Junai (Pure Love) – Chapter 9

Junai (Pure Love)

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

 #Chapter 9

“Di sini, Tuan?”

Kompleks apartemen didepan, yang dimaksut pengemudi taksi  pasti yang ada di dokumen.

“Terima kasih.”

Aku membayar dengan kartu kredit dan keluar dari mobil. Di depanku, berdiri apa yang tampaknya menjadi kompleks apartemen bertingkat.

Apakah dia benar-benar tinggal di sini?

Aku melihat dokumen yang kusut yang sebelumnya kupelajari, memeriksa nomor kamar lagi, dan mulai berjalan menuju pintu masuk. Aku berdiri beberapa saat di depan interkom, tidak dapat memutar nomor kamar.

Berapa lama waktu berlalu?

Aku tahu tidak akan ada yang bisa diselesaikan seperti ini, tetapi jari-jariku tidak bergerak. Setelah ragu-ragu, akhirnya  kuputuskan dan memutar nomor kamar. Lima detik berlalu. Sepuluh detik berlalu.

Kemungkinan bahwa orang yang aku cari tidak ada di rumah, sama sekali tidak terlintas dalam pikiranku. Hari ini hari Sabtu, dia tidak akan pulang. Aku  harus datang lagi, aku menghela napas, tetapi pada saat itu, aku mendengar bunyi klik interkom.

Jantungku berdegup kencang. Ketika jelas bagi telingaku mendengar bahwa dia telah menjawab, aku mendengar suara berbicara di sisi lain interkom.

Silahkan masuk.

Air mata muncul di mataku saat aku mendengar suara yang familiar itu.

“Akhirnya ……” Aku bisa melihatmu, aku hendak mengatakan, tapi kemudian mendengar suara pintu otomatis terbuka.

“……….Ah……….”

Kunci otomatis di pintu telah diangkat. Butuh beberapa detik untuk mewujudkan ini. Aku tersadar ketika aku melihat bahwa pintu itu menutup lagi dan bergegas masuk sebelum pintu otomatis tertutup.

Pintu tertutup di belakangku. Sekarang tujuanku tidak lain adalah kamarnya – ‘Suzuki’. Aku tahu aku harus pergi ke sana, tetapi kakiku tidak  bergerak maju. Aku takut dengan reuni kami. Inilah yang kurasakan. Tetapi bahkan lebih lagi, aku takut mencari tahu apakah Suzuki bahkan mengingatku.

Untuk apa kamu datang kemari?

Saya takut dia akan mengatakan itu.

Kamu siapa?

Aku pasti tidak akan bisa pulih jika dia menanyakan itu. Namun demikian, rasa takut tidak bisa mengalahkan keinginanku  untuk bertemu dengannya. Aku langsung menuju lift dan menekan tombol yang naik ke lantai di mana kamarnya terletak seperti yang tercantum dalam dokumen. Saat  naik di lift berkecepatan tinggi, aku mulai merasa pusing, jadi aku menutup mata. Dalam kegelapan maya ini, wajah Suzuki jelas muncul di benakku.

Itu tanda kecantikan disekitar mulut. Mata hitam berkabut itu. Bibir merah itu.

Dia pasti ada di dunia ini.

Nama aslinya benar-benar asing bagiku, dan dia tinggal di daerah Kansai yang sama sekali asing bagiku …… mengapa?

Kenapa dia di Kansai?

Apakah itu suatu kebetulan? Ataukah itu suatu keharusan baginya untuk berada di sini?

Aku tidak tahu. Aku bahkan tidak bisa menebaknya.

Saat aku menghela nafas, bunyi bel lift terdengar, dan pintu terbuka.

“……….”

Aku akan keluar dan menuju ke arah ruangan, aku mencoba membayangkan diri melakukan ini, tetapi tidak dapat benar-benar melakukannya. Aku tidak boleh kembali sekarang, haruskah aku kembali? Ragu-ragu untuk terakhir kalinya, aku menekan tombol yang bertuliskan ‘open’ sebelum pintu lift bisa menutup. Tetapi aku hanya ragu sejenak. Tentunya, pilihan yang lebih disukai adalah tidak melihatnya karena tidak akan ada yang terjadi. Tetapi aku tidak bisa lagi menekan keinginanku untuk melihatnya. Aku memutuskan, melangkah keluar dari lift, dan mulai berjalan menuju nomor kamar yang tertulis di kertas faks. Berdiri di depan ruangan, aku melihat pada papan nama. Seperti kebanyakan di ruangan lain, tidak ada nama yang tertulis di papan nama ini.

