Rebith Of MC – Chapter 50

Terjemahan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

 Chapter 50 – Kita Sudah Putus

 Setelah selesai makan, langit sudah gelap. Selama kiamat saat malam tiba, menyalakan lampu akan menarik bahaya. Dengan demikian, seluruh rumah terjerumus ke dalam kegelapan. Namun, tidak ada yang cukup terganggu dengan hal ini karena semua orang sangat lelah.

Karena rumah ibu Li Qing mempunya dua kamar, dan baik Li Qing maupun Qin Jun tidak asing lagi dengan Long Zhanye, tidak perlu mencari tempat istirahat lain buatnya. Huo Zaiyuan dan Long Zhanye secara alami akan berbagi satu ruangan.

Diculik dan kembali hanya untuk melihat ibunya meninggal dunia, hari ini menumpuk banyak rasa sakit dan penderitaan pada Li Qing. Saat memasuki ruangan, dia mengeluarkan ganti pakaian bersih lalu menuju kamar mandi. Meski baru sepuluh hari berlalu sejak Hari Penghakiman, pasokan listrik dan air di rumah sudah lama terputus. Untungnya, memiliki tangki penyimpanan air dan juga generator cadangan adalah barang yang harus dimiliki untuk rumah di pinggiran kota, oleh karena itu, tidak perlu khawatir dengan listrik dan air, atau mandi tanpa air panas.

Melepaskan bajunya, dia memutar kenop air panas dan berdiri di bawah semprotan, perlahan-lahan rileks saat kehangatan meresap ke dalam tubuhnya. Kembali menempel ke dinding, dia membungkukkan bahunya dan membungkus tangannya erat-erat di sekelilingnya.

Tiba-tiba,  pintu kamar mandi terbuka dan ada sosok melangkah  masuk. Meski matanya tertutup, Li Qing secara naluriah tahu siapa penyusupnya. Dengan kaku, dia berdiri hanya untuk dua lengan ramping yang mendarat di sisi kepalanya, yang secara efektif menjebaknya.

“Kamu – Qin Jun, aku punya sesuatu untuk -“

(Catatan Penerjemah: Bagian ini dipotong atau disensor atau penulis tidak menuliskannya.

Melihat ini airy juga terbang ke bahasa china dan emang kosong, entah penulis tidak menulisnya ato emang ini hanya tertulis di buku. So, aku tidak berpikir aku perlu menjelaskan apa yang terjadi di sini (͡ ° ͜ʖ ͡ °))

Suara air yang mengalir di kamar mandi terus berlangsung lama sebelum berhenti.

[Teater kecil yang lucu ]

Yuan: hari terakhir bermain tim zombie 来人 ah, dua hilang dua!

Xiaoqing: kelompok mencari pemula atau tidak? Aku akan meng-upgrade lebih buruk! ! (Mata berkedip …)

Anak: Oke

Kirim undangan tim.

Ini dia adegan uhuQ-uhuQ yang ri temukan ~

Cilahkan di nikmati~

Melepaskan pakaiannya, ia memutar kenop air panas dan berdiri di bawah pancuran, perlahan-lahan bersantai saat kehangatan meresap ke dalam tubuhnya yang kelelahan. Kembali menempel ke dinding, dia membungkukkan pundaknya dan membungkus lengannya dengan erat di sekeliling dirinya.

Tiba-tiba, dengan suara ’klak’, pintu kamar mandi terbuka dan sosok lainnya masuk. Bahkan dengan mata tertutup, Li Qing secara naluriah tahu siapa penyusup itu. Dengan kaku, dia hanya meluruskan dua lengan ramping untuk mendarat di kedua sisi kepalanya, secara efektif menjebaknya.

 “Kamu – Qin Jun, aku punya sesuatu untuk -“

 Qin Jun membungkuk dan memotong kalimat Li Qing pendek dengan ciuman penuh gairah.

 “Mhm..ummh ..”

 Karena terkejut, Li Qing membuat beberapa keluhan tetapi segera berdiam ditempat.

