Grandmaster Of Demonic Cultivation – Chapter 51

Translator Inggris

https://exiledrebelsscanlations.com/gdc-chapter-51/

Chapter 51 – Keberanian (1)

Yunmeng berlimpah di danau. “Dermaga Teratai” milik Sekte YunmengJiang, kediaman sekte terhebat di sini, dibangun di dekat danau juga.

Mulai dari ujung Dermaga Teratai, setelah beberapa saat mengayuh, seseorang akan melihat danau teratai besar, lebih dari seratus mil panjangnya. Daun lebar, hijau, dan bunga-bunga merah muda yang halus saling menyapu satu sama lain. Seperti angin sepoi-sepoi bertiup, kelopak dan dedaunan bergoyang seolah mereka menganggukkan kepala. Di tengah kemurnian dan keanggunan, seseorang juga bisa merasakan rasa kikuk yang naif.

Dermaga Teratai tidak se-duniawi lainnya seperti kediaman para sekte lainnya, menutup pintu mereka dan menolak membiarkan orang biasa datang dalam batas bermil-mil jauhnya. Dermaga tepat di depan pintu masuk ‘Dermaga Teratai’ sering dipadati oleh pedagang yang menjual biji polong, air chestnut (buah berangan) dan semua jenis kue kering. Anak-anak ingusan (hidung meler) dari rumah tangga di dekatnya juga bisa menyelinap ke ladang Dermaga Teratai untuk menyaksikan para kultivator mempraktekkan pedang mereka. Mereka tidak akan dimarahi bahkan jika mereka tertangkap juga. Mereka kadang-kadang bahkan bisa bermain-main dengan murid Sekte Jiang.

Ketika Wei WuXian masih muda, dia sering menembak layang-layang di tepi Danau Teratai.

Jiang Cheng menatap lekat-lekat pada layang-layangnya sendiri, melirik Wei WuXian sesekali. Layang-layang Wei WuXian sudah terbang tinggi di langit, tapi dia masih tidak punya niat untuk menarik busurnya. Dengan tangan kanan di alisnya, dia tersenyum ketika dia melihat ke atas, seolah-olah dia masih merasa bahwa itu tidak cukup jauh.

Melihat bahwa layang-layang itu hampir hanyut dari area di mana dia yakin dia berhasil menembak jatuh, Jiang Cheng mengertakkan giginya. Dia memposisikan panahnya dan menarik busurnya. Panah putih berbulu itu keluar. Layang-layang yang dilukis seperti monster bermata satu tertusuk menembus mata dan jatuh ke bawah. Alis Jiang Cheng terangkat, “Itu memukul!”

Tepat setelah itu, dia bertanya, “Milikmu sudah terbang sejauh ini. Kamu yakin kamu bisa memukulnya?”

Wei WuXian, “Mau menebak?”

Dia akhirnya mengeluarkan panah dan mengarahkannya. Saat busur ditarik ke ujung, dia dengan cepat melepaskannya.

Memukul!

Alis Jiang Cheng meringkuk lagi. Deheman ‘humph‘ datang melalui hidungnya. Semua anak laki-laki membuang busur mereka dan pergi untuk mengambil layang-layang mereka sehingga mereka dapat menentukan jaraknya. Layang-layang terdekat akan menerima peringkat terendah. Setiap kali, yang terakhir adalah shidi yang merupakan anak tertua keenam. Seperti biasa, mereka menghabiskan waktu untuk menertawakannya. Wajahnya cukup tebal, jadi dia tidak peduli sama sekali. Wei WuXian adalah yang terjauh. Yang paling dekat dengannya, yang peringkat kedua, adalah layang-layang milik Jiang Cheng. Baik Wei WuXian dan Jiang Cheng merasa terlalu malas untuk pergi mengambil layang-layang. Anak-anak laki-laki itu bergegas ke lorong berliku yang dibangun di atas permukaan air. Mereka bermain-main, melompat-lompat, ketika dua wanita muda yang langsing muncul di hadapan mereka.

