Counterfeit Bride – Chapter 10

Counterfeit Bride

Terjemahan Indonesia oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.

#Chapter 10

“Ke mana kita akan pergi?”

Duduk di atas kuda, Jie Yi menghadap angin dengan lelah bertanya. Sejak dia jatuh dari kuda sebelumnya, Tian Yang tidak membiarkannya belajar naik kuda lagi. Karena Tian Yang tampaknya memiliki hati nurani yang bersalah karena menyembunyikan kebenaran tentang masalah rumah keluarga Yun yang besar, sekarang selama dia punya waktu luang, dia akan membawanya keluar untuk melihat-lihat.

Berderap sebentar, mereka akhirnya berhenti di puncak gunung. Melihat ke bawah, pemandangan padang rumput yang luas. Tian Yang melihat ke daratan itu, dengan bangga berkata: “Yi’r, tanah yang kamu lihat sekarang, semuanya milik Keluarga Yun.”

Jie Yi terkejut. “Sangat besar!”

Dia menuju apa yang disebut sebagai ‘keluarga terkaya Guanwai’ , tidak tahu sama sekali. Sampai sekarang, dia hanya memiliki garis besar yang agak kasar.

“Memang sangat besar, namun …” Tian Yang tanpa sadar menarik alisnya bersama. “Tidak hanya Keluarga Yun, hampir semua orang Guanwai hidup bergantung pada cuaca. Selama ada angin kencang dan salju, atau sumber air yang tidak mencukupi, semua ternak akan mati beku atau kehausan sampai mati. Sayangnya semua orang bergantung pada ternak untuk mencari nafkah. Jika mengalami malapetaka ini selama beberapa tahun, simpanan semua orang akan habis tanpa ada yang tersisa.”

Melihat dia mengerutkan kening, Jie Yi meletakkan tangannya di dadanya, mendorongnya: “Jangan sedih, Surga tidak pernah menutup semua jalan keluar. Pasti bisa memikirkan jalan keluar.” Tian Yang mengusap kepalanya, dengan lembut berkata: “Ada jalan, dan aku sudah mencobanya.”

Berbicara tentang ini, Yun Tian Yang dengan penuh keyakinan mengatakan: “Yi’r, kamu tahu bahwa kami telah mulai mengubah gaya pemeliharaan kami, selain mulai menyimpan persediaan, kami juga akan mulai menanam rumput hijauan, mengurangi ketergantungan pada Surga untuk mencari nafkah.”

Melihat wajah Tian Yang yang penuh percaya diri, Jie Yi tiba-tiba merasa bahwa saat ini dia bersinar dengan kesehatan dan kekuatan, menjadi beberapa kali bahkan lebih tampan, dalam sepersekian detik jantungnya berdebar dan berdegup kencang. Tiba-tiba merasa bahwa dia bisa berada di sisi Tian Yang, benar-benar bisa membuat seseorang bangga.

“Tunggu sampai aku berhasil, aku akan memperluas ini, biarkan semua orang di Guanwai tahu, semua orang bisa hidup bahagia.”
Jie Yi tersenyum lembut berkata: “Tian Yang, kamu benar-benar hebat. Tidak hanya untuk kebaikanmu sendiri, tetapi kamu masih ingin orang lain hidup bahagia, tidak sedikitpun egois, benar-benar luar biasa.”

Tian Yang menundukkan kepalanya untuk menatapnya.

Pujian tulus Jie Yi telah menghangatkan hatinya. Pengantin pengganti-nya adalah seorang pria, dia ingin bersamanya selama sisa hidupnya.

Setiap kali dia berbicara tentang mimpinya, selalu diberi dengusan penghinaan. Semua orang selalu menertawakannya karena melakukan hal-hal yang tidak perlu. Tapi reaksi Yi’r tidak sama, dia benar-benar percaya dia akan berhasil.

Sudah diputuskan, tidak peduli apa yang dikatakan orang lain, dia akan membuat Yi’r tetap berada di sisinya untuk sepanjang hidupnya,  selama-lamanya tidak pernah membiarkan dia meninggalkannya.

Dia menundukkan kepalanya untuk mencium pipi Jie Yi.

“Yi’r, aku tidak luar biasa seperti yang kamu pikirkan. Ini adalah tempat di mana aku dibesarkan, tentu saja ingin selamanya hidup di tempat ini, juga ingin semua orang menjalani kehidupan yang damai, hanya itu.”

“Tapi……”

“Tapi apa?” serangan mendadak Tian Yang dalam menciumnya, Jie Yi dengan wajah sedikit memerah, tidak memiliki banyak reaksi.

“Sekarang aku berharap aku bisa membuatnya, karena …… aku ingin Yi’r tidak khawatir tentang kekurangan sesuatu, membuatmu bahagia di tempat ini.”

Mendengar ini, senyum Jie Yi terdilusi. Dia tersentuh dan hanya bisa menempelkan pipinya di dada Tian Yang, mendengarkan detak jantungnya yang kuat dan keras.

“Aku tidak perlu khawatir tentang kekurangan sesuatu, selama aku bisa tinggal di sini, aku akan selalu bahagia.” Dia tidak berani menuntut apa pun lagi. “Tapi, aku tahu kamu akan berhasil, kamu pasti akan berhasil.”

