Lawless Gangster – Chapter 31

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

#Chapter 31

Situasi telah mengalami perubahan yang luar biasa.

Dengan ekspresi heran dan alis terajut, Xiao Li mengarahkan pistolnya ke arah Da Gui.

“Apa katamu?”

Da Gui tampak santai dan meski kedua tangannya terangkat ke udara, dia masih perlahan mengeluarkan embusan asap dari rokok yang menggantung longgar di mulutnya.

“Turunkan dulu pistolmu. Kita satu keluarga sekarang. Kata-kata yang mana yang tidak kamu mengerti? “

“Tak satu pun dari mereka,” kata Xiao Li dingin saat ia menurunkan pistolnya ke arah Da Gui.

Da Gui menatapnya dengan ekspresi penuh ejekan, “Aku  akan berdiri diam tanpa bergerak sehingga kamu bisa menelepon Li Shi Qing dan bertanya kepadanya tentang hal itu.”

Xiao Li menatap matanya sejenak. Dia memegang pistol dengan kuat di tangan kanannya, saat menggunakan tangan kirinya untuk mengeluarkan ponselnya, lalu dia dengan cepat mencari nomor Li Shi Qing.

Ketika salah satu bawahan Da Gui tiba-tiba bergerak, pistol di tangan Xiao Li segera menyentuh dahi Da Gui.

“Jangan terlalu gugup,” Da Gui menarik kepalanya ke belakang dan menggoda, “Saudaraku semua tahu bagaimana cara mendengarkan dengan sangat baik.”

Pada saat itu, telepon akhirnya terhubung, Xiao Li berbicara sambil membiarkan tatapannya hanya tertuju pada Da Gui.

“Xiao Li,” itu suara Liu Zi Cheng, “Qing Ye dan Lu Wu Ye sedang berbicara sekarang. Apakah kamu butuh sesuatu?”

“Aku menemukan Da Gui.” Kata Xiao Li, “Aku  baru saja akan memaksanya untuk memberi tahuku di mana Xiao Yang dan Han Jia.”

Liu Zi Cheng tetap diam. Hanya sesaat kemudian dia akhirnya berkata, “Kamu  tidak melakukan apapun padanya kan?”

Ekspresi Xiao Li menjadi sedingin es, “Apa maksudmu?”

Liu Zi Cheng berkata, “Tunggu sebentar,” suara latar belakang berubah. Dia berjalan menuju area yang lebih sesuai sebelum dia meneruskan bicaranya, “Bukankah kami menyuruhmu menunggu di Jin Ting? Mengapa kamu bertindak sendiri lagi? “

Xiao Li tertawa muram, “Kamu sudah merencanakan semuanya?”

“Tidak juga. Saat itu, Qing Ye takut kamu akan datang, itu sebabnya dia menghentikanmu. Selain itu, kamu dan Han Jia memiliki hubungan yang sangat baik sehingga dia juga khawatir kamu tidak akan bisa mengambil keputusan. “

“Keputusan apa?”

“Xiao Li, kendalikan nada suaramu. Dengarkan baik-baik penjelasanku.” Liu Zi Cheng memperlambat laju suaranya,”Ketika kami datang ke sini untuk menengahi, kami menemukan bahwa rencana untuk menangkap Han Jia adalah skema Luo Dong sendiri, Lu Wu  tidak melakukannya. Dia tidak tahu tentang ini sama sekali. Baru sampai kami datang untuk menanyai tentang Han Jia, dia menyadari hal itu. Bawahannya menyembunyikannya darinya dan memberlakukan skema ini di belakang punggungnya. Dia juga kehilangan muka karena ini. Juga, Lu Wu tidak pernah bermaksud meminta Qing Ye untuk menyerahkanmu dan Han Jia padanya. Dia hanya mencari alasan untuk mengambil alih wilayah kita. Luo Dong sedang bertindak sendiri sekarang. Dia tidak akan bisa membusungkan dadanya  lebih jauh setelah ini. Qing Ye mengatakan bahwa kita belum memutuskan apa pun dan mereka mengambil inisiatif untuk merebut orang kita tanpa mematuhi peraturan kita. Dia juga mengatakan bahwa sejak Han Jia memegang dokumen keuangan Jin Ting di tangannya, mereka telah mendapatkan keuntungan. Saat itu, Da Gui telah memberikan informasi dan melaporkan bahwa Xiao Yang telah melarikan diri. Mereka tidak punya apa-apa untuk tawar menawar atau menahan kita lagi. Karena mereka sudah memiliki uang Han Jia dan Jin Ting sekarang, yang terbaik adalah menjaga hal-hal seperti itu. Mereka minum teh sekarang – “

“Apa maksudmu, ‘lebih baik menjaga hal seperti itu’?” Xiao Li mengkerutkan wajahnya sepanjang waktu, kerutan itu begitu ketat, kemarahannya meningkat, “Bagaimana dengan Han Jia?”

