Private Garden – Chapter 6.2

#Chapter 6.2

“Kita akan makan dulu. Pertunjukan kembang api hanya akan dimulai jam 8. Kita akan selesai sekitar jam 7:30.”

Xu Wenyuan berkata kepada orang di samping-nya saat mengemudi.

“Apa artinya ini adalah tujuan kita juga adalah taman kota?” Ke Yiming menatapnya dengan tak percaya. Karena mereka semua melihat kembang api, mengapa harus membiarkan dia menolak undangan dari rekan-rekan kerjanya? Tidak bisakah dia (Xu) melihatnya sendiri?

Xu Wenyuan pintar dan secara alami mengerti apa yang dia maksud.

“Aku tidak berniat pergi lebih awal hari ini untuk melihat kembang api sendirian.”

“Jika kamu tidak ingin melihatnya sendirian, mengapa kamu tidak mencari orang? Aku percaya bahwa selama kamu berbicara, orang-orang itu pasti akan datang.”

“Kenapa aku harus menemukan orang lain di-saat aku memiliki-mu.”

Kata-kata Xu Wenyuan yang dia ucapkan tanpa berpikir secara langsung membangkitkan gelombang di hati Ke Yiming. Ini seperti dialog antara kekasih, dengan keluhan dan ketidakpuasan, menuduh pihak lain tidak peduli dengan diri mereka sendiri. Ke Yiming berulang kali berpikir ada yang salah dengan telinga-nya, tapi Xu Wenyuan memberinya ekspresi yang merupakan hal yang benar terjadi pada saat itu, membiarkan dia merespon tapi dia sudah lama bersikap bodoh.

Setelah menyelesaikan makan malam itu sudah lewat dari jam 7, kemudian Xu Wenyuan membawa Ke Yiming ke lantai atas hotel.

Merasa bingung kenapa mereka harus pergi ke hotel, saat Ke Yiming melihat taman kota yang tidak jauh dari jendela besar dari lantai langit-langit ruangan kamar itu, akhirnya dia mengerti.

“Ini adalah tempat terbaik untuk melihat kembang api, aku mendengar bahwa sejak seminggu yang lalu, beberapa orang ingin memesan kamar ini, tapi untungnya aku bergerak cepat, bahkan sehari lebih awal sebelum mereka untuk memesan, jika tidak, bahkan jika ingin menghabiskan lebih banyak uang, tidak akan bisa mendapatkan kamar ini.”

Ke Yiming berbalik dengan terkejut dan melihat Xu Wenyuan, yang melepas mantelnya.

“Apakah kamu sudah berencana untuk datang ke sini untuk melihat kembang api seminggu yang lalu?” Dia tidak terlalu peduli tentang perayaan semacam ini sampai dia di-undang oleh rekan kerjanya hari ini untuk mengetahui ada pertunjukan kembang api malam ini.

“Ya, aku sudah sangat menantikan untuk datang ke sini bersamamu, jadi ah, itu akan sangat bertentangan jika kamu pergi dengan rekan kerjamu.”

Ke Yiming tampak kosong, diam berdiri di tempat yang sama sambil mengawasi Xu Wenyuan melepas mantelnya dan melemparkan mantelnya ke tempat tidur, lalu mulai melepaskan dasi-nya, membuka kancing di kerah dan di kedua sisi pergelangan tangannya.

Ini adalah kedua kalinya Xu Wenyuan menggunakan nada yang mengejutkan seperti ini pada hari ini, Ke Yiming tidak mengerti mengapa dia menggunakan nada antara kekasih untuk berbicara, bukankah ini hanya hubungan antara orang yang mengancam dan orang yang terancam?

“Masih ada sedikit waktu, kamu harus mandi dulu.”

“Mandi?” Ke Yiming berkata lagi, “Apakah kmau ingin menginap di sini malam ini?”

“Apakah kamu pikir kita hanya akan melihat kembang api di sini?”

“Apakah bukan begitu?” Ke Yiming tidak bisa begitu bodoh untuk mengatakan ini pada Xu Wenyuan bahwa dia enggan menghabiskan uang dengan sia-sia untuk menginap di sebuah hotel, “Bukan seperti kita tidak punya tempat tinggal, mengapa harus menginap di hotel?”

Xu Wenyuan memberinya tatapan yang dalam.

“Terkadang menginap di hotel bukan karena tidak ada tempat tinggal, tetapi untuk menumbuhkan beberapa emosional.”

“Emosional? Di sini?” Ke Yiming dengan tak percaya memandang ruangan yang terang benderang ini dengan perabotan mewah. Tidak mungkin untuk memahami maksud Xu Wenyuan, dia tidak berpikir akan ada emosional untuk menginap di sini.

