Secret Night In The Inner Palace – Chapter 3.2

#Chapter 3.2

Melewati ruangan dengan langkah panjang, dia membuka pintu menuju kamar yang bersebelahan. Itu adalah kamar tidur. Dalam nyala lilin, sebuah tempat tidur menonjol terlihat dengan jelas.
“Ee …”

Sementara dia merasa terkejut, Sekka ditarik ke tempat tidur. Lebih cepat dari tubuhnya yang mampu bereaksi, gerakannya diblokir oleh Kishoh hingga bersandar padanya. Asap yang keluar dari pembakar dupa di dekat bantal bergoyang di udara, membawa aroma tebal kayu cendana.

“Apakah yang….. kamu…?”

Bahkan di atas pakaian, dia bisa merasakan tubuh pria yang kuat. Mengejek Sekka yang sedang gemetaran, Kishoh mengangkat sudut mulutnya.

“Kami akan membiarkanmu untuk menghilangkan kebosanan Kami.”

“………………”

Pria yang dia sadari bahkan tidak sepotong keinginan sejak sampai sekarang, neraka apa itu yang dia bicarakan sekarang. Sementara Sekka tidak mempercayai telinganya, Kishoh mengoreksi dirinya dengan senyum seorang penjahat.

“Yang Kami maksud adalah, Kami ingin kamu melayani Kami.”

“Jangan berkata omong kosong! Si … siapa yang akan melakukannya dengan seseorang sepertimu …”

Tepat ketika dia mendengar kata-kata ‘melayani’, pipi Sekka menjadi hangat seolah-olah mereka terbakar.

Karena di Ka, di antara para pejabat tinggi ada orang-orang yang memelihara kekasih seorang laki-laki, dan ada pendeta Istana Bulan yang menyukai halaman, Sekka tahu bahwa ada orang-orang dengan minat semacam itu.

Namun, dia mengira itu adalah dunia yang tidak terkait dengannya. Itu adalah sesuatu yang berada diluar batas imajinasinya. Atau yang lain, apakah Kishoh benar-benar tahu rahasia dari tubuh ini?

“Tentu saja. Aku tidak tertarik pada pria, tapi……….”

Sambil mengatakan bahwa dia tidak tertarik pada pria, Kishoh menekan ke bawah Sekka yang menggeliat untuk melarikan diri. Tubuhnya yang terlatih penuh dengan otot-otot kuat, sehingga membuat Sekka tidak bisa bergerak.

“Kami ingin tahu, mengapa kamu membangkitkan minat seperti itu pada Kami?”

“Ber … berhenti,”

Tangan Kishoh meluncur di bawah pita pinggang yang menahan jubah Sekka. Pria ini, Sekka tidak berpikir Kishoh bisa merasakan hasrat terhadapnya. Tidak mungkin ada kesalahan, ini apakah Kishoh mengejeknya atau pembalasan atas rencana penipuan mereka karena dia berpura-pura menjadi sang putri.

…….Tidak adil.

Sekka yang telah memutuskan untuk menjadi Kaisar Bulan tidak akan pernah melakukan hubungan seksual dengan orang lain. Sejak saat dia mengalami ejakulasi pertamanya, dia jarang mengalami masturbasi juga. Akar penghindarannya dari segala hal yang berhubungan dengan seks adalah rasa jijik yang dia pegang terhadap tubuhnya sendiri.

“Benjolan yang indah.”

“Nnn …”

Sekka tersentak ketika telapak tangan pria itu menyentuh dadanya yang menonjol. Dia bukan seorang wanita, mengapa menyentuhnya di tempat seperti itu? Apakah itu untuk mempermalukannya dengan memperlakukannya seperti wanita?

Itu adalah tempat yang sama sekali tidak disadarinya sampai sekarang. Karena itu terasa sangat sensitif sampai rangsangan.

Karena areola putingnya yang pucat ditelusuri dengan hati-hati dan ujung yang menonjol dengan lembut disentuh, seluruh tubuhnya bergetar. Seiring dengan kejijikan yang murni, ada juga sensasi yang berbeda yang belum dia alami sampai sekarang.

“Apa yang kamu lakukan …, biarkan aku … aku pergi!”

Bernapas dengan dangkal, dia mencoba melepaskan tangan yang meraba pergelangan tangannya. Tetapi pegangan pria itu bahkan tidak sedikit pun mengendur.

“Mereka agak kecil dan sulit untuk ditarik.”

“… uu”

Kishoh mendengus sedikit seolah menertawakan perlawanan Sekka. Ketika titik merah muda pucat di dadanya dengan erat ditarik ke atas di antara dua jari, Sekka merasa seperti ditusuk oleh paku tajam yang memancar dari area tersebut.

Apakah memang seharusnya itu menjadi tempat yang sensitif?

Sementara diambil dengan keraguannya, ujung runcing putingnya diremas dengan kejam dan dipenuhi denyutan yang membakar. Sensasinya begitu tajam hanya karena dia gugup. Hal semacam ini tidak ada yang istimewa.

Dia mencoba meyakinkan dirinya tentang itu, tetapi tubuhnya bergetar setiap kali jari pria itu menggeliat di dadanya. Sensasi yang rumit dan berbahaya mendidih dari sana, mengipasi semua kegelisahan Sekka.

…apa ini?

Menjadi digosok secara menyeluruh, perlahan, sensasi manis merembes dari area yang terkena di dadanya. Meskipun satu-satunya tempat yang disentuh adalah dadanya, mengapa seluruh tubuhnya terasa panas?

“Mari kita buat mereka lebih besar, oke?”

“Ap… ber… ber, berhenti….”

Tiba-tiba Kishoh membaringkan kepalanya dan menutupi ujung dadanya yang menonjol. Sampai pada lidah yang terasa basah, suara terkendalinya bergetar.

“T … tidak, berhenti … berhenti …”

Putingnya yang kecil dijepit secara intensif, dan dengan suara berisik saat dijilat, dihisap dan dikunyah, membuat denyut nadi-nya mengeras dalam sekejap. Kishoh juga sepertinya merasakan perubahan ketika ujung lidahnya merasakan fleksibilitas ujung runcing dari putingnya.

“Lihatlah betapa sulitnya mereka menjadi. Sungguh suatu camilan yang menyenangkan.”

Dia meremehkannya dengan mengatakan kata-kata seperti itu dengan sengaja untuk melihat reaksi Sekka. Pipi Sekka mendidih karena penghinaan yang semakin meningkat.

“Kamu punya selera yang buruk …!”