“Apakah kamu benar-benar tidak mengerti atau kamu pura-pura tidak mengerti? Singkatnya masalah dengan Lu Wu selesai. Luo Dong mengambil uang Han Jia dan Jin Ting berarti bahwa kebenciannya terhadap kita telah diselesaikan.”

“Han Jia …… kalian meninggalkan Han Jia begitu?”

“Apa maksudmu, ‘kalian?’ Itu ‘kita’, yang juga dirimu masuk didalamnya! Ini keputusan geng!” Suara Liu Zi Cheng meninggi karena marah. “Xiao Li, pikirkan betapa besar kekuatan dan pengaruh Lu Wu. Jika kita semua berperang melawannya, berapa tahun lagi kita bisa melawannya? Untungnya, dia tidak menyuap kami atas nama anak angkatnya dan juga setuju untuk mematuhi peraturan geng. Artinya, begitu mereka mendapatkan orang dan uangnya, mereka akan memberi kita jalan keluar. Ke depan, semua orang akan mengurus bisnis mereka sendiri dan dapat terus menghasilkan uang dengan cara mereka sendiri. Ini sudah menjadi hasil terbaik, apa lagi yang kamu mau? Terlebih lagi, Han Jia pergi untuk mencari Luo Dong sendiri – “dia mengerang sebelum melanjutkan untuk mengatakan,” Belum lagi, sumbangan saudaramu yang berharga tidak bisa luput dari perhatian. Jika dia tidak tahu kelemahan Han Jia, Han Jia pasti sudah lolos, daripada dengan patuh lari pada Luo Dong. “

Kulit Xiao Li berubah pucat pasi. Meski tetap diam, tidak mengatakan apa-apa, suasana hatinya teraduk-aduk, bahkan tangannya yang memegang pistol mulai bergetar. Bahkan Da Gui pun menjadi gugup saat pistol bergoyang bolak-balik di depannya.

Liu Zi Cheng mendesah dan dengan lembut berkata dengan nada menghibur, “Pikirkanlah. Kemarin, Han Jia pergi mencari Luo Dong sekitar pukul sembilan. Kamu sudah tahu bahwa Luo Dong membencinya sampai ke tulang …… bahkan jika kita membawanya kembali, dia sudah dibuang oleh geng…… Xiao Li, situasinya sudah sampai pada hal ini. Jika kamu ingin membalaskan dendammu itu akan  dibutuhkan sepuluh tahun. Jika kamu benar-benar peduli dengan Han Jia, maka biarkan Da Gui pergi dulu. Kita perlu memikirkannya lebih jauh sebelum membuat keputusan. “

Pandangan Xiao Li menjadi lebih jahat dan dingin saat dia menatap Da Gui. Da Gui tidak tahu apa yang didengarnya melalui telepon, tapi dia tidak terlihat seperti orang yang bergerak secara emosional beberapa saat yang lalu. Dia juga tidak bisa melihat ekspresi tertentu. Napasnya terasa mantap, dan tangan kanannya juga menjadi lebih stabil, tapi pistolnya masih menempel lurus pada keningnya.

Xiao Li dengan penampilan seperti ini bahkan lebih menakutkan  bagi siapapun yang memandangnya. Da Gui tidak memiliki keberanian untuk menatap matanya, tanpa sadar keringat dingin meluncur di dahinya.

 

“Xiao Li, apa kamu masih mendengarkanku? Xiao Li? ” Liu Zi Cheng terus memanggilnya,”Jangan melakukan hal bodoh. Kamu tidak ingin membuat geng lebih bermasalah dengan memukul  anak buah Lu Wu, kan? “

Xiao Li hanya menatap Da Gui, lalu perlahan menarik pistolnya. Berhenti sejenak kemudian berkata, , “Aku  mengerti.”

