[END] Counterfeit Bride – Epilog

Counterfeit Bride – Epilog

Terjemahan Indonesia oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

“Aku pikir, kita harus bicara secara baik-baik.” Yun Shi Zheng duduk di kursi, menunjuk ke sebuah kursi dan berkata: “Duduk.”

” Ya…..” Jie Yi duduk.

Untuk periode waktu, tidak tahu bagaimana untuk memulai, dua orang saling memandang, setelah itu Yun Shi Zheng akhirnya berdeham dan mulai berbicara: “Hmm, itu, Yi’r ah, kamu datang ke Keluarga Yun juga tidak untuk sementara waktu, sudahkah beradaptasi dengan semuanya?”

“Mm, semua orang memperlakukan Jie Yi dengan sangat baik.”

“Ini sedikit terlalu banyak.” Yun Shi Zheng bergumam pada dirinya sendiri. Ragu-ragu sejenak, dia menunjuk tanda merah yang jelas di leher Jie Yi. “Apakah itu dilakukan oleh Tian Yang?” Dia dengan persentase harapan yang sangat kecil.

“Itu?” Jie Yi tanpa sadar membelai lehernya.

“Lupakan! Lupakan!” Yun Shi Zheng menghela nafas, dia benar-benar orang yang rumit. “Itu …… Itu …… Apakah kamu menyukai Tian Yang?”

Jie Yi kaget, ketidaktenanganan tergantung di matanya.

“Semua orang sangat baik, aku menyukai semua orang.”

“Kita tidak perlu memutar kurva dan melewati sudut (1).” Yun Shi Zheng membungkuk ke depan, dengan sungguh-sungguh menatap Jie Yi. “Ini Tian Yang yang memaksamu, kamu tidak punya perasaan padanya, kan?”

(1) berbicara dengan memutar-mutar, menghadapi sesuatu dengan tak langsung/berbicara tidak jelas.

“Tidak …… bukan …” Jie Yi belum menyelesaikan dialognya, sudah terpotong.

“Pasti seperti itu, tidak mungkin salah. Tian Yang selalu sombong. Kamu takut pada otoritasnya, sehingga kamu tidak memiliki pilihan selain tunduk kepadanya.” Yun Shi Zheng mengasumsikan hal yang benar oleh dirinya sendiri.

“Jangan takut. Selama kamu dengan jujur mengatakannya, aku akan membuat Tian Yang menjauh darimu.” Dia menepuk tangan Jie Yi. “Dua pria bersama seperti ini, sedikit keterlaluan, bukan?”

“Tuan Muda tidak memaksaku.” Jie Yi menyangkal.

Di depan Yun Shi Zheng, Jie Yi masih menyebut posisinya sebagai pelayan, tentu saja akan memanggil Tian Yang sebagai Tuan Muda. Terlepas dari Tian Yang keberatan, dia masih tidak memiliki niat untuk memperbaiki dirinya sendiri.

“Ini adalah perasaanku sendiri terhadap Tuan Muda. Itu tidak ada hubungannya dengan Tuan Muda Tian Yang. Semuanya adalah kesalahanku.” Jie Yi buru-buru menambahkan. “Memang benar, Tuan Muda ditipu olehku.”

“Bagaimana bisa?” Yun Shi Zheng bertanya dengan penasaran.

“Pada awalnya, Tuan Muda mengira aku seorang wanita, juga pengantinnya, itu sebabnya tindakan berpura-pura menjadi nyata ……”

“Jadi seperti itu.” Yun Shi Zheng akhirnya tahu urutan kejadian. “Tian Yang telah menyusahkanmu terlalu banyak, bahwa rumah rumput dan lumpur adalah gudang, bagaimana bisa menjadi tempat tinggal? Dan dia bisa memikirkannya.”

“Pada saat itu, dia sangat membenciku.” Jie Yi karena mengingat ingatan itu dengan lembut tertawa. “Setiap saat ingin mengusirku keluar untuk segera pergi, dia tidak tahu bahwa aku sejak dulu telah terbiasa dengan kehidupan sulit semacam itu. Tapi aku merasa sangat menyesal terhadap Tian Yang, aku tidak tahu Keluarga Yun pada dasarnya sangat kaya, membiarkan dirinya membuat tempat tidur, membuat meja dan kursi, benar-benar telah mengganggunya.”