Keduanya berpakaian seperti pelayan bersenjata, membawa pedang pendek. Pelayan yang lebih tinggi, memegang layang-layang dan anak panah, menghalangi jalan mereka. Dia bertanya dengan dingin, “Punya siapa ini?”

Semua anak laki-laki itu diam-diam mengutuk peruntungan mereka saat mereka melihat kedua wanita itu. Wei WuXian menyentuh dagunya dan melangkah maju, “Mereka milikku.”

Pelayan lainnya mendengus, “Kamu jujur, kan?”

Mereka berpisah dan mengungkapkan di antara mereka seorang wanita berpakaian ungu, juga membawa pedang.

Wanita itu memiliki kulit berwarna krem dan agak cantik, meskipun penampilannya yang halus menunjukkan keganasan. Sudut-sudut bibirnya terletak di antara kerutan dan senyuman — dia alami dalam mencibir, sama seperti Jiang Cheng. Jubah ungunya menggantung longgar melilit di sekitar pinggangnya yang ramping. Wajah dan tangan kanannya, yang bertumpu pada gagang pedangnya, sedingin batu giok. Sebuah cincin yang dihiasi dengan amethyst (batu kecubung) dikenakan di jari telunjuk tangan kanannya.

Jiang Cheng tersenyum saat melihatnya, “Mama!”

Sementara itu, anak laki-laki lainnya menyapanya dengan hormat, “Nyonya Yu.”

Nyonya Yu adalah ibu Jiang Cheng, Yu ZiYuan. Tentu saja, dia adalah istri Jiang FengMian, dan biasa berkultivasi dengannya juga. Tentu saja, dia harus dipanggil Nyonya Jiang. Tapi, untuk beberapa alasan, semua orang selalu memanggilnya Nyonya Yu. Beberapa orang menduga bahwa itu karena dia tidak ingin mengambil nama keluarga suaminya karena kepribadiannya yang tegas. Mengenai hal ini, baik suami maupun istri yang dipertanyakan juga tidak pernah berdebat.

Nyonya Yu berasal dari Sekte MeishanYu yang terkemuka. Dia menduduki peringkat ketiga dalam klan-nya, begitu juga disebut Wanita Ketiga Yu. Di dunia kultivasi, dia pergi dengan nama “Violet Spider”. Membesarkan namanya saja bisa membuat beberapa orang takut. Sejak dia muda, dia memiliki kepribadian yang dingin dan tidak pernah merasa senang ketika berbicara dengan orang lain. Bahkan setelah dia menikah dengan Jiang FengMian, dia selalu keluar untuk berburu malam, tidak terlalu suka tinggal di Dermaga Teratai Sekte Jiang. Di atas itu, di mana dia tinggal di Dermaga Teratai berbeda dari tempat Jiang FengMian. Dia memiliki daerahnya sendiri, di mana hanya dia dan beberapa anggota keluarga yang dia bawa dari Sekte Yu untuk tinggal. Dua wanita muda, JinZhu dan YinZhu [1], keduanya adalah pelayannya yang dipercaya. Mereka tidak pernah meninggalkannya.

[1] JinZhu dan YinZhu: JinZhu berarti “mutiara emas”, sedangkan YinZhu berarti “mutiara perak”.

Nyonya Yu memberi Jiang Cheng pandangan menyamping, “Mengulang-ulang lagi? Sini, biarkan aku melihatmu.”

Jiang Cheng pergi ke sisinya. Nyonya Yu meremas lengannya dengan jari-jarinya yang ramping, lalu menepuk bahunya dengan keras, memarahi, “Tidak ada peningkatan dalam kultivasi-mu sama sekali. Kamu sudah 17 tahun, namun kamu masih seperti anak kecil yang bodoh, bermain-main dengan orang lain sepanjang waktu. Apakah kamu sama dengan yang lain? Siapa yang tahu selokan mana yang akan dimasuki orang lain, tetapi kamu akan menjadi pemimpin Sekte Jiang!”

