Lawless Gangster – Chapter 33

Chapter 33

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy

Bagi Qi Xiu Yuan, ini adalah hari yang buruk.

Begitu Xiao Li mengantarnya ke rumah, dia tidak repot-repot mengganti pakaiannya dan langsung tertidur di ranjang. Saat dia terbangun, yang dia rasa adalah tubuhnya sangat lelah, perutnya yang kosong, dan Susu tidak ada di rumah. Tanpa pilihan lain, ia hanya menemukan sesuatu yang kecil untuk mengisi perutnya.

Sore harinya, dia menyeret wajahnya yang pucat dan sakit kepala dan tubuhnya yang terluka ke sekolah. Dalam beberapa menit, seorang rekan, menunjukkan beberapa “kekhawatiran” kepadanya,  terutama mengatakan bahwa dia terlalu muda untuk tidak hadir berkali-kali, lalu mendesaknya untuk sepenuh hati mengabdikan diri pada pekerjaannya, dan juga tidak terlibat dalam masalah yang kacau. Dia hampir mengatakan bahwa dia tidak memiliki etika yang layak sebagai guru. Qi Xiu Yuan dengan malas memindahkan kakinya yang sakit ke kelas hanya untuk mengetahui bahwa dua siswa tidak menyelesaikan tugas mereka. Setelah kelas, dia dengan marah menarik kedua murid itu ke kantornya dan menguliahi mereka. Baru setelah dia dengan penuh perhatian melihat mereka menyelesaikan tugas matematika mereka, dia mengizinkan mereka pulang ke rumah.

Saat ini, rasa lapar telah menyebabkan sakit perut yang tak tertahankan. Bahkan luka-luka di tubuhnya berlumuran rasa sakit yang tak henti-hentinya.

Begitu jam 8 pagi berlalu, dirinya disambut oleh deringan telepon.

Suara Xiao Yang terbebani dengan rasa panik dan kebingungan yang luar biasa.

“Qi Dage, kau tahu di mana Xiao Li pergi?”

“Apa yang terjadi?”

Qi Xiu Yuan yang baru saja bersandar di sofa untuk memulihkan kesehatan, segera melompat, hampir memutar pinggangnya.

“Hari ini, dia …… dia mentransfer banyak uang atas namaku ……” Suara Xiao Yang mulai bergetar. “Ada banyak uang …… itu hampir semua asetnya …… aku meneleponnya dan tidak ada yang mengangkatnya. Aku … tidak tahu bagaimana menemukannya …… “

“Dinginkan kepalamu dulu!” Qi Xiu Yuan memegangi pinggangnya, secara mental memanggil rasa sakit yang menyengat untuk pergi saat berkata, “Orang-orang bawahan yang dekat dengannya, orang-orang seperti Lin Zi dan seterusnya, apakah kamu memiliki nomor telepon mereka? ? “

“Tidak, tidak. Mengapa aku harus memiliki nomor telepon mereka?” Ucapan Xiao Yang semakin cepat,” Xiao Li telah memberiku dua nomor telepon sebelumnya, mengatakan bahwa jika ada sesuatu yang mendesak dan aku tidak dapat menemukannya, aku dapat mencari kedua orang itu. Mengapa aku menyimpan nomor telepon orang semacam itu? Tapi, sekarang aku …… aku …… saat dia membawaku pulang ke rumah hari ini, dia menyentuh kepalaku …… dia belum menyentuh kepalaku untuk waktu yang lama …… ” Suaranya melemah,” Qi dage, katakan padaku, apakah dia pergi mencari Han Jia? “

Qi Xiu Yuan terdiam beberapa saat sebelum bertanya, “Xiao Yang, kamu benar-benar tidak tahu dimana Han Jia?”

“Aku  tahu di mana tempatnya. Aku mendengar pria itu, Da Gui, menyebutkannya.” Suara Xiao Yang bahkan lebih rendah,” Aku mengatakan kepada Xiao Li bahwa aku  tidak tahu karena aku takut dia akan lari ke sana dan bertengkar dengan orang-orang itu. Tapi bahkan sekarang, dia masih diam-diam menghilang …… “

“Dimana dia?” Qi Xiu Yuan menghela napas, “Katakan padaku, aku akan memikirkan sesuatu.”