“Apa masalah?” Yun Shi Zheng melambaikan tangannya. “Itulah yang dia pantas dapatkan.”

“Sebenarnya Tuan Muda juga sangat menderita. Ketika di rumah rumput dan lumpur, Apa pun yang aku masak dia makan, tidak sedikit pun mengeluh. Aku juga tidak suka dalam imajinasi mempelai wanita, tidak cantik sama sekali, dan kemudian, mengendarai kuda juga terluka, dia benar-benar merawatku, aku telah membuatnya lelah. ”

“Kamu menunggang kuda yang mana?”

“Shandian.”

“Tidak heran kamu terluka! Shandian adalah kuda paling ganas di peternakan. Tian Yang sengaja melakukannya?”

“…… Setelahnya baru aku tahu, sebenarnya dia juga menyembunyikan banyak hal dariku.”

“Sekarang aku bisa mengerti mengapa Tian Yang bisa …….ehm …… menyukaimu.” Dia masih tidak bisa mengatakan kata ‘cinta’ ini. “Dan Jie Yi, bagaimana denganmu? Bagaimana kamu bisa menyukai Tian Yang?”

“…… Aku …… Awalnya …… aku sama sekali tidak mengerti sama sekali.” Jie Yi dengan gugup memutar jari-jarinya. Mengenai analisis diri dari beban di pikirannya, dia sama sekali bukan ahlinya.

“Kamu tidak mengerti?” Yun Shi Zheng tercengang.

“Awalnya, aku …… hanya menginginkan keluarga. Karena Tian Yang mengatakan dia hanya menginginkan seorang istri hanya dalam nama saja, aku pikir itu tidak akan menjadi masalah, dia dapat memiliki seorang istri, dan aku dapat memiliki keluarga yang telah kuimpikan sejak lama. Setelah itu …… ” Karena mengingatnya mata Jie Yi menjadi berkabut. “Setelah kebenaran ditemukan oleh Tian Yang, dia memintaku untuk pergi, dan kemudian aku pergi. Tapi……”

“Tapi apa?”

“Setelah pergi, hati selalu terasa begitu berat, tanpa tahu mengapa, selalu merindukan Tian Yang.” Kata Jie Yi dengan susah payah. “Kami jelas tidak memiliki hubungan sama sekali, tapi aku selalu memikirkannya, tanpa daya memikirkannya.”

Dia melanjutkan perkataannya dengan bergumam: “Setelah itu, akhirnya aku mengerti perasaan ini hilang, perasaan berat itu adalah kesepian. Saat itu aku akhirnya tahu, tanpa menyadari, aku telah jatuh cinta pada Tian Yang.”

Mendengar Jie Yi, Yun Shi Zheng seolah-olah bisa merasakan suasana hati seperti itu, tidak bisa membantu tetapi menjadi linglung.

“Awalnya ingin pergi dengan tenang, untuk terakhir kalinya pergi ke rumah rumput dan lumpur, lalu kembali ke Jiangnan. Siapa yang bisa menebak ……”

“Apa?”

“Tian Yang ada di sana.” Kata Jie Yi dengan malu-malu, ada nada bahagia dalam suaranya. “Dia bilang dia menungguku pulang, dan aku benar-benar di rumah.”

“Itu adalah takdir!” Yun Shi Zheng bergumam.

Seperti untuk pertandingan yang baik atau hubungan yang bernasib buruk, setiap orang memiliki pandangan berbeda.

“Jadi, Tuan tahu.” Jie Yi menjadi bersemangat. “Tuan Muda Tian Yang tidak memaksaku, semuanya salahku.”

“Cukup. Tidak perlu menjelaskan dengan penuh semangat.” Yun Shi Zheng melambaikan tangannya. “Tian Yang adalah putraku, bagaimana bisa aku tidak memahaminya?” Dia tertawa.

“Orang itu ah, itu sangat sombong. Apa yang menjadi miliknya, dia akan memegangnya dengan kuat. Hal-hal yang tidak dia sukai, dia akan tinggal jauh dari itu.”

Ini tampaknya adalah fakta, di luar semua perselisihan. Jie Yi hanya bisa menutup mulutnya.

“Sebenarnya aku memang bisa mengerti mengapa Tian Yang begitu tertarik denganmu.” Yun Shi Zheng bergumam pada dirinya sendiri.

