Legendary Master Wife – Chapter 393

Capter 393 – Mundur Dalam Kekalahan

Seluruh penginapan dibebankan dengan tekanan kuat dan seperti badai yang mengamuk; kedua tekanan itu bertempur dan bertabrakan satu sama lain di dalam penginapan kecil itu. Beberapa orang begitu kaget sehingga mereka jatuh dari kursi mereka dan mendarat dengan pantat mereka di lantai, masing-masing mengenakan ekspresi tertegun di wajah mereka. Hu KangNing, yang berada di jalur kedua tekanan itu, adalah yang pertama dipukul.

Ketika dihadapkan dengan aura seperti itu, tingkat kekuatan Imperial seperti sebuah kapal kecil yang keluar dari badai dan angin di lautan. Tanpa kesempatan untuk membalas, dia terlempar keluar dari penginapan oleh aura kekuatan yang sangat besar. Tubuhnya yang babak belur menabrak dinding batu yang berseberangan seperti lap dan kemudian jatuh, berguling beberapa putaran di tanah sebelum berhenti. Saat itu, pria itu sudah bernafas lemah.

Keheningan mematikan menyapu penginapan. Beberapa detik kemudian, nafas yang tajam bisa terdengar di seluruh penginapan, diikuti oleh banyak lagi yang akan datang. Penampilan yang semua orang berikan kepada pria tampan dan pemuda itu segera memiliki lebih banyak rasa takut dan rasa hormat di dalamnya. Meskipun mereka tidak tahu siapa yang menyerang, itu pasti salah satu dari keduanya dan banyak yang condong ke arah pria tampan yang telah melakukannya.

Ketika semua orang masih terperangah dan kebingungan, suara keras tiba-tiba menarik perhatian mereka. Sumber suara itu berasal dari samping dan semua orang berbalik menghadapinya. Tidak mengherankan, mereka melihat Hu Yin, yang mengenakan ekspresi gelap seperti jelaga. Tangan kanannya dikepal erat ke tinju saat dia membantingnya di atas meja. Jelas, dialah yang membuat suara. Dia menatap dingin ke arah pria tampan dan pemuda itu, seperti ular berbisa yang menginginkan mangsanya. Seolah-olah sedetik saat ini, dia akan menghancurkan tulang-tulang mereka dan menelannya utuh.

Orang-orang dari Kota Yu Xian yang berdiri di belakangnya juga menembakan mereka tatapan dingin seolah-olah sedang mengawasi mayat. Mereka siap untuk menimbulkan masalah dari kelihatannya dan sepertinya mereka akan menyerang kapan saja.

“Kalian berdua terlalu meremehkan Kota Yu Xian. Kamu berani memukul orang-ku di depanku. Jika aku tidak mendapatkan penjelasan hari ini, maka aku akan menganggapnya seolah kamu berdua ingin menantang Kota Yu Xian.”

Hu Yin berdiri dan aura penguasa langsung meledak dari dalam dirinya, diikuti oleh tekanan hiruk pikuk yang menyapu mereka seperti badai. Pria tampan itu mengangkat matanya dan dengan malas meliriknya. Aura Hu Yin benar-benar diblokir oleh dinding tak terlihat dan tidak bisa menjangkau mereka lebih dekat.

Setelah beberapa saat, aura yang secara sengaja dibiarkan oleh Hu Yin meledak dari dirinya telah memantul ke arahnya. Tidak hanya dia tidak mendapatkan keuntungan, wajahnya malah memucat. Dia sekarang tidak lagi memiliki keangkuhan dan kesombongan seperti sebelumnya saat dia menatap pria tampan itu dengan terperanjat.

Hanya dengan membandingkan aura saja, dia benar-benar terpana. Bisa juga dikatakan bahwa dia benar-benar dikalahkan oleh pria tampan itu. Hu Yin adalah orang kuat tingkat Kaisar bintang tiga dan bagi seseorang untuk mengalahkannya dengan menggunakan aura saja, orang itu harus menjadi tingkat Kaisar bintang tujuh atau kekuatan tingkat Ilahi. Tidak peduli yang mana dia, pria tampan itu jauh lebih unggul daripada dia dalam hal kekuasaan.

Di sela-sela, senyum yang terpampang di wajah Cheng DongQing menghilang dan digantikan dengan ekspresi muram di wajahnya. Dia memberi pria tampan itu tatapan yang rumit dan menakutkan saat dia menatapnya.

“Sepertinya Tuan ini benar-benar ingin menjadi musuh dengan Kota Yu Xian. Karena sudah seperti ini …..”

Sementara Hu Yin memiliki Kota Yu Xian yang mendukungnya, dia tidak berani bertindak sembrono sebelum yang lain dari Kota Yu Xian tiba. Jika pihak lain berniat membunuhnya karena itu, maka itu akan lebih merugikannya daripada menguntungkan. Tapi tetap saja, dia tidak mau kalah perang dalam kata-kata.