Reaksi Ke Yiming yang terus terang tidak setuju, membuat Xu Wenyuan tersenyum, lalu dia berkata, “Mengapa, kamu tidak pernah melakukan hal seperti ini dengan Chu Shaohua? Tidak heran dia mengatakan tidak memiliki emosional apa pun.”

Ketika dia mendengarnya menyebutkan tentang Chu Shaohua, Ke Yiming tiba-tiba mengubah wajahnya, saat Xu Wenyuan menatapnya, dia menenangkan wajahnya. Xu Wenyuan tahu bahwa dia (Ym) teringat sesuatu yang membuat hatinya tidak bahagia, tetapi dia (Xu) sengaja, dia tidak berniat membiarkan Chu Shaohua sebagai nama tabu di antara mereka. Chu Shaohua adalah orang yang tidak bisa dikeluarkan dari hati Ke Yiming, dia hanya bisa mencoba untuk melemahkan kesan orang ini di pikiran Ke Yiming, sampai suatu hari nanti ketika mereka berbicara tentang orang ini, Ke Yiming bisa secara alami menjawab, ‘ah dia mantan kekasihku.’

Ketika Ke Yiming mengatakan itu, itu benar-benar akan melegakan perasaan ini.

“Apakah tidak ada emosional? Apakah dia memberitahumu soal ini?” Dengan diam untuk sementara waktu, Ke Yiming tidak berbicara secara alami. “Apa lagi yang dia ceritakan kepadamu tentang aku?”

“Apakah kamu ingin tahu?” Xu Wenyuan menatapnya dan berjalan ke arahnya, “Apakah kamu pikir itu perlu? Bukankah kamu telah berpisah dengannya?”

Ke Yiming menundukkan kepalanya untuk diam, tetapi Xu Wenyuan mendekatinya san mengangkat dagunya dengan kuat.

“Katakan padaku, apa yang kamu lihat sekarang?”

Xu Wenyuan bertanya pada Ke Yiming tidak mengerti bagaimana, dia (Ym) dipaksa mengangkat kepalanya dan seluruh wajahnya muncul di hadapannya, apa yang dia maksud dengan ini?

Namun, Xu Wenyuan tidak suka bercanda, ada kobaran api di matanya yang tampaknya tidak akan pernah berhenti tanpa mendapat jawaban, dia menatapnya tanpa berpikir, setelah membuka mulutnya, suara itu keluar dengan tidak sengaja.

“Kamu?”

“Ya, ini aku.” Xu Wenyuan melepaskan tangannya, meraih bahunya sebagai gantinya, “Aku ingin membuatmu, selain aku, jangan pernah melihat orang lain lagi.”

Ke Yiming tiba-tiba merasa mulutnya kering, sikap keras dan mendadak Xu Wenyuan seperti bayangan gelap yang menguncinya dengan erat, pada saat itu, dia seperti terjebak dalam dunia di matanya, dan tidak bisa lagi berjalan keluar dari pandangannya.

“Kamu jangan mengatakan kata-kata aneh seperti itu.”

Setelah memulihkan roh-nya, Ke Yiming melepaskan tangannya, dengan cepat masuk ke kamar mandi, dan menggunakan kekuatan untuk menutup pintu.

“Kata-kata aneh…. apa?”

Mata Xu Wenyuan berpindah dari kamar mandi ke pemandangan di luar jendela pada lantai ke langit-langit.

“Aku akan memberitahumu, bahwa ini bukan sesuatu yang aneh.”

Bump! Bump! – Bump!

Sinar cahaya terbang ke langit, dan kemudian berkembang menjadi bunga yang indah di udara. Sebelum kembang api singkat dari kehidupan ini lenyap, bunga indah lain bermekaran di langit yang gelap lagi.

Bump!

“Ah!”

Dengan suara kembang api yang bermekaran, ada desahan yang tak tertahankan, desahan yang berasal dari keinginan yang terpendam.

Di ruangan di mana semua lampu dimatikan, kembang api yang bermekaran dari waktu ke waktu menjadi satu-satunya penerangan di ruangan itu. Kecemerlangan kembang api terus bermekaran dengan lenyapnya kembang api yang lain. Orang-orang di ruangan itu telah lama kehilangan apresiasi mereka terhadap pemandangan yang begitu indah, dan tenggelam dalam gairah panas.

Apa yang harus dikatakan tergantung pada kembang api ……

Tubuh bagian atas Ke Yiming terbaring di tempat tidur yang empuk dan tubuh bagian bawah diangkat dan digenggam, jauh menelan dalam keinginan orang lain.

