Feng Mang – Chapter 125

Beberapa kata akan ambigu, wkwk karena begitulah penulisannya, kemungkinan bisa aku yang salah menafsirkannya, jadi mohon maaf~

Chapter 125 – Menentukan Hubungan

Diterjemahkan Indonesia : Chin

Wang Zhongding mengelus leher Han Dong, dan bergegas dengan kekuatan dorongan untuk membaringkannya di tempat tidur. Seluruh tubuh pria itu naik ke tubuhnya, meletakkan dua tangan di sekitar bahu Han Dong, dan pupil matanya dinyalakan dengan api.

“Apakah kamu sudah selesai?”

Wajah Han Dong terlihat bingung. “Apakah aku mencoba menggodamu? Aku menembaki diriku sendiri…….

Belum selesai mengatakan ini, membuat Wang Zhongding menginterupsi.

“Kenapa kamu begitu bernafsu?”

Untuk pertama kalinya, Han Dong mendengar Wang Zhongding berbicara dengan nada mengejek seperti itu, pada saat itu dia merasa telah berhasil. Bahkan kata-kata semacam itu diungkapkan, sudah jelas bahwa dia ingin mengejarku!

Hasilnya, Wang Zhongding mulai menciumnya di detik berikutnya.

Han Dong sama sekali tidak menduga-nya, hanya bertindak sedikit saja, titik balik ini terlalu mendadak.

Tapi ciuman dengan Wang Zhongding tidak sama dengan apa yang dia bayangkan. Dia berpikir orang elit oligopoli seperti Wang Zhongding akan mencium dengan hati-hati, anggota keluarganya juga akan memiliki cara yang ketat. Hasilnya benar-benar sebaliknya, Wang Zhongding tidak memiliki logika dan tidak ada aturan, dan tindakannya bersemangat dan kasar, ini disebut ‘gigitan’ lebih tepatnya.

Mengerogoti di sudut mulut Han Dong.

Kedua orang itu berhenti pada saat yang bersamaan.

Han Dong berkata: “Aku sudah bangun sekarang.”

“Aku tahu.” Wang Zhongding terengah-engah.

Han Dong dengan sengaja bertanya: “Apa kamu menarik wajah ke bawah?”

“Tidak bisa menariknya.”

“Kenapa tidak bisa menariknya?”

“Bertahan.”

Setelah selesai mengatakan ini, Wang Zhongding mengubur kepalanya dan secara resmi membuka gigi Han Dong, mulutnya dengan agresif menghisap lidahnya. Dua tubuh pria saling berpelukan bersama, kaki panjang yang menggoda mencengkeram pinggang yang kuat, merobek di antara percikan bunga api, terlihat penuh dengan JQ….

{Note : penuh dengan JQ – aku tidak yakin tentang apa ini, ini berhubungan dengan sebuah nafsu.}

Mulut Wang Zhongding bergegas ke titik sensitif di dada Han Dong tanpa peringatan, jiwa Han Dong segar, dan segera melingkarkan lengannya di leher yang kuat untuk melanjutkan.

Tangan Wang Zhongding, setelah ‘latihan’ yang tak terhitung jumlahnya dalam mimpi, akhirnya dia secara resmi memanjat kaki Han Dong.

Dari lutut ke paha bagian dalam, panas dinyalakan bersama dengan telapak Wang Zhongding.

“Sentuh ini …” Han Dong dengan tidak sabar segera menarik tangan Wang Zhongding ke bagian tengah di antara kakinya.

Wang Zhongding tidak menanggapi, sebaliknya, dia mengangkat tangan Han Dong sendiri, “Kamu sentuh sendiri.”

Han Dong tidak puas, “Apakah kamu tidak mau menyentuhnya?”

Wang Zhongding mengatakan bahwa dia tidak terbiasa dengan mulutnya, faktanya, dia hanya ingin melihat gelombang nafsu Han Dong.

Ketika dia melihat cukup, dia pura-pura terlihat seperti dia protes, “Jangan bodoh, lebih baik seperti ini.” Kalau begitu anggap saja begitu.

Merubah satu tangan, di merasa sangat berbeda.

Han Dong bersemangat untuk pergi ke celana Wang Zhongding. “Aku juga ingin melihatmu dari x.”