Ketika dia melihat mata yang mulai membelalak berkabut padanya, Kishoh menyeringai lebar. Itu adalah ekspresi yang dipenuhi dengan pesona segar seorang pria dewasa.

“Ketika kita pertama kali bertemu, ketika kamu berpura-pura menjadi seorang putri yang anggun, kamu juga menatap Kami seperti itu. Pada waktu itu, Kami berpikir, bisakah putri yang tak kenal takut ini benar-benar menjadi seorang pria?”

Mempersempit matanya dengan senang, Kishoh menelusuri bagian dalam pergelangan tangan Sekka yang terkendali. Pembuluh darah biru tampak ringan di kulit sensitifnya, dan menggigil menembus tubuhnya hanya dengan sebuah sentuhan.

“Biarkan aku … aku pergi, jika kau menemukan kesalahan dengan aku menipumu dengan berpura-pura menjadi kakak perempuanku, lebih baik kau bunuh aku …!”

“Apa yang kamu katakan? Bagaimana mungkin Kami dengan ceroboh membunuh hadiah yang telah Kami peroleh dengan sangat kesulitan.”

Tawanya menjadi semakin dan semakin dalam, Kishoh menyematkan Sekka ke bawah dengan mudah. Bahkan jika dia menolak, perlawanannya hanya lebih menyenangkan bagi pria itu.

“Prinsip Kami adalah mendapatkan apa yang Kami inginkan dengan segala cara. Entah itu sesuatu hal atau orang.”

“………….”

Seorang pria yang menyatakan dia akan berjalan di jalur pemerintahan militer. Jika dia tidak memilih rute semacam itu, apakah dia masih akan mendapatkan dominasi atas negara lain? Sekka merasa pipinya gemetar ketakutan yang mendalam karena dia tertusuk oleh sepasang mata yang membawa cahaya dingin.

“Patuhlah. Atau tidakkah kamu peduli dengan apa yang akan terjadi dengan pelayan-mu dan tentara yang dipenjara?”

“Aku tidak akan membiarkanmu menyakiti mereka …!”

Sekka melotot marah pada ancaman pengecut itu. Tapi Kishoh bahkan tidak sedikit pun merasa terganggu.

“Jika kamu tidak ingin mereka dibunuh, kamu harus melayani Kami.”

Jika dia tidak melayani-nya, pria ini mungkin akan mengeksekusi orang-orangnya tanpa sedikit keraguan. Selain itu, dia kemungkinan besar akan melakukannya dengan cara yang brutal. Kishoh telah merebut kekuatan hidup dan mati atas Shohen, Baigyoku dan banyak tentara yang dipenjara.

Bagi mereka juga, dia sekarang hanya bisa menanggung aib. Menggigit bibirnya, dia mengendurkan tangan yang mencoba melepaskan diri dari Kishoh.

“Ah, … uuu”

Bertolak belakang dengan pikiran-pikirannya yang tidak mau, seperti areola putingnya yang agak menonjol telah diremas-remas, dia berangsur-angsur mengalami pembengkakan sensasi yang manis. Dan ketika ujung putingnya yang runcing itu digosok dengan tekanan, dia merengut dalam-dalam.

Dia merasakan semuanya, meskipun tidak ada pembengkakan payudara di dadanya. Terlebih lagi orang yang mempermalukannya adalah musuh yang menghancurkan negara asalnya dan memaksa keluarganya untuk mati.

Dia tentu saja tidak ingin mengakui bahwa sensasi yang dia rasakan saat itu benar-benar menyenangkan. Untuk melarikan diri dari kenyataan di depan matanya, dia meremasnya dengan erat dan mencoba untuk mematikan kesadarannya. Namun, Kishoh tidak mengizinkan Sekka pasrah dengan cara penangguhan hukuman seperti itu.

“Aa, … ah”

Ketika ujung puting kirinya disentuh dengan ujung lidah, punggung Sekka menekuk ke belakang. Dada yang telah didorong keluar dimainkan dengan tirani seperti sebelumnya. Semakin dia mencoba mengalihkan perhatiannya dari sana, semakin tajam sensasi itu tampaknya menjadi.

“Fuu …, uu …”

Ketika tonjolan lemah di dadanya digosok dan dijerat berantakan, suara-suara memalukan keluar dari mulut-nya. Meskipun dia berusaha menahannya, bibirnya yang tergigit mengendur.

… Kenapa … kenapa?

Terlepas dari Sekka yang bingung sendiri, seluruh tubuhnya memanas seperti diserang demam. Kepalanya terasa redup dan pikirannya tidak jelas.

“Lihatlah. Mereka menjadi warna yang bagus.”

Kishoh tiba-tiba bergumam, dengan suara tenang dan bersemangat. Sekka tanpa sadar diarahkan agar dia bisa melihat ke dadanya sendiri.

Titik-titik merah putingnya berhamburan di kulitnya yang putih salju. Dibasahi oleh air liur pria itu, warna mereka semakin kuat, dan bagi mata Sekka sendiri mereka terlihat sangat cabul.

“Mereka juga bagus untuk disentuh. Seperti perak ceri yang matang.”

“U … aaa, …”

Puting yang ditarik erat-erat melintir dan tubuh Sekka membungkuk ke belakang. Rasa sakit dan kesenangan yang panas menyebabkan percikan bunga api, membuat area di antara kedua kakinya… basah dengan suara penggabungan.

Tidak mungkin…

Meskipun hanya dadanya yang disentuh, bagian bawah tubuhnya mengalami reaksi yang memalukan. Itu adalah situasi yang sulit dia percaya. Untuk merasakan kesenangan saat disiksa.

“Tempat ini sepertinya merasa senang.”

“Salah … hal semacam itu …”

Suaranya yang menyangkal tidak memiliki kekuatan. Namun, dia tentu tidak mau mengakui kenikmatan yang dia rasakan.

“Jangan berbohong.”

“Aa, Aaaa …”

Kishoh menundukkan kepalanya di atas ujung runcing dari dada Sekka dan mengisap tonjolan dengan suara basah. Dia sedikit menggigit ke dalam, sampai benjolan itu membengkak, membanjiri lagi dengan membuat persimpangan dalam di antara kaki Sekka yang basah.

“T … tidak, berhenti … berhenti … berhenti …!”

Dia ingin mengatakan kepadanya untuk berhenti, tetapi dia tidak bisa berbicara normal karena napasnya yang tidak beraturan. Kedua putingnya disusun sebagai satu manik kaku dan digulung oleh ujung lidah sementara yang lain disiksa oleh jari-jari. Ketika ini terjadi, rangsangan listrik mengalir melalui tubuhnya.

