It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead – Chapter 2.4

It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead 

Terjemahan indo oleh Norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

#Chapter 2.4 – Apocalypse

Ketika Sui Yuan melihat basis operasi terbesar Lu Sheng, ia hampir mematahkan karakternya dengan meneteskan air mata sukacita. Untungnya, karena akhirnya mencapai tujuan mereka, setiap anggota tim juga bersorak kegirangan dan lega. Oleh karena itu, ekspresi yang muncul di wajahnya dianggap seperti biasa.

Berdiri di belakang Sui Yuan, Leng Xia menggigit bibir bawahnya, resah dan gelisah, seolah terbebani oleh masalah sulit yang dia tidak tahu bagaimana menyelesaikannya.

“Apa masalahnya?” Sebagai karakter pendukung, adalah wajar bahwa dia harus menyadari pemimpin wanita setiap saat kapanpun mereka berada dalam jarak satu sama lain. Bahkan jika dia tahu mengapa dia terlihat begitu robek, dia masih menampakkan ekspresi ingin tahu di wajahnya dan bertanya dengan sabar.

Leng Xia membuka mulutnya, lalu menutupnya sebelum dengan ragu menggelengkan kepalanya.

“… Tidak apa-apa jika kamu tidak ingin membicarakannya sekarang.” Sui Yuan menepuk bahunya, suaranya lembut. “Ketika kamu merasa ingin berbicara dengan seseorang, aku  akan selalu ada di sini.”

Mata Leng Xia melembab. Saat ia menatap Sui Yuan ketika yang terakhir berjalan pergi, tangannya mengepal dan dia membuat keputusan tegas di dalam hatinya.

Memasuki pangkalan adalah urusan yang cukup sulit. Pada tahap awal dari kiamat, sejumlah besar orang yang selamat dituangkan ke dalam pangkalan, menyebabkan personil bekerja lembur untuk menyelesaikan prosedur pendaftaran secepat mungkin. Pada saat yang sama, sebelum seseorang dapat memasuki pangkalan dengan tepat, ada pos pemeriksaan terpisah di mana inspeksi seluruh tubuh dilakukan untuk memastikan tidak ada orang yang membawa infeksi  sebelum diperbolehkan masuk. Secara total, seseorang harus membuang waktu lima hingga enam hari sebelum akhirnya diizinkan masuk.

Selama hari-hari awal ketika gelombang besar orang-orang yang selamat muncul untuk mencari perlindungan, orang-orang yang menunggu pendaftaran dan masuk harus mendirikan kemah di sekitar markas. Untungnya, salah satu tugas yang dilakukan oleh personel dalam pangkalan ini adalah membersihkan area sekitar mayat hidup. Selama tidak ada kecelakaan, area di sekitar pangkalan relatif aman.

Meskipun memiliki pemimpin utama laki-laki dan wanita dalam kelompok, Sui Yuan dan timnya masih harus mematuhi proses pemeriksaan dan tetap di luar sampai mereka diizinkan masuk. Setelah berbaris untuk mendaftarkan nama mereka, mereka menemukan daerah yang tenang untuk menetap dan menunggu.

Menurut plot asli, untuk pemain pendukung, periode antara menunggu dan memasuki pangkalan adalah damai. Dia tidak akan menemui zombie atau menghadapi masalah yang tidak terduga.

Setelah menemukan tempat yang cocok dalam bentuk perumahan tempat tinggal tidak jauh, Sui Yuan mulai membawa yang lain untuk mempersiapkan kunjungan singkat. Karena bepergian bersama untuk beberapa waktu telah memberikan pemahaman yang adil kepada setiap orang, proses penyelesaiannya lancar dan efisien, tidak memberi Sui Yuan apa pun yang perlu dikhawatirkan.

Malam itu, setelah menyelesaikan shift malam-nya, Sui Yuan menemukan pemimpin wanita berdiri di luar pintu unit yang ditugasinya untuk siapa yang tahu berapa lama.

Begitu dia melihat Sui Yuan, mata Leng Xia menjadi cerah. Berdiri tegak lurus, jelas dia punya sesuatu untuk dibicarakan dengannya. Meskipun Sui Yuan sudah merasa agak lelah, sebagai karakter pendukung yang mengabulkan apa pun yang diminta pemimpin wanita, dia menyimpan keletihan dari suaranya ketika dia berbicara. “Ada apa? Kenapa masih belum tidur? ”

“… Aku ingin mengatakan sesuatu padamu,” balas Leng Xia. “Apakah akan baik-baik saja?”