Mengalami serangan sengit, dia memarahi matanya dengan kabut air, dan melalui cahaya jendela yang berkilauan, dia mencela dan memandang seseorang yang tidak bisa berbicara.

“Ah!”

Hinaan yang dalam dan dahsyat tiba-tiba membuatnya menatap bintang, tangannya tanpa sadar meraih seprai di sekelilingnya, mencoba menstabilkan tubuh yang bergoyang-goyang.

Orang di dalam tubuh menghentikan aksi dan terengah-engah di wajahnya. Setelah meregangkan wajahnya, sebuah bibir berapi-api menekan dan memaksa bibir yang lain untuk berciuman dengan kegirangan.

Ciuman pria itu sengit dan lincah, dan Ke Yiming bukan lawannya, hanya sesaat menerima ciuman itu, dia merasa pusing dan merasakan kurang napas di dalam dadanya.

“Mengapa kamu menatapku dengan tatapan seperti itu?”

Xu Wenyuan melepaskan bibirnya, tetapi juga secara erotis menjilati cairan yang telah tumpah dari bibirnya.

Seluruh tubuh terasa tidak nyaman dan panas-dingin, dan tubuh bagian bawahnya mengandung penuh dengan keinginan-nya yang bengkak. Sangat sulit untuk berbicara dalam keadaan seperti itu.

“Ngh-uum …” Ke Yiming menghela nafas dan mendorong dadanya ke arahnya. Dengan tubuh berat yang menekan, udara di tubuhnya hampir di peras.

“Kamu … bukankah kamu bilang kamu ingin melihat kembang api?”

Sulit untuk menjadi lebih baik, Ke Yiming berkata kepadanya dengan cara yang menuduh.

Tentu saja itu untuk melihat kembang api, tetapi saat dia keluar dari kamar mandi, tidak tahu mengapa lampu di kamar itu tidak menyala, dan tiba-tiba ada seseorang yang memeluknya, dengan segera menekan di tempat tidur.

Dia (Ym) tidak bodoh. Dia mengerti bahwa ini akan terjadi pada akhirnya. Namun, dia tidak menyangka bahwa bahkan kembang api belum selesai di-tonton, Xu Wenyuan dengan tidak sabar untuk memulai hal semacam ini.

“Apakah kamu ingin melihat kembang api?”

Xu Wenyuan menghentikan gerakan dalam mencium dadanya dan mengangkat kepalanya untuk memastikannya.

Awalnya ingin menjawab dengan jujur ​​tidak mau, tapi Ke Yiming hanya terpaksa berubah pikiran. Jika dia mau, akankah Xu Wenyuan menghentikan perilaku ini? Bahkan jika itu hanya sementara, setidaknya biarkan dia memiliki waktu untuk bernafas.

Jadi dia (Ym) menjawab: “Ya.”

“Begitukah ah.” Xu Wenyuan menatapnya dalam-dalam dan berkata, “Aku mengerti.” Setelah dia selesai, dia hanya menarik keluar tubuh bagian bawah yang masih bengkak, memeluk Ke Yiming dari tempat tidur.

“Hei, setidaknya harus pakai baju?” Ke Yiming buru-buru mengingatkannya, melihat Xu Wenyuan yang telanjang dengan dirinya yang sama-sama telanjang, berjalan menuju jendela.

“Tidak perlu sama sekali.” Xu Wenyuan tersenyum padanya. Tidak tahu apakah itu efek psikologis atau bukan. Hati Ke Yiming melonjak sedikit, sebuah firasat buruk muncul.

Benar saja, Xu Wenyuan membawa Ke Yiming dan duduk di kursi di depan jendela. Setelah Ke Yiming membalikkan punggungnya duduk di pangkuannya, dia (Xu) memasuki tubuh Ke Yiming dari bawah.

“Hei … ah …”

Ke Yiming dalam kepanikannya dipeluk erat oleh lengan pria itu, dan kemudian dia diserang dari bawah.

“Bukankah kamu ingin melihat kembang api? Sekarang kamu bisa melihatnya.” Di belakangnya, suara jahat Xu Wenyuan masuk ke telinga yang menyebabkan Ke Yiming bergetar.

“Jadi … um … bagaimana bisa melihatnya…”

Sekarang dia ingin mengatakan kalimat lengkap saja sangat sulit, bagaimana bisa memiliki mood untuk melihat kembang api?

“Lihat saja seperti ini.”

Xu Wenyuan benar-benar bertingkah buruk, mengetahui bahwa pinggangnya tidak akan bisa berdiri tegak, dan meletakkan tangannya pada keinginannya yang sudah lama mengeras.

