Rebith Of MC – Chapter 52

Diterjemahkan Indonesia oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

Chapter 52 – Akhirnya Muncul

Sejak dia mulai mempraktikkan ” Mysterious Nine Dragon’s Heaven”, Huo Zaiyuan dengan sungguh-sungguh bermeditasi dan mengedarkan energi spiritualnya setiap hari. Ini adalah pertama kalinya dia  menghabiskan energinya sampai saat ini. Meskipun ia berhasil tidur sebentar dan mengisi sedikit energi, perasaan kosong dimana kekuatan spiritualnya mengalir dan meninggalkannya dengan rasa tidak percaya yang meningkat.

Pada malam hari ketika semua orang tertidur lelap dan dia dalam meditasi sehingga dia menemukan sesuatu yang sedikit berbeda dengan tubuhnya. Biasanya, ketika dia bermeditasi dan bernafas di udara sekitarnya, dia hanya bisa menyerap sejumlah energi spiritual alami dari lingkungan. Namun sekarang, jumlah yang diserapnya dari setiap napas jauh lebih besar. Sedikit demi sedikit, energi yang ia konsumsi menetes ke meridian kosong di dalam tubuhnya, mengisinya perlahan.

Seiring energinya terisi kembali, perasaan hangat menyebar ke seluruh tubuhnya, dan dia menghabiskan sepanjang malam untuk mengaturnya. Saat fajar menyingsing dan sinar matahari menyinari ruangan, dia tersadar. Baru saat Long Zhanye pergi, dia memasuki ruangnya.

Ruang itu terisolasi dari dunia luar dan menghalangi semua suara. Dengan cara ini, hal itu memungkinkan dia berkonsentrasi hanya pada arus yang mengalir di tubuhnya. Ini perlahan-lahan mempercepat, bergerak terhalang melalui seluruh tubuhnya sampai tubuhnya memancarkan cahaya perak samar.

Sedangkan untuk pohon persik ditanam di tengah barisan, cabang-cabangnya mulai membentang ke segala arah, daun menjadi lebih subur. Dua bunga kecil mekar di ujung dahan, sedikit demi sedikit sampai  menghasilkan buah …

Dalam satu duduk bermeditasi, tiga hari berlalu begitu saja. Sementara di luar, di dunia nyata, Li Qing tidak bisa berhenti mondar-mandir seperti semut di wajan panas sejak menemukan hilangnya Huo Zaiyuan.

“Sudah tiga hari dan Little Yuan belum muncul …”

“Karena Long ge mengatakan tidak ada yang perlu dikhawatirkan, maka semuanya akan baik-baik saja. Jangan khawatir.” Tidak mampu berdiri dan menonton terus, Qin Jun mengulurkan tangan dan memeluk kekasihnya yang gelisah. Sebuah tangan di pinggang Qin Jun, Li Qing meringkuk ke arah pria yang lebih tinggi saat tatapannya melayang ke arah halaman luar. Pada saat ini, Long Zhanye ada di sana dengan alat di tangan dan konsentrasi intens di wajahnya, membuat penyesuaian menit ke kendaraan off-road yang diparkir di sana,  setelah merombaknya kemarin.

Sinar-sinar samar cahaya perak perlahan merembes dari bentuknya dan menyebar ke arah acak, berkumpul untuk mengelilingi tubuhnya sekali, lalu kembali ke tubuhnya. Tangan yang beristirahat di depan perutnya terbuka santai, lalu mengepalkannya dengan perlahan kembali mengepalkan tinju. Mengikuti gerakan tangannya, energi spiritual di dalam  dari garis meridiannya, lalu mundur sekali lagi. Tanpa tergesa, ia membuka kedua mata, kini kembali ke kondisi prima. Pergeseran pemandangan, penglihatannya jatuh pada pohon persik yang tumbuh penuh di tengah deretan dan kedua buah persik yang berkilauan tergantung dari ujung cabang, masing-masing seukuran tinju orang dewasa.

Setelah bermeditasi selama berhari-hari, dia memiliki banyak energi yang mengalir melalui tubuhnya dan saat dia bangkit dari posisi bersila, tidak ada sendi kaku atau otot kaku. Dengan berjalan menuju pohon, ia mencomot dua buah persik, tidak yakin mengapa ada dua buah saat ini.

Pertama kali Huo Zaiyuan mengkonsumsi buah persik, dia merasakan sejumlah besar kekuatan spiritual bergabung dengan dirinya. Dengan demikian, dia tidak akan terlalu bodoh untuk berpikir akan memakan  kedua buah persik ini sekaligus. Jika dia benar-benar menelan keduanya sekaligus, jumlah kekuatan yang sangat besar kemungkinan besar akan mengakibatkan dirinya meledak karena asupan yang berlebihan.

Bahkan tanpa seorang master pun menyuruhnya untuk selalu menyadari energi spiritual internal seseorang saat berkultivasi, dari pengalamannya yang relatif panjang dengan bermeditasi dan menyerap energi alami dari lingkungannya, dia lebih dari sekadar sadar bahwa menjadi serakah adalah kesalahan fatal bagi semua pembudidaya. Jika seseorang ingin menjadi lebih kuat, orang harus mengikuti prosedur yang aman dan meluangkan waktu.

Saat dia memetik buah, pohon persik diprediksi menyusut menjadi pohon muda lagi. Membawa buah persik kembali ke rumah bambu, dia meletakkannya di atas meja sebelum keluar dari tempat itu. Karena dia sudah lama tinggal di sini, dia takut temannya mungkin mulai merobek langit jika dia tidak muncul sekarang.

Benar saja, saat dia melangkah keluar ruangan, dia hampir dikirim terbang dan kembali ke kamar tidur saat Li Qing melempar dirinya ke depan.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Mencoba untuk menjatuhkanku sampai mati ah?” Sialan, jika bukan karena budayanya dan meditasi harian mengubah tubuhnya sehingga lebih kuat dan lebih kuat dari sebelumnya, dia benar-benar akan dikirim terbang jauh oleh kekuatan  anak laki-laki ini.

“Little Yuan, ke mana kamu pergi selama beberapa hari ini? Kami semua benar-benar khawatir! Juga, bagaimana kamu menghilang kemudian muncul kembali dan berjalan keluar ruangan? Katakan padaku, makhluk macam apa dirimu?” Masih terpaku pada Huo Zaiyuan, Li Qing menyemburkan pertanyaan demi pertanyaan sementara dia mengguncangkan  seluruh tubuhnya dengan satu tangan.

Wajah Huo Zaiyuan menggelap sebelum akhirnya meledak. “Scram! Scram ! jauh dariku!”

<< Rebith of MC 51

4 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 52

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s