Jiang Cheng tersandung dari tamparan itu, kepala diturunkan, tidak berani protes. Wei WuXian mengerti — tanpa mengatakan bahwa dia memarahinya lagi, entah jelas atau tidak. Di samping, satu dari shidi-nya secara diam-diam menjulurkan lidahnya ke arahnya. Wei WuXian mengangkat alisnya pada shidi. Nyonya Yu, “Wei Ying, masalah apa yang kamu kacaukan saat ini?”

Wei WuXian berdiri ke depan, terbiasa dengan itu. Nyonya Yu memarahi, “Kamu seperti ini lagi! Jika kamu sendiri tidak mencari kemajuan, maka jangan menyeret Jiang Cheng untuk bermain-main dengan-mu. Kamu akan menjadi pengaruh buruk baginya.”

Wei WuXian tampak terkejut, “Aku tidak mencari kemajuan? Kenapa, bukankah aku yang paling maju di seluruh Dermaga Teratai?”

Anak muda tidak pernah terlalu sabar. Mereka tidak akan merasa puas kecuali mereka membalasnya. Mendengar ini, aura permusuhan muncul di dahi Nyonya Yu. Jiang Cheng bergegas, “Wei WuXian, diamlah!”

Dia berpaling ke Nyonya Yu, “Bukannya kami ingin menembak layang-layang di Dermaga Teratai, tetapi, saat ini, bukankah tidak ada dari kami yang diizinkan untuk pergi? Sekte Wen menugaskan semua area perburuan malam untuk dirinya sendiri. Bahkan jika aku ingin pergi berburu malam, tidak ada tempat untuk aku pergi. Untuk tinggal di rumah dan tidak pergi keluar untuk berburu atau bertarung untuk mangsa dengan Sekte Wen — bukankah ini yang kamu sendiri jelaskan kepada Papa?”

Nyonya Yu tersenyum pahit, “Aku khawatir kali ini, meskipun kamu tidak ingin pergi, kamu harus melakukannya.”

Jiang Cheng tidak mengerti. Nyonya Yu tidak memberi mereka lebih banyak perhatian dan berjalan melewati lorong, memegang dagunya tinggi. Dua pelayan di belakangnya menembak tatapan tajam ke Wei WuXian, dan mengikuti Nyonya mereka pergi.

Ketika malam tiba, mereka akhirnya mengerti apa yang dimaksud dengan ‘bahkan jika kamu tidak ingin pergi, kamu harus melakukannya.’

Ternyata Sekte QishanWen telah memerintahkan utusan untuk membagikan pesan. Untuk alasan bahwa sekte lain mengajarkan bakat yang buruk dan sia-sia, Sekte Wen menuntut semua sekte untuk mengutus setidaknya 20 murid ke Qishan dalam tiga hari, sehingga mereka bisa membiarkan para ahli mengajari mereka.

Jiang Cheng terkejut, “Orang-orang Sekte Wen benar-benar mengatakan hal ini? Mereka tidak tahu malu, yah kan?”

Wei WuXian, “Ya, mereka pikir matahari bersinar di atas semua sekte. Ini bukan pertama kalinya Sekte Wen begitu tidak tahu malu. Mengambil keuntungan dari sekte besar mereka dan pengaruh kuat, yang telah melarang sekte lain dari perburuan malam sejak tahun lalu. Seberapa banyak mangsa, berapa banyak tanah yang dicurinya?”

Jiang FengMian sedang duduk di kursi paling depan, “Perhatikan kata-katamu dan makan.”

Hanya ada lima orang di dalam aula besar. Di depan semua orang ada meja persegi kecil, di atasnya ada beberapa piring makanan. Menunduk, Wei WuXian hanya memiliki beberapa suap saat seseorang menarik ujung lengan bajunya. Berbalik, dia melihat Jiang YanLi melewati piring kecil. Di dalam hidangan itu ada selusin biji teratai, lembut dan putih, segar dan lezat.

Suara Wei WuXian lembut, “Shijie, terima kasih.”

Jiang YanLi tersenyum. Fitur-fitur yang agak ringan segera menyala dengan warna. Yu ZiYuan berbicara dengan dingin, “Makan? Beberapa hari setelah ini, ketika mereka di Qishan, kita bahkan tidak akan tahu apakah mereka memberi mereka makanan. Mengapa tidak makan sedikit makanan mulai dari sekarang? Biarkan mereka terbiasa!”