Apakah ‘Suzuki’ benar-benar ada di ruangan ini?

“Silahkan masuk.”

Suara di sisi lain interkom yang mengatakan ini terdengar seperti Suzuki. Tetapi karena tidak benar-benar melihat orang itu, aku tidak dapat memastikan bahwa itu adalah Suzuki. Siapa pun yang ada di sisi lain mungkin telah melihatku melalui kamera di interkom dan mengundangku masuk, jadi itu pasti Suzuki yang ada di dalam ruangan, karena tidak ada yang akan mengundang orang asing di tempat mereka begitu saja. Tapi demikian, aku masih tetap  tidak bisa mengumpulkan keberanian untuk membunyikan bel pintu ruangan ini dan hanya berdiri di depan pintu selama beberapa menit.

Tentu saja aku tidak bisa membiarkan ini berlangsung selamanya, jadi akhirnya mengulurkan tangan dan menekan bel pintu. Pada saat itu, pintu terbuka ke luar, mengejutkanku, dan aku mundur beberapa langkah.

“Hei.”

Sepertinya dia sudah menunggu di depan pintu saat bel pintu berdering. Aku tercengang. Dia tersenyum padaku. Meskipun sudah setahun sejak kami bertemu, dia memberiku senyuman ramah seolah kami baru saja berpisah kemarin. Aku linglung.

‘Dia’ –Suzuki -, yang aku rindukan dan bahkan sampai  dalam mimpiku, berbicara padaku, tersenyum.

“Aku sudah menunggu … tidak, aku tidak mengharapkan kamu akan datang … kurasa.”

“…… Eh?”

Aku tidak mengerti apa artinya itu. Tetapi lebih dari tidak mengerti apa artinya itu, aku tidak tahu apakah aku sudah bangun dari mimpi atau tidak sekarang. Aku bisa yakin dengan ini menjadi mimpi, namun aku  masih tidak bisa diyakinkan dengan ini bukan mimpi, mungkin hanya sekedar  khayalan.

Suzuki tepat di depanku.

Keajaiban ini – peristiwa yang menyenangkan ini – terasa seperti mimpi, tetapi kemudian aku bertanya-tanya apakah ini benar-benar hal yang baik yang dirasakannya. Ketika aku memikirkannya dengan saksama, tidak mungkin aku tertidur. Shirai telah menyelidikinya, dan aku sudah sampai ke alamat yang tertulis dalam hasil penyelidikan, jadi tidak ada yang aneh dengan dia berada tepat di depanku. Ini pasti kenyataan.

Aku yakin dia sudah menyerah melihatku lagi. Meskipun demikian, merupakan suatu keberuntungan yang baik untuk dipersatukan kembali dengan dia bahwa untuk sesaat itu, aku tidak dapat mempercayainya, dan aku hanya berdiri diam di tempat, menatap ke matanya yang berkabut.

“Yah, masuklah.” Dia membuka pintu lebih lebar, mempersilahkanku masuk ke dalam.

“Maaf….  mengganggu ……” Kata-kata yang biasa kamu ucapkan ketika kamu masuk ke rumah seseorang luput dari bibirku secara otomatis, dan ini membuatku sedikit kembali ke indraku.

Pertama kaki kanan, lalu ke kiri. Aku melangkah menuju pintu yang terbuka, berjalan ke dalam ruangan. Aku  masuk ke dalam dan melepas sepatuku ketika Suzuki mengamati dengan saksama setiap tindakan yang  kulakukan. Aku tidak berani mendongak, karena aku merasakan tatapannya yang tajam.

“Aku senang bertemu denganmu. Apa yang kamu minum? Kamu terlihat sedikit mabuk?

Aku tahu dari nada suaranya bahwa Suzuki tersenyum saat dia bertanya. Sekarang dia mengatakan itu, aku menyadari untuk pertama kalinya bahwa aku sangat mabuk saat ini. Kalau dipikir-pikir, aku telah minum lebih dari satu botol anggur.

Apakah itu sebabnya pikiranku begitu tersebar?

Mungkin aku seharusnya kembali, pikirku, tetapi kemudian aku juga yakin bahwa aku pasti tidak akan berani datang ke tempatnya jika aku tidak  mabuk. Dengan dua pemikiran yang saling bertentangan ini di benakku, aku mengumpulkan keberanian dan menatap langsung ke wajahnya – Suzuki.

“……….” Apa itu? Suzuki membelalakkan matanya yang besar dan gelap seolah menanyakan ini padaku.

