Lawless Gangster – Chapter 32

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

#Chapter 32

“Pergilah menelepon Susu.” Xiao Li membiarkan Qi Xiu Yuan turun. Kemudian, dia mengeluarkan ponselnya, menyerahkannya dan menunjuk ke tempat yang agak jauh, “Pergilah ke sana dan teleponlah.”

Qi Xiu Yuan tahu betul bahwa dia ingin berbicara dengan Xiao Yang sehingga dia dengan setia memantapkan pijakannya dan berjalan ke samping. Tapi, begitu dia melihat sekilas penampilan Xiao Li, dia masih tidak merasa lega. Dia ragu-ragu dan memutuskan untuk tidak berjalan terlalu jauh.

Xiao Yang berdiri, bersandar pada mobil dan melihat Xiao Li perlahan-lahan mendekat. Dengan marah ia menegakkan dadanya, namun ekspresi di matanya tidak tampak mengerikan. Hanya ada perasaan ragu-ragu.

Xiao Li berdiri di depannya dan mengangkat tangannya.

Tanpa sadar, Xiao Yang ingin bersembunyi darinya, bagaimanapun, Xiao Li hanya dengan ringan mencengkeram tangan kirinya. Xiao Yang tiba-tiba merasa sangat terkejut saat melihat pria itu melihat tangannya dengan ekspresi yang begitu rumit. Dalam satu detik, seolah-olah dia akhirnya lega, maka pada saat berikutnya, sepertinya dia benar-benar kecewa.

Akhirnya, Xiao Li mendesah panjang. Dia melepaskan tangannya, mundur selangkah dan menatapnya tajam.

“Dimana Han Jia?”

Xiao Yang memalingkan mukanya ke samping, “Bagaimana aku bisa tahu? Aku  hanya berbicara dengannya di telepon. Aku tidak pernah bertemu dengannya.”

“Apa yang kamu katakan saat kamu  berbicara dengannya?” Alis Xiao Li terajut bersamaan  dengan tatapan bertanya.

“Aku hanya menyuruhnya untuk berada di pintu masuk rumah Feng Mao dan seseorang akan berada di sana untuk menjemputnya,” kata Xiao Yang dengan cepat.

“Kenapa dia mendengarkanmu?”

“Aku  tahu dia punya kekasih. Jadi, aku  mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak datang dan bertukar denganku, aku akan memberitahu Luo Dong siapa  kekasihnya dan membiarkan kekasihnya bertukar denganku.”

“Dia punya kekasih?” Mendengar itu, Xiao Li bingung untuk mengucapkan kata-kata, lalu dia bertanya lagi, “Bagaimana kamu  tahu bahwa dia memiliki kekasih?”

“Aku melihat mereka!” Xiao Yang mengubur wajahnya di tangannya dan mencoba mengatasi keragu-raguannya sendiri. “Kenapa kau menginterogasiku seolah-olah aku penjahat? Aku tahu kau akan seperti ini. Biarkan Qi mendekat ke sini, aku akan menceritakan semuanya padanya. Aku tidak ingin melihatmu!”

Xiao Li meraih tangannya, menariknya menjauh dari wajahnya, sebelum menahan diri.

“Itu bukanlah apa yang aku  maksud. Apakah kau memberi tahu Luo Dong siapa kekasihnya?”

“Tidak!”

“Benar-benar tidak? Luo Dong tidak menanyakan pertanyaan ini padamu?” alis Xiao Li berkerut lagi.

“Aku sudah mengatakan bahwa aku  tidak memberitahunya, aku tidak memberitahunya!” Xiao Yang berteriak dengan kejam, “Orang itu Luo Dong, secara khusus menyuruhku untuk tidak memberitahunya. Dia juga mengatakan bahwa begitu dia menangkap Han Jia, dia perlahan akan bertanya kepadanya sendiri. Lalu dia bilang … katanya, dia bilang, pasti akan lucu saat Han Jia menjawabnya!”

Cengkraman  Xiao Li meningkat pada tangan Xiao Yang. Merasa sakit, Xiao Yang berteriak.

“Lepaskan! Lepaskan!” Dia melepaskan tangan Xiao Li,” Ini bukan salahku. Mungkinkah, kamu lebih suka melihat tanganku purus? Atau mungkinkah, kau ingin aku mati? Apakah kamu merasa lebih baik jika aku mati? Menggunakanku dengan imbalan anak laki-laki sialan itu akan membuatmu merasa lebih baik, bukan?”

