Everglow LMW – Chapter 1

Author : PinkPrincessLacus
http://www.paperbitten.com
http://archiveofourown.org/users/PinkHimeLacus

Fandom: 传说之主的夫人 – 尹琊 | The Legendary Master’s Wife – Yin Ya
Themes: Romance, Sexual Content, Family
Kategori : M-PREG, Romance, Danmei, Yaoi, Xuanhuan, Fantasy

Garis waktu : 7 tahun sejak buku itu berakhir.

Umur : You XiaoMo – 35 tahun / Ling Xiao – 10,117+? tahun
Peringatan Spoiler : Spoiler baru akhir yang banyak disebutkan dan dijamah.

Rating : Eksplisit / FRAO / NC-17.

Peringatan Konten : Konten Seksual Tersirat, Konten Seksual Eksplisit, Seksual Grafis, Bahasa Grafis.

GARIS KERAS : PERINGATAN SPOILER MUNGKIN AKAN TERJADI DI FF INI –

Chapter 1 – Bau Dari Kehamilan?

You XiaoMo tidak menyadarinya pada awalnya.

Berkat air roh yang mengubah tubuhnya, itu selalu sangat sensitif. Dia hanya berpikir ketika mereka bergoncang, Ling Xiao menekan tombol yang tidak pernah dia dorong sebelumnya, membuatnya lebih intens daripada sebelumnya, jumlah dia dari melepaskan bertambah dua kali lipat.

Itu, karena levelnya sangat tinggi sehingga dia bisa merasakan hal-hal tertentu, itu cukup normal.

Tidak sampai dia bangun setelah duduk seharian membuat pil ajaib dan dia merasa pusing. Dia bergoyang dengan upaya tidak jatuh, tetapi dia hanya menepuk kepalanya dengan terburu-buru karena naik terlalu cepat.

Segalanya berubah satu hari, keduanya pulang dari belanja di Kota Bone.

You XiaoMo ingin mengambil beberapa buku lagi untuk pelajarannya, jadi dia dan Ling Xiao keluar lebih awal dan pulang sekitar jam 10 pagi.

Ketika mereka melewati salah satu daerah hiburan terkemuka, sebagian besar dari binatang iblis kontraknya dan bahkan Lin Ming bermalas-malasan di sekitar mengobrol dan tertawa. Beberapa orang menyapanya, dan mereka berbicara sebentar, tetapi You XiaoMo ingin segera bergegas dan membuat Ling Xiao membantunya menyimpan rak-raknya sebelum dia melarikan diri dengan berbagai alasan.

Sebelum You XiaoMo bisa pergi, dia tidak bisa bertahan lebih lama dan ingin bertanya, itu membuatnya gila.

Mata You XiaoMo memandang ke seluruh ruangan, dengan ekspresi yang hampir meneteskan air mata, memenuhi rasa penasaran, bertanya, “Bau apa itu?”

Snake Ball (SheQiu) bersandar di sofa, angkat bicara yang pertama, dengan nada malas, menjawab, “Bau apa?”

“Kamu tahu, yang sangat manis. Baunya hampir seperti air madu dan sesuatu yang aku tidak bisa taruh pada jemariku……” You XiaoMo perlahan berkata, dia memberikan ekspresi wajah seolah-olah dia membingungkan dirinya sendiri.

Menyikat tangan melalui rambutnya, Hair Ball (MaoQiu) berkata, “Tuan, aku tidak yakin apa yang telah terjadi, karena kami hanya makan Buah Iblis (Demon Fruits) di sini.”

Hampir semua orang tahu hanya binatang iblis yang bisa mencium atau menikmati rasa Buah Iblis, jadi jelas seorang manusia seperti You XiaoMo tidak akan terpengaruh.

Wajah Lin Ming tiba-tiba berubah seluruhnya. Bukan lagi itu salah satu senyumnya yang malas dan angkuh, tapi salah satu kesigapan saat dia duduk tegak di kursinya. Dia menatap tajam dengan tatapan keras ke atas dan ke bawah pada tubuh You XiaoMo.

Ini mengejutkan bukan hanya untuk You XiaoMo tetapi juga binatang iblis kontrak-nya di dalam ruangan itu.

You XiaoMo sangat bingung. Dia tidak mengatakan sesuatu yang menjijikan, kan? Dia hanya mengajukan sebuah pertanyaan sederhana. Mengapa reaksi itu berlebihan?

Mata Lin Ming bergeser ke Ling Xiao yang berdiri di samping You XiaoMo, dengan suara kasarnya hanya berkata, “Xiao Child.”

You XiaoMo mengangkat kepalanya untuk mengintip pria itu. Ketika dia mendongak, wajah Ling Xiao tanpa ekspresi, matanya yang gelap menatapnya dalam-dalam, berputar-putar dengan emosi yang You XiaoMo tidak dapat deteksi.

Mata You XiaoMo melebar, dengan suara gugup dan kecil, tidak bisa untuk tidak bertanya, “A-apa?”

Mata Ling Xiao sedikit melunak ketika mendengar suaranya, memasang sikap bosan seperti biasa, berkata dengan tenang, “Tidak apa-apa, ayo pergi. Bukankah kamu ingin menyimpan buku baru-mu?”

Kemudian tidak menunggu dia untuk setuju, Ling Xiao meletakkan tangan besar di punggung You XiaoMo dan berjalan ke depan, mendorongnya di sepanjang lorong.

You XiaoMo sekarang menjadi semakin bingung, mengapa tidak ada satu pun yang menjawabnya? Dia mencoba untuk melihat di belakangnya pada binatang iblis kontrak-nya, tetapi kecepatan Ling Xiao terlalu cepat untuk ditangani dan tidak dapat melihat apa pun.