Tuntutan dari Sekte QishanWen ini adalah salah satu yang tidak dapat mereka tolak. Preseden (sesuatu yang dijadikan teladan) yang tak terhitung jumlahnya dapat membuktikan bahwa jika ada sekte yang berani menentang perintah mereka, itu akan dituduh melakukan hal-hal aneh seperti ‘memberontak’ atau ‘merusak’. Dan, dengan ini sebagai alasan, mereka akan menghapusnya secara adil.

Jiang FengMian menjawab dengan suara suam-suam kuku (tidak hangat tidak dingin), “Mengapa merasa resah karena itu? Tidak peduli apa yang akan terjadi di masa depan, makanan hari ini harus tetap dimakan.”

Nyonya Yu tidak sabar. Dia membanting meja, “Aku resah? Tentu saja aku resah! Bagaimana kamu masih bisa begitu acuh tak acuh? Apakah kamu tidak mendengar apa yang dikatakan orang-orang dari Sekte Wen? Seorang pelayan belaka berani mengangkat kepalanya sebelum aku! Dua puluh murid yang diutus harus memasukkan seorang murid dari klan. Apa artinya? Itu berarti antara A-Cheng dan A-Li, salah satunya harus dimasukkan! Dikirim ke sana untuk melakukan apa? Untuk diajar? Bagaimana masing-masing sekte mengajar murid mereka sendiri — sejak kapan giliran Sekte Wen untuk ikut campur ?! Ini mengirim orang-orang untuk bermain bersama, untuk mereka menentang kita!”

Jiang Cheng, “Ma, jangan terlalu marah. Aku yang akan pergi.”

Nyonya Yu memarahi, “Tentu saja kamu yang akan pergi! Atau akankah kakakmu pergi? Lihatlah dia, masih dengan senang hati mengupas biji teratai. A-Li, berhenti mengupasnya. Untuk siapa kau mengupasnya? Kamu adalah nyonya, bukan pelayan seseorang!”

Mendengar kata ‘pelayan’, Wei WuXian tidak terlalu peduli. Dia telah menghabiskan semua biji teratai di dalam piring sekaligus, mengunyah karena lembut, manis menyegarkan mengisi mulutnya. Jiang FengMian, di sisi lain, mengangkat kepalanya sedikit, “Lady-ku.” [2]

[2] Lady-ku : Terjemahan literal dari ini adalah “Istri” atau “Nyonya”, kemudian pada “Third Wife” (yang tidak bekerja dalam bahasa Inggris) atau “Third Lady”, tetapi aku pribadi berpikir bahwa itu akan terasa sedikit aneh. Ini terbuka untuk saran.

Nyonya Yu, “Apa, sesuatu yang aku katakan? Pelayan? Kamu tidak ingin mendengar kata itu? Jiang FengMian, biarkan aku bertanya padamu — kali ini, apakah kau berniat membiarkannya pergi?”

Jiang FengMian, “Terserah dirinya sendiri. Dia bisa pergi jika dia mau.”

Wei WuXian mengangkat tangannya, “Aku ingin pergi.”

Nyonya Yu tertawa keras, “Betapa mengagumkan. Dia bisa pergi jika dia mau. Jika dia tidak mau, itu pasti mungkin baginya untuk tinggal. Mengapa A-Cheng harus pergi tidak peduli apa? Membesarkan anak orang lain dengan semangat seperti itu, Pemimpin Sekte Jiang, kamu benar-benar orang yang sangat baik!”

Ada kebencian di dalam hatinya. Dia hanya ingin mengeluarkan kemarahan, bahkan jika itu tidak masuk akal. Sisanya diam saat mereka menahan amarahnya. Jiang FengMian, “Lady-ku, kamu lelah. Mengapa kamu tidak kembali dan beristirahat?”

Jiang Cheng duduk diam saat dia menatapnya, “Ma.”