Dia merasa bahwa toleransi penghormatan Wang Zhongding melakukan hal semacam ini memiliki kesenangan untuk melanggar (memecahkan) tabu.

Hasilnya ditolak oleh Wang Zhongding.

“Lalu aku membantumu.” Kata Han Dong.

Pada awalnya, Wang Zhongding juga mendorong, ekspresi mengumpat.

Ketika Han Dong segera beraksi, dia sejenak mengeratkan alisnya, tangannya berlari ke bagian dua bakso bulat.

Api membakar ke alis.

Obsesi Wang Zhongding selama beberapa hari akhirnya dilepaskan pada saat ini, dan mulutnya merintih samar dengan keras.

Han Dong segera mengangkat kepalanya dan berkata, “Apakah kamu tahu nama panggilan Inggris-ku?”

“Nama panggilan bahasa Inggris?”

“Cool Dongdong!”

Wang Zhongding menekan kepala Han Dong lagi dan memblokir senyumnya dengan mulutnya.

Han Dong menemukan bahwa Wang Zhongding memiliki karakter yang sangat indah, setiap kali Han Dong tidak menatapnya, wajahnya penuh dengan kesenangan dan ketagihan (memabukkan). Tapi ketika Han Dong menolehkan penglihatannya, dia menjadi tampilan serius lagi.

Jadi, ketika Wang Zhongding merasa seperti hendak melampiaskan, Han Dong terus menatapnya. Menggunakan mata yang sesat untuk menyabotase penampilannya yang buruk, membuat Wang Zhongding benci memakannya.

Akhirnya, Wang Zhongding mengeluarkan nafas pria berat yang kasar. Saat momen pelepasan, menatap Handong penuh kelembutan.

Kemudian, Han Dong seperti anjing besar, menempel di leher Wang Zhongding dari belakang dan tidak melepaskan, mulutnya mendekat ke telinga Wang Zhongding dan berbisik samar. “Ketua Wang ah, kamu baru saja menembak begitu banyak.”

Wang Zhongding memberi pandangan sekilas ke Han Dong, matanya berisi senyuman yang tak terlihat.

Han Dong menggantung pada Wang Zhongding lebih tidak terkendali, kedua pergelangan kakinya ditarik ke tanah dan mereka dibawa ke kamar mandi seperti mie.

“Kamu menggunakan shower itu.” Wang Zhongding berkata.

Han’er Laizi (er Laizi-mengacu pada orang yang menganggur) menyemprotkan shower Wang Zhongding dan berkata, “Aku ingin menggunakan punyamu.”

Wang Zhongding harus pergi ke yang lain.

Akibatnya, Han Dong memompa terlalu banyak sebelumnya.

Kedua orang terakhir itu masih mandi di bawah shower. Han Dong meminta Wang Zhongding untuk memberinya siraman, juga berkata, “Hari ini kamu memandikan aku, atau aku tidak akan pernah mencuci diri.”

“Apakah ada sesuatu yang tidak akan dicuci? Aku hanya membantumu untuk mewarnainya, dan jangan menyia-nyiakan tanganmu.”

“Itu tidak mencuci sebersih dirimu.”

Han Dong melihat Wang Zhongding mengambil shampoo dan memujinya. “Kamu memberi ini pada rambutmu, dan rambutku akan lembut sepanjang hari.”

Wang Zhongding mendengus, “Itu adalah shampoo-ku. Apa hubungannya dengan siapa yang mencuci?”

“Ini berhubungan. Tanganmu menstimulasi kulit kepalaku. Aku merasa seperti aku penuh vitalitas.”

Wang Zhongding: Seberapa malas-nya kamu?

Pada akhirnya, dia meremas shampoo itu ke tangannya.

Kembali ke kamar Wang Zhongding, Han Dong hanya ingat dan bertanya, “Bagaimana cara kamu menghentikan Xinxin hari ini?”

Wang Zhongding berkata: “Aku mengatakan kepadanya kalau kamu tidak datang hari ini.”

Han Dong teringat dan bertanya lagi, “Lalu, kenapa kamu membawaku ke sini?”

Wang Zhongding tidak berbicara.

