Legendary Master Wife – Chapter 434

Chapter 434 – Jebakan Madu

Waktu berlalu dengan cepat dan segera hari Pertandingan Tantangan pun tiba.

You XiaoMo dan Ling Xiao pergi ke lantai 15 sehari sebelumnya dan menerima plat nomor dari petugas wanita dengan nomor 33 tertulis di atasnya. Ini adalah nomor ring pertarungan di pertandingannya. Kemudian dia mencari tempat dan perkiraan waktu pertandingannya di layar. Tempat tersebut berada di arena tantangan kedua dan akan diadakan pada sore hari.

You XiaoMo telah melihat waktu pertandingan Qiao WuXing dan Jiu Ye, tetapi yang lain adalah Qiao WuXing dan Jiu Ye yang pertandingannya diadakan pada saat yang sama, pertandingan dari yang lain, termasuk pertandingan An Qiao, semuanya terhuyung-huyung.

Lawan An Qiao juga seseorang di lantai dua puluh. Mungkin demi reputasinya, lawan yang dia tantang adalah orang yang sedikit terkenal. Namun, kekuatannya saat ini lebih dari cukup untuk berurusan dengan seseorang di lantai dua puluh.

Pertandingan belum dimulai saat mereka duduk di kursi penonton.

You XiaoMo melihat lempengan batu giok yang menempel ke dinding di depan panggung. Itu puluhan kali lebih besar dari yang dia lihat ketika dia mendaftar, “Oh ya, apa hukuman yang akan mereka terima jika seseorang kehilangan pertandingan mereka?”

Qiao WuXing yang telah berbicara dengan Tian Xin mendengar pertanyaannya dan menjelaskan, “Hukumannya diturunkan. Jika seseorang di lantai 20 kalah, mereka akan jatuh ke lantai 19.”

“Sepertinya hukumannya tidak terlalu parah.” Kata You XiaoMo.

Tian Xin melanjutkan, “Perguruan XiaoYao memang mempertimbangkan hal ini. Setelah semua, kekuatan-mu juga akan berada di tingkat itu bahkan jika kamu kalah. Aturannya adalah kamu hanya akan turun satu lantai agar tidak menciptakan kekacauan dalam kekuatan setiap lantai.”

Dengan kursi penonton yang penuh sesak, waktu mulai untuk Pertandingan Tantangan akhirnya di tangan.

Di tengah-tengah penonton ada ratusan ring pertarungan kosong. Berdiri terpisah di tepi ring pertarungan adalah wasit dengan ekspresi serius. Pada saat ini, semua orang dengan gelisah melihat lempeng batu giok di dinding. Nama orang yang berpartisipasi di putaran pertama akan muncul di sana.

Tidak ada Host untuk Pertandingan Tantangan. Plat batu giok mulai memancarkan semburan sinar begitu waktu mulai tiba dan setelah beberapa saat, nama-nama semua kontestan mulai bergulir. Daftar nama-nama kontestan akan diumumkan seolah-olah seseorang mengetahui perkiraan waktu untuk pertandingan mereka, tetapi para penonton tidak mengetahui hal ini.

You XiaoMo dengan cepat menemukan dua nama yang akrab. Itu Qiao WuXing dan Jiu Ye. Keduanya sama-sama berpartisipasi di babak pertama.

Qiao WuXing berdiri dan mengangguk ke arah mereka sambil tersenyum sebelum turun. Kursi Jiu Ye berada di belakangnya, jadi tindakan mereka hampir bersamaan.

Ada seratus pertandingan di babak pertama. Tidak mungkin semua orang memiliki seratus mata, jadi sebagian besar akan memilih untuk menonton pertandingan yang lebih mereka minati. Sebagian besar menantikan kekuatan para siswa baru sehingga pertandingan yang mayoritas ingin dilihat adalah Qiao WuXing dan Jiu Ye.

“Big Brother WuXing pasti akan menang.” Tian Xin mengatupkan yang pertama.

“Haha, dengan kemampuan Wu-dage, yang lain akan menertawakannya sampai giginya dapat dilihat jika dia tidak menang. Meskipun ada banyak di lantai dua puluh yang cukup kuat, itu masih belum cukup mengesankan.”

Orang yang mengatakan ini adalah Yan Hui dan dia tidak merendahkan suaranya. Jadi tatapan orang-orang yang duduk di sekitar mereka segera dipenuhi dengan sedikit niat buruk ketika dia selesai berbicara. Bahkan jika kekuatan orang-orang di lantai dua puluh lebih rendah dari mereka, ada perbedaan besar antara mengucapkannya dengan keras dan tidak mengatakannya.

Terlepas dari apakah kata-kata Yan Hui tidak disengaja atau tidak, titik permusuhan telah meningkat.

