[18+] Junai (Pure Love) – Chapter 10.1

Junai (Pure Love)

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

#Chapter 10.1 [18+]

“Aku tidak percaya itu … Serius?” Ketika dia mulai berbicara lagi, setetes air mata jatuh dari sudut mata hitamnya yang indah dan menetes ke pipinya. Aku tidak tahu berapa lama waktu berlalu.

“Aku ingin melihatmu ……. Kenapa aku tidak mengkonfirmasi nama asli dan alamat kontakmu dari perawat di Rumah Sakit Chigasaki? Aku menyesal tidak melakukan ini untuk waktu yang lama. Aku pikir aku akan puas hanya mengetahui bahwa kamuada di dunia ini. Tapi aku tidak bisa menahan perasaan ingin melihatmu. Aku bermimpi tentangmu akhir-akhir ini. Kamu menahanku dalam mimpiku. Dan sekarang kamu masih  di sini bahkan ketika aku bangun. Aku tidak berpikir kebahagiaan seperti itu ada. Ketika aku terbangun dari mimpiku, aku dilanda keputusasaan dan tidak bisa tidur kembali. Aku ingin melihatmu… Aku ingin melihatmu. Adalah satu-satunya pikiran yang menembus kepalaku. Hingga fajar, aku menghabiskan sisa malam berharap hanya untuk melihatmu. ”

“……….Aku tahu itu. Ini hanyalah sebuah mimpi,” Suzuki tersenyum dan meletakkan gelas kosongnya di atas meja.

“Mengapa……?”

Ini nyata, pikirku, merasa sedih dan menempel di lengannya. Lalu dia meletakkan tangannya di atas tanganku dan tersenyum ramah padaku.

“Kamu tidak dihipnotis sekarang, jadi mengapa kamu mengatakan hanya kata-kata yang ingin aku dengar?”

“”Ini … ini bukan mimpi …!”

Tidak tahan lagi, aku meletakkan gelasku di atas meja dan memeluk Suzuki.

“……Aku tahu itu. Ini adalah mimpi, ” Suzuki tertawa dan memelukku kembali. Suaranya di telingaku membuatku meneteskan air mata.

“Ini bukan mimpi.”

Kenapa dia tidak percaya padaku? Aku merasa seperti akan menangis sekarang, tetapi pelukannya yang kuat menghentikan air mataku.

“Ini bukan mimpi,”  aku mengulang.

“Mhm. Ini bukan mimpi,” Suzuki setuju dan memelukku lebih erat.

Aah … aku bisa berada di pelukannya lagi. Air mata memenuhi mataku, berbeda dari beberapa saat yang lalu. Ada banyak hal yang ingin kukatakan kepadanya, tetapi saat ini, alih-alih bertukar kata, aku ingin tubuh kami bersentuhan. Aku berdoa untuk itu dan memeluknya lebih erat.

“……Ya.”

Sepertinya perasaanku telah mencapai dirinya dengan sempurna, karena kami saling berhadapan, dan saat dia berbisik ke telingaku, dia mendorongku ke sofa.

“…… Apakah  sesak ……?” Kata Suzuki saat dia turun di atasku dan menutup bibirku dengan bibirnya sendiri.

“Mm ……”

Keinginan cepat muncul dalam diriku, saat aku merasakan sensasi lembut dari bibirnya.

Ini bukan bentuk impiannya. Ini sebenarnya dia. Tangis hampir lolos dari bibirku saat dia menciumku. Suzuki menciumku lebih dalam seolah mengambil teriakan itu. Lidahnya menembus dua baris gigiku dan menjilat di dalam mulutku. Dia segera menemukan lidahku dan dengan kuat melingkarkan miliknya sendiri di sekitarnya. Aku melompat ketika dia mulai mengisapnya dengan ketat dan membuka mataku hanya sedikit celah untuk melihat Suzuki menyipitkan matanya dengan senyuman dan perlahan-lahan menurunkan tangannya. Dia mulai membuka bajuku ketika kami berciuman, tetapi karena  merasa tidak sabar, aku tiba-tiba mulai bertindak sendiri. Aku mengulurkan tanganku dan mulai membuka kancing kemeja Suzuki.

“……….”