“Ber … hen … ti, aku benci … ini …”

Sekka menahan dengan sungguh-sungguh saat dia menyadari Kishoh mencoba untuk melepaskan ikatan yang menahan pakaian kecilnya di tempatnya. Jika tubuhnya terungkap lebih jauh, rahasia terakhirnya akan diketahui.

“Kami hanya menggoda dadamu, dan kamu sudah dalam kondisi seperti ini?”

“… hii … ah”

Perlawanannya sia-sia saat pakaian kecilnya dibuka dan tangan seorang pria menggenggam erat tempatnya dengan bersemangat. Ini adalah pertama kalinya siapa pun kecuali tabib telah menyentuhnya di sana. Tenggorokannya berdering saat dia merasakan panas yang jelas dari tangan seorang pria.

“Bersantailah. Kami tidak ingin menyakitimu. Kami akan sangat menggoda tempat ini dan membuatnya lebih baik.”

“… Ber…..hen….. ti…..”

Tangan pria itu bergerak naik dan turun perlahan, dengan terampil membelainya. Mengerikan. Memalukan. Terlepas dari Sekka yang ketakutan sendiri, alih-alih melunakkan alat kelaminnya yang dipegang di telapak tangan pria dengan senang hati meneteskan madu.

Dia membenci ini. Itu hanya bisa memalukan, merasakan kesenangan seperti itu ketika sedang dimainkan oleh musuh yang seharusnya dia benci.

“Ti …, tidak … benci … ini …”

“Jika kamu membenci ini, apakah mainan kecil ini akan menjadi seperti ini? Tetesan nektar terlarut satu demi satu.”

Sambil menyeringai pada Sekka yang menggelengkan kepalanya dalam demonstrasi penolakan, Kishoh menelusuri ujung mulut melon Sekka dengan kuku-kuku jarinya seperti dia menggambar lingkaran. Sekka yang tidak memiliki pengalaman bahkan dengan masturbasi tidak tahu itu adalah tempat yang sangat sensitif. Pinggul rampingnya dengan gugup berombak dalam kenikmatan seolah terbakar, sementara nektar itu meluap dari ujung yang menetes.

Bahkan ketika kesadarannya terkikis oleh kesenangan, di dalam, Sekka masih sangat takut akan rahasianya terungkap. Dia menempatkan kekuatan di pahanya dan mencoba untuk menutup kakinya, semua untuk melindungi rahasianya.

“Atau, mungkin kamu membenci Kami yang menggodamu hanya dengan tangan Kami?”

Kishoh menggenggam pahanya dan mencoba mendorong kakinya terbuka. Dia bisa melihat kedalaman tubuhnya … Mengatasi dengan segera, Sekka dengan panik membalas.

“Aku benci ini, berhenti … berhenti!”

“Kecuali jika Kami membuatnya lebih manis, apa lagi yang kamu takutkan?”

Mudah menindas perlawanan sekeras Sekka, Kishoh memegang kedua lutut Sekka dan melebarkan kakinya melebar ke kiri dan kanan. Bagiannya yang memerah menyentuh udara terbuka.

“T..tidak, jangan lihat …!”

Melebarkan kakinya sampai selangkangannya sesak, keseluruhan rahasianya terungkap ke mata pria itu.

Dalam kedalaman gairahnya, di belakang ereksi yang berdiri, ada bibir bunga yang terengah-engah yang dengan sendirinya tidak seharusnya berada di sana. Daging pucat itu agak lembab, tampak polos dan cabul pada saat yang sama.

img_5120


 

“… oh. Itu adalah…”

Seperti yang diharapkan bahkan Kishoh, ketika menghadapi rahasia Sekka di depan matanya, menunjukkan tanda-tanda nafasnya diambil ke dalam apa yang tampak seperti kejutan.

Kulit yang mengiggil membuat keheningan jatuh. Setelah beberapa saat, Kishoh hanya tersenyum, mengeluarkan nafas panjang.

“Sepertinya kau adalah aset paling berharga yang disembunyikan Ka.”

Dia tahu … Sekka memalingkan wajahnya, tidak bisa menahan tatapannya pada bagian tubuh yang terungkap. Air mata tumpah dan jatuh dari sudut matanya yang tertutup rapat.

Dia memiliki organ seksual dari kedua jenis kelamin, ini adalah rahasia terbesar Sekka dan rasa malu terbesar.

Dia juga tidak mengakuinya pada Shohen dan Baigyoku. Mereka berdua berpikir bahwa Sekka adalah pria biasa. Setelah dia melarikan diri dari Kastil Kerajaan mengikuti perintah ibunya, dia bahkan lebih takut pada rahasia tubuhnya yang terekspos daripada fakta bahwa dia bukan sang putri yang diketahui.

Dan sekarang rahasia ini telah diketahui oleh Kishoh dengan cara terburuk.

Rahasia yang akan dia lindungi sampai kematiannya diekspos oleh musuh terpahit yang menghancurkan keluarganya. Mungkinkah dia akan dipermalukan lebih dari ini?

… dia tidak lagi ingin hidup.

Sejak kejatuhan Ka, dia telah mampu bertahan dengan mengandalkan keinginannya untuk membalas dendam, tetapi sekarang dia tidak lagi peduli untuk mempertahankan nyawa-nya.

“…ah…!”

Lebih cepat dari dia bisa menggigit lidahnya, rahang bawahnya disita oleh Kishoh yang telah merasakan niatnya. Merenggut bibirnya terbuka dengan kekerasan, dia menusukkan ibu jarinya ke dalam mulut Sekka.

“Potong perilaku bodoh seperti itu.”

Tidak mampu membunuh dirinya sendiri … Sekka menyerah pada keputusasaan dan menatap Kishoh. Sebagai balas dendam kecil, dia menggigit jari yang didorong di mulutnya.

“………”

Rasa baja berkarat memenuhi mulutnya. Meskipun dia mungkin bisa menggigit jarinya, Kishoh hanya sedikit mengernyitkan alisnya.

“Jika kamu bunuh diri, para pelayan dan tahanan akan mengikuti-mu. Di atas itu mayat-mu akan dibiarkan telanjang di alun-alun utama Einei. Fakta bahwa Pangeran Sekka dari negara Ka memiliki tubuh yang sangat langka akan dikenal luas di antara negara-negara tetangga di daerah pedalaman.”

