Legendary Master Wife – Chapter 385

Chapter 385 – Dua Orang Muda

Keesokan harinya, kerumunan muncul di jalanan Kota Tian Xiang. Kebanyakan orang sedang menuju ke arah yang sama, dan itu mengarah ke tempat Aliansi Cang mengatur lelang mereka — Aula Lelang Goshawk.

DuanMu Qing sudah menyiapkan kereta kuda tepat ketika langit mulai berubah cahaya. Dia kemudian buru-buru membawa anak buahnya untuk menjemput You XiaoMo dan sisanya dari penginapan. Tidak lama kemudian, kereta mewah berhenti di dekat gerbang utama Aula Lelang Goshawk. Itu adalah ruang pelelangan yang sama yang You XiaoMo dan Ling Xiao telah lewati sehari sebelumnya.

Area yang dulu kosong di luar gerbang aula lelang itu sekarang penuh sesak seperti kumpulan ikan sarden. Gerbong segala ukuran diparkir di sepanjang jalan yang lebar, sehingga sulit bagi seseorang untuk bergerak bahkan sedikit pun. Meskipun populasi Bei Dong tidak banyak dibandingkan dengan tempat lain, mereka masih bisa mengetahui area tersebut karena pelelangan sangat besar.

Setelah keluar dari gerbong, You XiaoMo dan yang lainnya berjalan agak jauh sebelum akhirnya mencapai gerbang yang lebih kecil di samping gerbang utama. Gerbang yang lebih kecil hanya untuk akses VIP, hanya mereka yang kuat di Bei Dong yang memiliki hak eksklusif untuk melewatinya.

Dibandingkan dengan kerumunan besar dan riuh di luar gerbang utama, area di luar gerbang yang lebih kecil tidak diragukan lebih tenang dan relatif lebih luas. Hanya sesekali ketika sekelompok orang yang tampaknya menonjol dan berkuasa berjalan melewati gerbang yang lebih kecil. Pria paruh baya yang menjaga gerbang itu tidak merendahkan diri atau angkuh, tidak menunjukkan tanda-tanda melecehkan/menjilat mereka.

Tepat ketika mereka akan melewati gerbang, beberapa orang tiba-tiba muncul dan menangkap mereka. Bahkan, ada dua kelompok orang yang menuju gerbang kecil pada saat yang bersamaan.

Gerbang kecil hanya bisa memungkinkan mencapai dua orang melewatinya kapan saja. Namun, kedua kelompok dari semua orang sepertinya ingin melewati sebagai yang pertama. Akibatnya, kedua kelompok itu akhirnya terjebak di luar gerbang. Udara berderak dengan ketegangan. Suatu bunyi tembakan terdengar melayang di udara.

“Tang Hao, itu kamu rupanya!” Orang yang berbicara adalah seorang pria muda yang berjalan di sebelah kanan dan dia terlihatt sekitar usia 25 tahun. Namun, tidak mungkin untuk menilai usia seseorang berdasarkan penampilan di Benua Tong Tian. Banyak yang terlihat muda sudah berusia lebih dari seribu tahun!

Di belakang pemuda itu, dua orang dari kehadiran yang kuat mengapitnya. Dilihat dari penampilan mereka, salah satunya pasti setidaknya tingkat Kaisar dan yang lainnya itu tingkat Imperial. Tampak seperti keduanya adalah pengawal pria muda. Untuk memiliki perlindungan dua kekuatan, pemuda itu pasti bukan orang biasa.

Orang yang di-panggilnya sebagai Tang Hao tampak serupa dalam usia seperti pria muda itu, fitur tampan yang diwarnai dengan rasa kepentingan-diri (status/kedudukan). Demikian pula, dia memiliki dua pengawal di sisinya.

Setelah mendengar pria muda itu berbicara, Tang Hao melemparkannya dengan tatapan dingin dan menggerutu, “Hu Feng, kamu lagi. Sepertinya kamu ingin bersaing denganku lagi.”

“Aku yang harusnya mengatakan, kamu yang ingin bersaing dengan-ku malahan.” Hu Feng membalas dengan seringai.

Tang Hao mencemooh. “Karena kamu juga di sini untuk hal itu, jadi semoga yang paling mampu yang akan menang.”

“Maka aku harap kamu menyiapkan permata roh yang cukup. Jika tidak ingin kamu mengoceh ketika kamu melihat penawaran-ku.” Mata Hu Feng berubah menjadi dingin sesaat sebelum kembali normal.

Pada saat ini, sebuah suara terdengar dari samping. “Permisi, bisakah kamu membiarkan kami lewat?”

Gangguan mendadak itu menyebabkan kedua orang itu berbalik ke arah sumber suara secara bersamaan, hanya untuk menemukan remaja berusia delapan belas atau sembilan belas tahun berdiri tidak jauh. Dari auranya, mereka bisa tahu dia seorang penyihir. Tetapi untuk orang-orang di sampingnya, salah satu dari mereka membuat keduanya melakukan pengambilan ganda.