“……Ah……”

Aku merasa dia bisa melihat jauh ke dalam hatiku. Tanpa sadar, aku menatap mata yang menawan ini, tetapi pada saat itu, sebuah kalimat dari dokumen investigasi tentang Suzuki, yang telah kubaca dengan hati-hati di dalam taksi, muncul di benakku.

Dia ahli dalam hipnotis.

Apakah dia menempatkan hipnotis padaku lagi?

Dia secara bertahap menyipitkan mata hitamnya saat aku menatap tajam padanya dan kemudian tiba-tiba mengalihkan tatapannya.

“Ngomong ngomong, bagaimana kabarmu? Aku sudah siap, tetapi aku tidak tahu kapan, jadi sekarang sedikit berantakan. ”

“…… Um ……”

Belum lama ini, dia terdengar seolah dia mengharapkanku datang. Apakah dia sudah memperkirakan ini? Atau apakah dia baru saja mengatakan hal pertama yang muncul di kepalanya? Aku tidak tahu, tapi untuk beberapa alasan, ketika akumengikutinya, aku pikir itu tidak aneh baginya untuk memprediksi banyak hal.

“Silahkan duduk. Aku akan membawa anggur.”

Tempat ia membawaku ke ruang tamu / ruang makan. Diluar jendela, aku bisa melihat Kobe di malam hari. Interior ruangan itu sederhana, menyerupai vila di Karuizawa. Tapi kemudian aku tiba-tiba teringat bahwa vila itu jauh dari sederhana; itu hanya berisi tempat tidur. Ini membuatku tertawa.

“Apa yang lucu?” Nah, silakan duduk, katanya lagi, mempersilahkanku duduk di sofa. Dia kemudian menghilang ke dapur, tetapi segera kembali, membawa dua gelas anggur.

“Merah? Putih? Ah …aku  tahu. Ini adalah reuni kita yang sudah lama ditunggu, jadi mari kita minum sampanye. ”

“Um …” Aku menyela pertanyaan Suzuki. Apa yang aku inginkan lebih dari sekedar hanya minum alkohol adalah bukti bahwa dia benar-benar ada di depanku sekarang.

“……Aku tahu. Tetapi aku ingin kamu menghabiskan lebih banyak waktu bersamaku. ”

Sebelum aku bahkan bisa melanjutkan perkataanku, Suzuki menyela  seolah-olah dia telah membaca pikiranku dan kemudian menghilang ke dapur lagi, meninggalkan senyum menawan. Dia cepat kembali, membawa botol sampanye dan dua gelas sampanye.

“Yah, mari kita minum.” Dia duduk di sampingku dan membuka tutup sampanye. Selain bunyi pop, suasana lainnya tenang. Kemudian, Suzuki dengan tenang menuangkan sampanye ke dalam dua gelas. “Ini,” dia mengulurkan gelas ke arahku, dan akutanpa sadar menatap ujung jarinya. Jari ramping. Jari-jari itu telah mengajariku kesenangan yang belum pernah  kuketahui sebelumnya. “Ayo minum. Maka kita akan bicara.”

Aku tersadar ketika Suzuki berbicara denganku. Ketika aku mengalihkan pandanganku ke wajahnya, dia tersenyum  padaku.

“……….”

Aku hampir tertarik ke mata hitamnya lagi, jadi aku segera memalingkan muka.

“Jangan khawatir. Aku tidak akan melakukan apa pun.”

Dari senyum yang diberikan Suzuki, aku menyadari bahwa Suzuki mungkin cocok dengan deskripsi dalam laporan tertulis. Apa yang tertulis dalam laporan tentang dia itu benar; Tidak ada keraguan tentang hal itu. Aku sedikit takut, tetapi meskipun akutakut, aku tidak takut pada Suzuki. Sekarang semuanya menjadi jelas, hal yang aku takutkan adalah apa yang akan tetap berada dalam pelukanku, aku ingin menunjukkan pada Suzuki segala sesuatu yang menyerbu di dalam diriku. Memasukkannya ke dalam kata-kata itu sulit, pikirku ketika aku terus menatap Suzuki, dan kemudian Suzuki tersenyum padaku seperti dia mengerti.

Ini, katanya, menjulurkan gelas.

Aku menerimanya dan dengan pelan mendentingkan gelasku dengan gelasnya di udara.

Ting. Suara samar terdengar di dalam ruangan, dan aku merasakan gelas di tanganku bergetar. Bahkan sensasi kecil ini terasa seperti kenyataan mutlak.