“… uu.”

Sekka tersentak mendengar kata-kata kasar itu. Apakah dia harus menderita aib lagi setelah kematian? Jika jenazahnya diletakkan sebagai tontonan di ibukota Yoh dan situasinya menjadi pengetahuan rumah tangga di antara orang-orang, dia tidak tahan untuk meminta maaf kepada ibu dan keluarganya.

Kishoh menarik jarinya dari kedalaman mulut Sekka melalui celah yang dibuat ketika Sekka tersentak. Karena Sekka telah menggigitnya, bagian tengah ibu jari mengeluarkan darah.

“Kamu berani melukai Kami, Kaisar dari Yoh?”

Memeriksa mulut yang melukai-nya, dia tersenyum dengan mata sipit. Untuk mengatakan yang sebenarnya, untuk orang seperti dia, sepertinya dia tergores dengan cakar anak kucing.

“Sebagai balasan atas darah Kami, kamu harus mengimbangi dengan daging-mu.”

Saat pipinya digenggam, berhadap-hadapan, dia ditembus oleh sepasang mata yang sangat gelap. Yang kedua dari wajah pria yang menduduki bidang penglihatannya, pria itu mencuri bibirnya.

“Tsu … uu”

Panas. Dia terguncang karena merasakan bibir seorang pria menyentuh wajahnya saat wajahnya ditekan, seolah-olah pria itu takut membiarkannya melarikan diri. Celah di antara bibirnya direnggut terbuka dan lidah basah menyerbu kedalam-nya.

“Nnn, uu … uuu”

Lidah kurang ajar pemilik itu merayap di bagian dalam mulutnya. Menangkap lidahnya yang melarikan diri, dia mengerang ketika dia mengisapnya sampai menjadi mati rasa.

Untuk Sekka yang menghindari kontak dengan orang lain, ini adalah ciuman pertamanya. Bagian dalam mulutnya dilahap dengan rakus, sementara dia tetap bingung tentang apa yang terjadi.

Dengan semua hak dia tidak menganggap semua itu buruk. Namun, kepalanya berangsur-angsur menjadi linglung ketika lidah basah yang panas bermain-main di dalam mulutnya, menyiksa dengan mudah, merasakan tempat-tempat seperti langit-langit pada mulutnya dan bagian belakang gusinya. Kekakuan tubuh Sekka lenyap saat dia dilebur oleh panasnya ciuman itu.

“Uu, hhaaa… uu.”

Dadanya bergoyang saat bibirnya akhirnya dilepaskan. Di bidang penglihatannya yang kabur dari panas, pandangan Kishoh yang membenamkan wajahnya di antara kedua kakinya tercermin.

“T … tidak, Ber … berhenti … hii, … uu.”

Lidah licin basah itu melilit batang bunganya dan sekali lagi melilit dalam mendidih.

Ini adalah tindakan yang sulit dipercaya. Pria yang sombong yang membual tentang menjadi Kaisar untuk-nya, mengapa dia memegang bagian tubuhnya yang najis di mulutnya …

Dia diliputi oleh kombinasi keterkejutan dan rasa malu, serta kesenangan yang intens. Karena tidak tahan, Sekka mencapai puncaknya begitu saja.

“Aaa … Aaaa … uu.”

Seolah-olah dengan naluri dia mendorong pinggulnya dan melepaskan bukti klimaksnya. Namun, bukannya menarik kembali mulutnya, Kishoh memegang batang batu giok Sekka bahkan lebih dalam ke tenggorokannya.

“Aa … Aa … aaa, Haa … aa.”

Dia tersentak dalam ekstasi yang membara, saat nektarnya yang tercium habis tersedot. Dia tampak meleleh ke dalam goo (sesuatu yang pekat/kental) dari pinggang ke bawah.

Puncak itu melanjutkan terus dan terus. Membiarkan pikiran Kishoh sebagai musuh yang dibenci atau hasrat duniawi yang baru saja dia lepaskan dalam mulut pria itu, dia membiarkan tubuhnya hanya bergetar dalam kepuasan.

Meremasnya sampai tetes terakhir, akhirnya Kishoh mengangkat kepalanya. Dia mengusap mulutnya yang basah dengan punggung tangannya.

“Meskipun ini adalah pertama kalinya Kami minum sesuatu seperti ini, rasanya tidak buruk.”

“……..”

Mendengar Kishoh bergumam dalam kepuasan yang aneh, Sekka kembali pada dirinya sendiri. Meskipun orang ini telah melakukannya dengan kehendaknya sendiri, dia merasa seperti bersalah melakukan sesuatu yang tidak terduga.

“Melihat seberapa cepat mainanmu mencapai puncaknya, sepertinya kamu jarang menghibur dirimu seperti ini, yah kan?”

“… aa, … uu.”

Bagian rahasianya terbongkar ketika kakinya menyebar luas oleh lututnya yang disita. Tubuhnya yang meleleh dengan rasa klimaks, terasa begitu tak berdaya seolah-olah itu bukan miliknya.

“Sungguh, pernahkah kamu menyentuh?”

“…!”

Sekka menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan saat dia gemetar, ketika bibir bunga di bawah kuntum bunga dan sepasang bola yang agak kecil merasakan sentuhan jari pria itu.

Tidak ada alasan baginya untuk disentuh seperti itu. Sekka hanya bisa membenci bagian dirinya, organ yang menyatakan bahwa dia juga seorang wanita.

“Ber….berhenti …”

Mengendurkan bibir rahasia, kedalaman bagian dalam yang dilindungi oleh kelopak bunga menyentuh udara terbuka. Dia merasakan sesuatu yang menetes dari sana. Menjijikkan. Dalam situasi ini, dia tidak memiliki pengalaman dengan kulitnya yang berdiri dalam merinding.

“Bunga-mu tampaknya mendapatkan semakin basah dengan sungguh-sungguh.”

“Tsu, uu …”

Kishoh membenamkan jarinya di kedalaman alat kelamin perempuannya. Setelah dia mengikuti bentuk kelopak bunganya seakan memastikannya, dia memasukkan ujung jarinya ke dalam.

“Sakit …”

Tanpa ragu, keluar dari tenggorokannya terdengar suara keluhan karena rasa sakit. Seluruh tubuhnya gemetar karena penolakan. Meskipun itu hanya ujung jari di dalam dirinya, rasa takut dan sakit membuatnya merasa seperti seseorang sedang menyelidiki luka terbuka.

“Sangat sempit … apakah lebih dari ini tidak mungkin?”

