Legendary Master Wife – Chapter 421

Chapter 421 – Tinggi Adalah Serangan Fatal

You XiaoMo dan Ling Xiao hanya berada di ZhongTian selama tidak lebih dari beberapa hari, jadi mereka tidak tahu dendam yang mereka miliki di antara mereka. Tapi percikan api yang bertabrakan di udara tidak bohong. Bahkan orang luar seperti mereka bisa merasakan suasana tegang.

“Orang ini terlihat sangat kuat, aku sangat gugup!”

“Ya!”

You XiaoMo tanpa sadar menanggapi suara di samping telinganya, hanya menyadari apa yang telah dia lakukan nanti. Dia menolehkan kepalanya, hanya untuk melihat pemuda dari tes kedua berdiri di belakangnya sejak saat itu. Menangkap tatapannya, pemuda itu tersenyum.

“Halo, aku Yan Hui.”

“………” Otak You XiaoMo berhenti berfungsi untuk sesaat.

Melihat karena dia tidak mendapat respon, Yan Hui menggaruk kepalanya dan tersenyum malu, “Aku dari Dong Zhou. Aku datang ke Zhong Tian khusus untuk berpartisipasi dalam tes masuk Perguruan XiaoYao. Bagaimana denganmu?”

Itu tidak mungkin … Orang ini mengira dia menemukan ‘rekan’ karena dia juga sendirian?

You XiaoMo merasa dia telah mengungkap kebenaran. Tetapi karena dia sangat antusias, dia tidak tega untuk tidak membalasnya.

“Aku You Xiaoha. Aku berasal dari Benua Selatan.”

“Benua Selatan?”

Yan Hui terdiam sesaat sebelum dia tiba-tiba bertanya dengan heran, “Nama keluargamu, You? Mungkinkah kamu adalah bagian dari Klan Darah Vermillion? Aku mendengar mereka juga memiliki You sebagai nama keluarga mereka.”

“Tidak, aku bukan anggota keluarga dengan Klan Darah Vermillion.” You XiaoMo menyangkal dengan segera. Sementara dia mungkin terkait dengan darah, tidak akan ada koneksi lagi setelah dia menyelamatkan Feng ChiYun dan menemukan yang disebut.

“Oh,” kata Yan Hui dengan perasaan menyesal.

“Lihatlah tesnya, sudah dimulai.” You XiaoMo dengan cepat mengingatkan.

Perhatian Yan Hui segera dialihkan.

Jiu Ye sangat tinggi. Tempat di mana strip berwarna muncul tepat di atas matanya, dan dia bisa melihatnya jika dia mengangkatnya. Strip warnanya mirip dengan Qiao WuXing. Ini melompat langsung dari merah muda ke biru kehijauan dan saat itu membentang ke arah Qiao WuXing terakhir berhenti, itu masih naik perlahan.

Tiga menit kemudian, strip berwarna menembus kotak keempat dan mulai berubah menjadi biru pucat, hanya berhenti ketika mencapai seperempat dari itu.

Pelangi Kelas Kelima, peringkat tinggi.

Saat ini, itu adalah peringkat tertinggi. Sementara itu masih dua peringkat dari kelas tujuh, itu hanya masalah waktu.

Jiu Ye menatap pada strp berwarna dan mengerutkan kening. Ketika dia melihat bahwa strip berwarna itu benar-benar berhenti, dia melepaskan pegangannya. Dia nomor satu sekarang, tetapi dia tidak puas dengan hasilnya.

“Selamat Rekan Jiu Ye!” Qiao WuXing berjalan di depannya dan menangkupkan satu tangan di tangan yang lain untuk mengucapkan selamat kepadanya. Lesung pipinya sangat dalam di wajahnya, jadi mungkin dia benar-benar mengucapkan selamat kepadanya?

“Terima kasih!” Jiu Ye menoleh untuk melihat dia dan menggumamkan terima kasihnya dengan dingin. Kemudian, dia berjalan menjauh dan pergi.

“Sungguh orang yang penuh kebencian! WuXing-gege mengucapkan selamat kepadamu secara pribadi dan kamu menunjukkan kepadanya sikap seperti itu! Apa yang begitu hebat tentang kelas Kelima! Hmph!” Gadis muda itu menjulurkan lidah padanya.

“Tian Xin, jangan kasar!” Qiao WuXing mencela dia.

“Oh baiklah, baiklah.” Gadis muda itu tertawa.

Wajah Tetua Qing penuh dengan senyuman.

“Tidak buruk, Pelangi Kelas Kelima adalah peringkat tertinggi dalam seribu tahun. Aku harap kamu terus bekerja keras dan berusaha untuk menembus melewati kelas kelima.”

“Terima kasih atas kata-kata baik.” Sebuah senyum samar menyebar di wajah Jiu Ye saat dia menangkupkan kedua tangannya untuk menerima berkatnya.

Tetua Qing mengelus jenggotnya dan mengangguk. Saat tatapannya meninggalkannya dan mendarat pada orang terakhir, yang mana merupakan You XiaoMo, dia memanggilnya.

“Kamu harus menjadi yang terakhir, datang ke sini.”

