Rebith Of MC – Chapter 55

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

Chapter 55 – Mulai Keberangkatan

Mengambil selimut dari tempatnya, Huo Zaiyuan membaginya dan menutup kedua pria itu karena sepertinya tidak mampu bangun dalam waktu dekat. Kemudian, dia berbalik untuk menatap tentara yang tersenyum.

“Long ge, kamu sepertinya terlalu berlebihan dengan ‘latihan’ ini.”

“Hehehe.” Long Zhanye tertawa kecil, berjalan mendekat untuk berdiri di samping Huo Zaiyuan, lalu mengulurkan tangan untuk meletakkan tangannya di bahunya. “Tidak berlebihan. Jelas tidak berlebihan. Little Yuan tahu aku yang terbaik, bukan? Lagi pula, bagaimana ‘kultivasi pintu tertutupmu’? Apakah itu berjalan dengan baik? “

“Ya, itu baik-baik saja. Aku berhasil menembus level kedua. Sekarang aku mulai di tingkat ketiga.” Huo Zaiyuan menganggukkan kepalanya saat ia menjawab. “Long ge, apakah kamu sudah  mendiskusikan rencana dengan mereka? Kapan kita akan meninggalkan tempat ini? “

“Hmm … kita masih mengikuti rencana kita sebelumnya. Hanya kedua anak nakal ini kelelahan. Biarkan mereka beristirahat selama sehari, maka kita akan menyiapkan semuanya dan pergi.” Long Zhanye melirik kedua pria itu. “Sampai hari ini, sudah lebih dari dua puluh hari sejak dimulainya kiamat. Kita sama sekali tidak tahu seperti apa kota-kota lain. “

“Ya.” Huo Zaiyuan mendengus, menutup matanya.

Dalam kehidupan sebelumnya, mengalami kiamat selama setengah tahun, dia mengingat rawa-rawa bermunculan di mana-mana, kawanan semut setan merah, zombie terus merajalela dan memburu manusia seolah-olah permukaan bumi telah menjadi api penyucian. Setelah kelahiran kembali, Hari Penghakiman tiba lebih awal dari perkiraan. Bukankah itu berarti Bumi menjadi Api Penyucian juga akan datang lebih awal?

Wajah Huo Zaiyuan terjatuh sedikit saat memikirkannya, lalu pucat.

“Little Yuan, jangan memikirkan pikiran tanpa dasar. Sekalipun kiamat, Bumi ini akan terus berputar pada porosnya, kita tetap akan bertahan. Jangan menyerah .Tidak perlu khawatir dengan sesuatu yang berada di luar kendalimu.” Memindahkan tangannya dari bahu Huo Zaiyuan ke kepalanya, Long Zhanye menggosoknya dengan lembut.

Mendengar kata-kata yang menenangkan itu, Huo Zaiyuan mengangguk setuju. Gesekan hangat dan lembut dari tangan yang lebih besar di kepalanya sangat menenangkan, mendorongnya untuk memejamkan mata karena merasa puas, ekspresi kenikmatan di wajahnya seperti kucing yang suka dibelai.

Yang paling membahagiakan Huo Zaiyuan yang akhirnya muncul dari ‘kultivasi pintu tertutup’ adalah Li Qing. Setelah menderita di bawah Long Zhanye atas nama ‘latihan khusus’, dia seratus kali lebih lelah daripada Qin Jun sejak yang terakhir selalu menyukai berolahraga, dan sesekali pergi ke klub tinju lokal untuk berlatih dengan sesama anggota klub. Di sisi lain, Li Qing menghabiskan sebagian besar waktunya bermain. Tinju Long Zhanye tanpa ampun dan cepat. Meski dia sadar yang lain menahannya cukup banyak, rasanya masih tertekan palu baja. Rasa sakit yang ia alami tak terlukiskan.

Namun, dia tidak menderita sia-sia dalam beberapa hari terakhir ini. Kecepatan reaksinya dan kemampuan menghindarnya telah meningkat pesat, sampai-sampai dia mampu mempertahankan dirinya di lingkungan yang tidak bersahabat.