Kishoh mengerutkan kening saat ujung jarinya merasakan resistensi. Anehnya, dia dengan cepat menarik jarinya, ketika dia melihat sosok Sekka yang gemetar dan pucat.

“Nanti, Kami akan menghabiskan waktu untuk mengatasi lubang kecil ini. Sehingga langsung menjadi basah dan tidak bisa menuntun keinginan Kami.”

Saat Sekka mulai rileks, Kishoh memberitahunya hal yang menakutkan. Tidak ada alasan untuk berpikir dia bisa menjadi sangat memalukan. Kishoh mendengus saat Sekka menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan.

“Sebaliknya, malam ini Kami akan menggoda tempat ini.”

“ah….”

Sekka melompat kaget, ketika tempat sempit yang tersembunyi di antara pantatnya dilacak. Meskipun dia tahu tentang keberadaan cinta antara laki-laki, dia tidak memahami spesifik dari tindakan tersebut.

“Kenapa, di tempat seperti itu …?”

“Kamu benar-benar tidak tahu apa-apa.”

Kishoh tersenyum lebar, mendengus. Tatapan pria itu melunak, tidak dalam keheranan pada kepolosan Sekka, tetapi seperti dia tidak bisa menahan diri dari tersenyum kecut padanya.

“Di sini, kamu akan menerima Kami.”

“………”

Sekka terdiam. Mustahil. Tidak mungkin kamu akan melakukan itu. Sementara dia dalam keadaan shock, Kishoh mengambil botol kecil di dekat sisi tempat tidurnya. Itu adalah botol kaca yang indah, warna lapis lazuli yang menyerupai barang-barang dari daerah barat.

“Ini adalah afrodisiak yang telah Kami gunakan di harem Kami sejak lama. Itu dapat mendorong perawan murni dengan kesenangan tertinggi. Mungkin akan menyenangkan bagimu juga.”

“Ber….berhenti..”

Bisakah dia menanggung penggunaan obat yang meragukan seperti itu? Menggeliat seperti dia mencoba melarikan diri, dia membeku mendengar kata-kata Kishoh.

“Apakah kamu lupa tentang pelayan dan prajuritmu? Kehidupan orang-orang itu ada di tangan Kami.”

Dengan pria itu mengatakan demikian, tidak mungkin itu hanya ancaman kosong. Karena dia telah menggunakan orang-orangnya sebagai dalih, Sekka tidak punya pilihan selain mengikuti keinginan pria itu.

“Kami berjanji, Kami tidak akan memperlakukan kamu begitu buruk, jika kamu berperilaku baik.”

Kakinya disebarkan oleh lututnya yang disita, dan afrodisiak itu menetes ke bunga bagian bawahnya yang terbuka. Cairan tebal berbau bunga menetes di lembah di antara gundukan dagingnya.

“…,………”

Merasakan cairan kental yang merayap dengan lamban di kulitnya tidak menyenangkan. Kemudian jari lelaki yang ditutupi oleh dorongan afrodisiak masuk ke dalam kuncup bunga yang menetes basah.

“Uuh, uu …”

Dia menggenggam tempat tidur itu dengan erat, tidak ingin untuk menjerit tangisan pada perasaan yang tidak menyenangkan itu. Dia tidak bisa menahan diri dan dia tidak bisa melakukan bunuh diri. Sekka saat ini hanya bisa menanggung penghinaan.

“Haruskah Kami menempatkan lebih banyak kekuatan ke dalamnya? Panjang milik Kami tidak akan muat di lubang ini.”

Sambil menggoda Sekka yang kaku, jari-jari Kishoh bergerak lebih dalam dengan kekuatan yang mustahil. Meskipun itu adalah benda asing, jari basah itu tenggelam dengan mulus tanpa berpikir.

“Uu … u.”

Ini mengotori dinding dalam-nya dengan afrodisiak yang licin. Saat Sekka mengira dia akan mengeluarkan jarinya, tapi ternyata, dia menambahkan lebih banyak obat dan jari itu mendorong masuk lagi.

Saat aksi diulang berkali-kali, selaput lendir secara bertahap diwarnai dengan rasa panas. Dalam satu waktu, itu berubah menjadi sesuatu seperti berdenyut, berdenyut berdenyut. Apakah ini efek afrodisiak?

“Lihatlah betapa bagusnya itu. Bagian dalam-mu mulai berkedut.”

“Ti…tid…tidak..”

Tidak, dia salah. Sekka menggelengkan kepalanya, menyangkal sensasi terbakar misterius yang dia alami. Namun, karena titik di dalam tubuhnya tersentuh oleh jari pria itu, Sekka mengeluarkan suara genit yang tidak pantas.

“Aa … aaa…”

Punggungnya membungkuk ke belakang dan pinggulnya naik dengan sengaja. Sepertinya dia dirasuki oleh sesuatu. Sementara jari pria itu menggosok-gosok titik itu, pinggulnya yang terulur membungkuk ke belakang, meluncur dengan bebas dan dia mengeluarkan suara-suara yang memalukan.

“Kamu sepertinya merasakannya itu di sini. Menetes dari kesenangan.”

“Ber-hen …, Aaa … aa …”

Saat dia menyiksa isi perutnya dengan jari, Kishoh menggeser tangannya ke bagian alat kelamin laki-laki milik Sekka yang sudah melambung tinggi. Terlepas dari kenyataan bahwa bagian itu belum disentuh sejak dia mengalami ejakulasi, dia berdiri hanya karena rangsangan yang diterapkan pada punggungnya.

“Kamu orang cabul, kotor basah di mana-mana.”

“Fu … Auu … uu.”

Bibir bunga yang tidak berpengalaman digelitik, membiarkan cairan seksual menetes ke dalam kelimpahan. Sampai sekarang, dia belum pernah mengalami reaksi yang memalukan seperti itu. Basah kotor itu menjijikkan. Namun, tidak peduli seberapa menjijikkannya, perasaan itu dan bagaimana dia mencoba menahan diri, dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Itu pasti kesalahan dari afrodisiak. Dia hanya bisa berpikir seperti ini. Lagipula, bagaimana dia bisa melepaskan suara asing seperti itu ke telinganya sendiri maupun pria itu, yang mana itu adalah musuhnya yang telah menggoda tempat-tempat bagian memalukannya?

“Jadi, biarkan Kami menambahkan jari yang lain.”

“Auu …”

Ditemani oleh perasaan dari penindasan, jumlah jari meningkat menjadi dua. Karena efek dari obat yang tidak bermoral, cairan melelehnya menelannya dengan mudah.