Setelah dia memberi perintah, WanYa dan tiga lainnya melihat ke arah You XiaoMo pada saat yang sama. Pemuda ini yang memecahkan rekor pada lempengan batu, bahkan mengalahkan rekor Jiu Ye yang sudah lama, seberapa tinggi kelasnya? Mungkinkah lebih tinggi dari Jiu Ye?

“Kelasnya pasti tidak akan lebih tinggi dari Jiu Ye,” An Qiao menggerutu. Klaimnya yang tidak berdasar dimana level dari jiwa-nya tidak semudah naik level sebagai Tingkat Penyihir. Setiap tingkatan naik sekeras memanjat ke surga.

“Kita akan lihat.” Kata Zhang LanYu.

Di bawah tatapan semua orang, You XiaoMo berjalan menuju batu uji. Dia hanya tahu bahwa menjadi orang terakhir akan menjadi yang paling stres, terutama dengan Jiu Ye telah diuji untuk menjadi kelas kelima. Tingkat stresnya setinggi gunung!

You XiaoMo mengulurkan tangannya untuk menyentuh batu uji. Semakin tinggi kelas-nya, itu semakin baik. Seharusnya aku tidak seburuk itu, pikirnya dalam hati. Dari Benua Long Xiang ke Benua Tong Tian, seluruh perjalanannya sangat lancar.

Tujuan aslinya adalah mendapatkan cukup uang untuk membuat dirinya tetap hidup, tetapi kemudian uang datang terlalu mudah. Jadi dia mengubah tujuannya. Dia pikir dia hanya akan mengambil apa pun yang dia bisa selangkah demi selangkah. Hanya sampai dia bertemu Ling Xiao, dia ingin menjadi lebih kuat dan naik ke ketinggian yang lebih tinggi.

You XiaoMo tahu apa yang bisa dia lakukan adalah memperbaiki pil dan dia ingin menyaring pil ajaib kelas lebih tinggi yang bisa membantu Ling Xiao. Jadi jika kelas-nya terlalu rendah, dia khawatir kalau dia tidak akan berguna di masa depan. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa tidak nyaman ketika hal itu terlintas dalam pikiran-nya.

“Apa yang salah?” Melihat karena dia tidak bergerak sama sekali, Tetua Qing bertanya.

“Maaf!” You XiaoMo tidak berani mengulur waktu lagi. Dia segera meletakkan tangannya di permukaan batu uji dan menyalurkan kekuatan jiwanya. Setelah dia melakukannya, dia mengangkat kepalanya dan menatap kotak-kotak di atas yang mana strip berwarna akan muncul.

Tidak seperti orang lain yang bisa melihatnya tanpa mengangkat kepala mereka, dia harus melakukannya. Tingginya adalah rasa sakit di hatinya selamanya, You XiaoMo berpikir pahit.

Garis berwarna mulai memanjang dan ketika berubah dari kuning ke hijau dan mulai bergerak maju, sesuatu melintas di mata Wan Ya. Seperti yang diduga, kelas-nya lebih tinggi dari miliknya.

Ekspresi wajah orang-orang perlahan berubah menjadi shock. Kecepatan strip berwarna terus memanjang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Beberapa detik kemudian, dengan gembira melintasi kotak hijau …

You XiaoMo menelan ludah sambil menatap tajam pada warna-warnanya. Bahkan jika dia tidak kelas enam atau kelas tujuh, kelas lima juga akan baik-baik saja. Paling banyak dia bisa mengolah secara perlahan. Tapi tolong jangan biarkan itu menjadi kelas empat atau yang lain itu tidak akan sepadan, You XiaoMo berdoa.

Seolah-olah doanya telah didengar, kotak hijau itu penuh dan kotak biru itu terus diisi, membawa harapan You XiaoMo bersama dengan itu saat itu beringsut ke depan. Dia dengan mudah melampaui kelas milik Jiu Ye dan dia masih bergerak maju!

Semua orang menahan nafas mereka. Kotak biru penuh dan yang berikutnya adalah kotak ungu. You XiaoMo hanya merasa bahwa momen itu sangat panjang. Matanya lelah dari menatap strip berwarna dengan berkedip dan lehernya sakit dari mengulurkan untuk melihatnya. Pada akhirnya, dia tidak bisa menahan kedipan dan air mata mulai turun. Karena takut orang lain akan melihat, dia menghapus air mata di sudut matanya. Kemudian, dia mengangkat kepalanya lagi. Hah? Itu berhenti?

“Hanya kelas enam? Kenapa tidak kelas tujuh?” You XiaoMo menjilat bibir bawahnya dengan kecewa.

Ruangan itu menjadi sangat sunyi senyap.

You XiaoMo akhirnya menyadari ada sesuatu yang tidak beres dan melihat semua orang menatapnya. Merasa tidak nyaman, dia tergagap, “Ke… kenapa kau menatapku?”

“Rekan You, kelas enam sudah sangat bagus.” Qiao WuXing tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis mendengar kata-katanya.

Pada kata-katanya, You XiaoMo menggosok hidungnya dengan canggung. Sasaran terakhirnya adalah kelas tujuh, yang tertinggi tentu saja!