Lalu dia menutup telepon. Matanya menyapu Da Gui dan bawahannya, “Di mana saudaraku?”

Da Gui tidak berani memprovokasi, tapi karena dia sendiri juga seorang pemimpin, dia tidak bisa begitu saja menjawab setiap pertanyaan, jadi dia menunduk dan menyesap rokok dimulutnya.

Beruntung, seseorang melangkah maju dan berkata, “Dia kabur tadi malam. Dengar, orang di belakangmu adalah orang yang membantunya melarikan diri. “

Mendengar itu, Xiao Li segera menoleh dan melihat Qi Xiu Yuan duduk di atas sebuah batu dengan ekspresi lelah di wajahnya. Siapa yang tahu sudah berapa lama dia duduk di sana, diam-diam melihat mereka.

“Kapan kamu mendapatkan bawahan seperti itu?” Da Gui juga melihat Qi Xiu Yuan, “Dia pasti tahu bagaimana harus bertindak. Aku benar-benar mengira dia adalah seorang guru. “

Xiao Li tidak menjawab pertanyaannya. Dia hanya menatapnya sekilas dan berbalik  pergi.

“Hei! Sikap seperti apa ini?” Seorang bawahan berteriak saat menyaksikan tindakan seperti itu.

Da Gui mengangkat tangannya untuk menghalangi dan berteriak, “Xiao Li.”

Xiao Li menoleh.

“Jangan gunakan wajah itu untuk menatapku,” Da Gui menyilangkan lengannya di dadanya dan menatapnya, “Wu Tou Gui melompat dari sebuah bangunan karena kalian mengejarnya. Kedua kakinya patah sekarang. Dia hanya bisa kembali ke kampung halamannya dan membeli istri untuk melewati hari-hari berlalu. Lao Bing Gui juga dikeroyok oleh kalian dan kemudian ditangkap oleh polisi. Dia memiliki begitu banyak musuh, entah bagaimana dia di sana sekarang. Sedangkan untuk Han Jia, aku sama sekali tidak terkejut bahwa dia juga akan memiliki hari seperti ini. Kamu masih berdiri dengan baik di sini hari ini, karena kehidupan ini sangat sulit. “

“Aku tahu,” jawab Xiao Li balik, “Kamu juga.”

Kemudian wajahnya menjadi tanpa ekspresi saat dia berjalan menuju Qi Xiu Yuan dan bertanya, “Kenapa kamu di sini?”

Melihat ekspresi Xiao Li, dia selalu berpikir ada yang tidak beres. Rasanya seolah-olah ekspresinya mengatakan, sesuatu terus-menerus rusak atau hancur olehnya. Hanya memikirkannya saja, dia tidak bisa menahan kekhawatiran.

Melihat bahwa dia tidak menjawab, Xiao Li membungkuk di depannya dan berkata, “Aku akan mengantarmu kembali.”

Qi Xiu Yuan perlahan membungkuk ke punggungnya. Xiao Li mengangkatnya, lalu keduanya diam-diam menuruni gunung.

Setelah Xiao Li berjalan beberapa saat, dia bertanya lagi, “Kenapa kamu di sini?”

“Awalnya, aku  sudah berada di kaki gunung, lalu aku melihat mobilmu, jadi aku kembali mencarimu.”

“……… bagaimana kamu menyelamatkan Xiao Yang?”

“Mereka ingin menggunakan Xiao Yang sebagai umpan untuk sampai padamu tapi mereka tidak menyangka bahwa Xiao Yang memanggil  Susu sebagai gantinya.” Dengan ringan, Qi Xiu Yuan menopeng dagunya di bahu Xiao Li, “Aku tidak akan pernah membiarkan Susu datang kemari di tengah malam. “

“Apakah kamu sudah mengabari Susu? Jangan membuatnya khawatir. “

“Ah, ponselku disita. Kita harus kembali dan mengambil kembali dari mereka.”

 

“Disita?” Xiao Li jarang tertawa dalam situasi seperti ini, “Mereka pergi ke arah lain. Sekarang, mereka sudah jauh. Ketika kita kembali, aku akan mengganti kerugianmu. “

“Dompetmu masih ada di rumahku. Aku akan menggunakan uang itu untuk membeli yang lain ah? ” Qi Xiu Yuan tiba-tiba tertawa.

“Lakukan sesukamu.”

“Kalau begitu izinkan aku menggunakan ponselmu sebentar, aku akan memberi kabar  pada Susu.”