Melihat keterkejutan memar biru dan ungu yang melekat pada tubuh Li Qing dan Qin Jun, Huo Zaiyuan hanya mengangkat alis dan menggeledah ruang untuk beberapa saat sebelum menemukan kotak obat. Membukanya, dia menyerahkan salep.

“Kita akan berangkat besok. Hari ini adalah untuk menyiapkan segala sesuatunya dan kita akan  mulai malam ini.” Huo Zaiyuan menyatakan, tatapannya mengarah pada Li Qing, yang saat ini memiliki salep yang dioleskan di tangannya oleh Qin Jun. Karena ini adalah rumah ibu Li Qing, kalimat ini kebanyakan ditujukan padanya.

Sepuluh hari. Tidak lama, tapi tidak pendek juga. Namun, sehubungan dengan li Qing yang masih berkabung atas kematian ibunya, dia telah diberi cukup waktu untuk meringankan kesedihan di hatinya. Wajar saja jika dia memahami implikasinya dalam kata-kata sahabatnya.

Bibir melengkung menjadi senyuman kecil, katanya lembut. “Baiklah, kita berangkat besok.”

Mengucapkan selamat tinggal kepada ibunya, merupakan bantuan terbesar yang bisa dia minta. Bagaimana dia bisa serakah dan meminta tuntutan yang lebih egois?

Meskipun ia akan meninggalkan tempat ini – dan sangat mungkin tidak pernah kembali lagi …

Saat malam tiba, Huo Zaiyuan masuk ke dapur dan memasak sebuah pesta besar, memungkinkan setiap orang untuk makan kenyang dan puas.

 

 

Setelah tidur dengan nyenyak, Li Qing bangun pagi-pagi sekali untuk mempersiapkan semuanya. Karena sebelumnya dia datang ke rumah ini dan tidak tinggal lama, tidak banyak barang yang harus dikemasnya. Satu-satunya barang di dalam rumah ini yang aslinya bukan miliknya adalah kotak kayu yang diawetkan dengan baik yang diberikan ibunya kepadanya sebelum dia meninggal. Tempat itu diletakkan di bawah tempat tidur sejak hari itu dan dia belum membukanya.

Di dalam kotak ada sebuah buku catatan, isinya ditulis dengan kalimat yang asing. Setelah membolak-balik beberapa halaman, Long Zhanye dapat menentukan bahwa buku ini berisi catatan tentang berbagai mesin dan proses produksinya. Ini adalah sesuatu yang belum pernah dia lihat sebelumnya dan saat ini, dia tidak dapat benar-benar yakin apa isi buku catatan ini.

Karena ibunya telah merawat buku ini dengan baik, menyembunyikannya begitu lama dan bahkan tidak lupa mengingatkannya bahwa dia harus mengambil ini sebelum dia pergi, Li Qing menganggap bahwa buku ini harus berisi sesuatu yang luar biasa. Selain itu, buku ini adalah warisan yang ditinggalkan ibunya, karenanya, ini telah menjadi harta yang lebih besar lagi di mata Li Qing. Namun, membawa sebuah kotak kayu di sekitar selama kiamat sedikit merepotkan, dan dia tidak tahan memikirkan kerusakan atau kehilangannya. Setelah memikirkannya sebentar, dia menyerahkan kotak itu pada  Huo Zaiyuan, membiarkannya menyimpannya diruangannya karena  tempat itu  tempat teraman yang dipikirkan Li Qing.

Di halaman, Huo Zaiyuan membawa keluar kendaraan off-road dan menaruh beberapa kotak makanan serta senjata di mobil untuk memudahkan akses makanan setiap orang saat lapar dan peralatan untuk membela diri.

Dengan keengganan, Li Qing berbalik untuk menatap rumah ibunya, secuil kepahitan di matanya.

“Little Qing.” Qin Jun memeluknya dari belakang, mencium pipinya. “Setelah semuanya, kemanapun kita pergi, rumah kita akan selalu ada di sini, di dalam hati kita.” Menghubungkan tangan mereka, dia membawa mereka ke tempat di atas dada Li Qing.