Mencoba memikirkan berulan-ulang, Qi Xiu Yuan mondar-mandir di sekitar rumah untuk sementara waktu. Dia memperhatikan bahwa selama dua hari ini, kesehatannya memburuk, kelelahan yang luar biasa dan luka-luka yang menimpanya.

Akhirnya, dia duduk di sofa dan mengangkat telepon genggamnya. Alisnya menarik-narik rapat sementara dia menatapnya sesaat sebelum dia mencari nama dan nomor orang itu.

Qi Susu keluar dari dapur sambil membawa semangkuk kecil yogurt. Dia makan sambil bertanya-, “Siapa yang kamu ingin telepon dan membutuhkan waktu yang begitu lama huh?”

Qi Xiu Yuan menekan tombol panggil dan sebelum orang di sisi lain terhubung , dia menjawab pertanyaan Susu.

“Seorang pria yang tidak harus dimintai pertolongan.”

“Oh, lalu kenapa kamu meneleponnya?”

“Meminta bantuannya padanya.”

Crash!

Air dingin dicampur dengan es batu kecil disiram kepalanya, menyebabkan Han Jia menggigil tak terkendali. Kesadarannya kabur saat ia mencoba membuka matanya, tapi ia hanya bisa mendengar suara samar seseorang.

“Jangan bunuh dia. Dong Ye difitnah dan dihancurkan oleh tangan anak ini dan hanya tersisa sedikit nafas saat itu. “

“Bos, jangan khawatir. Aku menjamin, bahkan jika dia ingin mati, dia tidak akan bisa melakukannya. “

“Ya.” Seseorang berjalan ke sisi Han Jia dan menggunakan kakinya untuk membalikkan wajahnya, “Bilas dia beberapa kali lagi. Betapa kotor sekali. Jangan biarkan hal itu merusak mood Dong Ye nanti. “

Air dingin mengalir ke tubuhnya lagi.

Dengan susah payah, Han Jia meringkuk dan mencoba melepaskan diri dari dingin yang menusuk tulang belulangnya. Rasa dingin yang tak tertahankan ini memulihkan sebagian dari kesadarannya. Sejak dia meringkuk begitu lama, otot-otot di bahunya terpelintir dan sakit, membuat jalan untuk rasa kebas menetes di bawah sarafnya. Bagian bawah tubuh dan perutnya jatuh ke dalam kondisi kram saat urat daging menegang karena sakit. Rasa sakit yang tajam dan parah merembes dan meluncur ke seluruh tubuhnya, dari rambut di kepalanya sampai ke jari kakinya.

Sudah berapa lama sejak sesuatu digunakan untuk menyerangnya? Sepuluh menit atau satu jam?

Han Jia diam mengerang. Dia sudah tidak punya konsep waktu.

Mungkin, beberapa hari telah lewat sudah?

Yang dia tahu hanyalah itu, tubuh ini telah dipukuli dan diperlakukan buruk untuk waktu yang sangat lama. Benar sekali, begitu air dingin disiraminya lagi, dia perlahan teringat akan pelanggaran kejam itu, rasa sakit yang merobek kulitnya, juga wajah-wajah menjijikkan yang diwarnai dengan ejekan jahat dan pembalasan setan yang tercermin dengan kegembiraan di mata mereka.

“Xiao [1] Han baby, apa kau tidak mencintai ayam Dong Ye?”

“Kamu sampai di tempat tidur Dong Ye dan masih berani menipu dia? Kamu tidak pernah mengira Dong Ye akan hidup dan kembali untuk menemukanmu?