Qin Jun merasakan  tubuh Li Qing yang mulai rileks dan mendorong lidahnya lebih dalam sambil menenangkannya dengan meletakkan tangan di pinggangnya.

Dengan tangan yang lain, dia perlahan-lahan mengusap lengan Li Qing, sepanjang jalan dari bahu ke jari-jarinya. Dia kemudian terjalin dengan mereka sendiri dan menekan lengan Li Qing ke dinding.

Air panas mengalir ke tubuh Li Qing dan bersama dengan ciuman, rasanya seperti tubuhnya terbakar. Nafasnya menjadi lebih cepat dan sedikit oksigen yang bisa didapatnya dari bernapas melalui hidungnya saja tidak cukup.

Dia mengulurkan lengan yang tidak dipegang oleh Qin Jun dan mendorong di dadanya. Ketika Qin Jun masih tidak bergerak dia mengumpulkan sedikit kekuatan yang tersisa di tubuhnya dan menyentuh lengan Qin Jun sambil membuat suara.

 “Hah..ha..haa ..”

Qin Jun akhirnya melepaskan bibirnya dan mereka berdua terengah-engah saat mereka melihat ke dalam mata masing-masing.

Ketika Qin Jun melihat bahwa tidak ada perlawanan atau kemarahan di matanya, tetapi awan kegemaran melapisi mereka, dia menyeringai dan sekali lagi membungkuk.

Tapi kali ini dia hanya menggigit bibirnya dengan ringan sebelum beralih mencium tengkuknya.

Mengisap dan menempelkan beberapa ciuman di sana, ia menemukan bahwa bagian-bagian air ketika memukul tubuh Li Qing dan membentuk aliran kecil. Dia menjilati sampai ke bahu di mana dia kemudian menggigit.

 “Ahn …”

Li Qing kaget dan kemudian melihat ke bawah, tapi karena dia tidak bisa melihat bahunya sendiri dia malah merasa dengan tangannya.

“..kamu..ahh .. kamu menggigitku..mhm ..”

 
Qin Jun tidak berhenti tetapi malah mulai menjilati puting Li Qing. Atas pertanyaannya, dia dengan ringan menggigit putingnya dan kemudian berdiri tegak.

“Jadi bagaimana kalau aku melakukannya?”

 Mata Qin Jun bersinar dengan cahaya provokatif dan menantang yang tidak biasa.

Dia menggerakkan tangan Li Qing dan kemudian menjilati lukanya sebelum menarik kembali dan mengaguminya. Dia kemudian melihat ke mata Li Qing.

“Kamu milikku”

Itu adalah pernyataan tetapi ketika Li Qing melihat ke matanya, apa yang dia lihat bukanlah rasa percaya diri atau kesombongan. Tidak, itu sama dengan apa yang dia lihat di matanya sendiri di hari dia menemukan bahwa Qin Jun bertunangan.

Kebingungan di wajah Li Qing menghilang dan digantikan oleh senyum lembut.

Dia menyisir rambut basah Qin Jun dari wajahnya dan kemudian berhenti, menundukkan kepalanya.

“Aku milikmu selama kamu juga milikku.”

Pada kata-kata ini mata Qin Jun menjadi gelap, dengan semangat menempelkan tubuh Li Qing ke dinding, dan menciumnya. Sebelumnya Li Qing terkejut oleh agresivitasnya yang tidak biasa dan tidak terbiasa dengan langkah barunya. Tapi sekarang dia mencoba membalas, terkadang berjuang untuk mengendalikan ciuman. Ini membakar Qin Jun lebih jauh lagi dan dia mulai membelai seluruh tubuh Li Qing, jika Li Qing memiliki pakaian apa pun pada mereka yang akan lama robek menjadi serpihan.

Li Qing mengusap punggung Qin Jun, pakaian basah membuatnya mudah merasakan otot-otot bergerak di bawahnya, tetapi itu tidak cukup. Li Qing menarik ujung kemejanya mencoba melepaskannya tetapi tetap menempel di tubuhnya.
“Mhm…umph….ha.”