“Tapi bukan itu yang ingin aku bicarakan.” Melihat karena dia masih tidak tahu apa yang sedang terjadi, Qiao WuXing tidak bisa untuk tidak mendesah.

You XiaoMo benar-benar bingung.

“Tesnya belum berakhir, mengapa kamu memindahkan tangan-mu?” Qiao WuXing bertanya dengan lelah.

Sejujurnya, ketika Qiao WuXing melihat strip berwarna berubah ungu, jantungnya hampir berhenti. Tepat ketika dia berpikir di mana batas garis warna You XiaoMo, kemajuan strip warna berhenti bergerak tanpa peringatan.

Untuk sesaat, dia menghela nafas lega. Karena jika strip berwarna benar-benar mencapai kelas tujuh yang legendaris, dia benar-benar tidak dapat membayangkannya. Tapi kemudian dia menyadari bahwa You XiaoMo sebenarnya telah melepaskan tangannya dari batu uji hanya untuk menghapus air mata di sudut matanya. Tidak bisakah dia menggunakan tangan yang lain?

You XiaoMo melihat dia menatap tangan kanannya dan dia segera menyembunyikannya di belakang punggungnya seolah-olah dia tersengat listrik. Dia terlalu terbiasa menggunakan tangan kanannya.

“Maaf, aku tidak mengerti itu.” Dia berkata dengan malu-malu.

Tepat ketika dia selesai berbicara, tirai merah di belakang kerumunan itu diangkat. Seorang pria berumur tiga puluh tahun berjalan masuk dan menemukan bahwa segala sesuatu tampaknya telah berhenti. Merasa sedikit kewalahan dan tidak tahu apa yang harus dilakukan, pria itu mulai mencurigai apakah dia berada di tempat yang tepat.

Tetua Qing adalah orang pertama yang menyadari kehadirannya.

“Kemari. Kamu tepat pada waktunya untuk giliran-mu.” Dia memanggil dengan suara yang dalam.

You XiaoMo sebenarnya ingin bertanya apakah dia bisa diuji lagi, tetapi karena Tetua Qing sudah berbicara, dia hanya bisa menyerah tentang itu. Dia mundur ke samping dengan kesal.

Ketika orang lain mengambil tes, terungkap bahwa dia memiliki kelas terendah. Meskipun hanya kelas satu, itu masih membuatnya sangat emosional sehingga air mata kegembiraan hampir mengalir keluar. Dia mungkin tidak pernah mengharapkan dirinya memiliki jiwa berwarna legendaris.

Setelah itu, Tetua Qing memberi tahu mereka tentang waktu penilaian ketiga sebelum mereka diberhentikan.

Qiao WuXing mengundang You XiaoMo untuk pergi bersama.

“Rekan You, kamu benar-benar contoh utama untuk tidak menilai buku dari sampulnya. Aku benar-benar belajar sesuatu hari ini.”

You XiaoMo tertawa kering.

“Apa rencanamu setelah kau masuk ke Perguruan XiaoYao? Aku telah mendengar dari WuShuang kalau kamu di sini untuk belajar tentang Transfigurasi Binatang.” Qiao WuXing melanjutkan.

WanYa dan kelompoknya segera memekakkan telinga mereka untuk mendengarkan.

“Itu benar,” You XiaoMo meletakkan tangan di kepalanya.

“Teknik Transfigurasi Binatang dan Manipulasi Binatang berbeda tetapi mereka mencapai hasil yang sama. Apakah kamu tertarik untuk belajar?” Lesung pipit di wajah Qiao WuXing semakin tenggelam.

“Manipulasi Binatang bukanlah sesuatu yang bisa dipelajari semua orang. Jika kamu mengkhususkan pada pil penyulingan, sebaiknya jangan mengalihkan perhatianmu dengan barang-barang sampah ini. Atau yang lain itu akan mempengaruhi levelmu.” Suara Jiu Ye tiba-tiba terdengar.

“Bagaimana Manipulasi Binatang adalah barang sampah?” Qiao WuXing mengangkat alisnya.

JiuYe dengan tenang mengangkat bibir bawahnya.

You XiaoMo melihat mereka berdua dan dia bisa merasakan ketegangan di udara. Dia dengan cepat berkata, “Maaf, teman-ku sedang menunggu-ku di luar. Aku akan pergi dulu” lalu dia berlari.

<< LMW 420

10 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 421

  1. Untung tangan momo diangkat sebelum mencapai akhir, kalau tidak, bisa bahaya….
    Mereka pasti iri sampai ke tulang kalau tau momo penyihir level transenden legendaris..
    Love you momo…..

    Suka

  2. Okayyy jadi momo ini keliatannya kayak hubbynya sama2 legendaris

    Aku seneng banget protagonis dikisah ini bener2 dikasih karunia yg baik meskipun begitu momo tetap bekerja keras … tmbh bangga dong

    Tapi kenapa dengan kemampuan legend gini masih aja dibully hubbynya hehehehe

    Uhh seneng 😂😂

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Penonton Youtube Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s