Nyonya Yu berdiri dan mengejek, “Apa yang kamu ingin aku lakukan? Seperti ayahmu, kamu ingin aku memegang lidahku? Kamu benar-benar idiot. Aku telah mengatakan kepadamu sejak lama bahwa kamu tidak akan pernah bisa melampaui orang yang duduk di sampingmu. Tidak terlalu banyak berkultivasi, tidak banyak berburu malam, malahan lebih menembak layang-layang, kamu tidak bisa melampaui dia! Itu tidak bisa dihindari. Siapa yang bisa mengubah fakta bahwa ibumu lebih buruk dari orang lain? Lebih buruk lagi, kalau begitu. Ibumu merasa tidak adil untukmu, memberitahumu berkali-kali untuk tidak bermain-main dengannya, tetapi kamu masih membelanya. Bagaimana aku bisa melahirkan seorang putra sepertimu ?!”

Dia berjalan keluar, sendirian, meninggalkan Jiang Cheng duduk di sana, kulitnya beralih antara ungu dan pucat. Jiang YanLi diam-diam menaruh sepiring biji teratai yang sudah dikupas di atas mejanya.

Setelah duduk sebentar, Jiang FengMian angkat bicara, “Malam ini, aku akan memperhitungkan 18 orang lagi. Kamu akan berangkat bersama hari berikutnya.”

Jiang Cheng mengangguk, merasa ragu apakah dia harus mengatakan hal lain atau tidak. Dia tidak pernah tahu bagaimana berbicara dengan ayahnya, sementara Wei WuXian mahir. Menghabiskan supnya, dia menjawab, “Paman Jiang, tidakkah kamu punya sesuatu untuk diberikan kepada kami?”

Jiang FengMian tersenyum, “Aku sudah memberi mereka sejak lama. Pedangmu ada di sampingmu, dan pepatah ada di hatimu.”

Wei WuXian, “Oh! Untuk ‘mencoba yang tidak mungkin’, kan?”

Jiang Cheng segera memperingatkan, “Ini tidak berarti kamu harus menyulut masalah meskipun kamu tahu bahwa kamu akan membuat kekacauan!”

Udara di antara mereka akhirnya terangkat.

***

Keesokan harinya, sebelum keberangkatan, Jiang FengMian hanya berbicara satu kalimat setelah dia memberitahu mereka tentang kebutuhan, “Para murid dari Sekte YumengJiang tidak selemah untuk retak di bawah hanya satu dari gelombang dunia luar.”

Jiang YanLi melihat mereka pergi, tinggal bersama mereka jalan demi jalan. Dia mengisi tangan semua orang dengan segala macam makanan ringan, takut kalau mereka kelaparan di Sekte QishanWen. Dengan pakaian penuh makanan, dua puluh anak laki-laki berangkat dari Dermaga Teratai. Dalam waktu yang telah ditetapkan Sekte Wen, mereka tiba di sektor yang ditetapkan dari lokasi indoktrinasi di Qishan.

Sejumlah murid datang dari setiap sekte, baik besar atau kecil. Mereka semua adalah junior. Di antara ratusan orang, beberapa anak laki-laki mengenal satu sama lain. Dalam kelompok bertiga atau tujuh, semua orang berbicara dengan tenang, tidak ada wajah mereka yang menyenangkan. Sepertinya mereka semua berkumpul di sini tidak menggunakan cara yang menyenangkan. Melihat sekeliling, Wei WuXian berkomentar, “Seperti yang diharapkan, orang-orang datang dari Gusu juga.”

Dia tidak tahu mengapa, tetapi semua anak laki-laki yang dikirim dari Sekte GusuLan terlihat agak pucat. Wajah Lan WangJi sangat pucat, tetapi ekspresinya masih sama buramnya seperti biasa, menjauhkannya dari semua orang yang lain. Pedang Bichen di punggungnya, dia berdiri sendiri, tanpa ada orang di sekitarnya. Wei WuXian ingin pergi kepadanya dan menyapa, tetapi Jiang Cheng memperingatkannya, “Jangan menimbulkan masalah!”