Tertarik? Jie Yi menggelengkan kepalanya. Ketertarikan ini juga tidak diketahui bisa dipertahankan untuk berapa lama, dia adalah seorang laki-laki setelah semuanya

“Kamu tidak tahu, berapa banyak Tian Yang telah berubah. Baru-baru ini dia telah banyak tersenyum sampai ke titik yang menakutkan. Dan juga, sikapnya terhadapmu berbeda dengan bagaimana dia sebelumnya memperlakukan wanita-wanita itu, juga tidak sama dengan kita.”

Ada sedikit gangguan di dadanya, Jie Yi diam-diam senang.

Mungkin …… Mungkin Tian Yang sangat mencintainya! Sepanjang kata cinta Tian Yang, dia menempatkan dirinya seperti berada dalam mimpi yang indah, tidak memiliki keberanian untuk percaya. Sekarang ada orang lain yang mengatakannya, tingkat kepercayaannya meningkat.

“Tian Yang sebelumnya seperti seekor kuda liar yang mudah marah. Siapa pun yang menyakitinya akan mendapat pelajaran. Kamu melihat bagaimana dia bergaul dengan Tian Yi dan yang lainnya, harus memiliki sedikit pengetahuan, bukan?”

“Tian Yang sedikit galak.” Kata Jie Yi sederhana, mengingat pertama kali dia bertemu  Saudara Besar Tian Yi, Tian Yang menghadiahinya dengan beberapa kepalan tangan.

“Tapi, sekarang dia sudah lebih banyak tenang. Mungkin itu karena kamu.” Yun Shi Zheng meneliti Jie Yi. “Dalam dirimu, ada semacam disposisi yang menenangkan dan damai. Hanya di sisimu, tidak akan ada udara kejam yang bisa muncul. Atau mungkin karena kamu, menyerah dalam segala hal, tidak berdebat dengan siapa pun! Semakin seperti ini, semakin banyak hal yang menyebabkan orang itu memberimu apa pun yang kamu inginkan.”

“………………” Jie Yi tidak tahu apa yang harus dia katakan.

Menenangkan dan damai, kan? Sejak dia tiba di Guanwai, setelah bertemu Tian Yang, dia benar-benar merasa bahwa disposisi semacam itu meninggalkannya semakin jauh. Hatinya memiliki lebih banyak tuntutan. Bersikeras dan terus menerus membebani dia. Dia sangat lelah!

“Apakah kamu tahu tujuanku memanggilmu untuk berbicara hari ini?”

Jie Yi tiba-tiba bergidik sedikit, mengangguk.

“Biarkan aku mendengarnya.”

“Ingin aku pergi?” Kata Jie Yi dengan tidak jelas.

“………………..” Yun Shi Zheng diam beberapa lama, sebelum dia berbicara: “Awalnya memang seperti itu.”

Jie Yi dengan cemas mengangkat kepalanya, melebarkan matanya menatapnya.

“Apakah kamu tahu tentang ibunya?”

Jie Yi menggelengkan kepalanya.

“Aku dan ibunya ……” Yun Shi Zheng menghela nafas. “Saat itu kami masih terlalu muda. Yang satu adalah bocah bodoh, sepenuh hati hanya ingin mengumpulkan semua Guanwai menjadi dunianya sendiri. Dan yang lainnya adalah wanita yang lembut dari keluarga kaya yang berbeda, tidak dapat beradaptasi sama sekali dengan Guanwai yang kasar.”

“Sebagai hasilnya, beberapa tahun setelah Tian Hao lahir, ibunya tidak bisa mengikuti keadaan itu lagi, dengan pria lain melarikan diri.”

Jie Yi terkejut.

“Saat itu Tian Yang sudah mengerti masalah ini. Tentu saja dia mengerti ibunya adalah wanita seperti apa. Aku ingin menyembunyikannya, tetapi tidak bisa. Oleh karena itu, Tian Yang berubah. Berubah dengan membenci dunia dan cara-caranya, juga tidak percaya bahwa di dunia ini akan ada wanita yang baik, tentu saja terhadap semua orang yang mulia dan kaya yang dibenci bahkan lebih pahit.”

“Bisa dibayangkan ……”

“Urusan dari generasi tertua, sangat sulit untuk menentukan siapa yang bersalah kepada siapa, tentu saja tidak boleh mempengaruhi generasi berikutnya. Adapun Tian Yang, aku merasa bersalah. Oleh karena itu, aku hanya berdoa bahwa akan ada seorang wanita yang dapat mengubahnya.”

