Legendary Master Wife – Chapter 430

Chapter 430 – Pemuda

Di sebuah ruangan yang terang benderang, jubah brokat cantik berwarna-sinar bulan yang indah dan indah berserakan di tanah. Sebuah changshan putih terbaring berantakan di bawah kaki tempat tidur dan beberapa lembar kain hitam yang telah dicabik-cabik berserakan di antara-nya.

Di balik kerudung putih ada dua sosok yang tidak bisa dipisahkan. Suasana menawan melonjak dengan udara panas yang membakar yang tampaknya mengamuk secara berirama, membuat kesenangan tak tertahankan.

You XiaoMo mendongak. Sejak dimulai-nya rasa sakit sampai sekarang, kenikmatan yang melumpuhkan dan membuat mati rasa itu mirip dengan ombak, tanpa henti bergolak di dalam tubuhnya saat gelombang demi gelombang naik dengan keras.

Tubuhnya masih ketat seperti biasa tidak peduli berapa kali mereka melakukan ini. Di bawah gerakan sadis orang yang berada di atasnya, dia hanya bisa menerima secara pasif tindakan penyerbuan dan penindasan dari pria itu.

“Lihat, kamu benar-benar berbakat secara alami.” Suara dalam dan serak Ling Xiao tanpa tergesa-gesa bergema sambil tersenyum lembut.

Mulut You XiaoMo terbuka, tapi dia bahkan tidak bisa membentuk kata yang lengkap. Beberapa erangan putus tertelan oleh pria itu dari waktu ke waktu. Tangannya yang meraba-raba akhirnya meraih bahu pria itu dan dia menggunakan sisa kekuatannya untuk terus berpegangan. Membuka mulutnya, dia menggigit leher pria itu tanpa ragu sedikit pun.

Kamu adalah orang yang berbakat secara alami, seluruh keluarga-mu secara alami berbakat!

Serangan Ling Xiao tiba-tiba berhenti. Sama seperti You XiaoMo merasa tenang, serangkaian dorongan yang begitu kuat tampaknya mendorongnya masuk, menguburkan keinginannya bahkan lebih dalam lagi.

You XiaoMo segera menggigit bibirnya sendiri saat dia hampir menjerit. Namun meskipun begitu, tindakan ini tidak dapat mencegah kenikmatan dan kesenangan yang menyebar dari ekor tulang belakang ke seluruh tubuhnya seperti sengatan listrik. Tempat tertentu yang mengandung sesuatu itu tanpa sadar semakin diperketat.

Ling Xiao mengeluarkan erangan yang teredam, “Kamu mencengkeramku terlalu erat, sedikit rileks. Aku tidak ingin menyelesaikannya begitu cepat.”

You XiaoMo mati-matian menggigitnya sekali lagi. Kamu sudah menyiksaku selama lebih dari satu jam dan kamu benar-benar mengatakan kalau kamu tidak ingin menyelesaikan begitu cepat ?! Jangan bilang kalau kamu ingin melanjutkan sepanjang malam ?! Peluang lemak!

Dengan demikian, dia menjepit lebih erat.

Namun, serangan di tubuhnya tiba-tiba menjadi lebih kasar dan liar. Tubrukan itu datang satu demi satu, seolah-olah Ling Xiao ingin menembusnya. Dia akan lama jatuh pingsan jika bukan karena Ling Xiao memegangi pinggangnya.

Setelah periode waktu yang tidak diketahui, pria itu mengeluarkan erangan rendah dan teredam saat dia menembakkan aliran panas ke dalam tubuh You XiaoMo. Jumlah yang telah terkumpul selama sebulan sangat menakjubkan. Bagian bawah You XiaoMo semua basah dan dia merasa perut bagian bawahnya terisi sampai ke titik ledakan.

You XiaoMo tidak memiliki kekuatan lagi untuk bergerak dan kegelapan memenuhi penglihatannya.

Bercinta sekali saja bahkan lebih melelahkan daripada terlibat dalam satu pertarungan. Pekerjaan ini pasti tidak dilakukan oleh manusia.

Dia dengan kepeningan jatuh tertidur ketika gagasan ini terlintas dalam pikirannya.