Dorongan hangat ini membuat hati Tian Yang bergerak, dia menundukkan kepalanya lagi, mencium bibir Jie Yi, memeluknya erat-erat, dari dalam tubuhnya melonjak keinginan yang panas.

Ciumannya sangat lembut, sangat manis. Jie Yi hanya bisa menutup matanya, patuh membiarkannya menciumnya.

“Yi’r,” Di bawah suasana hati yang mengamuk, Tian Yang tidak tahan untuk membuka mulutnya. “Tetap di sisiku selamanya, janji?”

Jie Yi terinfeksi oleh suasana hatinya, hampir hanya menganggukkan kepalanya sebagai jawaban.

Beberapa hari ini, Tian Yang memperlakukannya dengan sangat baik. Itu suara lembut, ekspresi, sungguh-sungguh, dan setiap yang dia suka, dia juga tahu bahwa Tian Yang dengan jujur berharap dia untuk tetap di sisinya, tapi ……

Bagaimana dia bisa tetap baik?

Hanya karena dia menyukai Tian Yang, semakin dia tidak dapat mencelakakan Tian Yang untuk dikritik oleh orang lain. Setiap kali ayah Yun melihatnya, dia merasa canggung dan tidak tahu apa yang harus dilakukan, terukir dalam pikirannya, juga membiarkan dia tahu, hanya mengatakan bahwa wajahnya sangat mirip dengan seorang wanita, dia pada akhirnya bukan wanita. Tidak bisa selamanya berada di sisi Tian Yang.

“Tian Yang,” Jie Yi akhirnya membuka mulutnya. Mengatakan itu memang bukan yang ingin didengar Tian Yang. “Aku pada akhirnya akan pergi.”

Tubuh Tian Yang yang dengan erat memeluknya menjadi kaku.

“Pergi? Ke mana?” Wajah Tian Yang menjadi gelap. “Di mana kamu bisa pergi. Kamu  hanya memilikiku, bukan?”

“Kamu …… Kamu bukan milikku sama sekali.” Jie Yi dengan sulit berbicara. “Apakah kamu lupa? Ayah Yun masih ingin kamu menikah.”

“Aku bisa menjelaskannya padanya.”

“Tapi …… ayah jatuh sakit, kamu tidak bisa ……”

“Ayah tua itu pembohong, jangan percaya padanya.” Tian Yang tidak bisa membantu tetapi mencemooh. “Semua orang telah ditipu olehnya.”

Pak tua sialan. Tanpa diduga bisa berpikir untuk pura-pura sakit untuk mendapatkan tujuannya. Jika tidak beberapa hari ini diamati dengan cermat, tetap tidak akan tahu bahwa pria tua itu hanya menjadi lemah dan lesu pada penampilannya. Begitu dia pergi, dia menjadi seperti naga dan hidup seperti macan. Sungguh penyakit yang ajaib!

“Palsu?” Jie Yi meskipun memiliki keraguan, tetapi pada saat yang sama dia dengan tulus tertawa. “Kalau begitu itu sangat bagus, ayah baik-baik saja.”

Tian Yang dengan bingung, tetapi juga lega, tidak bisa membantu tetapi dengan penuh kasih merangkul Jie Yi.

“Hanya kamu yang akan berpikir seperti ini. Aku pasti tidak akan berpikir demikian.” Dia tertawa pada dirinya sendiri. “Lihat aku, sebenarnya punya dendam terhadap pria tua itu.”

“Kamu punya alasan untuk marah.”

“Kamu menunjukkan pertimbangan untuk orang lain, aku benar-benar tidak ingin meninggalkanmu.” Tian Yang tetap memeluk Jie Yi, tidak melepaskan, baru-baru ini telah menjadi kebiasaannya. “Tunggu sampai aku pulang, aku akan berbicara dengan ayah, untuk mengakui posisimu di Keluarga Yun, tidak pernah membiarkanmu memiliki satupun keluhan.”

Sedikit tidak mengerti kata-katanya, Jie Yi mendongak untuk menatapnya.

“Kamu akan pergi?”

“Ya!” Tian Yang menganggukkan kepalanya. “Besok pagi, aku bersama Tian Yi, Tian Hao akan pergi ke Saiwai. Kami mendengar bahwa di tempat ada kuda-kuda tingkat pertama. Jika bisa membawa kembali beberapa kuda kelas satu, di masa depan tidak perlu melalui kesulitan menjinakkan kuda, juga bisa meningkatkan jumlah yang besar.”

“Pergi untuk berapa lama?”

“Mungkin setidaknya sebulan lagi.”

Jie Yi bertanya-tanya. Tidak bisa tidak mengernyitkan alisnya. Sebulan, waktu yang lama! “Aku …… aku bisa atau tidak ……”

“Tidak mungkin!” Tian Yang dengan lembut membelai pipinya yang halus. “Sepanjang jalan adalah angin dan es, lelah oleh perjalanan, sangat sulit.”

“Aku tidak takut.”

“Tapi aku tidak bisa.” Tian Yang dengan penuh kasih sayang membelai kepalanya. “Begitu memikirkan betapa rapuhnya dirimu, bagaimana bisa membiarkanmu bepergian jauh! Jadilah baik, tunggu aku.”