Jari-jari jari yang dimasukkan meremas titik lemah yang telah ditemukan. Sementara dia tenggelam dalam pikirannya, terowongannya yang bergerak perlahan diperluas, dan gangguan besar itu membuat Sekka kesakitan.

“Fu … a, Aaa … aa…”

Dengan keadaan saat ini dari dinding dalam-nya di mana pun dia dirangsang, dia merasakan kenikmatan yang berbeda. Bertentangan dengan hati yang menolak dengan keras, tubuhnya menerima kenikmatan yang dianugerahkan dengan sukacita.

“Aa, Aa … a, Aaaa….”

Sementara dia menggoda bunga bagian bawahnya, Kishoh bekerja sekuat pada bunga Sekka, dan memutar ujung runcing di dadanya dengan lidahnya, tanpa henti menyiksa Sekka. Diberikan kesenangan seperti itu tanpa ada waktu untuk mengambil napas, kesadaran Sekka memudar menjadi putih.

“Sangat sulit untuk tempat sensitifmu, yah kan?”

“Uu…. Uu…”

Membungkus telapak besar di sekitar ereksi basah yang menetes, Kishoh menyisirnya dari akarnya. Sekka belum tahu kesenangan yang begitu hebat. Sementara dia merasa kabur karena ekstasi yang diterima sebelumnya, jari-jari yang membiasakan bagian belakangnya tumbuh menjadi tiga. Dia diejek oleh gerakan jari-jari yang menusuk isi perutnya dan mengaduk-aduk dinding lembutnya dengan kebasahan dari afrodisiak tersebut.

“Kamu sudah meleleh banyak.”

“Aaa, Hii … aaa…”

Titik lemah dari salurannya terus ditekan dan tubuh Sekka membungkuk seperti busur. Saat dia mengalami sensasi pikiran yang meleleh, dia datang dengan ringan.

“Rasanya seperti kamu mencoba untuk menggigit jari-jari Kami. Kami bisa melihat kamu sangat menikmati hal itu.”

“Ha … a, Haa … fu…”

Kishoh tersenyum kecut ketika dia menekan jari-jarinya lebih keras sementara juga seolah-olah menarik mereka keluar. Dia menjadi tak berdaya saat dia meleleh dari perasaan itu, sampai pada titik yang bahkan membuka mulutnya pun sulit. Sementara Sekka dalam keadaan tidak masuk akal, kakinya direbut dan panas yang mendidih ditempatkan di antara dua gundukan daging bundar.

“Apakah jari-jari sudah tidak cukup lagi? Kemudian, biarkan Kami masuk.”

“…Berhenti…”

Getaran berlari di atasnya (bergidik) saat tempat sensitifnya merasakan panas dan kekerasan pria itu. Jika hal seperti itu dilakukan, bukan saja dia harus menyerah pada kesenangan, dia akan sepenuhnya ditaklukkan.

Lebih dari penghinaan tercela, rasa takut akan dirinya digulingkan, martabatnya dan harga diri yang disingkirkan sepenuhnya bangkit dalam dirinya.

“Tolong berhenti…”

Suatu entakan yang menyedihkan jatuh dari mulutnya. Dia tidak ingin mengekspos dirinya lebih banyak cemoohan daripada ini. Namun, jika dia meninggal, jenazahnya tidak hanya akan berubah menjadi tontonan, Shohen dan Baigyoku dan para prajurit juga akan terlibat.

Dia ingin memutuskan hidupnya. … Tapi, dia tidak bisa.

“Jangan khawatir. Kami akan menyenangkan kamu juga.”

“Hii, … Uu … uuu….”

Tidak menyadari konflik Sekka, Kishoh menyatakan dengan angkuh dan menekan pinggulnya yang kuat ke depan. Dia mengayunkan panjangnya yang menjorok ke dalam celah pembukaan ujumg krisannya yang dibasahi oleh obat seperti irisan.

“Tenangkan dirimu dan terimalah kami.”

“Aa … Aaa …”

Benda ganas itu membuka mata kuncup bunga bagian bawahnya dan menggosok dinding dalam-nya yang lembut, dia menukik ke depan dengan paksa. Meskipun Sekka merasa sangat tertindas, rasa sakit yang dia persiapkan untuk dirinya sendiri tidak datang.

Sebaliknya, daging lembut-nya yang diolesi dengan obat tak bermoral menempel pada penyerbu dengan kaku, tampak bahagia, dan menelannya sendiri. Perasaan kuat dari dinding dalam-nya yang terbakar dalam kesakitan dengan api hasrat yang digosok oleh laras senapan keras membuat kesadarannya memudar menjadi putih.

Saat dia mengambil waktu, Kishoh perlahan-lahan menenggelamkan daging bengkaknya yang sangat panjang ke dalam bunga-nya. Karena itu selaput lendir yang sempit didorong terbuka dan dia merasakan sensasi yang berbeda itu diisi dengan kapasitasnya.

“Aa … Aaa, tidak … lebih, itu tidak mungkin …”

Tidak bisa dipercaya, panjangnya yang kokoh menembusnya sampai ke kedalamannya. Itu membuatnya berpikir tidak akan ada habisnya ini. Dia takut dirusak.

“Kamu mengatakan itu tidak mungkin? Kamu menelan Kami dengan sangat baik.”

Sambil bergumam dengan suara yang aneh tapi lembut, Kishoh mengelus pipi Sekka yang sangat sedih. Bertolak belakang dengan hasratnya yang mendidih, dia masih tampak tenang, dan gerakan maju pinggulnya agak sabar.

“Menyakitkan …”

“Sedikit lagi.”

Rasanya seperti panas yang menyengat telah mendorong sampai ke tenggorokannya. Sementara napas Sekka menjadi lemah, menjawab permohonannya, Kishoh membujuknya dengan suara yang sangat manis.

“Aa … Aaa … aa…”

Kishoh menenggelamkan dirinya ke akarnya, sebuah suara tidak senonoh muncul dengan aksinya. Menggosok terhadap dinding bagian dalam yang menekan ketat dan membungkus, kenikmatan mati rasa telah diproduksi.

“Aa … aAa, Haa …”

Begitu dalam … Melengkungkan leher putihnya, Sekka menanggung sensasi yang hampir menyakitkan itu. Di bagian dalam tubuhnya, bagian bergetar milik pria itu berdenyut-denyut.

“Tubuhmu menempel dengan Kami dengan sempurna. Meskipun ini adalah pertama kalinya bagimu, tubuhmu bagus dalam mengingat.”

