Junai (Pure Love) – Chapter 8

Diterjemahkan Indonesia oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

#Chapter 8

Proyek berjalan dengan lancar dan sebelum aku menyadarinya, semuanya selesai. Seperti biasa, Shirai terus mengawasiku dan mengajakku sering keluar pada hari libur. Tapi, seperti yang dia katakan sebelumnya, dia tidak pernah lagi menyentuhku sejak saat itu, saat menggenggam tanganku di bioskop.

“Aku senang  menghabiskan waktu bersamamu.”

Aku tidak memperdulikan kata-katanya untuk itu, tetapi bahkan kemudian, aku masih tidak bisa membantu tetapi terus pergi bersamanya, karena aku tahu bahwa Shirai telah memberiku pengurangan gaji sejak aku melakukan kesalahan hari itu. Dia telah memotong gajiku, karena tampaknya biayanya cukup banyak untuk memulihkan sistem. Ini, aku tahu dari seorang anggota tim proyek.

“Ah, dia benar-benar orang yang cakap,” pantas untukku tidak mengeluh, katanya dengan kekaguman, tetapi ketika dia tahu aku merasa bertanggung jawab, dia tampak bingung secara terbuka. “Aku minta maaf, aku tidak menyalahkanmu sama sekali, Shimizu. Aku hanya mengatakan bahwa bos adalah orang yang sangat baik ……”

“Aku tahu, tapi aku pikir wajar saja  kalau aku yang harus disalahkan,” ketika aku mengatakan itu, dia terlihat semakin menyesal.

“Maafkan aku. Aku benar-benar….tetapi aku pikir fakta bahwa bos tidak mengatakan apa-apa kepadamu tentang hal itu, berarti dia tidak ingin kamu merasa bertanggung jawab, kamu tahu? ”

Dia mendukungku, dan aku mengucapkan terima kasih, merasa lebih menyesal dari sebelumnya. Aku memutuskan untuk mengunjungi Shirai setelah bekerja.

“Aku senang kamu menemuiku,” kata Shirai bahagia seperti ketika dia menerima ajakanku untuk pergi ke kissaten, tapi ketika aku menyebutkan pengurangan gajiku ……

“Oh,” katanya dan mengangkat bahunya, tampak kecewa secara terbuka.

“Kamu dapat memperoleh kembali uang dalam waktu singkat. Tidak perlu khawatir. ”

“Tapi ……” Aku tidak bisa berhenti khawatir, bantahku.

Namun, dia memberikan senyum  dan berkata, “Aku tahu bagaimana perasaanmu, tetapi aku benar-benar tidak ingin kamu mengkhawatirkannya. Itu bukan masalah pribadi. Aku  akan memberikan pengurangan gaji kepada salah satu bawahanku  yang membuat kesalahan, tidak peduli siapa mereka, tetapi aku tidak akan pernah menahannya terhadap mereka. Jadi jangan khawatir,” Shirai berkata, tersenyum, tapi tentu saja, aku tidak bisa mengatakan , ‘aku mengerti,’ dan menyetujuinya saat dia berkata. “Tidak perlu merasa bersalah.” Semakin Shirai berbicara, semakin aku mengerti kalau dia jujur, tapi itu masih menggangguku. Apakah ada cara untuk membalasnya? Tanpa berpikir, aku tahu  jawabannya. Tetapi aku tidak memiliki tekad untuk melakukannya. Sejujurnya, aku tidak tahu harus berbuat apa. Aku  tidak mencintai Shirai sama sekali. Aku menghormatinya dan menyukai karakternya. Tapi, aku tidak memiliki perasaan ‘romantis’ kepadanya. Aku jelas menyadari bahwa ketika Shirai menggenggam tanganku di bioskop. Aku tidak merasa jijik, tetapi aku  kehilangan apa yang harus aku lakukan.

Rasanya terlalu salah untuk memegang tangan Shirai. Aku tidak bisa membayangkan menciumnya. Dan apa yang akan terjadi setelah itu bahkan lebih tidak terpikirkan. Tapi sepertinya Shirai benar-benar ingin berpegangan tangan denganku, menciumku, dan berhubungan seks denganku. Aku tidak bisa menerima perasaan itu. Aku telah membuatnya jelas kepadanya, bukan?