Dan dia hanya bisa melupakannya.

Tiba-tiba, seseorang meneriakkan perintah dari depan mereka, memerintahkan semua murid untuk berkumpul menuju formasi sebelum platform tinggi. Beberapa murid Sekte Wen datang dan mencela, “Diam, kalian semua! Jangan bicara!”

Orang di platform tidak terlalu jauh lebih tua dari mereka, terlihat sekitar delapan belas atau sembilan belas tahun. Dada terengah-engah, dia memiliki fitur yang hanya nyaris melintasi jalan dengan kata “tampan”. Tapi, seperti rambutnya, mereka merasa sedikit berminyak, untuk beberapa alasan. Ini adalah anak bungsu dari Sekte QishanWen, Wen Chao. [3]

[3] Wen Chao : Chao biasanya adalah nama keluarga tanpa makna yang dilampirkan dan bukan nama yang diberikan. Namun, karakter tersebut memang terkait dengan simbol matahari.

Wen Chao sangat menikmati menunjukkan wajahnya. Dia telah memamerkan dirinya sendiri di hadapan sekte lain di banyak peristiwa, itulah mengapa orang-orang tidak asing dengan penampilannya. Di belakangnya berdiri dua orang, satu di sebelah kiri dan yang lain di sebelah kanan. Di sebelah kiri adalah seorang gadis glamor, perawakannya ramping. Dengan alis yang panjang, mata besar, dan bibir merah menyala, satu-satunya noda adalah tahi lalat hitam di atas bibir atasnya. Itu berada di tempat yang canggung, seolah-olah itu selalu mengundang orang lain untuk menggalinya. Di sebelah kanan adalah seorang lelaki tinggi, berbahu lebar, tampak berusia dua puluhan. Wajahnya hanya menunjukkan ketidakpedulian, dikelilingi oleh udara dingin.

Berdiri di setengah bukit yang lebih tinggi, Wen Chao menatap semua orang. Terlihat cukup senang dengan dirinya sendiri, dia melambaikan tangannya, “Mulai sekarang, satu per satu, serahkan pedangmu!”

Keributan dimulai di antara kerumunan. Seseorang memprotes, “Pedang harus selalu menemani mereka yang berkultivasi. Mengapa kamu ingin kami menyerahkan pedang kami?”

Wen Chao, “Siapa yang berbicara? Dari sekte mana? Berdiri maju sendiri!”

Orang yang berbicara itu terlalu takut untuk berbicara. Kerumunan di bawah platform akhirnya tenang, dan Wen Chao akhirnya puas, “Itu persis karena masih ada murid sepertimu, yang tidak tahu perilaku, kepatuhan, kerendahan hati, jadi aku di sini untuk mengindoktrinasi-mu sehingga inti-mu jangan membusuk. Kamu sudah sangat tidak tahu malu. Jika kebiasaan-mu tidak diluruskan sekarang, di masa depan, secara alami ada mereka yang mencoba menantang otoritas dan memanjat di atas kepala Sekte Wen!”

Meskipun semua orang tahu kalau dia meminta pedang mereka dengan niat jahat dalam pikiran, dengan Sekte QishanWen seperti matahari di tengah hari, semua sekte sedang menginjak es tipis, berani untuk tidak menentangnya dengan cara sekecil apa pun. Semua orang takut jika mereka menyebabkan ketidaksenangan, mereka akan diberi beberapa tuduhan bersama dengan sekte mereka, sehingga mereka hanya bisa tunduk kepadanya.

Jiang Cheng menahan Wei WuXian dengan tegas. Wei WuXian bertanya dengan suara rendah, “Untuk apa kau menahanku?”

Jiang Cheng mendengus, “Jangan melakukan hal yang tidak perlu.”

Wei WuXian, “Kamu terlalu banyak berpikir. Bahkan jika yang ini sangat berminyak, itu kotor, tidak peduli betapa aku ingin memukulnya, aku tidak akan memilih waktu seperti itu dan menyebabkan masalah bagi sekte kita. Jangan khawatir.”

