Male God Is Chasing My Brother – Chapter 1.2

Translator Inggris : WhiteHemlock5

Diterjemahkan Indonesia : Chin

#Chapter 1.2

Kafetaria kecil biasanya tempat para trainee makan, tetapi An XuMo dipanggil oleh agen barunya untuk makan siang di kantornya.

Orang yang bertanggung jawab atas An XuMo dipanggil Tang Tang. Tang Tang tidak pernah benar-benar berhasil menjadi bintang oleh dirinya sendiri. Dia adalah pendatang baru seperti An XuMo. Ketika An XuMo diserahkan kepadanya, Tang Tang juga bertanggung jawab atas beberapa artis lain yang baru saja mendaftar. Satu-satunya alasan mengapa An XuMo mendapat perlakuan khusus (bisa pergi ke kantor untuk makan siang) adalah karena mereka telah menjalin pertemanan sebelum memasuki perusahaan.

Ketika An XuMo masuk, Tang Tang mengeluarkan kotak makan siang. Saat dia dengan lembut membuka tutup kotak yang terisolasi, warna bunga putih muncul di depan mereka.

Tang Tang dengan gembira berseru, “Xiao Mo, ayo cepatlah. Ini adalah makan siang yang dibuat khusus, yang sangat direkomendasikan oleh ahli gizi perusahaan kepadaku.”

An XuMo melihat makanan di kotak makan siang dan sensasi asam muncul di tenggorokan dan perutnya. Dia baru saja bergegas mandi dan sekarang dia memiliki aroma samar. Namun, tidak peduli seberapa baik dia mencium, itu pasti tidak sesegar makan siang dia yang sebelumnya.

Tang Tang menyiapkan sepotong ayam tanpa bumbu dan setengah kotak makan siang diisi dengan brokoli kukus.

Meskipun makanan di kafetaria kecil juga satu porsi, makanan ini dibasahi dengan aroma minyak. Tidak seperti, piring di depannya yang berisi setengah telur yang dipotong menjadi empat bagian.

An XuMo mengambil napas dalam-dalam dan akhirnya mengambil pisau dan garpu yang ditata oleh Tang Tang. Tang Tang terus menceramahi, “Xiao Mo, para idola harus memperhatikan tubuh mereka. Ketika aku di sekolah menengah, aku menyadari potensimu. Namun, ketahanan adalah kuncinya. Bahkan jika Tuhan memberi kita makanan gratis, kita masih harus bertahan.”

An XuMo berasal dari sekolah menengah aristokrat yang memiliki beberapa kegiatan ekstrakurikuler. Tang Tang adalah siswa pertukaran yang dua kelas di atas An XuMo. Mereka bertemu di program pertukaran satu bulan lamanya. Tidak ada yang berpikir bahwa pertemanan mereka akan terus berlanjut dalam lingkaran hiburan.

Tang Tang sedikit berlebihan, tapi dia benar-benar berpikir untuk kepentingan terbaiknya. Meskipun An XuMo sedih, dia tidak ingin membantah. Dia hanya bisa memotong ayam dalam keheningan dan dengan enggan menelan makanan itu.

Tidak lama kemudian, Tang Tang menerima sebuah panggilan telepon. Dia memberi tahu An XuMo untuk berperilaku baik di kantor. Dia akan segera kembali setelah menyelesaikan pekerjaan. An XuMo mengangguk dan mengirimnya keluar. Dia kembali ke meja dan mengambil ponselnya dari sakunya.

Biasanya trainee menggunakan ponsel yang disponsori diskon, tetapi An XuMo menggunakan ponsel pribadinya. Dia menemukan video dari album fotonya. Lalu meletakkan ponselnya tepat di sebelah kotak makan siangnya dan dia menonton video sambil terus makan makanan yang bergizi, dan yang memualkan.

Dalam beberapa tahun terakhir, orang yang sedang diet atau dalam program penurunan berat badan suka menonton siaran yang menampilkan orang lain makan makanan lezat untuk kenyamanan. Video yang dibuka An XuMo bukanlah siaran terkenal atau tulang rusuk manis dan asam yang diinginkan, tetapi profil sisi seorang pria.

Pria dalam video itu terlihat menyendiri dan mempesona. Dia mengenakan setelan abu-abu gelap dan itu dengan sempurna menunjukkan bentuk tubuhnya. Gambaran itu sedikit terdistorsi karena perbesaran yang berlebihan. Melalui piksel (pixels), kecantikan seseorang bisa dilihat.

Video pendek merekam gerakan pria itu. Saat duduk, posturnya anggun dan lurus. Ketika berdiri, kakinya yang panjang dan ramping lebih menarik mata. Video beberapa detik mengungkapkan temperamen superior pria itu. Siapa pun yang menonton video akan mengirimkan beberapa kata pujian dari lubuk hati mereka.

Reaksi An XuMo lebih langsung. Ketika video dimulai, kecepatannya meningkat secara signifikan. Brokoli hambar meleleh di mulutnya dan menciptakan seteguk rasa manis, ayam kering yang asli seperti kertas menjadi halus dan lembut. Meskipun dia telah menonton ulang video itu selama setengah tahun, daya tarik pria itu tidak memburuk.

Sekali makan siang yang memualkan itu dengan cepat selesai, bahkan potongan lobak dekorasi dimakan oleh An XuMo. Setelah menyelesaikan gigitan terakhir dari yogurt bebas gula, An XuMo hendak menyimpan ponselnya tetapi kemudian dia mendengar suara di belakangnya memanggil dengan penasaran, “Xiao Mo, apa yang kamu tonton?”

Karton yoghurt terkoyak karena ketegangan saraf yang diciptakan oleh jari-jarinya. An XuMo dengan cepat berdiri dan Tang Tang sudah berada di belakangnya. Setelah melirik kotak makan siang yang bersih, nada Tang Tang cepat, “Aku khawatir kamu tidak akan memakannya. Makan siang itu pasti lezat.”

An XuMo menundukkan kepalanya, “Ya.”

Ketika dia mencoba untuk mengubah topik pembicaraan, Tang Tang bertanya, “Oh iyah, tentang video yang kamu tonton. Apakah itu video dari Brother Zhou?”

<< Chapter 1.1

Iklan

2 tanggapan untuk “Male God Is Chasing My Brother – Chapter 1.2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s