Lawless Gangster – Chapter 28

Lawless Gangster

Terjemahan Indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

#Chapter 28

Li Shi Qing menghela napas, “Berdirilah dan bicara.”

Xiao Li tetap berlutut di lantai dengan kepala menunduk, tidak bergeming sama sekali.

Melihatnya seperti itu, Li Shi Qing melunakkan suaranya, “Kalau begitu kamu bisa berlutut di sana dan berbicara, tapi kamu harus mengatakan sesuatu, tidak hanya menyetel dunia keluar.”

Xiao Li menurunkan suaranya, “Qing Ye, tidak mungkin aku tidak peduli dengan adikku dan aku tidak bisa melibatkan Han Jia. Aku hanya bisa datang ke sini dan bertanya kepadamu. “

Li Shi Qing bertanya, “Apa yang ingin kamu tanyakan kepadaku?”

“Luo Dong tidak langsung mencariku tapi dia mendatangimu. Pasti ada sesuatu yang milikmu dan dia menginginkannya. “

Li Shi Qing terdiam beberapa lama sebelum dia duduk tegak dari kursinya, “Xiao Li, apa kau tahu apa yang kau tanyakan padaku?”

“Qing Ye, aku mohon, bantu saudaraku,” kata Xiao Li, penampilannya tampak penuh dengan ketidaknyamanan.

“Bukan sesuatu,” suara Li Shi Qing naik dengan berat, “Kamu memintaku untuk membiarkan Luo Dong kembali!”

Dia berdiri dan dengan kedua tangannya tergenggam di belakang punggungnya, dia melangkah ke sisi jendela.

“Lu Wu dan Luo Dong menginginkanmu dan Han Jian dariku. Ini tidak lain hanyalah mengandalkan koneksi dan kekuatan mereka untuk memaksaku. Jika aku tidak menyerahkan dirimu, maka aku harus memberi mereka wilayah yang aku kendalikan. Aku tidak bisa memberikan salah satu dari kalian, itu adalah sesuatu yang telah aku katakan sebelumnya. Tapi terlebih lagi, aku tidak bisa memberi mereka wilayah apa pun. Jika jatuh ke tangan Luo Dong, maka itu hanya akan meningkatkan genggamannya di daerah ini. Tanpa memberi kalian atau wilayah , dia tetap akan membunuh sandera. Tapi jika kita tetap tidak terpengaruh oleh kecenderungan pembunuhannya, dia tidak akan bisa melakukan apapun mengenai hal itu. Xiao Li, saat kau baru saja menjadi pemimpin wilayahmu sendiri, Ma Zi Que telah menangkap putri Luo Dong. Setiap hari dia akan memotong salah satu jarinya, menuntutnya untuk menarik kekuatan dan pengaruhnya dari kota utara. Apa kau ingat apa yang Luo Dong lakukan saat itu? “

Xiao Li terdiam sejenak lalu menurunkan suaranya dan menjawab, “Dia tidak melakukan apa-apa.”

“Itu benar.” Li Shi Qing menghela napas dengan sedih, berkata, “Itu karena dia tidak tunduk pada ancaman bahwa Ma Que Zi tidak dapat melakukan apapun padanya. Pada akhirnya, hal itu menyebabkan dia menarik diri dengan cara tercela, menyebabkan faksi geng berantakan dan kehilangan ‘kesatuannya. Katakan padaku, haruskah kita bertindak seperti Luo Dong, atau seharusnya bersikap seperti Ma Que Zi huh? “

Xiao Li tidak membalas. Yang bisa dia lakukan hanyalah melihat ke bawah dan menekan dahinya ke lantai, membungkuk dengan segenap kekuatan di tubuhnya.

“Qing Ye, aku mohon, selamatkan adikku.”

Ketika Li Shi Qing mendengar dahinya menabrak lantai yang keras dengan bunyi gedebuk keras, alisnya saling mendekat. Dia berjalan ke tengah ruangan bolak-balik beberapa kali, lalu akhirnya berhenti di depannya. Tangannya mencengkeram kerah Xiao Li, menghentikannya dari kepalanya yang tak henti-hentinya menyentuh lantai.

Meski demikian, Xiao Li masih berkata, “Kumohon, Qing Ye selamatkan saudaraku.”

Li Shi Qing menurunkan tubuhnya. Membelai keningnya, ibu jarinya lalu menekan dengan lembut kulit merah yang meradang. Tiba-tiba, salah satu alisnya terangkat kaget, “Pernahkah kamu menangis sebelumnya?”

