Junai (Pure Love) – Chapter 7.1

Junai (Pure Love)

Terjemahan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

#Chapter 7.1

***

Aku bermimpi.

Ah … ini adalah mimpi, aku sadar. Sangat jarang bagiku  untuk bermimpi. Tetapi dengan realisasi itu, aku sekarang yakin bahwa aku berada di dalam dunia mimpi.

“Hei.”

Dia – Suzuki – mendekatiku, tersenyum. Kami berada di dalam ruangan yang telah kuhafal dengan jelas dalam hati. Itu adalah kamar di vilanya di Karuizawa di mana aku dipenjara. Ada jeruji besi di kaca jendela, yang membuatku tidak bisa melarikan diri. Ketika aku menyadari bahwa aku tidak punya cara lain selain tinggal di sini, aku dipenuhi dengan kebahagiaan yang luar biasa.

“Kamu tampak bahagia,” kata Suzuki, mungkin karena itu telah ditunjukkan di wajahku. Kemudian berjalan ke tempat tidur di mana aku berada dan duduk di sampingku.

“Aku senang.”

Aku pikir aku tidak mengatakan ini dengan jelas kepada Suzuki.

Meyakinkan diri sendiri bahwa diriku dapat menjadi jelas karena ini adalah mimpi, aku terus berbicara.

“Aku merindukanmu begitu lama. Mengapa aku tidak mengonfirmasi siapa nama aslimu? Mengapa aku berpikir bahwa aku akan puas hanya dengan mengetahui bahwa kamu ada di dunia ini?”

“Kita tidak membutuhkan kata-kata di dunia ini.”

Saat Suzuki mengatakan itu, dia perlahan mendorongku ke tempat tidur.

“Lalu apa yang kita butuhkan di dunia ini?” Kataku pelan.

“Kamu tahu.”

Suzuki tertawa kecil dan menekan bibirnya ke bibirku.

“Mmm ……!”

Sudah lama sejak aku merasakan bibirnya. Air mata hampir tumpah pada sensasi lembut, lembab, dan lunak seperti itu. Lidahnya menembus dua baris gigiku, menginginkan lidahku dan menjelajahi bagian dalam mulut. Aku dihidupkan hanya dengan itu dan membungkus kaki dan tanganku erat di sekelilingnya, menariknya lebih dekat.

“Kamu tidak sabaran,” dia menyela ciuman kami, menertawakan diriku. Aku merasa malu, tetapi aku agresif, karena aku tahu ini ada di dalam mimpi.

“Karena aku menginginkannya.”

“Baiklah, aku akan segera memberikannya kepadamu.”  dia berkata dan bangun. Sebelum aku menyadarinya, kami telanjang, dan tanpa sadar, aku tertawa, berpikir bahwa mimpi itu menyenangkan.

Dia bertanya kepadaku, “Apa yang lucu?”

“Itu karena ……” Aku mulai mengatakan bahwa aku pikir mimpi ini menyenangkan, tetapi jika aku mengatakan kata mimpi, aku mungkin akan bangun, karena takut, aku segera menutup mulutku.

“Kamu aneh,” dia terkekeh dan kemudian membawa jari-jarinya ke mulutnya. Dia perlahan-lahan mengisap jari telunjuknya saat dia menatapku. Dari tatapan yang kental ini, dari bibir merah yang menjilati jari-jari itu, serpihan menggores tulang belakangku, dan aku tidak tahan lagi.

“Cepat ……!”

Aku mengulurkan lenganku, mencoba membuatnya dekat.

“Jika aku tidak mempersiapkan dirimu terlebih dahulu, itu akan menyakitkan.” Dia menggelengkan kepalanya, mungkin bermaksud mengejekku atau mungkin benar-benar bermaksud baik.

“Tidak apa-apa……!”

Aku ingin dia bergegas. Di depan mataku, adalah kemaluannya yang tebal dengan rambut hitam bersinar. Ah … aku melewatkannya. Ditembus oleh penis itu. Sudah berapa lama sejak aku mengetahui tentang sukacita itu?

Cepat, cepat. Perasaanku  meningkat, aku berbaring dengan kaki  terbuka lebar dalam pose yang mengundang.