Qin Jun berhenti dan menariknya dalam satu sapuan. Dia kemudian memberikan beberapa ciuman cepat sebelum berlutut. Li Qing melihat ke bawah tepat pada waktunya untuk melihat dia membawa barangnya ke mulutnya.

 “Ahh..uhm..apa..ah..apa yang kamu lakukan ?!”

 Qin Jun melirik ke atas tetapi tidak mengatakan apapun, bertemu matanya saat dia melakukan itu terlalu banyak, Li Qing membuang muka dan menutupi wajahnya karena malu.

 Li Qing dan Qin Jun mungkin sudah bersama selama enam tahun tetapi mereka belum pernah melakukan ini sebelumnya. Tidak seperti sekarang Qin Jun selalu sangat perhatian dan lembut kepada Li Qing saat melakukan hal-hal semacam ini.
 
Pada tahun pertama mereka bersama, paling banyak hanya berpegangan tangan, pada saat itu Li Qing bahkan tidak yakin bahwa Qin Jun merasakan hal yang sama. Tapi di tahun kedua Qin Jun menciumnya dan secara resmi mengakui cintanya.

Li Qing sangat bahagia dan setelah itu mereka mulai melakukan banyak kencan,  melakukan semua hal yang dilakukan pasangan, kecuali berhubungan seks. Li Qing tidak terlalu memikirkannya, mereka masih berciuman dan pikirannya masih mengembara.

Itu tidak sampai tahun ketiga mereka, ketika Qin Jun menyentuhnya dan belajar bagaimana membantu dia dengan tangannya, bahwa dia harus tahu aspek lain dari hubungan. Dia merasa bodoh karena tidak memikirkannya, pasangan yang normal sering melakukan hubungan seks jadi mengapa mereka tidak melakukannya?

Tetapi karena mereka berdua adalah pria, dia berpikir bahwa mereka sekarang telah melakukan semua yang mereka bisa lakukan bersama.

Tapi dia salah

Suatu kali, mendekati tahun keempat, ketika mereka saling berpisah, Qin Jun tiba-tiba bertanya apakah dia bisa memasukkannya. Tentu saja Li Qing bertanya, masukkan apa?

Dia kemudian mendapat penjelasan tentang bagaimana pria berhubungan seks dan dia begitu terkejut sehingga mereka memutuskan untuk menunda sampai siap.

Setelah itu dia telah menggunakan Baidu dan mencari informasi, membuat dirinya sangat buruk sehingga dia secara tidak sadar menghindari Qin Jun selama seminggu. Pada akhirnya mereka telah membicarakannya dan Qin Jun telah berjanji untuk menunggu sampai dia siap, bahkan jika dia tidak akan pernah. Li Qing merasa buruk tentang hal itu dan sebagai kompromi dia  membiarkan Qin Jun melakukannya di antara pahanya (ide Qin Jun).

Tetapi pada akhir tahun keempat, orang tua Qin Jun mulai mengganggu dia tentang perjodohan dan mulai mengenalkannya pada gadis-gadis, istri yang baik di masa depan. Hal ini membuat Li Qing sangat ketakutan sehingga dia memutuskan untuk menyerahkan dirinya kepadanya. Qin Jun tentu saja menemukan alasan di balik tindakannya dan mengatakan kepadanya untuk tidak memaksakan diri, bahwa dia tidak akan meninggalkannya. Tapi pada saat itu Li Qing telah menyadari bahwa dia benar-benar ingin melakukannya, tidak peduli bahwa itu terasa menakutkan dan itu akan menyakitkan, dia hanya ingin merasa terhubung dengan Qin Jun.

Jadi pada tahun kelima mereka telah mulai melakukan hubungan seks nyata tetapi Qin Jun selalu lembut, tidak seperti sekarang.

 “..uhm..ahh..mm ..”