Dia selalu mengendalikan percakapan kami, jadi sepertinya dia masih belum mengerti dengan jelas bahwa aku telah menolaknya. Sebelum  aku dapat mengatakan kepadanya bagaimana perasaanku tentang dia, Shirai selalu menggangguku  dan tidak akan membiarkanku menyelesaikannya.

Di sini aku pergi, menyalahkan orang lain, pikirku, jijik pada diriku sendiri.

Meskipun dia menyela  ketika aku mencoba mengatakan kepadanya bahwa aku menolaknya, aku harus mengatakan ‘tidak’ dan menghentikannya berbicara jika aku benar-benar ingin menolaknya. Aku tidak menyebabkan apa pun kecuali masalah di tempat kerja dan ketika kami sendirian tidak bekerja, tetapi dia selalu melakukan banyak hal untukku sehingga kata-kata bahkan tidak dapat menggambarkannya. Di atas itu, dia mendapat pengurangan gaji juga karena aku. Mungkin alasan dia menekankan ‘tidak perlu khawatir’ karena dia masih berpikir dia bertanggung jawab bahwa aku telah melakukan kesalahan hari itu. Itulah yang kurasakan, dan aku semakin merasa kehilangan apa yang harus aku lakukan.

Ketika kami berbicara, Shirai mengundangku untuk bermain golf di akhir pekan. Turnamen golf dalam perusahaan akan datang, dan Shirai tahu aku adalah seorang pemula, jadi dia menyarankan kami berlatih di akhir pekan. Sebenarnya, aku ingin berlatih tetapi ragu-ragu dalam menerima undangannya sejenak, bertanya-tanya mengapa dari semua pemula,  Shirai hanya mengajakku.

Tapi Shirai berkata, “Aku tidak punya motif tersembunyi. Kita tidak akan menginap malam ini, karena aku akan mengantarmu pulang ketika menjelang malam,” jadi aku tidak bisa menolak. Shirai pandai mengajar, jadi aku bisa bermain golf untuk pertama kalinya dalam hidupku dan berpikir itu menyenangkan. “Kamu memiliki bakat alami, jadi kamu akan menjadi berpengalaman dalam waktu singkat,” Shirai memujiku.

Setelah kami bermain dan makan ringan di klub golf, dia membawaku kembali ke rumah seperti yang dia katakan. Hari sebelumnya, aku telah bekerja lembur dan tetap di kantor sampai larut , jadi aku berusaha mati-matian untuk melawan kelelahan ketika kami kembali ke rumah. Aku tidak punya mobil, jadi Shirai mengantarku dengan mobilnya.

Aku jelas tidak harus tertidur ketika bos mengantarku.

Aku pikir aku bisa bertahan, tetapi tanpa sadar aku jatuh tertidur.

Ketika terbangun karena kaget, aku melihat bahwa kami sedang berkendara di lingkungan tempat Shirai tinggal.

“A…aku minta maaf ……!” Aku segera meminta maaf, bertanya-tanya, sudah berapa lama aku tertidur?

“Tidak, kamu pasti lelah, kan? Tidak ada yang perlu dikhawatirkan,” Shirai tertawa.

“Ya,” kataku, mengingat sesuatu.

“Jika kamu  mau, kamu bisa masuk ke dalam? Kita bisa makan malam bersama, tapi aku hanya punya makanan yang sudah jadi. ”

“Tidak … tidak apa-apa …”

Aku menolak, tetapi Shirai bersikeras, “Aku tahu itu bukan yang terbaik, tetapi akan merepotkan untuk menyiapkan makan malam sekarang, bukan?”

Rasanya memalukan untuk menolak sekarang. Aku berhutang padanya karena tertidur dalam perjalanan pulang, jadi aku akhirnya menerima undangan Shirai. Dia mengatakan bahwa dia hanya memiliki ‘makanan siap pakai’, tetapi berbagai hidangan yang dia beli dari mal tergeletak di atas meja. Sepertinya dia sudah mengira dia akan mengundangku masuk, itu sebabnya dia membelinya.