“Berhen……ti…Aaa … aa..”

Meskipun dia mengklaim sebaliknya, karena gerakan Kishoh telah berhenti, Sekka juga memahami keadaan bagian dalam tubuhnya. Sementara kuntum bunga yang dibasahi oleh afrodisiak yang memalukan, mereka merasakan bagian tengah laki-laki yang mereka pegang jauh di dalam diri mereka.

“Kamu benar-benar sangat kusut.”

“Ha, Aa … Aaa..”

Karena dindingnya yang tanpa cela digosok oleh panas bergoyang yang ringan, itu membuat Sekka merasa senang. Melihat ke bawah pada Sekka yang menggeliat dalam kesenangan duniawi, tidak pernah dia ketahui, Kishoh memulai ritme.

Apakah hubungan seksual di antara orang-orang adalah hal yang sangat buruk? Dilanggar di tempat yang mustahil seperti itu, itu membuatnya senang pada titik penolakan. Itu seperti mimpi buruk.

“Aa … Aaa … aa…”

Tidak dapat menerima kejadian yang terbangun di dalam tubuhnya, di luar kehendak Sekka, tubuhnya dengan penuh hasrat menginginkan kesenangan. Pinggang rampingnya melengkung ke belakang dan ke depan, mengikuti benang sari pria yang perlahan-lahan meluncur keluar darinya.

“Hii … Aa, Aaa…”

Mundur hanya sampai ujungnya tetap di dalam, dalam sekejap, Kishoh menampar pinggulnya ke depan. Suara tak senonoh dari buah penuh daging yang matang, yang saat ini menghantam pantat Sekka bergema di kamar tidur.

Semua ini, sulit untuk ditanggung. Namun, mengapa kesenangan harus meningkat secara proporsional dengan sifat memalukan dan penghinaan?

Dengan Kishoh bergerak bolak-balik berulang kali seperti dia meraba-raba untuk sesuatu yang jauh di dalam dirinya, getaran melanda Sekka dengan senang. Dan ketika ujung menonjol menghempas ke dindingnya, jeritan yang menegangkan keluar.

“Sepertinya bagian dalam-mu merasakannya.”

“Fu … Aa, Aa … Aaaa …”

Dengan tubuh mereka yang terhubung sangat dalam, dia tidak bisa menghindari untuk menerima kesenangan. Ketika dinding lembutnya yang meleleh gemetar dalam kenikmatan, organ laki-laki Kishoh melompat ke dalam perburuan mengejar ekstasi selanjutnya.

“Merasa seperti itu untuk pertama kalinya, apa yang akan kamu lakukan mulai sekarang?”

Senang dengan reaksi cabul Sekka, Kishoh bertanya dengan suara yang kurang sedikit pun penolakan. Meskipun caranya berbicara memalukan dan menghina, bagian tengah tubuh Sekka berdenyut dan meremasnya dengan erat.

“… luar biasa. Sepertinya kamu sedang memakan Kami.”

Membiarkan terkesiap, Kishoh bergumam dengan suara panas. Indra sekka dirangsang oleh sensasi geli dari nafas lelaki yang meredam kulitnya.

“Aa … Uu, u, Aa … aaa..”

Kishoh mematahkannya dengan stroke panjang di pinggulnya. Karena kecepatan dan kedalaman dorongan yang bermain dengan dia meningkat, Sekka mencengkeram rambutnya dalam penderitaan yang menyenangkan. Banyak kilatan berlarian di balik kelopak matanya yang tertutup.

“Kamu sepertinya menyukai titik ini. Lihatlah.”

“Ah, iii … ii..”

Karena titik lemah yang ditemukan sebelumnya telah disentuh oleh ujung yang membengkak, punggungnya membungkuk ke belakang seperti menggambar busur. Sementara tempat itu disiksa, Sekka merasa dia bukan seperti dirinya lagi.

Dia siap untuk berlari, tetapi pinggulnya disita dan ditarik kembali, dan titik lemahnya digiling. Paha bagian dalam yang menyebar mengejang dalam kenikmatan dan itu membuat jari-jari kakinya melengkung.

“Ber….hen….tiiiiii…. Aa, Aa, tempat itu …”

Seluruh tubuhnya dirusak oleh panas yang menyenangkan, begitu banyak sehingga kulitnya tampaknya memancarkannya. Sekka terguncang kesakitan seperti anak kucing dalam panas, dia tidak yakin apakah dia ingin melarikan diri dari kesenangan ini atau memeluknya dan meminta lebih banyak.

Kishoh sangat terampil. Sekka tampak acak-acakan karena berbagai kekuatan dan waktu dari dorongan ritmis yang merasuk ke dalam dirinya. Kesukaan yang dianugerahkan tampak seperti tak berujung. Ekstasi yang telah melewati batasnya sekarang adalah seperti siksaan neraka.

Dia menginginkannya untuk berakhir. Tangan Sekka bangkit dan membentang ke arah keinginannya sendiri. Tanpa bisa meledak, batangnya yang terlalu dirangsang telah meneteskan air mata sukacita sejak beberapa waktu yang lalu. Seakan dia benar-benar kehilangan kendali atas dirinya sendiri.

“Apakah kamu ingin menghibur dirimu sendiri?”

Ketika Kishoh mengatakannya, Sekka akhirnya menyadari apa yang telah dia coba lakukan. Dia dengan cepat memerah dan mencoba untuk melepaskan tangannya dari dirinya sendiri, tetapi dia ditembaki dari atas oleh tangan Kishoh.

“Tidak masalah. Teruskan.”

“Tapi, … Aa, Aaa … a….”

Saat kedalamannya digali dengan kekuatan yang cukup besar, Sekka selesai dengan suara yang genit. Batang bunganya yang digerakan oleh tangannya yang gemetar dan akhirnya cairan nektar putih ditembak keluar.

“Tidak … o, belum …, Aa, Aaa, Aaa …”

Meskipun datang … Tanpa perlu waktu untuk berendam pada perasaan senang sesudahnya, Kishoh menekannya. Selama ini perasaan panas mengalir melalui Sekka dan keinginan angkuhnya menumpahkan nektar tebal.

“Kamu mengencangkan dengan sangat baik …”

Puas dengan tekanan dari bagian dalam Sekka, mata Kishoh tertutup sebagian menampilkan ekspresi menawan. Karena mengembalikan kebaikan itu, pria itu dengan sigap melepas tongkat jantannya dan memasukkannya ke dalam sampai bidang pandang Sekka menjadi buram.