“Aku sangat kuat.” Jawab Jie Yi.

“Aku tahu.” Tetapi keengganan untuk membiarkan kekasihnya menderita kesulitan adalah masalah lain. “Kamu harus mengerti, Yi’r, seorang pria selalu ingin melindungi orang yang dicintainya, tidak membiarkan orang yang dicintainya untuk menghadapi kesulitan apapun.”

“Eh?” Jie Yi membelalakkan matanya. Apakah dia salah dengar? “Kamu …… Kamu katakan ……”

“Xiao Yi’r, pandangan sangat kecil, selalu membangkitkan keinginan protektif, meskipun mengetahui kamu kuat tidak perlu yang lain untuk dilindungi, tapi aku benar-benar tidak bisa menahannya.” Tian Yang menempelkan pipinya di rambut Jie Yi, digosok perlahan dengan lembut. “Kamu adalah orang yang aku cintai.”

Mendengar kata-katanya, Jie Yi dengan keras gemetar. Hatinya senang tapi juga sedih.

Senang karena mereka memiliki perasaan yang sama, sedih karena dia tahu mereka harus dipisahkan satu hari nanti.

“Aku …… aku seorang pria, pada dasarnya tidak berharga … Tidak layak untuk cintamu.”

“Omong kosong!” Tian Yang membelai kepalanya, penuh kasih dan lembut. “Tidak ada yang layak dicintai lebih dari dirimu. Hanya dirimu, ketika aku tidak memiliki apapun, kamu bersedia tinggal di sisiku.”

“Tidak peduli apa, itu tidak adil.” Jie Yi menggelengkan kepalanya. “Aku sudah terbiasa dengan kemiskinan, tapi Nona Muda …… dia dilahirkan kaya raya. Juga pada waktu itu, aku tetap tinggal karena aku memiliki tujuan egoisku.”

“Apa tujuannya?”

“Aku ingin sebuah keluarga.” Jie Yi dengan jujur berkata.

“Kalau begitu, sekarang kamu sudah punya.” Tian Yang berjanji.

“Tapi …… perasaan kita ini tidak diperbolehkan.” Jie Yi dengan susah payah menggigit bibirnya. “Di Jiangnan, bermain dengan seorang pria adalah hal yang mungkin, tetapi tidak ada yang akan menganggapnya sebagai nyata. Aku tidak ingin menjadi salah satunya.”

“Aku tidak akan membiarkanmu menjadi ‘lelaki tua’.” Tian Yang erat memeluknya. “Dalam kehidupan dunia ini, di hatiku hanya akan memilikimu, bahkan jika tidak bisa memiliki istri, kita masih bisa tinggal bersama satu sama lain selama sisa hidup kita.”

“Tapi …… aku tidak bisa melahirkan anak-anak …”

“Anak-anak, serahkan pada Tian Hao.”

“Tapi …… Kamu …… Kamu bilang ……”

“Apa yang sudah kukatakan?”

“Kamu bilang merangkul seorang wanita jauh lebih baik …” Jie Yi sekali membiarkan kata-kata itu keluar dari mulutnya, hatinya terluka seolah ditikam pisau tajam.

“Itu dikatakan karena aku marah padamu, dan juga menipu diriku sendiri.” Tian Yang bingung dan menggaruk kepalanya. Tidak pernah berpikir Yi’r akan langsung ingat kata-kata yang pernah dirinya ucapkan.

“Mengapa kamu ingin berbohong pada dirimu sendiri?”

“Tidak ada yang bisa dengan cepat mengakui bahwa dia benar-benar bodoh hingga tidak bisa membedakan pria dan wanita, lebih jauh lagi, jatuh cinta dengan pengantin palsu.”

“Oh!” Jie Yi dengan malu menundukkan kepalanya, tidak tahu harus berkata apa.

“Jangan katakan itu ketika kamu tahu bahwa kamu jatuh cinta padaku, kamu tidak memiliki sedikit perjuangan?”

“Om…… Omong kosong!” Jie Yi kali ini memerah. “Siapa yang bilang aku mencintaimu?”

“Eh? Kamu tidak mencintaiku?” Tian Yang dengan sengaja membuat ekspresi terkejut. “Berpikir kembali, kamu memang tidak mengatakannya, tetapi tubuhmu memberi tahuku.”

“Itu …… Tidak.”

“Kenapa tidak?” Tian Yang dengan santai mengatakannya. “Jika tidak mencintaiku, ketika aku memasuki kamarmu setiap malam, menanggalkan pakaianmu, bersikap intim denganmu, kamu bahkan tidak menolak sedikit pun, malah, meleleh dalam pelukanku, tentu saja aku tahu kamu mencintaiku. Tapi, jika kamu bisa mengatakannya dengan jelas, aku akan lebih bahagia.”

Wajah …… Kulit wajah terlalu tebal. Tidak tahu malu! Jie Yi hanya bisa melotot dengan wajah merah. Walau kata-katanya terlalu vulgar, tetapi dia tidak berdaya untuk membantah.