“Bersorak untuk reuni kita,” kata Suzuki dalam suaranya yang indah, dalam dan menyipitkan mata hitamnya yang indah.

“……… .aku bisa … melihatmu lagi ……….”

Kata-kata ini dengan tenang keluar dari mulutku, dan pada saat yang sama, sesuatu yang panas mengalir di dalam dadaku.

“Ya. Aku juga ingin melihatmu,” kata Suzuki dengan tenang, menaruh gelasnya ke bibirnya dan menghabiskan sampanyenya dalam satu tegukan. “Minum,” kata Suzuki padaku, dan aku juga menaruh gelasku ke bibirku.

“…… Uughu ……!”

Tenggorokanku  tercekik oleh air mata, jadi aku tidak dapat menelan sampanye.

“Mengapa kamu menangis?” Suzuki mengulurkan tangannya dan membelai rambutku. Sentuhan lembut ini membuatku menangis semakin banyak.

“Uughu …… uughhuu ……!”

“Jangan menangis. Dengarkan aku.” Minum dulu, kata Suzuki, menyodorkanku gelas itu. Butuh beberapa waktu bagiku untuk meneguk sampanye, sedikit demi sedikit

“Itu bagus.” Suzuki tersenyum dan kemudian membantuku meletakkan gelasku di atas meja dan menuangkan sampanye ke dalamnya lagi. Setelah dia mengisi gelasnya sendiri juga, Suzuki perlahan mulai berbicara. “Aku berharap kamu akan menemukan nama asliku ketika aku menyadari bahwa seorang detektif sedang menyelidikiku. Orang yang meminta informasi ini tentangku adalah bosmu, bukan? Jika aku ingat dengan benar, namanya adalah Shirai. ”

“……….Apa ……….”

Apakah aku bermimpi?

Hanya itu saja yang bisa kupikirkan. Jika ini bukan mimpi, Suzuki tidak boleh tahu apa-apa. Saat aku duduk dengan bingung di samping Suzuki, dia tiba-tiba tertawa.

“Apakah ini aneh? Kamu  terkejut ketika mendengar trik rahasiaku. ”

“…… Trik rahasia?” Aku mengulang setelah Suzuki masih tertawa. Aku tidak mengerti apa yang dia maksudkan, tetapi apa yang dia katakan selanjutnya membuatku sangat terkejut dan membuatku kehilangan suaraku.

“Aku selalu mengawasimu …… Aku tidak bisa melepaskanmu tidak peduli apapun. Aku selalu berada di sampingmu tanpa kamu sadari. Itu sebabnya aku tahu segalanya tentangmu dan apa yang terjadi di sekitarmu. Itu saja.”

“……!” Aku tidak percaya, adalah kata-kata pertama yang muncul di kepalaku.

“Kamu tidak bisa percaya ? Yah, itu benar. Aku memastikan kamu tidak mengetahuinya.”

“……Mengapa……?”

Suzuki memiliki ekspresi yang sangat ceria di wajahnya. Dia seharusnya tidak tersenyum ketika memberitahuku sesuatu seperti ini.

Dia selalu berada di sampingku memastikan aku tahu ?

Benarkah?

Bagaimana?

Bagaimana dia melakukan hal penguntit seperti ini?

Dan mengapa dia melakukannya?

Meskipun banyak pertanyaan memenuhi kepalaku, aku tidak dapat menemukan satu jawaban pun untuk mereka. Apa yang sedang terjadi? pikirku, linglung, dan Suzuki mulai menjelaskan kepadaku dengan nada suara lembut seolah-olah dia sedang berbicara dengan seorang anak kecil.

“Aku jatuh cinta kepadamu. Sejak pertama kali aku melihatmu. Itu sebabnya ketika aku mendapat kesempatan untuk memelukmu, Aku tidak tahu apa yang ingin aku lakukan dan membawamu pergi bersamaku ke vilaku di Karuizawa. ”

“……… .Karuizawa ……” Aku mengingatnya. Kamu menghipnotisku, kan? Pikirku, dan sepertinya Suzuki membaca pikiranku lagi.

“Terima kasih sudah mengingatnya. Itu adalah saat yang membahagiakan bagiku. Mungkin yang terbaik dalam hidupku,” kata Suzuki sambil melamun. Dia perlahan mengulurkan tangannya dan menyentuh pipiku. Aku melompat, tetapi tidak karena itu terasa menjijikkan. Aku gemetar dengan kegembiraan pada apa yang akan terjadi. Setelah dia mengusapku dengan ujung jarinya, Suzuki akan mendekatkan wajah cantiknya ke wajahku dan bibir kami akan bersentuhan.