Pada saat yang sama, You XiaoMo diberi kejutan besar.

Sama seperti saat Ling Xiao tidak mencoba menghindar untuk membantunya menyimpan bukunya di rak. Pria itu bahkan menawarkan untuk menempatkan mereka untuknya, semua yang harus kau lakukan adalah menyerahkan itu kepadanya. Dia yakin itu bukan hari ulang tahunnya atau semacamnya, ini hanya menambah hal yang membingungkan sampai hari ini.

Ketika mereka selesai, keduanya kembali ke kamar mereka. Berjalan melewati layar, You XiaoMo merasakan tekanan tubuhnya tiba-tiba terangkat, ketika Ling Xiao mengangkatnya dengan lengan yang kuat, tujuan-nya mengarah ke tempat tidur besar dan lembut milik mereka.

Ling Xiao menempatkan dia di pangkuannya, menatap istrinya, dengan samar berkata, “Lady, aku punya beberapa pertanyaan untukmu, dan aku ingin kamu benar-benar memikirkan jawabannya, berbicara dengan jujur.”

Kulit kepala You XiaoMo langsung mati rasa. Jenis pertanyaan seperti itu, terdengar sangat serius, tetapi dia masih mengangguk pelan.

Melihat dia sangat ketakutan, Ling Xiao memiliki sedikit senyuman di matanya, menggosok kepalanya dengan lembut, “Jangan terlalu gugup, tidak apa-apa.”

“Lady, apa akhir-akhir ini kamu merasa aneh? Ada yang baru-baru ini menonjol di kepala-mu? Sebagian kecil.” Mata Ling Xiao penuh dengan pemikiran yang dalam, dengan hati-hati membaca ekspresi wajahnya.

Kepala You XiaoMo langsung menuju ke sesi cinta mereka, dengan tersipu berkata, “Maksud-ku, mungkin…” Dia sangat malu, dan berhenti setelah itu.

Ling Xiao menyodok pipinya ketika dia merasa dia tidak akan melanjutkan, mendesaknya, “Pergilah.”

Menggosok-gosokkan pipinya, You XiaoMo dengan sikap malu memalingkan kepalanya, memerah semakin dalam, dia dengan jengkel berkata, “Di dalam – kamar tidur di malam hari, itu sudah, lebih sen-sensitif …”

Ling Xiao tersenyum lebar, menyentuh pipinya, dengan suara sensual, berkata, “Ohh, kita akan kembali ke masalah itu nanti. Untuk sekarang, apakah ada yang lain?”

You XiaoMo menggigit bibirnya saat dia memikirkannya, lalu tiba-tiba beberapa hal tampak nyata (menonjol), mereka begitu kecil sehingga tidak berarti baginya.

Menatapnya, You XiaoMo memberikan ekspresi bijaksana, tanpa daya mengangkat bahu sebelum dia menjelaskan, “Aku kira sebenarnya ada sesuatu. Belakangan ini, aku memiliki beberapa sakit pusing setelah bangun.”

Ling Xiao menyipitkan mata ke arahnya, suara yang dalam dengan cepat berkata, “Mengapa kamu tidak memberitahuku?”

“Aku hanya berpikir kalau aku bangun terlalu cepat. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, terburu-buru biasa.” You XiaoMo dengan acuh tak acuh berkata, melambaikan tangannya dengan sikap riang, saat dia tersenyum padanya.

Ling Xiao menatapnya untuk beberapa saat lagi, ketika You XiaoMo mulai menggeliat, dia menekan, “Apakah ada hal lain lagi?”

You XiaoMo menggelengkan kepalanya, “Tidak juga.”

Setelah menyelesaikan pertanyaannya, Ling Xiao terdiam selama beberapa waktu yang tersisa.

Kemudian meraih kedua tangan You XiaoMo pada matanya, tatapan Ling Xiao yang tak terduga menatap istrinya, dengan sungguh-sungguh berkata, “Lady, aku tidak ingin kamu berpikir jika aku sedang bercanda saat ini ketika aku mengatakan ini.”

Mata You XiaoMo yang bingung menyelidiki-nya, dan ketika Ling Xiao berhenti cukup lama, dia dengan tidak sabar bergegas menyela, “Apa yang kamu bicarakan?”

Ling Xiao mencengkeram tangannya lebih erat, mengatupkan tangan yang kecil di genggaman tangannya, dengan lugas berkata, “Lady, kurasa kau mungkin hamil.” Pada akhirnya, dia mengamati wajahnya yang menunggu dengan nafas yang memikat.

You XiaoMo ingin menarik tangan dengan marah, tetapi dalam genggaman Ling Xiao, dia tidak bisa. Lagi-lagi dengan lelucon ini, berapa kali setahun dia akan mendengarnya?

Wajah You XiaoMo tiba-tiba memiliki garis hitam di atasnya, dengan sombong meneriaki pria itu, “Ha, Ha. Terserah.. Kamu hamil, seluruh keluarga-mu hamil!”

Mata Ling Xiao memiliki sedikit senyuman di dalamnya, dengan gelar kepalanya, perlahan membalas, “Maksudku, saya menduga keluargaku sekarang.”

Punggung You XiaoMo langsung menegang karena khawatir, dia mulai frustrasi, dengan tidak senang berkata, “Kamu, ini terlalu berlebihan. Pria tidak bisa hamil.”

Ling Xiao menatapnya dengan tatapan jijik, berubah nada suram, bertanya, “Oh, lalu bagaimana dengan orang tua-ku?”