“Ya.” Mengangguk kepalanya, ekspresi Li Qing membaik saat dia berbalik dari rumah.

Melihat tindakan intim pasangan itu begitu lama, Huo Zaiyuan hanya mengepal dan membuka pintu kursi penumpang. “Aku sudah menyiapkan array di sekitar rumah ini untuk mencegah zombie merusaknya. Selama tidak terkena rudal atau bom, tidak akan banyak masalah. Bila kiamat berakhir, kita bisa selalu kembali jika diberi kesempatan. “

Li Qing bersinar cerah saat ia mendengar kata-kata Huo Zaiyuan, senyum cemerlang muncul di wajahnya. “Terima kasih, Little Yuan.”

Begitu Qin Jun dan Li Qing naik ke kursi belakang, mobil itu berangkat dari jalan masuk, dengan Li Qing menatap ke luar jendela sampai rumah itu benar-benar lenyap dari penglihatannya.

Selamat tinggal, ibu.

                                                                                                                                   *hiks~  airy baper nih

                                                                                        —

Meskipun Long Zhanye tidak begitu akrab dengan kota Z dan tidak lama tinggal, ingatannya yang sangat bagus memungkinkannya untuk mengingat suatu tempat selama dia berada di sana.

“Saudara Long, apakah kita akan menyusuri jalan Huan Shi ke jalan Bei Hua, lalu terus lurus?” Peta di tangan, Qin Jun bertanya sambil melirik dari waktu ke waktu untuk melihat papan nama, dengan cepat menunjukkan di mana mereka berada saat ini. .

“Ya. Apakah kamu mengambil jalan langsung saat kamu menuju ke atas? ” Long Zhanye bertanya saat ia dengan terampil mengendalikan roda kemudi untuk menghindari zombie yang berkeliaran di jalanan.

Kendaraan off-road ini masih relatif kalah dengan Hummer yang dimodifikasi  bahkan jika menangani dengan lebih baik dan lebih tahan lama daripada mobil kecil yang terpaksa ia gunakan pada hari ia bertemu dengan Huo Zaiyuan. Tapi betapapun kuatnya, kendaraan ini tidak bisa menangani ketegangan jangka panjang. Tetap saja, dia selalu hati-hati . Teruslah menggunakan mobil ini sampai rusak berkali-kali.

“Saat itu, aku berkonsentrasi hanya untuk menemukan Little Qing dan hanya menempuh jalan terpendek. Ada banyak orang yang melarikan diri dari kota dengan mobil mereka sehingga jalan raya utama menjadi padat. Setelah itu, aku mengambil jalan yang lebih kecil dan menghabiskan dua hari untuk sampai ke kota Z. “

Hari itu, dia hanya ingin memastikan Li Qing baik-baik saja dan satu-satunya mobil yang menuju ke arah yang berlawanan dari orang lain. Namun jumlah mobil yang sampai di jalan raya dan memaksa jalan mereka ke jalur yang berlawanan terlalu banyak, sehingga memaksa dirinya untuk mengambil jalan yang lebih kecil.

“Sekarang seluruh jalan raya ini ditempati oleh zombie dan mereka yang bisa melarikan diri telah melarikan diri, kita memiliki akses yang tidak terhalang. Kecepatan tidak menjadi masalah, melainkan hambatan stasioner yang menghalangi kita.” Huo Zaiyuan mengatakan saat ia melihat jendela yang tertutup rapat terdapati zombie yang berusaha menerkam kendaraan off-road saat kecepatannya melaju melewatinya. Banyak lagi di depan telah berkumpul dalam kelompok yang sangat longgar, digambar oleh deru mesin mobil.

Dalam sepuluh hari terakhir ini, suara pendengaran dan gerak mayat hidup sedikit membaik.

“Itu benar. Ketika ada banyak orang yang melarikan diri dari Kota Z, ada kemacetan di semua jalan raya. Tidak akan ada jaminan bahwa ketika semua orang terjebak macet, serangan zombie tidak terjadi. Kita perlu melihat keluar dan terbaik menghindari blokade besar kendaraan ditinggalkan. Mungkin ada zombie yang menunggu. ” Long Zhanye setuju, mengumpulkan konsentrasinya dan menarik penglihatannya lebih jauh untuk menghindari semua orang memasuki situasi yang rumit.