“Tentu saja. Aku  sudah bilang sebelumnya bahwa aku akan selalu ada untukmu.” Sui Yuan tersenyum, berbudaya, dan halus.

Leng Xia tertawa sesaat, tetapi itu tegang, diwarnai dengan kekhawatiran dan stres saat ia mengikuti Sui Yuan ke dalam unit.

Karena apartemen ini memiliki kamar terbatas, meskipun kapten tim, dia tidak dapat memonopoli seluruh unit. Sayangnya, ketika mereka ditugasi ke kamar, sisi tirani pemimpin pria itu muncul saat dia mengklaim setengah dari unit yang Sui Yuan ambil. Satu-satunya kabar baik adalah ada dua kamar dan sebuah aula di dalamnya. Selama seseorang menutup pintu kamar, itu tidak akan mengganggu pihak lain.

Namun, Sui Yuan tidak merasa bahwa pemeran wanita akan berbagi apa pun yang perlu disembunyikan dari pemeran utama pria. Oleh karena itu, dia tidak menyebutkan kehadiran Mo Xuanzhi di dalam. Karena terlalu sibuk dengan pikirannya, Leng Xia juga tidak memperhatikan individu di ruangan lain, duduk di sofa tua di aula segera setelah dia masuk.

“Aku tidak berencana untuk memasuki pangkalan ini,” kata Leng Xia terus terang. “Aku  ingin terus melanjutkan ke ibukota.”

Setelah secara mental mempersiapkan diri untuk percakapan ini, Sui Yuan mengadopsi ekspresi terkejut dengan tepat, lalu mengerutkan kening. “Apakah kamu memiliki kerabat dekat atau hal-hal penting untuk dirawat di ibukota?”

“Tidak ada yang semacam itu,”  Leng Xia menggelengkan kepalanya, menjawab dengan jujur.

“Lalu mengapa kamu bersikeras untuk pergi?” Sui Yuan membacakan naskah kata demi kata. “Apakah ada yang salah dengan pangkalan ini? Aku membuat penyelidikan rahasia sebelumnya dan menerima berita bahwa ini adalah lokasi yang cukup aman. Selain itu, tempat ini adalah  untuk pengembangan teknologi dan bio-medis lebih lanjut.”

“Mungkin kamu tidak akan percaya, tapi …” Menghirup napas panjang untuk menenangkan diri, dia akhirnya melanjutkan, “Tapi pangkalan ini tidak akan bertahan lama. Dalam waktu kurang dari dua tahun, akan dikepung oleh sekelompok besar yang dipimpin oleh zombie tingkat tinggi!”

Sui Yuan: “……”

Leng Xia: “Kamu … tidak percaya padaku?”

Sui Yuan: “……”

Shit! Tidak membahas sedikit pun dengan rekanmu dan menyimpang dari skrip begitu saja? Apa yang Anda harapkan dari mitra dialog Anda lakukan? Itu adalah tekanan ekstra yang tidak diinginkan! Dia tiba-tiba tidak tahu harus berkata apa lagi!

5237 hampir berlutut putus asa. Awalnya sangat senang akhirnya mengalami periode tidak menyimpang dari jalan cerita! Seseorang dapat menepis pimpinan pria dan mengabaikannya sebaik yang mereka bisa jika mengatakan bahwa timbal tidak mengikuti skrip, tapi mengapa pemeran wanita juga berlari untuk bergabung dengan pesta ?! Spoiler ini seharusnya tidak bocor begitu  awal ah~!

Untungnya, karena ia memiliki pengalaman relatif dalam menghadapi situasi yang secara tak terduga tergelincir dari plot, Sui Yuan dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan dengan tenang mendorong kacamatanya. “Mengapa kamu berkata begitu? Bagaimana kamu tahu kejadian seperti itu akan terjadi? ”

“Aku … sebenarnya telah menyembunyikan sesuatu dari semua orang,” Leng Xia memaksa tersenyum, mengatakan alasan yang dia siapkan sebelumnya. “Aku memiliki kemampuan lain, salah satu pandangan ke depan. Aku dapat meramalkan peristiwa masa depan spesifik yang akan terjadi. Karena tidak semua orang akan selalu mempercayaiku, dan bahkan mungkin mengancam keselamatanku, aku tidak pernah menceritakannya kepada orang lain sebelumnya.” Saat berhenti, dia mengintip melalui bulu matanya untuk mengukur reaksinya, matanya membawa secercah harapan. “Apakah kamu mempercayaiku?”