You XiaoMo menggelengkan kepalanya. Berbicara tanpa berpikir, kamu tetap harus merendahkan suara-mu bahkan jika kamu ingin mengatakannya.

Yan Hui tampaknya menyadari kekhasan lingkungan mereka saat tawanya berangsur-angsur menghilang. Dia menyusut dan tidak berani melirik. Dia bisa merasakan tatapan dari banyak orang jatuh ke dirinya, membuatnya merasa tidak nyaman dari ujung kepala sampai ujung kaki.

“Pertandingan akan segera dimulai.” Suara bersemangat Tian Xin mengganggu suasana tegang.

Perhatian semua orang segera ditarik ke atas panggung.

Qiao WuXing dan Jiu Ye berdiri di Ring 10 dan Ring 82 masing-masing. Lawan Qiao WuXing adalah seorang pria yang tampak sedikit lembut, tetapi orang bisa mengatakan bahwa dia adalah orang yang kejam dan licik dari bayangan samar di glabella-nya. (t/n: glabella – bagian dahi halus di atas dan di antara alis.)

Qiao WuXing dengan sopan mengangguk ke arahnya, tetapi lawannya tidak memberikan reaksi sedikitpun dan hanya menyipitkan matanya, seolah dia memikirkan masalah. Berkaitan dengan lawan yang lebih kuat dari diri sendiri, orang hanya bisa mengecoh musuh daripada menggunakan kekerasan.

Pria itu jelas tipe orang yang seperti penasihat militer dan matanya yang samar-samar tampaknya mengandung seberkas cahaya.

Tepat ketika wasit berteriak ‘mulai’, pria itu dengan cepat menghilang dari tempatnya saat ini. Kecepatannya sangat cepat sehingga hanya bayangan yang bisa dilihat. Qiao WuXing tidak akan pernah meremehkan lawannya tidak peduli apakah dia kuat atau lemah. Dia segera mengangkat penjagaannya. Namun, tepat ketika pria itu hendak menggapainya, bayangan pria itu sepertinya telah terpecah dan seketika terpisah dari kiri dan kanan untuk mengelilingi Qiao WuXing.

Qiao WuXing sesaat terkejut.

Pria itu mengambil keuntungan dari pembukaan ini dan segera meluncurkan serangan. Kekuatan jiwa yang kuat dan cepat langsung bergegas ke telapak tangannya, dan dengan ganas menembak ke arah Qiao WuXing. Yang terakhir tampaknya telah dikacaukan oleh metodenya dan pria itu langsung mengeluarkan jejak kebahagiaan.

Sosok Qiao WuXing dengan ringan melintas lalu menghilang tepat waktu. Ekspresi pria itu berubah dan sebelum dia bisa bereaksi, kekuatan jiwa yang bahkan lebih kuat dan lebih padat dari dia langsung memukul perutnya. Momentum besar dari serangan itu menyebabkan wajahnya terdistorsi dan dia tidak bisa mengendalikan tubuhnya saat dia terbang mundur, langsung jatuh dari panggung.

Dia benar-benar merasakan kekalahan dengan cara yang sangat jelas! Dan ini hanya ronde pertama!

Semua orang yang melihat adegan ini tidak bisa membantu tapi menelan, dia benar-benar kuat!

Qiao WuXing membersihkan pakaiannya. Sebenarnya, dia bahkan tidak pernah meninggalkan tempat asalnya dengan satu langkah dari awal sampai akhir. Metode pria menggunakan afterimages{1} untuk membingungkan lawannya cukup bagus. Jika dia ragu sedikit, alirannya akan menguntungkan lawannya. Tapi tidak peduli seberapa realistis bayangan itu, itu tidak mengandung kekuatan jiwa. Selain itu, dia segera menyadari kekuatannya jauh lebih tinggi daripada pria itu.

[{1} afterimages – kesan dari sensasi yang hidup (terutama gambar visual) yang dipertahankan setelah stimulus telah berhenti.]

 

Saat pertandingan di sisi ini berakhir, pertandingan di Ring 82 juga berakhir.

Kecepatan Jiu Ye tidak lebih lambat dari Qiao WuXing dan dia bahkan tidak menggunakan kekuatan jiwa. Ketika lawannya telah bergerak, dia telah menyapu pria yang lebih berotot daripada dia dari panggung dengan tendangan dingin dan mengagumkan.

Jiu Ye perlahan menarik kaki yang dia angkat tanpa ekspresi tunggal di wajahnya ketika Qiao WuXing menoleh.