Pria tampan itu menyeringai dan akhirnya mengucapkan kalimat pertamanya. “Kamu telah menyalak tanpa henti tentang Kota Yu Xian. Apakah kamu tahu cara mengatakan sesuatu yang lain? Jika kamu merasa bahwa aku telah meremehkan atau menantang Kota Yu Xian, lalu mengapa tidak mengambil tindakan terhadap-ku sekarang? Atau apakah aku benar mengatakan bahwa kamu takut padaku?”

Setelah mendengar apa yang dia katakan, wajah Hu Yin berubah menjadi hijau.

Apa yang dia katakan adalah kebenaran. Memang, Hu Yin tidak bisa mengalahkannya dan takut akan kekuatannya. Tetapi untuk meletakkannya telanjang di depan semua orang di penginapan, bagaimana mungkin dia tidak merasa malu.

Hu Yin mengepalkan tinjunya. Dengan mata berkaca-kaca dan wajahnya yang bengkok, dia berteriak pada pria tampan itu.

“Jika kamu punya nyali, kamu tetap tinggal di sini dan jangan pergi! Tunggulah sampai para tetua Kota Yu Xian datang dan memberimu pelajaran! Aku akan lihat apakah kamu masih bisa sangat arogan!”

“Kamu gila!” Pemuda di samping pria tampan itu menyindir. Tatapan yang dia berikan kepada Hu Yin adalah salah satu penuh frustrasi. Kepalanya sakit. Orang ini tidak pernah berhenti bicara. Setelah selesai berbicara, pemuda itu tidak lagi memikirkan Hu Yin. Dia mengubur wajahnya di pelukan pria tampan itu dan menggumamkan sesuatu, membuat orang lain bertanya-tanya apa yang dia keluhkan.

“Apa katamu?! Jika kamu memiliki keberanian, aku menantangmu untuk mengatakannya lagi!” Suara tajam dan menusuk Hu Yin bisa didengar sekali lagi. Itu sudah membuatnya marah cukup untuk membuat satu orang menghinanya dan sekarang pemuda yang tampaknya lemah ini berani menegurnya! Beraninya dia menghinanya hanya karena dia memiliki teman yang kuat bersama-nya!

Diperingatkan berulang kali oleh pihak lain mengatur semua pemikiran rasional Hu Yin yang terbakar. Dia hampir berada di ujung sekeringnya dan dia benar-benar ingin membantai mereka.

“Kapten, tenanglah. Kamu bukan lawannya untuk sekarang. Tidak pernah terlambat untuk membalas dendam.”

Dua kekuatan tingkat Imperial yang duduk di meja sebelah juga adalah orang-orang  Hu Yin. Karena dia hampir kehilangan semua rasionalitas terhadap amarahnya, mereka dengan cepat datang untuk menahannya karena takut bahwa dia mungkin akan menyerang ke depan.

Pada saat ini, Cheng DongQing tiba-tiba memotong, “Brother Hu Yin, apa yang mereka katakan itu masuk akal. Tolong jangan bertindak sembrono, pria itu mungkin benar-benar akan membunuhmu. Tidak perlu mempertaruhkan hidupmu karena marah. Kamu memiliki masa depan yang cerah di depan dan jika kamu mati di sini, itu benar-benar tidak akan sepadan. Biarkan saja dia menghadapi para tetua.”

Kata-kata Cheng DongQing bagaikan ember air yang menyiram api di hati Hu Yin. Api kemarahan sebagian besar telah padam. Dia mungkin tidak mendengarkan dua bawahannya, tetapi Cheng DongQing berbeda. Dia adalah murid dari Guru XiLe, yang merupakan salah satu anggota dewan dari Serikat Penyihir Benua Selatan. Seperti kata pepatah, “Bukan demi biarawan itu, tetapi untuk Sang Buddha.” Bahkan jika dia tidak ingin mendengarkan Cheng DongQing, dia harus, untuk memberi hormat kepada Gurunya. Terlebih lagi, yang paling penting adalah dia memiliki jalan keluar tanpa mempermalukan dirinya sendiri.

“Hng! Karena Brother DongQing telah mengatakan demikian, aku akan melakukannya untuk Brother DongQing.” Hu Yin bertindak kuat dan berkuasa dengan apa yang dia katakan, lalu mendengus dingin ketika dia melihat mereka berdua. Sungguh pria yang sombong. Meskipun jelas berada di pihak yang kalah, dia masih harus menemukan kata-kata untuk menyelamatkan kesombongannya yang terluka. Apakah dia tidak menyadari dia membuat dirinya lebih dari lelucon untuk orang lain? Apa situasi ‘giliran ekor dan lari’ yang klasik.

Setelah dia menyampaikan apa yang harus dia katakan, Hu Yin menyuruh anak buahnya untuk membawa Hu KangNing keluar dan pergi.

Dia tidak bisa tinggal di penginapan itu lebih lama lagi. Bahkan jika dia tidak kesal sampai mati, dia sudah kehilangan muka di sana. Dia tidak punya wajah untuk tetap berada di sana lagi. Baik Cheng DongQing tetap di belakang.