Xiao Li juga juga terkejut dengan pertanyaan itu, lalu seolah-olah waktunya berhenti sebentar tapi dia ingat keluhan yang telah dia bagikan dengan Qi Xiu Yuan. Pada saat itu, emosi yang dia sembunyikan selama bertahun-tahun akhirnya keluar, dan bahkan kejutannya sendiri, dia sebenarnya telah meneteskan air mata.

Dia tidak diberi waktu untuk membalas saat Li Shi Qing berjongkok di depannya dan memegang dagunya dengan salah satu tangannya.

Suaranya melunak, “Aku tahu kamu merasa kasihan pada adikmu, tapi aku tidak bisa tunduk pada Luo Dong. Butuh waktu lima tahun untuk mengantarnya keluar. Jika aku menyerah kepadanya kali ini, apakah aku masih punya waktu lima tahun lagi untuk melawannya lagi? “

Xiao Li memejamkan mata dan mengulurkan tangannya, meletakkannya di atas tangan Li Shi Qing, “Aku akan membantumu.”

Li Shi Qing dikejar shock sekaligus. Yang dia lihat hanyalah suara gemetar Xiao Li saat dia terus berbicara.

“Qing Ye, tidak peduli berapa tahun yang dibutuhkan, aku akan tinggal di sisimu dan membantumu melawannya. Kumohon, Qing Ye. Aku mohon, selamatkan adikku. “

Li Shi Qing tampak seperti terbakar saat dia tiba-tiba melepaskan tangannya. Dia bangkit dan mondar-mandir beberapa kali. Akhirnya, dia berhenti dan mengarahkan jarinya langsung ke Xiao Li.

“Apakah kamu menyadari dengan tepat apa yang kamu tanyakan kepadaku?” Kemudian dia dengan kejam menendang sebuah bangku di dekatnya, dan dengan tegas mengulangi, “Apa kamu tahu persis apa yang kamu minta dariku? !!”

Xiao Li menekankan kepalanya rendah ke lantai, sepertinya dia hanya bisa mengucapkan kata-kata itu, jadi dia terus-menerus mengulangi kata-kata itu lagi, “Qing Ye, selamatkan adikku.”

“Diam!” Li Shi Qing dengan marah menegurnya.

Xiao Li diam.

Li Shi Qing mahir menyembunyikan amarah. Wajahnya selalu tersenyum dan bahkan jika dia marah dia tidak akan mengungkapkannya. Kemarahan mendadak seperti ini hampir jarang terlihat.

Setelah menenangkan diri sejenak, suara Li Shi Qing melanjutkan kelembutannya yang mantap.

“Kamu bilang, tidak masalah berapa tahun, kamu tetap akan menemaniku?”

“Ya,” jawab Xiao Li.

“Bagaimana kamu akan menemaniku?”

Xiao Li membeku sejenak.

Sebuah tangan terangkat maju dan meraih bagian depan jaketnya. Xiao Li tidak tahan untuk mengikuti dan berdiri saat tangan itu menariknya ke atas. Tangan itu lalu mengusap bekas luka di pipinya.

Li Shi Qing menatapnya dengan tatapan sugestif yang sama di matanya seperti yang terjadi sejak bertahun-tahun yang lalu. Itu adalah tampilan yang tak pernah terpuaskan dan kumal.

“Bagaimana kamu ingin menemaniku?” Li Shi Qing membungkuk mendekatinya, “Jika kamu menjawab dengan benar, aku akan segera membantu saudara laki-lakmu.”

Mata Xiao Li tergelincir rendah saat ia mulai melepaskan bajunya.

Begitu dia membuka kancing kemejanya dan melemparkannya ke samping, tangan Li Shi Qing mulai menyentuh sisi pinggangnya. Kemudian sabuk kulitnya mengendur, membiarkan celananya jatuh ke lantai.

Pada saat itu, Xiao Li tiba-tiba ingin tahu, saat Qi Xiu Yuan menanggalkan pakaian di depannya, apa yang dia rasakan.

Xiao Li meletakkan tangannya di tepi celana dalamnya tapi tiba-tiba, Li Shi Qing menghentikannya.

“Biarkan saja,” kata Li Shi Qing, napasnya menjadi mendesak, “Aku akan melepaskannya.” Tangannya meraih ke dalam dan memegangi anggota Xiao Li.

Xiao Li menarik napas panjang dan memejamkan mata.

Tiba-tiba sebuah dering yang menusuk telinga terdengar.

Li Shi Qing bertindak seolah-olah tidak mendengarnya. Tangannya yang lain sudah mulai membelai sepanjang jalan di punggungnya dan terus-menerus meremas dan mencubit pantat Xiao Li.

Telepon berhenti berdering beberapa saat, tapi dengan cepat telepon berdering lagi. Li Shi Qing dengan marah mengklik lidahnya dan terus-menerus meremas pantat Xiao Li untuk beberapa saat lebih lama sebelum dia dengan enggan menjawab teleponnya.

