Rebith Of MC – Chapter 53

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

Chapter 53 – Perubahan Ruangan Tertutup

Sambil menatap kedua orang itu yang lagi bertengkar, Long Zhanye tertawa saat dia bersandar ke dinding. “Little Yuan, karena kita semua akan bepergian bersama di masa depan, kamu tidak akan bisa menyembunyikannya dari mereka selamanya. Beritahu mereka. Jika kamu tidak membereskannya dengan jelas, aku khawatir omelan konyol itu hanya akan membuatku gila. “

Tidak sulit untuk mengatakan bahwa Long Zhanye telah menderita melalui Li Qing yang khawatir beberapa hari ini.

Melihat Li Qing sebelum mengalihkan tatapannya ke Qin Jun, dia mendesah tak berdaya, akhirnya memberitahu mereka berdua tentang ruang interdimensionalnya, sekaligus memanfaatkan kesempatan ini untuk memperbaruinya tentang apa yang telah dia alami setelah menghilang.

Setelah mendengar bahwa Huo Zaiyuan memiliki ruang yang menentang surga, Li Qing hanya bisa menatap ke depan dengan bodoh, dengan jelas masih berada di tengah pemrosesan informasi ini. Qin Jun lebih tenang, hanya mengekspresikan keheranan yang tak terkira di wajahnya. Di sisi lain, Long Zhanye saat ini sedang menghisap rokok dan meniupkan asap, ekspresi hambar seperti biasa sambil melihat pistol lagi. Membandingkan mereka bertiga, di mata Huo Zaiyuan, keduanya menunjukkan kejatuhan yang jelas seperti yang diharapkan sementara ketenangan Long Zhanye jelas tidak normal. (Long gong: Sayangku, bukankah ini dihitung saat ditembak bahkan saat berbaring? [1])

[1] Berarti disakiti bahkan ketika target tidak melakukan apapun untuk layak mendapatkannya / tidak terlibat dalam situasi ini.

“Hal itu kedengarannya sangat mengagumkan …” Li Qing tersadar pada  akhirnya, mata bersinar mengunci Huo Zaiyuan.

“Jadi, apakah kamu  ingin berlatih bersama?” Huo Zaiyuan menaikkan alis, mengeluarkan beberapa buah dan sayuran segar dari tempatnya, sekali lagi mengejutkan Li Qing dan Qin Jun.

“Meditasi … tidak mau! Tidak mau!” Li Qing adalah orang yang hiperaktif secara alami, dan tidak tahan untuk duduk diam dalam waktu lama. Memberitahunya untuk duduk di tempat yang sama selama beberapa hari dan malam … bukankah itu akan meminta hidupnya?

“Baiklah, jumlah makanan ini setidaknya mencukupi.” Melihat tumpukan makanan di atas meja, Huo Zaiyuan melirik Long Zhanye yang sedang makan sepotong roti. “Long ge, selama aku masuk ke ‘kultivasi tertutup’, aku  akan meninggalkan keduanya di tanganmu.”

“Tidak masalah.” Long Zhanye setuju, dengan tersenyum. “Kami akan menunggu sampai kamu keluar, maka kita akan meninggalkan tempat ini.”

“Baiklah.” Dengan itu, ia berbalik kembali ke kamar tidur.

“Litte Yuan, apa kamu tidak mau makan dulu?” Menatap punggungnya yang ramping, Long Zhanye mengerutkan kening. Dia belum lupa bahwa anak muda ini belum makan apapun beberapa hari ini.

“Aku tidak lapar.”

Mengambil apel, Long Zhanye berjalan mendekat. “Aku tahu kamu ingin terus berkultivasi, tapi ini tidak akan membahayakan tubuhmu. Jadilah baik, makan ini sebelum kembali ke tempatmu. “

Dengan berdiri tegak, Long Zhanye lebih tinggi dari pada Huo Zaiyuan. Biasanya, Huo Zaiyuan tidak banyak memikirkannya, tapi sekarang dia (LZY) berdiri begitu dekat, matanya keras hati, hatinya tanpa sadar terlonjak.

Yah ~ cara ini sesuai dengan perwira militer senior, sungguh pemandangan yang langka untuk dilihat … mengambil apel dari Long Zhanye dan menggigitnya, bibir Huo Zaiyuan yang indah menjadi senyuman kecil.