“Hanya itu, berharap orang yang datang adalah Ling Shuang, menjadi salinan dari ibunya.” Yun Shi Zheng tanpa henti mendesah. “Aku awalnya berharap bahwa dia setidaknya memiliki sedikit karakter ayahnya yang murah hati dan toleran.”

“Nona Muda sejak muda dimanjakan, tentu saja akan menjadi halus, hal ini tidak bisa menyalahkannya.”

“Dia menamparmu benar-benar tidak bisa melihat kelembutan dan kehalusannya.”

Jie Yi terdiam untuk sementara waktu. Tidak bisa menahan senyum pada kebenaran.

“Ketika pengantin wanita terlambat dan belum datang, aku seharusnya tahu bahwa ada sesuatu yang salah. Tetapi memikirkannya berulang kali, siapa yang akan mengira bahwa Ling Shuang akan benar-benar meminta seorang pria untuk menggantikannya.”

“…… Maaf ……” Jie Yi sedikit tersentak.

“Semua hal yang aku harapkan akan dilakukan oleh Ling Shuang, kamu telah melakukannya. Jika tidak mengkonfirmasi bahwa kamu seorang pria, aku pasti akan menyebarkan kedua tanganku untuk menyambutnya. Tapi …… setelah semua, apakah itu baik-baik saja, anakku laki-laki dan menantu laki-laki, pilihan semacam ini akan sulit untuk semua orang.”

“Aku akan pergi.” Jie Yi menunduk, berkata dengan sedih.

Sejak awal dia sudah siap secara mental untuk pergi. Jika keberadaannya telah menciptakan komplikasi untuk orang lain, tentu saja dia tidak punya alasan untuk tinggal.

“Lalu bagaimana dengan Tian Yang?” Yun Shi Zheng tiba-tiba bertanya.

“Kita….. pada dasarnya tidak seharusnya bersama. “

“Kamu memang rasional.” Yun Shi Zheng mengerutkan kening. “Hubunganmu, bukankah seharusnya anakku yang bodoh itu menjadi satu-satunya yang gila?”

“…… Aku …… Aku tidak ingin Tian Yang kehilangan integritasnya …” kata Jie Yi dengan tegas. “Aku tidak ingin orang lain mengkritiknya.”

“Kamu benar-benar berpikir demi dia.” Yun Shi Zheng tertawa.

“Apakah kamu tahu? Yi’r.” Dia menyandarkan tubuhnya ke depan, meniru cara Tian Yang memanggil Jie Yi, meskipun Tian Yang sangat tidak mengizinkan orang lain memanggilnya seperti itu, tetapi dirinya adalah ayahnya, dia harus menjadi pengecualian. “Jika kamu pergi begitu saja, bagaimana dengan Tian Yang?”

“…… Mungkin akan sedih untuk jangka waktu tertentu, setelah itu dia akan melanjutkan kehidupannya seperti sebelumnya.” Jie Yi membuat sebuah dugaan.

Tian Yang begitu kuat, kehilangan satu orang, hari-hari benar-benar akan berjalan seperti biasa. Tidak seperti dia.

“Harusnya!” Yun Shi Zheng mendesah. “Hanya itu, dibandingkan dengan sebelumnya, dia akan lebih membenci dunia, bahkan lebih tidak percaya pada orang lain. Kamu tidak tahu, semakin kuat penampilan luarnya, semakin dia berusaha menunjukkan bahwa dia tidak membutuhkan siapa pun, dalam kenyataannya, di dalam hatinya, dia merindukan untuk dicintai lebih dari orang lain. Setelah kamu mengetuk pertahanan jantungnya yang kuat, dia akan dikhususkan untukmu.”

“Jika kamu pergi tanpa berkata apa-apa, mengkhianati kepercayaan Tian Yang untukmu. Tian Yang dengan sifatnya yang sombong, bagaimana dia bisa menerimanya?”

Yang terpenting, jika Yi menghilang di bawah pengawasannya, Tian Yang benar-benar tidak akan bersikap sederhana kepadanya, bahkan jika dia adalah orang tua Tian Yang, itu akan sama.