Setelah bangun keesokan harinya, You XiaoMo hanya merasa seperti seluruh tubuhnya telah dihancurkan oleh roda dan semua tulangnya bahkan mengeluarkan bunyi retak. Dia tidak bisa membantu tetapi mengeluarkan kutukan rendah saat dia memikirkan kembali kejadian semalam yang penuh gairah.

Faktanya, mereka tidak hanya melakukannya sekali semalam. Setelah dia pingsan, dia terbangun di tengah malam oleh gerakan berirama yang tak henti-hentinya dari benda yang sangat besar yang terkubur di dalam tubuhnya. Dia bahkan tidak bisa mengabaikan kekuatan dan kecepatan itu bahkan jika dia mau, dan itu tidak mungkin untuk menghitung berapa kali dia telah dilakukan.

You XiaoMo bisa merasakan kalau tubuhnya terasa sejuk dan segar. Dia melihat bahwa Ling Xiao telah membantu membersihkan dirinya dan menaruh pakaian bersih dan rapi padanya. Tampaknya pakaian yang telah robek menjadi serpihan tadi malam sudah ada di tempat sampah.

“Aduh, aduh, aduh ……”

Fitur wajah You XiaoMo meringkuk saat dia mendukung dirinya sendiri sambil pindah ke posisi duduk. Dia masih harus melapor ke Perguruan XiaoYao hari ini dan Ling Xiao benar-benar melakukannya dengan sangat berlebihan. Tampaknya dia hanya bisa masuk ke ruang dimensi dan berendam pada air spiritual untuk sementara waktu.

You XiaoMo merasa segar dan energik ketika dia keluar lagi dan dia melompat turun dari tempat tidur seperti orang kuat.

Ling Xiao masuk dari luar saat ini. Melihat You XiaoMo kuat bersemangat, dia merenung, “Jangan bilang aku tidak cukup melakukannya kemarin?”

Wajah You XiaoMo menjadi hitam setelah dia mendengar ini, dan dia langsung mengucapkan sepatah kata pada Ling Xiao, “Enyahlah!”

Ling Xiao tidak segera pergi pada akhirnya. Dia bahkan membawa sarapan panas mengepul di tangannya – roti kukus dan bubur.

Nafsu makan You XiaoMo sangat besar setelah berolahraga sepanjang malam. Dia makan enam roti dan semangkuk bubur sebelum menepuk perutnya untuk menunjukkan bahwa dia kenyang.

Keduanya berangkat menuju Perguruan XiaoYao setelah itu.

Perguruan XiaoYao tidak jauh dari Rumah ShuangYu. Hanya butuh setengah jam berjalan jika seseorang berjalan dengan cepat. Hanya beberapa ratus orang yang tinggal di tanah kosong yang telah dipenuhi dengan kerumunan besar beberapa hari yang lalu. Itu sangat jarang dan kosong sekarang. Orang-orang ini semuanya lulus penilaian dan hanya sebagian kecil dari mereka ditemani oleh pendamping.

Mereka tiba setelahnya karena mereka bangun terlambat. Jiu Ye, Qiao WuXing dan yang lainnya sudah berdiri di depan gerbang Perguruan XiaoYao sambil berbicara dengan tenang.

“You XiaoHa, kami di sini.” Suara gembira tiba-tiba terdengar dan adegan orang yang melambai bisa dilihat dari kejauhan. Itu Yan Hui yang berseri-seri.

You XiaoMo langsung merasakan sakit di bola-nya. Dia memiliki firasat kalau nama ini akan mengikutinya untuk waktu yang sangat lama. Mungkin lebih baik baginya untuk belajar beradaptasi dengannya (dengan namanya) sekarang.

“Tidak apa-apa jika kamu sudah terbiasa.” Ling Xiao tersenyum ketika dia berbicara di samping telinganya.

You XiaoMo memelototinya, “Bukankah aku menjadi You XiaoHa ini semua karena kamu? Tidak bisakah kamu membantuku untuk memilih nama yang lebih menyenangkan saat itu? Kamu bahkan dengan jelas memilih nama seperti Ling Mo untuk dirimu sendiri, itu adalah namaku eh.”

Ling Xiao menaikkan alisnya, “Jangan bilang kamu lebih menyukai You XiaoXiao?”