“Aku tahu aku salah  tidak membawamu ke rumahmu, tetapi tidakkah kamu ingin memiliki segelas anggur?” Tanyanya dengan nakal, menawarkanku anggur. Aku  bukan ahli anggur, tapi aku mengenali labelnya. Itu adalah anggur yang aku sebut sebagai ‘lezat’ beberapa waktu lalu di restoran. Aku sangat menyukai rasanya yang menyegarkan. Sepertinya Shirai ingat aku mengatakan itu.

“……….”

Aku  benar-benar tidak tahu harus berbuat apa lagi, aku bergumam pada diri sendiri lagi ketika Shirai dengan senang membicarakan berbagai hal. Dia berbicara penuh semangat tentang betapa lezatnya makanan itu dan tentang golf. Shirai benar-benar menikmati dirinya sendiri, dan aku merasa dia minum lebih cepat dari biasanya.

Bukannya aku sedang terpikat dengan ini, tetapi aku juga minum terlalu banyak. Pada saat aku menyadari ini, kami sudah mengosongkan botol anggur kedua.

“Aku senang kita punya hari libur besok.”

Saat aku mengatakan ini, Shirai membuka botol ketiga dan berkata, mari minum lebih banyak, karena berita olahraga akan segera dimulai. Kami kemudian bermigrasi dari meja ruang makan ke ruang tamu. Kami duduk di samping satu sama lain dan menonton TV bersama.

“Ini bagus, bukan?”

Shirai bergumam, menatapku, mungkin sangat mabuk.

“……….”

Mata berkabutnya  mengatakan satu hal, Aku menyukaimu.

Aku tidak dapat menjawab atau berpaling, tepatnya karena aku tahu itu. Aku hanya menatap Shirai.

“Bolehkah aku … melanggar janjiku?” Shirai bertanya dengan gugup, meraih lututku.

Tanganku saat ini sedang berada di lututku .

“……….”

Ketika aku tidak menjawabnya, Shirai ragu sedikit dan kemudian menggenggam tangaku. Aku  hampir melompat tetapi tetap mengendalikan diri. Sepertinya Shirai mengambil inisiatif saar aku diam. Aku merasa cengkeramannya di tanganku menjadi lebih kuat. Jika aku akan menyadarkannya, sekaranglah saatnya. Jika dia terus memegang tanganku lebih lama lagi, dia akan salah memahami perasaanku semakin banyak.

Dia akan salah paham …… dia akan salah paham, bukan? Aku bertanya pada diriku sendiri.

Jika aku tidak melepaskan tangannya, Shirai akan berpikir bahwa aku menerima perasaannya, tetapi apakah itu benar-benar ‘kesalahpahaman’?

Sampai sekarang, dia telah melakukan banyak hal untukku.

Sampai sekarang, dia telah menunjukkan simpati dan tidak pernah memaksaku.

Maka sudah waktunya aku harus menerima perasaannya, kan?

Aku berpikir bahwa menggunakan kata ‘harus’ adalah bukti bahwa aku memaksakan diri. Tetapi memaksakan diri untuk menerima perasaan Shirai tidak tampak seperti pilihan yang tepat untukku. Itulah yang aku yakini.

Tentunya, aku tidak  pernah melihatnya lagi – pria yang menyebut dirinya ‘Suzuki’. Sangat kasar mengatakan bahwa Shirai adalah penggantinya, tapi mungkin itu perlu membuang perasaanku yang rindu akan Suzuki sekarang, karena aku tidak akan pernah melihatnya lagi. Di sisi lain, Shirai telah berkorban begitu banyak untukku, tetapi apakah menghargai keberadaannya atau tidak adalah jalan yang benar untuk diambil bukanlah sesuatu untuk memutuskan kehendak. Namun demikian, aku merasa seperti aku harus bersukacita bahwa ada seseorang yang baik terhadapku, bahwa ada seseorang yang menginginkan orang yang tidak berguna.

Yang ‘seharusnya’ lagi, aku menghela nafas saat kata itu muncul di kepalaku dan kemudian Shirai dengan kuat menggenggam tanganku sehingga sekarang aku bisa dengan jelas merasakan cengkeraman kuatnya.