“Tapi……”

“Apakah kamu ingin tinggal?” Yun Shi Zheng langsung ke intinya. “Jika karena kamu tidak tahan dengan putra bodohku yang sombong itu sehingga kamu ingin pergi, aku bisa mengerti, bagaimanapun juga, hanya beberapa orang yang dapat mendukungnya.”

“Bukan seperti itu.” Jie Yi dengan kemarahannya yang jarang itu, dengan kesal memotongnya. “Emosi Tian Yang tidak seburuk itu.”

“Itu terhadapmu.” Yun Shi Zheng dengan tenang mengangkat bahunya. Setelah berikutnya, dia mengadopsi wajah yang tegas: “Jika kamu tidak benar-benar ingin pergi, maka tinggallah!”

“Eh?” Jie Yi agak ragu pada pendengaran dirinya sendiri. “Aku bisa tinggal? Aku …… aku laki-laki …… benar-benar ……. bolehkah?”

“Jika kamu berkulit tebal untuk bersikeras ingin tinggal, maka aku benar-benar akan memintamu untuk pergi.” Yun Shi Zheng dengan tulus berkata. “Tapi setelah berbicara denganmu, aku tahu bahwa kamu adalah anak yang baik, orang yang akan berpikir demi Tian Yang sampai sejauh itu, kecuali aku, aku pikir itu hanya kamu.”

“Karena kita adalah orang-orang yang peduli pada Tian Yang, tidak ada alasan bahwa kita tidak bisa rukun.”

“Kamu …… jangan pedulikan aku ……”

“Jika mengatakan tidak peduli itu akan menjadi kebohongan.” Yun Shi Zheng berkata tak berdaya. “Tapi aku telah berpikir sendiri untuk waktu yang lama. Sudah hidup sampai usia ini, pada akhirnya, apa yang harus aku pedulikan? Apakah ini pendapat umum, atau apakah itu kebahagiaan putraku? Jawabannya sangat mudah untuk dipilih. Bukan?”

“Kamu adalah ayah yang baik.” Kata Jie Yi dengan tulus.

“Jadi, aku ayah yang baik ini hanya memiliki satu permintaan kepadamu.” Yun Shi Zheng menepuk tangannya. “Harus membuat Tian Yang bahagia.”

“Aku benar-benar ingin….” Kata Jie Yi dengan bergumam. “Tapi aku tidak mengerti apa-apa, hal-hal yang bisa kubantu terbatas, hanya bisa menemaninya di sisinya.”

“Kalau begitu, hanya menemaninya di sisinya. Sepenuh hati merawatnya.” Yun Shi Zheng tertawa dan kemudian berkata. “Aku pikir apa yang diinginkan Tian Yang, juga hanya ingin kau tetap di sisinya. Apa yang disebut sebagai kebahagiaan, bukankah itu untuk bersama untuk waktu yang lama?”

Benar! Jie Yi tidak dapat membantu tetapi mengingat pagi ini ketika Tian Yang dengan keras kepala memasang batu giok qilin, pada saat itu ekspresi wajahnya sangat lembut! Kalau saja setiap hari bisa melihat ekspresi seperti itu ……

“Bagaimanapun, aku sudah bisa menerima.” Yun Shi Zheng berpikiran terbuka. “Setidaknya aku mempunyai dua putra. Menginginkan cucu tidak akan sia-sia. Sebaliknya, Yi’r, kamu harus berpikir jernih. Jika kamu benar-benar ingin bersama Tian Yang, untuk masa hidup ini, kamu hanya akan memiliki Tian Yang, hanya memiliki kami, mustahil untuk memiliki generasi berikutnya. Keluarga yang kamu dambakan, pasti akan selamanya memotong semua ikatan denganmu.”

“Aku tidak peduli. Jika aku memiliki kalian semua.” Kata Jie Yi dengan suara rendah. “Kalian semua adalah keluargaku.”

“Kemudian, kita telah mencapai kesepakatan.” Yun Shi Zheng tiba-tiba menggantungkan tangannya di bahu Jie Yi, dengan sungguh-sungguh berkata: “Aku masih memiliki satu permintaan lagi.”

“Ya?”

“Meskipun kalian telah melakukan semua yang harus dilakukan atau tidak seharusnya dilakukan, hubunganmu tidak berbeda dengan suami dan istri biasanya, tapi tolong berjanjilah padaku.”