“Ah ah ah!”

“Kamu tidak tahan lagi?”

Benda keras di tangannya terus bergetar. Setelah Xu Wenyuan menggosok beberapa kali, dia (Xu) tahu bahwa dia (Ym) tidak tahan lagi. Kemudian dia menghentikan gerakan berkedut di tubuh Ke Yiming dan berkonsentrasi untuk merangsang avatarnya. Dia bermaksud untuk membiarkannya menembak sekali.

Xu Wenyuan menggigit daun telinganya dan berkata dengan suara rendah: “Kamu di sini, baik dalam ukuran dan bentuk. Ketika kamu bersama dengan Chu Shaohua, apakah kamu merasa nyaman seperti sekarang?”

“Kamu…… apa yang kamu bicarakan …”

Ke Yiming dirangsang oleh keinginan kuat, tetapi ketika dia mendengar ini, dia menolak untuk menjawab. Tidak mendapatkan jawaban yang diinginkannya, mata Xu Wenyuan menyatu, menggunakan dengan paksa di tangannya.

“Ah – sakit -“

Melihat bahwa avatar, yang akan mencapai puncak, diikat erat, darahnya tampak terburu-buru langsung ke dahi dalam suatu arus balik secara instan, dan Ke Yiming segera merasakan cahaya merah di depannya, dan hampir pingsan.

“Jawab aku.”

Xu Wenyuan bertanya dengan acuh tak acuh.

“Jawaban untuk apa …”

Ke Yiming tertangkap dengan tidak nyaman. Dia mengulurkan tangan tanpa sadar untuk menyelesaikan perbudakan ini, tetapi Xu Wenyuan menangkapnya lebih erat dan membuatnya hampir menangis.

“Katakan padaku saat kamu bersama dengan Chu Shaohua, apakah kamu merasa nyaman seperti sekarang?” Xu Wenyuan mengulangi pertanyaannya. Bahkan, tidak perlu dikatakan bahwa dia juga tahu jawabannya, Dia percaya pada teknik-nya sendiri. Namun, dia hanya ingin mendengar jawaban Ke Yiming dengan telinganya sendiri, benar-benar ingin bertanya yang hanya bisa dikatakan sebagai harga diri seorang pria yang sembrono.

Terjalin dengan keinginan dan rasa sakit, pada saat itu, seluruh otak berteriak untuk pembebasan. Ke Yiming dengan cepat mengangguk, berkata dengan suara keras dan berulang-ulang: “Itu kamu, itu kamu … Itu kamu!”

Dengan jawaban yang memuaskan, Xu Wenyuan pertama kali menciumnya di bahu sebelum melepaskan tangannya dan dengan hati-hati membelai keinginan Ke Yiming, segera, dia membiarkan Ke Yiming bergetar di tangannya.

Setelah satu menembak, Ke Yiming lelah berbaring di dadanya dan menghirup udara, Xu Wenyuan dengan baik hati membiarkan dia beristirahat selama beberapa menit sebelum dia mulai bergerak pada keinginan yang terkubur dalam tubuhnya.

“Um… um….”

Ini bukan hasrat yang sangat intens, tetapi tindakan yang lambat dan sederhana, seolah-olah untuk memungkinkan dia mengingat gerakan yang lambat ini. Namun, perilaku ini membawa stimulasi yang berbeda pada Ke Yiming saat lubang yang sensitif perlahan-lahan digosok, tubuh mengiggil seperti ditiup oleh angin dingin, karena tempat itu seperti bulu, itu hanya tersentuh ringan, tetapi ketika mencoba untuk mendapatkan lebih banyak, membuat orang terlalu sulit untuk digantung.

Tubuh yang tidak puas mulai merasa tidak nyaman, tetapi itu berhenti, seolah-olah sedang menghukumnya, memberinya rangsangan tanpa maksud untuk membiarkannya terpuaskan.

“Ah … jangan …”

Akhirnya, Ke Yiming tidak bisa membantu tetapi membuka mulutnya.

“Jangan apa?

Suara rendah Xu Wenyuan terdengar dan memancingnya dengan suara yang manis.

“Jangan lakukan seperti ini …”

“Seperti ini?” Xu Wenyuan sengaja bermain bodoh.

“Um …” Setelah membuka mulutnya untuk mengatakan ini. Dia masih belum puas, dan Ke Yiming diam-diam menangis masam.

“Apa yang kamu inginkan, jika kamu tidak bilang, bagaimana aku tahu?”