Setelah penampilan keduanya, mereka yang awalnya mencemooh semuanya mulai memperhatikan. Ini terutama bagi orang-orang dari lantai dua puluh yang memiliki ketenaran. Seseorang harus sadar bahwa beberapa dari mereka telah dihasut oleh You XiaoMo dan yang lainnya. Jika You XiaoMo dan yang lainnya sama kuatnya dengan kedua orang ini, mereka harus mempertimbangkan bagaimana menghadapi mereka nanti.

Karena waktu yang dibutuhkan semua orang untuk menyelesaikan pertandingan mereka berbeda, nama-nama di lempengan batu giok mulai bergulir lagi setelah pertandingan Jiu Ye dan Qiao WuXing berakhir. Setelah melihat nama mereka sendiri, sekelompok orang berjalan keluar satu demi satu dari kursi penonton.

“You XiaoHa, giliranmu. Lakukan yang terbaik!”

Tian Xin yang duduk di belakangnya dengan kuat menepuk bahunya tiba-tiba.

You XiaoMo memutar matanya di dalam hatinya. Tian Xin tampak lemah dan lembut, siapa sangka bahwa kekuatan tangannya begitu kuat. Kekuatan masing-masing dan semua orang sangat hebat.

“Lakukan yang terbaik!” Cheng XiangRong dengan malu berkata kepadanya.

You XiaoMo tersenyum dan mengangguk. Dia selalu merasa bahwa tak terbayangkan, kepribadian dari paman ini sebenarnya sangat pemalu. Namun, ini juga membuktikan bahwa dia adalah orang yang relatif sederhana. Kemudian dia menatap Ling Xiao, “Apakah kamu tidak ingin mengatakan sesuatu kepada-ku?”

Ling Xiao menyipitkan matanya padanya, “Katakan apa?”

You XiaoMo berdehem humph, “Beberapa kata yang menyemangati, tentu saja.”

Ling Xiao menatapnya dengan tatapan meremehkan dan berkata, “Lawanmu hanyalah seorang penyihir tingkat lima. Apakah kamu yakin bahwa kamu membutuhkan dorongan dariku?”

You XiaoMo tertawa kosong sambil menyentuh hidungnya. Dia hanya mengatakan ini hanya karena dia terbawa arus pada saat ini, apakah kamu perlu melihatnya seperti ini? Kamu juga tidak akan mati dengan sesekali bekerja sama.

Setelah diam-diam mengutuk, dia berjalan ke bawah.

You XiaoMo menatap lawannya tanpa berkedip. Pakaian orang itu relatif tidak biasa tetapi tempat yang seharusnya ditutupi ya ditutupi. Bagi orang lain, itu sangat mengungkapkan, namun itu cukup normal baginya dengan ingatan masa lalunya.

Melihat bahwa keduanya sudah berdiri pada posisi siap, wasit dengan keras berteriak, “Mulai!”

You XiaoMo sama dengan Qiao WuXing dan tidak menjadi ceroboh hanya karena lawannya adalah seorang penyihir tingkat lima. Kulitnya segera menjadi kencang saat dia menatapnya tanpa ragu, menunggu dia menyerang. Melihat betapa perhatiannya dia.

Wanita itu dengan tenang menatapnya sejenak sebelum dia tiba-tiba tersenyum. Dia cukup cantik untuk mengejutkannya.

You XiaoMo mengangkat alisnya dengan terkejut. Apa maksudnya ini? Apakah dia mempersiapkan madu untuk menjebaknya? Jangan seperti ini, cantik. Aku sudah tidak heteroseksual (straight). Aku tidak akan tergoda tidak peduli bagaimana kamu tersenyum.

“Sepertinya aku tidak akan bisa memenangkan pertandingan ini tidak peduli seberapa keras aku mencoba. Perbedaan kekuatannya terlalu besar.” Wanita itu membuka mulutnya dan berkata. Tidak hanya nada suaranya tidak memiliki kegugupan, itu juga sedikit riang.

You XiaoMo kemudian menaikkan alisnya. Ini seperti mempersiapkan untuk mengakui kekalahan mondar-mandir, keributan macam apa yang dia coba untuk mulai?

Wanita itu menghela nafas lega dan menatapnya dengan senyum yang belum tersenyum, “Aku percaya bahwa Tuan juga bukan orang yang akan memiliki perasaan lembut dan protektif untuk seks yang lebih adil. Tidak perlu berkompetisi karena aku tahu aku akan kalah.” Lalu dia kembali ke wasit, “Aku mengaku kalah untuk pertandingan ini.”

Sifat proaktif mengakui kekalahan dan menolak pertandingan berbeda sehingga tidak perlu mengurangkan poin.

Begitu kalimat ini dikatakan, desahan napas berdering dari kursi penonton.

<< LMW 433

Iklan

8 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 434

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s