“Janji apa?” Jie Yi merasa malu, wajahnya menjadi sangat panas.

“Jika kebetulan Tian Yang menjadi gila, ingin menikahmu secara resmi, kamu benar-benar harus menolak.”

Dia telah menerima hubungan keduanya, tetapi orang-orang pasti tidak akan bisa menerima. Dia tidak mau karena ini pergi dari klasik dan memberontak melawan masalah ortodoks menjadi terkenal.

“Itu …itu….” Wajah Jie Yi tidak bisa membantu tetapi menjadi merah, ada aliran kebahagiaan mengalir tanpa henti di dalam hatinya.

“Maka itu bagus.” Yun Shi Zheng menarik nafas lega. “Lalu, bagaimana kalau kita membicarakan hal-hal lain?”

Jie Yi sedikit takut sambil melihat orang aneh yang tertawa itu.

“……Hal apa?”

“Hehe! Tidak banyak!” Yun Shi Zheng menegakkan wajah tawanya. “Kamu juga tahu bahwa Tian Yang bukan anak yang patuh, tentu saja dia tidak mau mendengarkanku. Namun, sepertinya dia memberimu perlakuan khusus, lemah lembut dan patuh. Di masa depan, bagaimana jika biarkan dia mendengarkanmu, tetapi kamu mendengarkanku, bagaimana dengan itu?”

“Tuan adalah yang tertua, pada dasarnya harus mendengarkanmu” Kata Jie Yi dengan tertawa.

“Apa yang kamu katakan benar, maka aku akan menjadi ayahmu.” Yun Shi Zheng menyadari. “Anak baik.” Dia meraih kedua tangan Jie Yi. “Kamu harus lebih patuh dari kedua putra terkutuk itu!”

“Ya!” Jie Yi dengan patuh mengangguk.

“Lalu kita sudah membicarakannya! Ayo, biarkan aku mendengarmu memanggilku ayah.”

“Ayah….” Lama ini tidak disebut, menyebabkan mata Jie Yi menjadi merah.

Benar-benar tidak pernah terpikir, antara dia dan Tian Yang, bisa sampai pada titik ini, juga bisa mendapatkan penerimaan Ayah. Tunggu sampai Tian Yang pulang, mengetahui berita ini, tidak tahu betapa bahagianya dia!

Namun, Tian Yang pasti akan malu dan dengan bangga mengatakan tidak perlu persetujuan siapa pun! Jie Yi berpikir dengan manis.

Benar-benar berharap bahwa Tian Yang bisa pulang dengan cepat. Meskipun dia baru saja berangkat, tapi dia sudah merindukannya.

※※※※

“Yi’r, ayo kita pergi keluar untuk melihat-lihat.” Dengan banyak kesulitan mencuri waktu bebas setengah hari, Tian Yang dengan semangat mengangkat gagasan itu.

“Bocah, tidakkah kau melihat aku dan Yi’r sedang bermain catur?” Yun Shi Zheng dengan dingin mengingatkan, sementara dia dengan santai memindahkan pion hitamnya.

“Tunggu sampai selesai catur dan kemudian pergi, oke?” Jie Yi dengan bijaksana berkata.

“Tentu harus! Semuanya harus dalam urutan kedatangan. Mau bermain juga harus menunggu sampai kita menyelesaikan catur.” Yun Shi Zheng berbisik. “Ai! Sudah bermain catur sejak lama, mulut juga sudah haus. Tian Yang, pergi dan tuangkan secangkir teh!”

Wajah Tian Yang berkedut. Setelah sekilas, pasti murka.

Jie Yi sibuk berdiri. “Ayah, biarkan aku menuangkannya, Tian Yang juga akan memiliki secangkir. Tunggu aku sebentar.”

Menatap Jie Yi dengan sosok tergesa-gesa, Tian Yang akhirnya tidak bisa menahan diri, membuat pukulan keras di atas meja.

“Orang tua, mengapa kamu selalu menyuruh Yi’r?”

“Ai ya, aku tidak ah!” Yun Shi Zheng berkata sangat tidak bersalah. “Yang aku suruh adalah kamu, kenapa kamu tidak pergi, tetapi membiarkan Jie Yi pergi terburu-buru?”

“Menuangkan teh masalah kecil semacam ini ingin aku yang lakukan?” Tian Yang mengangkat alisnya. “Orang tua sialan, jika haus maka hanya tidak bermain catur lagi, masuk untuk beristirahat akan jauh lebih baik.”