“Kamu!” Mendengar dia berbicara tentang tangannya dipotong, ekspresi Xiao Li segera menjadi tidak sedap dipandang, tapi mendengarnya mengatakan kalimat terakhir, membuatnya semakin marah. Dia mengangkat tangannya dengan maksud untuk memukulnya namun dia berhenti di udara.

“Ayo, pukul aku!” Xiao Yang dengan marah mengangkat wajahnya, “Orang yang menangkapku juga sudah berkali-kali memukulnya. Ditambah dengan pukulanmu !? Apakah kamu  sangat membencinya saat aku mengutuknya? Kamu bahkan tidak tahu bahwa dia mempunyai kekasih di belakang punggungmu dan menyembunyikannya darimu! Kamu ingin memukulku untuk seseorang seperti itu? Kamu  benar-benar tidak memiliki rasa malu!”

“Kami tidak memiliki hubungan seperti itu!” Xiao Li menjawab, “Tidak masalah apa yang dia lakukan dan  menyinggung perasaanmu sebelumnya. Kamu  pengecut yang mengkhianatinya, jadi setidaknya kamu harus menghormatinya.”

“Pengecut?” Xiao Yang tertawa muram. “Begitukah kamu melihatku? Mengapa aku  harus bertindak seperti pahlawan di dunia kriminal yang kamu mainkan? Apa yang telah dilakukan Han Jia padaku yang akan membuatku melindunginya? Xiao Li, Aku bisa memanggilmu dan membuatmu  datang sebagai imbalan kebebasanku. Pernahkah kamu berpikir mengapa akumemanggilnya? Sekarang kamu  bahkan ingin memukulku!” Dia kehilangan kendali atas emosinya,” Mengapa kamu  tidak pernah melihat masalahmu sendiri? Jika kamu tidak bercampur dengan orang-orang ini, dengan dunia bawah, apakah aku akan ditangkap? Jika kamu tidak tercampur dengan dunia bawah, apakah hal-hal yang tercela ini akan terjadi ?! Sudah aku katakan padamu sejak awal untuk tidak bercampur dengan mereka, pernahkah kau mendengarnya ?!”

 

Bam!

 

Xiao Yang terkejut dan menutupi wajahnya. Xiao Li juga terkejut saat melihat orang yang memukul.

Qi Xiu Yuan mencengkeram kerah Xiao Yang erat-erat dan menariknya mendekatinya.

“Xiao Yang, seluruh dunia bisa mengutuk Xiao Li karena menjadi anggota geng yang kejam dan tanpa ampun dan mengatakan bahwa dia layak menerima apa yang terjadi padanya, tapi kamu? TIDAK BERHAK.”

“Siapa kamu untuk -” Setelah shock, Xiao Yang meledak dalam kemarahan karena malu.

“Aku juga saudara seseorang.” Qi Xiu Yuan menatap lurus ke matanya, “Kamu menggunakan kebaikan saudara laki-lakimu sebagai alat. Sejak awal, kamu telah dibutakan untuk semua pengorbanan yang dia buat untukmu. Terlebih lagi, kamu tidak pernah rela melakukan sesuatu untuknya sementara egomu semakin meningkat. Kamu tidak berperasaan, tidak hormat, sangat tidak dewasa dan menyakitkan. Aku memiliki banyak pengalaman dengan masa remaja seperti dirimu yang memberontak dan tidak tahu apa-apa. Kembalilah dan pelajari dengan baik tentang bagaimana dunia bekerja, lalu luangkan setidaknya dua hari dengan orang-orang yang berada dalam posisi yang kurang menguntungkan dalam sistem ekonomi yang rusak ini,  lihat apa jenis kepedulian dan perlindungan yang mungkin mereka miliki terhadapmu. Yang paling penting adalah, kamu  harus mengerti bahwa dunia tidak berputar di sekitarmu. Saudaramu membiarkan dunianya berputar mengelilingimu hanya karena dia tidak mengerti peraturan pendidikan. “[1]

[1] aturan pendidikan – Aku suka berpikir bahwa dia bermaksud mengatakan bahwa Xiao Li tidak tahu bahwa beberapa orang dapat menjadi egois / sombong saat mereka memiliki pendidikan sehingga mereka pikir mereka lebih baik daripada orang lain. Apa yang dipikirkan semua orang?