Jiang Cheng, “Kamu ingin memasukkannya ke dalam tas dan memukulnya lagi? Aku khawatir itu tidak akan berhasil. Kamu lihat orang itu di samping Wen Chao?”

Wei WuXian, “Ya. Kultivasi-Nya tinggi, tetapi masa mudanya tidak terawat dengan baik. Sepertinya dia terlambat berkembang (maju).”

Jiang Cheng, “Namanya adalah Wen ZhuLiu [4], juga dikenal sebagai ‘Core-melting Hand‘. Pelayannya dijaga oleh pihak Wen Chao, khususnya untuk melindunginya. Jangan memprovokasi dia.”

(t/n: Core-melting Hand – Tangan Peleburan-Inti)

[4] Wen ZhuLiu : ZhuLiu berarti “mengejar arus”.

Wei WuXian, “Core-melting Hand?”

Jiang Cheng, “Benar. Sepasang telapak tangannya cukup menakutkan. Dan dia membantu tiran itu. Sebelumnya, dia membantu Wen……”

Keduanya menatap lurus ke depan saat mereka berbisik. Melihat salah satu pendekatan pelayan Sekte Wen untuk mengambil pedang mereka, mereka terdiam sekaligus. Dengan keyakinan, Wei WuXian melepaskan pedangnya dan menyerahkannya. Pada saat yang sama, dia tidak bisa membantu tetapi melirik ke sisi Sekte GusuLan. Dia awalnya berpikir bahwa Lan WangJi pasti akan menolak untuk menyerahkannya. Tanpa diduga, meskipun wajah Lan WangJi sangat dingin, dia melepaskan pedangnya.

Ejekan Nyonya Yu telah menjadi ramalan. Menerima “indoktrinasi” di Qishan, makanan sehari-hari benar-benar hambar. Semua camilan yang telah digantung Jiang YanLi di sekitar tubuh mereka telah diambil sejak lama. Di atas itu, di antara para murid muda, belum ada yang berlatih inedia. Orang tidak bisa mengatakan bahwa itu tidak sulit.

Apa yang disebut “indoktrinasi” dari Sekte QishanWen termasuk hanya membagikan salinan “Intisari dari Sekte Wen”, buku kecil yang penuh dengan cerita dan kutipan dari pemimpin Sekte Wen yang lalu dan kultivator terbaik. Setiap orang punya satu. Mereka diminta untuk menghafalnya dengan baik dan selalu mengingatnya setiap saat. Wen Chan, di sisi lain, berdiri di atas mereka setiap hari. Dia akan memberikan pidato kepada semua orang dan meminta agar mereka bersorak untuknya, menjadikannya panutan bagi setiap kata, setiap tindakan. Selama perburuan malam, dia akan membawa para murid bersamanya dan membuat mereka berlari di depan. Mereka mencari jalan, mengalihkan perhatian setan dan binatang buas, dan bertempur dengan semua upaya mereka, sementara dia muncul di saat terakhir dan dengan mudah merobohkan mangsa yang telah dipukuli oleh orang lain. Setelah dia memenggal kepalanya, dia akan berkeliling dengan membual bahwa itu datang dari kemenangan yang dia capai sendirian. Jika ada orang yang dia anggap sangat tidak menyenangkan, dia akan menarik mereka keluar dan memarahi mereka di depan semua orang, seolah-olah orang itu lebih rendah dari babi.

Tahun lalu, menghadiri Konferensi Diskusi Sekte QishanWen, Wen Chao juga memasuki perkarangan bersama Wei WuXian dan yang lainnya, pada hari kompetisi memanah. Dia benar-benar yakin bahwa dia akan memenangkan tempat pertama, berpikir bahwa itu wajar bagi orang lain untuk menyerah padanya. Sebagai akibatnya, dari tiga tembakan pertama, yang pertama adalah memukul, yang kedua luput, dan tembakan ketiga jatuh pada manekin kertas yang salah. Dia harus segera meninggalkan pekarangan, tetapi dia menolak, dan yang lain ragu-ragu memanggilnya keluar. Pada akhirnya, setelah perhitungan, empat dengan hasil terbaik adalah Wei WuXian, Lan XiChen, Jin ZiXuan, dan Lan WangJi. Jika tidak harus pergi lebih awal, Lan WangJi bisa melakukannya dengan lebih baik. Wen Chao merasa sangat dipermalukan, dan dia sangat membenci keempat orang ini. Lan XiChen tidak bisa datang kali ini, jadi dia terpaku pada tiga lainnya, memarahi mereka setiap hari, menunjukkan kekuatannya.