“Aku tahu bahwa kamu tidak akan pergi.” Yun Shi Zheng meringkuk mulutnya berkata. “Untungnya Yi’r patuh, biarkan dia memanggil ayah bukan hanya panggilan buatan.”

Tidak menyebutkan ini, Tian Yang tidak marah. Semakin dia menyebutkannya, semakin marah dia.

Sejak kembali dari Saiwai, situasinya berubah drastis.

Dia sangat senang bahwa Yi’r bisa tinggal di Keluarga Yun dengan bahagia, nyaman. Senyum tulus itu sangat mempesona. Tapi setelah itu dia baru sadar, semuanya karena lelaki tua itu, tanpa sumbangsihnya sendiri.

Hanya ini yang baik-baik saja, selama Yi’r bisa bahagia.

Sangat cepat dia menemukan, kecuali untuk malam hari, pada siang hari, Yi’r benar-benar direnggut oleh lelaki tua itu! Setiap hari menyeret Yi’r untuk mencicipi teh, bermain catur sambil mengobrol. Tidak peduli, pada siang hari dirinya bekerja dan kelelahan hingga ekstrim, sangat sulit untuk memiliki waktu luang seperti hari ini, lelaki tua ini sebenarnya masih ingin memonopoli Yi’r!

Yi’r adalah miliknya!

Apa, Ayah ini? Dia …… tidak peduli apa, dirinya bisa dikatakan sebagai ‘suami’ Yi’r. Terlepas dari logika, seharusnya dirinya yang mendapat prioritas.

“Ayah, tehnya akan datang.” Jie Yi menarik nafas. Kembali dengan teh harum yang meluap ke segala arah.

“Bagus!” Yun Shi Zheng tertawa lebar menerima teh. Tiba-tiba, angin bertiup. Dia batuk. “Hari ini berangin, sedikit dingin.”

“Aku akan membantumu mengambil mantel.” Tidak sempat duduk, Jie Yi sudah berencana untuk mengubah tubuhnya untuk mengambil mantel.

Tian Yang akhirnya tidak tahan lagi. “Duduk. Aku akan pergi mengambilnya!” Dia dengan marah berkata.

“Aku tahu dia akan pergi mengambilnya.” Yun Shi Zheng tidak bisa menahan tawa keras. “Dia benar-benar tidak bisa membiarkanmu!”

“Ayah!” Jie Yi marah tetapi juga geli. Hanya bisa menghela napas, itu adalah kebodohan Tian Yang sendiri, selalu jatuh ke metode Ayah.

“Ini yang disebut seperti ingin menembak Jenderal, tapi menembak kuda terlebih dahulu.” Dia akhirnya menemukan cara untuk mengendalikan putranya yang keras kepala.

“Ambillah!” Tian Yang dengan marah melemparkan mantel ke papan catur di atas meja, merusak formasi catur yang dimainkan setengah. “Yi’r. Ayo pergi.”

“Tapi ayah ……”

Kata-kata itu perlahan menghilang, dalam sekejap mata, orang itu telah ditarik dan dibawa pergi.

“Tian Yang, pergi seperti ini benar-benar tidak sopan.” Jie Yi tak henti-hentinya berjuang. “Apa yang akan ayah katakan? Kamu terlalu banyak ….”

Merebut Jie Yi kembali ke kamar, setelah mengunci pintu, Tian Yang lalu tanpa malu-malu tersenyum.

Mm …… Yi’r saat menjadi patuh benar-benar hebat, tetapi pada saat ini, penuh dengan energi sambil menunjuk ke hidung untuk memarahinya, hidup sampai ekstrim, itu memiliki jenis anugerah yang lain, dia juga sangat menyukainya.

“Katakan lagi! AKu mendengarkan.” Tian Yang tertawa dengan keras sambil menatapnya.

Wajah Jie Yi menjadi merah menyala.

“Tidak ingin bilang?” Tian Yang mengangkat alisnya. “Kalau begitu baik, aku juga tidak hanya ingin mendengarkan ceramahmu.” Menarik Jie Yi dan mencetak ciuman panas yang membara. “Kita melakukan sesuatu yang akan membuat semua orang senang, oke?”