Dia menepuk-nepuk wajah Xiao Yang, “Jika kamu belum dewasa, jangan salahkan aku karena tidak setuju hubunganmu dengan Susu. Tidak ada saudara yang akan merasa nyaman saat memberikan adik perempuan mereka kepada orang sepertimu.”

Kemarahan dan kecemasan Xiao Yang ditulis di seluruh wajah saat memerah dengan kemerahan yang berbeda. Apa pun yang ingin dia katakan, Qi Xiu Yuan menghentikannya dengan tawa mendadak.

“Kamu  tidak bisa mengalahkan saudara laki-lakimu dan kamu tidak bisa keluar untuk berbicara denganku. Jadi, bisakah kamu  sedikit lebih sadar diri, duduk dan menunggu di mobil dan biarkan aku mengucapkan beberapa patah kata kepada saudaramu? “

Xiao Yang mengeluarkan beberapa embusan marah, meludahi tanah, dan merentangkan tangannya ke arah Xiao Li.

“Kunci!”

Xiao Li tidak bisa menahan diri untuk secara tidak sengaja memberi Qi Xiu Yuan lirikan sekilas sebelum menyerahkan kunci ke Xiao Yang. Begitu Xiao Yang memasuki mobil, Xiao Li tiba-tiba membuka pintu depan dan mengeluarkan kotak hitam itu.

Xiao Yang berbicara dengan suara teredam rendah, “Tidak perlu terlalu waspada. Aku tidak tertarik dengan rahasia dunia bawah!” Dia kemudian membanting pintu hingga tertutup.

Qi Xiu Yuan menghela napas dalam saat menghadapi Xiao Li, “Baru setelah mengalami kesulitan selama dua hari ini, aku  tahu bahwa aku benar-benar telah kehilangan beberapa kilo. Mungkin membiarkan dia pergi ke provinsi lain sama sekali bukan ide buruk. Apa yang kamu katakan?”

Senyum jatuh di mulut Xiao Li, “Kamu benar-benar ahli dalam hal ini.”

Saat Qi Xiu Yuan melihat senyuman Xiao Li, dia sendiri juga menjadi bersemangat seolah jiwanya telah naik tinggi ke surga.

“Jika kamu memiliki pertanyaan tentang pendidikan, kamu bisa meminta bimbinganku.”

Xiao Li menundukkan kepalanya dan berpikir sejenak, lalu dia tersenyum lagi dan dengan lembut berkata, “Kalau begitu, ke depan, aku harus merepotkanmu dengan Xiao Yang.”

Baru setelah 15 menit kemudian Qi Xiu Yuan menyadari perkataan Xiao Li saat dia mengatakan kalimat itu padanya.

Ketika Xiao Li membawa Qi Xiu Yuan dan Xiao Yang pulang ke rumah, tepat setelah Qi Xiu Yuan keluar dari mobil, Xiao Li akhirnya memaksa Xiao Yang untuk membicarakan masalah tentang kekasih Han Jia.

“Hari itu, Susu dan aku sedang menuju ke taman hiburan ……” Xiao Yang akhirnya merasa sedikit bersalah terhadap Han Jia saat dia menyandarkan kepalanya ke jendela mobil dan melihat ke luar. “Dia berpakaian begitu santai. Sungguh mengejutkan bahwa aku bahkan mengenalinya. Saat itu, dia sedang antri naik kapal bajak laut dengan seorang anak laki-laki yang terlihat seperti perempuan. Setelah itu, Aku melihat mereka dua kali lagi. Yang pertama saat mereka turun dari gunung palsu. Melihat pakaian mereka  kacau, jelas mereka telah melakukan sesuatu yang buruk. Anak laki-laki itu terengah-engah karena marah dan wajah Han Jia tampak seperti ditampar. Tapi kemudian, di pintu masuk, aku melihat anak laki-laki itu memeluk erat Han Jia sebelum memberinya ciuman. Sepertinya mereka sudah berdamai. “

“…… lalu, bagaimana kamu tahu siapa orang itu?”

“Setelah itu, aku melihatnya lagi.” Xiao Yang tiba-tiba mencibir, “Aku tidak pernah menduga itu benar dia.”