Setelah melihat interaksi antara Huo Zaiyuan dan Long Zhanye, mata Li Qing menyempit, cahaya nakal muncul. Membungkuk untuk berbisik di telinga Qin Jun, dia menggumamkan sesuatu pada kekasihnya. Segera setelah itu, tomat merah terang melayang di udara, menancapkan Li Qing di dahi.

Di tengah mengutuk keras korban, Huo Zaiyuan dengan gembira memasuki ruangnya.

 

 

Setelah meninggalkan beberapa instruksi di belakang dengan tiga lainnya, Huo Zaiyuan mampu mengatasi kekhawatirannya dan memasuki tempat itu. Mengambil salah satu dari kedua buah persik itu, dia duduk bersila di lantai rumah bambu. Saat dia berada di puncak tingkat pertama, dia makan buah persik. Jadi, dia tahu bagaimana manisnya daging buah persik itu. Selain itu, buah inilah yang memungkinkannya menerobos ke tingkat berikutnya. Jadi sebenarnya tidak ada alasan untuk ragu. Dan ada juga fakta bahwa dia ingin tahu seberapa kuat dirinya saat  mencapai level tiga.

Gigitan pertama, dia agak terkejut mengingat bahwa dibandingkan dengan terakhir kali, buah persik ini terasa lebih lezat. Mengunyah di mulutnya, ia meluncur ke tenggorokannya sebagai tetesan energi hangat. Dengan melahap seluruh buah, ia merasa penuh dengan kekuatan spiritual. Matanya meluncur dekat, berniat melakukan hal yang sama seperti sebelumnya dan menggabungkan dua bidang energi menjadi satu ketika tiba-tiba, tusukan rasa sakit menusuk di sekujur tubuhnya.

“Urgh …”

Huo Zaiuo mengerutkan kening, tapi sebelum dia bisa melakukan apapun, tubuhnya bergoyang dan dia ambruk. Dengan tidak ada waktu untuk mencari tahu apa yang salah, ledakan rasa sakit yang hebat menyerang seluruh tubuhnya. Rasanya seolah seseorang secara paksa memotong tulang belulangnya dan menyeret pipa logam melewatinya, menggali sumsumnya. Itu adalah penderitaan yang tak terlukiskan yang membuatnya berkeringat dingin, terengah-engah bahkan ingin menangis.

Dengan menggertakkan giginya, dia hanya bisa membungkus lengannya erat-erat di sekujur tubuhnya dan berguling-guling di lantai dalam upaya meringankan penyiksaan.

Di masa lalunya ketika dia meninggal di bawah kawanan semut setan, penderitaan akut yang dirasakannya adalah sesuatu yang tidak bisa dia lupakan. Namun, dia meninggal dengan cepat … Dengan siksaan kedua. Sekarang, …

“Arghh -“

Rasa sakit yang menyiksa semakin intensif di luar imajinasinya dan pada akhirnya, dia tidak tahan lagi dan menangis. Tubuhnya berkedut sekali sebelum jatuh terdiam, melengkung menjadi bola dan tidak bergerak.

Perasaan menetes dari wajahnya, kedua mata terjepit tertutup, kulitnya pucat pasi, bibir tanpa darah. Pada akhirnya, Huo Zaiyuan tidak dapat menahan rasa sakit dan kepedihan yang hebat. Saat ia sadar, tato naga di sekeliling pergelangan tangannya bersinar dengan perak samar yang menyebar ke tangan kanannya dan akhirnya menyelimuti seluruh tubuhnya. Setelah itu, tubuhnya juga mengalami perubahan lain.

Seiring energi spiritual mulai mengubah tubuh Huo Zaiyuan, rumah bambu juga mulai berubah …

Huo Zaiyuan tidak tahu persis berapa lama dia pingsan, tapi ketika akhirnya dia sampai pada keadaan yang bosan, tubuhnya tidak lagi terasa sakit, keempat anggota tubuhnya masih bekerja sebagaimana mestinya dan tidak satu tulang pun salah tempat. Sebaliknya, ia merasa lebih ringan. Ah-, dan seluruh tubuhnya berbau busuk. Cukup busuk dan membuatnya langsung pingsan lagi.