“Bahkan, meskipun kamu tidak mengatakannya, aku sangat mengerti dirimu.” Tian Yang berkata. “Hanya kali ini pergi ke Saiwai, jalan yang panjang, juga tidak tahu akan menemui masalah seperti apa. Tidak mendengar kamu secara pribadi mengatakan cinta, selalu akan merasakan ada sesuatu yang hilang. Jika kebetulan aku benar-benar tidak pernah kembali, itu akan menjadi penyesalan terbesar.”

“Jangan bicara omong kosong!” Jie Yi dengan cemas dan takut mengambil masalah untuk menutup mulutnya.

“Yi’r, apakah kamu menyukaiku?” Tian Yang dengan licik memanfaatkan situasi yang  menguntungkan.

“Tentu, tentu saja suka.”

Citra kehilangan Tian Yang menyebabkan dia menjadi panik. Jie Yi atas kemauannya sendiri memeluk leher Tian Yang.

“Jika tidak suka, aku tidak akan berkulit tebal tinggal bersama Keluarga Yun, tidak akan melepaskan kebanggaan seorang pria, membiarkan pria lain untuk memeluk di dadanya.” Dia mengangkat kepalanya dengan teguh menatap Tian Yang. “Aku mencintaimu.”

“Benar-benar ingin mendorongmu turun ……” kata Tian Yang dengan keras berbicara vulgar.

Jie Yi terkejut, tetapi saat berikutnya dia tenang. Mereka berada di belakang kuda, Tian Yang tidak akan gila sampai derajat ini.

“Benar-benar ingin keluar di luar sekali.” Tian Yang bergumam pada dirinya sendiri, tetapi suaranya cukup keras untuk didengar oleh Jie Yi. “Besok akan berangkat, sepertinya tidak ada peluang, tapi jika kebetulan tidak pernah kembali, bukankah itu menjadi tidak dapat dicapai selamanya? Benar-benar akan sangat disesalkan ah ……”

Jie Yi menahan napas, sesaat dia menjadi ragu-ragu.

Dia ingin membuat Tian Yang senang, bahagia, tetapi bermesraan di luar ……, perilaku moral yang begitu longgar, bagaimana dia bisa memiliki keberanian? Jelas hanya membayangkan adegan itu, sudah cukup untuk membuatnya merasa sangat malu.

Akibat dari alasan dan perasaan terkunci dalam perjuangan, pada akhirnya perasaan itu memiliki posisi superior. Selama Tian Yang senang, dia bisa melakukan apa saja.

Dengan keberanian yang cukup, Jie Yi mencetak bibirnya di sisi mulut Tian Yang, atas kemauannya sendiri memulai ciuman.

“Kamu ……terserah kamu ingin melakukan apa saja.”

“Benarkah?” Tian Yang sangat senang.

‘Sedikit persuasi menang atas pengantin wanita’ pepatah ini cukup yakin memiliki alasannya. Lihat, Yi’r adalah orang yang pemalu menjadi bersemangat. Perasaan itu sangat bagus!

Tidak memberi Jie Yi kesempatan lain untuk ragu-ragu, Tian Yang segera membawanya menuruni kuda, meletakkannya di rumput yang lembut, menciumnya.

“Yi’r. Balas ciumanku.”
“Aku ……” Jie Yi malu sampai seluruh tubuhnya memerah, hanya bisa mengubur seluruh wajahnya yang merah di dada Tian Yang. “Aku … aku tidak bisa …”

Jelas di siang hari yang luas di luar melakukan hal semacam ini, sudah cukup membuatnya malu dengan tidak ada tempat untuk bersembunyi, bagaimana dia bisa tahan melakukan hal seperti itu?

Tertangkap pemandangan Yi’r yang begitu malu, Tian Yang menjadi semakin terangsang. Akar nafsu mulai bergetar, dari ujung kepala sampai ujung kaki menjadi panas membara. Dia tidak pernah mengira tubuh seorang pria benar-benar bisa membuatnya menderita siksaan nafsu.

Dengan kecepatan kilat dia menurunkan pakaian, menyebar di tanah rumput hijau, untuk menghindari rumput yang tertusuk pada kulit dan otot Jie Yi yang cerah dan jernih. Setelah itu dia dengan tidak sabar meraih kepala Jie Yi, menjilat bibirnya yang gemetar ……

“Yi’r, aku akan mengajarimu.” Suara lembutnya merayu.

Jie Yi dengan putus asa mempelajari gayanya, mengulurkan lidahnya sendiri, menciumnya dengan ragu-ragu, dengan lidah Tian Yang terjerat, mata berair memandang Tian Yang. Begitu ciuman itu tercapai, benang keperakan berkilau seperti sinar cahaya di ruang antara mulut mereka.

“Benar-benar hebat!” Tian Yang tertawa dengan puas. Jari-jarinya tidak benar bergerak ke bawah, menyentuh benang sari Jie Yi yang sensitif di depan dadanya, menyebabkan Jie Yi tiba-tiba tersentak untuk sementara waktu.