“Lalu apa yang harus kita lakukan sekarang?” Kemampuan pemrosesan Li Qing sedikit lebih lambat dari tiga lainnya, tapi alisnya berkerut saat ia mendengarkan pembicaraan.

“Karena kita tidak perlu berada di tempat yang sangat mendesak, aku  mengusulkan agar kita mengambil jalan raya utama terlebih dahulu dan melihat situasinya. Jika tidak mungkin bisa menyeberang dengan mulus, maka kita akan mengikuti panduan Qin Jun dan melewati jalan kecil ke Kota Y.” Huo Zaiyuan menyarankann saat dia meletakkan kepalanya di tangannya, siku bersiap di jendela.

“Tidakkah akan membuang lebih banyak waktu?” Tanya Li Qing.

“Kita  tidak terburu-buru, hanya melihatnya seperti kita sedang berjalan-jalan . Kenapa kamu terburu-buru, little Qing? ” Long Zhanye menyatakan, ekspresinya riang.

“Melihat – melihat-lihat …” gumam Li Qing, nada tidak percaya.

“Jangan khawatir, aku akan melindungimu  jika ada bahaya.” Huo Zaiyuan menghibur temannya dengan wajah yang sangat serius.

Qin Jun sedikit cemberut, mengulurkan tangan untuk menarik kekasihnya ke dadanya. “Oi, oi, Little Yuan. Jangan mencuri jalanku. “

“Ada apa, tidak bisa makan sedikit cuka [1]?” Tiba-tiba berbalik di kursinya, Huo Zaiyuan mengulurkan tangan dan menempelkan jari di sepanjang rahang halus Li Qing, matanya sedikit menyipit. “Hmm … kalau itu kecantikan …”

[1] Pada dasarnya mengatakan QJ mudah-cemburu. Makan cuka = Menjadi cemburu

“Kamu – cukup. Jika kamu berbicara tentang kecantikan, maka aku, Li Qing, bahkan tidak bisa mengejarmu bahkan jika aku menunggang kuda! ” Li Qing meledak karena malu.

Dengan satu tangan di roda kemudi, Long Zhanye menyalin tindakan Huo Zaiyuan sebelumnya ke arah Li Qing dan menempelkan jari di sepanjang rahang halus Huo Zaiyuan sendiri, menatap tajam ke wajah yang halus itu. “Bukan kecantikan sejati.”

“Long Zhanye !!” Pemandangan langka Huo Zaiyuan yang meledak dalam kemarahan.

Di jalan, suara tawa tak terkendali melayang keluar dari mobil, tak terhalang oleh para zombie yang berkelok-kelok.

“Ah, seperti yang diharapkan. Tidak mungkin mengendarai mobil dengan lancar melalui jalan tol utama! “Huo Zaiyuan berkata sambil menatap ke luar jendela.

Sebelum pos pemeriksaan jalan raya utama, lautan kendaraan terbengkalai ditinggalkan menjadi satu kekacauan berantakan. Secara tidak jelas, seseorang masih bisa melihat zombie aneh di antara semua logam itu, noda darah kering, tulang yang berhamburan dan kerangka utuh, daging yang membusuk dan anggota badan yang dipenggal. Ini adalah pemandangan yang mengerikan.

“Kita lalui jalan yang kita kenal. Biarkan aku menyetir. “(QJ)

<< Rebith MC 54

Iklan

7 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 55

      • Norkia Airy berkata:

        hahahha…ga juga kok….nanti ada sedikit mslah juga dengan hummer yang mereka kendarai saat ini. ban-nya meledak. trs di ganti dengan hummer modifikasi milik Zaiyuan. trs ntr di akhir end kiamat, hummer di ganti dengan milik LYZ (punya dia yang asli).

        soal BBM, keknya penuh trs. Ke depan juga mereka ntr jarah kendaraan besar buat sebuah kelompok, keliling kota cari bahan bakar juga.

        Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s