Setelah mengirim Xiao Yang pergi, Xiao Li buru-buru kembali ke Jin Ting untuk mengatur beberapa hal. Ketika Han Jia ada di sini, Xiao Li selalu berpikir bahwa dia menangani hal-hal setengah-setengah. Tapi sekarang setelah melihatnya dengan benar, dia merasa tidak mudah menangani semua hal ini.

Orang yang ditunjuk Li Shi Qing, yang untuk sementara menggantikan  Han Jia, dipanggil dengan Zhang Xue Ming. Biasanya, dia selalu berpakaian hitam dan mengikuti Han Jia. Hari ini, untuk pertama kalinya, dia mengenakan kemeja emas berkilauan. Melihat ekspresi sombong itu membungkus diwajahnya, Xiao Li ingin  memukulnya, tapi dia tidak punya pilihan kecuali memanggilnya untuk menanyakan sesuatu padanya.

“Biasanya saat kamu  bersama Han Jia, kamu akan mengikutinya cukup dekat. Apa menurutmu dia punya kekasih atau apa? “

Zhang Xue Ming memilah-milah pikirannya untuk beberapa saat lalu berkata, “Tidak ada yang spesial. Han Jia memiliki kekasih di mana-mana. Aku  tidak mengikutinya 24 jam sehari, jadi jika dia diam-diam menyimpan kekasih, aku  pasti tidak akan tahu tentang hal itu. “

Hanya dalam satu malam, ‘Han Ban’ telah menjadi ‘Han Jia’. Awalnya, Xiao Li ingin menendang Zhang Xue Ming, tapi sekarang dia merasa tidak perlu. Jika seseorang tidak tahu kesopanan atau bagaimana menghormati senior mereka, bahkan jika mereka dianggap sebagai gangster atau bajingan, keduanya tidak baik. Ke depan, akan ada banyak kesempatan baginya untuk dipukuli.

Melihat bahwa kaki tangan  Han Jia pun tidak tahu apa-apa tentang masalah ini, Xiao Li merasa sedikit nyaman.

Ponselnya memilih momen tepat ini untuk berdering. Itu adalah Li Shi Qing.

Xiao Li menjawab telepon, “Qing Ye.”

Suara Li Shi Qing terdengar berat, “Zi Cheng memberitahumu tentang hal itu, kan?”

“Ya.”

“Kali ini Luo Dong menjadi tidak sabar  dan menangkap Han Jia. Xiao Li, tidak punya ide. Tidak ada yang bisa dilakukan Zi Cheng dan aku tentang hal ini.”

“Qing Ye, aku mengerti.”

Li Shi Qing terdiam beberapa saat sebelum dia bertanya, “Kudengar kau menemukan Da Gui kemarin?”

“Ya. Pada saat itu, Xiao Yang sudah meloloskan diri.”

“…… kalau begitu, itu bagus. Kamu pasti belum  tidur sepanjang malam. Apakah kamu ingin beristirahat di tempatku untuk sementara waktu? Aku tidak akan kembali, tapi aku bisa memberi tahu pengurus rumah tangga – “

“Tidak perlu Qing Ye. Masih ada beberapa hal yang harus dihadapi di Jin Ting.” Xiao Li merenung sebentar,” Qing Ye, ini juga sangat sulit bagimu. “

Li Shi Qing menghela napas samar, “Xiao Li, saudaramu meloloskana diri. Apa yang kamu janjikan kepadaku, apakah kamu berpikir untuk membiarkannya lewat seperti ini? “

“Qing Ye -“

“Jangan terlalu terburu-buru menjawabnya.” Suaranya melunak, “Zi Cheng dan aku masih punya beberapa hal lagi yang harus diurus hari ini. Besok, aku akan kembali ke pesawat. Kita bisa ngobrol tatap muka , oke? “

“……… oke, Qing Ye.”

Xiao Li menutup telepon, lalu menelepon Lin Zi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia merasa tidak enak badan dan perlu pulang ke rumah untuk beristirahat, jadi untuk saat ini, dia harus mengawasi Jin Ting.

Begitu sampai di rumah, dia dengan cepat menangani beberapa masalah, makan, mandi, dan tertidur. Dengan cara ini, dia bisa mengisi ulang dan mengembalikan kekuatannya sehingga dia berada dalam kondisi mental terbaik untuk menghadapi hal-hal yang harus dia hadapi.

<< Lawless Gangster 31

Iklan

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 32

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s