Mata You XiaoMo bertambah dua kali ukurannya, suaranya akhirnya menunjukkan kekesalannya, dengan lembut berkata, “Itu-itu berbeda, Lin Gu, dia-dia punya keadaan khusus, kan?”

Bahkan, dia tidak tahu, dia tidak pernah bertanya. Pikiran itu benar-benar tidak pernah terlintas dalam pikiran You XiaoMo sebagai hal yang masuk akal. Meskipun, dengan sikap dan kata-kata Ling Xiao saat ini, dia mulai memberikan sedikit keyakinan dan itu membuatnya takut.

Ling Xiao menatap matanya, dengan nada serius, berkata sabar, “Aku tidak pernah mengatakan kepadamu bahwa itu mustahil bagi pria. Kenyataannya, aturan di dunia kita bahkan tidak melarangnya, itu sangat langka sehingga dianggap sangat tidak mungkin untuk kondisi yang tepat untuk terjadi. Pasangan yang dengan fakta keturunan tingkat Kaisar sangat rendah, sangat mengejutkan untuk memiliki dua faktor bertabrakan dan masih mewujudkannya.”

Wajah You XiaoMo memucat, mulut ternganga karena dia tidak bisa berkata-kata, fungsi otaknya hancur berkeping-keping.

Ling Xiao mengangkat wajahnya, dengan suara seringan ke bawah, berkata lembut, “Lady, jangan ditutup. Dengarkan aku. Aku katakan itu ada kemungkinan, kita dapat memeriksa kembali untuk memastikan.”

Pikiran You XiaoMo masih menolak untuk memahami bahkan gagasan tentang adanya kemungkinan. Bagaimana itu? Tanggapan dari tubuhnya bahkan mampu, apalagi merawat seorang anak …

You XiaoMo perlahan berkedip pada Ling Xiao, dengan suara lemah, samar-samar berkata, “Aku pikir aku akan…..” Sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan kata-katanya, matanya sudah tertutup, You XiaoMo segera pingsan di tempat.

Ling Xiao menangkap istrinya yang pingsan, alisnya sedikit terangkat, kaget. Dia tahu tanggapan istrinya tidak akan menjadi besar, tetapi tidak pernah mengharapkan ini …

Ling Xiao mendesah, beban kerjanya yang mengkhawatirkan mungkin tumbuh secara signifikan.

Karena mereka pergi berbelanja pagi-pagi, itu hanya sampai siang ketika dia bangun dari tidur pingsannya.

You XiaoMo keluar dari selimut, menggosok matanya yang masih terpejam. Seketika peristiwa sebelumnya berlari di dalam pikirannya seperti kereta api, dia segera membeku.

“Apakah Lady tersayang-ku sudah bangun?” Suara nyanyian Ling Xiao yang dalam memenuhi telinganya, itu pasti nada yang menyenangkan bagi pendengar untuk mendengar.

Menjulurkan lehernya, You XiaoMo melihat Ling Xiao duduk di kursi dekat tempat tidur, dengan sikap tidak sopan, samar-samar bertanya, “Apakah aku hanya sedang bermimpi?”

Mata Ling Xiao memiliki sedikit senyuman, tertawa, “Aku takut bukan.”

You XiaoMo kemudian memutuskan untuk segera menyelesaikannya, semakin cepat dia belajar itu tidak benar, semakin cepat dia bisa bernapas lebih mudah. Untuk membiarkan semua itu berada di belakang pikirannya, disembunyikan untuk dikesampingkan dan dilupakan.

You XiaoMo menggertakkan giginya, dengan getir berkata, “Mari kita selesaikan, bagaimana kita harus menguji?”

Ling Xiao membungkuk pada kursinya ke arahnya, “Aku yakin toko kebutuhan menjualnya. Kamu kencing pada sebuah tongkat khusus, setelah durasi akan memberitahumu dengan baik hasilnya.”

You XiaoMo berkedip cepat, sebenarnya terdengar sangat dekat dengan orang-orang dari abad ke-21 yang modern. Meskipun dia sangat menentang semua ini, keingintahuannya telah terusik.

You XiaoMo menarik selimutnya, bangkit, dia dengan keras kepala berkata, “Baik. Cepat sebelum aku kehilangan keberanianku.”

Ling Xiao mengikutinya keluar, sedikit senyum di bibirnya, dengan lesu meludahkan kata-kata, “Apa pun yang kamu inginkan.”

Karena dia sedang tidak dalam suasana hati yang baik, You XiaoMo langsung mengabaikan semua orang dan segalanya saat dia berjalan keluar dari kediaman.

Mereka berjalan di dalam Kota Bone. Tempat itu penuh sesak seperti biasanya, tetapi karena saat itu jam makan siang, kebanyakan orang untunglah ditahan di restoran dan distrik bisnis.

Menemukan dan berjalan di toko kebutuhan, You XiaoMo bingung di mana menemukan item tersebut. Bukannya dia pernah berpikir untuk pergi ke daerah semacam itu untuk melihat-lihat.

Melihat dia berdiri, Ling Xiao meraih tangannya, menariknya ke sisi kanan belakang toko. Di sini, mereka tidak terlihat oleh orang lain, tetapi juga mereka sendiri dapat melihat lorong-lorong dengan lebih baik. Kemenangan untuk You XiaoMo.

You XiaoMo segera ditarik lagi, kali ini menuju area dengan banyak item yang berbeda. Ketika dia melihat hal-hal normal untuk wanita, dia segera mulai memerah dan menyembunyikan wajahnya di belakang rambutnya.

