Legendary Master Wife – Chapter 429

Chapter 429 – Melupakan Yang Sudah-Sudah (Berdamai)

Jeritan kesakitan yang tiba-tiba mengguncang semua orang. Mereka kemudian melihat lima pejuang Wu Cheng jatuh ke tanah dengan ekspresi pucat di wajah mereka. Mereka masing-masing memegang kepala mereka dan membantingnya ke tanah seolah-olah mereka dipicu oleh sesuatu. Segera, genangan darah bermunculan.

Wu Cheng tercengang. Ketika dia pulih, matanya mendarat pada You XiaoMo yang sedang bersandar di bahu Ling Xiao dan melemparkan dia tatapan pembunuh. Apakah ada kepanikan di wajah yang terakhir? Nggak! Malahan sebaliknya, wajahnya yang menyeringai sangat merusak pemandangan.

“Kamu melakukannya!”

“Aku tidak tahu.” You XiaoMo mengecilkan kepalanya kembali.

Tentu saja, Wu Cheng tidak membeli kata-katanya. Bahkan, ekspresinya tampaknya menunjukkan sebaliknya, menjadi lebih marah.

“Kalian punya nyali. Aku tidak peduli apakah kau murid Perguruan XiaoYao. Kau berani bermain-main denganku, jadi jangan berpikir untuk pergi dari sini malam ini.”

You XiaoMo sangat penasaran. Darimana dia mendapatkan semua kepercayaan diri itu? Dia hanyalah seorang praktisi Imperial bintang tujuh dan dia lebih angkuh daripada dia!

Dengan nada yang mengekspresikan kemalasannya untuk berbicara lebih banyak, suara Ling Xiao berdering di telinganya, “Tempat ini memiliki dua tingkat kekuatan Kaisar. Mereka mungkin adalah orang-orang yang dia andalkan.”

You XiaoMo memandang sekitarnya tetapi dia tidak menemukan orang yang mencurigakan.

“Jadi apa yang akan kita lakukan sekarang? Sepertinya dia benar-benar tidak ingin meninggalkan kita. Jika kita tidak menjatuhkannya sekarang, dia pasti tidak akan membiarkan masalah ini berakhir. Tapi anak buahnya juga ada di kasino. Jika mereka menyerang…….”

“Kalau begitu, kita akan membunuh mereka.”

You XiaoMo segera terdiam. Ide yang bagus. Seolah-olah! Kasino ini sepertinya memiliki latar belakang yang cukup banyak. Jika mereka membunuh mereka, bahkan mungkin ada orang yang mengetuk pintu mereka untuk membalas dendam malam itu. Dan tidak lupa, mereka menginap di lantai atas.

“Bagaimana kalau kita…..” You XiaoMo merenungkan sebelum berbicara.

Boom!

Suara benda berat menabrak tanah dan meja yang terbalik memotongnya.

Ketika dia berbalik untuk melihat lagi, salah satu orang utama yang terlibat telah runtuh menjadi tumpukan. Wajahnya pucat dan dia memuntahkan darah, melengkapi tampilan yang mengatakan ‘Aku sekarat’.

Dua sosok terbang keluar dari sudut dan dengan cepat muncul sebelum Wu Cheng. Mereka buru-buru membantunya berdiri dan ketika mereka melihat luka-lukanya, ekspresi mereka sedikit berubah. Mata mereka berubah jauh lebih gelap.

Meskipun tuan muda Wu membawa masalah ini pada dirinya sendiri, menyerangnya tanpa kata kedua dengan jelas, berarti mereka bahkan tidak mengakuinya.

“Bagaimana keadaanmu, tuan muda Wu?” Orang tua itu mengerutkan kening saat dia melihat wajah Wu Cheng yang bergantian antara hijau dan putih.

Wu Cheng sudah hampir meledak karena marah. Dia tidak pernah dalam hidupnya mengalami penghinaan seperti itu. Ayahnya adalah salah satu orang yang bertanggung jawab atas kasino ShuangYu dan sementara itu tampak seperti kasino biasa di permukaan, itu sebenarnya adalah kekuatan besar di Kota Tengah. Selama dia ingat menghabiskan hari-harinya berkeliaran di sekitar kota dan melakukan sesuka hatinya, ini adalah pertama kalinya seseorang berani memperlakukannya seperti itu.

“Aku ingin mereka mati! Robek mayat mereka terpisah dengan ditarik lima kuda! Tidak apa-apa tentang Perguruan XiaoYao. Mereka belum secara resmi menjadi murid mereka sehingga tidak akan menjadi masalah jika kita membunuhnya.” Kemarahan Wu Cheng telah mencapai titik ekstrem, sedemikian rupa sehingga dia berhasil menenangkan diri sedikit.

Melihat bagaimana hal itu dimainkan, orang tua itu sedikit menarik napas, lalu dia memfokuskan perhatiannya pada You XiaoMo dan Ling Xiao. Dia tidak bisa menahan ekspresi terkejutnya. Dia bisa mengatakan bahwa pemuda itu adalah level sembilan penyihir tapi, pria itu (LX)… dia tidak bisa melihatnya.