Suzuki membelalakkan matanya karena terkejut.

“……Ah……”

Aku ingin  lebih mengkonfirmasi dengan tanganku sendiri bahwa dia benar-benar ada.

Kehangatan ini. Ini terasa lembut, kulitnya. Rasanya yang indah dari kulitnya saat berkilauan dengan keringat dari cahaya di ruangan. Aku telah melewatkan semua ini. Aku suka semua ini. Tangannya akan meluncur di kulitku dengan belaian lembut, terkadang kasar. Aku merasa seperti  akan datang hanya dengan membayangkan ini. Aku menjadi terlalu agresif, karena mabuk dengan euforia. Ketika aku mencoba menarik kembali tanganku, tiba-tiba merasa malu, Suzuki menggenggam tanganku.

“…… Aku ingin melepas pakaianmu, tapi kita terdesak waktu, jadi mari buka baju bersama,” katanya, mengganggu ciuman kami, dan keinginanku semakin banyak dari kata-kata ini, jadi aku hanya mengangguk, tidak bisa mengatakan apa-apa . Kami bangun dan mulai membuka baju. Aku mencoba membuka kancing bajuku, dengan putus asa mencoba mengendalikan jariku yang gemetaran, tetapi aku tidak bisa melakukannya.

“Aku akan membantumu .”

Setelah melepas pakaiannya, Suzuki tertawa saat dia mengulurkan tangannya ke arahku. Dia menanggalkan pakaianku dengan cepat, seolah-olah dengan sihir. Kemudian dia mendorongku ke sofa lagi, kali ini aku telanjang. Dia membenamkan wajahnya di leherku dan mulai mengisap kulitku dengan kuat. Itu menyakitkan, karena rasanya seperti dia menggigitku, tetapi kesenangan mendominasi rasa sakit. Tangan Suzuki merangkak di dadaku dan mulai mencubit putingku.

“Ah……!”

Terkesiap keluar dari bibirku, dan kulitku mulai terasa panas. Jantungku sudah berdetak sangat kencang hingga bergema di kepalaku seperti dering di telingaku.

“No………! Ah……!”

Suzuki dengan senang menyiksa putingku saat dia menurunkan wajahnya dari leherku ke dadaku dan mengambil putingku yang lain ke dalam mulutnya. Setelah membuatnya tegak dengan menjilati dengan lidahnya, dia sedikit menggigitnya. Aku benar-benar kegirangan karena sentuhannya yang gigih dan tidak dapat membantu, hanya berteriak dengan keras. Akhirnya, Suzuki membawa bibirnya turun dari dadaku ke perutku. Dia memegang kakiku dan mengangkatku, mengangkat pinggulku di udara.Kemudian dia mengambil bagian-bagian yang berdaging di sekitar anusku dan membentangkannya lebar-lebar. Saat aku merasakan perasaan dingin yang kosong di sana, Suzuki membenamkan wajahnya.

“Tidak! ……….Itu kotor……!”

Dia memasukkan lidahnya ke dalam anusku saat dia memegangnya dengan jari-jarinya. Dia menjilati bagian yang lembut, membuatku memelintir pinggulku dengan antusias.

“Ah……!”

Tak lama, salah satu jarinya masuk ke dalam bersama lidahnya.

“Ngh ……!”

Itu mulai terasa tidak pada tempatnya, karena sudah lama sejak jarinya menggali jauh di dalam diriku.

Aku mengerang ringan, kakiku terbuka dalam posisi canggung, seperti katak yang dibedah. Suzuki mengangkat wajahnya dari antara kedua kakiku untuk bicara.

“Kamu tidak membiarkan siapa pun menyentuhmu di sini, kan? Aku  senang.”

“Karena……!”

Tidak ada orang yang akan aku biarkan menyentuhku. Tidak ada seorang pun selain dirimu yang aku ingin biarkan menyentuhku  dan yang aku pikir dapat menyentuhku.

Aku ingin membiarkan dia mengetahuinya, tetapi dia mulai menggeliat-goreskan jarinya di dalamku, jadi suaraku hilang di antara napasku.

“Ah! ……No……! ……Ah…….!”