“Aku tahu. Kamu sudah punya rencana, dan sengaja dipasang denganku……”

Han Dong bergumam, “jika kamu tahu lebih awal, tidak perlu repot-repot untuk mengejutkan-mu.”

“Mengejutkan-ku?” Wang Zhongding tampak tidak mengerti.

Han Dong mengambil tiga bungkus kertas tisu yang diwarnai dengan barang curian, memperlihatkan di depan Wang Zhongding. “Lihatlah?”

“Apa ini?” Wang Zhongding bertanya.

“Apa yang di sana?” Han Dong berkedip dengan sikap berlebihan, “Ini adalah tiga tembakan berturut-turut. Bisakah kamu melakukannya?”

Baru saja selesai bicara, segera membungkuk lagi, itu sudah datang di sini……

Itu adalah “Interaksi intim” lainnya, Wang Zhongding merasa bahwa dia tidak hanya tidak lelah, tetapi dia menjadi semakin bersemangat.

Han Dong tidak mau kalah, dan bola mata besar selalu menatapnya karena takut melarikan diri.

“Aku katakan pada Ketua Wang. Apakah ini bukan potensimu menculikku?”

Wang Zhongding menatapnya, “Siapa yang telah menculikmu?” Aku baru saja masuk untuk membantumu.

Han Dong mengulurkan tangannya ke burung besar Wang Zhongding, dan Wang Zhongding merespon dengan cepat dan meletakkan tangannya kembali. Han Dong senang dan segera menjadi tenang, tidak berbicara.

Wang Zhongding bertanya pada saat ini: “Mengapa kamu menangis hari ini?”

“Menangis? Kapan aku menangis?” Han Dong tidak sok tangguh. Dia benar-benar lupa.

Wang Zhongding, karena beberapa tetes air mata Han Dong yang penuh, itu tidak nyaman sepanjang perjalanan.

Han Dong ingat. “Maksud kamu pada pesta perayaan itu? Aku melihat orang-orang menangis dan aku minta maaf untuk tidak menangis.” (merasa menyesal)

Wang Zhongding dapat melihat dengan jelas di pintu hotel satu demi satu yang merupakan semua tersenyum.

Han Dong menjelaskan lagi: “Aku adalah orang yang sensitif secara emosional, dan terkadang sebuah puisi bisa membuat aku menangis.”

“Apakah itu tiga ratus puisi dari Dinasti Tang?” Tanya Wang Zhongding.

Han Dong tertawa dua kali, “Bagaimana kamu tahu?”

Wang Zhongding tidak ingin mengatakannya, dan itu hanya sedikit pengetahuan ketika dia menunjukkannya.

“Oke, tidurlah.”

Han Dong bertanya dengan tidak yakin: “Setelah kamu bangun, kamu tidak akan mengubah wajahmu dan tidak mengenali orang, kan?

“Apakah aku kenal kamu?” Kata Wang Zhongding.

Ikal keriting Han Dong semua diledakkan. “Apa yang kamu katakan?”

Wang Zhongding dengan sengaja membalikkan punggung ke arahnya.

Han Dong langsung memeluknya erat.

***

Keesokan paginya, ketika Xinxin baru saja bangun, dia dengan cepat mengebor ke kamar Han Dong untuk memeriksa situasi. Melihat bahwa tempat tidur itu kosong, dia merasa lega bahwa Ayah-nya tidak membohongi dia.

Tapi, Xinxin menemukan beberapa bungkus tissue di dalam lemari.

“Apa ini?” Xinxin bergumam ingin tahu.

Han Dong masih tertidur di kamar Wang Zhongding, dan Xinxin yang rajin sudah menemani Ayah-nya untuk sarapan.

“Daddy, kamu harus minum obat tepat waktu,” kata Xinxin dengan serius.

Wang Zhongding tampak tidak mengerti, “Obat? Obat apa?”

“Obat flu ah.”

“Siapa bilang aku flu?”

“Aku menemukan banyak lendir di ruangan tempat paman ekor kuncir menginap.”

Wang Zhongding, “Oh, baiklah, terima kasih, Nak.”

<< Feng Mang 124

Iklan

5 tanggapan untuk “Feng Mang – Chapter 125

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s