Sui Yuan tetap diam. Sebagai pemeran pendukung pria yang selalu menginginkan yang terbaik untuk pemeran utama wanita, dia seharusnya tidak membawa kekecewaan padanya. Namun di sisi lain, sebagai aktor yang benar-benar berdedikasi untuk tetap berkarakter, ia harus mempertahankan alur cerita aslinya. Menimbang pro dan kontra, Sui Yuan tiba-tiba memikirkan metode yang dapat secara bersamaan memenuhi kedua sisi.

Bertemu tatapan Leng Xia, Sui Yuan perlahan membuka mulutnya. “Apakah aku akan mati?”

Leng Xia terkejut pada pertanyaan yang tak terduga. Setelah merenung sejenak, dia menggelengkan kepalanya. “Tidak, kamu tidak akan mati. Meskipun ini adalah krisis, kamu berhasil melarikan diri … dan tiba dengan selamat di ibu kota.”

Ekspresi Sui Yuan sedikit rileks. “Mengapa kamu menceritakan semua ini padaku? Rahasia ini, kamu memang seharusnya tidak memberitahu siapa pun.”

“Karena … aku tidak ingin kamu bertemu dengan bahaya. Aku … juga berharap aku bisa selalu berada di sisimu.” Pipinya memerah, tapi suaranya tetap stabil.

Karena kedatangan Mo Xuanzhi yang terlalu dini, Sui Yuan dan timnya berulang kali menghadapi situasi berbahaya lainnya. Sepanjang itu semua, pemeran pendukung ini dengan tekun mencari pemeran utama wanita, menjadikan keselamatannya sebagai prioritas utamanya. Beberapa kali, ia mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya, membebani dirinya secara fisik dan mental demi dirinya. Pendapat Leng Xia  tentang Sui Yuan terus meningkat semakin banyak.

Sebaliknya, pendapat Leng Xia tentang Mo Xuanzhi terus menurun dengan setiap tindakan yang dilakukannya. Membandingkannya dengan Sui Yuan, Leng Xia merasa bahwa yang terakhir ini terlalu sempurna. Seorang pemimpin yang teliti, penuh perhatian, lembut dan anggun. Selain memiliki kepribadian yang hebat, ia juga merupakan Pengguna Kemampuan yang sangat baik. Jika dia tidak menangkap dan menahannya dengan sekuat tenaga, bahkan Surga akan mencaci-makinya! Selain itu, ada Mo Xuanzhi di sisinya yang selalu mengincar Sui Yuan seperti seekor harimau yang mengawasi mangsa. Seandainya dia tidak sengaja meleset dan membiarkan Mo Xuanzhi menculiknya dan membawanya pergi, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk merebut kembali Sui Yuan. Secara alami, agar tidak membiarkan skenario itu terjadi, seseorang harus menyerang terlebih dahulu dan mendapatkan keuntungan!

Dengan pemikiran ini, Leng Xia mengambil inisiatif untuk memecahkan lapisan kertas dan menyatakan minatnya.

“Kamu akan percaya padaku, kan?” Leng Xia mengulangi, menggapai untuk menggenggam tangan Sui Yuan.

Bulu mata Sui Yuan bergetar, emosi yang dalam di matanya, dia menatap Leng Xia sebelum mengangguk. “Tentu saja, aku percaya padamu.”

Jantung Leng Xia melambung gembira, tetapi kata-kata berikutnya dengan cepat menembak jatuh ke lembah. “Tapi, aku  telah membuat keputusan untuk tetap di sini, dan itu tidak akan berubah.”

“Kenapa?”  Leng Xia bertanya dengan cemas.