…perasaan yang mendidih. Dia telah meleleh…..

Bagian-bagian yang terlibat dalam aksi yang dihubungkan antara mereka sama panasnya seperti perapian. Meskipun kesadarannya meleleh, dia dengan jelas merasakan dinding lembutnya yang membungkus dan meremas kejantanan Kishoh yang menggeliat seperti mereka menjilat bibir mereka.

“Kami akan membiarkannya di dalam dirimu. Sebagai tanda dari kepemilikan Kami.”

“…Ber, hen….tiii……”

Sekka tercengang oleh bisikan pria yang memanas itu. Dia telah ditaklukkan di dalam dan luar. Dengan melumpuhkan gemetar ketakutan Sekka, Kishoh menerapkan tekanan terakhir. Kadang-kadang, bagian bawahnya yang kaku digosok, membawa kesenangan yang tak terduga.

Saat inti Sekka ditikam dengan cepat dan penuh semangat, kesenangan menusuk otaknya seperti kepala panah. Menanggapi perasaan pengetatan Sekka, bagian tubuh Kishoh sekali lagi bertambah besar.

“Uh…ah….uh…”

Sekka mengeluarkan erangan yang tidak sopan saat dia didorong ke dalam dengan gerakan yang kuat dan mengejutkan. Sebuah ekstasi luar biasa menggenang di kedalaman tubuhnya, dan Sekka mencapai puncak sambil berseru genit.

“Aa … Aaa … aa…”

Sebuah zat berawan ditembak di udara pada organ kaku yang sangat mencolok di dalam dirinya tertelan erat. Bibir bunga di antara kedua kakinya berkedut dan bergetar, sejumlah besar cairan manis menetes dari mereka.

“K … Ku.”

Kishoh merintih samar ketika dia menarik dinding bagian dalam Sekka yang membatasi klimaks hingga batasnya. Keinginannya yang angkuh berdenyut sampai batasnya dan meledak dengan marah.

“Aa … AaAa….”

Dia memakukan kedalaman Sekka yang terdalam dengan semprotan panas yang menyengat. Dipengaruhi oleh rangsangan yang disebabkan oleh banyaknya cairan yang dipompa ke dalam dirinya, Sekka juga mencapai klimaks lagi.

“Ti…dak…ah….jangan di……dalam..ku…”

Sensasi aneh dari bagian dalam tubuhnya yang secara paksa direndam membuat Sekka bergidik. Dari dalam tubuhnya muncul perasaan meninggikan luar biasa yang membuatnya merasa seperti bagian dalamnya sedang diperbaiki.

img_5121


 

“Ini adalah benih para selir dari keinginan Istana Dalam sampai mereka menangis. Telan semuanya.”

Kishoh tidak berhenti mengambil batang panjangnya keluar dan meletakkannya kembali bahkan saat ejakulasi. Dia terus-menerus memanipulasi pinggul Sekka untuk menyegel kerutan halusnya, menyebarkan bukti kepemilikannya melalui kedalaman tubuh Sekka.

“A …, Uu … uu …”

Menggosok dinding bagian dalam yang licin hingga mencapai klimaks, berturut-turut, terjadi sebuah letusan keinginan. Tongkat menjulang yang menjorok itu bermunculan, dan cairan bunga tidak bermoral menyebar darinya.

“Kamu menembak lagi? Dengan ini, berapa kali kamu telah mencapai klimaks? Meskipun ini adalah pertama kalinya bagimu, kamu benar-benar sangat bernafsu.”

Meskipun Kishoh mengejeknya dengan menyebutnya menembak, suara Sekka sudah kehilangan kejujurannya. Sementara napas Sekka kusut karena panas, tubuh berkedutnya bergetar.

“Tempat ini juga basah kuyup.”

“…ah.”

Di antara kaki-kaki yang direntangkan keluar, kelopak bunga berkedut yang bergema di klimaks merilekskan. Bagian-bagiannya telah berubah warna dan penuh dengan jumlah cairan seksual yang melimpah.

“Pada titik tertentu, Kami akan menuangkannya di sini juga. Sampai kamu mendapatkan banyak bengkak.”

Dia mengerikan. Meskipun salah untuk mengatakan bahwa Sekka sepenuhnya laki-laki, sebagai perempuan dia juga cacat. Dia mungkin tidak bisa hamil. Untuk mulai dengan itu, dia tidak berpikir organ imaturnya (imature-belum matang) bisa menerima bagian binatang yang menakutkan itu.

“Berhen … berhenti, … Aa, Aaa..”

Saat dia memegang kaki Sekka lagi, Kishoh mendorong perlahan. Dia telah mencapai pembebasan yang bagus, tapi tetap saja, tongkat yang kuat itu telah mempertahankan keadaannya yang kaku.

“Malam masih panjang. Mari kita bersenang-senang.”

“Berhe….ntii….ahhh.. uhh…..Aaaa..”

Sementara ingatan klimaks yang tersisa masih belum memudar, keinginan baru terbangun saat dinding basah Sekka yang lembut telah digosok. Saat Kishoh menusukkan tongkatnya, cairan yang dia lepaskan tampaknya meliputi selaput lendir Sekka.

… Hal ini, Sekka membencinya. Tapi, membenci penghinaan…….

Mengapa dia kehilangan kepalanya karena kesenangan, terlepas dari itu menjadi pertama kalinya bagi tubuhnya tertusuk dan fakta bahwa dia dipermalukan oleh pria yang telah menyebabkan kematian keluarganya? Tepat setelah dia berpikir itu menjengkelkan, bagian tengah laki-laki yang sangat menyulutnya menggerakkan perutnya dan dia mengeluarkan suara genit.

“Aa … Aaa …”

Hati nuraninya mulai berkabut karena kenikmatan yang tak dapat diampuni ketika dia diajak bercinta tanpa diberi waktu untuk beristirahat.

Dia telah mencapai puncak berkali-kali, pingsan dan datang ke akal sehatnya dari sensasi yang terus berlanjut.

Kishoh sangat bersemangat. Menggunakan kesenangan, dia telah menaklukkan Sekka sampai kelelahan.

Harga dirinya sebagai pangeran direnggut dan rahasianya terungkap.

Melarikan diri dari kenyataan pahit, Sekka jatuh ke dalam jurang kesenangan.


 

<< SNITIP Chapter 3.1

Iklan

2 tanggapan untuk “Secret Night In The Inner Palace – Chapter 3.2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s