“Li Shi Qing sudah mengkhianatimu. Bahkan Xiao Li tidak memiliki keberanian untuk membiarkan pantatnya sendiri pergi. Biarkan Dong Ye perlahan-lahan menidurimu selama sisa hidupmu. “

Lalu apa? Menyiram  tubuh ini dalam air dan mengalahkannya dengan cambuk? Lalu potong sepotong dagingnya sekaligus dengan belati dan gerakkan darah di langit? Atau melakukan hal-hal yang akan menyebabkan seseorang gemetar ketakutan berulang kali ……

Han Jia merasakan dinginnya pada tulangnya, dan panasnya panas yang merebus perutnya. Seakan organ tubuhnya digoyang dengan lahar.

Seseorang datang untuk memegang bahunya dan yang lain mengangkat kakinya. Sepertinya dia sedang bergerak. Sambil terbentur atas dan ke bawah, ia merasakan awan kegelapan perlahan menyelimuti kesadarannya.

Han Jia, selama kau membuka kakimu dan menahannya, perlahan kau akan mengembalikan hutangmu ke Qing Ye. Betapa sederhananya! “

“Han Jia, kamu tidak hanya nomer satu di kelas, kamu nomor satu di selurus kelas disekolah ini! Sebagai gurumu, aku sangat bahagia untukmu! “

“Han Jia, ibu memohon padamu. Jangan bilang kau benar-benar ingin pergi ke universitas? Apakah kamu ingin ibumu meninggal? “

“Han Jia, apa yang terjadi? Aku masih sembrono. Jika kamu menunjukkan rasa hormat kepadaku, aku  akan menunjukkan rasa hormat kepadamu. “

“Han Jia, kamu tidak bisa mati!”

“Han Jia, aku mencintaimu. Apakah kamu mencintaiku? Apakah kamu mencintaiku?”

“Han Jia ……”

“Han Jia ……”

“Han Jia ……”

“Han Jia, Han Jia ……” Sepertinya seseorang benar-benar memanggilnya.

Dia mengerutkan kening dengan kantuk dan berusaha sekuat tenaga untuk menghindari terjatuh.

Tendangan rasa sakit yang intens ditembakkan dari dadanya sehingga Han Jia berteriak dengan nada rendah sebelum matanya terbuka.

Wajah Luo Dong tegak lurus, digambar dengan senyum jahat muncul di depan matanya. Dia menjulurkan lidahnya dan menjilat wajahnya sambil menarik anggotanya keluar.

“Xiao Han baby. Ke depan, aku akan memanggilmu, membangunkanmu dari tempat tidur. “

Han Jia meringkuk, gemetar ketakutan saat ia memejamkan mata.

Sementara itu, Luo Dong tertawa terbahak-bahak, “Buka matamu dan lihat, siapa yang datang untuk melihat Xiao Han baby?”

Han Jia bergidik dan tiba-tiba membuka matanya. Sebuah figur yang akrab dengan kedua tangan yang terikat di belakang punggungnya sedikit didorong oleh beberapa bawahan Luo Yong. Dia keras kepala menolaknya tapi dorongan tersebut membuatnya terhuyung maju, dia hampir berlutut di tanah.

“Xiao ……” Han Jia membuka mulutnya untuk berbicara tapi suaranya kasar dan lemah.

Begitu Xiao Li mendengarnya, dia berdiri dari tanah, mengangkat kepalanya. Kemarahan yang menggelegak dari matanya mencerahkan mereka saat dia menatap Luo Dong.

Luo Dong tertawa terbahak-bahak dan dengan bangga berkata, “Kamu akhirnya melihat kekasihmu, Ada yang ingin kamu katakan?”

” You fucking -” Xiao Li mengutuk dengan marah.

PlaQ!

Luo Dong berdiri.  Telapak tangannya tanpa ampun mendarat di wajah Han Jia. Kekuatan serangan ini hampir menyebabkan Han Jia membalikkan tubuhnya dan lehernya tegang. Luo Dong meraih dagunya dan dengan kasar membalikkan wajahnya ke arahnya sebelum menjilati tempat merah dan bengkak.