Orang yang paling menderita adalah Jin ZiXuan. Dia tumbuh karena ditangkupkan di telapak tangan orang tuanya. Dia belum pernah mengalami penghinaan seperti itu sebelumnya. Jika bukan karena bagaimana murid-murid lain dari Sekte LanlingJin menghentikannya dan fakta bahwa Wen ZhuLiu tidak mudah untuk ditangani, dia akan bersedia bunuh diri bersama dengan Wen Chan pada hari pertama. Di sisi lain, Lan WangJi tampaknya berada dalam keadaan kedamaian batin dan ketidakpedulian yang mutlak, seolah-olah jiwanya sudah bangkit dari tubuhnya. Dan, Wei WuXian telah melewati bertahun-tahun berbagai metode pemakaman Nyonya Yu ketika dia berada di Dermaga Teratai. Dia mulai tertawa setiap kali dia turun dari panggung, hampir tidak berkedip pada saat-saat seperti itu.

Hari ini, seperti biasa, kelompok itu bergegas dibangunkan oleh murid-murid Sekte Wen lagi. Seperti sekelompok ternak, mereka didorong menuju tujuan selanjutnya dari perburuan malam mereka.

Tempat yang akan mereka kunjungi kali ini disebut Gunung Dusk-Creek (sungai-kecil-senja).

Semakin dalam mereka masuk ke hutan, semakin tebal cabang-cabang di atas kepala mereka, dan semakin besar bayangan di bawah mereka tumbuh. Selain dari suara daun dan langkah kaki, mereka tidak dapat mendengar yang lain. Panggilan burung, binatang dan kumbang sangat luar biasa di tengah kesunyian.

Setelah beberapa saat, kelompok itu bertemu dengan anak sungai. Tersebar di seluruh gemericik air daun maple yang melayang bersama. Keharmonisan suara dan penglihatan sangat mengaburkan suasana kesedihan. Peraduan tawa cekikikan bahkan bisa terdengar dari depan mereka.

Wei WuXian dan Jiang Cheng berjalan sambil menggumamkan penghinaan pada anjing-anjing Wen dengan segala cara. Secara tidak sengaja, dia berbalik, melirik, dan melihat sesosok figur berpakaian putih. Lan WangJi tidak jauh darinya.

Karena langkahnya yang lambat, Lan WangJi menuju ke belakang garis. Dalam beberapa hari terakhir ini, ada banyak waktu ketika Wei WuXian ingin mendekatinya dan mengejar apa yang telah terjadi. Namun, Lan WangJi berpaling setiap kali dia melihatnya dan Jiang Cheng juga memukulinya agar tidak mengacau. Sekarang karena mereka lebih dekat, dia tidak bisa membantu tetapi lebih memperhatikan. Wei WuXian tiba-tiba menyadari itu, meskipun Lan WangJi berusaha berjalan senormal mungkin, orang masih bisa melihat bahwa kaki kanannya menyentuh tanah lebih ringan daripada kaki kirinya, seolah-olah dia tidak dapat menekannya.

Melihat ini, Wei WuXian melambat sehingga dia berada di samping Lan WangJi. Berjalan bahu-membahu dengannya, dia bertanya, “Apa yang terjadi dengan kakimu?”

 

2 tanggapan untuk “Grandmaster Of Demonic Cultivation – Chapter 51

  1. Wei WuXian … kamu sebagai mama yang baik benar benar perhatian pada Papa. Ketika orang lain melihat Wangji biasa saja, WuXian tahu kalau Wangji kakinya lagi pincang T w T

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s