Qin Jun memainkan lidahnya dari pangkalan dan kemudian melingkar di ujungnya. Dia tiba-tiba menghentikan gerakannya, buru-buru menjilati jari-jarinya sendiri dan kemudian mulai bermain dengan punggung Li Qing sementara dengan terampil mengambil semua itu ke dalam mulutnya.

 “Ahh..uhm…aku..aku ingin keluar..ahh”

Li Qing mencoba untuk memperingatkannya tetapi Qin Jun tidak menarik kulumannya dan akhirnya masuk ke mulutnya. Dia dengan takut melihat ke bawah, siap untuk meminta maaf, tetapi bertemu dengan pemandangan Qin Jun yang dengan senang hati menelannya dan kemudian menggunakan ibu jarinya untuk menyeka sedikit yang keluar sebelum menjilatinya.

 “.. kamu-kamu …”

Li Qing belum pernah melihat sisi Qin Jun yang seperti ini sebelumnya.

Qin Jun tersenyum sebelum berdiri. Menatap mata Li Qing, mengatakan dengan suara serak.

“Aku masuk sekarang.”

Dalam satu dorong ia menempatkannya ke gagang.

Li Qing menarik nafas tajam, bahkan jika Qin Jun menyiapkannya dengan benar, melakukannya dengan begitu tiba-tiba masih terasa sakit. Tapi rasa sakitnya segera memudar dan Qin Jun mulai bergerak, tetapi langkahnya sama sekali tidak lambat.

 “Ahh..ah..ah..mhm ..”

 Qin Jun mengisap dada Li Qing dan kemudian bergerak menggigit telinganya sebelum berkata.

 “… jadilah sedikit lebih tenang..ha..air sedang menutupi..beberapa dari itu..ha..tapi..ahh ..”

Li Qing berubah bahkan lebih merah dari sebelumnya dan perutnya mulai berkedut seperti orang gila membuat Qin Jun mengerang. Bukan karena dia adalah seorang cabul yang menyukai pikiran didengar, tetapi hanya efek dari mendengar suara Qin Jun di telinganya dan merasakan napasnya. Bahkan itu sangat merangsang sehingga dia hampir tidak mendengar apa yang dikatakan Qin Jun tetapi dia mendapatkan intinya dan menggigit bibirnya mencoba untuk menghentikan rintihan dari melarikan diri.

 Melihat dia menggigit bibirnya dengan keras membuat Qin Jun sangat bersemangat tetapi pada saat yang sama membuatnya mengerutkan kening.

“Jangan..ha..tidak menggigit bibirmu..ha..lakukan dengan..ciuman… ..”

 Qin Jun menangkap bibirnya, secara efektif menutupnya. Tapi ciuman itu tidak berlangsung lama setelah beberapa saat Li Qing berkata.

 “..ah aku..mm..ingin..ah”

Qin Jun mengangguk dan mengambil kesempatan untuk menempatkan beberapa ciuman di tengkuknya sementara Li Qing berbicara.

“..ha..itu baik-baik saja … datang …”

Li Qing menggelengkan kepalanya dan ketika Qin Jun mendongak, dia bertemu dengan mata buram yang dipenuhi dengan gairah dan cinta.

“Tidak..to..ah..bersama…mm ..”

Qin Jun menciumnya dan kemudian tersenyum lembut dan berkata.

“..okey”

Setelah itu Li Qing kehilangan semua kekuatan di kakinya dan dengan bantuan Qin Jun, dia meluncur turun untuk duduk di bak mandi.

Qin Jun menunggu sampai napas Li Qing tenang sebelum berkata.

“Kita harus membersihkannya sejak aku masuk.”

 “uhmm”

Pemandangan Li Qing dan memberinya tatapan accusative sebelum berbalik merangkak. Tapi karena terlalu letih, dia memutuskan untuk melipat tangannya dan menggunakannya sebagai bantal.

Qin Jun terkekeh dan menarik jari telunjuknya di sepanjang tulang belakang Li Qing yang melengkung seperti kucing peregangan. Li Qing bergetar, mengangkat kepalanya, dia melihat ke arahnya, dengan ringan mengerutkan kening dia memberinya pertanyaan, “apa yang kamu lakukan ..”.