Berdiri di samping remaja itu adalah seorang lelaki dengan penampilan yang bisa menyaingi para dewa. Dia berpakaian elegan dalam warna putih dan bahkan dengan posturnya yang malas, mereka bisa merasakan kekuatan menggulingkan dari pria ini. Dia tampak sekuat pria yang mereka bawa.

Meski tahu itu, keduanya masih mengerutkan kening.

“Pergi dari sini segera!” Hu Feng membalas dengan tidak sabar.

You XiaoMo jelas tidak akan pergi dengan segera. Mereka semua tiba pada waktu yang sama dan mereka berdua hanya akan memblokir pintu masuk dengan bertengkar di sana. Mereka tidak ingin masuk, itu tidak masalah, tetapi yang lain ingin melakukannya (ingin masuk). Karena mereka tidak menerima cara yang sopan untuk bertanya dengan baik, dia tidak punya pilihan selain menggunakan metode lain.

“Aku minta maaf, tetapi jika aku ingat dengan benar, Aula Lelang Goshawk tidak dimiliki oleh kamu.” Kata XiaoMo.

“Aku menantangmu untuk mengatakan itu lagi, bocah.” Ekspresi Hu Feng berubah masam. Tanpa peduli untuk mendengarkan sampai akhir, wajah Tang Hao mengeras. Ekspresinya dan suaranya menjadi gelap dan ketika dia melihat You XiaoMo, seolah-olah dia menembakkan petir dingin dengan tatapannya. Sudah lama sejak seseorang berani berbicara kepada mereka seperti itu.

“Tidak masalah berapa kali aku mengatakannya, itu akan tetap sama. Kalian memblokir pintu masuk dan tidak membiarkan siapa pun masuk. Adakah yang salah dengan meminta kamu untuk minggir dan membiarkan kami lewat? Jika kau memberitahuku bentangan jalan ini dibuka untukmu oleh Aliansi Cang, maka aku tidak memiliki apapun untuk dikatakan.” Seolah-olah dia tidak menyadari ekspresi kotor di wajah mereka, You XiaoMo mengoceh dengan kata-kata yang mendorong kebenciannya. Dua lainnya bahkan tidak bisa membantahnya.

DuanMu Qing, yang berada di belakang kelompok, tidak punya waktu untuk menghentikannya. Setelah mendengar apa yang You XiaoMo katakan dan melihat bagaimana ekspresi Tang Hao dan Hu Feng menjadi gelap, dia bisa tahu situasinya menjadi serba salah. Dia tahu siapa mereka berdua dan sangat tahu untuk tidak menyinggung mereka.

Aliansi Cang pasti tidak akan membuka jalan ini khusus untuk mereka berdua. Aliansi Cang tidak akan melakukannya bahkan untuk orang yang memiliki status lebih tinggi dari mereka, apalagi Hu Feng dan Tang Hao.

Wajah Hu Feng dan Tang Hao memerah saat mereka menatapnya.

Tepat ketika mereka bersiap-siap untuk berteriak pada You XiaoMo, penjaga paruh baya di gerbang berbicara.

“Tuan Muda Hu, Tuan Muda Tang, Tuan ini benar. Jika kamu tidak berencana masuk, maka tolong beri jalan. Akan tidak enak jika ada sekelompok besar orang terjebak di luar karena mereka dihalangi olehmu. Jika lelang ditunda, aku menganggap bahwa kalian berdua yang akan bertanggung jawab?”

Wajah Hu Feng dan Tang Hao menjadi pucat dan hijau secara bersamaan setelah mendengar kata-katanya.

Mereka tidak berbicara kepadanya dengan sikap yang sama seperti yang mereka gunakan dengan You XiaoMo. Setelah semua, pria paruh baya itu mewakili Aliansi Cang.

“Apa yang kamu bicarakan, Tuan Kebajikan? Kami akan masuk sekarang.” Tang Hao mengekspresikan dengan canggung.

Dia kemudian melihat You XiaoMo dan mendengus dengan dingin. Jelas, dia telah menyalahkan orang yang ditegur oleh pria paruh baya pada You XiaoMo. Tang Hao melanjutkan ke aula lelang dengan anak buahnya mengikuti di belakangnya. Hu Feng memelototi You XiaoMo dan segera menyusul dengan dua pengawalnya.

You XiaoMo tidak sedikit pun stres, bahkan setelah menyinggung dua orang yang sangat menonjol dalam waktu singkat. Mereka adalah orang-orang yang picik dan menghina orang lain.

Sebaliknya, DuanMu Qing yang menjadi berkeringat dingin. Ketika mereka memasuki aula lelang, dia dengan cepat menarik You XiaoMo.

“Dermawan-ku, ini buruk!”

“Apa yang buruk?” You XiaoMo tidak punya pilihan selain berhenti ketika dia ditarik oleh DuanMu Qing.

DuanMu Qing menjelaskan dengan cemas, “Dua orang yang baru saja masuk, yang aku katakan tentang mereka kemarin. Mereka adalah pasukan dari Benua Selatan. Mereka pasti tidak akan membiarkan kamu pergi setelah kamu menyinggung perasaan mereka hari ini.”