Penginapan sekali lagi melanjutkan kedamaiannya. Setelah beberapa saat, orang-orang mulai berbisik dan berdiskusi. Kota Yu Xian yang telah berada di Benua Selatan selama bertahun-tahun akhirnya bertemu dengan tandingan di penginapan ini. Tidak hanya mereka tidak dapat melawan, mereka bahkan harus melarikan diri dari penginapan dengan kekalahan. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa hal semacam itu terjadi.

Setelah tahap awal shock …

“Kembali ke topik, mengapa orang-orang dari Kota Yu Xian dan Serikat Penyihir berada di Kota June pada saat yang sama? Menilai dari nada Hu Yin, sepertinya beberapa tetua akan datang. Jangan bilang sesuatu yang besar terjadi? Tapi mengapa kita tidak mendengar apa-apa tentang itu?”

Tidak lama setelah itu, perhatian orang banyak dialihkan.

“Aku tidak berpikir Kota Yu Xian dan Serikat Penyihir ada di sini untuk latihan. Pasti ada sesuatu yang terjadi dan berita itu tersembunyi. Itu sebabnya kita tidak tahu apa-apa tentang itu.”

“Jika Kota Yu Xian dan Serikat Penyihir ada di sini, maka kekuatan lain pasti akan mengikuti.”

“Ini pasti membuat orang terpompa! Aku ingin tahu apa yang akan terjadi kali ini.”

………………….

Ketika semua orang sibuk berkeliling, pria tampan dan pemuda itu berdiri. Setiap gerakan mereka diteliti oleh orang-orang di sana dan ketika mereka berdiri, suara itu mereda sedikit.

Pria tampan itu membantu pemuda yang sedikit mabuk menaiki tangga dan mereka langsung disembunyikan dari tatapan ingin tahu yang orang lain berikan kepada mereka. Namun, kerumunan masih menolak untuk menyerah saat mereka menatap ke arah mereka pergi.

Ketika mereka kembali ke kamar mereka, pemuda itu tiba-tiba mengangkat wajahnya yang sedikit memerah dan melingkarkan lengannya di leher pria itu. Lalu, dia menciumnya.

Pemuda itu menggigit bibirnya dengan canggung ketika mereka berbagi ciuman mabuk yang terasa seperti anggur. Meskipun ceroboh dan sedikit sakit, itu pasti mengipasi hasrat pria tampan itu. Dia dengan cepat membungkuk untuk memeluk pemuda itu di tangannya dan membawanya ke tempat tidur.

Ketika pria tampan itu berada di atas, dia tiba-tiba mengulurkan tangan untuk mengambil bola dari benda putih sebelum dengan mudah membuangnya. Mengikuti serangkaian tindakan ini, penampilan pemuda itu mengalami perubahan drastis.

Wajah biasa berubah menjadi satu dengan fitur halus dan lembut saat pemuda itu berubah menjadi remaja. Dan remaja itu, tidak lain adalah You XiaoMo.

Dikatakan bahwa bola putih dari benda itu yang dilemparkan oleh pria tampan, mendarat di tanah dengan ringan. Itu mengeong pada keduanya di tempat tidur sebelum melompat keluar dari ruangan.

Melihat orang di bawahnya masih pusing, pria itu mengambil keuntungan darinya dan membungkuk untuk menutup bibir remaja itu dengan bibirnya. Dia dengan mudah membuka giginya yang terkatup dan lidahnya dengan bersemangat menyapu setiap sudut mulutnya. Menggoda saat dia mengisap lidah remaja itu, pria itu tetap sibuk dengan bergerak ke bawah baju remaja. Dan ketika dia menemukan benjolan itu, dia mencubitnya dengan paksa.

“Ah…”

You XiaoMo tidak bisa menahan erangan ketika dia merasakan rangsangan. Sebagai gantinya, dia membungkus lengannya lebih erat di sekitar pria itu.

Detik berikutnya, bibirnya ditangkap sekali lagi oleh pria itu dan erangannya tertelan oleh ciuman itu. You XiaoMo sudah mabuk lebih awal. Tubuhnya telah menjadi lunak dan lemah dan siap bagi pria itu untuk memiliki jalan karenanya.

Pria itu melepaskan bibirnya dan mengusap pipinya.

“Sepertinya kamu hanya berperilaku sedikit lebih bergairah ketika kamu mabuk.” Pria itu dengan lembut tersenyum.

Pada saat itu, You XiaoMo tiba-tiba mengangkat satu kaki. Lututnya menyapu tonjolan di antara kaki pria itu yang mengirim gelombang panas mengalir di tubuhnya. Sementara itu, orang yang memulainya itu tertawa terbahak-bahak.

Pria itu menarik napas sebelum menundukkan kepalanya untuk menciumnya.

“Kamu bajingan kecil!”

12 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 393

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s