Penatua lainnya juga memperhatikan hal ini. Dia awalnya bermaksud untuk menjatuhkannya tapi sekarang dia tidak berani bertindak gegabah. Dalam retrospeksi, pria itu bergerak sangat cepat sehingga mereka bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. Itu aman untuk menyimpulkan bahwa kekuatannya di atas mereka.

“Apa yang kalian lihat? Lakukan sesuatu sekarang!” Wu Cheng tidak mengerti apa yang mereka pikirkan. Karena mereka hanya berdiri di sana dan tidak melakukan apa-apa, dia menjadi gila.

“Tuan Muda Wu, bukannya kami tidak ingin menyerang. Tingkat kekuatan pria itu ada di atas kami. Bahkan jika kami berdua bergandengan tangan, kami mungkin tidak akan menang.” Salah satu penatua tertawa pahit.

Mereka ingin mencapai kompromi dan menyelesaikan masalah dengan damai, tetapi tuan muda Wu sudah mengatakan secara terbuka bahwa dia ingin membalas dendam untuk temannya.

Wajah Wu Cheng berkelip hijau dan putih. Kekuatan yang lebih kuat dari dua penatua … dia hanya bisa menjadi Kaisar tingkat tinggi atau tingkat Ilahi. Jika itu adalah yang pertama, daripada itu masih baik-baik saja karena kasino ShuangYu memiliki kekuatan tingkat Ilahi untuk menjaga-nya. Namun, jika itu yang terakhir, maka itu akan merepotkan. Mereka tidak mampu menyinggung perasaannya.

Sebagai putra manajer kasino, Wu Cheng telah melihat semua jenis orang. Dia mungkin suka memerintah dan mendominasi tetapi dia tidak buta. Seandainya AnQiao tidak memberitahunya kalau hanya ada dua orang yang tidak sekuat itu, dia tidak akan mengacaukan pusat kekuatan acak demi dirinya. Melihat saat dia menerima informasi yang salah, dia tidak bisa membantu tetapi menjadi jengkel dan menyalahkannya.

“Ini sepertinya kesalahpahaman. Bagaimana kalau kita berhenti di sini, bagaimana menurut kalian berdua?” Sang penatua menyadari sikap tuan muda Wu telah melunak dan dia tahu bahwa Wu Cheng sudah membiarkan kejadian hari ini pergi. Ini adalah bagian yang dia kagumi tentang Wu Cheng. Dia tahu kapan harus melepaskannya.

Sekitarnya mulai berdengung dengan bisikan. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat Wu Cheng dipukuli dan bukannya membalas, tapi dia menawarkan cabang zaitun.

Benar saja, tinju itu adalah cara untuk pergi!

Berpikir bahwa mereka akan memiliki ‘pertempuran ganas’, You XiaoMo tidak menyangka akan berakhir seperti itu. Dia bukan orang yang tidak masuk akal. Jika mereka bisa memiliki satu musuh yang lebih sedikit, itu semakin baik. Selain itu, tidak ada permusuhan antara dia dan Wu Cheng. Tidak ada gunanya dan tidak layak untuk menjadi musuh karena orang lain.

“Kalau begitu jadilah seperti ini.” Tepat ketika mereka hendak pergi, You XiaoMo tiba-tiba mengeluarkan sebotol giok dengan pil ajaib salju putih dan melemparkannya ke Wu Cheng. “Ini pil untuk luka dalam.”

Wu Cheng menerimanya dengan bingung dan ketika dia melihat pil ajaib itu berguling-guling di dalam botol, ekspresinya menjadi aneh.

Dalam kebingungannya, You XiaoMo dan Ling Xiao sudah pergi.

“Tuan muda Wu, ini adalah pil Mortal tingkat 9?” Penatua itu berbicara dengan suara sedikit bersemangat.

Wu Cheng mengakui dengan tampilan yang rumit di wajahnya.

Pil Mortal berevolusi dari Pil Tumbuh Tulang, yang terakhir adalah pil ajaib tingkat enam yang memungkinkan seseorang untuk menumbuhkan anggota badan baru. Pil Mortal bekerja dengan dasar yang sama tetapi pada tingkat yang lebih maju. Itu bisa menyembuhkan baik cedera internal maupun eksternal. Selama kepala orang itu tidak meledak, dia bisa pulih dari cedera apapun tidak peduli betapa seriusnya itu. Itu juga tidak memiliki pengaruh apa pun pada kekuatan seseorang, dan jika peluang itu bahkan dapat memiliki terobosan.

Ini barang bagus! Tidak setiap level sembilan penyihir bisa memperbaikinya dan itu sangat menuntut pada Penyihir.

“Tuan muda Wu, menilai kualitas pil ajaib ini, sepertinya ini adalah pil ajaib kelas tinggi. Sepertinya orang itu benar-benar ingin mengubur kapak (berdamai) dan melakukan rekonsiliasi.” Penatua lainnya menghela nafas sambil mengatakan ini.