“…… Jika …….. jika kamu tidak bisa menerima perasaanku, maka tarik tanganmu. Jangan menahan diri,” kata Shirai dengan suara serak, masih dengan penuh semangat menatapku.

“……… .Um ……….”

Jika aku tidak menarik diri, dia akan berpikir aku menerima, bukan?

Dia sudah sangat jelas dengan kata-katanya, jadi sekarang aku kehilangan apa yang harus dilakukan ……

Kemudian, aku memutuskan.

“Shimizu-kun ……!”

Aku tidak dapat mempercayainya – adalah apa yang diungkapkan oleh suara dan ekspresi wajah Shirai. Alasannya adalah karena tindakan yang aku ambil sangat mengejutkannya. Aku belum menarik diri. Aku telah dengan rela memilih untuk membalascengkeramannya pada akhirnya.

“Apakah ini baik-baik saja?” Shirai bertanya dengan suara hampa dan menatap ke mataku.

“……… .Ya ……” Aku hanya mengatakan satu kata, tapi terdengar serak.

“…… Terima kasih …….” Dia mengucapkan terima kasih padaku dengan suara tercekik yang sesuai dengan ekspresi wajahnya, dan aku membalas cengkeramannya, meremas tangannya lebih keras tapi kemudian dia tiba-tiba menarik tangannya.

“Ah…….!”

Dia menarikku ke dadanya, dan aku secara tidak sengaja berseru, karena aku hampir menumpahkan anggurku.

“Maaf,” kata Shirai, mengambil gelas anggur dari tanganku, meletakkannya di atas meja, dan memelukku lagi. Detak jantung bergema di dalam kepalaku seperti dering di telingaku. Apakah ini baik-baik saja? Aku bertanya pada diri sendiri karena suara keras yang menyebabkan sakit kepala.

Aku tidak bisa memutuskan apakah ini baik-baik saja.

Tetapi saat ini, aku telah memutuskan bahwa itu ‘baik-baik saja’.

Saat ini, aku tidak merasakan apa pun di luar hutang untuk Shirai, tetapi mungkin semacam perasaan baru akan berkembang jika kita mulai berkencan.

Aku berharap itu terjadi … ya, itu akan menyenangkan, aku mengangguk pada diriku sendiri saat Shirai memelukku dengan erat untuk sementara waktu tetapi akhirnya melepaskan tangannya dari punggungku dan menarik dirinya sedikit menjauh dariku.

“Shimizu-kun.” Dia menyentuh pipiku dengan ujung jarinya dan sedikit mengangkat daguku.

Ciuman? Aku  menduga, dan menutup mataku dan kemudian mendengar tegukan yang keras.

“Maaf.” Aku segera mendengar Shirai berkata, terdengar sedikit malu. Aku perlahan membuka mataku. “Aku menjadi serakah, bukan?” Shirai mulai tersenyum, menahan pandanganku.

“Tidak ……” jawabku. Pada saat itu, nada dering ponsel Shirai terdengar.

“Siapa itu?”

Aku bertanya-tanya, tetapi dia berkata, “Tidak ada masalah”, mencoba mengabaikannya.

“Abaikan aku,  jawablah itu,” Aku katakan padanya, mungkin di suatu tempat di pikiranku  ingin mencegah ciuman itu selama mungkin.

Aku dengan rela memutuskan untuk melakukan ini, jadi mencegah untuk melakukan ini hanya bisa disebut sebagai “pengecut,” pikirku. Tapi kemudian membuat alasan yang nyaman di kepalaku bahwa sebenarnya, jika ini adalah panggilan telepon penting dari pekerjaan yang tidak dapat dilewatkan dan dia tidak menjawabnya, itu akan menjadi masalah.

“Benarkah?” Shirai berkata, terlihat kecewa dan mengeluarkan ponselnya dari sakunya. Namun, dia langsung terlihat terkejut. “Sorry,” katanya, meminta maaf dan menjawab teleponnya. “Halo?” Dia menuju ke luar ruang tamu saat dia berbicara.

“………?”