Lidah kita akan terjalin dalam ciuman mendalam. Tentunya ini akan terjadi ……

Sebelum aku mengetahuinya, aku sangat menantikan hal ini, melamunkan hal itu, dan hanya ketika Suzuki berbicara lagi, aku kembali ke akal sehatku.

“Aku menghancurkan hidupmu seperti ini. Aku menyadari bahwa tidak mungkin untuk menjagamu dalam pelukanku untuk selama-lamanya. Tapi kita ada di perahu yang sama. Jika aku siap untuk menghancurkan hidup kita seperti itu, aku dapat memilihnya untuk menjadi ‘keabadian’. Tetapi meskipun aku akan puas dengan itu, aku tidak yakin kamu  akan seperti itu. Aku tidak punya hak untuk merampok masa depanmu. Itu sebabnya aku tidak punya pilihan selain membiarkanmu pergi. Tapi aku tidak bisa melupakanmu, jadi mulai hari itu, aku terus diam-diam dekat denganmu. ”

“…… Aku ……Benar-benar tidak menyadari itu,” kataku, menggelengkan kepala tidak ketika Suzuki menatap mataku, tersenyum.

“Jadi kamu tahu, itu sebabnya aku sangat terkejut. Ketika kamu datang untuk pemeriksaan ke Rumah Sakit Chigasaki. Aku pikir itu takdir,” kata Suzuki, senyum kecut bermain di bibirnya dan kemudian kembali berbicara. “Aku sudah siap untuk tidak pernah melihatmu lagi dan kemudian tiba-tiba, aku melihatmu di rumah sakit. Aku seorang atheis, tetapi pada saat itu, aku percaya pada Tuhan. Aku pikir keajaiban telah benar-benar terjadi! Ketika aku melihat grafik medis yang dibawa perawat, tubuhku bergetar, dan aku tidak bisa menahan keinginanku untuk ingin menyentuhmu lagi.” Di sini, Suzuki berhenti berbicara dan menghela nafas kecil penuh emosi. Dia tersenyum, terlihat seperti sedang menikmati kebahagiaannya, dan itu membuat dadaku terasa panas ketika aku bertanya-tanya apakah aku telah membuatnya merasa bahagia.

Aku juga senang.

Aku mencoba untuk membiarkan dia tahu hal ini, tetapi sepertinya dia sudah tahu, karena dia mengangguk, tersenyum dan terus berbicara.

“Jadi aku menghipnotismu lagi. Berkat itu, kamu memberi tahuku kata-kata yang ingin aku dengar – ‘Aku ingin melihatmu‘. Tapi aku mengalami dilema. Aku tidak tahu apakah kamu telah berbicara dari hatimu atau jika hipnotis yang kuberikan padamutelah membuatmu mengatakan itu. Namun demikian, kegembiraan yang aku rasakan karena dapat menyentuhmu dan memelukmu lagi membuatku merasa seperti aku terbang ke surga. Aku dapat menghabiskan sisa hidupku dalam kebahagiaan hanya dari pengalaman satu malam itu, itulah yang aku pikirkan. Bahkan jika itu mungkin hanya efek dari hipnosis yang aku kenakan padamu, kamu telah mengatakan kepadaku bahwa kamu ingin melihatku lagi. Dan aku puas dengan itu …… atau begitulah yang aku pikir …… tapi orang-orang menjadi serakah, bukan? Mereka mendapatkan satu hal dan menginginkan yang lain. Aku telah mendapatkan kebahagiaan seumur hidupku. Itu sebabnya aku sudah memutuskan untuk menyerah, tetapi tanpa kusadari, aku mengikutimu dan pindah ke sini ke Kansai.”

Suzuki mencemooh dirinya sendiri dan mengalihkan pandangannya dariku. Dia mengulurkan tangannya dan meraih botol itu. Kemudian dia menuangkan sampanye ke gelas kami yang telah menjadi kosong tanpa kami sadari.

“……….Itu lucu. Meskipun aku ingin melihatmu …… aku merasa seolah-olah aku bermimpi sekarang. Aku sangat senang.” Berkonsentrasi di gelasnya, Suzuki mengatakan ini seolah-olah berbicara sendiri, dan memiliki pandangan jauh di matanya.

“Ini bukan mimpi. Aku di sini.” Tanpa sadar aku berseru, karena sakitnya dia tidak menatapku

………….


 

<< Junai 8

Iklan

2 respons untuk ‘Junai (Pure Love) – Chapter 9

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s