Tian Yang mengulurkan tangannya untuk menggosok ceri merah kecil. Dengan lembut memainkannya, sampai Jie Yi tidak bisa menahan diri untuk bergerak keluar dari kegugupan, pada saat itu dia akhirnya menghentikan tindakannya. Melewati rambut bertekstur halus, telapak tangan besar menangkap semangat nafsu yang tinggi, menggosok ke atas dan ke bawah. Tampaknya tidak dapat menahan lebih lama lagi, Tian Yang duduk di tanah, memeluk Jie Yi untuk duduk di lututnya yang ditekuk, membuatnya menyebar kedua kakinya, untuk berjalin di pinggangnya.

“Xiao Yi’r, kamu juga tidak bisa menahannya lagi?” Tanya Tian Yang dengan suara serak, mirip dengan Jie Yi, sudah tidak bisa mengendalikan.

Terbakar dalam gairah menyala, menyebabkan Jie Yi tidak mampu menahan lengkungan mempesona dari meluap, erangan mempesona ini membuat Jie Yi sendiri memiliki wajah memerah, buru-buru menutupi mulutnya.

“Ayo, Yi, kamu juga memegang punyaku.” Tian Yang memimpin tangannya, ke bagian panasnya yang terbakar.
Bukan pertama kalinya Jie Yi melakukan hal ini, tetapi keterampilannya masih sangat memalukan sampai-sampai dia tidak tahu apa yang harus dilakukan, hanya karena instruksi Tian Yang, malu untuk tidak memiliki keberanian untuk melihatnya.

“Tidak ada hal yang memalukan. Kita hanya melakukan apa yang akan dilakukan setiap pasangan yang penuh cinta dengan hal-hal semacam ini.” Tian Yang menghiburnya.

“Ini ……. Hal semacam ini, aku hanya melakukannya bersamamu.” Mendongakkan dagunya, Jie Yi berkata dengan perasaan yang mendalam.

“Aku tahu, aku juga hanya melakukannya denganmu.” Telapak besar Tian Yang menahan hasrat panasnya dan Jie Yi, membungkus mereka berdua di telapak tangannya, dua batang panas itu seperti tongkat besi kaku saling menggosok, membawa serta kenikmatan yang menyesakkan bagi mereka berdua.

“Mmm ….. ng …. ahh …..”

Tidak butuh waktu lama, dua aliran cairan tubuh putih susu pada saat yang sama meletus keluar. Keduanya pada saat yang sama mengeluarkan erangan rendah yang menyenangkan. Jie Yi juga seolah-olah pingsan karena dehidrasi ambruk ke dalam dada Tian Yang.

Meskipun sudah dikeluarkan satu kali, keinginan Tian Yang tidak menyusut sama sekali. Sebaliknya, menjadi lebih kuat. Dia mengeluarkan suara merintih yang dalam, mengangkat pantat Jie Yi, tidak sabar ingin memasukkannya.

Tangan Tian Yang yang indah seperti pemandangan musim semi, meraba ke atas, menggoda batang di tengah semak-semak yang lembut. Memuji dengan bergumam: “Begitu cantik, istriku bahkan tempat ini lebih indah dari orang lain. Bagaimana bisa ada pria cantik sepertimu, istriku?”

Pembicaraan tak bermoral semacam ini, dan Tian Yang punya keberanian untuk mengatakannya. Seluruh tubuh Jie Yi terbakar panas hanya karena mendengar ini.

“Kamu ….. kurangi pembicaraan seperti ini!” Kata Jie Yi dengan malu-malu.

Tian Yang tersenyum, jelas tidak memiliki niat untuk memikirkan permintaannya.

“Yi’r…. berdiri.” Dia dengan lembut membujuk.

Meskipun Yi’r gagal memahami, dia berdiri dengan kakinya yang lemah. Hanya dengan cara ini, tubuh bawahnya yang telanjang jatuh ke mata Tian Yang, tanpa banyak bicara di wajah Tian Yang.

“Ah ……” Jie Yi ingin menutupi dirinya dengan panik, tetapi kedua tangan ditempatkan di belakang tubuhnya dengan mudah oleh Tian Yang.

“Jangan seperti ini …” Jie Yi tidak bisa membantu tetapi memohon.

“Bukankah hari ini adalah hari dimana kamu akan mendengarkan dan mematuhiku?” Tian Yang tersenyum jahat, tangan yang tersisa meraih milik Jie Yi, membuka mulutnya dan memasukkannya ke mulutnya.

Tekniknya jelas lebih baik daripada Jie Yi, ketika meluncur masuk dan keluar dari mulutnya, melihat kedua kaki Jie Yi bergetar seperti daun di angin, seolah-olah setiap saat tidak bisa menahan diri, seperti runtuh di tanah, mulut sesekali mengeluarkan erangan lembut.

Secara tidak sadar, tangan Jie Yi sudah bebas, tetapi dia tidak melepaskan diri dari pelukan Tian Yang, dia bergerak menuju tubuh Tian Yang, kedua tangan jauh di dalam rambut Tian Yang, tubuh bagian atas hampir setengah tergeletak di bahu Tian Yang.

Dan jari-jari Tian Yang tidak bertanya, sudah dengan terampil memasuki lorong rahasia belakang Jie Yi, masuk dan keluar dengan nakal. Tubuhnya menerima serangan di depan dan belakang, Jie Yi tidak memiliki keterampilan yang cukup, sehingga keluar untuk kedua kalinya.

