Lawless Gangster – Chapter 30

Terjemahan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

Chapter 30

Qi Xiu Yuan selalu berpikir bahwa dirinya tampak cerdas dan elegan saat datang ke lokasi sekolah atau tempat-tempat yang berhubungan dengan akademis lainnya, namun sekarang ditahan di kelas dasar yang ditinggalkan ini membuat paru-parunya ingin hancur berkeping-keping.

“Apakah otakmu hanya digunakan untuk makan mie?” Dia menurunkan suaranya dan dengan marah mencaci Xiao Yang. “Mengapa kamu tidak melapor ke polisi saat kamu keluar? Mengapa kamu memanggil Susu? “

Xiao Yang berbaring miring di tanah saat ini. Dia menghadap QI Xiu Yuan yang sedang duduk di sampingnya dan menjelaskan, “Aku tidak bisa melapor ke polisi, mereka akan membalas dendam terhadapku.”

“Bukankah lebih tragis jika kamu tidak melaporkannya?” QI Xiu Yuan menurunkan kepalanya dan memeganginya dengan telapak tangannya, lalu dia bertanya lagi, “Kalau begitu, kamu tidak punya orang lain untuk diberitahu? Yang kau bilang tadi kau terluka di distrik Shanshang dan minta Susu datang dan menjemputmu? Untung aku takut dia perempuan dan pergi sendirian di malam hari akan terlalu berbahaya jadi aku yang keluar. Jika Susu benar-benar datang, bahkan jika kamu meninggal seratus kali, itu masih tidak akan menjadi kompensasi yang cukup. “

Xiao Yang tidak berbicara untuk waktu yang lama, lalu dia menurunkan suaranya dan berkata, “Maaf, aku … aku tidak terlalu memikirkannya. Setiap hari aku akan menelepon dan berbicara dengan Susu. Dan hari ini, aku tidak, jadi aku  takut dia akan khawatir. Dan juga, pada saat itu, aku pikir itu tidak mengganggu – “

“Apa yang membuatmu berisik? Jika kamu membuat suara lain, aku akan memotong lidah sialanmu !” Pemuda rambut merah menjadi gelisah saat dia mengutuk, lalu dia berlari ke arah jendela dan melihat ke luar.

Lima menit yang lalu, orang yang menyebut dirinya, “Da Gui” mengatakan bahwa sinyal di sini tidak baik. Dan hanya saat mereka di tengah gunung, panggilan itu akan terus berlanjut. Dengan mengatakan itu, dia membawa tiga pria keluar bersamanya dan meninggalkan tempat itu. Empat orang yang tersisa melihat bahwa Xiao Yang lemah dan tidak dapat berdiri sehingga mereka berpikir bahwa tidak ada ancaman dan tidak memperhatikan mereka. Keduanya di antara mereka mengatakan bahwa itu membosankan dan ingin pergi ke mobil dan menonton DVD, jadi dengan ekspresi vulgar di wajah mereka, mereka berjalan lebih jauh ke luar.

Kini hanya dua orang yang tersisa, pemuda berambut merah dan pemuda yang lebih pendek yang mengenakan semua pakaian hitam. Pada malam hari, cuaca sangat dingin di gunung dan lebih dari itu, ruang kelas ini rusak sehingga udara dingin bisa masuk. Dua orang yang tersisa berjalan bolak-balik, menendang kaki sambil memaki mereka yang lain yang berlari ke mobil.

Xiao Yang menurunkan suaranya lebih jauh lagi, “Maaf, Qi dage. Aku juga telah membuatmu menerima pukulan …… aku …… “

 

Lupakan saja, luka-luka ini disebabkan oleh kakakmu.

 

Qi Xiu Yuan diam selama dua detik, lalu mendengus, “Senang kau tahu itu. Sekarang tutup mulut dan tutup matamu. Tidak peduli apa yang terjadi, jangan bersuara. “

Sesaat kemudian, ia menghirup udara dingin dan dengan nada suaranya yang gemetar ia berteriak, “Hei! Hei! Katakan sesuatu ah! kamu, kamu, bergerak dan mengatakan sesuatu! kamu, kamu tidak boleh mati !! “

Ketika kedua orang di sisi jendela mendengar apa yang dia katakan, mereka menoleh dan melihat Xiao Yang terbaring tak bergerak sementara wajah Qi Xiu Yuan pucat pasi. Karena khawatir, mereka berlari ke arahnya tanpa sedikit keraguan.