Dalam beberapa saat, You XiaoMo berhadapan dengan rak penuh produk untuk kehamilan. Itu berbeda dari sesuatu yang kamu lihat di Bumi, semuanya diwarnai dengan bahan magis misterius atau unik yang terbuat dari hal-hal yang hanya diproduksi oleh alam tinggi. You XiaoMo tidak mengerti 98% dari apa pun yang dilihatnya.

Mata Ling Xiao dengan cepat melirik ke rak, menemukan benda itu, dia mengambilnya dan melemparkannya ke istrinya, berkata, “Di sini. Kita dapat pergi.”

You XiaoMo meraba-raba untuk menangkap, ketika dia akhirnya menstabilkan itu di tangannya, dia menyadari Ling Xiao sudah bergerak, panik dia bergegas untuk meraih tangannya, “Tunggu-tunggu.”

Ling Xiao berbalik, alisnya terangkat, menatapnya dengan bertanya, “Ada apa?”

Mata You XiaoMo dengan cepat jatuh ke lantai, memerah mengecat di pipinya yang lembut dan halus, dengan gugup berkata, “Bagaimana jika seseorang memperhatikan kita? Apakah kita tidak akan…… menyebarkan rumor?”

Ling Xiao setengah menyipitkan mata padanya, dengan sikap seolah tidak ada apa-apa, berkata malas, “Jika kamu hamil maka itu bukan rumor.”

Mulut You XiaoMo memompa saat dia melotot padanya. Apakah pria ini benar-benar tidak mengerti?

Mengambil nafas yang sangat menenangkan, You XiaoMo memaksakan kata-kata, dengan tegas menuntut, “Ubah wajah kita.”

Ling Xiao mengulurkan tangan untuk memegang wajah dia di tangannya, dengan kilatan nakal di matanya, tersenyum berkata, “Oke, oke, tenang. Apapun yang … momma bayi-ku inginkan.”

Wajah You XiaoMo sangat marah. Segera dia menendang kaki dengan marah ke arah Ling Xiao, tetapi pria itu sudah mengelak saat dia tertawa riang.

You XiaoMo ingin membunuhnya.

Setelah menghindari beberapa tendangan lagi, Ling Xiao akhirnya mengulurkan tangan untuk menarik dan menutup istrinya dengan erat di pangkuannya, menghentikan gerakan kasarnya dengan aman, dengan suara tertawa, “Aku mengerti, aku mengerti. Wajahmu telah berubah. Kita bisa beli dan pergi. Ayolah.”

You XiaoMo yang masih mengoceh kemudian diseret oleh suaminya ke meja depan, ketika mereka tiba di sana, mereka tidak perlu menunggu lama.

Hanya ada satu yang lain di depan mereka, dan You XiaoMo merasa seperti ada lelucon lucu sedang dimainkan padanya.

Di depan mereka, ada sepasang suami-istri dan dua anak muda mereka di belakang mereka. Dua anak laki-laki, satu tampak di bawah empat tahun, sementara yang lain tampak setidaknya dua tahun. Mereka berdua dengan penasaran melihat mereka berdua, masing-masing memegang mantel Ibu mereka ketika dia sedang sibuk check out.

Ketika anak-anak itu mendongak ke Ling Xiao, itu hampir lucu. Karena anak-anak itu begitu pendek, maka hanya dengan melihat ke arah pria jangkung ini, sebenarnya membuat mereka miring ke belakang sana.

Meskipun You XiaoMo memiliki mood yang buruk, dia tidak bisa menahan tawa lembut.

Ini segera mendapat perhatian anak-anak kecil itu. Mereka melihat senyuman You XiaoMo sebelum dia dapat menghapusnya, sehingga anak-anak itu tidak dapat menahan tawa, seolah-olah mereka baru saja menyadari itu juga lucu.

You XiaoMo memberi tatapan tak berdaya, dengan malu, dia memalingkan wajahnya. Ini adalah keputusan yang salah, karena Ling Xiao melihatnya.

Dia kemudian merasakan napas Ling Xiao yang panas berbisik di telinga yang memerah, “Bersenang-senang?”

You XiaoMo tersipu ketika dia cemberut, mendorong pria itu pergi, dengan terengah-engah menolak, “Tidak.”

Ketika giliran mereka tiba, You XiaoMo dengan malu-malu meletakkan kotak itu bersama dengan jumlah uang yang diambil di konter. Dia menghindari tatapan penjual, karena dia siap untuk berlari dan memesannya sesaat dia bisa.

Setelah melakukan transaksi, You XiaoMo meraih kotak dan dengan cepat berlari keluar, menyeret tangan Ling Xiao di belakangnya.

Ling Xiao memiliki wajah tanpa ekspresi dan pasrah saat dia membiarkan dirinya ditarik.

Mengangkut barang itu langsung ke ruang dimensinya, You XiaoMo akhirnya berhenti, mendesah lega karena bagian itu sudah berakhir. Setelah semua cobaan itu, mereka berdua mulai berjalan menuju gerbang kota untuk pergi.

Dalam perjalanan ke sana, sesuatu menarik perhatian You XiaoMo, lebih mirip bau sesuatu tepatnya. Memperlambat langkahnya, You XiaoMo dengan rasa ingin tahu mencari bau itu lagi. Air liur serakah sudah meningkat di dalam mulutnya, dia tiba-tiba menjadi semakin lapar. Dia menghibur diri dengan mengatakan itu adalah makan siang, bagaimanapun, tidak ada yang berbeda dari perilaku ini setidaknya.