“Ah …….” Setelah melepaskan, Jie Yi hanya bisa berbaring lemah di tubuh Tian Yang, kakinya ditahan oleh Tian Yang.

“Apakah itu enak?” Tian Yang bertanya dengan jahat, sambil mengambil cairan mulutnya yang berisi cairan putih susu ke mulut Jie Yi. Rasa pahit sedikit menyebabkan Jie Yi tidak bisa menahan cemberutnya.

Dengan mudah mengubah tubuh Jie Yi, Tian Yang mengulurkan lidahnya, benar-benar mencintai inti pribadi Jie Yi. Perasaan basah dan hangat erat mengelilingi batang. Rongga mulut, lidah dan gigi, setiap kali digosokkan pada bagian batang sensitif, mantra rasa sakit dan keletihan mengalir ke bagian bawah tubuhnya. Bahkan jika tidak mau mengakuinya, tapi sebenarnya itu terlalu bagus. Tubuh Jie Yi tidak bisa menyembunyikan reaksi, hanya bisa menggigil tanpa daya.

Jari Tian Yang tergelincir ke bokong telanjang Jie Yi yang indah, mengarah ke pintu masuk untuk menusuk. Jie Yi mengerang pelan. Dia yang baru saja melepaskan diri, hanya bisa jatuh ke tanah dengan pakaian mereka sebagai matras.

“Yi’r, angkat pantatmu lebih tinggi.” Perintah Tian Yang. Pada saat ini, jari-jari Tian Yang masih belum meninggalkan sama sekali, sebaliknya, dengan dorongan yang cepat masuk dan keluar belakangnya. Desahan lembut Jie Yi semakin nyaring dan lantang.

“Mm ……” Jie Yi sedikit malu dan kesal. Tidak pernah berpikir dia bisa menampilkan postur cabul seperti itu, memungkinkan orang lain untuk bermain bersama.

Saat ini dia, dengan kedua pasang tangan dan pasang kaki sedang berlutut sementara dia membungkuk di tanah, hanya pantatnya yang terangkat tinggi, seperti hewan yang panas. Tian Yang di punggungnya mengirimkan secara eksklusif, memikatnya. Perasaan ini dan keadaan ini, menyebabkan Jie Yi memiliki semacam ilusi bahwa dia adalah reinkarnasi dari binatang buas.

Seperti postur Jie Yi yang memukau, tidak mampu menahan kontraksi halus, dengan lolongan rendah, Tian Yang mengeluarkan jari, akhirnya tidak bisa lagi menekan, kemudian memasuki tubuh Jie Yi.

Ruang kosong dalam waktu yang singkat telah dijejali, kali ini tidak ada rasa sakit, hanya kesenangan tanpa akhir. Mengingat kenyataan bahwa Tian Yang akan berpisah darinya, hati Jie Yi memunculkan keengganan. Dia dengan teguh berpegang  pada Tian Yang, bersama-sama menyambut kedatangan air pasang tertinggi.

Terlepas dari apakah lokasi keduanya berada di padang gurun di tempat terbuka, segera setelah gairah itu dinyalakan, seperti pengaturan padang rumput, keduanya sangat saling mencintai sampai bulan terbit.

※※※※

Memaksa tubuhnya bangun, mengabaikan oposisi Tian Yang, Jie Yi bersikeras mengirim Tian Yang pergi.

“Bodoh, aku hanya menggertakmu. Jangan bangun, tubuhmu tidak akan bisa bertahan.” Kata Tian Yang dengan penuh perhatian. “Saiwai pada dasarnya tidak berbahaya seperti yang kamu bayangkan. Ini juga bukan pertama kalinya aku pergi ke sana.”

“Itu baik-baik saja. Aku hanya ingin mengantarmu.”

Jie Yi berhasil dengan susah payah duduk. Meskipun tubuhnya terasa sakit dan menyakitkan, tetapi dia tidak ingin membiarkan Tian Yang pergi sendirian.

“Baik.” Tian Yang tidak bisa memaksanya, hanya bisa membuatnya berjanji. “Tapi setelah aku pergi, kamu harus kembali ke kamarmu untuk beristirahat.”

“Lalu …… Kamu juga harus berjanji padaku,” Jie Yi menahan rasa malunya. “Saat kamu keluar, harus benar-benar menjaga dirimu sendiri, jangan biarkan dirimu terlalu lelah, juga …… harus kembali dengan selamat.”

“Aku berjanji.” Hati Tian Yang nyaman dan hangat.

Perasaan memiliki seseorang yang merawatnya benar-benar baik. Tiba-tiba, dia juga benar-benar tidak mau berpisah dengan Xiao Yi’rnya. Saat ini, Tian Yang merasa bahwa dirinya sendiri mengalami keengganan seperti para prajurit yang memiliki istri di rumah tetapi harus melakukan perjalanan panjang.

“Tian Yang, benar-benar tidak akan membawaku?” Jie Yi tidak menyerah untuk bertanya lagi.

“Kita tidak akan membicarakan tentang hal ini lagi.” Tian Yang kehilangan senyumnya. “Ini juga bukan bagian dimana kita tidak akan pernah bertemu lagi. Aku akan segera pulang dalam waktu yang cepat sampai kamu tidak dapat merasakan bahwa aku pernah pergi, oke?”