You XiaoMo tercengang kembali. Baru setelah pulih dia menyadari bahwa nama lainnya adalah You XiaoXiao. Tapi kedengarannya seperti Xiaoxiao. Nama ini bahkan lebih mengerikan. Mungkin dia tidak akan merasa seperti ini jika dia seorang wanita, tetapi dia adalah seorang pria.

(t / n: Ling Xiao dan You XiaoMo berusaha untuk mengganti karakter terakhir dari nama mereka. Jadi Ling Xiao 凌霄 akan menjadi Ling Mo 凌默 dan You XiaoMo 游 小 默 akan menjadi You XiaoXiao 游 小 霄. Namun, XiaoXiao 小 霄 juga terdengar seperti Xiaoxiao 小小 (tetapi dengan intonasi berbeda) yang berarti kecil dan kecil, dan bukan nama yang ingin dimiliki seorang pria.)

 

“Lalu, mari kita tetap menggunakan You XiaoHa ba.”

Ling Xiao sama sekali tidak merasa terkejut.

“Rekan You, apa yang kalian bicarakan? Mengapa kamu terlihat sangat pucat?” Yan Hui dengan rasa ingin tahu melihat ekspresi You XiaoMo yang terlihat seperti sayuran acar.

You XiaoMo dengan putus asa menggelengkan kepalanya dan mengalihkan pembicaraan, “Jam berapa kita bisa masuk?”

“Seharusnya segera, tapi sepertinya ada seseorang yang belum datang.” Yan Hui menggaruk kepalanya dan kemudian dia tiba-tiba menurunkan suaranya, “Aku telah mendengar kalau An Qiao juga akan datang.”

You XiaoMo terkesima, “Apakah dia tidak dieliminasi?”

Yan Hui mendengus, “Dia memiliki pendukung yang kuat. Aku telah mendengar bahwa beberapa orang besar dari Serikat Penyihir secara pribadi melangkah. Perguruan XiaoYao akhirnya setuju untuk membiarkan An Qiao datang atas nama orang itu.”

You XiaoMo tertawa karena terkejut, dia benar-benar idiot.

Yan Hui bingung, “Mengapa kamu tertawa?”

“Tidak apa-apa…”

Qiao WuXing memegang tangan Tian Xin saat dia berjalan dengan senyuman dan menyapa, “Rekan You, di masa depan kita semua akan menjadi murid dari Perguruan XiaoYao, jangan ragu untuk menegur kami.”

Kerumunan di belakang mulai membuat suara gemuruh tepat ketika You XiaoMo akan menjawab. Semua orang tidak peduli pada awalnya, karena tempat-tempat dengan kerumunan orang memang akan menjadi cukup bising. Kerumunan sudah terbagi menjadi dua ketika hiruk pikuk menjadi lebih keras dan lebih bising, dan ruang kosong disekitar muncul persis seperti seseorang hendak berjalan di atas karpet merah.

Orang yang sangat akrab berjalan seiring kerumunan orang mengerumuninya.

Keheningan jatuh di sekitar …

Mulut You XiaoMo tidak bisa menahan diri dari berkedut saat melihat An Qiao yang arogan. Dalam situasi semacam ini di mana dia gagal dalam penilaian dan harus bergantung pada hubungan (dukungan), dia benar-benar membuat omong besar seperti itu, bukannya itu membuat profil menjadi lebih rendah. Apakah dia bodoh atau idiot?

Ling Xiao diam-diam berkomentar, “Sebenarnya, dibandingkan dengan dia, IQmu cukup tinggi.”

You XiaoMo tertawa, “Aku akan lebih bahagia jika kamu mengecualikan bagian pertama dari kalimat itu.”

Ling Xiao menyindir, “Tidak, jika aku mengesampingkannya, bagian terakhir harus dikecualikan juga.”

You XiaoMo memutar matanya ke arah Ling Xiao dengan seluruh kekuatannya.

Melihat You XiaoMo berdiri di sini dalam kondisi sempurna, An Qiao mengerutkan kening. Berdasarkan persahabatan antara dia dan Wu Cheng, Wu Cheng seharusnya bergerak kemarin. Namun, dia tampak seperti tidak ada yang terjadi padanya sama sekali. Mungkinkah Wu Cheng masih belum bergerak?

An Qiao tidak tahu apa yang terjadi kemarin. Wu Cheng juga tidak mengirim orang untuk memberitahunya, jadi saat ini dia benar-benar dalam kegelapan dan juga tidak tahu bahwa saudaranya yang baik agak tidak puas dengannya.