“Um …”

Melihat Xu Wenyuan bermain bodoh, Ke Yiming mengerti bahwa jika dia tidak mengatakannya, dia takut hal ini tidak akan berakhir …

Keinginan yang digantungkan di udara, itu menjengkelkan lebih dari apa pun.

“Katakan saja.”

Xu Wenyuan mulai mendesak, Ke Yiming menggigit giginya, bertahan dan akhirnya membuka mulutnya.

“Ayolah …”

“Hah?”

“Cepat … aku ingin kamu bergerak …”

Ini adalah kata memalukan yang dapat dikatakan hanya jika harga seseorang diabaikan, jika Xu Wenyuan terus bermain bodoh, dia, dia akan…… akan…. akan……

“Oh.”

Seakan bisa melihat isi pikirannya, Xu Wenyuan tidak terus memaksanya untuk menjawab. Setelah mengangkat kedua kaki Ke Yiming terpisah, dia mempercepat gerakan kedutan dalam tubuh Ke Yiming.

Pada saat ini, kembang api yang tidak mau mereka nikmati masih bermekaran di langit. Tubuh telanjang mereka diterangi oleh cahaya kembang api, dan antusiasme orang-orang yang bergairah untuk keinginan berlanjut di ruangan yang gelap ini.

Bump!

Kemudian, dengan ledakan keras, kembang api yang sangat besar bersinar di langit dan Ke Yiming berteriak pada saat yang bersamaan. Xu Wenyuan akhirnya menembakkan cairan panas di dalam tubuhnya (Ym) saat ini.

Setelah itu, mereka duduk di kursi dan beristirahat, avatar Xu Wenyuan dikuburkan dalam tubuh Ke Yiming. Ke Yiming sangat lelah sehingga bahkan kekuatan untuk membuka matanya hilang, dia hanya bisa mengandalkan pelukan Xu Wenyuan. Setelah Xu Wenyuan beristirahat sebentar, napasnya menjadi tenang, Dia menatap langsung ke mata di depannya dan memantulkan bayangan kembang api yang berkilauan.

“Yiming.”

“En?”

Xu Wenyuan terus memanggil tiga atau empat kali, Ke Yiming akhirnya mengangkat kepalanya yang berat dan menjawab dengan lelah.

“Ini belum berakhir.”

Setelah Xu Wenyuan menarik avatar keluar dari dalam tubuhnya terlebih dahulu, dia dengan lembut membaringkannya di lantai berkarpet, mengangkat kakinya dan meluruskan tubuhnya langsung dari hadapannya.

Pada saat disisipkan, Ke Yiming berjuang dan kemudian menatap pria yang menekan dirinya.

“Apa yang salah?”

Mengalihkan dia pada pandangannya, Xu Wenyuan tidak bisa membantu tetapi bertanya.

Tanpa diduga, Ke Yiming mengungkapkan ekspresi aneh, lalu perlahan menjauh dari matanya dan berbisik, “Tidak ada …”

Tidak ada yang salah?

Xu Wenyuan tentu tidak akan percaya, tetapi dia tidak tertarik untuk bertanya. Dia menundukkan kepalanya dan menggigit bagian paling lembut dari paha Ke Yiming dan mencetak tanda yang jelas di atasnya.

Sayangnya, dia tidak terus bertanya, kalau tidak dia akan mendapatkan jawaban yang mengejutkannya.

Karena pada saat itu, Ke Yiming merasa Xu Wenyuan sangat tampan, jadi dia tidak bisa berpaling dari menatapnya.

Pada saat itu, ada ledakan piroteknik di belakang Xu Wenyuan, dan dia berada di tengah kelopak bunga itu. Meskipun gambaran ini sangat aneh, tetapi pada saat itu, wajah Xu Wenyuan yang terang benderang terlihat indah, sehingga Ke Yiming mencuri sejenak untuk menatapnya.

“Ah!”

Tubuh dipaksa lebih keras, dan Ke Yiming tiba-tiba kembali ke kenyataan dari pikirannya.

“Kamu tidak boleh mengalihkan perhatian dariku.”

Di belakang Xu Wenyuan ada beberapa kembang api bermekaran, senyumnya seterang bunga, suaranya semanis madu, tapi Ke Yiming merasa tulang belakangnya dingin.

“… Tidak, tunggu tunggu, ah …”

Tanpa sadar ingin menghentikannya, tetapi hanya dua kata yang tidak cukup jelas, mulutnya hanya bisa membuat gebrakan.

Malam masih sangat panjang, malam Ke Yiming sama seperti malam sebelumnya, tampaknya tidak bisa berubah lebih baik.


 

<< PG Chapter 6.1

Satu tanggapan untuk “Private Garden – Chapter 6.2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s