“…… Mustahil.” Jie Yi mengubur dirinya di dada Tian Yang, mencium aroma tubuhnya. Itu aroma favoritnya. “Begitu kamu pergi sebentar, aku akan mulai merindukanmu, setiap hari akan memikirkanmu.”

Beberapa kalimat pendek, cukup untuk membuat malu Jie Yi ke titik seluruh wajah memerah. Meskipun dia benar-benar mengubur wajahnya di dada Tian Yang, menyebabkan Tian Yang tidak dapat melihat dengan jelas raut wajahnya, tetapi karena tubuhnya memancarkan pesona, memungkinkan Tian Yang untuk memahami berapa banyak keberanian sehingga dia bisa mengatakan dengan keras. Hatinya menjadi hangat.

“Xiao Yi’r ……” Dia mengangkat wajah Jie Yi, menciumnya dengan lembut. “Aku juga akan merindukanmu, benar-benar sangat merindukanmu.”

“Jadi ……” Jie Yi menatapnya dengan penuh harap.

“Mustahil. Kamu bahkan tidak bisa menunggang kuda.”

“Huh!” Jie Yi menundukkan kepalanya dan membusungkan kedua pipinya.

Dan dia bertahan dengan perkataan yang sangat berani, tidak pernah berpikir bahwa Tian Yang masih tidak ingin membawanya.

“Baiklah, baiklah, aku akan segera berangkat.”

Mendengar kata-kata ini, Jie Yi juga tidak marah lagi. Sibuk mengikuti di belakang Tian Yang keluar dari ruangan.

Tian Yang menuju kebiasaannya berjalan di belakang agak tidak berdaya, hanya bisa memegang tangannya dan berjalan keluar.

Tiba di aula utama, dapat melihat bahwa semua orang sudah ada di sana, jelas hanya menunggu Tian Yang, kemudian berangkat.

Yun Shi Zheng melihat kedua orang itu berjalan beriringan, tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluh, moral umum telah merosot setiap harinya.

“Akhirnya keluar!” Tian Hao telah menunggu sampai tidak sabar. “Aku pikir kamu telah mati dalam tidurmu!”

Melihat tangan saudara besarnya bergandengan dengan seorang pria, dia tidak mengatakan apa-apa.

“Eh? Jie Yi juga pergi?” Tian Yi bertanya, menuju masalah pada kedua tangan yang saling bergandengan, dia tidak memperhatikan apa yang dilihatnya, hanya tersenyum pada Jie.

“Dia tidak pergi.” Tian Yang menjawab atas namanya.

Jie Yi khawatir, dia mengambil tangannya.

“Kakak Tian Yi. Jie Yi juga ingin pergi, tapi …… Tian Yang tidak mengizinkan.”

Mungkin karena Tian Yi telah membawanya masuk, Jie Yi ke arahnya memiliki perasaan yang agak akrab, tidak bisa menahan diri untuk memberitahunya.

Tian Yi bergerak untuk memeriksa dia dari atas dan ke bawah, alisnya tidak bisa untuk tidak mengerutkan.

“Aku pikir tidak melihatmu selama beberapa hari, kamu akan menanam beberapa daging di tubuhmu, tidak disangka, tidak hanya tidak menumbuhkan beberapa daging, wajah juga memiliki mata gelap yang bengkak. Bagaimana Tian Yang menjagamu?”

Mendengar itu, Tian Hao akhirnya tertawa. “Itu karena Tian Yang di malam hari yang terlalu peduli padanya.”

Kulit wajah Jie Yi yang tipis dan lembut dengan cepat memanas menjadi merah. Tian Yang juga dengan marah memelototi Tian Hao.

“Eh?” Tian Yi mengamati ekspresi keduanya, lalu setelah itu menyadari bahwa ada sesuatu yang mencurigakan. “Surga! jadi memang seperti itu!”

Tidak heran, setiap kali dia bertanya tentang Jie Yi, Tian Yang akan merasa tidak senang. Dia ingin datang untuk menemui Jie Yi, selalu dihalangi oleh Tian Yang. Jadi seperti itu!

Itu pertama kali melihat dia, dia sudah bisa merasakan sikap Tian Yang terhadap Jie Yi tidak biasa. Tidak menyangka itu sebenarnya seperti ini.

Moral publik merosot setiap harinya, moral publik benar-benar merosot setiap harinya!

Yun Shi Zheng melihat dua putranya yang luar biasa, satu keponakan yang luar biasa, satu kejutan saja mengenai rahasia semacam ini di balik bilik bicara dengan santai, malu atau tidak ah? Wajah tua ini sudah tidak tahu di mana dia harus meletakkannya!

Dengan dia berbagi perasaan yang sama, jelas hanya seluruh wajah yang merah seperti Guangong Yi Yi. Di tempat kejadian, orang-orang yang memiliki rasa malu, hanya mereka berdua, Yun Shi Zheng tidak dapat membantu tetapi menghasilkan bahwa mereka yang memiliki penyakit yang sama bersimpati dengan perasaan baik satu sama lain.