“Ada di saku bajuku, ambil sendiri.”

Qi Xiu Yuan mengulurkan tangannya. Dia benar-benar merasakan ponselnya, namun tangannya menempel di dada Xiao Li. Kadang-kadang, dia akan menggoda sedikit demi sedikit dengan menyentuhnya, lalu dia akan menggosoknya seolah-olah dia masih mencari. Setelah menemukan benjolan kecil di dadanya, lima jarinya satu demi satu merebahkannya dengan ringan.

“Qi Xiu Yuan.” Xiao Li memanggilnya, Qi Xiu Yuan menulikan telinganya, tapi Xiao Li terus berkata, “Aku juga menyukai tipe gadis yang seperti Qi Susu.”

Tangan Qi Xiu Yuan menjadi tidak bergerak.

Tiba-tiba, Xiao Li memaksa senyum pahit, “Mungkin karena kami  gangster, mungkin kami punya kesamaan tentang gadis. Sama-sama menyukai gadis sederhana dan murni, dengan latar belakang keluarga yang sederhana.” Qi Xiu Yuan tidak mengatakan apapun, tapi Xiao Li meneruskan kalimatnya. “Kamu telah menyelamatkanku sebelumnya dan menyelamatkan saudara laki-lakiku juga. Aku sangat berterima kasih kepadamu untuk ini. Bahkan jika kamu menginginkan hidupku, aku tidak akan keberatan, tapi jika kamu menginginkan sesuatu yang lain, itu tidak mungkin. “

-Tetapi jika kamu  menginginkan sesuatu yang lain, itu tidak mungkin. Aku  bersedia menjadi bawahanmu untuk membalas kebaikanmu , tapi hal lain, itu tidak mungkin kulakukan .-

Di dalam hatinya, apakah aku dan orang itu, orang yang bernafsu dan menggodanya, orang yang  sama?

 

Qi Xiu Yuan mengerahkan seluruh kekuatannya ke tangannya dan memegang erat pada Xiao Li, sementara pada saat yang sama mengubur wajahnya ke lehernya.

“Xiao Li, aku tidak ingin kamu melakukan itu.” Dia merendahkan suaranya, “Karena kamu tidak menyukaiku, aku  tidak akan menyebutkannya lagi di masa depan. Dengan begitu, bisakah kita tetap berteman? “

Xiao Li tetap diam beberapa saat sebelum berbicara lagi, “Apa sebenarnya yang kamu  sukai darku ?” Dia menghela napas, “Kamu melihatnya sendiri, aku  tidak dapat melakukan hal lain selain mengalahkan dan membunuh orang. Aku juga pernah mengalahkanmu sebelumnya, apakah kamu lupa? “

Qi Xiu Yuan dengan depresi berkata, “Aku  tidak tahu, aku  benar-benar tidak tahu ………” Bahkan dia sendiri tahu bahwa jawaban ini tidak jelas, namun otaknya tidak mampu membentuk kata-kata konkret untuk mengekspresikan dirinya. Dia hanya bisa mengingat kemarahan dan rasa sakit di mata Xiao Li saat dia mencaci Xiao Yang saat itu. Penampilannya yang hangat dan lembut saat dia berdiri di luar ruang ujian menunggu untuk menerima orang itu, dan bahkan kekhawatirannya yang tidak perlu bagi Jiang Xiao Zhu apakah dia akan terserang flu atau tidak, karena dia basah kuyup……… Hal-hal itu …

Qi Xiu Yuan tidak tahu apakah dia sendiri tertarik pada Xiao Li karena mereka, atau apakah karena pria berbahaya ini juga memiliki kehangatan dan kelembutan yang aneh padanya.

“Xiao Li, aku hanya sangat peduli padamu.” Qi Xiu Yuan dengan sungguh-sungguh berkata, “Pentingnya dirimu  bagiku … bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Susu. Bahkan seandainya …… meski kita hanya berteman, kamu tetap menjadi teman terpenting bagiku. “

Xiao Li tidak mengatakan apa-apa sepanjang waktu. Bahkan saat mereka sampai di kaki gunung dan melihat mobil Xiao Li bersama Xiao Yang yang berjongkok di sampingnya, dia masih tidak mengatakan apapun.

<< LG Chapter 30

Iklan

3 respons untuk ‘Lawless Gangster – Chapter 31

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s