Ling Xiao memperhatikan dia berhenti mengikuti, berbalik, dia sedikit bertanya, “Apa masalahnya?”

You XiaoMo kembali ke akal sehatnya, tersentak dengan kesadaran yang ditanyakan. Dia mulai membuka mulut untuk memberi tahu Ling Xiao, tetapi kemudian itu memukulnya, hal-hal yang berbau adalah apa yang memulai perjalanan petualangan ini, jadi dia tiba-tiba menutup mulutnya.

Menggelengkan kepalanya, You XiaoMo berkata, “Tidak ada.”

Ling Xiao memberi pandangan skeptis, menyipitkan mata padanya, “Apakah kamu yakin?”

You XiaoMo merasa jika dia tidak memberikan jawaban, Ling Xiao pasti akan terus melakukannya sampai dia mengaku. Jadi alih-alih dia menawarkan yang lain, dengan suara yang sangat manis, dia berkata, “Aku lapar. Bisakah kita mengambil sesuatu untuk dimakan?”

Ling Xiao menatapnya lama, memutuskan bahwa itu benar-benar bukan apa-apa, setuju, “Aku tidak mengerti kenapa tidak, pilihlah tempat.”

You XiaoMo tersenyum bahagia, sementara pada saat yang sama dia diam-diam melakukan perayaan kemenangan di dalam hatinya.

Karena masih di sekitar jam makan siang, You XiaoMo kesulitan memilih restoran yang mudah dimasuki. Dia akhirnya memilih yang berukuran sedang, biarpun sibuk, tapi masih ada beberapa meja yang tersedia.

Bergegas untuk mengambil sebuah meja, You XiaoMo buru-buru berlari ke kursi. Sambil tampak menyeringai, dia melambaikan tangan dengan bersemangat ke arah Ling Xiao, berseru, “Ini, di tempat ini.” Ling Xiao dengan santainya datang dan duduk bersamanya di meja.

Setelah duduk di kursi mereka, seorang pelayan yang penuh perhatian segera datang dan mengambil pesanan mereka. Ketika mereka menunggu, keduanya melakukan percakapan sederhana dan santai.

Setelah lima menit, You XiaoMo hendak mengatakan sesuatu pada Ling Xiao ketika makanan mereka tiba. Dengan wajah gembira, dia menggali dengan antusias, kekhawatirannya untuk saat ini dengan senang keluar jendela.

Dia baru saja di pertengahan makan, ketika sekelompok besar pria kekar dan menghajar terjadi melewati meja mereka, memilih tempat terbuka di belakang kursi You XiaoMo.

Wajah You XiaoMo segera menegang, berhenti dalam gerakan makannya. Bau darah lama dan baru bersama dengan campuran tanah membusuk mengubah lubang hidungnya dengan cara yang kasar. Hanya bau yang menjijikkan itu sendiri, tapi rasanya seolah-olah seseorang benar-benar telah memasukkan hidungnya ke dalamnya.

Dengan cepat menutup mulutnya dan secara bersamaan memegang hidungnya, You XiaoMo menjulurkan lehernya untuk melihat. Mereka sepertinya tidak tertutup kotoran, mungkin beberapa noda kotor pada pakaian dan wajah mereka, tetapi tidak ada tempat yang basah kuyup seperti itu akan muncul dengan bau yang kuat.

Ling Xiao memperhatikan ekspresinya, bertanya padanya, “Ada apa?”

You XiaoMo meringis, dengan suara berbisik, “Apakah kamu tidak mencium bau itu?”

Tentu saja, Ling Xiao memiliki indera yang luar biasa, dia tahu apa yang You XiaoMo bicarakan, matanya yang dalam terlihat penuh pengertian, berkata, “Tidak sekuat itu. Kenapa, apakah itu mengganggumu?”

You XiaoMo merasa seperti berada di ruangan terkunci kecil dengannya, bahwa jika dia tinggal sedetik lagi, dia akan pingsan atau muntah, atau mungkin melakukan keduanya. Dia harus melarikan diri.

Bangkit dari kursi dengan tiba-tiba, You XiaoMo dengan wajah kaku, buru-buru berkata, “Kamu membayar, aku harus pergi ke kamar kecil. Ayo pergi.”

Sebelum Ling Xiao bisa berkata-kata, dia sudah melarikan diri menuju bagian belakang restoran.

You XiaoMo untungnya mampu menahan dorongan untuk melakukan keduanya. Bersandar di pintu, dia menghirup napasnya saat berada di dalam ruang terkunci, senang bahwa dia bisa melarikan diri tepat waktu. Dia pikir dia akan tewas setiap saat di sana.

Sebagian kecil di belakang pikirannya melambai-lambai tanda kuning, itu membentaknya dengan keras untuk melihatnya.

Pada dasarnya kata itu, jika kamu tidak hamil maka kamu hanya secara bodoh terlalu sensitif tanpa alasan.

Mungkin dia sekarang benar-benar sadar akan bau tertentu? Seperti jenis reaksi alergi. Betul! Seperti bagaimana beberapa orang mendapat sakit kepala dari bau atau rasa tertentu. Itu mungkin terjadi.

Memercikkan wajahnya dengan air dan mengeringkannya, You XiaoMo perlahan keluar ruangan. Dia hanya lima langkah ke lorong ketika dia melihat Ling Xiao dengan malas bersandar ke dinding, wajah pria itu tanpa ekspresi.

Ling Xiao segera melihatnya ketika dia berjalan keluar, mata hitam yang tajam mengikuti setiap gerakan istrinya.