Mengontrol napasnya sehingga dia tidak tersedak bau busuk itu, dia melirik pada pakaiannya, yang telah menjadi gelap gulita, seolah seseorang menuangkan seikat tar ke atasnya. Ini adalah kenangan dari terakhir kali dia menerobos, tapi kali ini, bau busuk ini berkali-kali terburuk.

Merangkak berdiri, dia langsung berlari ke kolam musim semi, hanya untuk hampir tersandung kakinya saat dia tiba-tiba berhenti  mendadak. Lahan di luar rumah bambu entah bagaimana menumbuhkan bunga multi-warna dari berbagai jenis. Meski perkebunan itu sendiri tidak berubah, sungai yang jelas sekarang memotong jalannya. Sedangkan untuk kolam musim semi itu sendiri, hutan bambu yang semula mengelilinginya telah mundur sedikit, mengungkap musim semi dengan jelas, masih penuh dengan air mineral dan energi spiritual yang kaya.

Ya Tuhan! Dia hanya tidur sebentar dan seluruh ruang bergantian terbalik, berubah drastis. Juga, dia tidak tahu apakah itu imajinasinya, tapi dia merasa ruangnya sedikit lebih besar …

Perubahan signifikan dari ruang ini mengejutkan Huo Zaiyuan, tapi dia benar-benar tidak bisa mengabaikan bau busuk di tubuhnya lagi. Dalam sekejap, dia membuang pakaian kotor itu dan terjun ke kolam. Sekarang prioritas utamanya adalah untuk … mandi!

Perendaman di kolam renang untuk sementara waktu, dia mulai menggosok seluruh sampai tidak ada satu jejak sisa hitam. Mungkin ini adalah kesalahpahaman, tapi dia merasa saat ini, noda itu jauh lebih sulit dibersihkan. Dia harus tetap berada di kolam renang lebih lama lagi sampai bau itu hilang.

Mengingat bahwa setiap kali dia makan buah persik, dia akan dikenai ini, wajahnya pucat.

Merasa segar dari bak mandi, ia kembali ke rumah dan menghabiskan sedikit usaha untuk mengeluarkan zat gelap dari lantai. Setelah bekerja keras, dia akhirnya bisa beristirahat, membolak-balik buku  kuno untuk melihat hal-hal baru yang muncul di halaman kosong.

Benar saja, tingkat tiga kesenian ada di sana, mantra baru ditulis keluar. Ini juga menjelaskan bahwa buah persik kedua yang dia makan dimaksudkan untuk membersihkan kotoran di tulang dan sumsumnya, bukan hanya yang ada di dalam dagingnya. Tidak heran rasa sakitnya berada di tingkat yang lain. Ternyata, sisa buah  persik yang masih di atas meja sudah bisa digunakan juga …

Setelah menembus level ketiga, ‘Heaven Concealing Array’ yang dia pelajari memiliki kemampuan untuk digabungkan beberapa kali untuk membentuk batas yang sangat besar. Ketika dia memiliki akses ke mantra tingkat pertama dan kedua, dia membuatnya wajib untuk menghafal setiap bagian dari mereka, bahkan jika dia tidak sepenuhnya memahami fungsinya, atau bagaimana mereka akan berguna. Sekarang, saat membaca deskripsi dari tingkat tiga array ini, dia menemukan bahwa itu tidak sesederhana kedengarannya. Selama array diaktifkan, ia dapat menahan semua serangan. Kelemahannya adalah saat itu bisa tetap aktif untuk terhubung langsung dengan seberapa banyak energi spiritual yang dimiliki pengguna … di situlah buah persik satunya terlibat. Untuk mencegah pengguna kehabisan  energi internal mereka dan sambil menjaga agar rangkaian tetap aktif , seseorang bisa makan buah persik ini sebagai cadangan.

Tapi,buah  persik ini tidak bisa dimakan seperti dua sebelumnya. Sebagai gantinya, dagingnya harus dihancurkan dan dicampur dengan air mata untuk membuat jus. Buah  satu ini akan bisa mengisi tiga tabung bambu.

Setelah mengikuti instruksi yang tertulis di buku ini, dia meremukkan buah itu ke dalam mangkuk besar dan menambahkan air mata ke dalamnya. Mengisi tiga tabung, dia menyegelnya semua dan menguburnya di samping rumah bambu.

Setelah semuanya selesai, akhirnya Huo Zaiyuan keluar dari ruangan pada hari kelima.

<< Rebith Of MC 52

5 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 53

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s