Qin Jun tertawa seperti paman aneh dan kemudian dengan enggan berkata.

“Jangan berbaring, sudut ini membuatnya lebih sulit untuk mengeluarkannya.”

Ketika Li Qing tidak bergerak dan hanya menatapnya dengan sikap “Kemudian bekerja lebih keras”, Qin Jun memberikan senyum yang berbahaya.

“Oh, aku  tidak keberatan untuk bekerja sedikit lebih keras untuk tampilan ini, lihat semuanya merah dan berkedut.”

Menampakan jari dia menggoda pintu masuk Li Qing.

“Ini buruk bahwa aku mungkin tidak akan bisa mengendalikan diriku ..”

Li Qing tiba-tiba mengangkat bagian atas tubuhnya dan berdiri di posisi yang tepat, tetapi Qin Jun masih melihat telinganya yang merah.

Qin Jun memasukkan dua jari dan menggunakan mereka untuk dengan lembut mengikis cairan bagian dalam tubuh li Qing.

Li Qing dapat merasakan gerakannya dan mencoba menahan erangannya tetapi karena dia tidak bisa menggunakan tangannya untuk menutupi mulutnya, beberapa masih lolos.

“Oh, kamu sepertinya menikmatinya.”

Li Qing yang masih malu kemudian berbalik dan berkata.

“Diam! Lakukan dengan benar dan berhenti main-main.”

Qin Jun masih tertawa dan menjawab.

“Aku melakukannya dengan benar tapi jika kamu merasakannya sebanyak ini kemudian mungkin kita harus pergi untuk ronde lain?”

Wajah Li Qing kian memerah, memalingkan kepalanya dan berkata.

“Siapa yang ingin,  bodoh!!”

“Hum? Tapi tempat ini mencengkeram jariku dengan sangat baik, dan kemudian ada ini.”

“Ahh ..” Li Qing melenguh.

Qing Jun membentangkan tangannya yang lain untuk menggenggam benda semi-keras di depan.

Dia mengelusnya, membuatnya mengeras bahkan lebih dan secara bersamaan mulai menggerakkan jari-jarinya, segera menemukan tempat yang bagus.

“Uhmh … Ahhhh!”

Qin Jun menekuk tubuhnya ke depan melewati Li Qing dan berbisik di telinganya.

“Apakah kamu yakin bahwa kamu tidak menginginkanku?”

“..ngh”

Li Qing membuat suara dan menggelengkan kepalanya tetapi Qin Jun tidak berencana membiarkannya pergi semudah itu.

“Apa artinya itu? Kamu tidak menginginkanku?”

Li Qing sekali lagi menggelengkan kepalanya

“Aku tidak akan mengerti kecuali kamu mengatakannya.”

Qin Jun mengejeknya dan Li Qing dengan marah menggigit bibirnya dengan frustrasi

“..A..aku…ingin….ingin kamu ..”

Qin Jun mulai memasukkan kemaluannya kembali.

“.. ah..ngh..lebih lembut…”

“Kamu tidak menyukainya?” tanya Qin Jun.

“… Tidak … Ah … aku..aku menyukainya ..”

Bahkan setelah mendapatkan jawaban seperti it,  Qin Jun masih mencoba menggodanya dan menggerakkannya lebih lambat.

“.. Ini..ah..aku masih ingin..bisa..ah..untuk berjalan..mhm..besok.” ucap Li Qing di sela-sela rasa nikmat yang menjalar dalam tubuhnya.

Qin Jun tidak bertanya tetapi tersenyum puas dari penjelasan Li Qing.

“..ha..iokey kalau kamu..tidak bisa berjalan..ha..Aku akan..menggendongmu..ha”

“Tidak!..”

Li Qing hanya tahu bahwa itu akan menjadi seorang putri dan membandingkan pilihan, dia lebih suka terhuyung-huyung seperti zombie dan secara tidak sengaja tertembak.

Iklan

6 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 50

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s