“Karena aku punya hal-hal yang harus dilakukan di sini,” Sui Yuan menjawab dengan tegas. Memastikan plot tetap seperti seharusnya adalah tugas yang melampaui segalanya. Melihat ekspresi kecewa Leng Xia, dia tersenyum lembut, menggenggam tangan satunya untuk menenangkan kekhawatirannya. “Jangan khawatir. Bukankah kamu memperkirakan bahwa aku tidak akan mati, dan  kembali ke ibukota dengan selamat dan sehat? Tunggu aku, aku akan mencarimu ketika aku sampai di sana.”

Leng Xia menunduk. Setelah menemaninya dalam perjalanan sampai di sini, dia sangat jelas tentang karakter Sui Yuan. Jika dia memutuskan untuk melakukan sesuatu, tidak ada yang akan mengubahnya, kecuali jika orang lain berhasil membujuknya dengan proposal yang lebih baik yang didukung oleh alasan yang kuat. Kebanggaan Leng Xia tidak mengizinkannya untuk terus mengganggu dia, atau menangis dan berdoa untuknya, atau hal semacam itu. Sekarang, dia tidak memiliki alternatif selain menerima keputusannya.

Ketika kesunyian membentang cukup lama, dia mengangguk dan setengah bergurau mengatakan, “… Mengerti. Tapi aku tidak bisa menjamin bahwa aku akan selalu menunggumu.”

“Selama kamu hidup bahagia, itu sudah cukup untukku.” Sui Yuan tersenyum, tenang seperti biasanya. Tentu saja, dia tahu bahwa pemimpin wanita tidak bisa menunggunya. Menurut plot, ketika He Haochen kembali ke ibu kota, itu adalah sekitar saat pesta pernikahan pemimpin utama.

Masih menatap kepadanya, senyum Leng Xia menjadi sedikit lebih pahit. Tidak membiarkan dirinya semakin terperosok, dia berdiri untuk mengucapkan selamat tinggal padanya. “Sudah larut sekarang. Setelah menyendiri seharian, kamu harus beristirahat. Aku akan beristirahat lebih dulu.”

“Tentu.” Sui Yuan mengikuti di belakang, bermaksud mengantarnya ke pintu.

Karena Leng Xia diam, Sui Yuan juga tidak mengatakan apa-apa lagi. Meskipun suasananya tetap sedikit berat dan suram, hatinya ceria sampai-sampai ingin menyebarkan kelopak bunga di udara.

Dia tidak mengecewakan pemimpin wanita dan berhasil memastikan alur cerita akan kembali ke jalurnya. Momen ini jelas merupakan tonggak kecil cemerlang dan rapi dalam karirnya sebagai pemeran  pria pendukung!

5237 juga merasa sangat puas dengan cara Sui Yuan menangani adegan yang menyentuh ini, memujinya berulang kali, berkokok bahwa ia memiliki pikiran yang fleksibel, cepat, dan cara dengan kata-kata.

Dalam keadaan mental yang luar biasa, Sui Yuan mengambil inisiatif untuk membuka pintu untuk Leng Xia, menampilkan sisi sopan nya. Menunduk, Leng Xia melangkah keluar pintu sebelum mengambil napas dalam-dalam dan berputar, menghadap Sui Yuan untuk mengatakan sesuatu – mungkin sesuatu di sepanjang garis “selamat malam”. Sangat memalukan bahwa kata-kata itu tidak pernah meninggalkan tenggorokannya, karena dalam sepersekian detik antara mengangkat kepalanya dan membuka mulutnya, dia melihat sesuatu yang sangat mengejutkan. Karena kehilangan apa yang harus dilakukan atau dikatakan, dia hanya bisa menganga dengan mata lebar.

Jantung Sui Yuan membeku. Tepat ketika dia akan berbalik, tusukan rasa sakit di lehernya. Terhadap keinginannya, tubuhnya jatuh lemas.

Tidak perlu bertanya-tanya tentang identitas penyerangnya. Saat lututnya melengkung, dia merasakan sebuat lengan di pinggangnya dan satu lagi di dadanya, mendukungnya di depan mereka. Sebuah tawa yang lembut berdering di telinganya.

Tepat saat ini, hanya satu pikiran yang terlintas di otaknya – mengapa begitu sulit untuk sebuah plot, untuk memainkan  dengan mulus seperti seharusnya ?!


<< Chapter Sebelumnya 2.3

Iklan

5 tanggapan untuk “It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead – Chapter 2.4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s