Satu jari menjadi dua jari sampai akhirnya, jari ketiga masuk ke dalam. Tiga jarinya menyentuh apa yang tampak sebagai kelenjar prostat, membuatku merasakan dorongan kegembiraan yang kuat yang tidak dapat kukendalikan, dan pada gilirannya, akutidak bisa tidak berteriak seperti hewan.

“Aku menginginkannya……! ……..Aah ……!! Cepatlah …… ..! ……… .Cepat, aku menginginkannya ………! ”

Aku ingin penisnya yang tebal untuk mengisi perutku yang berdenyut.

Tanpa sadar, aku mendorong pinggulku, memintanya untuk memasukkannya. Tiba-tiba, aku merasakan angin sepoi-sepoi di sana.

image (1)

 Terkejut, aku membuka mata bahwa aku bahkan tidak tahu telah ditutup.

“……..Ah……..”

Pada saat itu, Suzuki memperbaiki cengkeramannya di kakiku dan menekan penisnya yang tegak di anusku. Tubuhku bergetar dengan senang, dan aku menangis penuh emosi. Suzuki menyipitkan matanya, tersenyum senang atas reaksiku dan mendorong pinggulnya lebih jauh ke dalam.

“Aah!” Aku mengeluarkan teriakan nyaring, karena perasaan itu tak ada bandingannya. Rasanya tidak pada tempatnya, tetapi kesenangan melebihi itu, karena akhirnya mendapatkan sesuatu yang sudah lelah aku tunggu-tunggu.

“Kamu ketat…” Suzuki bergumam sambil terus menggerakkan pinggulnya lebih jauh ke dalam sampai kakinya terhubung dengan kakiku.

“Aah ……”

Pukulan penis Suzuki sangat dalam sehingga rasanya seperti ususku naik. Hanya dari itu, aku tidak bisa tidak merasa bahagia.

“Aku akan pindah,” Suzuki mengumumkan dan kemudian mulai perlahan bergerak dalam irama. Gerakannya berangsur-angsur tumbuh lebih cepat, mengintensifkan. Aku ingin mencapai orgasme.

“Ahh ……! Ah! ……Ah! …… Aahh! ”

Tempat tubuh kita terhubung, kulitku, dan bahkan napasku terasa begitu panas hingga terbakar, dan aku tidak bisa menahan diri untuk melepaskan panas itu. Itu menjadi sangat panas bahkan otakku tampak mendidih, dan sekarang, kemampuanku untuk berpikir telah menjadi nol.

Aku ingin datang.

Tapi itu akan sia-sia untuk datang sekarang.

Aku selalu ingin mengalami orgasme bersamanya.

Ketika aku berjuang dengan pikiran yang saling bertentangan ini, dia adalah orang yang membebaskanku. Dia melepaskan salah satu kakiku, menggenggam penisku yang menetes dan tegak dan menariknya melalui tangannya sekali.

“AAH ……!” Aku segera datang, tak mampu menahan rangsangan langsung ini, meninggalkan cairan putih susu di tangannya.

“…… Kuh …… ..”

Segera setelah itu, dia memposisikan dirinya seperti dia membayangiku. Aku merasakan sesuatu menetes dalam diriku, dan aku tahu bahwa dia juga datang. Dengan ini, dadaku dipenuhi perasaan penuh gairah.

Aku telah dipersatukan kembali dengannya.

Dia benar-benar ada, seperti yang aku pikirkan.

Dan dia menginginkanku juga.

Ini seperti mimpi.

Aku takut jika aku menutup mata, ini benar-benar akan menjadi ‘mimpi’, jadi aku memberanikan diri membuka mata dan melihat ‘dia’ – Suzuki.

“Aku menyukaimu … Aku mencintaimu,” katanya dengan berbisik dan perlahan-lahan mendekatkan wajahnya ke wajahku.

“…….Aku juga……”

Aku tidak yakin apakah aku  menjawabnya. Benjolan yang terbentuk di tenggorokanku telah merampas suaraku, jadi aku hanya menerima bibir Suzuki saat mereka turun sendiri, dan untuk sesaat, mabuk karena ciuman dengannya karena dia membiarkanku merasakan kebahagiaan tertinggi.


<< Junai 9

 

2 tanggapan untuk “[18+] Junai (Pure Love) – Chapter 10.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s