“Kamu anak yang nakal, hmm?” Katanya sambil memasukkan jari-jarinya yang basah ke dalam diriku, mungkin akhirnya berbalik pada dirinya sendiri.

“Ngh ……!”

Sudah sangat lama sejak aku membiarkan sesuatu masuk ke sana. Tetapi karena mimpi ini menyenangkan, ia sama sekali tidak merasa tidak nyaman, dan jarinya tidak masuk begitu saja, ia masuk jauh ke dalam. Bagian dalam yang lembut mulai bergetar.

“Kamu sangat cabul, bukan?”

“Tidak……!”

Aku cemberut dengan suara menggemakan itu dari sebelumnya, karena dia sedang kejam. Aku pikir aku terlalu berlebihan, tetapi sepertinya dia menyukainya.

“Lihat betapa lucunya dirimu? Ketika aku mengatakan ‘cabul’ , kamu menjadi lebih ketat. ”

“Cu …… cukup ……!”

Menggoda, jari-jarinya, aku ingin itu berhenti. Ada sesuatu yang kuinginkan lebih, aku berusaha menunjukkannya dengan kata-kata dan melalui tindakanku.

“Masukkan ke dalam …!” Aku mendesak, meraih bagian yang berdaging di dekat anusku dan membentangkannya.

Kamu akan memasukkan sesuatu yang lebih besar dari jari, kan?

Cepat, cepat, tolong masukkan.

“…… Baiklah ……” Dia tersenyum dan mengangguk, menyipitkan mata hitamnya yang indah.

“……aku senang……!”

Aku tidak bisa tidak bersemangat.

unnamed (1)

Cepatlah, kataku, sambil mendorong pinggulku ketika aku terus berbaring di sana seperti sebelumnya. Kemudian dia mengambil jari-jarinya dari sana dan menekan ujung hal yang aku dambakan – penis yang tebal itu.

“Aah ……!”

Saat itu menyentuhku, aku merasa itu panas, dan dinding lembut berkontraksi dengan keras. Secara alami, aku memutar pinggulku.

“Lepaskan tanganmu.”

Aku  tidak bisa  seperti ini, dia memberikan senyuman miring, dan aku melepaskan tanganku dari pantatku.

“Aku akan masuk.”

Pada saat yang sama dia mengatakan itu, dia memasukkan ujung kemaluannya ke dalam.

“Aah ……!”

Aku lelah menunggu perasaan ini. Penisnya masuk ke dalam, membidik lebih dalam, saat ia membuka paksa bagian dalam lembutku. Akhirnya  terhubung dengan milikku. Penisnya masuk begitu dalam, aku merasa ususku naik. Untuk beberapa alasan, aku hampir menangis.

“Mengapa kamu menangis? Dia bertanya dengan heran, mungkin karena aku telah meringis.

“Aku senang……”

Meskipun ini adalah mimpi, aku senang kita bisa saling berpelukan lagi. Ya, benar. Aku juga merasakan hal itu saat itu.

Saat berikutnya, suaraku sendiri bergema di dalam kepalaku.

“Apakah kamu benar-benar bahagia? Ini hanya mimpi, huh? Tidak ada yang akan berada di sisimu ketika kamu bangun. Apakah kamu benar-benar puas dengan itu? “

Aku puas, karena aku tidak bisa melihatnya dalam kenyataan. Aku  ingin melihatnya jika hanya dalam mimpiku. Apa yang begitu buruk tentang itu?

Aku hendak berteriak pada suaraku sendiri, tetapi penglihatanku menjadi terdistorsi.

“……Tunggu……!”

Aku bangun. Aku tidak menginginkan itu, pikirku sambil memeluk erat Suzuki dengan tangan dan kakiku. Dia akan mulai meniduriku. Aku  tidak ingin bangun sekarang! Setidaknya mari kita bersama-sama, pikirku, memegangnya dengan sekuat tenaga.

“Aku tidak bisa bergerak jika kamu memelukku begitu erat, kamu tahu.”

Suara mengejek Suzuki secara bertahap memudar.

“Tunggu……! Jangan pergi ……! ”

Aku menyadari bahwa kehadirannya di lenganku dengan cepat memudar.