Orang yang memakai baju hitam itu berlari agak cepat. Sesaat kemudian, dia mendorong Qi Xiu Yuan ke samping dan berjongkok untuk merasakan napas Xiao Yang.

Tapi kemudian gerakannya tiba-tiba berhenti.

Siapa yang tahu kapan Qi Xiu Yuan telah berjuang lepas dari ikatan di tangannya. Hanya dalam sepersekian detik, tangannya terangkat dan menggunakan lekuk lengannya, dia buru-buru mencengkeram leher pria kulit hitam itu. Dengan tangan kanannya, dia mengambil penghapus papan tulis yang telah terbaring di dekatnya di bawah pengawasannya. Karena penghapus papan tulis sudah usang, ia meninggalkan logam yang cacat dan tajam di tepinya. Dengan menggunakan tepi logam penghapus itu, Qi Xiu Yuan menekannya di leher pria  itu.

Menyaksikan hal ini, pemuda berambut merah itu kaget. Saat dia hendak mengatakan sesuatu, Qi Xiu Yuan mengerahkan kekuatannya ke tangannya untuk mengencangkan cengkeramannya pada orang yang berada di bawah kendalinya.

Dia membisikkan sebuah peringatan, “Jangan bersuara, kalau tidak aku akan membunuhnya!”

Pemuda rambut merah tetap diam; Dia ragu sejenak lalu mencibir dengan geram, “Kamu… bukankah kamu seorang guru …… kamu, kamu, kamu benar-benar bisa melakukannya? Jangan — “

Cengkeraman Qi Xiu Yuan pada leher pria kulit hitam itu semakin kencang, menyebabkan pembuluh darah itu muncul dalam warna yang hampir ungu. Sambil memegang erat, dia perlahan berdiri, menarik pria itu ke dalam genggamannya juga. Tangan kanannya tetap tidak bergerak saat udara yang hebat membakar ruang sekitarnya di bawah naungan kegelapan.

Dengan senyum menyeramkan yang mengerubungi bibirnya, dia berkata, “Kamu mengkhawatirkanku  akan menyakiti diri sendiri? Bahkan jika aku harus mengebiri diri sendiri, aku akan memastikan untuk membunuhnya terlebih dahulu! “

Pemuda rambut merah itu mundur beberapa langkah dan warna di wajahnya terkuras.

Qi Xiu Yuan lalu berkata, “Pergilah dan lepaskan tali yang mengikat Xiao Yang. Jangan mencoba sesuatu yang lucu. Jika kamu sedikit lamban, aku akan menyodok beberapa lubang di kepala pemuda ini. “

Mendengar itu, pemuda rambut merah dengan cepat berlari dan melepaskan tali di sekitar Xiao Yang.

“Xiao Yang, mengikatnya.”

Dengan sedikit terbelalak, Xiao Yang berdiri, sedikit ragu.

Melihat dia, Qi Xiu Yuan marah dan terkutuk dalam kemarahan, “Apa yang membuatmu bingung? !!”

Meringkuk sejenak, Xiao Yang akhirnya mengikatkan pemuda berambut merah ke atas. Kemudian di bawah komando Qi Xiu Yuan, dia menemukan kain dari salah satu meja dan memasukkannya ke mulut pemuda rambut merah. Sekarang, dia tampak seolah-olah akan tersedak sampai mati.

 

“Lepaskan sabuknya dan ikatkan kakinya juga. Lalu kemari dan bantu aku mengikatnya. “

Keduanya akhirnya mengikat kedua gangster itu dengan simpul yang begitu kokoh, rasanya tidak mungkin untuk dilepaskan. Hal terakhir yang mereka lakukan adalah melemparkan mereka ke pusat kelas di mana tidak ada tempat bagi mereka untuk bersandar.

Qi Xiu Yuan berjongkok dan menepuk pundak pemuda berambut merah itu, “Melihatmu, kamu tidak setua itu, kenapa kamu tidak di sekolah hm? Ada batas untuk masa mudamu, kamu harus menghargai itu lebih ah. “

Setelah itu, keduanya melompat keluar dari kelas dari jendela menghadap ke sisi timur.