“Sepertinya keberuntunganmu tidak buruk karena kamu sebenarnya tidak mati semalam.” An Qiao berhenti di depan You XiaoMo dan mencibir padanya.

You XiaoMo menyentuh hidungnya dan tersenyum, “Ya, aku juga merasakan hal yang sama.” Keberuntungannya sangat bagus.

Ekspresi An Qiao segera berubah dingin. Dia benar-benar membenci ungkapan ini di wajah You XiaoMo. Setiap kali dia menunjukkan ini, You XiaoMo memberi perasaan kalau dia tidak peduli dengan apapun, seolah-olah semua yang terjadi hanyalah An Qiao yang menyiksa dirinya sendiri.

You XiaoMo pasti akan memberinya jawaban pasti jika dia tahu apa yang dipikirkan An Qiao. Justru itu kamu menyiksa diri sendiri.

“Jangan berani-nyaa kamu menjadi sombong.” An Qiao dengan dingin menjawab bersama kilau setan yang menutupi matanya.

You XiaoMo dengan tenang menjawab, “Aku tidak merasa sombong. Sebaliknya, orang yang harus lebih memperhatikan adalah kamu. Kamu tersingkir dalam penilaian dan seharusnya tidak bisa masuk ke Perguruan XiaoYao. Pada akhirnya, itu merosot ke Serikat Penyihir untuk melangkah masuk agar kamu diterima. Apakah kamu tidak merasa malu? Kamu satu-satunya orang di sini yang tidak bergantung pada kemampuannya untuk diterima.”

Ekspresi An Qiao menjadi lebih buruk dan lebih jelek saat You XiaoMo mencelanya. Kata-kata terakhir dan nada itu semakin memperdalam kesan kalau You XiaoMo dengan kasar mengejeknya.

Dia tidak merasa bahwa memalukan bergantung pada orang yang lebih tua untuk masuk agar dia diterima di awal. Sebaliknya, dia merasa sangat bangga. Tapi begitu You XiaoMo berbicara, dia kemudian menemukan bahwa mata orang-orang yang memandangnya membawa sedikit ejekan yang sulit dipahami.

“Jika bukan karena kamu menjebakku………”

You XiaoMo memotongnya. Matanya yang terang menatap An Qiao saat dia berkata, “Seseorang harus cukup berani untuk mengakui kesalahan mereka. Apa gunanya selalu melihat kembali apa yang sudah dilakukan? Anak muda, jangan seperti ini, kamu harus memiliki hati yang tulus.”

Kata-kata yang penuh filosofi ini membuat orang-orang terdiam sejenak.

Big brother, berdiri di depan-mu adalah anak muda yang memandang-mu sebagai musuh. Kamu menggunakan semacam ‘pengajaran generasi yang lebih tua dan mendidik nada orang lain untuk berbicara dengannya, pertunjukan apa yang kamu siapkan untuk pentas?

<< LMW 429

LMW 431 >>

Iklan

12 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 430

  1. gayatri berkata:

    Big brother, berdiri di depan-mu adalah anak muda yang memandang-mu sebagai musuh. Kamu menggunakan semacam ‘pengajaran generasi yang lebih tua dan mendidik nada orang lain untuk berbicara dengannya, pertunjukan apa yang kamu siapkan untuk pentas?

    Yang ini apa maksudnya Chin ??

    Suka

    • Chintralala berkata:

      Hahaha kalimat sebelum ini :

      Kata-kata yang penuh filosofi ini membuat orang-orang terdiam sejenak.

      Itu orang-orang yang bergumam, ke Momo, jadi big brother, anak muda (AnQiao) adalah anak muda yang memandangmu sebagai musuh. Pengajaran generasi tua dan mendidik nada orang lain >> itu merujuk dialog si momo yang nasihatin an Qiao

      Suka

      • gayatri berkata:

        Pas saya nanya “Big Brother itu Momo yah ??” Saya ketawa geli sendiri .. yang masih tersimpan di memori cuma sosok Momo yang masih unyu tapi justru bikin Ling Xiao panasss 😅 rupanya sekarang Momo mulai beranjak dewasa menuju ke’hot’an nya .. aduuhh ngakak 😂😂😂

        Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s