“Tidak! Tunggu!”

Aku dengan putus asa berteriak, tetapi tidak ada tanda-tanda dia lagi. Aku tidak mau menerima bahwa dia sudah ‘pergi’ dan menjaga mataku tertutup rapat.

“Tidak! Tidak! TIDAK ADA!

Dengan kasar aku menggelengkan kepalaku, dan melambaikan tanganku di udara. Sampai beberapa saat yang lalu, Suzuki ada di sini, telanjang, di pelukanku. Aku  penuh penyesalan. Aku sedih. Aku menangis dan menjerit dalam mimpiku.

“NOOO!”

Saat aku membabi buta melambai-lambaikan tangan, aku terbangun dengan kaget.

 

*          *         *          *

 “……Mimpi……….”

Aku terbangun dengan sedih.

Wajahku terkubur di bantal, aku menyadari bahwa itu bukan yang selalu kutiduri.

“…… Eh ……?” Aku cepat duduk dan melihat sekeliling. Aku berada di ruangan yang asing dan gelap. Saat menyipitkan mata, aku mengerti di mana diriku berada. “…… Kamar …… Rumah sakit ……”

Ini jelas ruangan di Rumah Sakit Chigasaki di mana aku menghabiskan satu hari tahun lalu. Apa yang sedang terjadi? Saat kepalaku menoleh dengan kebingungan, pintu terbuka dengan satu klik.

“Kamu bangun?”

“Ah……”

Masuk melalui pintu ke kamar adalah Suzuki. Aku  pikir aku telah terbangun dari mimpku, tetapi sepertinya aku masih di dunia mimpi. Tidak biasa memiliki mimpi ganda. Aku tidak berpikir bahwa aku memiliki keterampilan seperti itu. Aku tidak harus bangun saat ini. Aku berpikir dan mengulurkan tanganku ke arah Suzuki.

“Aku ingin kau memelukku. Sekarang juga.”

“Fufu. kamu sangat agresif. “

Suzuki mengenakan jas lab putih seperti yang dikenakannya waktu itu. Bukankah dia mengenakan kaos leher tinggi hitam dan celana hitam di mimpiku sekarang? Aku akan ingat, tetapi berhenti sendiri, berpikir bahwa aku tidak seharusnya memikirkan itu. Jika aku menyadari bahwa ini adalah mimpi, aku mungkin akan terbangun lagi. Aku tidak akan kalah kali ini, aku berkata pada diri sendiri dan mendesaknya, masih sama tidak sabarnya seperti sebelumnya.

“Pegang aku …… aku tidak membiarkan siapa pun melakukannya sejak itu. Kamu  bisa memeriksanya,” kataku dan mulai membuka baju. Bukankah aku menjadi telanjang dalam sekejap mata beberapa saat yang lalu? Aku  akan mengingat mimpi yang baru saja aku  alami lagi, tetapi mengabaikan pemikiran itu, berpikir aku tidak boleh.

“Mhmm, biarkan aku memeriksa apakah kau sudah menelan penis pria lain.”

“Penis …!?”

Apakah dia pernah mengatakan kata-kata vulgar seperti itu sebelumnya? Aku bertanya-tanya sebentar, tetapi segera teringat bahwa ada saatnya dia mengucapkan kata-kata seperti itu ketika dia mencoba membuatku bersemangat.

Ah … aku merindukannya. Aku ingin diejek oleh kata-kata yang lebih memalukan.

Permohonan itu berubah menjadi kata-kata, yang keluar dari mulutku.

“Aku tidak membiarkan siapa pun menyentuhku. Aku bahkan tidak melakukannya sendiri. Karena satu-satunya hal yang kuinginkan di sana adalah penismu.”

“Fufu….benarkah?”

Jas lab putihnya dilepas, dia menurunkan resleting di celana panjangnya dan menunjukkan hal yang aku inginkan.

“Aah ……!”