Pada penyebutannya, Wu Cheng hanya menyadari hal itu. Harga pil ajaib kelas tinggi bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan kelas menengah atau kelas rendah. Menyimpan benda ini untuk digunakan di masa depan pasti akan menjadi jerami penyelamat hidupnya.

“Tuan muda Wu, Pil Mortal ini…” Penatua itu sepertinya ingin mengatakan sesuatu tetapi berhenti ketika dia melihat pil ajaib di tangannya.

Wu Cheng segera mendekatinya dan melotot, “Apa? Ini milikku.”

Sang penatua tercekik. Wu Cheng memiliki ekspresi konflik di wajahnya dan sekarang berubah sangat cepat. Namun, menilai dari ekspresi Wu Cheng yang dia lihat, setelah kejadian ini dia mungkin tidak akan menyinggung bocah itu lagi.

Meskipun mereka kehilangan satu kontak yang memungkinkan mereka untuk menjalin hubungan dengan Serikat Penyihir, mereka tidak bisa membiarkan bocah yang tidak baik memimpin tuan muda mereka tersesat. Tuan muda mereka masih baik pada dasarnya.

Kedua orang tua itu saling bertukar pandangan satu sama lain. Mereka tidak berpikir kalau mereka bisa mendapat manfaat dari kemalangan mereka. Mungkin pemuda You XiaoHa benar-benar bintang keberuntungan tuan muda Wu, siapa yang tahu.

Sementara mereka merasa semua sentimental, You XiaoMo diam-diam tertawa.

Dia sengaja memberinya pil Mortal karena dia bisa mengatakan kalau seseorang yang bersedia untuk segera berdiri untuk teman yang ditindasnya mungkin bukan orang yang keji. Lebih jauh lagi, meskipun dia terlihat sangat marah sepanjang konfrontasi, masih ada jejak pemikiran yang masuk akal di matanya.

Orang semacam ini jelas bukan AnQiao yang bodoh, jadi dia menggunakan pil ajaib untuk mengacaukan keadaan pikirannya. Kali berikutnya saat mereka bertemu, dia mungkin tidak akan memperlakukan mereka dengan permusuhan.

Dan yang terakhir, tetapi tidak kalah dengan AnQiao. Jika dia menemukan teman-nya benar-benar berpikir baik tentang mereka, bagaimana perasaannya?

Ling Xiao menemukan You XiaoMo tertawa konyol dari waktu ke waktu dan dia tahu dia kegatelan ingin menggoda-nya. Dia mempercepat langkahnya untuk kembali ke kamar mereka dan melemparkan You XiaoMo ke tempat tidur.

You XiaoMo berguling ke sisi dalam tempat tidur dan menanjak kembali.

“Apa yang kamu lakukan…” Dia mengangkat kepalanya untuk bertanya, hanya untuk melihat Ling Xiao sedang menanggalkan pakaiannya. Dia kemudian dengan cepat merangkak kembali ke sisi dalam tempat tidur.

Sementara dia tidak menyelesaikan kalimatnya, Ling Xiao masih mengangkat matanya untuk menatapnya dengan mata gelap.

You XiaoMo mengerti pesan menyakitkan di balik tatapan itu yang membuat bolanya sakit — aku ingin tidur bersamamu! Itulah mengapa mengetahui pihak lain dengan baik tidak selalu bagus. Dia sejujurnya tidak tahu saraf rapuh mana yang dia pukul. Tolong katakan padaku, aku akan berubah oke?

Tanpa busana (telanjang), Ling Xiao berjalan ke arahnya dan menyeretnya keluar dari kaki. Dia menekan You XiaoMo di bawah tubuhnya dan tepat ketika dia (You XiaoMo) hendak memprotes, Ling Xiao memegang dagunya dengan agak kuat di tangannya dan menyegel bibirnya.

You XiaoMo yang lembut dan lemah ingin memprotes bahwa itu menyakitkan.

Dia hanya bisa merintih ke dalam ciuman itu karena dia merasa tubuhnya telah tersentuh seluruhnya. Sepasang tangan cabul berkeliaran di tubuhnya dan merobek pakaiannya terbuka, dengan mudah membuatnya lebih telanjang daripada Ling Xiao. Sebelum dia bahkan bisa bereaksi, kedua kakinya terangkat ke bahu Ling Xiao. Tanpa melakukan pemanasan, You XiaoMo bisa merasakan bagian bawahnya terbentang terbuka seperti ayam yang panas dan benda keras terkubur sepenuhnya di dalam dirinya. You XiaoMo marah dan dia terus menepuk bahu Ling Xiao. Itu akan menjadi kematiannya!

Dan kemudian, tempat tidur mulai berderit ketika mengguncang … menyusun sebuah melodi yang meratapi bagi orang di tempat tidur.

<< LMW 428

LMW 430 >>

5 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 429

  1. Momo jadi makin pintar ya makin licik kaya hubby nya tapi tetep aja ga bisa ngalahin Ling Xiao XD
    Sudah sering ehem ehem tapi masih kaya baru pertama kali aja #ngakak

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s