Karena pijakan Xiao Yang tidak stabil, bahkan meloncat keluar dari jendela sulit baginya. Qi Xiu Yuan harus melompat turun dulu, lalu dari luar, dia membantunya keluar. Segera mereka bergerak ke arah sisi barat sekolah, untuk menghindari orang lain, dan mengikuti lereng bukit ke bawah.

Pada saat itu, secercah cahaya pertama sudah muncul dari cakrawala.

Xiao Yang terengah-engah saat dia berbicara, “Qi dage, aku tidak bisa bergerak lagi. Tunggu sebentar. “

Qi Xiu Yuan mengalami pemukulan pagi siang hari, lalu mengalami petualangan seru di malam hari. Dia sendiri sudah mengalami cukup kelelahan. Begitu banyak sehingga bahkan kakinya terasa seolah bukan lagi miliknya. Dia sudah tersedak setiap langkahnya hanya agar kakinya tidak berhenti.

Menoleh untuk melihat penampilan Xiao Yang yang menyedihkan, dia tidak bisa tidak bersimpati padanya. Meskipun dia juga dalam keadaan sangat lelah, namun dia berpikir dengan kepuasan, dipukuli dengan kejam dan dipukuli dengan baik akhirnya sangat berbeda.

Xiao Yang bersandar pada pohon dan menarik napas untuk beberapa lama.

Saat keduanya terus tersandung, Qi Xiu Yuan bertanya, “Han Jia ini yang kamu sebutkan tadi, apakah dia pria tinggi dan ramping yang bekerja dengan saudaramu?”

“Apa yang kamu tanyakan tentang dia?”

“Tidakkah begitu, setelah mereka menangkapnya, mereka akan membiarkan kamu bebas?”

“……… Menurutmu apa yang aku lakukan itu salah?”

Qi Xiu Yuan tidak menjawab pertanyaannya, dia hanya berkata, “Kenapa dia tidak mengikatnya dengan kita?”

Xiao Yang terdiam beberapa saat, lalu berkata, “Statusnya lebih penting daripada diriku. Dia dibawa ke tempat yang berbeda. “

Keduanya berjalan dan beristirahat beberapa lama sampai mereka melihat jalan raya di kaki gunung. Harapan sekilas, mereka tidak bisa menahan diri untuk dipenuhi dengan kegembiraan, menyebabkan langkah kaki mereka tergesa-gesa.

Tiba-tiba langkah Qi Xiu Yuan berhenti di jalur sebelum dia dengan samar mengatakan ‘AH’. Suara itu tiba-tiba dipenuhi dengan kejutan yang menyenangkan dan terbungkus dengan tatapan yang berarti.

“Apa yang terjadi?” Tanya Xiao Yang.

Qi Xiu Yuan mengulurkan tangannya ke luar, menunjukkan kepadanya ke mana harus melihat, “Bukankah itu mobil saudara laki-lakimu?” Setelah menyadari hal itu, alisnya kemudian diikat erat-erat, “Tidak ada gunanya, dia tidak mungkin mendaki gunung dengan benar. ? Apa yang akan terjadi jika dia bertemu dengan geng itu saat dia di tengah gunung? “

Xiao Yang melihat mobil itu lalu melirik Qi Xiu Yuan lagi.

Qi Xiu Yuan hanya berkata, “Xiao Yang, tunggu di mobil kakakmu. Jika ada kesempatan, laporkan ke polisi dan jangan takut akan balas dendam. Jika kamu tidak melaporkannya, kamu juga tidak memberi kesempatan pada dirimu untuk melakukan pembalasan. “

Dengan mengatakan itu, dia berbalik dengan niat untuk pergi, tapi tangan Xiao Yang mengulurkan tangan dan menariknya kembali, “Kemana kamu pergi?”

“Aku akan pergi dari sini, untuk melihat apakah aku bisa menghentikan saudaramu atau tidak.”

Alis Xiao Yang berkerut, “Kamu dan Xiao Li ………”

“Aku  lupa memberi tahumu.” Sebelum Qi Xiu Yuan berbalik untuk melangkah pergi, dia tersenyum, “Aku mengejarnya.”

Iklan

3 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 30

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s