Aku  menginginkannya. Aku jatuh berlutut tepat di depannya. Ketika aku membuka mulutku di sekitar penis yang menonjol, bau mentah menyebar ke seluruh mulutku. Aku merindukan rasa pahit yang menyengat lidahku. Mengisi dadaku saat aku dengan sepenuh hati mengisap kemaluannya, yang telah berubah begitu besar sehingga tidak akan masuk ke mulutku. Aku menyeruput pre-cum dan menjilati batang panas itu berulang-ulang. Penisnya yang tebal. Aku memegangnya dengan kasih sayang dan membungkusnya di  mulut. Kemudian suara serak Suzuki menghampiriku dari atas.

“Pandai melakukan pekerjaan? Apakah kamu berlatih dengan seseorang? “

“……!”

Saat aku mendongak, membiarkan dia tahu aku tidak akan melakukan itu, Suzuki tersenyum.

“Aku harus menghukummu untuk itu, bukan?”

“Ah……!”

Jantungku berdetak kencang dari kata-kata itu, dan penisku yang sudah ereksi berdenyut kencang.

“Tolong lakukan itu……”

Hukum aku…Terbaring di tempat tidur, aku memegang kakiku terbuka di tanganku. Suzuki tertawa kecil, melihat ke bawah ke alat kelaminku.

“Maksudmu mengatakan bahwa kamu tidak melakukannya dengan siapa pun meskipun kamu sangat gugup?”

“Aku tidak ……!” Benar! Aku berkata, tetapi merasa orang jahat bergerak-gerak di sana persis seperti yang dia katakan.

“Kalau begitu, ayo mulai hukumannya,” kata Suzuki dan jatuh di atasku.

“Lakukan …… Tolong lakukan itu ……!”

Aku ingin kamu cepat. Aku mendorong pinggulku dengan rindu.

“Lihat,” dia dengan ringan menepuk pantatku. “Kamu semakin gugup. Tubuh yang sangat cabul.”

“Aku minta maaf …aku sangat tidak senonoh …… ” Aku dengan patuh meminta maaf, tapi itu hanya membuatku menjadi lebih bersemangat. Kata-kataku sendiri membuatku  merebus dengan nafsu semakin banyak, dan meskipun dia tidak menyentuhku  sama sekali, aku merasa sangat gembira sehingga aku berpikir aku  akan datang.

“Tolong beri tubuh cabul ini …”

“Penis?” Suzuki tertawa dan menunjukkan kemaluannya.

Aku menginginkannya, aku mengangguk dan mengulurkan pinggulku lagi.

“Aku tidak punya pilihan,” dia memberi senyum dan menekan ujung kemaluannya di sana. “Kamu memakanku.” Tepat seperti yang dia tunjukkan, dia memegangi kemaluannya dan dengan pelan berkedut di sekitar anusku.

“Ah……” Aku baru saja merasa malu. Saat memegang kakiku terbuka ke kedua sisi, dia meletakkan tangannya di atas tanganku dan mendorong, mengangkat pinggulku dari tempat tidur. “Sakit ……”

Secara tidak sengaja, aku mengeluarkan erangan, karena itu adalah pose yang sulit untuk kutanggung.

“Itu karena ini adalah hukumanmu.” Tapi saat berikutnya, kata-kata manis keluar dari mulut Suzuki, dan aku jatuh ke dalam ekstasi. “Aku  akan masuk.”

Pada saat yang sama dia mengatakan itu, dia memasukkan kemaluannya. Tiba-tiba, aku memiliki perasaan deja-vu dan menyadari bahwa ini adalah situasi yang sama yang terjadi dalam mimpiku sebelumnya. Wajah Suzuki dengan cepat mulai berubah buram di depan mataku.

“Tunggu……!”

Setidaknya pegang tanganku, pikirku, dan meskipun aku mengulurkan tangan kananku sangat jauh, aku terbangun dengan kaget.

“…………”

Aku duduk, melihat sekeliling dan melihat bahwa aku berada di kamarku sendiri di apartemenku.

Tidak ada hal-hal seperti tiga mimpi, pikirku, tersenyum kecut. Pada saat yang sama aku mengubur wajahku di tanganku, air mata menggenang di mataku.

unnamed (2)


 

<< Junai Chapter 6

Iklan

2 tanggapan untuk “Junai (Pure Love) – Chapter 7.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s