Ketika You XiaoMo tiba di sebelahnya, Ling Xiao memandangnya ke atas dan ke bawah, “Kamu baik-baik saja?”

You XiaoMo mengangkat kepalanya untuk melihatnya, tersenyum dan mengangguk, “Yeap.”

Dia merasa jauh lebih baik setelah menjauh dari meja itu.

“Kalau begitu, ayo pergi.” Ling Xiao berkata, sebelum meraih tangannya dan membawanya keluar dari restoran.

Mereka tidak menghabiskan waktu atau berhenti di sepanjang perjalanan kembali, langsung terbang kembali ke rumah kediaman mereka.

Dalam perjalanan ke kamar mereka, You XiaoMo membuat mereka melakukan upaya ekstra untuk menghindari lokasi kemungkinan penindasan dengan orang-orang.

Ling Xiao berpikir bahwa dia terlalu membuat keributan, tetapi karena istrinya sudah gelisah, dia memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa dan membiarkannya untuk saat ini.

Mengunci pintu, You XiaoMo kemudian pergi ke kamar mandi yang bersebelahan di kamar tidur mereka. Membuka kotak yang tampak biasa, dia melihat ada sepotong kecil dari kertas kulit di dalamnya, itu pasti instruksi dan bukan apa-apa.

Ternyata menjadi seperti Bumi setelah semua, instruksi yang cukup mudah.

Hanya butuh beberapa tetes di bagian bawah, bahkan ada tutup untuk menutupnya nanti untuk kenyamanan. Ketika lima menit selesai, bagian atas tongkat akan berubah warna. Merah jika negatif, biru jika positif.

Meskipun ada perbedaan antara Bumi, sejak yang ini secara ajaib membuatnya mengatakan tingkat akurasi adalah 100%. Bahkan ada garis, jika positif, itu akan menyoroti menunjukkan mingu-minggu kamu sepanjang jauh.

You XiaoMo masih percaya dengan teguh, bahwa ada item di sini yang berada di luar teknologi modern canggih secara teknis yang tidak akan pernah bisa disentuh.

Berdiri di kamar mandi, You XiaoMo menatap tongkat di tangannya, dia tidak menyadari bahwa dia gemetar sampai tangan hangat Ling Xiao yang besar tiba di belakang untuk menahan pegangannya.

You XiaoMo melepaskan nafas yang dia tahan, mata besar bergerak untuk melihat pria itu.

Ling Xiao meletakkan dagunya di pundaknya, dengan nada genit, dan lembut berbisik di telinganya, “Apakah kamu ingin aku membantu-mu?”

You XiaoMo memelototinya, menjatuhkan sikunya ke belakang padanya. Mereka berada dalam situasi ini karena lidah genit itu, dengan cara yang seperti kesal, You XiaoMo dengan acuh berkata, “Aku baik-baik saja. Pergi.. Aku akan memberi tahu kamu ketika aku selesai.”

Ling Xiao menyentuh rambutnya, dengan mata yang cerah, dan sikap yang santai, dia dengan sugestif berkata, “Oh ayolah, aku sudah melihat segalanya dari dirimu dan berada di dalam-mu. Masa aku tidak bisa melihatmu kencing?”

Jantung You XiaoMo meledak, wajahnya langsung berubah warna darah saat dia tersipu, mulut membuka dan menutup seperti ikan. Pria-nya, dia tidak akan pernah mengerti bagaimana Ling Xiao dapat dengan mudah mengatakan hal-hal yang dinilai R eksplisit.

You XiaoMo sangat malu, mendorongnya, dia berteriak, “Tidak!”

Ling Xiao tertawa ringan, memutuskan bahwa demi kebahagiaannya di masa depan, lebih baik menyerah untuk kali ini, dia dengan malas berjalan ke pintu dan pergi.

You XiaoMo kemudian mendengus ke pintu saat dia menutupnya. Dalam kesunyian ruangan, tatapannya jatuh sekali lagi ke tongkat di tangannya. Barang yang kecil dan tidak mengancam, tetapi baginya, itu tidak pernah terlihat begitu menakutkan dan kuat seperti sekarang.

Ling Xiao bersandar di ambang pintu ketika You XiaoMo keluar. Sambil meraih tangan, dia meraih pinggangnya, menariknya ke arahnya, memeluknya erat-erat, tangan-tangan itu berkeliaran untuk menganiaya dirinya di belakangnya.

“Ah, aku merindukanmu.”

You XiaoMo yang dipenjara di pangkuan pria itu, mendengar suara Ling Xiao di atasnya berbicara, tertawa, dia mendorong dadanya, berkata, “Aku hanya pergi sebentar.”

Ling Xiao menyeringai padanya, menunjukkan semua giginya yang sempurna dan putih seperti mutiara, dengan sedih berkata, “Begitu lama!”

You XiaoMo tidak bisa berkata apa-apa karena dia tidak bisa menahan senyum bodoh yang lolos darinya.

“Ayo, kita tunggu.” Suara magnet Ling Xiao mengatakan kepadanya, karena dia sudah mulai menyeret kaki mereka ke sofa di ruang luar.

Ketika You XiaoMo berada di lokasi, dia sangat gugup dan kaku, dia tidak bisa menahan diri untuk duduk tegak, punggungnya bahkan tidak menyentuh sofa. Namun itu tidak berlangsung lama, karena dia ditarik ke sisi Ling Xiao dan sebuah lengan panjang dibungkus di belakangnya, membuatnya tetap terjaga dengan nyaman.

Setelah satu menit yang menyakitkan, You XiaoMo tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya sesuatu yang ada di pikirannya, terutama setelah sebelumnya.