(1) .Guangong: juga dikenal sebagai Guan Yu, Jenderal Shu dan saudara lelaki berdarah Liu Bei dalam Romansa Tiga Kerajaan, seorang pejuang yang menakutkan yang terkenal karena kebajikan dan kesetiaan, dipuja dan diidentifikasikan dengan wali Bodhisattva Sangharama.

“Aku mengatakan bahwa Tian Yang, mengapa matahari adalah tiga kutub yang tinggi masih belum keluar dari ruangan, jadi itu karena di ruangan itu mereka hampir tidak bisa melepaskan diri dari satu sama lain!” Tian Yi dengan bersemangat berkata.

(2) Matahari adalah tiga kutub yang tinggi: Ini agak siangan (mengacu pada bangun terlambat)

“Kamu baru saja mencari tahu sekarang.” Tian Hao menimpali. “Aku sudah memberitahumu sebelumnya, kamu harus menunggu, kamu masih tidak percaya.”

“Kamu berdua iri atau cemburu?” Tanya Tian Yang dengan sengaja. “Jika merasa iri, mengapa kamu tidak pergi dan menemukan satu.”

“Ini benar-benar menghancurkan jembatan setelah menyeberangi sungai (3) ah!” Tian Yi mendecakkan lidahnya sambil menggelengkan kepalanya. “Juga tidak mempertimbangkan bahwa orang di sisinya, masih tidak menghormati orang tertentu yang memberinya bantuan untuk tinggal.”

(3). untuk menghancurkan jembatan setelah menyeberangi sungai (id): untuk meninggalkan orang yang menjadi dermawan setelah mencapai tujuan seseorang.

Jadi itu kamu! Tian Yi! Terbuang kepercayaaku padamu! Yun Shi Zheng berpikir dengan kebencian. Untuk benar-benar mengarahkan putranya untuk menyimpang dari jalan utama!

“Itu karena kita ditakdirkan bersama, bahkan jika kamu tidak memintanya untuk tinggal, aku juga akan dapat menemukan Yi’r dan membawanya pulang.” Tian Yang membantah.

“Tentu saja! Namun secara tak terduga mencari beberapa hari masih belum dapat menemukannya. Masih memiliki keberanian untuk berbicara besar.” Tian Yi ‘berbisik’ ke telinga Tian Hao, suara itu cukup keras untuk didengar oleh semua orang.

“Pikirkan tentang itu, itu benar-benar bodoh!” Tian Hao bercanda menggelengkan kepalanya. “Hanya peternakan sebelah, tak terduga tidak ditemukan. Sungguh hebat!”

“Cukup! Cukup! Sudah siang, jika masih belum berangkat, tidak tahu ingin berlarut sampai kapan?” Yun Shi Zheng memutuskan bahwa dia tidak ingin mendengar lebih lama lagi, berkata untuk membuat mereka pergi.

Tian Yang beralih ke Jie Yi, wajahnya menjadi lembut. Melihatnya, Yi’r merasa malu sampai ingin menemukan lubang dan masuk ke dalamnya, mengapa kulitnya sangat tipis?

“Yi’r, jadilah baik dan tunggu aku kembali.” Memiringkan wajahnya, dia mendekat ke telinga Jie Yi dengan jahat berkata: “Tunggu aku kembali, kamu harus menyambutku dengan baik, mengerti?”

Wajah Jie Yi memerah lagi. Mengangguk kepalanya, dengan suara pelan menjawab ‘ya’.

“Kamu …… Kamu cepat pulang.”

“Aku tahu.”

Mengabaikan mata semua orang, Tian Yang memberi Jie Yi pelukan erat, dengan tegas memeluknya, seolah ingin meremasnya untuk masuk ke dadanya. Setelah itu dia akhirnya membiarkannya pergi.

“Ayah.” Tian Yang dengan serius memanggil Yun Shi Zheng, berkata dengan hati-hati. “Aku mempercayakan Yi’r kepadamu, atas nama diriku, merawatnya dengan baik, oke?”

“Eh …… Itu ……” Menyerah di bawah anak laki-laki yang langka mempercayai dirinya, Yun Shi Zheng tanpa daya menganggukkan kepalanya.

“Aku percaya padamu.” Tian Yang mengatakan kalimat per kalimat. “Yi’r adalah orang yang baik dan jujur, kamu akan menyukainya.”

“…… Aku tahu la!” Yun Shi Zheng cemberut dan berteriak.

Dengan hati yang tertuju pada percepatan perasaan seperti di rumah, semua orang akhirnya pergi.

“Jangan lihat lagi. Orang itu telah pergi.” Yun shi Zheng tanpa kebaikan apapun memperhatikan orang yang masih melihat keluar, perhatian yang masih bodoh terhadap orang yang berdiri di pintu.

“Tuan.” Jie Yi mendapatkan kembali kesadarannya, tidak bisa menahan rasa malu tanpa henti karena perilakunya sendiri.

“Kamu datang ke sini, aku punya sesuatu untuk ditanyakan.”

“Ya.”

Sangat mengerti apa yang Yun Shi Zheng ingin tanyakan, Jie Yi dengan gelisah mengikuti untuk memasuki rumah.

2 tanggapan untuk “Counterfeit Bride – Chapter 10

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s