Benua Selatan? Kebetulan sekali.

“Jangan khawatir, kami akan meninggalkan Bei Dong dalam beberapa hari ke depan. Bahkan jika kami menuju ke wilayah mereka, kami mungkin bahkan tidak akan melihat mereka karena Benua Selatan sangat besar.” You XiaoMo berkata. Jika semuanya gagal, mereka hanya bisa mengubah penampilan mereka. Dia dan Ling Xiao awalnya merencanakan untuk melakukan itu ketika mereka mencapai Benua Selatan, jangan sampai orang-orang dari Klan Darah Vermillion mengenali mereka.

“Tapi bagaimana kalau …” DuanMu Qing masih memiliki sesuatu untuk dikatakan, tetapi You XiaoMo dan Ling Xiao sudah memasuki gerbang kecil. Dia hanya bisa mengejar mereka.

Aula Lelang Goshawk sangat besar, itu seperti setengah sarang burung raksasa. Aula lelang berada jauh di bawah tanah dan kursi-kursi disusun dalam barisan pada tingkat yang lebih tinggi. Di bagian atas, berbagai ruangan disiapkan untuk masing-masing pasukan/kelompok. Ruangan dialokasikan berdasarkan surat undangan hitam yang diberikan.

Surat undangan hitam yang diberikan keluarga DuanMu untuk satu kamar. Karena semua orang membutuhkan privasi mereka sendiri, mereka secara khusus memberinya kamar sendiri. Setelah memimpin You XiaoMo dan Ling Xiao ke ruangan, DuanMu Qing pergi ke kamar sebelah.

Ruangan itu transparan dari semua sudut sehingga mereka bisa dengan jelas melihat orang-orang dari keluarga DuanMu di sebelah. Setelah dia pergi, mereka melihat DuanMu Qing berbicara di telinga seorang pria paruh baya yang terlihat mirip dengannya. Mereka tidak yakin apa yang dikatakan pria paruh baya itu, tetapi alis DuanMu Qing mengerut mendengar kata-katanya.

You XiaoMo mungkin memiliki IQ terbatas tetapi dia bisa menebak apa yang mereka bicarakan, kemungkinan besar apa yang baru saja terjadi di luar. Dao Yun juga mencatat apa yang dilihatnya sebelum berjalan menuju ke arah You Xiaomo untuk duduk di sampingnya. Tiba-tiba, dia menyadari seseorang sedang menatapnya. Dia menoleh hanya untuk melihat Ling Xiao mengawasinya tanpa ekspresi.

Dao Yun merasakan menggigil di punggungnya. Dia meluruskan tubuhnya yang sudah setengah jalan dalam posisi duduk dan memaksa tertawa sebelum pindah ke kursi berikutnya.

“Teman Senasib You, kamu benar-benar tidak khawatir mereka akan membalas dendam padamu? Mereka berdua tidak terlihat seperti orang biasa bagi-ku.” Melihat ekspresi gembira You XiaoMo, dia tidak bisa untuk tidak bertanya.

Mendengar pertanyaannya, You XiaoMo menjawab dengan santai sambil merangkul (menempatkan) bahu Ling Xiao, “Tidak ada yang bisa aku lakukan. Aku sudah menyinggung mereka.”

Untuk mengatakan hal itu dengan begitu ringan, You XiaoMo memiliki kekaguman DaoYun.

Dari pengamatannya, mereka berdua kemungkinan besar dari pasukan utama di Benua Selatan. Pengawal yang mereka bawa adalah satu faktor, yang lain adalah pakaian mereka. Itu bukan hanya barang mahal yang biasa. Aksesoris yang menghiasi mereka tampak sangat berharga dan jelas bukan apa yang bisa dicapai oleh seseorang dari kekuatan rata-rata.

Tidak diragukan, mereka berdua pasti orang kaya dan berkuasa.

Ketika mereka berbicara, You XiaoMo melihat ruangan yang berlawanan dari mereka. Itu adalah ruangan Hu Feng dan Tang Hao. Meskipun dipisahkan oleh dua lapis dinding seperti kaca, You XiaoMo bisa melihat api kemarahan di mata mereka.

Jantung You XiaoMo berdegup kencang saat dia tersenyum brilian kepada mereka.

Seperti yang diharapkan, mereka berdua kesal.


 

<< LMW 384

LMW 386 >>

13 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Chapter 385

  1. Momo keren…
    Emang dia berkata apa yg ada di benaknya….
    Emang dipikirin kalo orang marah.
    Love you momo.. Abang ling mah oke aja asal ayang momo seneng .
    Kak chint semangat up ya!!!!!
    Makin seru dan lebih seru ke sininya…. Makasih kak chint.

    Suka

  2. Ngapain mesti takut ya momo, kan ada suami tercinta yang selalu setia nemenin dan jg nglindungi…
    Love you abang Ling Xiao…
    Selingkuh yuuuxxx 😆😆😆😆😆

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s