Mengintipkan kepalanya dari dada Ling Xiao, You XiaoMo menatap wajah pria itu dengan penuh perhatian. Dia masih terlihat sama seperti biasanya; postur malas, sikap acuh tak acuh dengan udara elegan dan mulia baginya.

“Aku tidak mengerti kamu.” Suara You XiaoMo yang bingung tidak bisa untuk tidak mengatakannya dengan keras dalam renungannya.

Alis Ling Xiao terangkat, menatapnya, dengan ekspresi bingung, “Apa maksudnya itu?”

You XiaoMo merasa hatinya sangat gugup, menjilati bibirnya perlahan-lahan, dia mengumpulkan keberanian dan berkata, “Aku tidak mengerti kamu. Kenapa kamu begitu tenang dan tidak menganggap ini serius?”

Ling Xiao sedikit menyipitkan mata padanya, dengan cara kesal, bertanya, “Siapa bilang aku tidak menganggap ini serius?”

You XiaoMo merasa bingung dan defensif, dengan cepat berkata, “Kamu sangat mudah tentang semua itu, sementara aku-aku … ugh! Apakah kamu menginginkan bayi?”

Di akhir kalimatnya, matanya sangat lebar dengan ketakutan murni. You XiaoMo merasa gugup dan takut akan jawabannya, serta akibat dari hasilnya baik setelah mendengarnya. Dia langsung menyesal karena bertanya.

Ling Xiao menghela napas dalam-dalam, menyentuh pipi You XiaoMo, dia memastikan jika dia memiliki perhatian sebelum menjelaskan, “Meningkatkan kultivasi adalah basis dari berlatih pikiran terbuka, dan selain itu, biarkan semuanya menjadi alami.”

Ling Xiao terdiam sesaat, matanya memegang sedikit senyuman, melanjutkan dengan nada melodi, dia dengan percaya diri berkata, “Yang terpenting, selama itu bersamamu, aku tidak peduli apa yang kita lakukan atau perbuat.” saat kata terakhir, senyuman yang jahat dan cabul menyebar di wajahnya yang tampan dan anggun.

Dengan ekspresinya yang dalam, You XiaoMo merasa jantungnya berdebar di wajah yang mempesona itu, meskipun pria itu bersikap kurang ajar, itu melunakkan dia sepenuhnya di dalam dan di luar. Sedemikian rupa sehingga, dia bahkan tidak menyadari waktu telah berlalu, semua yang dia inginkan adalah untuk memeluk suaminya.

“Sudah lima menit.” Ling Xiao dengan malas berkata, iseng mengelus lengan You XiaoMo.

Dengan wajah terkubur di dada Ling Xiao, You XiaoMo mengintip keluar, mata beralih ke kamar mandi, menggigit bibirnya, dia menyelam kembali ke kain, dengan suara teredam berkata, “Belum.”

Ling Xiao tertawa, gerakan itu membuat You XiaoMo melompat bersamanya, “Lady, sepuluh menit atau dua puluh menit, itu akan tetap ada di sana. Jangan takut.”

You XiaoMo merendahkan bahunya, menyadari kekalahannya, dengan sedih berkata, “Kalau begitu pergilah, aku tetap di sini.”

“Kau ingin aku memberitahumu apa yang dikatakannya?” Ling Xiao bertanya, menunduk menatapnya, jari-jarinya menyentuh pipinya yang lembut.

Duduk, You XiaoMo menjawab, “Tentu.”

Mendapatkan jawaban yang meyakinkan, Ling Xiao kemudian dengan elegan bangkit dari sofa, dia tidak memberi You XiaoMo kesempatan kapan saja untuk berubah pikiran saat dia berjalan langsung ke kamar mandi.

Ketika You XiaoMo memperhatikan dia berjalan pergi, dia merasakan setiap langkah kaki yang diambil pria itu seperti jantungnya, perlahan-lahan memanjat ke tenggorokannya, berdetak dan semakin berdebar-debar.

Ketika pria itu keluar, You XiaoMo tidak tahu apa hasilnya. Karena wajah Ling Xiao terbiasa dengan ekspresi netral, tidak memberikan jawaban apa pun saat dia menyelidiki dengan hati-hati lagi dan lagi.

Sebagian kecil dari You XiaoMo mulai menjalankan skenario di kepalanya, bahwa mungkin ini semua adalah lelucon rumit Ling Xiao.

You XiaoMo menelan ludah, gugup bertanya, “Jadi?”

Ling Xiao tidak mengatakan apa-apa, dia melanjutkan ke sofa, sambil membungkuk, dia meraih You XiaoMo dan menempatkan dia di atas pangkuannya.

You XiaoMo memegang harapan palsu, mengharapkan pria itu pergi ‘mendapati-mu’, dan tersenyum dengan senyuman jahat padanya setiap saat. Mungkinkah…..…

Ling Xiao memegangi pinggangnya yang tipis dengan kuat di tangannya, matanya tampak tak terduga, dalam nada halus seperti suara batu giok, dan lembut berkata, “Istri-ku, kita akan punya bayi.”

You XiaoMo menarik napas perlahan, tangan di pundak pria itu mengencangkan cengkeraman longgar mereka. Ini dia, konfirmasi terakhir. Dia menyangkalnya karena dia tahu, di dalam hatinya dia merasakan sesuatu di jiwanya sudah merasakan jawabannya, tapi masih berpikir mungkin …

Setelah semua kepanikan, You XiaoMo tiba-tiba merasa bahwa saat ini, adalah keheningan sebelum badai. Akhirnya semua saraf itu bertabrakan meninggalkan ketenangan. Dikatakan dengan lantang, jadi sekarang mereka dapat menghadapi pikiran itu setidaknya.