“Apa itu? …… apa yang kamu katakan?”

Xiao Li membuka matanya dan melihat saat wajah Li Shi Qing berubah.

Dia meletakkan gagang teleponnya, memberi Xiao Li lirikan sekilas lalu dia perlahan berkata, “Pakai pakaianmu dan keluar bersamaku.”

Xiao Li mengangkat celananya, “Qing Ye, saudaraku ……”

“Itu karena bajingan saudara laki-lakimu.” Li Shi Qing menghela napas, “Hari ini, setelah Han Jia menerima telepon dari saudara laki-lakimu, dia hilang.”

Xiao Li langsung shock mendengarnya.

Li Shi Qing menghampiri, mengambil bajunya dari lantai dan dengan menyampirnya di atas bahunya, dia berkata, “Dan ada lagi yang hilang juga. Mari kita lihat Jin Ting dulu. “

Baru ketika mereka tiba di Jin Ting, mereka menyadari bahwa keadaan bahkan lebih parah daripada yang mereka bayangkan.

– [kilas balik kecil]

Han Jia mulai mengorganisir sesuatu pagi-pagi sekali. Waktunya kira-kira kira-kira bersamaan saat tangan Xiao Yang muncul di depan pintu depan Li Shi Qing. Dia sedang membahas beberapa hal dengan beberapa bawahan dan percakapan ini terutama adalah distribusi kerja dan pengalihan kekuasaan.

Sekitar pukul 9 malam di malam hari, dia menerima telepon. Saat dia lewat, penjaga pintu mendengarnya berkata, “Apakah ini Xiao Yang? Jangan khawatir.” Begitu dia keluar, dia tidak pernah kembali bahkan setelah tengah malam mendekat. Dan yang lebih buruk lagi, tidak ada yang bisa menemukannya sama sekali. Saat mencarinya, salah satu petugasnya menemukan beberapa dokumen yang tersimpan rapi di atas meja di ruang pribadinya. Semua itu terkait dengan akta properti. Tapi semua itu menyangkut urusan keuangan Jin Ting telah hilang. Semua orang panik dan segera menelepon rumah Li Shi Qing.

– [kembali ke masa sekarang]

“Siapa lagi yang melihat dokumen itu?” Alis Li Shi Qing berkerut.

“Qing, Qing Ye,” jawab petugas, gemetar ketakutan, “Begitu melihatnya, aku langsung mengunci pintu. Tidak, tidak ada orang lain yang datang …… “

Merasa lega mendengar kata-kata itu, Li Shi Qing menoleh dan melihat Xiao Li diam-diam menatap dokumen di atas meja.

Dia menghela napas, “Panggil Zi Cheng. Kita harus pergi dan berbicara dengan Lu Wu. “

Xiao Li melirik petugas dan keluar dari ruangan untuk menelepon.

Dibandingkan dengan pemimpin geng lain dari rangking yang sama, Liu Zi Cheng lebih berpikiran terbuka, hidup dan penuh kebijaksanaan. Hanya bila diperlukan dia akan menjadi setan dan tanpa ampun. Semua orang dapat dengan jelas melihat bahwa Li Shi Qing ingin agar dia mengambil alih dan pada saat-saat penting dia juga sangat bergantung padanya.

Seperti yang diharapkan, saat dia mendengar tentang situasi, Liu Zi Cheng segera bergegas keluar pintu dan berjalan menuju Jin Ting. Dalam perjalanannya, dia tidak menutup telepon dan terus menerus mengutuk, “Luo Dong bajingan itu, harus mati di tempat sampah. Dia seharusnya diurus sejak awal. Sial, kami terlalu lalai. Karena dia tidak menghubungimu, dan langsung menantang Qing Ye berarti dia juga tidak menghubungi Han Jia. “Dia berhenti, lalu berbicara lagi,”Orang itu menderita kehilangan di bawah tangan Han Jia. Aku takut … dia telah bertemu dengan kecelakaan …… Bajingan itu, dia punya nyali untuk mengacaukan Han Jia. Apa dia pikir kita sudah mati? ”

Xiao Li tetap diam dan memikirkan apa yang baru saja dia dan Han Jia diskusikan. Kata-kata terakhir yang dikatakan Han Jia terdengar seperti peringatan dan selamat tinggal.

Dia menutup telepon dan kembali ke ruang pribadi Han Jia.

Pada saat itu, Li Shi Qing menyerahkan sesuatu kepada pegawai Han Jia. Pegawai itu tampak seolah-olah sedang menekan kegembiraan emosionalnya saat dia memegang tumpukan dokumen itu, bahkan saat itu sanjungan yang luar biasa yang menonjol di wajahnya tampak jelas.