Bagaimanapun, ini panggilan telepon penting, kurasa dan tentu saja merasa penasaran. Tidak hanya itu penting, itu adalah sesuatu yang dia tidak ingin aku dengar. Aku hanya bisa berpikir itu adalah panggilan perusahaan. Mungkin dia menyalahkan kesalahanku dan pengurangan gaji bukanlah akhir dari kesalahan itu. Saat pikiran itu muncul, aku tidak dapat menghentikan keinginanku untuk mencari tahu apakah diriku benar.

Aku hanya akan mendengarkan sedikit. Jika tidak ada hubungannya denganku, aku akan segera kembali ke sofa, kataku pada diriku sendiri saat aku berjingkat menuju pintu yang Shirai berdiri saat ini. Shirai berada di tengah percakapan dengan punggungnya memunggungi ruangan. Tampaknya dia tidak memperhatikan aku  bergerak keluar.

“……Aku mengerti. Penyelidikan mengungkapkan bahwa psikiater itu berada di daerah tempat Shimizu-kun tinggal, kan? ”

“……….”

Hah……?

Aku terkejut ketika tiba-tiba mendengar namaku disebut, tetapi bahkan lebih lagi, aku terkejut ketika mendengar kata ‘psikiater’.

Apa artinya ini?

Mungkinkah ini berarti Shirai telah menyuruh seseorang menyelidiki Suzuki yang telah aku ceritakan padanya sebelumnya?

Itu tidak masuk akal, pikirku, gemetar. Suara Shirai terngiang di telingaku.

“Aku dengar dokter itu menyebut dirinya‘ Suzuki ’dengan Shimizu-kun …… Ya, sepertinya dia menggunakan hipnosis dan memenjarakannya. Hmm? Dokter itu bahkan memiliki vila di Karuizawa? Itu adalah properti baru, katamu? …… Aku mengerti, itu keputusannya, kan? ” Terima kasih, aku mendengar Shirai berkata saat aku berdiri di sana benar-benar kebingungan. “Kalau begitu, bisakah kau mengirim hasil investigasi secepatnya?” Aku kembali ke akal sehatku saat mendengar kata-katanya.“Terima kasih atas kerja samamu.”

Mungkin merasa bahwa dia membuatku menunggu lama, Shirai buru-buru mengakhiri panggilan telepon. Menyadari hal ini, aku dengan cepat kembali ke tempat duduk dengan perasaan kebingungan berputar di dalam hatiku.

“Maaf. Itu tentang pekerjaan,” kata Shirai dan duduk di sampingku setelah membuka pintu dan kembali ke dalam ruangan.

Dia hendak meraih tanganku lagi, tapi aku memberitahunya, masih linglung, “…… Um …… Kamu … kamu bisa mandi sebelum aku …”

“Hah !?” Shirai berseru, terkejut karena mungkin ini sangat mendadak, tapi kemudian menatap tajam ke wajahku. “Ini… tidak apa-apa?”

Mungkinkah dia curiga padaku? Tapi kemudian aku melihat bahwa aku tidak perlu khawatir. Tidak ada sedikitpun kecurigaan di mata Shirai, meskipun dia bertanya dengan suara kaget.

“…… Ya ……” Aku mengangguk; Suaraku masih sangat serak, tapi sepertinya Shirai tidak menyadarinya, karena dia mulai bersemangat.

“……Terima kasih…., ”katanya, kewalahan dengan emosi dan memelukku dengan erat.

“……….!”

Aku tahu aku gemetar, tetapi itu bukan karena ini terasa menjijikkan. Aku gemetar dengan kegembiraan pada hal-hal aneh yang akan kulakukan. Tentu saja, Shirai tidak bisa membaca pikiranku, dan sepertinya dia berpikir aku hanya gugup.

“…… Pikirkan tentang itu sebentar ketika aku mandi, oke?”

Dia melepaskan tangannya dari punggungku dan tersenyum padaku. Seolah aku belum cukup merasa bersalah, sekarang aku merasa lebih buruk dengan melihatnya tersenyum, tetapi keinginan  untuk tahu melampaui itu.

“Ya,” Aku mengangguk. Sambil menatapku dengan penuh cinta sejenak dan kemudian tiba-tiba berdiri, tersenyum. Aku memperhatikannya meninggalkan ruangan dan menunggu sebentar. Ketika aku yakin Shirai ada di kamar mandi, aku perlahan berdiri dan berjingkat keluar dari ruang tamu.