“Sekarang siang hari ……”

“Siang hari itu sempurna. Aku bisa melihatmu dengan jelas.” Tian Yang berkata dengan berbisik.

“Kamu bilang ingin pergi keluar untuk melihat-lihat …” Jie Yi tanpa daya mengingatkannya.

Mengikuti bibir yang menekan, ciuman intim yang semakin dalam dan manis, menyebabkan kedua pipi Jie Yi merasa panas, tidak bisa berpikir lebih jauh, hanya bisa hanyut bersama ombak dan mengikuti arus.

Beberapa saat kemudian, Tian Yang dengan puas menahan Jie Yi ke dadanya, biarkan dia tenang di dadanya, jari-jarinya mengelus punggungnya (Yi’r) dengan pelan.

“Yi’r, apakah kamu bahagia?”

“……Ya ……” Jie Yi dengan malu mengubur kepalanya. “Aku bahagia … Sangat bahagia, kamu?”

“Kamu bahagia maka aku juga bahagia.” Tian Yang dengan penuh kasih menahannya dengan erat. “Kita akan bersama selamanya.”

Jie Yi terdiam untuk sementara, tiba-tiba berkata: “Bodoh!” Suaranya sedikit gemetar. “Aku tidak bisa berbuat apa-apa, statusnya juga rendah, juga seorang pria, aku tidak bisa memberimu apa-apa, tidak ada yang baik bersama denganku.”

“Aku memilikimu, berikan dirimu kepadaku.” Tian Yang tertawa gembira. “Selama aku memilikimu, itu akan baik, aku tidak membutuhkan hal lain. “

“Itu sebabnya aku bilang kamu bodoh!” Jie Yi tidak tahan dengan kebahagiaan yang tercekik.

“Di masa depan aku hanya memilikimu.” Kata Tian Yang tanpa malu-malu. “Jadi kamu tidak boleh mencampakkan aku.”

Jie Yi tertawa terbahak-bahak. “……Benar-benar keras kepala.”

“Juga, kamu harus menjadikanku nomor satu. “
“Kamu …… Kamu memang nomor satu ah ……”

“Lebih penting daripada lelaki tua itu?”

“…….…”

“Mengapa tidak menjawab?” Tian Yang bertanya dengan cemas.

“………..” Tersenyum tanpa memberikan jawaban, Jie Yi membungkuk lebih dekat ke dadanya.

“Aku ingin menjadi nomor satu di hatimu!” Kata Tian Yang dengan tegas.

Jie Yi dengan suara rendah pecah menjadi tawa.

Tidak peduli apakah itu keras kepala, atau sombong, Tian Yang sepertinya telah mengaturnya. Dan dia sendiri, tentu saja telah memberikan tubuh dan jiwanya kepada Tian Yang.

Merasa bahwa sepasang lengan dengan erat melingkupinya, napas hangat bertiup di bagian atas kepalanya, hati Jie Yi memiliki kedamaian yang tak dapat dijelaskan.

Perasaan seperti ini, seharusnya disebut sebagai kebahagiaan!

– THE END –

HAPPY ENDING ^^


#Catatan Penerjemah…

Banyak kesalahan dalam penerjemahan Novel ini, tapi aku harap kalian maklum. Aku harap kalian menikmatinya, maka usahaku tidak akan menjadi sia-sia…

Thanks.~

12 tanggapan untuk “[END] Counterfeit Bride – Epilog

  1. Akhirnya fmfinid baca ini… Hurray happy ending, best couple pokoknya mereka bisa saling melengkapi dan toleransi satu sama lain… 😊😊😊😊

    Suka

  2. Addduuuhh.. aku baca ini ngelum semalam. Sampe tengah malam baru tidur padahal pagi dah kerja. Campur aduk rasanya. Sampe nangis pas Jie Yi ketahuan laki-laki dan alasannya tinggal dengan keluarga Yun adalah karena ingin memiliki keluarga. Manisnya~~ ah aku gak tahu lagi. Ini berbeda dari Lord and Dragon yang aku baca kemarin, konflik antar pasangan gak begitu terasa kayak disini.. tapi keduanya bagus. Terima kasih udah menerjemahkan cerita ini ke dalam bahasa Indonesia dan membiarkan pengunjung membaca gratis. Selanjutnya kalau Mr. Dior harus berbayar aku usahain bayar asal bisa baca versi Indonesianya. Hehehe.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s