“Kamu tidak usah cemas. Aku pasti akan menanganinya dengan baik. “

Xiao Li sangat tidak senang dengan ekspresinya yang dengan mudah menggantikan Han Jia untuk sementara waktu. Matanya menyapu ke arahnya sebelum berbalik menghadap Li Shi Qing.

“Zi Cheng sedang menuju ke sini.”

Li Shi Qing mengizinkan salah seorang bawahannya untuk melihat-lihat dokumen tersebut dengan pegawai Han Jia dan mengarahkan Xiao Li dan beberapa orang lainnya untuk keluar.

“Zi Cheng dan aku akan membawa lebih banyak orang untuk pergi dan bertemu dengan Lu Wu. Kamu tinggal di sini dan berjaga-jaga. Cari tahu beberapa orang untuk menanyakan berita tentang keberadaan Han Jia. Tetap berhubungan setiap saat. “

“Qing Ye.” Xiao Li berkata, “Aku ikut.”

“Dengarkan aku,” Li Shi Qing melunak, “Dengan melihat bagaimana keadaan dan posisimu seperti ini, kamu tidak akan bisa kembali. Jika Lu Wu ingin menahanmu dengan paksa, aku tidak akan bisa melindungimu. “

Xiao Li ragu sejenak sebelum dengan enggan menyetujui. Dia memberi Fan Peng dan Feng Qiang sebuah panggilan. Luo Dong telah merampok kota dan merampas kontrol dengan paksa dari orang lain. Mungkin saja dia masih di kota sekarang. Karena sisa pengaruhnya ada dimana-mana, ingin mengetahui di mana jejak kakinya membawanya membutuhkan banyak orang.

Liu Zi Cheng mengambil dua puluh menit untuk tiba di Jin Ting. Sudah terlalu jelas berapa banyak lampu merah yang seharusnya dia lewati. Dia sendiri hanya membawa dua bawahan bersamanya sementara yang lainnya adalah bawahan Xiao Li. Xiao Li telah memilih dan menambahkan beberapa bawahan yang terampil untuk tetap dekat dengan Li Shi Qing sebagai pengawalnya. Lebih dari dua puluh orang, yang dipisahkan menjadi delapan mobil berangkat dengan cara yang mengagumkan.

Xiao Li menunggu sampai mobil hilang sebelum kembali ke ruang pribadinya dan berubah menjadi pakaian yang lebih ringan dan nyaman. Dia meraih pistolnya dan memanggil Lin Zi dan menjelaskan kepadanya, “Simpan teleponmu. Jika ada sesuatu yang terjadi, langsung hubungi Qi Ye atau Cheng ge. “

“Li ge, kau -“

“Aku tidak senang sekarang. Aku ingin pergi keluar untuk berkendara dan mendapatkan udara segar. “

Lin Zi menatapnya dan berkata, “Aku juga akan pergi.”

Xiao Li melebarkan matanya dan meliriknya, “Shou Zi dan yang lainnya pergi dengan Qing Ye, jika kamu pergi untuk berkendara juga, siapa yang akan tetap menjaga di sini?”

Lin Zi ingin mengatakan sesuatu tapi akhirnya dia tetap diam dan mengikuti Xiao Li. Baru saat Xiao Li pergi untuk mengambil mobilnya, dia berhenti di belakangnya. Dia kemudian berkata, “Li ge, jagalah dirimu sendiri.”

Xiao Li tersenyum dan tertawa kecil, “Jaga diriku untuk apa? Aku hanya pergi untuk menyetir. “

Dia masuk ke mobilnya dan menghitung semua tempat yang dia tahu dulu sarang Luo Dong. Sebelum dia menghancurkan semua tempat itu satu per satu, sekarang dia harus pergi dan menyelidiki mereka semua satu per satu.

Jalan- jalan ini seperti ini, terbungkus dalam kegelapan yang panjang dan tak berujung yang dipenuhi darah dan kematian. Orang-orang terus-menerus bertengkar dan dengan tangan terbuka mereka memeluk uang ilegal, hanya untuk seketika menjadi korban untuk bisa hadir dalam kekayaan itu. Itu mengerikan, tidak dapat dipercaya, tapi tidak ada yang mengalihkan kepala mereka dari situ dan juga tidak mampu berpaling.

Mobil Xiao Li melewati tepi sungai. Belum lama ini, air matanya mengalir di sini tapi sekarang, ekspresinya mengeras menjadi dingin sedingin es. Matanya terfokus pada kegelapan di depan, bahkan tidak sekali melirik ke tempat itu.

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 28

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s