Ling Xiao mengawasi dan menunggu, siap menangkapnya jika dia memiliki reaksi yang sama seperti sebelumnya. Yang mengejutkan, istrinya agak santai, tampak tercengang, tetapi setidaknya tidak pucat.

Untuk beberapa alasan, You XiaoMo hanya bisa berpikir untuk mengatakan, “Seberapa jauh?”

Ibu jari Ling Xiao memijat pinggulnya, samar-samar berkata, “Tiga minggu.”

Pikiran You XiaoMo secara tidak sadar pergi ke kerangka pada waktu itu, memindai ingatannya, akhirnya dia menemukannya, malam gairah yang berapi-api, dalam tatapan tajam yang menuduh, berkata dengan tidak sopan, “Ini semua salahmu, malam itu kau tidak tahu kapan harus berhenti!”

Dengan ketahanan Ling Xiao, mereka terus melakukannya sampai matahari terbit, You XiaoMo ingat dia sampai pingsan karena kelelahan.

Ling Xiao memberinya tatapan geli, sudut-sudut bibirnya terangkat untuk mengungkapkan senyum yang menawan, mengejek dengan ringan, “Bahkan jika itu bukan malam itu, itu bisa terjadi kapan saja. Pengaturan waktu bukanlah masalah.”

You XiaoMo menjilati bibirnya perlahan, jantung mulai berdebar, berbisik lembut, “Apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Ling Xiao menyesuaikan mereka di mana You XiaoMo memerah ke dadanya, memegangi bagian belakang kepalanya, berkata, “Sekarang, kita ambil satu benda pada satu waktu. Tidak perlu terburu-buru atau berpikir sekaligus. Apapun kecepatan yang kita inginkan, kita bisa mengaturnya.”

You XiaoMo mati rasa mengangguk, masuk akal, dia sangat menyukai ide itu, “Oke.”

Ling Xiao menatapnya dengan mata berbinar, tertawa dan berkata, “Lady, ah, ada satu hal yang harus kita lakukan lebih dulu.”

You XiaoMo dengan aneh mengangkat matanya, bertanya polos, “Apa?”

Ling Xiao bergerak mendekat, ke tempat dimana bulu mata mereka hampir bersentuhan, nafasnya yang panas membelai pipi yang lembut dan halus, dengan suara rendah, perlahan-lahan menyatakan, “Kita harus berciuman.”

Detik berikutnya, You XiaoMo tidak memiliki waktu untuk memproses, karena bibirnya benar-benar tertutup oleh ciuman pria yang kuat dan penuh gairah.


 

<< Daftar Isi

Iklan

25 tanggapan untuk “Everglow LMW – Chapter 1

  1. Kehem spoiler garis keras, kak aku saranin tambahin warning spoiler Soalnya kan ada beberapa bagian di fanfic ini yang mungkin merujuk ke sesuatu yang masih misteri di pengguna LMW translate Indo

    Suka

    1. Sudah ada .. aku sudah tulis : Peringatan Spoiler .. wkwkwk ..

      Yaa tadinya aku mau nerjemahin ini tunggu LMW tamat, tapi kayaknya lama banget bisa setahun lagi ..

      Nanti ke depannya lebih banyak spoiler dan beberapa nama Binatang Kontrak XiaoMo .. ^^ maafkan akuuuuu ~

      Suka

      1. Lin Ming yang arogan ini sodaranya Ling Xiao ? Orangtuanya Ling Xiao bapak-bapak bukan bapak-ibu ? Ling Xiao ini suaminya You Xiaomo yah ? You Xiaomo ini isterinya Ling Xiao jadi ???

        Aarrgggh dan kapan event private LMW dimulai ? Ngg sabar Chinn 😭😭

        Suka

      2. Private Event LMW ?? Udah mulai dari kmren kokk .. saat ini sudah berjalan di chapter 409, dan nanti siang update chapter 410 wkwk ..

        Lin Ming ini ayah Ling Xiao (ayah yang biologis) *kalau gag salah* .. untuk bapak-bapak / bapak-ibu aku kurang tau spoilernya .. nanti kita lihat untuk beberapa bab ke depan-nya ..

        Yaa ni cerita 7 tahun setelah buku berakhir, yang dimana umur Momo sudah 35tahun .. mungkin sudah menikah (?), di inggris nya mereka tinggal di palace (sebuah istana), tapi aku mengubahnya jadi Kediaman ..

        Suka

    1. Hahahhaa kata author nya sih kemungkinan bisa iyah bisa kaga, soalnya dia baca LMW bagian akhir menggunakan google translate, di situ bapak-bapak .. wkwkkw (tapi bisa salah juga wkwk)

      Suka

  2. Kak chin,boleh nanya gak? ibu ling xiao siapa namanya?trus dimana dia sekarang?entar momo didataran tinggi bakal ketemu ama ayahnya gak?
    Maaf ya kak aku banyak nanya 😳😳😳

    Suka

    1. Hahaha untuk namanya siapa gag tau wkwk .. dia skrg di kurung (kayaknya.) .. momo nanti bakal ketemu ayahnya .. tapi masih jauh, hubby juga bakal ketemu emak bapak nya masih jauh juga .. wkwkwk 😀

      Suka

  3. Berarti momo itu termasuk “GER” ya..
    Cowok yg punya kandungan…
    Dengan sabar menanti kelahiran anak tiri gw…
    😆😆😆

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s