Shirai telah menginstruksikan kepada mereka untuk mengirim faks segera.

Aku segera mencari faks. Itu mungkin tidak di ruang tamu. Dia tidak akan memerintahkan mereka mengirim faks jika ada kesempatan aku akan melihatnya. Lalu mungkin itu di ruang kerjanya atau mungkin di kamar tidurnya? Itu adalah apartemen besar; sepertinya ada empat kamar.

Jika aku mencari sekarang, aku akan segera menemukannya, pikirku, membuka setiap pintu yang  kulihat.

Ruang pertama yang  aku masuki adalah kamar tidurnya. Tidak ada faks. Pintu sebelah yang kubuka mengarah ke ruang kerjanya, dan di sana, aku menemukan surat-surat faks yang dia terima. Tanpa sadar, aku bergegas ke sana. Aku menatap setiap halaman yang ada di sana.

“Ah!” Aku tersentak kaget melihat dokumen-dokumen yang tampak seperti beberapa lembar foto. Aku  dengan cepat mengambil kertas dan menatap tajam pada mereka. Meskipun foto itu muncul di atas kertas, itu tanpa keraguan, Suzuki.

Aku tahu  itu’

Shirai telah menyelidiki Suzuki. Pada saat itu, aku yakin akan hal itu. Aku bisa menebak alasan mengapa dia melakukannya, tetapi aku tidak yakin tentang detailnya.

Ah ……, pikirku, mengumpulkan setumpuk hasil investigasi dari mesin  penerima faks dan mulai membaca, mataku melebar, dari halaman pertama.

Nama yang tertulis di sana rupanya adalah nama asli Suzuki. Alamatnya saat ini ada di sana juga, dan sebuah gambar.

Ahh ……, hampir berjongkok di tempat, tetapi, berpikir sekarang bukan saatnya. Sambil memegang semua dokumen di tanganku, aku bergegas keluar dari ruangan. Aku berlari menuju pintu, memakai sepatuku, dan terbang keluar pintu.

Di dokumen, alamat ‘Suzuki’ berada di Kobe.

Aku tidak berpikir bahwa dia tinggal di daerah Kansai, pikirku, dan berlari ke jalan sambil melihat dokumen, mencoba untuk mengingat alamatnya.

Aku harus pergi ke sana setelah aku pulang dan mencari di Internet, rute yang harus  kutempuh untuk menuju ke sana, satu bagian dariku menjerit di dalam kepalaku.

Tetapi aku tidak bisa menunggu!

Aku mengangkat tangan kananku tinggi-tinggi untuk memanggil salah satu taksi kosong di tempat parkir.

“Permisi. Tolong bawa aku ke alamat ini.”

Aku menunjukkan alamat yang tertulis di dokumen itu kepada supir taksi. Pada saat yang sama, aku memeriksa untuk memastikan mobil ini menerima kartu kredit.

Bagus, aku menarik napas lega ketika aku melihat bahwa itu terjadi.

“Kobe? Itu cukup mahal biayanya, huh? ”

Sopir itu memandangku seolah berkata, kau mungkin harus naik kereta, tetapi aku mengabaikan perhatiannya. Itu baik-baik saja, kataku.

Aku ingin dibawa ke tempatnya. Jika aku pergi ke Kobe dengan kereta api, maka dari sana, aku harus naik taksi ke tempatnya. Ini akan membuang-buang waktu.

“Terima kasih, kalau begitu,” kata sopir itu, sekarang dalam suasana hati yang baik, dan mengambil kecepatan.

“……….”

Segera, aku akan melihatnya; Aku akan melihat ‘Suzuki’! Dari hanya pemikiran ini saja, jantungku berdegup kencang tak terkendali, tetapi aku suka bagaimana aku menghitungnya.

Aku sekarang menyadari betapa aku ingin melihatnya.

Taksi menyusuri jalan sepanjang malam, membawaku  langsung ke Kobe.


 

<< JUNAI 7.2

4 tanggapan untuk “Junai (Pure Love) – Chapter 8

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s