” Xiao Han baby yang menyedihkan,” katanya berseri-seri sambil tersenyum, “Ketika aku mendengar seseorang mengutukku seperti ini, aku  tidak bisa tidak memukulmu. Apakah itu menyakitkan?”

Han Jia dengan susah payah terengah-engah, tidak bisa menjawab.

Luo Dong mengedipkan mata, menandakan seorang bawahan yang sedang memegang tongkat kayu untuk memukul punggung Xiao Li. Xiao Li menggertakkan giginya dan terhuyung.

“Aku  juga tidak suka kalau orang lain tidak menjawab pertanyaanku.” Luo Dong mencubit dagu Han Jia.

Wajah Han Jia membengkak dengan kemerahan karena kesulitan mempertahankan kesadarannya. Dia membuka mulut untuk menjawab seolah-olah dia bergantung padanya.

” Ini tidak …… sakit ……”

Luo Dong melepaskan tangannya dan tertawa terbahak-bahak dengan puas. “Emosimu benar-benar dalam! Aku  suka melihat drama seperti ini!” Dia menatap Han Jia yang sedang berbaring di tempat tidur lalu berpaling untuk melihat Xiao Li yang sedang mengertakkan gigi karena marah. Melihat mereka seperti ini, senyumnya melebar.

“Aku selalu sangat penasaran dengan hubungan kalian satu sama lain. Kudengar kau sudah bercinta saat masih muda. Bagaimana perasaannya saat itu? “

Xiao Li tidak mengatakan apa-apa.

PlaQ!

Luo Dong mencengkeram leher Han Jia dan dengan kejam menamparnya. Han Jia tidak bisa menahan diri saat kepalanya tergeletak rendah di tangannya. Postur tubuhnya tampak seperti makhluk kecil yang ditangkap oleh pemburu.

“Kami tidak memiliki hubungan seperti itu.” Xiao Li menelan amarahnya dan menjawab namun matanya tetap tegang.

PlaQ!

“Kamu berani berbohong padaku?” Luo Dong masih tertawa.

“Ini adalah kebenarannya. Han Jia dan aku tidak pernah memiliki hubungan seperti itu. “Xiao Li mengertakkan giginya sambil menggeram karena marah.

“Oh?” Luo Dong menatap Xiao Li dengan penuh minat saat tangannya mengusap leher Han Jia. “Kalau begitu, kamu  tidak keberatan jika aku menidurinya di depanmu?”

“Kamu berani!”

Mata Xiao Li  bernyala saat dia menerjang ke depan. Tapi lawan di belakangnya langsung meraih tangannya dan memutar bahunya. Yang bisa dilakukannya hanyalah terus berjuang.

“Kenapa aku tidak berani?” Luo Dong menepuk wajah pucat Han Jia, “Xiao Han menjawabku. Apakah kamu  ingin Dong Ye bercinta denganmu di sini? “

Han Jia memejamkan mata dan mencoba membuka mulutnya.

“Jika kamu  mengatakan bahwa kamu tidak menginginkannya, aku akan meniduri Xiao Li,” kata Luo Dong pelan.

“Aku ingin kau melakukannya.” Han Jia mendesis karena kebencian, “Aku ingin Dong Ye meniduriku …….. Aku ingin Dong…, Dong Ye meniduriku ……”

Berapa lama akan tetap seperti ini?

Erangan Han Jia telah lama berhenti. nafas berat Luo Dong  akhirnya berhenti setelah menodai tubuh Han Jia. Dia kemudian menyeret Han Jia ke lantai dan mengambil belati dari lemari.

Xiao Li menatap tajam pada senjata tajam itu. Dia berjuang lebih keras lagi dari cengkeraman mereka.

Luo Dong  melirik Han Jia saat ia berbaring di lantai. Kemudian dengan wajah muram, ia melemparkan belati ke arah Xiao Li.

“Jika kamu  bersedia membunuhnya dengan tanganmu sendiri,” dia menatap Xiao Li dengan sedikit suaranya yang bergetar, “Aku akan membiarkanmu pergi.”

<< Lawless Gangster 32

Iklan

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 33

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s