melirik Kyosuke, yang hanya melihat dia tercengang, perintah dengan suara rendah.

“Apa yang kamu lakukan?” Kamu harus membungkuk juga, dia memerintahkannya, dan Kyosuke membungkuk dengan enggan lagi. Setelah itu, Kanou memegang tangan Kyosuke sekali lagi dan menyeretnya keluar, tetapi begitu dia menutup pintu geser Jepang di belakangnya, Kyosuke berpikir dia mendengar desahan tertahan dari mulut Kanou.

“Sejujurnya! Kamu sangat sakit.”

Sepertinya dia menyadari bahwa Kyosuke telah secara tidak sengaja menatapnya. Dia mengklik lidahnya dan menatap Kyosuke.

“Ayo.”

Itu saja yang dia katakan dan kemudian dilanjutkan di aula, mengambil langkah panjang.

“Umm ……” Kyosuke memanggilnya dari belakang, tapi tentu saja Kanou, yang dengan cepat menuju pintu masuk, mengabaikannya. Ada banyak hal yang ingin dia tanyakan. Tempat dimana Kanou menyuruhnya untuk ‘mengikutinya’ mungkin adalah tempat Kanou sendiri. Kyosuke memutuskan dia akan mengganggunya dengan pertanyaan segera setelah mereka tiba di sana. Saking bingungnya, Kyosuke membiarkan Kanou menariknya keluar dari gedung dan masuk ke mobil yang diparkir di luar.Mobil itu mulai bergerak tanpa menunggu perintah Kanou segera setelah mereka berdua masuk ke dalam, tetapi Kanou membungkuk ke depan dari kursi belakang dan memberi tahu pengemudi untuk membawa mereka ke alamat yang berbeda.

“Jangan pergi ke tempatku, pergi ke Hotel S.”

“Ya- ya, tuan.”

Sang Sopir menjawab. Dia tampak bingung dan melihat ke kursi belakang melalui kaca spion. Memiliki firasat buruk tentang fakta bahwa mereka sedang menuju ke sebuah hotel dan bukan tempat Kanou seperti dia sangat yakin mereka akan pergi, Kyosuke tidak bisa menahan keinginannya untuk menanyakan pertanyaannya sekarang. Dia mencoba untuk memulai percakapan dengan Kanou berkali-kali, tetapi Kanou melihat ke luar jendela di sampingnya saat dia duduk di mobil yang bergerak.Tidak peduli berapa kali Kyosuke melirik Kanou, dia tidak pernah berbalik untuk melihatnya.

 

<< KNI 5.1

 

2 tanggapan untuk “Kodoku na Inutachi – Chapter 5.2

  1. Ping-balik: KENZ TERJEMAHAN

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s